31 August 2012

BIG



Cast :

Gong Yoo : Seo Yoon Jae
Lee Min Jung : Gil Da Ran
Shin Won Ho : Kang Kyung Joon
Suzy : Jang Ma Ri
Jang Hee Jin : Lee Se Young

Sinopsis :

The mind of 18 year old Kang Kyung Joon somehow gets trapped in the body of 30 year old doctor, Seo Yoon Jae, after an accident.

Sumber dari sini

Review :

Yeay! Gong Yoo is back! Kelar wamil badannya makin bagus aja, hahaha. Gua ga ngefans-ngefans amat sama Gong Yoo, tapi suka aja ngeliat mukanya yang keren. Apalagi waktu di Coffee Prince aktingnya lumayan bagus. Jadi waktu tau dia main serial baru lagi tentu ga boleh dilewatkan. Sebelumnya uda sempet nonton episode awalnya di KBS world, tapi karena ga tau jam tayangnya jam berapa, jadi ga ngikutin banget. Dan waktu serial ini tamat, semua orang pada mencaci maki endingnya, hahaha. Makanya pas nonton, udah ga terlalu berharap banyak ama endingnya. Karena scriptwriter serial ini adalah Hong sister, gua sedikit berharap ceritanya sebagus Gumiho atau You're Beautiful.

Ceritanya sih lumayan. Hampir mirip kayak filmnya Tom Hanks yang gua lupa judulnya apa, tentang jiwa anak kecil yang terperangkap di tubuh orang dewasa. Bedanya, di serial ini jiwa anak remaja umur 18 tahun yang terperangkap di tubuh pria dewasa berusia 30 tahun. Gua cukup menikmati jalan ceritanya, terutama di episode-episode akhir. Sayangnya ada beberapa bagian yang menurut gua bertele-tele, uda hampir ketauan malah ga jadi. Dan seperti yang dibilang orang-orang, endingnya sangat mengecewakan. Karena gua uda tau, jadi ya ga kecewa-kecewa banget. 

Spoiler alert!

Entah ada apa dengan Hong sister kali ini. Biasanya, biarpun endingnya biasa tapi masih tetep keliatan kalo itu ending. Kali ini banyak pertanyaan yang muncul. Gua penasaran apa reaksi Seo Yoon Jae waktu dia bangun dan mendapati kalo tunangannya itu malah mutusin dia dan jatuh cinta sama adenya. Yang bikin gua penasaran, kenapa terakhir yang muncul mukanya Seo Yoon Jae tapi Gil Da Ran manggilnya Kyung Joon. Kalo gua baca di pagenya BIG di facebook, Kyung Joon dan Yoon Jae itu kan sebenernya kembar, jadi Kyung Joon tumbuh dewasa dengan tampang mirip kayak Yoon Jae. Tapi itu kan cuma setahun berlalu, masa iya berubahnya ampe drastis gitu. Kalo gua nangkep ya, itu akal-akalannya si sutradara aja. Karena penonton uda terlanjut menikmati chemistry yang terbangun antara Gong Yoo dan Lee Min Jung, jadi dia ga mau merusaknya dengan munculin Shin Won Ho di akhir cerita. Padahal gua pengen ngeliat Gil Da Ran dengan Kang Kyung Joon di tubuhnya yang asli. Setidaknya, itu ending yang gua harapkan *sigh*

End spoiler!

Gong Yoo masih sama memukaunya kayak waktu dia main di Coffee Prince, aktingnya bagus dan bikin gua yang nonton jadi klepek-klepek, hahaha. Di episode-episode awal, mukanya masih cemen banget, bikin gua ngakak abis. Ekspresinya bener-bener kocak banget. Di pertengahan episode, waktu poninya uda mulai diangkat, gantengnya mulai muncul. Lee Min Jung juga aktingnya lumayan. Karakter polosnya dapet banget. Apalagi di beberapa episode terakhir, aktingnya dia lumayan mengaduk-ngaduk emosi penonton. Chemistry antara mereka berdua juga manis banget. Sayang, kissunya cuma sekali doang, hahaha. Eh, dua kali deng.

Sementara Suzy, karakternya mirip-mirip kayak di Dream High, jadi gua ga ngeliat ada kemajuan di aktingnya dia. Apalagi, si Jang Ma Ri, karakternya Suzy, kayak cuma tempelan doang. Tanpa dia, ceritanya masih akan tetap berjalan bagus. Dan Shin Won Ho, dia kayak dibayar buat tidur doang, hahahaha. Untung mukanya imut-imut. Aktingnya di episode-episode awal juga lumayan.

Gua suka banget ama scoringnya, sedikit mengingatkan gua sama serial The Rose-nya Ella. Scoringnya mendukung banget, terutama scene-scene yang sedih. Soundtracknya juga bagus-bagus. Ada satu lagu yang nempel banget di kepala. Scene yang paling gua suka tuh waktu Kyung Joon dan Gil Da Ran main-main air di halaman rumah. Mereka berdua keliatan manis banget. Sementara scene waktu Gil Da Ran nyari jam tangan di danau mirip-mirip kayak Secret Garden. Bedanya si Hyun Bin nyari kunci motor.

