31 October 2012

26

Semalem, tepat jam 12 malem, ketika lagi asik-asiknya nonton Bridal Mask, bokap dan nyokap ketok-ketok pintu kamar. Begitu gua buka, nyokap uda berdiri sambil bawa kue ulang taon dengan lilin yang uda dinyalain. Surprise yang sama dengan surprise yang gua kasih waktu nyokap ultah dulu, hahahaha. Ga kreatip nih si nyak. Tapi gua tetep seneng koq.

Jaman kecil dulu, gua selalu exited menjelang ulang taon, rasanya seneng aja banyak yang ngucapin. Tapi sekarang, uda ga terlalu exited lagi, apalagi menerima kenyataan kalo gua uda seperempat abad plus satu, hahaha. 

Di usia 26 ini gua bersyukur masih punya orang tua lengkap, punya tunangan yang sayang sama saya dan akan merencanakan menikah walaupun ngeluarin duitnya ngos-ngosan, hahaha. Punya kerjaan biarpun gajinya ga gede, karena di luar sana masih banyak pengangguran. Punya tempat tinggal biarpun masih numpang orang tua. Dan bersyukur dikelilingi dan dipertemukan dengan orang-orang baik.

Dan planning gua selama setaon ini adalah....DIET! hahaha. Itu planning dari kapan tau kaga jalan-jalan. Planning selanjutnya adalah mendatangkan Glenn Fredly ke nikahan gua, hahaha. Gua ngefans banget ama penyanyi yang satu ini, dan gua bertekad, ini cowo harus nyanyi di nikahan gua nanti. Masalah nanti dia ga jadi dateng ya uda, toh yang penting uda usaha, hahaha.

Kalo taon-taon lalu gua selalu nunggu-nunggu kado dari si ndud, taon ini gua uda ga ngarepin apa-apa, hahaha. Harus tau diri lah. Bisa ketemu ntar malem buat dinner bareng aja uda bersyukur banget. 

Thx's God for everything.

Anyway, ada yang ultahnya pas halloween juga? 

Kue ultah dari bokap nyokap. Bukan...bukan dari si ndud koq, dia ga seromantis itu ngasih gua kue, hahaha.
Kuenya homemade by Ci Elisabeth. Cakep ya kuenya. Ampe sayang-sayang motongnya, hahaha.

30 October 2012

Kebingungan


Cakep-cakep ya kalo nuansanya pink gitu.


Ini juga cakep. Jadi nuansanya nuansa musim gugur gitu.


Kalo ini terlalu soft kayaknya ya.


Warna ini juga cakep. Biar bisa disesuain sama gordennya Balai Sudirman kali ya.

Lagi labil tengah malam, hahahaha. Masalahnya, pas kemaren mampir ke vendor dekor di pameran, dia buka harga mahal bener. Katanya itu uda paling murah. Itu uda jauh banget dari budget kita. Kita pikir ya, itu ruangan ga usah dimacem-macemin juga uda bagus banget koq. Paling makan budget di pelaminan doang sama wedding gate. Berharap di pameran berikutnya dapet vendor yang harganya bener-bener masuk di kantong, hahahaha.

Cuma masih ada yang menganggu, yaitu masalah pemilihan warna. Hati kecil sih tetep pengen yang vintage-vintage gitu. Cuma yang bener-bener vintage kan dominan warna putih. Tapi kalo terlalu soft, takutnya keliatan pucet. Kalo si ndud bilang sih, untuk ukuran Balai Sudirman, kudu nyari warna yang cerah. Si orang dekornya bilang, kalo mau tetep dominan warna putih, ruangannya kudu dicover kain. Solusi itu langsung gua tolak mentah-mentah, hahaha. Selain karena harganya bisa jauh lebih mahal, kita tertarik dengan Balai Sudirman justru karena lampu dan jendelanya yang bagus banget. Kalo itu ditutup, jadinya ga special lagi.

Warna lain yang masih kepikiran sih merah marun gitu, cuma bingung mau dipadanin sama warna apa? hahahaha. Ada ide? 

Inilah saya, suka mikirin hal-hal yang sebenernya masih bisa nanti-nanti dipikirin, hahahaha.

29 October 2012

Hasil Dari Pameran

Akhirnya....ada progress juga di wedding preparation kita, hahahaha. Jadi long weekend kali ini kita ga kemana-mana. Cuma bolak balik ke pameran wedding tok. Ketemu Angel juga di sana, hehehe. 

Untungnya bolak balik tersebut membawa hasil sekaligus melayangkan duit di tabungan, hahahaha.

Catering.

