30 March 2012

Trip To China - part 3

Aloha! Balik cerita lagi...hehehehe. Kali ini gua ceritain sampe tamat. Part 1-nya bisa diliat disini, dan part 2-nya bisa diliat disini

Wuzhou.

Sebelum berangkat ke Wuzhou, kita mampir dulu ke toko pemerintahan yang menjual giok. Bos gioknya ini katanya orang Thailand. Orangtuanya pernah tinggal di Sumatera dan pernah diselamatin sama orang Indonesia ketika tsunami, makanya dia mau ngasih harga murah sama kita-kita para peserta tour. Entah cerita itu bener apa ga, yang jelas dia jual batu rubi seharga ongkos buat, bukan dengan harga yang biasa dia jual ke Jepang. Uda gitu, masih bisa ditawar pula. Perhiasan satu set dengan batu permata asli, dia jual 150 RMB, ditawar sama nyokap gua 120 RMB, langsung dikasih. Kata tour leader gua, si bos ini ga bisa ngambil keputusan. Enak amat ya nawar kayak gitu.

Selesai belanja perhiasan disono, kita langsung berangkat ke Wuzhou. Wuzhou ini kota kelima yang kita datengin. Konon kabarnya, karena kota ini sering dilanda banjir, maka dibangunlah toko-toko sebagai tanggul, untuk menghindari banjir. 

Suasana kota Wuzhou. Keliatan ga kalo toko-tokonya dijadiin tanggul
Begitu nyampe Wuzhou, kita langsung ke kelenteng. Katanya sih, ini merupakan kelenteng terkenal di kota Wuzhou. Di kelenteng ini ada lima pilar naga. Ceritanya gimana, gua uda lupa...hehehehe. Di klenteng ini juga ada kuali. Katanya sih, kuali ini kalo digosok gagangnya dan airnya bisa mendidih berarti bakal dapet hoki. Beberapa nyoba airnya ga bisa mendidih. Waktu gua nyoba, airnya lumayan mendidih, tapi ga sehebat waktu local guidenya nyoba. 

5 pilar naga.
Kuali yang airnya bisa mendidih. Ini yang nyoba si local guidenya.
Selesai foto-foto di kelenteng, kita langsung diajak ke tempat shopping. Tempat shoppingnya mirip kayak pasar, tapi sedikit lebih rapih. Lumayan, gua dapet banyak baju disana...hehehehe. Kita dikasih waktu shopping sampe jam makan malem. 

Abis check-in hotel, kita sekeluarga jalan-jalan lagi. Tante-tante pada mau cari cingcao (bener ga sih nulisnya), cingcao yang seharusnya bisa didapatkan dengan mudah jadi terasa sulit banget karena kendala bahasa. Disini malah gua kenalan sama cewe China...hahaha. Dia jualan di toko obat, bisa bahasa Inggris sedikit-sedikit. Karena di China ga ada facebook atau twitter, akhirnya kita tuker-tukeran email. 

Shenzhen.

Besoknya, kita langsung berangkat menuju ke Shenzhen. Ini yang paling ditunggu-tunggu sama nyokap gua. Siangnya kita makan siang dulu di Yangshuo. Jalanan lancar, berangkat jam 9 pagi, makan siang jam 11, nyampe Shenzhen kira-kira jam 3 sore. Di Shenzhen ini kita dibawa ke Louhu, tempat belanja yang nyaris mirip Mangga Dua, cuma sedikit lebih sepi. 

Sebelumnya, tour guide gua uda kasih tips and trick kalo mau belanja disini. Kita, orang Indonesia, mukanya uda dikenalin sama yang jualan, karena banyak banget orang Indonesia yang belanja disana. Saking banyaknya, mereka ampe bisa ngomong "mulah mulah (murah murah, maksudnya)." Karena mereka tahu, maka kita akan dikasih harga setinggi-tingginya. Dan kita harus nawar kira-kira 20% dari harga aslinya. 

Jadi, misalnya, ada baju seharga 800 RMB, aslinya itu baju cuma 20% dari 800 RMB. Nah, kita tawarnya jangan langsung 20%nya, tapi dibawahnya lagi, biar kalo nawar-nawar jadi bisa dapet harga 20%nya itu. Tapi ga semua barang 20% juga sih, ada juga yang 30%, liat-liat barangnya jugalah. Katanya, hampir semua barang-barang yang ada di Mangga Dua pasti ada disitu. Gua juga ga tau sih, secara uda lama banget ga ke Mangga Dua.  

Belanja disana, siap-siap aja cape nawarnya. Kalo kita uda fix dengan harga yang kita mau, pertahanin itu harga, kalo mereka tetep ga mau kasih, tinggalin aja, ntar mereka bakal kejar sendiri. Gua beli tas dari harga 850 RMB jadi 160 RMB. Banyak peserta tour yang beli koper, karena koper disana jauh lebih murah dari di Indo. Cuma di Louhu ini ga direkomendasikan kalo mau beli barang-barang elektronik.

Tapi....kalo ikut tour kayak gua, waktu belanja kayak gini juga dibatasin. Uda cape nawar, pake berantem dulu ama si penjual toko (walaupun akhirnya dikasih juga sih), belom lagi kalo kita uda jalan bakal dikejar-kejar lagi sama si penjual toko. Di Louhu ini jauh lebih sadis daripada Mangga Dua. Mungkin kalo ga ikut tour, gua uda puas belanja disana. 

Yang unik dari kota Shenzhen adalah, disana sama sekali ga ada motor. Pemerintahnya ga memperbolehkan motor lalu lalang disana. Beda dari tempat-tempat yang sebelumnya kita datengin, Shenzhen ini merupakan kota yang rame, hampir mirip sama Singapore. Karena ini malam terakhir, abis check-in hotel, kita jalan-jalan lagi. Kali ini muter-muterin toko kecil di sekitar hotel. 

Begitu tengah malem pulang ke hotel, langsung kita packing-packing. Gua dan nyokap uda bingung setengah mati buat packing barang yang kita beli selama 8 hari di China. Pas besoknya ditimbang, masing-masing koper kita beratnya pas 20kg, ditambah satu tas kecil yang beratnya 7kg. Kalo ga ikut tour, mungkin kita uda kudu bayar biaya overweightnya nih.

Besoknya, kita kudu siap-siap ke airport Hongkong dengan jalan yang sama persis ketika kita datang. Dari hotel, kita ke Shenzhen Bay, keluar imigrasi China, masuk imigrasi Hongkong, baru jalan lagi ke airport Hongkong. Ditambah lagi, kita kudu geret-geret koper sendiri selama jalan dari satu imigrasi ke imigrasi lainnya. Kita pergi dengan bis dari Hongkong. Supirnya, galaknya ampun-ampun dah. Tas kecil kita ga boleh ditaro di bangku. Katanya, kalo kotor dia kena denda. Hongkong memang lebih ketat daripada China. 