Sedikit yang mengganggu gua, baik Kyung Joon maupun Gil Da Ran koq demen banget ya lari-lari. Apa ga kepikiran buat naik taksi atau bus gitu? Di serial Korea lainnya kayaknya ga gitu-gitu amat deh, mereka masih kepikiran buat nyari kendaraan umum. Uda gitu, Gil Da Ran kayaknya enak banget ya lari-lari pake high heels. Hmmm... #renunganmalam

Buat para penggemar Gong Yoo, bolehlah serial ini ditonton. Kalian bakal puas abis dah ngeliat mukanya, hahaha. Tapi sekali lagi gua ingatkan, jangan berharap banyak dengan endingnya. Cukup dinikmatin aja jalan ceritanya, dan Gong Yoo-nya tentu, hahaha.

Uwuwuwuwuw... Muka kesenengan, hahaha. 


Ini lagu yang nempel banget di kepala. Gua lebih suka versi ini daripada versi cewenya.

30 August 2012

Canton Bay

Minggu lalu, gua dinner bareng bokap nyokap di Taman Anggrek. Kalo pergi makan sama bokap gua pasti ga jauh-jauh dari Indonesian food, seafood, atau chinese food. Tadinya mau makan di food courtnya, tapi nyokap pengen nyoba makanan lain. Bosen juga sih tiap kali ke TA makannya di food court mulu. Dan minggu lalu restoran-restoran lumayan rame. Kayaknya sih yang dateng tuh orang-orang yang ga ada pembantu dan pada males masak, jadinya ngacir ke mall semua, hahaha.

Gua ngusulin buat makan di Canton Bay. Dulu pernah kesini sekali waktu ada reunian, dan makanannya lumayan enak sih. Karena terbujuk rayuan, akhirnya mereka masuk juga, hahaha. Waktu kita dateng sih uda lumayan rame, tapi masih bisa dapet tempat duduk. Pas kita uda mau kelar makan, uda mulai pada waiting list. Dateng ke restoran yang lagi rame gini, servicenya juga pasti ga memuaskan. Minta buku menu aja lamanya minta ampun. 

Menu-menunya masih seputar chinese food. Untung di bukunya banyak foto, jadi kita mudah milih makanannya.

Seperti yang dulu pernah gua bilang, kalo makan sama bokap gua, menu makanannya pasti itu-itu lagi, hahaha. Berikut ini menu yang kita order.

Black Pepper Beef On Hot Plate
44.000 IDR 
Dagingnya empuk banget, lumayan gede dan banyak. Biasanya kan banyakan sayurnya daripada dagingnya. Lada hitamnya juga berasa banget.

 Tahu Szechuan
32.000 IDR
Ini enak banget. Tahunya lembut, saosnya manis dan manisnya pas. Bumbunya juga enak banget dimakan pake nasi putih.

Po Cai With Garlic
25.000 IDR
Ini biasa sih rasanya. Porsinya juga ga gitu banyak, sebanding sih ama harganya. 

Fried Noodle With Seafood
24.000 IDR
Ini juga biasa rasanya, mirip-mirip kayak mie goreng di Ta Wan. Tapi mienya lumayan banyak sih, sayurnya juga ga banyak-banyak amat. 

Hot Tea

Untuk rasa, kita sama sekali ga ada masalah makan disini. Makanannya lumayan enak. Harganya juga standard dan porsi makanannya juga lumayan banyak. Kita agak ga puas sama servicenya. Sekali lagi karena kita kudu bayar service tax, jadi kalo servicenya lelet, lumayan bikin keki. Pertama, mau minta buku menu, datengnya lama. Kedua, mau minta tissue, datengnya juga lama. Ketiga, minta bill pun, datengnya juga lama. Entah karena emang lagi rame atau bukan, tapi kudunya kan tetep bersikap professional.

Waktu bill kita dateng kan nyokap ngecek dulu, tiba-tiba ada jus melon di bill kita. Padahal kita sama sekali ga mesen jus melon. Kalo makan di restoran dengan pelayan yang di bajunya ada label "training" pastikan kita selalu ngecek lagi bill-nya. Pas besoknya gua liat lagi tuh bill, ternyata Hot Tea-nya ga dimasukin, hahaha. Jadi kita minum Hot Tea gratis, hahaha. Ya sudahlah, cuma satu biji ini.

Canton Bay
Mall Taman Anggrek lt 3/E 16
Jl. Letjen S. Parman Kav. 21, Slipi
Telp 021-5639127/28

28 August 2012

Ikuze

Seperti yang gua bilang di postingan sebelumnya, mau nyari makan di Epicentrum itu agak susah. Kenapa susah? Karena kita bingung mau makan apa, hahaha. Untungnya sih, kita jarang ribut cuma gara-gara nentuin tempat makan. Seringnya gua yang paling banyak maunya, hahaha.

Pas lagi muter-muter, nemu satu restoran yang ada papan disc 30% pake kartu kredit. Cuma ya itu restoran koq sepi banget. Akhirnya kita naik dulu ke lantai atas. Tadinya gua uda mau makan sushi di restoran yang gua lupa namanya apa, tapi si ndud meyakinkan lagi "mau makan disini atau yang dibawah?" Tergoda juga, akhirnya kita masuk ke restoran yang sepi banget itu.

