10 October 2012

Yuraku

Gua termasuk pecinta all you can eat. Maklum, perut ini mampu menampung sekian banyak makanan, hahahaha. Dulu, all you can eat yang lumayan ngetop tuh Hanamasa. Gua dan keluarga beberapa kali makan disana. Kayaknya uda lama banget terakhir makan di Hanamasa. Ada juga all you can eat sejenis Hanamasa, namanya Paregu. Eh, sekarang Paregu masih ada ga sih? All you can eat lain yang pernah gua coba tuh Chicken-chicken apa itu yang dulu ada di TA, sekarang sih uda tutup. Trus, The Buffet juga pernah, tapi yang di Citraland, dan sekarang juga uda tutup. Kayaknya tinggal di Plaza Semanggi deh yang masih ada. Eh, masih ada kan? hehehehe. Yang belakangan sering gua coba tuh Shabu Slim.

Dari dulu, tiap kali ngelewatin Gading, gua selalu penasaran dengan Yuraku. Sebagai pecinta all you can eat, kayaknya ga afdol kalo ga nyoba. Kebetulan hari Minggu kemaren, gua dan si ndud beserta beberapa temen lain, ditraktir sama temen gereja di Yuraku. Gua sih seneng-seneng aja, hahaha. Tadinya gua pikir, Yuraku itu mirip kayak Hanamasa, tapi ternyata bukan. Menunya banyak yang uda jadi, dan ada beberapa juga yang harus mesen, dan shabu-shabu juga ada.

Yuraku yang kemaren gua datengin tuh yang ada di seberang MOI. Begitu masuk, ternyata tempatnya ga terlalu gede ya. Suasananya juga remang-remang gitu, gua ga terlalu suka, hahahaha. Entah mengapa, gua ga gitu suka dengan konsep restoran yang remang-remang. Makan itu lebih nikmat di tempat yang pencahayaannya terang. That's why gua ga suka dengan konsep candle light dinner. Kalo mau dinner ya dinner aja, nda usah pake-pake lilin segala, hahahaha.

Oke! Balik lagi.

Ini tempat makanan-makanan yang boleh diambil. Ada yang uda mateng, ada juga yang mentah buat dimasak sendiri. 

Ini jepitan buat mesen makanan. Jadi sistem pemesanannya gini. Jepitan ini dijepit di menu yang kita mau, misalnya beef yakiniku. Nah, nanti waiternya yang anterin ke meja kita kalo uda mateng. Nomer yang tertera disitu nomer meja kita. Untuk pesen makanan ini, mereka ada counter sendiri, deketan sama counter makanan yang di atas tadi. 

Menu-menu yang ada sih campur-campur. Ada Japanese, kayak shabu-shabu, yakiniku, sushi. Ada chinese, kayak dim sum, dan aneka gorengan. Ada juga menu eropa, yang isinya cuma spaghetti tok. 

Berikut ini makanan-makanan yang masuk ke perut.

Ronde 1.
Yang di atas itu ada ayam, sate ayam, pangsit goreng, dan....yang bola-bola itu lupa apaan. Sate ayamnya sih enak, cuma masih ada tulangnya. Ribet makannya. Sisanya sih lumayan.
Kalo yang di bawah ada sate jamur, sate ayam (lagi), dan....gua juga lupa itu yang bola apaan, hahaha. Yang pasti beda sama bola-bola yang di atas. Kalo yang putih-putih itu ga tau namanya apaan, tapi mirip serabi gitu. Yang putih sih enak, tapi pas disajiin masih panas banget.

Ronde 2.
Yang atas itu ada onion ring, chicke nugget, kentang goreng, dan sate ayam. Penampakan sate ayamnya lebih jelas kan? Bukan bukan, itu sate bukan punya gua koq, punyanya si ndud, hehehe. Kalo sate di samping sate ayam itu kayak cumi-cumi, soalnya agak keras pas digigit. 
Yang di bawah ada siomay, kalo yang putih-putih itu tahu, dan yang dibungkus itu tim ikan. Tahunya ga ada rasanya, tawar banget. Ikannya ya lumayan. Siomaynya imut-imut, rasanya kurang gurih ya.

