30 July 2012

Raffel's & Kem Chicks

Kemaren gua ke Pacific Place sama bokap nyokap buat make voucher Raffel's yang pernah gua beli di livingsocial. Kebetulan pulang gereja lagi ga ada acara apa-apa. Dan kenapa kudu di Pacific Place? Pengen aja, hahaha. Gua jarang banget main ke Pacific Place. Pertama kali kesana bareng si pacar buat nonton Iron Man, itu juga hasil menang kuis. Trus beberapa kali kesana gara-gara ada kondangan di Ritz Carlton, kan masuknya lewat mall. Ke Pacific Place mah bikin sakit mata. Ga ada barang yang bisa dibeli. Ngeliat harganya aja uda pusing, hahaha. 

Untung pas nyampe, Raffel's-nya buka. Pengalaman buruk waktu di Ski Ya kemaren, takut keulang lagi. Tempatnya kecil banget, tapi ada dua lantai kalo ga salah. Lightingnya juga agak remang-remang gitu. Gua suka bingung ya sama restoran yang cahayanya remang-remang. Kalo makan kan lebih enak di tempat terang. Sistem pemesannya sama kayak di KFC dan sejenisnya, cuma makanannya dianter aja. 

Karena gua dateng pake voucher, menunya uda ditentuin. Dan karena gua beli vouchernya uda cukup lama, gua ga inget harganya berapa, hahaha. 

Lychee Ice Tea
Pertama kali nyoba rasanya agak mirip lemon tea, lama-lama malah kayak teh biasa.

Chocolate Milkshake
Enak dan ga terlalu manis, jadi minum banyak ga bakal eneg.

Cheddar Fries
Cuma kentang goreng biasa yang dilumurin keju, standard sih.

Chicken Breast Sandwich
 Rasanya lumayan, dagingnya lumayan tebel. Cuma kurang mayonaise doang.

Beef & Cheddar Melt Sandwich
Lumayan enak. Dagingnya berlapis-lapis, dan kejunya juga banyak banget.

Karena gua cuma beli voucher buat dua orang dan kita bertiga, jadi nambah order lagi.

Paket Bone-in Chicken
35.000 IDR
Ini menu yang bokap gua pesen. Ayamnya kurang enak, kayak ga ada rasa gitu. Soal ayam kayaknya emang ga ada yang ngalahin KFC deh.

Untuk burgernya, kayaknya masih jauh lebih enak Burger King. Tapi masih lebih enak lagi burgernya Mekdi. Tempatnya sih enak buat nongkrong-nongkrong, apalagi yang di Pacific Place ga gitu rame. Dulu pernah liat yang di Puri, rame banget euy.

Sebelum pulang, kita mampir dulu ke Kem Chicks. Berawal dari nyokap yang pengen beli pasta, jadilah kita masuk. Ini pertama kalinya gua ke Kem Chicks, hahaha. Banyak barang-barang impor dengan packaging menarik yang bikin gua gatel pengen beli. Cuma ya ngeliat harganya kudu mikir dua kali. Kayaknya cukup sekali deh gua belanja disini, biar menambah pengetahuan tentang supermarket aja, hahaha.

Belanja segini doang habis hampir 200rb. Belanja dikit di Kem Chicks sama kayak belanja segambreng di Hypermart atau Carefour, hahaha.

Raffel's
Pacific Place lt 4 unit 4-58
Jl. Jend Sudirman Kav 52-53
Telp (021) 5797 3169

27 July 2012

10 11 12

Ketika kemaren ketemu si pacar.

Si pacar : "Aku diminta jadi MC di nikahannya si A"
Gua : "Kapan?"
Si pacar : "10 11 12"
Gua : "Hah!? Tiga hari berturut-turut"
Si pacar : "Bukan, tapi 10 11 12"
Gua : "Iya, tiga hari berturut-turut?"
Si pacar : "Masih ga nangkep maksud aku? 10 11 12"
Gua : "aaaahhh...." *sambil nyengir*

Untungnya si pacar sabar ya ngadepin cewenya yang model begini. 

25 July 2012

The Dark Knight Rises


Cast :

Christian Bale : Bruce Wayne
Gary Oldman : Commisioner Gordon
Tom Hardy : Bane
Joseph Gordon-Levitt : Blake
Anne Hathaway : Selina Kyle

Sinopsis :

Setelah delapan tahun, kedamaian dan keteraturan kini telah menjadi bagian dalam kehidupan warga Gotham City di keseharian mereka. Dengan berbagai tragedi yang menimpa dirinya dan ditambah kebencian masyarakat Gotham City yang masih menudingnya sebagai penyebab kematian Harvey Dent, Bruce Wayne memilih untuk menjauhkan dirinya dari berbagai kegiatan dunia luar. Bahkan, bujukan pelayan setianya, Alfred Pennyworth, agar Bruce mau keluar dan mencari suasana baru untuk membantunya melupakan masa lalu tidak mampu membuat Bruce bergeming dari pertapaannya.

Seorang pencuri cantik bernama Selina Kyle yang akhirnya membangunkan Bruce dari pertapaannya, setelah ia mencuri sebuah kalung permata dari kediaman Bruce. Dari jejak Selina, Bruce akhirnya diarahkan ke seorang pemimpin teroris sadis bernama Bane yang berniat merebut kekuasaan di Gotham City dengan cara, salah satunya, mengambil alih seluruh aset kekayaan yang dimiliki Bruce melalui perusahaannya, Wayne Enterprises. Untuk mencegah Wayne Enterprises jatuh ke tangan yang salah, Bruce kemudian meminta bantuan salah seorang direktur perusahaannya, Miranda Tate. Namun, Bane telah memiliki rencana lain.

Review :

Sebelum gua review, kasih info penting dulu. Menurut si pacar, film ini menduduki peringkat satu di Box Office dari segi pendapatan. Itu tandanya, kalo film ini sukses berat. Tentu semua berkat Christopher Nolan sebagai sang sutradara. Gua cuma nonton dua filmnya Nolan sebelumnya, yaitu The Dark Knight dan Inception. Entah ya kalo ada film dia yang ternyata uda gua tonton tanpa tau kalo dia sutradaranya. Gua nonton kedua film itu dengan jidat mengkerut. Jadi begitu gua mau nonton si "manusia kampret" ini, gua uda siap-siap ngerutin jidat.