Waktu kita dateng, ga ada satu tamu pun. Cuma kita doang. Makan di restoran yang tamunya cuma kita doang berasa kayak si ndud nge-reserved satu restoran khusus buat gua, hahahaha. Tapi pas kita uda mau selesai makan, masuk beberapa orang lagi sih. Setelah dipikir-pikir, kayaknya faktor sepinya itu restoran karena kita masuk di jam yang nanggung. Makan siang uda lewat, makan malem juga belom, hehehe.

Sesuai dengan nama restorannya, menu-menu yang ditawarkan masih seputar japanese food. Buku menunya ada dua, makanan dan minuman. Foto-fotonya ga gitu banyak, tapi nama-nama menunya cukup bikin kita pengen nyoba semua. Errr...gua tepatnya.

Berikut menu-menu yang kita order.

Crazy Crab Sake
67.000 IDR
Tadinya gua pikir sake itu minuman Jepang yang bikin mabok, ternyata sake itu salmon, hahaha. Rasanya enak banget, rollnya juga sedeng, ga kecil-kecil amat. 

Tri-ken Pizza
46.000 IDR
Entah kenapa ada pizza di restoran Jepang. Tapi ini pizza sih enak banget. Kulitnya tipis dan garing, dagingnya juga lembut. Cuma buat gua terlalu pedes. Mungkin karena di saosnya ada campuran wasabi jadi berasa pedes banget. Buat si ndud yang biasa makan cabe pake lauk sih ga ada masalah dengan tingkat kepedasannya.

Zaru Soba
33.000 IDR
Karena perut kita perut karet, hahaha, jadinya order satu menu lagi. Soba ini semacam mie dingin, dan ini pertama kalinya gua makan menu beginian. Rasanya lumayan enak, kuahnya juga gua suka. Cuma agak aneh ya makan mie dingn-dingin. Biasa kan mie disajiin panas-panas.

Ikuze Olay Punch
25.000 IDR
Enak. Asem-asem seger.

Iced Ocha
15.500 IDR

Yang tersaji di atas meja.

Kita puas banget makan disini. Walaupun harganya lumayan mahal, tapi worth it banget sama rasa makanannya. Servicenya juga lumayan bagus sih, dan emang seharusnya begitu, secara kita bayar 7% buat service tax. Kita minta apa-apa, datengnya cepet. Entah karena waktu itu tamunya cuma kita doang, atau mereka memang begitu, hehehe. Dan karena restoran ini cuma ada di Epicentrum doang, jadi kita ga akan kembali kesana dalam waktu dekat ini. 

Ikuze
Epicentrum Walk, Ground Floor
Jakarta Selatan
Telp (021) 29941229

26 August 2012

Little Update

Huah! Liburan selesai! Besok kembali beraktivitas normal dan jalanan di Jakarta kembali macet. Semoga yang pulang kampung ga bawa sodara ke Jakarta deh. Biar ga tambah penuh.


Anyway, beberapa waktu lalu gua menemukan wedding checklist yang lengkap di blog ini. Dari sekian banyak list, yang bener-bener uda fix cuma guest list dan MC-entertainment, hahahaha. Kalo guest list, dari sebelum mulai hunting tempat, kita uda mulai bikin. Jadi ada bayangan mau ngundang berapa orang dan butuh tempat dengan kapasitas ruangan berapa banyak. Walaupun nantinya pasti bakal nambah, tapi kita berharap ga akan nambah banyak. Dan list itu juga uda kita sortir ulang, yang ada bukannya berkurang malah nambah, hahaha. Jadi biarlah kita tetap berpegang teguh pada list yang ada. 

Kalo MC-entertainment, ceritanya lumayan panjang. Entertainment saat resepsi nanti lumayan penting buat kita, terutama buat si ndud yang emang doyan nyanyi. Tiap kali kondangan nih, yang diperhatiin si doi bukan makannya tapi penyanyi dan musiknya. Makanya untuk hal yang satu ini, penting banget buat dia. And we've got what we want. Jadi ada sekelompok ansamble di gereja yang bersedia mengiringi resepsi kita nanti. Resepsi loh, bukan pemberkatan. Dan si empunya ansamble ini, bersedia membantu kita tanpa embel-embel apapun. Sungguh sangat terharu.

Padahal waktu itu si ndud cuma sekedar nanya doang. Malah, pas nanya, kita belom tau mau married kapan. Jadi cuma sekedar nyeletuk nanya doang. Tapi si ibunya uda exited banget. Bahkan, mereka uda latian lagu-lagunya dari sekarang. Padahal kita baru kasih beberapa lagu doang. Gua sendiri bener-bener terharu banget. Gara-gara itu, kita jadi semangat buat milih-milih wedding song, hahahaha.

Pemilihan lagu juga penting banget. Gua ga mau lagu yang pasaran macam L-O-V-E atau My Endless Love. Ini juga yang gua takutin kalo pake pemusik yang ga kita kenal. Kita pernah kondangan, penyanyinya nyanyiin lagu Someone Like You-nya Adele. Beneran. Si ndud uda gregetan banget tuh. Jadi untuk wedding song, gua lagi searching lagu-lagu Disney. Selama ini jarang sih ke kondangan yang entertainmentnya nyanyiin Disney's song. Ngebayanginnya uda keren banget tuh, hahaha.

