30 April 2012

Nanny's Pavillon

Sejak Nanny's Pavillon buka di Bandung, gua uda pengen banget makan disana. Ngeliat foto-foto kayaknya bagus dan makanannya enak-enak, apalagi reviewnya bagus-bagus. Setau gua, tiap cabang punya tema interior yang beda-beda. Temanya seputar rumah gitu, ada yang livingroom, bathroom, garden, library, dll. Gua suka banget ama semua interiornya. 

Kamis lalu, gua dan si pacar ada kencan dadakan. Karena abis gajian, kami (saya tepatnya) lalu memutuskan ke Central Park. Dan karena gua lagi pengen makan pasta, maka kami meluncur ke Nanny's Pavillon. Yang ada di Central Park ini temanya garden. Terbagi dua tempat, outdoor dan indoor. Kalo mau kesini bisa masuk dari Tribeca Park atau dari Sogo. Interiornya didominasi warna putih dan hijau. Meja dan bangkunya mirip kayak bangku-bangku di gazebo gitu. 

Banyak pohon-pohon, palsu tentunya. Suasananya hommy banget.

Gua suka design buku menunya. Nama-nama makanannya juga lucu-lucu.

Dan berikut ini menu-menu yang kami order.

Strawberry Mint Ice
20.000 IDR
Ini minuman yang gua order. Rasanya seger-seger gitu, ga terlalu manis banget. 

Hot Chocolate
18.000 IDR
Ini minuman yang diorder si pacar. Enak banget, cuma terlalu panas. Uda didiemin lama, masih juga tetep panas. Rasanya juga ga gitu manis.

My Nephew Carter Sauce
39.000 IDR
Ini makanan yang gua order. Oke, gua order berdasarkan namanya yang rada aneh. Pastanya enak, sausnya juga berasa banget. Kayaknya mereka pake banyak bawang putih deh, baunya lumaya nyengat. Porsinya juga pas, mungkin kalo kebanyakan bisa eneg kali ya. 


Meatball Brown Cheese Pancake
29.000 IDR
Si pacar pengen nyobain hot pancakenya. Rasanya cheesy banget. Ga biasa makan hot pancake, agak aneh. Tapi enak banget.


Pengen punya yang kayak gini di rumah :))

Si pacar agak kurang puas makan disini, dia prefer di Pancious. Next dating kita makan disana ya dud...hehehe. Tapi kayaknya Pancious lebih mahal dikit deh harganya. Untuk rasa pancakenya emang Pancious lebih enak, tapi pastanya gua lebih suka di Nanny's. Cuma sayang, di kunjungan kali ini servicenya agak kurang memuaskan. Padahal dulu waktu mereka baru buka, servicenya lumayan bagus. 

 Pic penutup blog ini...hehehehe.
Nanny's Pavillon
Central Park - Jakarta
Telp (021) 56935750 - 5698575

29 April 2012

Bule Perancis

Hallo semuanya, how's your weekend? Kayaknya waktu berjalan cepet banget ya. Tau-tau besok uda mau Senen lagi dan uda mau masuk bulan Mei. Paskah baru aja berlalu, tau-tau gereja gua uda mau nyiapin panitia lagi buat ngurusin Natal. Fiuh! Time flies. 

Anyway, sebelumnya gua uda pernah sempet bahas, kalo sepupu nyokap gua yang tinggal di Paris lagi dateng berkunjung ke Indonesia. Si sepupu ini married ama bule Perancis. Sebenernya dia campuran antara orang Inggris dan Perancis, tapi lebih lama tinggal di Perancis. Orangnya ndud banget, ramah, dan senang cerita. Dia sering cerita tentang kerjaan dia waktu jadi Angkatan Laut di Perancis dulu. Dia juga suka cerita kalo dia senang segala sesuatu yang memacu adrenaline, kayak ngebut naik motor, nyetir kapal laut, pesawat terbang, main snowboard, dll. Kadang-kadang cerita juga kegiatan sehari-hari dia di Paris.