Jalan ceritanya memang masih khas Nolan, yang menekan mental dan psikologis tokoh utamanya. Tapi kalo mau dibandingin sama seri sebelumnya sih, The Dark Knight masih memiliki alur yang lebih rumit dibanding The Dark Knight Rises. Sekuel penutup dari trilogi Batman ini ga terlalu bikin jidat gua mengkerut, setidaknya gua ga terlalu mikir banyak di film ini. Cuma, kayaknya terlalu bertele-tele di awal. Ada beberapa bagian yang menurut gua ga perlu dan ga masuk akal. Rentang waktu 8 tahun itu ga mungkin kan kalo ga ada apa-apa? Pasti ada apa-apanya. Dan gimana caranya polisi yang terkurung hampir sebulan lebih bisa keluar dengan sehat bugar dan langsung bisa berantem?

Untuk karakter villainnya, menurut gua si Bane ini kurang sadis. Jauh sih kalo dibandingin sama Joker. Mungkin beda karakter juga kali ya. Kalo Joker, hanya dengan senyum aja, kesan seremnya uda keluar. Tapi kalo Bane, harus ngoceh panjang lebar dulu baru kesan seremnya dapet, itu juga dikit banget seremnya. Walaupun Bane demen banget ngoceh, setidaknya seimbang dengan kekuatan fisiknya yang memang luar biasa. Karena Bane tampil menggunakan topeng, harusnya dia bisa banyak berekspresi dengan tatapan matanya. Tapi gua sedikit terganggu dengan topengnya. Kalo kata @Adriandhy dia gimana makannya ya? hmmm... #persoalan

Tapi gua lebih terganggu lagi dengan suaranya Batman yang.....tonton sendiri aja deh. Mungkin lehernya kecekek sama kostumnya sendiri. Cuma harus gua akui, Batman cipataan Nolan ini memang luar biasa. Christian Bale memerankan karakter Batman dengan sangat fantastis. Anne Hathaway juga tampil sebagai catwoman dengan sangat menawan dan sexy tentunya. Bahkan, jauh lebih baik dibanding Halle Berry. Apalagi kendaraan yang mereka berdua pake juga keren banget.

Yang gua sebel dari film ini adalah, actionnya dikit banget. Adegan actionnya juga ketolong dengan klimaksnya yang lumayan kerenlah. Gua suka dengan cara bertarung Bane dan Batman yang mengandalkan kekuatan fisik, bukan dengan superpower apapun. Tapi ya, cara si Bane mati tuh ga enak banget. Suer, pas gua nonton ampe ngelongo "matinya gitu doang" Untungnya twist di ending masih cukup menarik untuk dinikmati. Apalagi kalo ngeliat cluenya, kayaknya bakal ada seri terbarunya.

Gua emang masih lebih suka seri sebelumnya, tapi "manusia kampret" ini masih layak untuk ditonton. Walaupun ga sesuai dengan ekspektasi gua, setidaknya gua masih puas nontonnya. Ah, dan film ini ga ada 3Dnya ya, cuma ada IMAXnya doang. Penasaran sih ama IMAX. 

21 July 2012

Nyemil-nyemil Part 2

Mari kita nyemil-nyemil sejenak.

1. Krispy Kreme

Dulu, nyokap gua yang kerja di MAP group suka bawain pulang Krispy Kreme. Kesan gua tentang donut ini waktu itu cuma satu, manis banget euy. Gua memang pecinta makanan yang manis-manis, tapi kalo terlalu manis kan lama-lama bikin eneg juga. 

Nah, beberapa bulan lalu gua ngeliat voucher diskonnya di........lupa, hahaha. Antara disdus atau livingsocial lah. Karena ga kuat menahan godaan, akhirnya gua beli juga tuh voucher. Kebetulan di Central Park kan ada outletnya, jadi gua beli yang ada di Central Park. Seperti biasa ya, karena ini voucher belinya kapan dan dipakenya kapan, jadi gua lupa harga aslinya berapa.

1 lusin +/- 60.000 IDR
Krispy Kreme sekarang rasanya beda ama yang dulu pernah gua coba. Sekarang uda ga semanis dulu lagi, dan jauh lebih enak. Kayaknya donutnya banyak mengalami perubahan. Variasi rasanya juga lebih banyak. Kalo dulu, seinget gua cuma satu rasa doang. Tapi buat gua sih, tetep ga ada yang bisa ngalahin enaknya Dunkin Donut. 

2. Roti Unyil Venus

Tiap kali ke Bogor sama siapapun, gua selalu mampir ke toko roti ini. Dan tiap kali kesana, ini toko selalu rame parah. Mau beli roti aja ngantrinya lama bener, belom lagi kalo diselak orang. Tapi gua pernah ya, langsung masuk, langsung dilayanin, langsung bayar, dan langsung dapet roti. Padahal sebelumnya temen nyokap gua uda masuk duluan dan uda nunggu 15 menit, rotinya belom dateng-dateng. Waktu itu sih yang ngelayanin nci-nci gitu, ownernya mungkin ya. Mungkin dia kasian ngeliat tampang gua yang mupeng banget, hahaha.

Tadinya gua pikir si roti unyil ini cuma ada di satu cabang aja. Tapi ternyata dia buka cabang juga. Minggu lalu waktu gua ke Bogor buat nengokin sodaranya si pacar, gua nemu roti unyil ini di deket rumahnya. Rasanya ternyata ga jauh beda daripada di toko roti yang ramenya ampun-ampunan itu.  

Yang di foto ini, roti yang dibawa nyokap gua beberapa minggu lalu, bukan yang gua beli di deket rumah sodaranya si pacar. Seinget gua sih, tiap roti harganya beda-beda. Kisaran 1.000-2.000 IDR. Entah kenapa gua demen banget sama rotinya, tiap rasa punya ciri khas sendiri. Lembut, enak, dan bikin nagih.
  
3. Roti Goreng Isi Sosis

Kalo yang ini bukan cemilan yang gua beli, tapi dimasak sendiri, hahaha. Dua minggu lalu, sepupu gua yang masih SD kan nginep di rumah, jadinya gua bikinin dia sarapan. Masakannya juga yang gampang, simple, cepet, dan dia suka. Cuma sosis yang digulung pake roti, trus dicelupin ke telor yang uda dikocok dan dibolak-balikkin ke tepung panir (kalo ga salah namanya itu) Abis itu digoreng deh. Gampang banget dah, hahahaha. Orang yang ga bisa masak kayak gua juga bisa bikinnya. 

Waktu dulu gua liat di resep, sosisnya ga digoreng dulu. Tapi pas gua nyoba, itu sosis jadi kayak ga mateng. Pas kemaren gua masakin si sepupu, sosisnya gua goreng dulu, jadi lebih mateng. Roti, sosis, dan digoreng...anak kecil pasti suka. Jadi kalo gua punya anak nanti, uda ada bekal satu menu buat dia sarapan, hahaha. 