Airport Hongkong. Airport yang katanya paling sibuk sedunia.
Selesai sudah cerita jalan-jalannya. Malamnya, kembali ke peraduan kasur tercinta. Sekedar tips dari gua, beberapa hal yang harus diperhatikan kalo mau ke China :

1. Bawa tissue basah banyak-banyak. Ini berguna banget kalo mau ke WC. Seperti yang kita ketahui, WCnya itu jorok banget. Untuk urusan WC, Indonesia jauh lebih baik daripada China. 

2. Bawa sabun cuci tangan. Bukan antiseptik kayak antis atau sejenisnya, tapi bener-bener sabun yang ditaro di botol kecil. Ga semua wastafel, bahkan di restoran pun, punya sabun. Bayangin kalo kita abis makan ayam yang dikupas pake tangan, mau cuci tangan pake apa kalo ga ada sabun.

3. Bawa sambel. Disana ga ada sambel, yang ada kecap asin dikasih cabe rawit. Ada beberapa makanan yang lebih enak lagi kalo dimakan pake sambel botol. Untungnya kemaren tour leadernya bawa sambel botol, kita tinggal minta.

4. Selama jalan disana, tas harus selalu taro depan. Itu yang berulang-ulang kali local guidenya kasih tau. Yang namanya kejahatan, dimanapun, di negara manapun, selalu ada. Jadi ga ada salahnya berhati-hati. Hati-hati juga dengan paspor. Temennya nyokap gua hampir kehilangan paspor, untung bisa ditemuin sama salah satu anggota tour kita juga.

5. Sebisa mungkin kalau mau belanja di pasar-pasar atau pinggir jalan, gunakan uang pas. Kalo ada kembalian, cek lagi duit kembaliannya. Kadang-kadang suka dikasih duit palsu. Lebih parah lagi, yang dikembaliin bukan duit China, tapi uang Hongkong atau uang Taiwan yang harganya jauh lebih rendah. Mata uang China, mulai dari yang kecil sampe yang gede, pasti ada muka Mao Zedongnya. 

Sekian tips-tips dari saya. Kalo ada yang mau nambahin, silakan...hehehe. Kalo ditanya apa gua puas denga tour kali ini? Untuk jalan-jalannya, gua lumayan puas. Gua beda sama nyokap, kalo disuruh milih liat pemandangan alam atau belanja, gua pasti lebih milih liat pemandangan alam. Makanya, banyak ngeliat sesuatu yang baru disini, gua seneng banget. Tapi untuk makanan dan hotel, ada sedikit kurang puas. Ini gua ceritain di next post aja ya. Seperti yang gua bilang sebelumnya, ada harga ada rupa. Kalo mau dibandingin sama travel-travel lain, harga tour yang nyokap gua pilih ini termasuk murah. Jadi, dengan harga yang tergolong murah, ya jangan berharap banyak.

Trip To China - part 2

Gua akan melanjutkan cerita liburan yang terputus. Part 1-nya bisa diliat disini.

Guilin.

Selesai makan pagi di Yangshuo, kita berangkat ke Guilin. Sebelum ke Guilin, kita mampir ke toko pemerintah, Dr. Bamboo namanya. Mereka menjual produk-produk dengan bahan dasar bambu. Mulai dari alas sepatu yang bisa bikin kaki kita ga bau, sampe boneka-boneka lucu. Gua dan nyokap lumayan beli banyak barang disini. 

Abis dari situ, lanjut lagi buat jalan ke Guilin. Guilin ini merupakan kota pariwisata yang katanya paling terkenal di bagian utara China. Best of Guangxi-nya ya si Guilin ini. Waktu kita datang, kota ini juga sempet hujan-hujan kecil. Hujan ini justru bikin pemandangannya makin indah. Di kota ini uda mulai dingin banget. 

Setelah makan siang, kita jalan buat liat pagoda emas dan perak. Kita cuma liat dari kejauhan, bagus banget. Katanya kalo malem, uda dikasih lampu, lebih bagus lagi. Pemandangan di sekitarnya juga bagus banget.

Pagoda emas dan perak.
Pemandangan di sekitar pagoda.
Dari situ, kita lanjut lagi ke Bukit Gajah. Bukit Gajah ini ada ceritanya. Konon, ada tentara langit yang memelihara gajah. Suatu hari, si tentara ini turun ke bumi bersama si gajah. Ketika kembali ke langit, tentara ini lupa bawa pulang gajahnya lagi. Ketika dicari-cari, ternyata si gajah uda dipelihara oleh manusia dan hidup enak. Si tentara marah dan langsung nusuk tombak ke badannya si gajah. Akhirnya gajah yang lagi berdiri di tepi sungai Li itu mati dan lama-lama berubah jadi batu. Pedangnya sendiri berubah jadi pagoda. Bukit ini harus dilihat dengan imajinasi sebagai gajah. Di bukit gajah ini, gua juga nyewa baju ala putri Hanxiang di Putri Huan Zhu seharga 20 RMB...hahahaha. Urat malu uda putus dah.

Bukit Gajah. Coba imajinasikan kalo batu ini seakan-akan gajah yang sedang minum air di pinggir sungai.
Dari Bukit Gajah, kita ke Bukit Fubo. Disini ga ada apa-apa, cuma pemandangan yang bagus aja. Yang bikin bagus sebenernya karena ada kabut-kabutnya. Cerita tentang Bukit Fubo uda gak inget...hahahaha. Pas local guidenya cerita, gua malah bobo di bis. 

Pemandangan Bukit Fubo.
Merryland.

Merryland. Disini ga terlalu foto banyak-banyak karena sibuk bermain...hahahaha.
Abis itu, kita makan malem di Merryland. Merryland ini letaknya di paling utara, makanya disini paling dingin. Gua hampir nyaris membeku disini. Merryland itu semacam resort, mirip kayak Ancol kalo di Jakarta. Di dalemnya ada hotel, ada taman bermain yang mirip Dufan, dan ada tempat main golf juga. 

Pagi-paginya, abis makan pagi, kita masuk ke Merryland Theme Park. Permainan disini hampir serupa kayak di Dufan, cuma lebih manusiawi aja. Buat gua yang doyan tantangan, permainan disini sih gak ada apa-apanya. Gak ada tuh permainan yang kepala di bawah kaki di atas. Ga enaknya, karena cuaca dingin, jadi main juga berasa kayak ditusuk angin saking dinginnya.