Si bule ini doyan banget makanan Indonesia. Well, siapapun pasti setuju, masakan Indonesia itu paling enak. Nah, dia paling doyan makan nasi goreng dan masakan Padang. Kata istrinya, hampir tiap hari sarapan nasi goreng. Dan selama di Jakarta, sering banget makan Padang. Padang emang masakan Indonesia yang paling enak sih, dan paling tidak sehat...hahaha. Gua aja uda lama banget ga makan Padang. 

Ngomong-ngomong soal Padang, pasti kita uda sering denger cerita tentang bule-bule yang norak makan di restoran Padang. Mulai dari kobokan yang dianggap air minum, sampe semua makanan yang mereka makan tanpa tahu kalo Padang bukan all you can eat. Untungnya bule Perancis ini ga senorak itu. Mungkin karena uda beberapa kali dateng ke Indonesia kali ya, jadi uda tau gimana caranya makan di restoran Padang.

Selain makanan, dia juga bilang kalo orang Indonesia itu ga pelit. Abis makan kan nyokap gua ngajak mereka buat belanja di supermarket. Pas mau bayar, rebutan antara nyokap gua atau sepupunya yang mau bayar. Tipikal orang Indonesialah, penuh dengan basa basi...hahaha. Mungkin basa basinya itu yang dianggap orang bule sebagai "keramahan." Katanya si bule Perancis, bule-bule itu kebanyakan pelit-pelit. Mereka yang ngundang makan, tapi tamunya yang harus bayar. Ya...sebagai orang Indonesia, gua boleh banggalah pas dia ngomong gitu...hahaha.

Sayang, walaupun dia sebulan disini, tapi gua ketemua cuma dua kali. Tadi siang, mereka uda balik lagi ke Paris. Dan entah kapan lagi mereka bisa dateng ke Indonesia lagi. Moga-moga sih kalo nanti gua married, mereka bisa dateng lagi...hehehe. Kayaknya keren aja gitu di kawinan gua ada bule...hahaha. 

Di Grand Indonesia. Demen banget foto di sebelah dia, gua jadi keliatan kecil...hahaha.

27 April 2012

Nyemil-nyemil

Heiho! Baru sadar, belakangan blog gua dipenuhi dengan makanan. Malah masih ada dua restoran yang ngantri buat gua review...ckckckck. Ini kapan kurusnya coba kalo makan mulu. Ya sudahlah, sering makan berarti harus rajin-rajin ngapelin tempat gym...hahaha.

Beberapa bulan yang lalu deal keren menjual voucher Chewy Junior. Dari dulu gua selalu penasaran ama Chewy Junior. Katanya puff dengan toping di atasnya. Atas dasar penasaran, jadilah gua beli. Dan setelah vouchernya mau abis baru gua pake. Tadinya gua pikir, bakal dapet yang gede-gede dan kita boleh milih, ternyata dapetnya yang mini, ga bisa milih pula. Cuma buat sekedar nyoba, bolehlah. 

Lupa harganya berapa. 
Ternyata enak loh. Kuenya kenyal-kenyal gitu pas digigit. Beda dari puff biasanya. Bentuknya juga lucu, agak mirip mini donut cuma tanpa lubang di tengahnya aja. Paling suka yang coklat kacang, tapi semuanya enak-enak.

Snack kedua gua beli di disdus. Setiap kali ngeliat stand Mochi Mochi, gua selalu ngiler pengen beli. Akhirnya pas ngeliat ada vouchernya, gua beli deh. Lumayan, dengan harga yang ga terlalu mahal bisa dapet 10 biji. Kalo harga aslinya, 1 biji 4.000 IDR. Mochi Mochi yang ini katanya makanan tradisional Taiwan, tapi setau gua, mochi itu bukannya dari Jepang ya?

Bentuknya gede-gede. Saking gedenya, pas mau digigit susah banget. Rasanya juga lumayan. Paling enak rasa duren, kacang ijo, dan coklat. Jadi penasaran, kalo beli di Taiwan asli rasanya kayak gimana ya...hehehe.

Sekian cemilan-cemilannya. Btw, melihat kedua gambar di atas membuat gua harus segera kabur ke gym...hahaha.