Ronde 3.
Ada sate yang masih diragukan itu daging ayam atau sapi, ada hakaw, dan lumpia goreng. Tadinya gua pikir sate yang merah-merah itu sate babi, mirip sih, tapi kata si ndud, di Yuraku ga ada babi. Lumpianya lumayan, dan hakawnya sama kayak siomay, bentuknya imut-imut.

Ronde 4.
Gua lupa sih ini namanya soup apaan. Rasanya ya lumayanlah. Selain ini juga ada soup-soup lainnya, tapi gua lebih tertarik dengan soup yang ini. Di counter soup juga ada bubur, karena ga nyoba jadi ga tau rasanya gimana. 

Ronde 5.
Sushi ini menu yang paling cepet habis. Tiap kali gua dateng selalu kosong. Pas giliran ada, adanya ini doang, ya diambil ajalah. Rasanya ga enak.

Kalo untuk shabu-shabu, yang kita makan kemaren, kuahnya ada dua, kaldu ayam dan tom yam. Kayaknya standard ya di setiap all you can eat. Berikut ini menu shabu-shabunya.

Pilihan dagingnya ga sebanyak Hanamasa ya. Ya iyalah Mel. 

Pilihan sayur mayurnya.

Yang ini yang kuahnya kaldu ayam. Kalo yang bawah itu yang gua makan. Kaldunya kurang berasa ya, tapi ga tawar-tawar banget sih.

Kalo yang ini yang kuahnya tom yam. Yang di bawah itu yang gua makan. Tom yam-nya lumayan enak, seger-seger gitu.

Untuk menu yang bisa dipesan juga beragam, ada sosis, daging ayam, daging sapi, daging ikan, sayur mayur, okonomiyaki, dan lain-lain yang gua ga inget apaan. Berikut menu-menu yang kita pesan (makannya sharing koq, hehehehe)

Udang dan sosis. Rasanya biasa banget.

Daging sapi dan ikan....entah ikan apaan. Daging sapinya biasa, kalo daging ikannya ya lumayanlah.

Ini yang mirip serabi. Ternyata bisa diorder juga. Rasanya sih enak, tapi menurut gua kalo pake gula-gula cair kayaknya lebih enak lagi.

Meminjam kata-kata para food blogger, biarpun perut uda begah, selalu ada tempat untuk menampung dessert. Berikut ini dessert-dessert yang masuk ke perut (kali ini makannya sharing ama si ndud koq, hehehehe)

Coba tebak, yang mana ice cream yang gua ambil, dan yang mana yang si ndud ambil? hehehe. Yang rasa vanilla masih enak, kalo yang rasa coklat biasa.

Puding coklat dan sop buah. Dua-duanya enak, ga terlalu manis.

So far sih makanannya biasa aja buat gua, ga special-special banget. Yang disayangkan, banyak menu yang cepet habis dan lama banget reffilnya. Pas kita ke counternya, banyak tempat yang isi makanannya tinggal dikit. Tapi ketolong sama servicenya yang bagus. Minta reffil minuman, datengnya cepet. Minta ini itu juga datengnya cepet. Ga enaknya kalo makan di all you can eat yang makanannya siap saji gini kita jadi cepet kenyang. Kalo dimasak-masak kan bisa diturunin dulu makannya sambil nunggu masakannya mateng.

Untuk harganya, per pax 88.000 IDR belom termasuk minuman. Kalo minuman sih kemaren kita pesen ocha, dan bisa direffil dengan es teh atau es teh manis. Yah, setelah sekian lama, akhirnya kesampean jugalah nyoba makan di Yuraku, hahahaha. Pulang-pulang langsung berasa kayak babi, dan dua hari kemudian gua langsung ngacir ke gym, hahahaha.