Kita cuma dikasih waktu setengah hari doang disini. Karena sepi banget dan ga pake ngantri, gua jadi main hampir seluruh permainan. Selesai main, langsung makan siang di Merryland Hotel. Uda mulai eneg sama makanan yang disajiin. 

Guilin.

Dari Merryland, kita balik lagi ke Guilin. Disini, kita bakal nginep dua malam. Hari itu, kita mampir ke dua toko pemerintah, toko sutra dan toko obat China. Kata tour guidenya, kemanapun kita pergi pake tour, mengunjungi toko-toko pemerintah itu wajib hukumnya. Mau ke negara manapun, pake tour apapun. 

Nah, di toko obat China ini, hampir semua peserta diperiksa sama dokter-dokter China, yang katanya bekas dokter tentara. Gua diperiksa sama dua dokter. Dokter pertama, karena penerjemahnya lagi sibuk, meninggalkan gua begitu aja setelah dia bilang mata gua bermasalah. Kayaknya, mata gua baik-baik aja deh. Ngeliat deket jauh kecil gede juga masih bisa. Oiya, dokter-dokter China ini ga periksa pake stetoskop, tapi kayak di film-film China, periksa melalui denyut nadi.

Dokter kedua yang periksa gua nanya, "kalo lagi haid suka sakit perut atau ga?" gua bilang aja iya. Lalu dia nanya ini itu, yang semuanya emang bener gua pernah ngerasain. Karena nyokap lebih percaya sama dokter kedua ini, akhirnya gua beli obat yang si dokter saranin. Mudah-mudahan obatnya manjur dah, soalnya harganya lumayan mahal. 

Abis itu, kita ke Taman Yushan. Taman Yushan ini dibuat oleh kaisar untuk Putri Huan Zhu. Katanya sih Putri Huan Zhu yang ini beneran ada, tapi yang di film itu bohongan. Abis dari situ, makan malem trus ke hotel buat check-in. Biasa, orang Indonesia, waktu istirahat pun dipake buat jalan-jalan ke mall di seberang hotel.

Taman Yushan
Besoknya, kita siap-siap buat masuk gua. Namanya Gua Mahkota. Jadi dari hotel kita naik bis dulu ke tepi sungai, abis itu naik kapal kurang lebih 1 jam baru nyampe ke guanya. Di dalem gua, bagusnya ampun-ampun deh. Gua mau tuh kalo disuruh balik lagi ke gua itu. 

Foto-foto diambil dari atas kapal.
Ini goa yang dalemnya keren abis.
Pulang dari gua, makan siang, trus ke toko obat China juga tapi kali ini khusus salep, Baoshutang namanya, dan ke tempat teh. China juga terkenal akan tehnya. Katanya, sebelum makan, mereka minum teh. Setelah makan juga minum teh. Makanya orang China kurus-kurus. Ada satu tradisi, kalo nuangin teh untuk orang lain, airnya ga boleh sampe penuh, minimal setengah cangkir doang. Kalo penuh tandanya ga sopan. Aneh ya. 

Trus, kita makan malem di restoran deket hotel. Abis makan, ada optional tour buat naik kapal untuk ngeliat pemandangan kota Guilin di malam hari, seharga 200 RMB. Tadinya gua pengen ikut, tapi dipikir-pikir lagi, duitnya sayang juga, mendingan buat shopping...hahahaha. Yang ikut total ada 10 orang, sisanya ngapain? Belanja dong...hahaha. 

Tangan mulai pegel lagi, sisanya besok ya dilanjutin...hehehehe.  

29 March 2012

Trip To China - Part 1

I'm back with story of my holiday. Bingung loh mau mulai cerita dari mana...hahaha. Jadi paket yang kita ambil itu namanya "Best of Guangxi-9 days" daerah-daerah yang dikunjungin antara lain, Guangzhou, Zhaoqing, Yangshuo, Guilin, Wuzhou, dan Shenzhen. Daerah-daerah itu letaknya berdekatan. Transportasi kita selama disana cuma bus. Jarak antara satu daerah ke daerah lain ga terlalu makan waktu banyak, paling jauh itu antara Zhaoqing dan Yangshuo, makan waktu kurang lebih 5 jam. Guangzhou dan Shenzhen merupakan kota besar, sementara sisanya merupakan desa-desa kecil gitu, tapi tetep masih ada tempat-tempat belanjanya. 

Kita berangkat dari Jakarta dengan pesawat China Airlines ke Hongkong tanpa transit. Pesawatnya lumayan gede. Tempat duduknya 2-4-2. Makanannya juga lumayan enak. Tapi terbang hampir 5 jam non-stop itu bener-bener ga enak banget, pantat pegel, kaki kaku, untung di pesawat ada TVnya, kalo ga bisa mati gaya. Begitu nyampe Hongkong, kita lunch dulu. Karena ga dapet lunch, jadi disuruh makan siang di airport Hongkong yang mahalnya amit-amit dah. 

Dari Hongkong, kita naik bis ke Shenzhen Bay. Shenzhen Bay itu merupakan perbatasan antara Hongkong dan China. Disana kita ngelewatin dua imigrasi, imigrasi keluar Hongkong dan imigrasi masuk China, sambil geret-geret koper sendiri. Di imigrasi Hongkong semua berjalan lancar, begitu masuk imigrasi China, lamanya luar biasa. Kata tour leadernya, orang China banyak yang ga bisa banyak huruf abjad, makanya diliatin satu-satu. Disini nyokap gua kena masalah. Jadi, katanya foto di paspor sama foto di visa plus penampakan aslinya beda. Waktu foto paspor, nyokap gua masih ndud dan rambutnya masih pendek. Aslinya, nyokap gua uda kurus dan rambutnya mulai panjang. Paspor nyokap ditahan lama banget. Untungnya, setelah diliat-liat ampe lama banget, itu paspor dibalikin juga. 

Perjalanan dari airport Hongkong ke Shenzhen Bay kurang lebih 1,5 jam naik bis dari Hongkong. Dari imigrasi Hongkong ke imigrasi China juga jaraknya lumayan jauh, tangan gua ampe pegel geret-geret koper sejauh itu. Begitu juga dari imigrasi China ke tempat parkir bis, jaraknya juga jauh. Begitu di Shenzhen, kita naik bis dari China dan langsung disambut sama local guidenya. Local guidenya asli orang China tapi bisa ngomong Indo. Bahasa Indonesianya bagus banget deh. Cuma orang China kan kalo ngomong suka cadel-cadel gitu, padahal aslinya mah bisa ngomong R. Hampir selama 9 hari si local guidenya sering diledekin sama peserta tour. Lumayan, suasana jadi ga garing. 