Untuk MC juga kita uda minta tolong sama salah satu temen gereja. Lebih enak pake orang-orang yang kita kenal. Selain save budget *grin* mereka juga lebih bisa ngertiin mau kita apa. Banyak maunya dengan budget terbatas, hahaha. Dan MC kita ini juga tau perjalanan kita dari awal pacaran, jadi lebih enak ngobrolnya. 

Makanya salah satu syarat lainnya untuk milih venue adalah boleh pake MC-entertainment dari luar tanpa dikenain charge lagi. Terakhir ngomong sama marketingnya sih, mereka memperbolehkan pake entertainment dari luar. Yang penting, dekor dan catering kudu rekanan. Point plus lagi buat Balai Sudirman. Paling tinggal nambah sound system lagi.

Jadi biarpun cuma satu, eh dua, tapi kita uda lumayan bikin progress loh, hahaha. Walaupun keliatannya sepele, tapi ini penting banget buat kita. Mudah-mudahan ke depannya banyak kemudahan-kemudahan lagi deh yang Tuhan buat, hehehe *banyak maunya*

25 August 2012

Perahu Kertas




Cast :

Maudy Ayunda : Kugy
Adipati Dolken : Keenan
Reza Rahadian : Remi
Elyzia Mulachela : Ludhe

Sinopsis :

Perahu Kertas mengisahkan pasang surut hubungan dua anak manusia, yaitu Kugy dan Keenan. Kisah bermula ketika mereka berdua kuliah di Bandung. Kugy, yang bercita-cita menjadi penulis dongen, kuliah di Fakultas Sastra. Ia punya kebiasaan unik, yaitu suka membuat perahu kertas yang kemudia dilarungkannya di sungai. Keenan, pelukis muda berbakat, dipaksa untuk kuliah di Fakultas Ekonomi oleh ayahnya. Bersama dengan sahabat Kugy sejak kecil, Noni, serta pacar Noni, yakni Eko, yang juga sepupu Keenan, mereka berempat menjadi geng kompak.

Dari yang semula saling mengagumi, Kugy dan Keenan diam-diam saling jatuh cinta. Tapi berbagai hal menghalangi mereka. Tak hanya itu, persahabatan Kugy dan Noni pecah ketika Kugy, demi menjaga hatinya, tak datang pada pesta ulang tahun Noni yang diadakan di rumah Wanda. Keenan akhirnya pergi ke rumah Pak Wayan, seorang pelukis teman lama Lena, sekaligus mentor Keenan melukis. Dalam suasana hati yang gundah, kreatifitas melukis Keenan buntu. 

Luhda, keponakan Pak Wayan, berhasil mengembalikan semangat Keenan. Seorang kolektor langganan galeri Wayan bernama Remi menjadi pembeli pertama. Ingin cepat meninggalkan Bandung dan lingkungan lamanya, Kugy berjuang untuk lulus cepat. Begitu lulus sidang, kakak Kugy yang bernama Karel membantu agar Kugy magang di biro iklan bernama Advocado milik temannya, yaitu Remi. Prestasi kerja Kugy cemerlang dan menarik perhatian Remi.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Gua ga terlalu suka nonton film Indonesia di bioskop. Gua ga akan nonton filmnya kalo orang-orang ga bilang bagus. Tapi walaupun banyak yang bilang bagus pun juga belom tentu gua nonton di bioksop. Perahu Kertas ini emang uda ada di list gua sejak Dee (Dewi Lestari) mempromosikan film ini via twitter. Tapi ngajak si ndud untuk nonton film Indonesia tuh susahnya minta ampun. Gua makin pengen nonton film ini ketika ada seorang teman yang nonton Perahu Kertas ampe 3 kali. Dalam bayangan gua, berarti bagus banget dong ya. Dan akhirnya, tadi kita nonton juga, hahaha.

Perahu Kertas ini diadaptasi dari novel berjudul sama karya Dee. Scriptwriter film ini juga Dee. Dia ingin filmnya ga melenceng jauh dari novelnya, dan karena itulah film ini dibuat jadi dua bagian. Seperti yang kita tau, menuangkan ratusan halaman ke dalam sebuah visual tentu bukan pekerjaan mudah. Setiap pembaca pasti mempunyai imajinasinya sendiri-sendiri, dan sutradara juga menuangkan visual melalui imajinasinya dia sendiri. Dalam hal ini, beruntunglah gua yang belom pernah baca novelnya. Setidaknya, gua masih dapat menikmati filmnya.

Walaupun belom pernah baca novelnya, gua masih bisa ngikutin jalan ceritanya. Sayangnya, di bagian-bagian awal film, ceritanya agak sedikit biasa. Konflik yang dihadirkan juga terasa bertele-tele. Memasuki pertengahan film, ceritanya mulai seru. Alurnya mulai membaik dan konflik yang ada juga semakin dalam dan kompleks. Gua acungin jempol buat Dee, script yang dia hadirkan terasa manis tapi mudah dicerna. Penggalan-penggalan dialognya juga bagus dan dalem banget.