Itu mayonaise cuma tambahan doang sih, mau dipake boleh, ga dipake juga gpp.

19 July 2012

Bon Chon Chicken

Kamis minggu lalu, secara ga sengaja dan ga direncanain, gua ketemuan bareng si pacar di Central Park untuk beberapa urusan. Pas lagi muter-muter di lantai bawah buat cari makan, mata gua tertuju sama Bon Chon Chicken. Jadi inget, ada beberapa food blogger yang pernah nge-review ini blognya. Agak lupa-lupa inget, tapi intinya sih ini ayam ga bikin gendud. Gua sebagai orang yang ingin sedang diet tentu bernapsu untuk nyoba. Kapan lagi kita bisa makan ayam tanpa bikin gendud. Ah, kecuali itu ayam direbus ya, hahaha.

Sebelum masuk, kita nyobain testernya dulu. Dari testernya sih berasa enak. Jadilah kita berdua masuk. Sistem pemesanannya mirip kayak di KFC, jadi langsung dateng ke kasirnya. Setelah sempet bingung-bingung mau order apa, akhirnya kita order menu yang sama, cuma ayamnya aja yang dibedain. 

Chicken Box
29.545 IDR
Ini menu pesenan gua. Ayamnya tanpa tulang dan nasinya diganti kentang goreng. Ayamnya sendiri enak banget, bumbunya berasa dan dagingnya ga keras.

Chicken Box
29.545 IDR
Ini pesenan si pacar. Ayamnya yang dengan tulang dan spicy plus nasi. Dan ini, asli enak banget. Ayamnya pedes tapi gurih. Kata si pacar, nasinya juga enak. Entah ya ukuran nasi enak itu kayak gimana.

Dan paket yang kita pesen uda termasuk 1 drink. Kita milih lemon tea buat minumannya.

Small Mochi Ice Cream
14.000 IDR
Lumayan enak, tapi ga gitu special buat gua.

Kalo dibandingin sama Mr. Karaage yang dulu pernah kita makan, ini jauh lebih enak. Franchise dari Korea Selatan ini juga lebih rame sih. Ga tau sih ayamnya bikin gendud atau ga, yang pasti kentang gorengnya mesti bikin ndud, hahaha. Untuk service sih, ya termasuk lumayanlah. Btw, Kamikaze juga mau buka di Central Park. Ayam-ayam lagi pada bersaing ketat nih kayaknya.

Bon Chon Chicken
LG #116
Central Park Mall

17 July 2012

4th Anniversary at Beppu

Apa yang special kemaren? Kemaren hari Senin tanggal 16 Juli 2012, tepat 4 tahun gua dan si pacar pasang status "in a relationship" di social media. Yup! Kemaren gua ngerayain 4th anniversary bareng si pacar. Kita uda janjian buat dinner bareng di TA. Tadinya gua pengen makan di Ski Ya, salah satu restoran Jepang yang pernah gua beli voucher diskonnya di Livingsocial. Tapi nyampe sana apa yang terjadi? Jeng jeng jeng....restorannya tutup! Boo, bisa-bisanya dia ngejual voucher diskon yang restorannya uda tutup. Tadi siang sih gua telpon, katanya mau direfund duitnya. Tapi kan tetep bikin keki. Untung baru sekali, jadi dimaafkanlah.

Setelah muter-muter buat nyari restoran yang tepat, akhirnya kita mampir di Beppu. Dan di Beppu ini, customernya cuma kita berdua doang, hahahaha. Berasa kayak yang punya restoran yak. Beppu ini salah satu japanese restaurant yang unggulin ramen sebagai menu favoritnya. Pilihan menunya ga gitu banyak. Baik itu ramennya, sushinya, atau rice setnya, pilihannya sedikit. Saking sedikitnya, kita ampe butuh waktu hampir 15 menit buat mutusin menu apa yang mau kita order, hahaha. 

See, ga ada siapapun kecuali kita, hahaha.

Kayaknya buku menunya disponsorin sama coca cola. Dominasi warna merahnya kuat banget. Agak ga matching sama interior restorannya.

Yang tersedia di meja.
Berikut ini menu yang kita order.

Cold Ocha
13.500 IDR - reffil

Char Siew Ramen (regular)
41.000 IDR
Ini menunya si pacar. Dari kuahnya uda berasa banget babinya. Dagingnya babinya juga enak, ga terlalu keras.  

Kamado Jigoku Ramen (regular)
44.000 IDR
Menurut menu, ini spicy. Tapi pas gua makan, ga ada spicy-spicynya, malah kudu ditambahin cabe bubuk lagi baru berasa spicy. Daging sapinya juga enak. Kuahnya juga gurih banget.

Overall sih untuk ramennya biasa ya kalo buat kita. Tapi not bad juga. Servicenya, ya secara kita doang customernya, jadi ga ada masalah, hahaha. Suasana restorannya juga pas banget buat kita dinner berdua, hahaha. Next time pengen coba sushinya ah.

Dan buat pacar, makasih ya untuk semua yang uda kamu lakukan buat aku selama 4 taon ini. Semoga segala rencana kita ke depan berjalan dengan mulus. Tetap semangat dan jangan menyerah. I love you more and more *kiss*

Happy 4th anniversary dud *hugs*

Beppu
Mall Taman Anggrek
Lt. 4 #3B
(021) 5609763

15 July 2012

Happy Birthday Emma

Gua selalu demen banget tiap lagi buka blognya Ko Arman, selain karena suka bacain cerita-ceritanya, gua juga suka ngeliat foto-fotonya Emma. Itu anak ya lucuuuuuuuuu banget. Waktu tau Ko Arman ngadain giveaway dalam rangka ulang tahunnya Emma, gua ikutan dong. Bukan karena hadiahnya, tapi karena emang tulus mau ngucapin Happy Birthday doang ke Emma. Makanya fotonya biasa banget, hahahaha. Pas kebetulan si pacar lagi ngapel ke rumah, jadinya gua ajakin buat ikutan. Dan karena pulang kerja, mukanya masih pada belepotan, jadilah ditutupin, hehehe. Jadi...


Semoga Emma tumbuh jadi anak yang baik, pintar, nurut sama mami papinya, dan takut akan Tuhan. Dan semoga bisa jadi model ya, secara fotonya diambil-ambilin mulu ama orang-orang, hehehehe.