Sekian openingnya (panjang bener ya...hahaha). Sekarang gua ceritain per daerah aja ya. Postingan kali ini tentang jalan-jalannya dulu. Untuk hotel dan makanan di postingan berikutnya ya. Kepanjangan kalo digabungin jadi satu.


Guangzhou.

Suasana kota Guangzhou di sore hari. Kotanya enak banget, ga terlalu rame tp juga ga sepi-sepi amat.
Pemandangan dari kamar hotel.
Kita cuma satu malem di Guangzhou. Jadi abis dijemput sama bis China dan local guide, kita langsung ke Guangzhou buat dinner dan check-in hotel. Di sekitar hotel ada tempat-tempat belanja juga sih, mirip-mirip kayak di Bugis Singapore. Emang dasar orang Indonesia ya, waktu istirahat aja dipake buat jalan-jalan. Cuaca di Guangzhou lumayan dingin, tapi ga terlalu dingin banget, dingin-dingin Puncaklah. Jalan keluar ga pake jaket juga masih bisa tahan. 

Besoknya, kita langsung beres-beres koper buat jalan ke Zhaoqing. Sebelumnya, ada setengah hari buat city tour kota Guangzhou. Tempat yang pertama kali kita datengin tuh Flower City Square. Katanya, itu merupakan lapangan bunga terbesar di Guangzhou. Emang luas banget sih, di sekitarnya juga banyak gedung-gedung tinggi. Guangzhou tower juga keliatan. 

Ini yang katanya lapangan terbesar di Guangzhou. Gedung-gedungnya tinggi banget ya.

Ga tau ini gedung apaan, yang jelas lucu banget modelnya. Ini masih di sekitar lapangan itu.
Dari situ, trus ke Xinghai Opera House. Kita ga masuk ke dalem, cuma foto-foto di depannya doang. Gedung ini merupakan gedung pertunjukan, mungkin semacam Gedung Kesenian Jakarta, cuma bentuknya lebih lucu. Setelah itu kita dikasih waktu bebas buat shopping di Beijing Road. Tempat ini sebenernya ga ada di jadwal, tapi tour guide sama local guidenya mau nunjukkin kalo ini tempat shopping paling rame di Guangzhou. Isinya toko-toko gede semua, harganya lumayan mahal sih. Gua cuma beli jepitan rambut doang disini. 

Xinghai Opera House
Pemandangan di seberang Xinghai Opera House.
Sebelum berangkat ke Zhaoqing, kita lunch dulu di Guangzhou. Hari pertama, masih nafsu makan...hahahaha. 

Zhaoqing.

Dari Guangzhou ke Zhaoqing makan waktu kira-kira 1,5 jam. Begitu nyampe Zhaoqing, kita naik kapal buat ngiterin Sungai Xing Hu. Pemandangan di sekitarnya keren abis. Disini, cuacanya uda sedikit lebih dingin dibanding Guangzhou. 

Pemandangan di sungai Xing Hu. Ini diambil dari atas kapal.
Selesai naik kapal, kita dikasih waktu bebas buat shopping-shopping sampe waktunya dinner. Harga barang-barang disini juga lumayan mahal. Yang paling murah cuma Iphone doang. Iphone disana murah banget. Gua beli 1 kaos disana, dengan harga yang lumayan murah dibanding toko-toko yang lain. 

Oiya, selama gua di China ya, beli barang itu susahnya amit-amit. Bukan susah apa ya, susah ngomongnya. Bahasa mandarin gua cuma bisa dikit banget, sementara orang-orang sana kebanyakan ga bisa ngomong Inggris, akhirnya bahasa tubuh dipake. Bahasa tubuh juga kadang susah. Coba, kalo mau nawar bahasa tubuhnya gimana? hahahaha. Tapi di hari-hari berikutnya gua banyak belajar dari local guidenya, jadi untuk bahasa yang umum-umum mulai bisa. Yang gua ga bisa kalo mereka uda mulai ngomong cepet, pasti langsung masang muka cengo. 

Selesai belanja, kita langsung makan malem. Abis makan malem, kita nonton musical fountain di lapangan yang gua lupa namanya apa...hahaha. Musical fountainnya keren abis, CP ama GI kalah dah. Gua ada rekamannya, tapi nanti diupload dulu ya baru gua posting disini. Abis nonton, kita langsung check-in hotel.

Zhaoqing ini dikelilingin banyak gunung-gunung, makanya gedung-gedung disini ga boleh tinggi-tinggi, maksimal 6 lantai doang. Katanya kalo tinggi-tinggi, gunungnya bisa ketutupan. Hotel kita letaknya di depan sungai dan di belakangnya ada gunung. Di sekitarnya ga ada apa-apa, makanya begitu balik hotel, beres-beres, langsung bobo. 

Yangshuo.

Pagi-pagi, abis breakfast, kita langsung berangkat ke Yangshuo. Dari Zhaoqing ke Yangshuo kira-kira 4,5 jam. Tapi di jalan ada berenti dua kali buat pipis di pom bensin. Seperti yang kita tahu, WC di China joroknya amit-amit. Ini uda ga usa gua ceritain lagi kali ya. Indonesia better untuk urusan WC. Bahkan WC pom bensin di Indonesia jauh lebih bersih dibanding di China. 

Begitu nyampe Yangshuo, kita langsung makan siang. Abis makan siang, kita ke tempat pohon beringin. Jadi pohon ini patah, dari patahannya numbuh pohon lagi. Sorot utamanya emang si pohon itu, tapi pemandangan di sekitarnya lebih bagus dari si pohon. 

Ini pohon beringin yang patah itu, Keliatan ga patahannya? hehehehe.
Ga keliatan kayak pohon beringin ya? Entah apa si local guide salah nyebut ato apa, tapi buat gua sih ini ga keliatan kayak pohon beringin...hahahaha.
Ini bunga sawi katanya. Ada di sekitar pohon beringin itu. Gua lebih tertarik foto disini dibanding ama si pohon.
Selesai foto-foto, kita check-in hotel. Abis itu kita dikasih waktu bebas buat belanja di West Street. Dari hotel ke West Street naik mobil aki, mobil yang bahan bakarnya pake aki. Kita kudu bayar 30 RMB untuk satu mobil yang kapasitasnya muat 10 orang, jadi 1 orang kira-kira 3 RMB. 

Suasana di West Street asik banget, belanja bisa nawar. Kali ini bahasa kalkulator dipake...hahahaha. Disini hampir mirip kayak Chinatown di Singapore, cuma lebih gede aja. Nyokap gua beli banyak souvenir disini. Di West Street kita dikasih waktu sampe makan malem. Dinnernya di hotel yang sama dengan hotel kita nginep. Gua uda mulai bosen ama makanannya.