25 April 2012

Shabu Tei

Kalo makan pagi menjelang siang kan namanya brunch, nah...kalo makan siang menjelang sore namanya apa ya? Late lunch? hahahaha. Jadi hari minggu kemaren, abis nonton Battleship, gua dan si pacar late lunch di Shabu Tei. Tentu saja kita memutuskan makan disini setelah melihat promo disc 50% dengan menggunakan kartu kredit. 

Btw, kalo mau makan pake promo kartu kredit, lebih baik lihat dengan teliti terms and conditionnya. Ada beberapa tempat yang disc 50% hanya weekdays dan weekend cuma disc 25%. Ada juga yang disc hanya food only. Dan biasanya, ada minimum paymentnya baru dikasih disc. Agak rempong ya. Tapi diskon-diskon gini yang bikin orang jadi punya banyak kartu kredit...hahaha.

Oke! Balik ke Shabu Tei. Tempatnya agak sepi ya. Wajar sih, karena kita makan di jam nanggung, sekitar jam 4an...hehehe. Dan entah kenapa tempatnya agak remang-remang gitu. Kalo gua perhatiin, kayaknya kebanyakan restoran Jepang nuansanya remang-remang ya. Hachi Hachi di TA juga agak remang-remang. 

Interiornya didominasi warna coklat. Bangku-bangkunya agak mirip bangku sekolahan ya...hahaha. Pas masuk, pengunjungnya cuma kita doang.

Ada juga pajangan-pajangan minuman beralkohol.

Pilihan menunya ga terlalu banyak.

Dan berikut ini menu-menu yang kita order. Walaupun judul restorannya Shabu Tei, tapi kita ga mesen shabu-shabunya.

Cold Ocha
12.000 IDR - bisa direfil

Ten Soba
60.000 IDR
Ini menu orderannya si pacar. Kuahnya enak, gurih-gurih gitu. Mienya juga enak. Cuma isi mienya dikit, banyakan di kuah. Padahal di fotonya mienya banyak banget.  

 
Kedua menu di atas masih satu paket sama Ten Soba yang dipesen si pacar. Cawan Mushinya enak banget, telornya ga berasa amis. Isi gorengannya juga lumayan banyak dan ga terlalu banyak minyak. Worth it lah dengan harga segitu, walaupun ga puas sama Ten Sobanya.   

Beef Katsu
60.000 IDR
Dagingnya lumayan banyak, cuma agak alot dikit. Miso soupnya juga dingin, masih enakan miso soupnya Yoshinoya.  

Crunchy Dragon Roll
75.000 IDR
Ini enak banget. Isinya banyak, rollnya juga lumayan gede, dan banyak mayonaise.

 
Salmon Skin Hand Roll
20.000 IDR
Rollnya lumayan gede sih, tapi salmon skinnya dikit. Rasanya lumayan enak, tapi tetep masih enakan di Sushi Tei.  

Overall sih, kita puas banget makan disini. Servicenya juga cepet, atau mungkin karena sepi ya makanya cepet. Harganya emang agak pricey, tapi setelah didiskon, jatuhnya ga terlalu mahal juga. Yang bikin mahal itu taxnya...hahaha. Next time pengen cobain shabu-shabunya ah. 

Shabu Tei
Mall Taman Anggrek 4th floor no. 417
Telp (021) 5699-9061 

24 April 2012

Campur-campur

Kemaren, atau tepatnya tadi (karena postingan ini ditulis pada jam setengah satu malam), nyokap gua ulang tahun. Gua paling seneng bikin surprise, jadi ulang tahun kali ini bikin surprise juga. Simple sih, bangunin dia jam 12 malem sambil bawa kue dengan lilin yang uda dinyalain. Biarpun simple, tapi nyokap gua seneng banget. 

Another surprise for her :)
Kuenya made by Ci Elisabeth. Kuenya bagus banget, saking bagusnya ampe sayang motongnya. Rasanya juga enak, ga terlalu manis walaupun banyak coklatnya.
Btw, gua masih ada satu cerita tentang liburan kemaren, yang pengen banget gua tulis tapi lupa terus.