Dari Melissa & pacar di Jakarta (pas uda dikirim baru nyadar kalo tulisan "dari sapanya" itu ketinggalan) 

13 July 2012

Happy Birthday @StandUpIndo

Waktu gua posting tentang stand up shownya Ernest kemaren, ada yang nanya "stand up comedy itu apa sih?" Jadi, gua jelasin disini ya. Stand up comedy itu semacam komedi tunggal. Jadi ada orang ngoceh-ngoceh sendirian untuk bikin orang ketawa. Mungkin lengkapnya bisa digoogle kali ya. Biar lebih jelas lagi, ini gua masukin video beberapa comic yang gua suka.

Muhadkly Acho
Ini salah satu comic favorit gua. Selain ekspresinya yang kocak, cara dia ngebawain materinya juga kocak abis. 

Pandji Pragiwaksono
Materinya emang sedikit lebih berat tapi nyentil banget. Kadang gua mikir, gila...berani banget ini orang.

Ernest Prakasa
Ini nih si Ernest yang gua tonton kemaren. Gua suka materinya yang mengangkat kehidupan sehari-hari yang kadang suka kita ga sadar, juga kehidupan orang Cina dari kacamata dia sendiri yang emang asli keturunan Cina.

Mungkin kalo lu nonton di youtube, pasti mikir "apa yang lucu ya?" Stand up comedy itu memang lebih bagus ditonton langsung, dijamin lebih lucu daripada ketika lu nonton di TV atau youtube, dan lagi crowdnya juga lebih dapet. Dan menikmati stand up comedy itu, ga usah sensi kalo ada materi yang menyinggung lu. Karena tujuan stand up comedy itu sebenernya untuk menertawakan diri kita sendiri. Dan buat yang berminat jadi comic, ada beberapa cafe yang rutin ngadain openmic buat para pemula. Openmic itu apa, google aja deh, hahahaha *ga niat banget yak*

Hari ini, @StandUpIndo uda masuk umur 1 tahun. Ga kerasa juga, gua juga uda 1 tahun menjadi penikmat stand up comedy. Kadang suka bosen kalo ada comic yang mengulang materi yang sama. Kadang, walaupun ada materi yang diulang, tapi ada juga yang masih tetep lucu. Dan puncaknya saat gua dan si pacar menyaksikan show tunggalnya Ernest kemaren. Siapa yang nyangka kalo si pacar bakal ngeluarin 80rb per tiket hanya untuk menonton orang ngelawak sendirian.

Akhir kata, Happy birthday @StandUpIndo semoga ke depannya para comic bisa menghasilkan karya-karya yang jauh lebih bagus.

PS : Merem Melek Tour bakal ditayangin di Kompas TV loh, hari Sabtu, 14 Juli jam 8 malem. Nonton yuk, kali aja ada gua kesorot bentar. Lumayan, nongol lagi di tipi, hahahaha. 

12 July 2012

PILKADA, Poke Sushi, dan Starbucks

Hello semuanya. Kemaren pada libur ga? Cerita-cerita sedikit tentang kemaren ya. Tadinya mau dipisah-pisah tapi karena malas, uda gabrukin aja jadi satu. Eh, gabrukin itu bahasa apa ya? hahaha...

Karena libur, jadi kemaren gua bangun jam.....setengah 9. Sebelumnya sempet bangun juga tapi bobo lagi, hahahaha. Kan nyoblos bisa ampe jam 1, jadi nyantai dikit lah. Bangun tidur, bikin jus buah, beresin kamar (sok rajin banget), bikin sarapan, baru mandi. Rencananya abis nyoblos, gua dan nyokap mau ke GI, trus sorenya ngegym. Kira-kira jam 11 baru gua berangkat ke TPS. Deket sih dari rumah, ngesot juga nyampe, hahaha.

Bengkel yang disulap jadi TPS. Ga modal banget ya.

Tintanya sekarang keren loh, kalo uda lama berubah jadi ijo metalik gitu. Tapi yang sekarang ilangnya lebih cepet ya.

Gua milih sesuai dengan apa yang pernah gua tulis di sini. Gua dengan yakin dan mantap nyoblos no 5. Waktu gua nulis status di BBM kalo mau milih no 5, orang-orang pada nanya "Kenapa ga no 3? kan Kristen, Cina pula." Mending gua jelasin disini aja ya alasannya. Pertama, untuk urusan seperti ini gua ga pernah ngeliat suku atau agama. Tapi bukan berarti gua ga pernah milih yang satu agama sama gua, pernah. Cuma waktu itu, gua baru pertama kali ikut pemilu, ga ada referensi apa-apa, ga tau apa-apa, jadi ikut bokap nyokap yang jelas milih yang satu agama. Tapi setelahnya, gua ga pernah lagi ngeliat suku atau agama dalam politik kayak gini. Bahkan di pemilu sebelumnya, gua ga milih partai berbasis agama, apalagi partai yang agamanya sama kayak gua. 

Kedua, orang di balik Jokowi adalah orang yang ada di balik peristiwa Mei 98. Apalagi malemnya, Ernest Prakasa ngingetin lagi tentang arti tulisan "Milik Pribumi" yang dulu ditulis orang-orang Cina di tahun 98. Apa jadinya kalo Jakarta dipimpin oleh gubernur yang didukung oleh orang yang bahkan pelanggaran HAMnya aja belom beres. 

Dari hasil quickcount yang tersebar di sana-sini, uda terdapat dua calon untuk putaran kedua, yaitu Jokowi dan Foke. Hasilnya Jokowi unggul dari Foke. Dan kali ini siapa yang akan gua pilih? Gua akan memilih yang terbaik diantara yang terburuk, jadi tau doang pilihannya. Seandainya Jokowi nanti jadi gubernur, gua cuma berharap Jakarta bisa jauh jauh jauh lebih baik dari sekarang. Setidaknya ya, kemacetan bisa berkurang. Itu aja koq. Lalu gimana dengan pilihan gua? Walaupun cuma 5%, tapi gua bangga bisa jadi bagian dari 5% itu. Setidaknya, calon independen yang gua pilih bisa ngalahin calon dari partai kuning. Ini sesuatu banget loh.

Btw, banyak yang ribut-ribut di grup BBM gara-gara pilihannya beda-beda. Nyantai aja atuh. Di keluarga gua aja, cuma gua doang yang pilihannya beda sendiri. Bahkan ya, gua ama si pacar aja pilihannya beda. Tapi kita tetep nyantai tuh. Kan namanya juga demokrasi, ga bisa dipaksain dong.