Abis makan, kita trus ke Guilin buat nonton Liu San Jie. Dari Yangshuo ke Guilin deket, setengah jem nyampe. Liu San Jie ini katanya terkenal banget. Sutradaranya si Zhang Yi Mao, dan pemainnya anak-anak kecil dan nelayan-nelayan di daerah sana. Begitu nyampe, buanyak banget orang-orangnya. Jauh lebih banyak daripada waktu nonton Song Of The Sea di Singapore. 

Shownya sendiri gimana? Gua ga ngerti ceritanya apaan, tapi lightingnya asli keren abis. Mereka bikin panggung di atas sungai dengan latar belakang gunung-gunung yang ada. Buat gua, shownya keren banget. Mereka menggabungkan antara alam dan teknologi. Banyak banget group tour yang nonton. Tour leadernya ampe bilang, "kalo bawa group kesini, saya yang deg-degan." Untungnya ga ada peserta yang hilang. 

Selesai nonton show, kita balik lagi ke hotel. Karena begitu nyampe hotel uda cape banget, gua dan nyokap cuma jalan buat cari makan, abis itu pulang lagi. Mau ke West Street lagi, uda ga inget jalannya. Uda malem juga, takut begitu nyampe sana uda tutup. 

Tangan mulai pegel...hahahaha. Sisanya nanti malem ya, kalo belom ngantuk.

28 March 2012

Jalan-jalan Ikut Tour


Hai semua, I'm back. Miss me? hahahaha. Gua baru pulang dari liburan 9 hari ke China. Ini pertama kalinya gua liburan sejauh itu dan selama itu. Kali ini gua pergi bareng nyokap dan temen-temennya dengan jasa tour dari Prince Travels. Prince Travels ini merupakan travel online. Cerita tentang liburannya nanti aja ya di postingan berikutnya, bingung mau mulai dari mana...hahahaha.

Ini pertama kalinya gua pergi liburan ikut tour. Ada enaknya, ada juga ga enaknya. Sebelum gua cerita suka dukanya, ada beberapa hal yang harus kalian perhatikan jika ingin pergi menggunakan jasa tour :

1. Perhatikan baik-baik itinerary yang diberikan travel agent, berikut juga dengan harganya. Bandingkan dengan harga travel agent lainnya. Jangan tertipu dengan harga yang tertera, biasanya harga itu belom termasuk airport tax, visa (kalau ada), tip untuk guide dan driver, dan insurance. Dan harga-harga yang tertera juga belom termasuk optional tour kalo ada.

2. Selain harga, perhatikan juga jumlah harinya. Jangan tertipu dengan lamanya hari yang tertera di itinerary. Jangan ragu untuk tanya ke travel agent jam berapa kita berangkat dan jam berapa kita pulang. Misalnya, kita pergi 12 hari, kalau ternyata perginya malem dan pulangnya pagi, itu berarti total kita jalan-jalan cuma 10 hari. 

3. Tanya juga dengan detail nama hotel tempat kita menginap. Biasanya, kalau kita ikut tour, ga mungkin cuma dikasih satu hotel, pasti kita akan jalan-jalan ke beberapa tempat dan akan dikasih beberapa hotel. Sebelumnya, browsing-browsing dulu hotel-hotelnya, cari tau reviewnya di internet. 

4. Cari tau juga tempat-tempat wisata yang akan kita kunjungin. Biasanya, kalau ikut tour, kita uda pasti dibawa ke tempat-tempat yang umum, kayak Great Wall kalo di Beijing. Cari tau juga daerah-daerah di setiap tempat wisata. Jangan sampe, kita ke tempat wisatanya cuma sebentar tapi di jalannya lebih lama. 

5. Ga usah ragu untuk tanya-tanya ke travel agent. Semakin kita banyak nanya, semakin kita ga merasa rugi. Tanya-tanya juga ke orang-orang yang uda sering ikut tour. 

Ini berdasarkan pengalaman gua kemaren ya, enaknya ikut tour tuh :
1. Punya banyak kenalan baru. Total peserta tour yang gua ikutin kemaren ada 37 orang, 8 orangnya gua, nyokap, dan temen-temennya, sisanya kenalan baru semua. Ada yang dari Makassar, Manado, Surabaya, ada juga yang lagi honeymoon.

2. Kita ga repot ngurus administrasi di bandara. Semua kartu-kartu imigrasi uda diisiin sama tour leadernya, kita tinggal tanda tangan doang. Begitu juga dengan urusan check ini bandara, check in hotel, dan bagasi.

3. Kita juga ga usa pusing tentang transportasi selama jalan-jalan, apalagi kalo negara yang dituju merupakan negara asing yang penduduknya ga bisa ngomong Inggris. Semua transportasi uda diurusin sama tour leadernya, kebanyakan sih naik bis.

4. Untuk urusan makan juga kita ga usa pusing-pusing lagi. Breakfast, lunch, dinner, semuanya uda tersedia. 

Dan ga enaknya :
1. Kita harus nurut sama jadwal yang tersedia. Jadi kalo kita mau ke tempat-tempat yang lain, harus nunggu waktu bebas. Di tempat wisata juga biasanya ga bisa lama-lama, paling lama dikasih waktu 1 jam buat jalan-jalan dan foto-foto. 

2. Karena ikut tour, mau ga mau kita harus makan semua makanan yang uda disiapin. Coba bayangin ya, gua pergi 9 hari, selama 9 hari gua makan makanan yang nyari sama semua. Hari pertama, kedua, masih enak dimakan. Hari ketiga, keempat, mulai bosen. Sisanya uda hampir eneg makan chinese food mulu. Untung masih ada makanan pinggir jalan yang bisa gua makan malem-malem.

3. Walaupun punya banyak kenalan baru, tapi pasti kita akan ketemu peserta-peserta tour yang nyebelin.

Tapi yang harus diingat, ada harga ada rupa. Semakin mahal harga yang kita bayar, service yang kita dapatkan semakin enak. Tapi kalau mau yang murah-murah, ya jangan ngarepin banyak. Cerita-cerita lainnya menyusul ya. 

18 March 2012

Refreshing

I'll be back

PS : I'm gonna miss you, pacar.

The Moon That Embraces The Sun




Cast :

Kim Soo Hyun : Lee Hwon
Han Ga In : Heo Yeon Woo / Wol
Jung Il Woo : Prince Yang Myung
Kim Min Seo : Yoon Bo Kyung

Sinopsis :

The story of the secret love between Lee Hwon, a fictional king of Joseon, and Wol, a female shaman. Wol was born as Heo Yeon Woo, the daughter of a noble family who won the love of the crown prince, Hwon. Her enemies, jealous of her family's position in court, schemed against her and wrestled away her rightful place as crown princess and nearly takes her life. Years later, an embittered Hwon meets Wol, now a female shaman who has no recollection of her past.