Maudy Ayunda pas banget meranin Kugy. Cuma ada beberapa adegan yang masih keliatan kaku, kayak scene nangisnya dia, menurut gua kurang dapet. Mungkin karena gua keseringan nonton Korea, dimana scene nangis artis-artisnya total banget. Tapi overall, gua suka banget sama Maudy Ayunda, mukanya juga cantik banget. Sementara Adipati, walaupun aktingnya menurut gua kurang, tapi dia bisa mengimbangi Maudy Ayunda. Chemistry antara mereka juga dapet. Mukanya juga lumayan ganteng, idungnya mancung pula, sayang rambutnya gondrong. Ga gitu suka cowo gondrong. Dan aktingnya Reza Rahadian juga bagus. Dia yang paling masuk dengan karakternya. Tapi secara keseluruhan, akting para pemainnya bagus-bagus, ga ada yang kaku. Biasanya artis Indonesia kalo akting kan kaku-kaku tuh.

Yang paling melekat dari film ini adalah musik-musiknya. Dari opening film, gua uda suka ama scoringnya. Pertengahan film, suka juga sama soundtracknya. Musik-musiknya tuh kedengeran catchy dan easy listening banget. Paling suka sama lagu "Perahu Kertas" tadinya gua pikir yang nyanyi si Dewi Lestari-nya sendiri, ternyata suaranya Maudy Ayunda. Selain musik, film ini juga memiliki visual yang sangat memanjakan mata. Sinematografinya bagus-bagus.

Scene yang paling bagus buat gua waktu Remi nembak Kugy di pinggir pantai. Gua suka kata-katanya Kugy "Suara ombak itu adalah suara yang paling merdu di dunia." Bener banget! hahahaha. Makanya gua bercita-cita untuk married di pinggir pantai. Selain itu, ending dari film ini juga scene yang paling menarik, hahaha. Kalo penasaran, bisa ditonton sendiri di bioskop.

Film ini merupakan filmnya Hanung Bramantyo kedua yang gua tonton di bioskop setelah Tanda Tanya. Overall, gua suka ama filmnya, dan lumayan menantikan part keduanya. Untuk ukuran film Indonesia yang biasa dibuat ala kadarnya, film ini menjadi film yang layak banget untuk ditonton. Gua akan menahan diri untuk tidak membaca novelnya dulu, paling tidak sampe nonton bagian keduanya. Buat yang weekend besok bingung mau nonton apa, film ini bisa jadi alternatif pilihan. Buat yang uda baca novelnya, mungkin jangan berharap banyak ya.  

Cantik ya, mukanya unik gitu. 

Suka banget sama soundtracknya yang ini. Suaranya Maudy Ayunda juga bagus banget.

24 August 2012

Shabu Tei - MKG 3

Hari ini jalanan uda mulai rame, tapi ramenya masih normal. Uda ga bisa main gundu lagi sih, tapi kalo mau sekedar guling-gulingan, di beberapa titik masih bisa koq. Jadwal hari ini nemenin nyokap ke Gading. Seperti yang gua bilang, cuma di libur lebaran gini kita bisa ke Gading dengan perasaan sukacita. Biasanya tuh, mau kesana malesnya minta ampun. Macetnya bikin ga nahan. Berhubung si ndud masih libur, dia mau ikut nemenin gua dan nyokap. Jadilah kita ngedate bertiga, hehehe.

Nyampe Gading uda lewat jam makan siang, jadi begitu nyampe kita langsung nyari makan. Pencarian tempat makan kali ini ga gitu lama. Jalan dikit ke MKG 3, nemu restoran Shabu Tei. Yang bikin kita masuk adalah promo 50% pake standard chartered. Sebelumnya gua dan si ndud uda pernah makan Shabu Tei yang ada di TA, jadi ini kedua kalinya kita berkunjung ke sini. Cuma beda cabang aja. Yang di Gading, letaknya ada di food court lantai atas, deket-deket Ajisen Ramen.

Interiornya ga beda jauh sama yang di TA, masih didominasi dengan warna coklat dengan penerangan agak remang-remang. Kayaknya emang konsepnya Shabu Tei tuh ruangan yang remang-remang ya. Ngomongin soal interior, gua berasa meja dan bangkunya agak mirip meja sekolah gua dulu. Sama-sama coklat dan jarak antar meja berdekatan. Sama juga dengan yang ada di TA, ada botol-botol minuman yang dipajang. 

Mirip kayak bangku sekolah ya.

Karena namanya juga Shabu Tei, akhirnya kita order shabu-shabunya. 

Australian Rib Eye (Large)
142.000 IDR
Karena kita bertiga, jadi ordernya yang ukuran large. Kalo yang large, slicenya dagingnya ada 8. 

Ini bumbu-bumbu pelengkapnya.

Pas masak, pancinya itu dibagi dua bagian. Dengan sotoynya gua bilang kalo di sisi kanan buat sayur dan sisi kiri buat daging. Jadilah gua masukin terpisah. Rasanya lumayan, dagingnya banyak dan enak. Kita demen banget sama kuahnya, enak banget. Apalagi kuah dagingnya. Ampe itu kuah ludes bersih, hahaha.

Nasi Putih
10.000 IDR
Sebenernya shabu setnya itu dapet satu nasi, tapi mana cukup untuk 3 orang. Akhirnya kita order satu nasi lagi. Mahal cuy.

Karena kita bayar pake diskonan CC, maka kudunya ada minumun payment-nya. Kalo untuk Standard Chartered sih 200.000 IDR food only. Karena menu shabu yang kita order belom 200.000, jadi kita order sushinya.

