28 November 2012

Update Terakhir Di Tahun Ini

Weekend kemaren, gua dan si ndud ke pameran wedding lagi. Gua dan pameran wedding uda kayak sahabat karib, dimana dia ada, gua selalu dateng nyamperin. Bahkan nih, gua bisa tau kalo tgl 1-3 Maret 2013 ada pameran wedding lagi, hahaha. Kurang akrab apa coba. Kenapa gua rajin banget ke pameran? Karena gua bayar-bayar DP di pameran. Kenapa? Biar dapet kupon undian, hahahaha. Sapa tau hoki gitu. Biarpun ga menang, tapi seneng aja ngerasain exitednya nungguin menang apa ga.

Target kita ke pameran kali ini buat nyicil bayar catering, DP dekor, dan nyari photo liputan. Sebelum ke pameran, gua uda survey sana sini tentang vendor dekor, jadi uda ada bayangan vendor-vendor mana yang mau didatengin. Yang gua ga nyangka adalah budgetnya. Jadi hari Jumat, pulang kerja, gua langsung cabut ke JCC. Uda mana ujan gede, jalanan juga macet parah. Gua dan si ndud janjian ketemuan di JCC. Dia uda nyampe, gua masih stuck di Harmoni. Makanya begitu nyampe langsung nyamperin boothnya Adhika buat numpang makan, hahahaha. Satu lagi yang gua seneng kalo ke pameran adalah.....test food gratisannya! Hahaha. 

Kelar makan, kita langsung muter-muter nyari vendor dekorasi. Nah....dekorasi ini yang kita overbudget. Kita langsung stress pas mereka buka harga. Ini salah gua juga sih. Waktu nyusun budget dulu, gua menganggap harga dekorasi itu mirip-mirip. Padahal, beda luas gedung, beda harga dekor. Apalagi gedung kita ini ribet banget. Begitu tau gua mau married disitu, hampir semua vendor langsung mematok harga setinggi-tingginya. Gimana ga stress coba.

Akhirnya hari Minggu kita dateng ke Evlin. Sebenernya dari awal kita uda mutusin untuk pake Evlin aja. Karena dari survey sana sini, semua orang pada merekomendasikan Evlin. Apalagi uda banyak temen-temen kita yang pas marriednya pake Evlin juga. Jadi uda ada jaminan bagus deh. Biarpun ga bagus, minimal murahlah. Dan memang, dari sekian banyak vendor, Evlin ini yang paling murah. Dengan item-item yang sama, kita bisa dapet 10juta lebih murah. Biarpun lebih murah, tapi itu masih jauh banget dari budget kita. Gimana ga stress coba! Minta turun lagi uda ga dikasih ama ci evlinnya. Katanya untuk ukuran venue gua itu, harga segitu uda paling minim. Ya udahlah akhirnya DP disitu. Pikir nanti gua mau ke showroomnya buat minta tambahan bonus. Soalnya kemaren booth Evlin itu booth dekor yang paling rame. Gua mau ngomong ama ci evlinnya aja pake ngantri, demi dapet harga murah.

Ga cuma dekor doang, foto juga. Begitu tau kita married disitu, harga yang dikeluarin langsung dimahalin semua. Tapi kalo untuk foto gua pikir itu masih worth it asal hasilnya bener-bener bagus banget. Karena foto itu kan yang nantinya tersisa dari kawinan kita. Tapi kalo dekor, orang-orang cuma ngeliatin dua jem doang. Dua jem doang bo! Abis itu....kelar sudah. Pas pulang pun boro-boro orang inget sama dekornya. Makanya kita agak ga rela ngeluarin duit sekian puluh juta cuma untuk dekor yang mewah-mewah. Apalagi gua pikir, itu ruangan tanpa dekor pun juga uda bagus banget koq, ngapain dekor mewah-mewah segala.

Gara-gara ini, sempet kepikiran untuk pindah gedung, coba cari gedung yang lain. Biarlah itu DP gedung angus. Tapi kita uda setengah jalan gini, kayaknya sayang juga. Apalagi, nyokap bokap gua ga bakal ngasih. Sekarang, kita lagi stress tiada tara mikirin budget yang uda luber kemana-mana itu. Harus banyak-banyak nyari sampingan nih. Ditambah, gimana caranya ngeyakinin nyokap kalo vendor dekor dan konsep yang gua mau itu ga bakal malu-maluin tamunya. Ngomong ama nyokap juga kadang bikin gua emosi. Maunya dia banyak bener. Huuufff, padahal yang nikah kan gua! Untung camer gua ga banyak complain.

Ya sudahlah, mudah-mudahan nanti ada jalan keluar yang bisa menyenangkan banyak pihak. Sekarang mari kita rekap vendor-vendor apa aja yang uda gua dapet.

Gedung : Bisa diliat di tulisan-tulisan gua yang dulu, hahaha.
Catering : Adhika. 
Dekorasi : Evlin.
Bridal : New Bride.
Photo Prewed : Tobias Ryan Portraiture & New Bride.
WO : XP Organizer.
MC-Entertainment : pake temen semua.
Photobooth : Foyla. 

Ada cerita lucu nih tentang vendor photobooth ini. Sebelumnya gua kasih alasan dulu ya kenapa harus ada photobooth di kawinan gua. Gua mau semua tamu-tamu yang hadir punya kenangan kalo mereka pernah dateng ke nikahan kita. Satu-satunya kenangan yang gua suka cuma foto. Karena gua pribadi, gua suka majang-majangin foto gua dan si ndud dari hasil photobooth di kawinan orang. Ini berarti gua bisa majangin foto tanpa harus ke tukang foto buat cetak-cetakin fotonya.

Cerita lucunya, waktu gua bilang ama si ndud mau ada photobooth, dia langsung bilang...pake temennya si F aja. Padahal gua uda naksir sama vendor yang dulu dipake Dina. Kayaknya ga terlalu mahal dan hasilnya emang bagus. Tapi ya sudahlah. Ngobrol-ngobrol ama si F, dia kasih kita harga sekian, yang emang murah menurut gua. Singkat cerita, pas gua tanya namanya apa, temennya si F langsung bilang......Foyla. Jeng jeng! Itu kan photobooth yang emang gua incer dari dulu, hahahaha.

Balik lagi ke rekapannya. Kayaknya uda hampir 50% ya, cuma kurang photo liputan doang. Dan photo ini juga kudu rekanan. Huuufff! Gua uda mulai males nyari-nyari. Jadi cerita seputar wedding, untuk taon ini ga akan ada update-an lagi. Sisanya dicari taon depan aja. Sekarang kerja yang rajin dulu, hahaha. 

PS : untuk postingan ini, komennya gua closed ya. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...