Sinopsis diambil dari sini

Review :
Akhirnya, setelah banyak orang memuji-muji serial ini, gua nonton juga di dramacrazy. Ini pertama kalinya gua nonton serial Korea hampir berbarengan dengan masa tayangnya disana. Biasanya nunggu DVDnya keluar dulu. Sebenernya ketika tahu kalo Kim Soo Hyun bakal main di serial ini, gua uda nunggu-nunggu banget. Sejak nonton Dream High, gua jadi kesengsem sama Kim Soo Hyun. Ditambah lagi ratingnya di Korea tinggi terus. Daripada penasaran, akhirnya nonton juga. Masa tayangnya sendiri di Korea uda abis sejak tgl 14 Maret kemaren. Btw, serial ini diadaptasi dari novel karya Jung Eun Gwol, dengan judul yang sama.

Dan ternyata, apa yang orang-orang bilang memang ga salah, serial ini bagus banget. Dari dulu gua selalu suka dengan setting kerajaan kayak gini, mereka bikinnya bener-bener niat dan detail banget. Lalu hampir semua filmnya punya ciri khas yang sama, mulai dari baju tradisionalnya, setting tempatnya, sampai dandanannya. Mungkin hanya model rambutnya yang berubah, makin kesini jadi makin simple. Dan serial ini membuat semua detail itu dengan sangat rapih dan memukau.

Ceritanya sendiri bisa dibilang standard, masih seputar cinta segiempat dimana second femalenya selalu jahat dan second malenya selalu baik. Masih juga seputar rebutan kekuasaan dan politik di masa Joseon. Cuma satu yang baru, disini ilmu hitam sangat berkuasa. Pembunuhan dengan cara black magic baru pertama kali gua tonton di serial ini. Alur ceritanya sendiri tertata rapih. 4 episode pertama, penonton dibuat untuk mengetahui asal mula cerita kenapa Yeon Woo bisa terjebak menjadi Wol. Memang rata-rata, semua serial saeguk pasti bermula dari masa kecil tokoh utamanya, kecuali The Princess Man kayaknya. Dan gua terkesan banget dengan actingnya tokoh anak-anaknya, emosinya, perasaannya, kemarahan dan kebenciannya, semua dapet banget.

Untuk acting para pemainnya, rata-rata bagus semua. Kim Soo Hyun memukau gua dengan penampilannya yang penuh dengan emosi. Han Ga In juga membuat penonton merasakan kesedihannya hanya dengan melihat tatapan matanya, tanpa ada dialog sedikitpun. Jung Il Woo dan Kim Min Seo juga ga kalah, acting mereka berdua patut diacungi jempol. Begitu juga dengan pemeran-pemeran lainnya. Tapi yang menjadi sorotan gua adalah Yoon Seung Ah, pemeran Seol, pelayan pribadinya Yeon Woo. Actingnya di episode terakhir kemunculannya, bikin gua nangis-nangis bombay, keren abis. Chemistry antara Kim Soo Hyun dan Han Ga In juga dapet banget disini.

Membicarakan serial Korea tentu ga lengkap kalo ga ngomongin scoring dan soundtracknya. Serial ini punya soundtrack yang tidak hanya pas dengan setiap adegannya, tapi juga membuat kita yang mendengarkannya terasa pedih banget. Scoringnya juga pas banget. Adegan-adegan yang menegangkan membuat gua menahan nafas saking tegangnya karena scoring yang keren banget.

Serial ini uda bukan worth it lagi buat ditonton, tapi emang wajib kudu harus untuk ditonton. Apalagi buat para pecinta saeguk, pasti demen banget nonton ini. Dan Kim Soo Hyun ga mengecewakan gua, penampilan pas dengan ekspektasi gua yang tinggi. Plus, dia ganteng banget euy. Malah Jung Il Woo jadi kalah ganteng. Padahal waktu di 49days, Jung Il Woo lumayan ganteng loh, tapi kalo dibandingin sama Kim Soo Hyun, kalah jauh.

Gantengnya minta ampun deh. Kira-kira mukanya operasi ga ya?

Adegan kissunya ga hot, tapi manis banget diliatnya. Mereka berdua keren banget.


Ini lagu yang paling menyayat hati...hahahaha.

16 March 2012

John Carter



Cast :

Taylor Kitsch : John Carter
Lynn Collins : Dejah Thoris
Dominic West : Sab Than
Willem Dafoe : Tars Tarkas
Samantha Morton : Sola

Sinopsis :

Berlatar belakang kisah di tahun 1861, John Carter merupakan seorang mantan pasukan militer Amerika Serikat yang terlibat dalam Perang Sipil. Namun setelah kematian istrinya, ia memutuskan untuk menjauhi dunia peperangana dan memilih untuk berburu tambang emas di berbagai belahan wilayah Amerika Serikat. Suatu hari, setelah dikejar-kejar sekelompok pasukan militer Amerika Serikat yang memaksanya untuk kembali ke medan perang serta sekelompok pasukan dari suku primitif Apache, John Carter bersembunyi di sebuah gua dan secara misterius kemudian menemukan dirinya berpindah ke planet Mars, atau oleh masyarakat asli planet tersebut disebut sebagai Barsoom.

Pertemuan pertama John Carter dengan masyarakat asli planet Mars terjadi ketika ia bertemu dengan pimpinan suka alien Tharks, Tars Tarkas, yang kemudian membawa John Carter ke kumpulan koloninya dan menganggapnya sebagai salah satu binatang peliharaan. Namun, tidak membutuhkan waktu lama bagi John Carter untuk terlibat dalam sebuah peperangan yang sedang berlangsung di planet merah tersebut, peperangan yang terjadi antara penduduk dari kota Zodanga dan kota Helium. Perang tersebut sebenarnya dapat saja diakhiri jika puteri dari kota Helium, Dejah Thoris, mau menikahi pangeran dari kota Zodanga, Sab Than. John Carter kemudian menjadi kunci penting, bagaimana perang antara Zodanga dan Helium berakhir.



Review :

Fyi, sutradara film ini adalah sutradara yang juga membuat film Finding Nemo dan Wall-E. Tapi jika kalian mengharapkan cerita emosional seperti kedua animasi pixar tadi, lebih baik urungkan niat untuk menonton film ini di bioskop. John Carter diangkat dari novel legendaris karya Edgar Rice Burroughs. Gua sendiri sebelum nonton film ini, sama sekali ga pernah baca novelnya (ga tau sama sekali malah), belom pernah ngeliat trailernya, dan ga tahu sama sekali sutradaranya siapa, jadi emang dari awal gua cuma mau menonton untuk sekedar hiburan.