Fiuh! Panjang bener ya, hahahaha. Lanjut. Abis milih trus cabut ke GI. Jalanan emang ga macet kayak biasanya, tapi juga ga sepi-sepi amat. Kayaknya banyak karyawan yang masuk ya. Bank aja tetep buka seperti biasa. Kita nyampe GI sekitar jam 12an. GI masih sepi. SEIBU aja belom buka. Gua dan nyokap muter-muter keluar masuk toko. Ga beli apa-apa sih, ngeliat harganya aja uda bikin sakit kepala, hahaha. Pas ngelewatin SEIBU lagi, ternyata uda buka, masuk deh. Muter-muter, eh dapet dress buat acara hari Sabtu. Sebenernya lagi ga nyari sih, cuma kebetulan dapet yang bagus. Harganya? Dibeliin nyokap, jadi ga pusingin harga, hahaha. Lagian nyokap gua juga beliin baju yang nantinya bisa dipake dia juga.

Selesai belanja, trus lunch. Tujuan gua ngajak nyokap ke GI sih emang buat make voucher di Poke Sushi. Lupa sih dulu beli berapa duit, kebetulan lagi pada libur, ya uda dipake aja. Poke Sushi di GI itu adanya di Food Lover. Paket yang gua beli dapet dua sushi dan dua ala carte plus satu ocha reffil.

Crunchy Dragon Roll dan Philadelphia Roll
Rasanya lumayan enak. Porsinya juga lumayan buat dua orang. Cuma rollnya ga terlalu gede.

Beef Teriyaki dan Chicken Teriyaki
Daging-dagingnya lumayan empuk, ga keras-keras amat. Saosnya kayak saos BBQ gitu, cuma agak kemanisan buat gua. Dan makanan model begini enak dimakan pake nasi putih, jadinya nyokap gua beli nasi putih. 

Selesai makan, kita jalan lagi. Kali ini ke Charles&Keith. Kayaknya di semua outlet, model-model lama C&K selalu di diskon ya. Gua pernah beli sendal yang modelnya lumayan dengan harga 99rb, hahaha. Kapan lagi coba bisa nemu C&K dengan harga segitu. Tapi di GI, pengunjung-pengunjung C&K pada sopan-sopan. Waktu kapan, pas lagi midnite sale, cewe-cewe yang ada di C&K pada brutal semua, hahaha. Bener kata Ernest ya, kalo ada midnite sale, Sunah Rasul kalah sama Sunahyan City, hahaha.

Kali ini gua yang beli sepatu. Barang diskon tapi lumayan bagus, harganya juga ga terlalu bikin sakit kepala, hahaha. Lumayanlah bisa dimatchingin sama baju yang tadi dibeli nyokap, warnanya mirip-mirip. Jadi belanja buat acara hari Sabtu uda selesai. Foto-fotonya menyusul ya, biar surprise, hahahaha. Kelar belanja, kita nongkrong-nongkrong di Starbucks sambil ngecas HP. Masalah orang-orang jaman sekarang adalah kalo HP lu tiba-tiba lowbat.

Kali ini gua nyobain menu barunya Starbucks. Buy Red Bean Green Tea Frape get Chai Tea or something, lupa namanya, hahaha, tapi pake BCA card. 

Buy 1 Get 1
Yang Red Bean Green Tea-nya kurang ya. Emang pada dasarnya gua ga suka Frapuccino sih. Apalagi red beannya ngumpul di bawah semua dan sedotannya kecil, jadi nyedotnya susah. Padahal red beannya lumayan enak. Sementara teanya, gua ga suka. Kayak ada rasa kayu manis gitu, ga enak.

Abis nongkrong di Starbucks, trus pulang deh. Kira-kira jam 4 kita cabut dari GI. Jalan pulang kali ini lebih kosong. Mungkin karyawan-karyawan kantoran pada belom pulang kali ya. Jam 5 nyampe rumah, jam setengah 6 jalan lagi ke tempat gym. Yup, gua yang bentuknya uda kayak babi gini emang harus sering-sering ngapelin tempat gym. Tapi begitu kelar gym, gua beli nasi bakar saking lapernya, wakakakakak. 

Btw, ada yang pake XL ga buat blackberrynya? Uda beberapa hari ini tiap kali ketemu sinyal GPRS, bbm langsung pending ga jelas gitu. Padahal sebelumnya biarpun sinyal GPRS tapi bbm tetep lancar jaya. Gua hampir frustasi, hahaha. Mau ganti kartu, uda males beli nomer lagi, secara hampir semua orang tau nomer XL gua. Cuma bisa berdoa aja deh biar XL cepet bener lagi. Mau complain juga percuma kayaknya, hahahaha. 

PS : kalo ada pilkada putaran kedua, berarti libur lagi dong? hahaha...

11 July 2012

Merem Melek Tour by Ernest Prakasa

Gua ngefans berat sama Pandji Pragiwaksono dan Raditya Dika. Kalo Pandji, gua ngefans sejak gua mulai bacain blognya. Gua langsung mikir, gila...ini orang pinter banget. Ditambah sisi nasionalisme yang kuat banget dan kecintaannya pada Indonesia sehingga membuat kita, anak muda, jadi melek akan politik. Sementara Raditya Dika, gua uda ngefans sama dia sejak gua mulai bacain bukunya yang pertama, yang judulnya Kambing Jantan. Sejak itu, gua ga berenti bacain buku-bukunya dia. Gua selalu suka gimana dia menceritakan segala kesialannya dengan gaya komedi yang bikin gua ngakak sendirian di kamar.

Ketika mereka berdua bersama beberapa orang bikin stand up comedy show, gua langsung tertarik. Awalnya, bukan karena gua tertarik dengan stand up comedy tapi karena ada dua orang itu. Cuma, waktu itu tempatnya di Kemang. Males banget sih ke daerah sono. Jadi, gua cuma nonton di youtube. Ternyata, stand up comedy itu merupakan acara yang menarik. Bisa dijadiin salah satu alternatif dalam mencari hiburan. Apalagi, gua uda lama meninggalkan acara macam OVJ dan sodara-sodaranya.

Comic (panggilan untuk orang yang melakukan stand up comedy) favorit gua masih tetep Pandji. Materinya masih seputar politik dan kawan-kawan, tapi tetep dibawain dengan gayanya yang khas. Malah, Raditya Dika yang katanya pernah belajar stand up di Australia, menurut gua kurang. Materi yang dibawain ga gitu jauh beda dengan buku-bukunya. Tapi belakangan gua tau dari bukunya Pandji, kalo materi yang dibawain itu harus materi-materi yang uda terlatih.

