12 July 2012

PILKADA, Poke Sushi, dan Starbucks

Hello semuanya. Kemaren pada libur ga? Cerita-cerita sedikit tentang kemaren ya. Tadinya mau dipisah-pisah tapi karena malas, uda gabrukin aja jadi satu. Eh, gabrukin itu bahasa apa ya? hahaha...

Karena libur, jadi kemaren gua bangun jam.....setengah 9. Sebelumnya sempet bangun juga tapi bobo lagi, hahahaha. Kan nyoblos bisa ampe jam 1, jadi nyantai dikit lah. Bangun tidur, bikin jus buah, beresin kamar (sok rajin banget), bikin sarapan, baru mandi. Rencananya abis nyoblos, gua dan nyokap mau ke GI, trus sorenya ngegym. Kira-kira jam 11 baru gua berangkat ke TPS. Deket sih dari rumah, ngesot juga nyampe, hahaha.

Bengkel yang disulap jadi TPS. Ga modal banget ya.

Tintanya sekarang keren loh, kalo uda lama berubah jadi ijo metalik gitu. Tapi yang sekarang ilangnya lebih cepet ya.

Gua milih sesuai dengan apa yang pernah gua tulis di sini. Gua dengan yakin dan mantap nyoblos no 5. Waktu gua nulis status di BBM kalo mau milih no 5, orang-orang pada nanya "Kenapa ga no 3? kan Kristen, Cina pula." Mending gua jelasin disini aja ya alasannya. Pertama, untuk urusan seperti ini gua ga pernah ngeliat suku atau agama. Tapi bukan berarti gua ga pernah milih yang satu agama sama gua, pernah. Cuma waktu itu, gua baru pertama kali ikut pemilu, ga ada referensi apa-apa, ga tau apa-apa, jadi ikut bokap nyokap yang jelas milih yang satu agama. Tapi setelahnya, gua ga pernah lagi ngeliat suku atau agama dalam politik kayak gini. Bahkan di pemilu sebelumnya, gua ga milih partai berbasis agama, apalagi partai yang agamanya sama kayak gua. 

Kedua, orang di balik Jokowi adalah orang yang ada di balik peristiwa Mei 98. Apalagi malemnya, Ernest Prakasa ngingetin lagi tentang arti tulisan "Milik Pribumi" yang dulu ditulis orang-orang Cina di tahun 98. Apa jadinya kalo Jakarta dipimpin oleh gubernur yang didukung oleh orang yang bahkan pelanggaran HAMnya aja belom beres. 

Dari hasil quickcount yang tersebar di sana-sini, uda terdapat dua calon untuk putaran kedua, yaitu Jokowi dan Foke. Hasilnya Jokowi unggul dari Foke. Dan kali ini siapa yang akan gua pilih? Gua akan memilih yang terbaik diantara yang terburuk, jadi tau doang pilihannya. Seandainya Jokowi nanti jadi gubernur, gua cuma berharap Jakarta bisa jauh jauh jauh lebih baik dari sekarang. Setidaknya ya, kemacetan bisa berkurang. Itu aja koq. Lalu gimana dengan pilihan gua? Walaupun cuma 5%, tapi gua bangga bisa jadi bagian dari 5% itu. Setidaknya, calon independen yang gua pilih bisa ngalahin calon dari partai kuning. Ini sesuatu banget loh.

Btw, banyak yang ribut-ribut di grup BBM gara-gara pilihannya beda-beda. Nyantai aja atuh. Di keluarga gua aja, cuma gua doang yang pilihannya beda sendiri. Bahkan ya, gua ama si pacar aja pilihannya beda. Tapi kita tetep nyantai tuh. Kan namanya juga demokrasi, ga bisa dipaksain dong.