Spicy Salmon Roll
35.000 IDR
Rasanya standard sih. Rollnya juga kecil-kecil, dan kurang spicy.

Gindara Fried Maki
40.000 IDR
Penampilannya kurang menarik ya. Rasanya juga standard.

Dikasih buah gratis.

Kalo mau bayar pake CC kudu hati-hati, ada beberapa menu shabu set yang ada tanda bintangnya. Yang bertanda bintang itu berarti ga kena diskon. Karena itu nasi ada tanda bintangnya, jadi ga didiskon dah. 

Servicenya mirip-mirip sih ama yang di TA, ga terlalu mengecewakan. Cuma ada beberapa kali manggil pelayannya rada susah. Trus ada menu-menu yang keluarnya lumayan lama. Dan service tax-nya lumayan mahal, kena 10%. Makanya, untuk makan-makan di restoran yang kudu bayar service tax, servicenya sendiri harus memuaskan. Walaupun lumayan, tapi kayaknya gua ga akan kembali dalam waktu dekat, kecuali dibayarin, hahaha.

Shabu Tei
Mall Kelapa Gading 3 lt 3 #R05
Jl. Boulevard Kelapa Gading blok M
Kelapa Gading Timur
Telp (021) 4585 3626

23 August 2012

Enjoy Holiday

Kalo hari Senin kemaren gua kemana-mana, hari Selasanya malah pergi-pergi ama si ndud. Kita pergi uda agak siangan sih, soalnya si ndud beresin kamar kostnya dulu. Jadilah sekitar jam setengah 2 kita baru jalan.

Tujuan utama adalah ngeliat venue-venue yang ada di list kita. Gua tau sih hari libur gini mereka juga pasti tutup. Cuma sekedar pengen liat lokasinya aja, buat mastiin kalo tempatnya emang terjangkau. Mumpung jalanan sepi.

Pertama, ke Mina Bahari dulu. Yang ini tempatnya agak masuk gang. Gua sedikit ragu sih, orang-orang pasti bakal muter-muter buat nyari tempatnya dimana. Untuk Mina Bahari, gua sempet searching di internet, ternyata ruangannya berkarpet biru. Gua agak kurang gitu sreg, karena buat nyocokin dekornya pasti susah. Kedua, ke Palma One. Yang ini lumayanlah. Dengan direction yang jelas, orang pasti tau gedungnya dimana. Btw, ada yang uda pernah kondangan di Palma One? Kira-kira ruangannya muat ga ya buat 1000 orang?

Terakhir, ke Balai Sudirman. Walaupun officenya tutup, tapi hallnya dibuka, jadi kita boleh liat-liat. Dari pertama kali masuk, gua uda jatuh cinta sama venue ini. Gua suka banget sama lampunya, keliatan mewah banget. Lantainya juga ga pake karpet. Entah kenapa gua kurang gitu suka ruangan dengan lantai berkarpet. Gordennya juga keliatan mewah. Dalam bayangan gua sih, itu ruangan ga usah didekor banyak-banyak juga uda keliatan bagus.

Balai Sudirman ini ada dua hall, Panti Perwira dan Prajurit. Yang Perwira bisa muat 1200 orang, sementara yang Prajurit bisa muat 3000 orang. Dari hasil list undangan sementara, kita bisa ngundang kira-kira 1000 orang. Ini baru temen gua dan si ndud, belom ditambah temen kantor nyokap dan bokap. Kalo ngeliat list undangannya sih kayaknya yang Prajurit lebih muat, cuma harga sewa gedungnya uda masuk kepala 3. Mudah-mudahan kita bisa mainin harga cateringnya, jadi duit yang keluar masih masuk di budget.

Biarpun uda jatuh cinta sama Balai Sudirman, gua masih agak ragu dengan letak gedung dan parkirnya. Untungnya si ndud bilang, ini pas di tengah-tengah. Kalo masalah macet, sekarang dimana-mana juga macet, tapi paling tidak ga akan separah Gading. Untuk masalah parkir, kapasitasnya lumayan banyak sih. Nanti tgl 2 September gua mau kesana lagi untuk ngeliat hasil yang uda didekor kayak gimana. Sekalian gua ajak bokap nyokap, mudah-mudahan jadi deh disana, gua uda suka banget ama tempatnya.

Dan untuk vendor catering, A Wen masih ada di list pertama kita. Cuma masih kudu test food sana sini. Karena di tiap kondangan rasanya bisa beda-beda. Di kondangan yang ini rasanya enak banget, tapi di kondangan satunya rasanya kurang. Mungkin kudu milih menu yang bener kali ya. Beda menu kan beda rasa. Belakangan gua juga mulai nyari-nyari vendor dekorasi. Ada rekomendasi? Sejauh yang gua liat di forum, Evlin yang paling banyak dipake. Reviewnya juga positif-positif.

Oke! Enough tentang wedding. Dari Balai Sudirman, kita langsung meluncur ke Epicentrum. Dari kapan tau gua uda pengen banget kesini. Kata sepupu gua sih tempatnya bagus. Lagian dari Balai Sudirman ga gitu jauh, jadi sekalian. Dan ternyata......Epicentrum cuma gitu doang. Lokasinya masih satu area sama Plasa Festival, Bakrie Tower, dan Apartemen apa itu namanya. Tempatnya indoor outdoor gitu sih. 