Dari hasil nonton di youtube, gua langsung tertarik dengan beberapa orang selain Pandji, salah satunya Ernest Prakasa. Gua suka dengan materi-materinya. Dia orang Cina, sering banget nyentil tentang sifat-sifat orang Cina. Selain itu, dia juga banyak mengangkat hal-hal yang tadinya menurut gua biasa aja, tapi ternyata terlihat aneh. Ernest ini salah satu finalis Stand Up Comedy Indonesia di Kompas TV yang tereliminasi di 3 besar. Karena Kompas TV di rumah gua jelek, sementara TV kabel ga ada Kompas TV, jadinya gua jarang nonton. Kebanyakan nonton Ernest cuma dari youtube doang. Beberapa kali dia sempet nongol di Metro TV sih.

Ernest adalah comic pertama di Indonesia yang melakukan tur stand up comedy ke berbagai kota. Pas tau kalo Jakarta dipilih dia sebagai penutup rangkaian tournya, gua langsung berniat pengen nonton. Cuma...biasanya stand up special begini tempatnya jauh-jauh. Bhinneka Tunggal Tawa-nya Pandji aja waktu itu di Usmar Ismail. Gua pengen nonton tapi kebentur masalah transport, ditambah waktu itu si pacar lagi pulang kampung. Makanya, gua seneng banget pas tau kalo Ernest milih Gedung Kesenian Jakarta sebagai tempat untuk final turnya. Gua masih bisa naik busway kalo mau ke GKJ, selain itu tempatnya juga uda tau dimana, ga perlu nyari-nyari lagi. Ga banyak mikir, gua langsung beli 2 tiket untuk nonton Merem Melek Tour. Eh, si pacar deng yang beliin. Makasih ya *kiss kiss*

Tadi, sekitar jam 3 gua ngeluncur ke GKJ buat nukerin e-ticket dengan ticket aslinya, trus cabut. Sekitar jam 6, dijemput pacar, sempet makan juga di KFC, dan langsung ke GKJ. Nyampe GKJ uda jam 7 lewat. Sempet nukerin ticket sama kopi dari Coffee Toffee juga. Karena 100 penukar e-ticket pertama dapet kopi gratis. Gua urutan ke 68 kalo ga salah. Di sana juga banyak booth-booth sponsor sih. Ada XL, Holycow, Paparons. Gila ya si Ernest. 5 kota awal dia jalanin tanpa sponsor satu pun, sekarang di kota penutup sponsornya banyak gitu. Sekitar jam setengah 8, gua dan si pacar masuk.

Hostnya dipandu oleh Soleh Solihun. Soleh Solihun juga salah satu comic yang lumayan berani. Dia pernah terang-terangan mengomentari tentang ownernya Metro TV di acara stand up show di Metro TV. Cuma kalo gua nonton di TV kayaknya dia ga gitu lucu, tapi pas gua nonton tadi dia gokil parah. Sebelum Ernest, tampil 3 comic pembuka. Battle antara Sakdiyah dan Jessica, plus Ge Pamungkas. Sekali lagi, karena gua ga pernah nonton Kompas TV jadi gua ga tau mereka. Tapi mereka amat sangat lucu. Apalagi materinya lumayan vulgar, hahaha.

Dan Ernest...si bintang utama yang kocak abis. Selama 1 jam lebih dia stand up gua ngakak melulu. Apalagi, openingnya. Dengan mengenakan kaos bertuliskan "milik pribumi" dia mengingatkan banyak orang tentang betapa kejamnya peristiwa taon 98. Dan dengan lantang dia bilang kalo orang-orang di balik peristiwa itu yang mendukung orang yang mencalonkan diri sebagai gubernur jakarta. Dia keren banget di bagian itu. Materi-materi selanjutnya juga tetep keren. Sesuai dengan khasnya dia. Masih membahas tentang dia sebagai orang Cina, dan masih membahas hal-hal yang ternyata absurd. 

Gua puas banget tadi. Kurang lebih selama 2 jam dibuat ketawa ga berenti-berenti. Si pacar uda takut aja kalo ternyata garing dan itu ga kebukti. Ga sia-sia dia ngeluarin duit 80rb buat beli tiketnya. Worth it banget. Apalagi disana gua juga ketemu banyak comic-comic yang selama ini gua di TV doang. Ketemu Pandji dan foto bareng lagi (uda 3x gua foto bareng dia), kali ini bareng istrinya Gamila. Ketemu Muhadkly ato Acho, ada Asep Suadji juga, ada Raditya Dika juga sebagai opening speech, dan beberapa orang yang gua lupa namanya siapa, tapi sering liat di TV. Dan bener kata Pandji, nonton stand up comedy itu lebih asik nonton langsung, lucunya lebih berasa dibanding nonton di TV atau youtube.

Next, gua pengen pengen pengen banget nonton stand up specialnya Pandji. Sekarang dia lagi ngadain tour Merdeka Dalam Bercanda. Merdeka Dalam Bercanda itu salah satu bukunya tentang Stand Up Comedy. Dia juga bakal ngadain di Jakarta tapi masih lama banget. Dan crowdnya bisa lebih parah dari si Ernest. Waktu Bhinneka Tunggal Tawa aja dia ampe ngadain dua show. Tapi gua pengen banget nonton. Comic yang bakal gua tonton kalo dia bikin show special adalah Muhadkly dan Asep Suadji. 

Sekian cuap-cuap panjang lebar saya. Sekarang bobo dulu ah, besok (atau nanti tepatnya karena sekarang uda jam 2 pagi) mau ke TPS. Dan gua semakin yakin dan mantap untuk memilih Faisal Basri. Dan guys, sebisa mungkin kalian jangan golput ya. Seandainya mau golput pun tetep pergi ke TPS dan lakukan apapun dengan kertas suaranya. Karena kertas suara yang kosong bisa disalahgunakan oleh orang-orang busuk. Well, selamat malam semuanya (atau pagi). 

Penampakan tiketnya. 80rb yang ga terbuang dengan sia-sia. 

Before the show. Gila ya bo, gua uda kayak babi buntet gitu, hahahaha. 

After the show. Gua pengen banget foto sama Ernestnya dan harus ngelewatin orang-orang itu. 

Yeay! Kesampean juga foto bareng Ernest. You're awesome. 

Booklet tentang Merek Melek Tour di Jakarta.

10 July 2012

Queen Inhyun's Man


Cast :

Ji Hyun Woo : Kim Boong Do
Yoo In Na : Choi Hee Jin
Kim Jin Woo : Han Dong Min
Ga Deuk Hi : Jo Soo Kyung

Sinopsis :

Kim Boong Do is a scholar who had supported the reinstatement of Queen In Hyun when Jang Heebin's schemes resulted in her being deposed and replaced as King Sukjong's queen consort. He travels 300 years into the future of modern Seoul and meets Choi Hee Jin, a no-name actress who is expecting a career renaissance through her role as Queen In Hyun in a TV drama.