Fiuh! Panjang bener ya, hahahaha. Lanjut. Abis milih trus cabut ke GI. Jalanan emang ga macet kayak biasanya, tapi juga ga sepi-sepi amat. Kayaknya banyak karyawan yang masuk ya. Bank aja tetep buka seperti biasa. Kita nyampe GI sekitar jam 12an. GI masih sepi. SEIBU aja belom buka. Gua dan nyokap muter-muter keluar masuk toko. Ga beli apa-apa sih, ngeliat harganya aja uda bikin sakit kepala, hahaha. Pas ngelewatin SEIBU lagi, ternyata uda buka, masuk deh. Muter-muter, eh dapet dress buat acara hari Sabtu. Sebenernya lagi ga nyari sih, cuma kebetulan dapet yang bagus. Harganya? Dibeliin nyokap, jadi ga pusingin harga, hahaha. Lagian nyokap gua juga beliin baju yang nantinya bisa dipake dia juga.

Selesai belanja, trus lunch. Tujuan gua ngajak nyokap ke GI sih emang buat make voucher di Poke Sushi. Lupa sih dulu beli berapa duit, kebetulan lagi pada libur, ya uda dipake aja. Poke Sushi di GI itu adanya di Food Lover. Paket yang gua beli dapet dua sushi dan dua ala carte plus satu ocha reffil.

Crunchy Dragon Roll dan Philadelphia Roll
Rasanya lumayan enak. Porsinya juga lumayan buat dua orang. Cuma rollnya ga terlalu gede.

Beef Teriyaki dan Chicken Teriyaki
Daging-dagingnya lumayan empuk, ga keras-keras amat. Saosnya kayak saos BBQ gitu, cuma agak kemanisan buat gua. Dan makanan model begini enak dimakan pake nasi putih, jadinya nyokap gua beli nasi putih. 

Selesai makan, kita jalan lagi. Kali ini ke Charles&Keith. Kayaknya di semua outlet, model-model lama C&K selalu di diskon ya. Gua pernah beli sendal yang modelnya lumayan dengan harga 99rb, hahaha. Kapan lagi coba bisa nemu C&K dengan harga segitu. Tapi di GI, pengunjung-pengunjung C&K pada sopan-sopan. Waktu kapan, pas lagi midnite sale, cewe-cewe yang ada di C&K pada brutal semua, hahaha. Bener kata Ernest ya, kalo ada midnite sale, Sunah Rasul kalah sama Sunahyan City, hahaha.

Kali ini gua yang beli sepatu. Barang diskon tapi lumayan bagus, harganya juga ga terlalu bikin sakit kepala, hahaha. Lumayanlah bisa dimatchingin sama baju yang tadi dibeli nyokap, warnanya mirip-mirip. Jadi belanja buat acara hari Sabtu uda selesai. Foto-fotonya menyusul ya, biar surprise, hahahaha. Kelar belanja, kita nongkrong-nongkrong di Starbucks sambil ngecas HP. Masalah orang-orang jaman sekarang adalah kalo HP lu tiba-tiba lowbat.

Kali ini gua nyobain menu barunya Starbucks. Buy Red Bean Green Tea Frape get Chai Tea or something, lupa namanya, hahaha, tapi pake BCA card. 

Buy 1 Get 1
Yang Red Bean Green Tea-nya kurang ya. Emang pada dasarnya gua ga suka Frapuccino sih. Apalagi red beannya ngumpul di bawah semua dan sedotannya kecil, jadi nyedotnya susah. Padahal red beannya lumayan enak. Sementara teanya, gua ga suka. Kayak ada rasa kayu manis gitu, ga enak.

Abis nongkrong di Starbucks, trus pulang deh. Kira-kira jam 4 kita cabut dari GI. Jalan pulang kali ini lebih kosong. Mungkin karyawan-karyawan kantoran pada belom pulang kali ya. Jam 5 nyampe rumah, jam setengah 6 jalan lagi ke tempat gym. Yup, gua yang bentuknya uda kayak babi gini emang harus sering-sering ngapelin tempat gym. Tapi begitu kelar gym, gua beli nasi bakar saking lapernya, wakakakakak. 