Entah lapangan gede gini buat apaan. Kayaknya kalo buat flashmob keren nih. Yang di ujung sono ceritanya ada live music gitu, tapi suara penyanyinya kayak kecekek gitu.

Ga cukup kereta api buat anak kecil, dibuatlah versi dewasanya. Gua pengen banget naik trem ini, cuma katanya kudu belanja 100.000 dulu.

Kayaknya sih ini trem ngelilingin mall Epicentrum-nya. 

Bakrie Tower. Tinggi pisan euy. Entah dalemnya buat apaan.

Foto gajebo. Captured by si ndud.

Dan ini foto-foto narcis yang diambil si ndud.


Gantian dia yang narcis, ckckckck.

Setelah muter-muter buat nyari makan, akhirnya kita mutusin buat makan di Ikuze. Review menyusul yah. Tadinya dari Ikuze mau ke Comic Cafe buat nyobain dessertnya, tapi karena perut uda kenyang akhirnya batal deh. Pulangnya mampir dulu ke Farmers Market buat beliin titipan nyokap. 

Gua juga beli gulungan sushi di situ. Buat sok-sok-an kalo nanti mau bikin sushi, hahaha. Kita juga beli Magnum Gold. Eksekusi iklannya kan niat banget tuh, makanya penasaran ama produknya, hahaha. Dan itu Magnum sama sekali ga ada gold-goldnya, cuma kuning tok. Rasanya juga masih enakan yang hazelnut. Lapisan coklatnya manis banget.

Dari Epicentrum kita menuju ke Citraland. Benerin sepatunya nyokap di Stop n Go, sekalian ngemil-ngemil buat makan malam. Karena hari itu hari Selasa, jadi kita mutusin untuk makan di Burger King. Tiap hari Selasa kan Burger King buy 1 get 1 Whoopi Junior with Cheese. Lumayan, 20.000 sekian dapet dua burger.

Cemilan di malam hari.

Btw, Burger King sekarang harganya jadi murah yah. Ada paket nasi plus ayamnya pula, khas Indonesia. Masih ada sih beberapa menu yang mahal, tapi jadi ada paket gocengnya juga. Dia jadi kayak turun kelas gitu. Padahal dulu keliatan eksklusif banget, sekarang jadi sama dengan burger-burger lainnya.

Selesai makan trus pulang. Kayaknya taon ini jalanan ga sesepi taon lalu ya. Taon ini mobil-mobil masih lumayan banyak. Kalo taon lalu kan bener-bener kosong melompong. Orang-orang pada males mudik kali ya.

Hari ini kerjaan gua cuma beresin kamar, sekaligus beresin lemari. Lumayan, ini kamar jadi keliatan lebih rapih. Malemnya pergi makan ama bokap nyokap di Canton Bay TA. Review menyusul juga ya. Pulangnya mampir ke Hero buat beli Magnum lagi. Tapi kali ini yang rasa chocolate strawberry, gua kan belom pernah nyoba.

Rasanya lumayan enak. Coklatnya tetep kemanisan sih buat gua, tapi diimbangi dengan rasa strawberry-nya yang agak asem.

Karena besok masih pada libur, gua berencana mau ke Gading bareng nyokap dan si ndud. Kalo bokap besok uda masuk kerja. Mudah-mudahan sih jalanan masih sepi ya.

21 August 2012

Menu Makan Siang

Akhirnya gua bisa duduk manis di depan laptop, hahaha. Sebelum nulis, gua mau ngucapin...

Selamat Hari Raya Idul Fitri
Mohon maaf ya kalo ada salah-salah kata dalam menulis

Seperti yang gua bilang di postingan sebelumnya, gua paling suka libur lebaran. Cuma di lebaran, Grogol-Kuningan bisa ditempuh dalam waktu sesingkat-singkatnya. Cuma di lebaran, Grogol-Kelapa Gading bisa ditempuh dengan perasaan sukacita. Seandainya weekdays juga kayak gini, gua pasti berangkat kerja dengan perasaan sukacita juga, hahaha.

Anyway, hari ini gua mencoba resep baru yang berakhir dengan kegagalan, hahaha. Jadi ceritanya gua sok-sok-an mau bikin lasagna. Tadinya uda dapet resep yang keliatannya mudah, tapi si ndud nemu resep yang jauh lebih mudah. Resepnya diambil dari sini. Dan dia bener banget, gua cuma bermodalkan satu panci. Kesalahan gua cuma satu, saosnya ga dikasih air, hahaha. Padahal air itu kan gunanya buat ngelembekin lembaran-lembaran lasagna yang keras.

Sebelumnya nanya ama temen yang chef, katanya untuk merk yang gua beli, lembaran lasagnanya ga usah direbus dulu, cuma perlu direndem sama air hangat. Untungnya, gua ngerendem di air hangatnya lumayan lama, jadi masih lembek-lembek dikit. Paling bagian atasnya aja yang agak sedikit keras. Tapi untuk rasa, kata si ndud sih enak. Pas gua nyoba juga enak. Yaaaa, ga gagal-gagal amat lah, hahaha. Untungnya ya, si ndud makannya ga bawel. Mau dimasakin keasinan atau kemanisan tetep dimakan ama dia. Terharu loh punya calon suami model begitu, hahaha.