Untuk cerita, memang masih seputar planet lain dan alien, agak mirip dengan Indiana Jones dan Avatar. Pembuka film ini bisa dibilang cukup menarik, sayang setelahnya keliatan agak kurang fokus. Penjelasan tentang si tokoh utamanya terlalu bertele-tele. Cerita mulai menarik ketika John Carter tiba-tiba terdampar di planet Mars. Ada bagian-bagian yang memang seharusnya bisa dibuat lebih singkat, tapi secara keseluruhan cerita lumayan menarik.

Perpindahan setting tempatnya juga sangat cepat. Mulai dari Amerika Serikat di tahun 1861, sampai ke planet Mars. Penggambaran planet Mars juga tidak dibuat se-wah planet Pandora. Mars disini digambarkan sangat gersang dan panas. Begitu juga dengan aliennya, bentuknya terlihat aneh dengan tangan empatnya itu. Dan ciri khas alien memang warna hijau sepertinya. Sama juga dengan pernak pernik seperti pesawat dan istana Helium, semua dibuat menjadi tampak biasa. Mungkin karena pesawat yang bisa terbang di udara uda bukan hal yang asing lagi buat kita.

Satu yang disayangkan, banyak tokoh yang keliatannya menjadi fokus utama cerita. Banyaknya tokoh membuat film ini kurang mampu bercerita lebih dalam. Untungnya chemistry antara John Carter dengan Princess Mars, Dejah Thoris masih dapat kita nikmati. Gua rasa ini usaha terakhir sang sutradara untuk membuat tontonan yang emosional. Sebagai hiburan, film ini memang berhasil menghibur. Tapi jika melihat nama sang sutradara, hasil debut penyutradaraannya di film action, rasanya masih kurang.

PS : Akhirnya...gua menginjakkan kaki juga di bioskop setelah terakhir nonton Sherlock Holmes. Makasih pacar *kiss*

13 March 2012

D'Cost - Daan Mogot Mall

Gua rasa, hampir semua penduduk Jakarta tahu restoran D'Cost. Restoran yang terkenal dengan harganya yang miring. Tapi jangan senang dulu kawan, ada harga ada rupa. Walaupun harganya murah, tapi jangan harap porsinya banyak dan sesuai keinginan kita. D'Cost ini cabangnya uda ada dimana-mana. Gua pertama kali makan tuh di Atrium Senen bareng sama si pacar. Kesan pertama gua sih makanannya kurang enak. Begitu pula dengan si pacar, walaupun murah, tapi dia sama sekali ga puas makan disana. Kedua kali, gua makan di Electronic City, Puri Kembangan. Kali ini, rasa makanannya enak-enak semua. Cuma belakangan uda mulai rada kurang. Hari Sabtu kemarin, gua dan bokap makan yang ada di Daan Mogot Mall.

Interiornya didominasi warna orange dan putih. Begitu pula warna baju seragam pelayannya. Ruangannya sendiri lumayan luas. Ada smoking roomnya juga. Cuma yang gua ga suka, jarak antara meja ke meja tuh dempet-dempet.

As you know, kalau makan sama bokap gua tuh menunya selalu sama. Jadi jangan heran kalau menunya ga jauh-jauh dari restoran-restoran seafood yang pernah gua review sebelumnya. Berikut ini menu-menu yang kita order.


Kangkung Balacan
8.000 IDR
Sesuai dengan harga, porsinya juga seuprit banget. Rasanya lumayan enak.

Tahu Kipas
19.000 IDR
Dulu isinya cuma 3, sejak harganya naik ditambah jadi empat. Ini tahu isi. Isinya kebanyakan berupa wortel, udang 1 biji, dan jamur. Gua suka sih sama tahu kipas ini. Tahunya besar-besar dan kulitnya tebel.

Kerang Hijau Saos Padang
8.000 IDR
Sama kayak kangkung, porsinya juga dikit banget, mungkin bisa diitung dengan jari jumlah kerangnya. Buat gua, yang special dari saos padang adalah kuahnya. Gua bisa cuma makan nasi dengan kuah saos padang doang. Tapi di D'Cost, kuahnya dikit banget. Malah kadang-kadang hampir ga ada sama sekali. Ya, balik lagi...ada harga ada rupa.

Ikan Gurame Goreng
36.000 IDR
Untuk ikan, porsinya lumayan banyak. Baru kali ini mesen ikan gurame di D'Cost Daan Mogot. Ikannya keras banget. Mau ngambil dagingnya ampe susah saking kerasnya. Rasanya kurang kalo menurut gua.

Teh Tawar
100 IDR - bisa refil
Yup! Harganya emang cuma segitu doang. Murah ya.

Selain harga teh tawar yang cuma 100 perak itu, harga nasinya juga murah, 1.000 IDR dan bisa refil. Mungkin disitu letak keunggulan mereka. Untuk kerang, cumi, dan udang, kalau cuma untuk makan 3-4 orang, rasanya cukup sih kalo cuma mesen satu porsi. Tapi kalau orangnya segambreng, kayaknya ga akan cukup. Harus pesen 2-3 porsi.

Overall, untuk yang di Daan Mogot Mall, rasanya lumayan enak. Servicenya juga cepet, makanan datengnya cepet, kalo dipanggil juga pelayannya datengnya cepet. Sejauh ini, dari tiga cabang yang pernah gua makan, emang di Daan Mogot ini yang paling enak.

D'Cost
Mall Daan Mogot lt. 2
Jl. Raya Daan Mogot km. 16
Jakarta Barat

09 March 2012

Cinta Memang Tak Kenal Logika


"Sebenernya....kenapa sih lu pertahanin hubungan kalian sampai 8 tahun?"

"Karena tadinya dia mau ngalah, tapi belakangan dia tetap pada pendiriannya."

"Kenapa setelah itu lu masih mau mempertahankan dia?"

"Karena kita berdua mencoba mencari solusi. Mentok. Cari solusi lagi. Mentok. Cari lagi. Mentok lagi."

"Kenapa setelah mentok lu masih juga mempertahankan dia?"

"Karena semakin lama, gua semakin sayang sama dia."

Manusia, termasuk juga saya, memang suka membuat hal yang keliatannya mudah menjadi rumit. Bukankah disitulah tantangan kita hidup?