Btw, ada yang pake XL ga buat blackberrynya? Uda beberapa hari ini tiap kali ketemu sinyal GPRS, bbm langsung pending ga jelas gitu. Padahal sebelumnya biarpun sinyal GPRS tapi bbm tetep lancar jaya. Gua hampir frustasi, hahaha. Mau ganti kartu, uda males beli nomer lagi, secara hampir semua orang tau nomer XL gua. Cuma bisa berdoa aja deh biar XL cepet bener lagi. Mau complain juga percuma kayaknya, hahahaha. 

PS : kalo ada pilkada putaran kedua, berarti libur lagi dong? hahaha...

8 comments:

  1. Hahahah... lagian, orang yang nyuruh lu milih nomer 3, alesannya oon pisan!! Masak gara2 seagama sama sesuku?? Gue juga ogah pake alesan gituan hahahaha...

    Btw, Pandji menurut gue jg did black campaign by connecting the dots between Prabowo and our old 1998 stories. We have to move on, Mel. In the end, we need the front liners whom we can count on. And you know what, a bunch of my friends yg in the end skewed their opinion to no. 5, rata2 alesannya: Aku baca articlenya Pandji, Ci... hauhahahaha... (and started to blabber about Prabowo etc...) IMHO, black campaign itu udah gak jaman sih...

    The best way to pick your candidates, is to get to know ALL of them, based on the information in the media simultaneously. Any media. Follow their track records, and decide. That's what I told my friends. It will definitely increase our objectivity.

    Terus terang, gue suka yang terjadi tahun ini. Banyak pilihan, banyak opini, dan hasilnya, actually out of my prediction hahahaha... Gue kira incumbent at least will have the lead di ronde 1. Ternyata, rakyat udah ga gitu bisa dibegoin lagi...

    ReplyDelete
  2. AKU AKUUU!! Aku kerja TT___TT tp jalanan lumayan lengang sih pulang pergi ga pake macet :D ada putaran ke dua jg tetep aja ga bakal libur huhuhuh. kayak C&K lagi diskon di semua gerai dia ya? bener tuh biasa brutal2, gue perna ngerasain waktu C&K diskon di MAG jaman dulu :))

    ReplyDelete
  3. ada apa sihhhh sabtu?? *kepo hihihihihi

    ReplyDelete
  4. @leony :

    yes, we have to move on tapi kan tetep aja si Prabowo itu bersalah dan yang namanya orang salah harus dihukum. Lagian kalo dia berkuasa, siapa yang akan menjamin kalo peristiwa 98 ga akan terulang lagi? hehehe...

    dan mengenai Pandji, gua rasa dia beneran kampanyein Faisal Basri, secara Faisal Basri itu ga punya dana buat kampanye. dan tentang dia hubung2in Jokowi dengan kasusnya Prabowo, gua rasa itu pendapatnya dia. Dia hanya mengemukakan pendapatnya aja...

    gua termasuk salah satu orang yang memutuskan untuk milih no 5 setelah baca artikelnya Pandji.. tapi bukan berarti itu blog langsung gua telan mentah2.. tentu aja gua cari tau dulu tentang siapa itu Faisal Basri dan segala visi misinya serta segala rencana kerjanya, dan gua langsung tertarik. Apalagi, konsep independennya dia, gua suka..

    Dan gua juga seneng dengan hasil yang ada. Tadinya gua pikir si kumis bakal nomer satu secara banyak yang dibayar utk milih dia, ternyata warga Jakarta uda ga mau jadi keledai lagi hahaha...

    @epi : kayaknya C&K diskon terus pi, tapi barang2 lama doang. abis tiap kali ke tokonya, selalu menemukan label diskon di beberapa tempat.. dan wanita2 brutal yang penuh napsu milih2 sepatu hahaha...

    @dea : ditunggu ceritanya di postingan2 berikutnya hahahaha...