Local Guide : "Perkenalkan nama saya bla bla bla (gua lupa nama aslinya siapa), kalian bisa panggil saya Ko Ali."
Temen Nyokap : "Mur mur... Ada kuali, Mur."
Local Guide : *dengan polos* "Bukan kuali tapi Ko Ali."
Nyokap : "hahahahaha....kuali."
Temen Nyokap : "hahahahahahahaha"
Gua : *melipir ke pojokan*

Di postingan ini sekalian mau nampilin beberapa foto-foto liburannya ya...hehehe. Dikit koq. Sayang aja uda difoto trus ga dimasukin ke blog...hahaha. 

Me and my mom.
Ini rombongan gua, ada 8 orang. Mereka temen-temennya nyokap, dan semuanya bersodara.
Ini peserta tournya. Kayaknya ciri khas kalo ikut tour tuh selalu foto rame-rame dengan spanduk di depan. Total rombongan ada 37 orang, dengan 2 oma-oma berkursi roda, dan 1 orang yang kakinya sakit. Salut sih ama tour leadernya yang bisa menghandle semuanya.
Ini di hari terakhir. Foto bareng tour leader (yang baju ijo dan gendud) dan local guidenya, Ko Ali (bukan kuali). Gua lupa yang ngambil fotonya siapa, sayang fotonya goyang.
Berikutnya adalah foto-foto narcis saya...hahahaha. Boleh dong :)


Sekian postingan campur-campurnya. Kayak ga niat nulis ya...hehehe. Sebenernya ada satu restoran yang mau gua review, tapi uda ngantuk, besok aja deh.

22 April 2012

Battleship


Cast :

Taylor Kitsch : Alex Hopper
Alexander Skarsgard : Stone Hopper
Brooklyn Decker : Samantha
Liam Neeson : Admiral Shane
Tadanobu Asano : Nagata
Rihanna : Raikes

Sinopsis:

Battleship mengisahkan mengenai dua bersaudara dengan dua watak yang saling bertolak belakang, Stone dan Alex Hopper. Jika Stone merupakan anggota angkatan laut dengan tingkat kedisiplinan dan kehidupan yang begitu teratur, maka Alex adalah seorang pemuda tanpa pekerjaan, pemalas, dan tanpa tujuan hidup yang jelas. Karena melihat sang adik terus berada dalam kehidupan yang tidak pasti, Stone akhirnya memaksa Alex untuk turut bergabung dengannya di angkatan laut. Sebuah paksaan yang mau tak mau akhirnya diterima oleh Alex.

Paksaan tersebut bukanlah satu-satunya faktor yang membuat Alex menerima paksaan Stone. Alex kini sedang berusaha memikat hati Samantha, gadis cantik yang merupakan putri dari perwira tinggi di angkatan laut, Admiral Shane. Masa-masa awal Alex di angkatan laut jelas merupakan sebuah masa-masa yang sulit mengingat kebiasaan buruknya yang tak kunjung berubah. Namun, ketika sebuah ancaman datang dari luar angkasa untuk mengganggu ketentraman warga bumi, Alex akhirnya merasa terpanggil. Bersama-sama rekannya di angkatan laut, Alex kemudian berjuang keras untuk menyelamatkan dunia.

Review :

Satu kata buat film ini, membosankan. Sebelumnya, banyak yang bilang film ini bagus. Mungkin karena gua berkespektasi terlalu tinggi, jadi begitu nonton ya hasilnya.....hampir tidur sepanjang film. Pertama, dengan tema alien yang filmnya uda banyak, battleship jadi terkesan biasa karena jalan ceritanya yang....standard. Cerita tentang alien yang datang ke bumi dan menyerang manusia uda banyak filmnya. Apalagi, disini ga dijelasin kenapa aliennya harus datang ke bumi dan menyerang manusia. Atau mungkin itu pas gua ketiduran ya...hahaha. 

Mungkin yang membedakan adalah settingnya. Film ini banyak mengambil setting di lautan, karena banyak adegan perang antara Alex Hopper dan angkatan laut lainnya dengan alien. Penggunaan special effectnya juga terkesan biasa buat gua. Special effect yang memang keliatannya wah, uda pernah gua tonton di beberapa film, jadinya ketika nonton ini uda ga terkesan special lagi. Apalagi banyak adegan slow motion yang cukup mengganggu.