Sumber diambil dari sini

Review :

Gua tau serial ini dari blognya Pitshu dan kemudian direkomendasikan Ella. Dari episode 1 uda bikin nagih, hahahaha. Cuma ketagihannya ga ampe separah Rooftop Prince dulu. Mungkin karena time travel ini uda bukan tema yang asing, jadi gua uda ga terlalu takjub kayak Rooftop Prince. Mungkin kalo gua nonton serial ini duluan, bisa jadi gua lebih kecanduan sama Queen Inhyun's Man ini ketimbang Rooftop Prince. 

Walaupun temanya masih sama-sama time travel, tapi ceritanya jauh berbeda dari Rooftop Prince. Queen Inhyun's Man jauh lebih kompleks dan lebih ribet. Dengan mengambil eranya Dong Yi, serial ini uda memulai episode 1 nya dengan sangat baik. Walaupun ribet, tapi ceritanya ga bertele-tele, alurnya jelas, dan yang lebih penting, happy ending. Kalau mau dibandingin sama Rooftop Prince, endingnya Queen Inhyun's Man jauh lebih bagus. Setidaknya, Kim Boong Do akhirnya ketemu lagi sama Choi Hee Jin. Sekali lagi, mungkin karena beda cerita. Kalo di Rooftop Prince ceritanya tentang reinkarnasi, sementara Queen Inhyun's Man bukan. 

Sebelum nonton serial ini, gua sempet tau kalo Ji Hyun Woo dan Yoo In Na akhirnya beneran pacaran, makanya ketika mulai nonton gua penasaran abis sama chemistry keduanya. Dan...woooowww... Dari matanya aja kayak uda keliatan kalo Ji Hyun Woo naksir sama Yoo In Na, dan begitu juga Yoo In Na, akting mesra-mesraan kayak natural gitu. Cuma sayang, kalo dia lagi akting tanpa Ji Hyun Woo, keliatan kayak masih kaku. Tapi begitu ceritanya mulai kompleks, aktingnya mulai jauh lebih bagus. Apalagi scene waktu dia nangis di rumah sakit, itu scenenya Yoo In Na yang paling keren di situ.

Sebelumnya gua tau Yoo In Na cuma dari Secret Garden doang. Di situ aktingnya kurang keliatan, mungkin ketutup sama penampilan Ha Ji Won yang luar biasa. Tapi karena mukanya imut banget, jadi memorable. Suaranya Yoo In Na juga imut-imut gitu. Sementara Ji Hyun Woo, baru kali ini gua nonton serialnya. Belakangan sempet nonton Becoming A Millionare juga sih, yang diputer ulang di KBS World. Mukanya Ji Hyun Woo buat gua ga ganteng-ganteng amat, tapi senyumnya itu loh...bikin meleleh. Apalagi tatapan matanya, makin bikin meleleh. Pantes ya Yoo In Na klepek-klepek, hahaha. Ah, dan Ji Hyun Woo is a good kisser, hahaha. Kissing scenenya dengan Yoo In Na keliata natural banget. 

Settingnya jauh lebih detil dibanding Rooftop Prince. Mungkin karena setting Joseon di Rooftop Prince cuma muncul di episode pertama dan terakhir. Sementara di Queen Inhyun's Man, karena si Kim Boong Do bolak balik, jadi setting Joseonnya sering muncul. Makanya lebih detil. Dan entah kenapa gua lebih suka ngeliat Kim Boong Do dengan baju ala jaman joseon. Begitu nyampe ke Seoul, berasa kayak bedaknya ketebelan, mukanya jadi putih banget.

Kalo mau dibandingin sama Rooftop Prince sih, si Lee Gak di Rooftop Prince kayaknya jauh lebih kampungan waktu nyampe ke Seoul. Sementara Kim Boong Do lebih pinter menyesuaikan diri. Trus si Lee Gak waktu disuruh potong rambut uda kayak disuruh mati, sementara Kim Boong Do dengan sukarela motong rambutnya sendiri. Kenapa ya, pria-pria jaman dulu harus berambut panjang? Baik itu di film silat chinese jadul, atau film saeguk korea, cowo-cowonya pada gondrong semua.

Buat yang dulu demen banget sama Rooftop Prince, serial ini bisa jadi pilihan berikutnya. Tapi karena mainnya di TvN which is TV kabel, mungkin kualitasnya ga gitu bagus. Pas gua nonton di dramacrazy, kualitasnya ga kayak serial-serial yang biasa main di SBS, KBS, ato MBC. Tiap-tiap episodenya juga ga sepanjang serial korea pada umumnya. Dan ini cuma 16 episode. Singkat dan padat. Worth it banget deh ditonton. 

OOT sedikit. Gua uda ngeliat gimana Ji Hyun Woo nyatai perasaannya ke Yoo In Na waktu press conference. Gokil gokil, doi keren banget bo. Ga lama kemudian, Yoo In Na ngumumin kalo mereka resmi pacaran di acara siaran radionya. Biasanya, kalo gua nonton serial yang chemistry pasangannya dapet banget, gua ngarepin kalo mereka pacaran beneran. Kayak Hyun Bin dan Ha Ji Won. Tapi kali ini, walaupun chemistrynya dapet banget, ga usa ngarepin, mereka uda pacaran duluan, hahaha. Semoga awet-awet deh. Jangan kayak Hyun Bin-Song Hye Gyo yang bubar di tengah jalan.

Btw, ada rekomendasi serial baru? No time travel again please, hahaha.  

 Gaya rambutnya itu ga banget ya.
"mas mas...jangan bunuh diri atuh..."

 I love this couple. 

Ini kissing scene yang paling gua suka. 
Nonton ini jadi mikir, Yoo In Na badannya enteng banget ya. Kalo gua kissu pake nginjek-nginjek kaki ama si pacar, yang ada dia mejret kali ya diinjek babi gini, hahaha.  

Yang ini juga gua suka. Kata-katanya itu loh. Yang nulis sih jago abis dah. 

Dan ini pernyataan cintanya Ji Hyun Woo ke Yoo In Na. Sayang, mukanya ga close up, gua pengen liat mukanya Yoo In Na kayak gimana.