Lasagna yang masih bisa dimakan. Saos dagingnya kurang banyak nih. 

Beberapa hari lalu nyokap beli kentang. Gua paling males goreng kentang karena minyaknya nyiprat kemana-mana. Berhubung tadi si ndud lagi ngapel di rumah, gua minta tolong dia aja buat gorengin kentang, hahaha. Fyi, si ndud tuh kemampuan memasaknya lumayan loh. Malah masih jagoan dia daripada gua, hahaha. Jadi nanti kalo uda nikah, masaknya bisa ganti-gantian, hehehe.

Hasil gorengan si ndud. Kentangnya gua bumbuin pake bumbu kentang rasa barbeque. Jadinya enak loh. Lebih enak dari kentang McD. 

Dan karena bokap pengen makan sosis, jadi nyokap tadi goreng sosis juga. Hari ini menu makannya macam orang bule ya. Ada lasagna, kentang goreng, dan sosis. Cuma kurang pizza atau steak doang nih. 

Ini sosis lada hitam. Nyokap beli di Rumah Sosis di Bandung.

Dan acara makan siang diakhiri dengan sop buah bikinan nyokap. Judulnya sih sop buah, tapi entah kenapa isinya lebih banyak ager-ager daripada buahnya. 

Sop buah bikinan nyokap paling enak loh. Ga terlalu manis, rasanya jadi pas.

Dan lebaran kali ini cuma tukang koran doang yang ngasih ketupat. Tahun-tahun lalu, sopir nyokap gua juga kasih ketupat. Tahun ini kiriman ketupatnya berkurang. Waktu oma gua masih ada sih enak, biarpun ga ngerayain lebaran, tiap taon dia pasti bikin ketupat. Lengkap dengan opor ayam dan rendang pula. Taon ini gua ga makan opor ayam nih. Ada yang mau ngirimin? hehehe.

Besok gua mau menjelajahi Jakarta yang sepi ini dengan si ndud. Buat yang lagi mudik, ditunggu oleh-olehnya loh. Dan buat yang mau bawa saudara ke Jakarta, jangan ngeluh ya kalo nanti macetnya makin parah. Dan buat yang lagi mikir buat ke Jakarta, gua saranin jangan deh. Jakarta itu keras, bung. Ga ada indah-indahnya dah. Beneran.

16 August 2012

Dirgahayu Indonesia

Dalam rangka merayakan HUT negeri kita tercinta, gua akan mencoba untuk.........beres-beres kamar, hahaha. Loh!? Untuk mencapai sesuatu yang besar, kan harus dimulai dari yang kecil dulu. Kamar gua juga merupakan bagian dari negeri ini loh, hahahaha. 

Kayaknya 17-an tahun ini sepi banget ya. Selain waktunya barengan sama puasa, bertepatan juga dengan datangnya lebaran. Orang-orang bakal lebih ribet ngurusin lebaran daripada ngurusin lomba di RT-nya. Dan karena puasa, lomba makan krupuk pasti ditiadakan. Padahal gua paling demen tuh kalo ada lomba makan krupuk. Jaman sekolah dulu, gua lumayan sering ikut lomba makan krupuk. Bukan ngincer menangnya, tapi ngincer kerupuknya, hahaha. 

Lomba lain yang paling sering gua ikutin tuh lomba balap karung dan tarik tambang. Kalo balap karung sih jarang menang, hahaha. Masuk ke karungnya aja uda rempong duluan, apalagi larinya. Seringnya sih, keduluan ama orang-orang yang badannya lebih kecil daripada gua. Kalo tarik tambang, ya karena rame-rame, jadi masih lumayan sering menang. Dan gua ikut semua lomba-lomba itu di sekolah, bukan di RT. RT rumah gua kayaknya ga pernah ngadain acara apa-apa.

Yang paling melekat tiap kali mau 17-an tuh upacara benderanya, hahaha. Males banget ga sih lo, di tanggal merah, kudu masuk sekolah pagi-pagi, cuma buat panas-panasan. Jaman gua sekolah dulu, lapangannya lapangan terbuka. Jadi kalo panas ya kepanasan. 

Gua juga pernah jadi petugas.....pengerek bendera. Apa sih namanya ya? Lupa, hahaha. Jadi yang bertugas itu kan biasanya ada 3, yang tengah yang megang benderanya, yang paling kanan nanti yang ngibarin benderanya sebelum dikerek. Nah, gua dapet tugas buat ngibarin itu bendera. Dan apa yang terjadi waktu itu bendera gua jembrengin? Kebalik! Yup! Kebalik, sodara-sodara! Putih di atas, merah di bawah, wakakakak. Langsung gua reflek benerin. Abis itu ga pernah diminta lagi, hahaha. 

Akhir kata.....


Happy birthday Indonesia.

Semoga bukan cuma pemimpinnya yang makin sejahtera, tapi rakyatnya juga. Terutama rakyat-rakyat yang ada di ujung-ujung sana. Merdeka! *graaaaauukkk*

OOT dikit : Akhirnya setelah nunggu dua minggu, 2 episode terakhir A Gentleman's Dignity tayang juga. Dan gua suka banget sama endingnya. Happy ending. Puas banget. Sekarang mau lanjutin nonton BIG ah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...