Intermezzo Part 2



Sedikit update tentang drama seri yang uda gua tunggu-tunggu, The King 2 Hearts. Official poster dan second teasernya uda keluar. Ternyata mulai tayang tgl 21 Maret 2012 di MBC. Uda ga sabar banget pengen nonton. Mudah-mudahan chemistry keduanya dapet ya, secara di otak gua uda terpatok kalo Ha Ji Won itu cocoknya sama Hyun Bin...hahahahaha. Effect Secret Garden masih berasa sampe sekarang. Btw, gaya rambutnya Lee Seung Gi disini lebih pendek, agak culun sih tapi jadi keliatan lebih fresh.

Anyway, Akhirnya gua tonton juga tuh The Moon That Embraces The Sun. Ga tahan juga ngeliat review banyak orang yang katanya bagus. Baru nonton sampe eps 4, dan sejauh ini emang bagus. Cuma nungguin Kim Soo Hyun muncul koq lama bener ya. Di Korea sendiri tinggal 2 episode lagi tamat, di Indonesia....mungkin taon depan ya baru nongol di indosiar...hahahaha.

Belakangan gua mulai terkena virus K-Pop...hahaha. Selama ini demen sama Korea cuma sama dramanya aja, untuk K-Popnya gua belom terlalu tertarik. Walaupun playlist gua penuh sama lagu Korea, tapi hampir semua lagunya itu soundtrack-soundtrack dari serial yang pernah gua tonton. Sejak nonton video Mr. Simple-nya Super Junior, gua jadi demen sama boyband satu ini. Kenapa? Berasa keren aja ngeliat cowo-cowo segambreng nyanyi sambil nari tapi tetep kompak. Agak telat ya kayaknya...hahahaha. Mungkin juga karena hampir tiap hari kantor gua nyetel lagu-lagunya Super Junior, jadi mau ga mau beberapa lagunya stuck di kepala gua. Makanya seneng banget waktu tau kalo si pacar berhasil menemukan beberapa DVD tentang Super Junior. Untuk sementara baru Super Junior doang. 2PM sama SNSD uda mulai suka tapi cuma beberapa lagunya doang. Eh, ada anggotanya 2PM yang mukanya imut banget tuh, namanya siapa ya? hahahaha *males googling*


Sejauh ini masih Siwon yang paling ganteng...hahahaha.

Semakin banyak tahu tentang Korea, semakin gua salut sama negara yang satu ini. Mulai dari dramanya sampe musicnya mampu meningkatkan pariwisata mereka. Coba kalian iseng-iseng tanya ke travel agent, pasti tour yang paling laku itu tour ke Korea, apalagi waktu musim dingin kemarin. Korea tahu persis gimana mempromosikan pariwisata mereka melalui drama dan musiknya. Ambil contoh, Winter Sonata dan Nami Island. Nami Island merupakan tempat syutingnya Winter Sonata. Winter Sonata sendiri ditayangin sekitar 10 tahun yang lalu, tapi lokasi syutingnya masih aja ramai dikunjungi orang dan para travel agent masih memasukkan Nami Island sebagai bagian dari paket tour mereka. Belom lagi Pulau Jeju yang sering dijadikan lokasi syuting banyak serial drama.

Sementara Indonesia? Artis yang mau syuting disini aja diperas sama petugas bandaranya, apalagi ngurusin pariwisatanya. Padahal ya, pulau-pulau di Indonesia jauh lebih banyak dan jauh lebih bagus daripada Korea, tapi kenapa orang-orang lebih suka ke Pulau Jeju daripada ke Raja Ampat. Setidaknya, film Eat Pray Love yang dibintangin Julia Robert kemarin membuka sedikit pariwisata kita di mata dunia. Cuma buat gua sih percuma, secara Bali sekarang uda banyak bulenya.

Coba tebak, dari kedua gambar di atas, yang mana pantai di Korea dan yang mana pantai di Indonesia?

Inilah yang membuat diving menjadi list-to-do dan Raja Ampat menjadi place to visit buat gua.

07 March 2012

Taman Santap Rumah Kayu

Sejak baca postingannya Nia yang ini, gua jadi pengen banget ke Taman Santap Rumah Kayu. Kebetulan dari beberapa minggu lalu, keluarga besar gua uda ribut-ribut mau kumpul-kumpul. Ketika nyari tempat, mereka mau tempat yang bisa muat banyak (secara orangnya ada segambreng), enak buat ngobrol-ngobrol, bisa duduk-duduk dalam jangka waktu berjam-jam tanpa "diusir", serta di daerah-daerah serpong sana. Tiba-tiba gua keingetan sama si Rumah Kayu ini. Kebetulan lagi, salah satu tante gua juga pernah diajak makan sama bosnya disini, jadi dia juga usulin tempat ini. Akhirnya, di minggu sore yang mendung, kumpullah kita disini.

Sesuai foto yang pernah Nia posting di blognya, tempatnya emang enak banget, banyak tamannya, dan ada playgroundnya juga. Gua nyampe sana sekitar jam 2an, dan cuacanya lagi mendung-mendung gerimis, jadi tempatnya adem banget. Tempatnya ada yang lesehan, ada juga yang meja kursi. Untuk keluarga besar seperti kami, juga ada tempat private yang bisa menampung belasan orang.

Banyak tamannya.


Pas banget kalo bawa anak kecil kesini.

Ini lesehannya.

Begitu nyampe, om gua uda pesen makanan, jadi gua ga tau berapa harganya dan namanya apa...hahahaha. Berdasarkan foto aja ya.

Ini es kelapa dikasih sirup. Lumayan enak, cuma terlalu manis kalo buat gua. Abis minum ini malah jadi berasa haus banget.

Ini sejenis ayam bakar gitu. Lumayan enak, daging ayamnya empuk.

Semacam kangkung hot plate. Yang ini juga lumayan enak. Kuahnya banyak, enak kalo dimakan sama nasi panas.

Ini semacam ayam goreng kremes. Standard ayam kremes pada umumnya.

Ini kayak udang goreng telor asin. Yang ini enak banget, telor asinnya banyak dan enak. Lebih enak lagi kalo dicocol sambel terasi. Sayang porsinya dikit.

Ikan gurame goreng. Ikannya lumayan garing. Rasanya standard kalo buat gua.

Lumayan puas sih makan disini, apalagi gratis...hahahaha. Pelayanannya juga memuaskan. Makanannya juga datengnya cepet. Cuma karena tempatnya terbuka, kalo ujan, pelayannya harus bawain makanan sambil bawa payung juga. Dan acara kumpul-kumpul berakhir dengan arisan keluarga...hahahaha.

Dan inilah keluarga besar kami.

Taman Santap Rumah Kayu
Jl. Ki Hajar Dewantara
SKL 002 Gading Serpong, Tangerang Selatan,
Telp. (021) 54212011
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...