06 July 2012

PILKADA 2012

Sebelum bener-bener nulis (lah ini apa bukan nulis), gua mau ngucapin selamat dulu buat Spanyol. Gila ya, juara Euro 2 kali berturut-turut bo, ditambah Piala Dunia pula. Italia langsung dihajari habis gitu 4-0. Spanyol mantap dah. Lagi mempertimbangkan untuk mendukung Spanyol di Piala Dunia berikutnya.

source : here
Oke! Seperti yang kita semua tau, tgl 11 Juli nanti Jakarta bakal ngadain PILKADA. Tahun ini sepertinya banyak yang tertarik untuk memimpin Jakarta ya. Seinget gua dulu cuma 2 calon, tahun ini tiba-tiba jadi 6 calon. Dan uda beberapa minggu ini, mereka pada berkampanye ria. Spanduk, poster, billboard, umbul-umbul uda bertebaran disana sini. Bahkan si Foke bikin iklan yang ditayangin di XXI! Dan....iklannya itu ga banget. Entah ya di XXI lain, tapi waktu gua mau nonton Abraham Lincol di Citraland, itu iklan nongol. Mau dia bikin iklan sebagus apapun sih, gua ga bakal pilih dia lagi.

Tadinya, gua uda mau milih si baju kotak-kotak dengan alasan hasil kerjanya uda keliatan. Tapi....pemikiran gua berubah setelah baca tulisan Pandji yang tentang Faisal Basri. Faisal Basri ini calon independen, yang berarti tidak datang dari partai manapun. Karena dia independen, maka dia membiayai kampanyenya dengan uang sendiri dan dibantu rakyat. Mungkin karena itu ampe sekarang gua ga pernah ngeliat spanduk atau posternya dia nempel dimanapun. Dari situ, gua kagum dengan beliau.

Gua ga ngerti banget-banget tentang politik. Tapi kalo mau mikir pake logika, gubernur yang kampanyenya dibayarin partai, itu berarti dia berhutang kepada partainya. Logikanya gini, gua minjemin duit ke temen pada saat dia lagi butuh, otomatis ketika kita lagi butuh pasti kita ngarepin temen kita bantuin kita juga. Manusia cuy. Begitu juga hubungan antara gubernur dan partai-partainya. Dan karena Faisal Basri berkampanye menggunakan uang rakyat, berarti dia harus membantu rakyatnya ketika mereka membutuhkan bantuan. Itu berarti, dia bisa kerja tanpa harus diganggu partai dan tanpa harus mementingkan kepentingan partai daripada kepentingan rakyat.

Gua suka dengan visi misinya Faisal Basri. Mungkin lengkapnya bisa dibaca diblognya Pandji. Gua yakin, yang paling orang benci dari Jakarta, selain banjir, pasti macet. Kemacetan Jakarta itu tingkat keparahannya uda kronis. Makanya ketika tau, Faisal Basri menentang pembangunan 6 ruas jalan tol, gua semakin kagum dengan beliau. Gua amat sangat setuju, membangun jalan hanya akan memanjakan pengendara mobil. Yang harus dibenahi itu sistem transportasinya. Kalo transportasinya beres, orang-orang yang mau naik kendaraan umum juga enak.

Selain itu, Faisal Basri juga lebih mikirin untuk membenahi pasar tradisional. Jakarta ini uda terlalu banyak mall. Mulai dari yang cuma beberapa lantai sampe yang harga toko-tokonya bisa buat gua keliling Eropa. Uda cukuplah kalangan menengah ke atas dimanjakan dengan berbagai kemewahan yang ada di Jakarta, sekarang saatnya gubernur selanjutnya memikirkan bagaimana nasib kalangan menengah ke bawah.

Jadi....dengan ini gua resmi mendukung Faisal Basri. Gua ingin memilih karena gua yakin pilihan gua benar, bukan karena satu ras atau satu agama. Gua memilih bukan karena ikut-ikutan, tapi karena gua yakin dengan pilihan gua. Dan gua memilih karena gua warga Jakarta dan gua peduli dengan tempat gua tinggal. Walaupun nantinya pilihan gua kalah, setidaknya gua uda yakin kalo pilihan gua benar. Sampai jumpa di tgl 11 Juli.

PS : Gua amat sangat menentang kampanye dengan poster, spanduk, dll. Kenapa? Karena pada akhirnya poster dan spanduk itu hanya akan nambah-nambahin sampah doang. Go Green dong pak. Apalagi yang ditempel-tempel di pohon, bikin jelek pemandangan aja.

PPS : tgl 11 tuh libur ga sih? 

03 July 2012

Mr. Karaage

Dari sejak Mr. Karaage dibuka, gua uda tertarik pengen nyoba. Logo ayamnya yang lucu itu menarik buat gua. Hari Jumat kemaren, abis nonton Brave, kita mampir kesini buat makan malem. Kebetulan hari itu di Central Park lagi ada midnite sale, jadi uda hampir jam setengah 10, tapi kita masih dilayanin.

Mr. Karaage ini ada di dalem dan ada di luar, tempatnya deketan ama Shabu Slim. Kayaknya target market mereka buat anak-anak deh. Karena kalo buat gua, interiornya agak sedikit mirip sama sekolah TK, dengan dominasi warna orang dan kuning, ditambah coklat sedikit. Tapi interiornya cukup menarik koq. Pas kemaren dateng, kita milih untuk duduk di luar. 

Kapasitas yang di dalem kayaknya ga gitu banyak deh.

 Ini yang di luar. Bangku mejanya lumayan banyak sih.

Penampakan buku menunya. Logo ayam di pinggir itu lucu banget deh. 

Dan berikut adalah menu-menu yang kami order. 

Spicy Karaage
34.545 IDR
Ini menunya si pacar. Paket yang isinya nasi, ayam, salad, soup, dan ocha. Isi saladnya lumayan banyak.

Ocha - free reffil

 Ayamnya bener-bener spicy dan enak banget. Empuknya juga pas dan tanpa pulang.

Barbeque Chicken Wings
27.000 IDR
Ini menu yang gua order. Ini juga enak banget. Saos barbequenya juga banyak dan enak. Saking enaknya, ampe gua makan salad pake saos barbequenya. Porsinya juga lumayan banyak.

Kekurangannya cuma satu, mereka ga ada wastafel. Ada sih, tapi harus masuk ke dapurnya. Gua agak kurang suka sih, secara restoran di dalam mall, masa mo cuci tangan kudu masuk ke dapurnya. Ato karena mereka ga kepikiran bakal ada pengunjung yang makan chicken wings pake tangan? hahaha. Lagian ya, gua sih susah loh kalo disuruh makan chicken wings pake sumpit. 

Mr. Karaage
Lower Ground L211 & L257B
Central Park Mall.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...