Untuk akting para tokohnya, standard. Mungkin karena ga didukung dengan naskah yang baik. Taylor Kitsch malah jauh lebih baik di John Carter daripada disini. Dan kemunculan Rihanna, nampaknya hanya untuk menaikkan popularitas film ini. Perannya terkesan seperti ga penting. Bukan cuma Rihanna, banyak tokoh-tokoh yang buat gua sebenernya ga terlalu penting. Tanpa merekapun, film ini masih bisa bercerita.

Selain itu, tidak adanya chemistry dalam film ini. Adegan percintaan antara Alex dan Samantha terkesan seperti dibuat-buat. Lalu persahabatan antara Alex, Raikes, dan Nagata juga terkesan kurang meyakinkan. Ditambah lagi dengan tokoh calon mertuanya Alex yang lagi-lagi nongol tanpa menimbulkan kesan apapun. Sekali lagi, mungkin karena tidak didukung dengan naskah yang baik.

Menonton Battleship mengingatkan gua dengan Transformer. Sama-sama datang dari planet luar, sama-sama menyerang bumi (setidaknya ada robot di Transformer yang menyerang bumi), dan sama-sama punya tokoh utama dari kalangan underdog, ah...dan tokoh utamanya sama-sama punya pacar yang cantik. Hanya bedanya, tidak ada mobil yang berubah jadi robot di Battleship. Yang ada hanya pesawat luar angkasa dengan alien yang basah kuyup. Tapi gua masih bisa menikmati Transformer yang seri satu. Paling tidak, masih terpukau dengan mobil robotnya itu. 

Film ini, bahkan untuk sekedar hiburan pun ga gua rekomendasikan. Tapi selera orang kan beda-beda. Buat gua yang lumayan suka film jedar jeder, Battleship tergolong biasa, cenderung jelek malah. Gua malah lebih penasaran sama Mirror Mirror...hahaha. Tadi malah liat trailernya Snow White juga di XXI. Snow White kayaknya fairytale yang tergolong laku ya. 

The umbrella girl. Kayaknya mendingan dia nyanyi deh daripada acting.

19 April 2012

Bamboo Dimsum

Dim Sum merupakan salah satu makanan kesukaan gua. Tadinya gua pikir, gua bisa makan Dim Sum sepuasnya pas di Cina, tapi ternyata kudu bayar kalo mau makan. Eh, makan deng...bakpao sama kaki ayam. Mereka merupakan bagian dari Dim Sum kan? Tapi dalam pikiran gua, yang namanya Dim Sum itu pasti ga jauh dari siomay, hakau, pangsit, dll, jadi waktu di Cina gua bisa dibilang belom makan Dim Sum. 

Gua paling sering makan Dim Sum di Ahyat Abalone Hotel Golden. Om gua sering banget ngajak makan disana. Pernah juga makan di Din Tai Fung Pacific Place satu kali. Pernah juga makan di TA (lupa nama restorannya) satu kali. Untuk rasa, Din Tai Fung masih paling enak. Soal harga, semuanya ditraktir, jadi ga tau...hahahaha. Tapi makan Dim Sum kadang-kadang bikin sakit hati ya. Dengan harga antara 10.000-15.000, kita cuma dapet 3 biji siomay, sukur-sukur bisa dapet 4, mana kecil-kecil pula. Dim Sum paling mahal yang pernah gua makan tuh di Singapore, 4 biji hakau harga 28.000 kalo dirupiahin.

Di Citraland (mall yang paling sering gua datengin), juga ada restoran Dim Sum. Namanya Bamboo Dim Sum, ga bisa dibilang restoran juga sih, karena letaknya ada di mini food court gitu. Bamboo Dim Sum yang di Citraland ini merupakan cabang dari yang ada di Kelapa Gading. Katanya sih yang di Gading itu all you can eat. Kalo yang di Citraland dijual satuan. Karena lagi pengen makan Dim Sum, kemaren gua ajak temen kantor gua buat makan disini. Dan berikut adalah menu-menu yang kami order.

Bakpao Chasio
14.000 IDR
Isinya ada 3 biji. Bakpaonya lembut dan gede-gede, isi dagingnya juga lumayan banyak.  