Anyway, thx's ya buat Riko dan Gracia. Sering-sering boleh loh *lagi-lagi pecinta gratisan*

Yuraku
Inkopal Kelapa Gading Ruko
Jl. Boulevard Barat Raya
Kelapa Gading, Jakarta
Telp 021-4529719

10 comments:

  1. gua pernah makan yuraku jaman duluuuuuuuu banget di mal gading yang lama. kayaknya itu pertama kalinya yuraku buka. kalo dulu sih emang mirip hanamasa. jadi ngambil2 sendiri yang mentah2 trus dibakar sendiri. rasanya gak ada makanan jadinya.

    kalo ini ngeliatnya jadi kecampur2 ama makanan chinese ya? ada dimsum segala... hahaha. itu sop nya hot and sour soup juga kan biasa di chinese resto.

    btw yang di gelas kecil putih yang lu bilang tahu itu bukannya chawan mushi ya?

    ReplyDelete
  2. ini sih aku makannya di gading yang di seberang MOI, mungkin beda konsep kali ya ama yuraku yang di molnya...

    kata temenku sih itu tahu, hahaha... karena ga gitu enak jadi ga diabisin... ga ada rasa soalnya...

    ReplyDelete
  3. ini Yuraku yang di depan MOI bukan sih ?! baru weekend kemarin lewat kek na tutup gitu gelep satu gedung :)

    ReplyDelete
  4. Kalo gua sendiri lebih demen yg Yuraku dalem MKG, lebih puas :))) Soalnya daging nya lebih bervariasi haha
    Tapi yg ini juga sama enaknya sih. Cuma agak rugi aja klo makan disini, menunya kurang banyak :(

    Okonomiyaki mini nya enak tuh yg disebrang moi :D Berkali2 ngambil itu.

    ReplyDelete
  5. loh mel tumben ke gading :D sekalian mampir ke gester yah? hihihi. gue jg kurang suka yuraku yg di depan moi, tempat nya kecil n remang2. Tp yg di MKG jg ga gt suka, entah kenapa gua kurang suka skrg makan buffet. Rata2 rasa makannya biasa aja. Aneh itu sushi ga enak tp kok cpt habis ya mel :))

    ReplyDelete
  6. Gue pernah nyoba Yuraku, kayaknya udah lamaaa banget, kayaknya pas gue belom lulus kuliah, sekali saja cukup, ga doyan hahahahaha... So far all you can eat di Jakarta susah cari yang bener-bener pake hati masaknya, kecuali yang di hotel2 tertentu. Bahkan hotel bintang 5 aja gak semuanya enak.

    Masih mending makan poke sushi, trus pesennya yg itu itu aja hahahahaha...

    ReplyDelete
  7. gw juga blom lama ini nyoba Yuraku yang disebrang MOI itu.. sama, ga demen ama remang2nya hahaha.. berasa ga cocok aja gitu resto AYCE dengan pencahayaan kayak gitu..

    untuk makanannya juga ga ada yg spesial banget.. gw lebih cocok ama hanamasa atau samudra suki..

    ReplyDelete
  8. ya ampun pas baca judul gw kira mo review film.. ternyata salah ya, tu pelem judulnya Bunraku haha..

    Btw Paregu masih ada kok, tapi udah gak enak. Mending hanamasa jauhh

    ReplyDelete
  9. @pitshu : iya pit, yang di seberang MOI... emang tempatnya gelap-gelap gitu kayaknya hahaha...

    @angel : yaaaa...kemaren ga makan okonomiyakinya hehehehe, uda kekenyangan... kayaknya kapan2 kudu makan yang di dalem MKG nih hahahaha...

    @leony : gua masih lebih suka sushi tei, bukan all you can eat sih hehehe...

    @mamana clo : selera kita sama, hehehe...

    @mel : hanamasa jg kayaknya sekarang kurang enak ya...

    ReplyDelete
  10. @epi : hahahaha, sekalian hunting sana sini... emang, tempatnya kecil banget ya...

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...