    ReplyDelete
  5. denger2 sih putaran keduanya bakal hari sabtu mel.... jadi gak ngefek karena kantor2 emang libur. hehehe.

    ReplyDelete
  6. huahahahaha... pedih banget kalo emang hari Sabtu...

    ReplyDelete
  7. Mel, sorry nih nimbrung lagi. Yes, bener si Pandji memang kampanyein Faisal... But the way he did it, IMHO menjurus ke black campaign. Yang aku maksud dengan black campaign adalah kampanye negatif dengan metode untuk menjatuhkan lawan, menggunakan issue-issue negative (Kalau di Barat istilahnya Whispering Campaign, alias kampanye desas desus). Nah, based on your reply on my comment, gue ngerasanya, you haven't searched enough about other candidates. Kamu cari tahu soal Faisal, setelah baca blognya Pandji. But did you also search about others? Anyway, di sini aku gak mau belain any candidates. But I just want to open the way on how we should think about picking our leaders.

    You said: "Siapa yang bisa menjamin peristiwa 98 tidak akan terulang lagi?" I will also said: "Siapa yang menjamin calon independent nanti kalau sudah ketemu uang besar tidak ikut korupsi?" There's no definite answer in how our future is gonna be. If you see in the past, there are so many activists that used to "koar-koar" pas jaman Soeharto soal reformation, independency, etc. By the time mereka dapat jabatan di pemerintahan SBY, diem semua mingkem. I can say several names, tapi gak enak nanti.

    Anyway, yang dimaksud dengan independent di sini = tidak terikat partai. Tapi kalau siapa yang support mereka, itu bisa saja pengusaha2 juga, but pengusaha yang tidak terikat partai. Therefore, soal balas-balasan budi, mungkin gak ke partainya, tapi ya ke personalnya. So why don't some people pick no. 2 then? He's also an independent candidate! But too bad, nobody (famous) promoted him via social media. Do you even search on his background?

    Oh iya, 2nd round will be September 20th, 2012. Kamis :D. Btw, thanks for writing about this in your blog. Sorry jika misalnya komen gue yang panjang ini kurang berkenan. Sekedar ingin mencoba mencerahkan dikit aja.Jadi sekarang gue bisa ngerti gimana dasar orang-orang itu memilih. And this is democracy. Gue suka bener, tahun ini jauh lebih meriah! Sungguh. Baru kali ini gue excited nungguin hasil quick count hihihihi...

    ReplyDelete
  8. Mengenai kandidat lain, ada beberapa yg gua cari tau dan langsung ga tertarik, hahaha. apalagi kalo nonton mereka di TV, mereka kayak ga tau apa2 ttg Jakarta tapi mau jadi pemimpin di Jakarta. Tapi emang cuma sekedar cari tau sekilas doang, ga kayak Faisal Basri yang ampe browsing sana sini, hahaha...

    Emang ga ada yang bisa menjamin kalo calon independen nanti bakal ga korupsi. Tapi seandainya itu terjadi, para pendukungnya akan siap mengkritisi dia dan siap untuk menghukumnya kalo dia emang salah. Kedengeran naif sih memang.

    Yang gua suka dari Faisal Basri adalah semua orang yang mendukungnya itu emang bener2 mereka tulus ngedukung, tanpa dibayar tanpa meminta imbalan dan tanpa ngarepin apapun. Dan semuanya rame2 ngedukung apapun hasil akhirnya nanti. Makanya yang gua bahas di blog cuma dia doang... hehehe...

    Btw, thx's ya le uda mau comment panjang lebar di blog gua... Gua seneng koq dengerin pendapat dari orang2, hehehe. Dan walaupun kandidat yang gua pilih ga menang, setidaknya gua seneng si kumis bukan di peringkat pertama.. huahahahaha... Menurut gua, putaran kedua nanti bakal lebih seru...

    Dan berarti.... Kamis bakal libur lagi... hahahahaha...

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...