Siomay Udang
14.000 IDR
Walaupun bentuknya ga terlalu gede, tapi ini enak banget. Udangnya berasa banget, dan minyaknya juga ga terlalu banyak. 

Hakau Udang
14.000 IDR
Yang ini juga enak banget. Bentuknya sedikit lebih besar daripada siomaynya. Isi udangnya juga lumayan banyak. Cuma minyaknya lumayan banyak ya. 

Lomakai
13.000 IDR
Ini cuma dapet dua biji, tapi gede-gede. Rasanya lumayan enak.

Overall sih gua lumayan puas makannya. Harganya ga terlalu mahal, isinya juga banyak, dan menunya juga bervariatif. Pangsit udang mayonaise dan ayam kulit jamurnya lumayan enak. Next time pengen nyobain yang di Gading. Btw, ada info lagi ga restoran Dim Sum yang enak tapi ga terlalu mahal? Thank's before :)

Bamboo Dimsum
Citraland

18 April 2012

Smoked Crab

Acara weekend gua kali ini dipenuhi dengan makan-makan. Hari minggu kemaren, gua bareng bokap dan nyokap, dan sodaranya nyokap, jalan-jalan ke Grand Indonesia. Sodaranya nyokap ini tinggal di Perancis dan married sama orang sana. Kebetulan lagi main-main ke Indonesia, diajaklah sama nyokap buat jalan-jalan ke GI. Karena restoran pada hari Minggu lumayan rame, maka kita cari restoran yang sepi. Pas lagi jalan, kebetulan nemu Smoked Crab Resto. Restoran ini sih sepi banget. Agak-agak curiga sebenernya kalo sepi gini, tapi berhubung lapar, ya udahlah ya.

Sepi banget kan. Pengunjungnya bisa dihitung dengan jari. Interiornya didominasi warna-warna orange, rada mirip sama Rasane kayaknya. 

Ini penampakan buku menunya. Untung banyak foto, jadi memudahkan buat milih-milih makanan. Walaupun milihnya tetep lama sih, ampe pelayannya bete sendiri...hahaha.

Dan berikut menu-menu yang kami order.

Hot Tea
7.000 IDR
Gelasnya kecil banget. 

Tahu-Tempe Cobek
12.000 IDR
Sambel cobeknya lumayan sih. Tahunya gede-gede, tempenya juga lumayan garing. 

Cumi Bakar Madu
59.000 IDR
Paling sakit hati ngeliat ini. Porsinya ga sebanding dengan harganya. Cuminya cuma dikasih 3 biji doang. Lumayan gede sih, tapi buat dimakan rame-rame kayaknya ga puas banget. Untung rasanya lumayan enak. Bumbunya juga enak. Cuma kalo dari bentuk dan penampakan, kayak bukan cumi bakar.  

Mie Goreng Seafood
39.000 IDR
Mienya kecil-kecil tapi enak. Seafoodnya lumayan banyak, dan minyaknya dikit.

 
Nasi Goreng Seafood
39.000 IDR
Ini menu yang dipesen si bule. Kata istrinya hampir tiap hari di Jakarta, dia makannya nasi goreng terus. Katanya sih, rasanya enak banget. Mungkin di Perancis, nasi goreng tergolong jenis makanan yang langka ya. Kapan-kapan gua ajakin dia makan nasi goreng abang-abang, pasti dia doyan banget.  

 
Kangkung Hot Plate
39.500 IDR
Lumayan enak, cuma porsinya kurang banyak...hahaha.

 
Nasi Merah
7.500 IDR
Karena kita nyokap ceritanya mau diet, maka dia pesen nasi merah. Porsinya.....seuprit. Tiga empat kali makan juga abis. 

Agak kurang puas sih makan disini. Porsinya kurang banyak, jadi ga nampol. Pantesan restorannya sepi ya. Tapi servicenya lumayan, kita minta apa-apa, datengnya cepet. Kayaknya untuk masalah seafood, sampe sekarang ga ada yang bisa ngalahin enaknya Kalimati ya. 

Smoked Crab
Grand Indonesia East Mall 5th Floor
Telp 021-23580548
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...