Setelah menimbang dan test food sana sini, akhirnya pilihan jatuh ke Adhika Catering. Pemilihan catering ini sebenernya ga disengaja, malah ga ada di list sama sekali. Tadinya kita mempertimbangkan Awen dan Alfabaet, apalagi marketing kedua vendor itu bae-bae semua. Cuma, waktu kapan pernah kondangan yang cateringnya Awen, si ndud kurang sreg dengan rasanya yang biasa. Kalo Alfabet, nyokap kurang suka dengan international foodnya. Sempet mempertimbangkan Chez Inggrid juga karena rekomendasi dari temen. Tapi akhirnya kita tetep milih Adhika.


Kenapa Adhika? Karena waktu gua WO kemaren, kebetulan cateringnya si Adhika ini. Gua ngeliat langsung gimana cara kerja mereka. Apalagi marketingnya, si Bu Ning, turun sendiri ke lapangan, ikut ngurusin ini itu. Yang paling gua inget itu waktu insiden air putih habis, si Bu Ning turun sendiri ke supermarket di bawah untuk beli aqua karena gedung ga menyediakan air putih. Ditambah lagi, si Bu Ning juga ngebantu banget untuk masalah budget, biar budget kita ga keluar banyak banget. Apalagi pas WO kemaren itu, tamunya overload parah ampe jalan aja susah, tapi makanan di buffet tetep sisa banyak.

Untuk rasa, pas banget di lidah kita. Si Bu Ning bawain makanan testfoodnya banyak banget. Pas pameran kemaren, gua ajak dong bokap nyokap untuk nyobain makanannya Adhika, dan mereka langsung sreg. Malah, nyokap nyuruh untuk langsung deal di Adhika aja, daripada pusing nyari-nyari lagi. Kebetulan lagi, tadi kita kondangan di DepSos eh cateringnya Adhika juga, ketemu Bu Ningnya pula. Jodoh kayaknya nih, hahahaha. 

Kalo dekornya, waktu WO sih gua ga terlalu perhatiin ya karena uda sibuk sana sini. Cuma kemaren liat-liat di internet, dekornya bagus-bagus. Apalagi balai sudirman kudu pake bunga fresh kan. Dan gua uda wanti-wanti ama Bu Ning, pas nikahan kita harus dia yang in charge di cateringnya, ga boleh marketing lain, hahahaha. Selain itu, biarpun orang-orang tidak menyarankan untuk buka-buka forum, tapi tangan gua gatel juga, hahahaha. Dan lega banget ngeliat review-reviewnya Adhika bagus-bagus. Mudah-mudahan pas nikahan kita nanti semua berjalan lancar juga deh.

Bridal.

Akhirnya deal juga di New Bride, bridal ketiga yang gua datengin minggu lalu. Harga masih tetap sama, kirain di pameran bisa dapet lebih murah gitu, hahaha. Cuma bonusnya ditambahin lagi sih ama marketingnya. 

Pas pameran, sebelum ke New Bride, sempet ngeliat bridal lain juga dengan inisial C. Dari awal kan gua agak-agak khawatir dengan masalah retouch yang harus ke bridalnya lagi. Gua ngebayangin, dari Gading ke Tebet itu pasti macet banget. Nah, kalian tau solusi apa yang diberikan si marketing bridal C ini? Kita disuruh ganti tanggal! Haish! Gua langsung mendadak ilfeel. Padahal lumayan banyak temen gua yang pake bridal ini, dan tadinya juga sempet ada di list gua sebelum ketemu New Bride. Langsung bridal C ini gua coret dari daftar.

Lagian, gua juga uda sreg banget sama New Bride. Selain marketingnya yang lumayan ngebantu, koleksi gaunnya juga bagus-bagus dibanding bridal lain. Setidaknya, ada 2-3 gaun yang jatohnya bagus banget di badan gua pas nyoba di New Bride. Setelah pikir panjang dan ngitung-ngitung duitnya, akhirnya kita deal juga disini. Pas pameran kemaren nyoba 3 gaun lagi buat kasih liat nyokap. Ada satu yang bagus banget, modelnya kayak gaun-gaun ala Eropa jaman dulu gitu. Cuma belom dipayetin, jadi belom tau blink-blinknya norak apa ga. 

Biarpun ada beberapa orang yang menyarankan gua untuk tidak ngambil bridal Taiwan, tapi tetep gua ambil juga tuh, hehehehe. Ya abis gimana dong, budget kita terbatas juga. Paling marketingnya yang kudu gua bawelin, hahaha. Sapa tau bonus nambah, atau minimal harga bisa digoyang dikitlah, hahaha. Berdoa aja semoga gua ga salah pilih.


Yang gua coba modelnya kira-kira kayak gini. Cakep ya, cuma kurang blink-blink aja, hahahaha.

Yang uda dideal sih baru dua itu. Target kita, next pameran harus deal dekor dan photo hari H. Kalo dekor uda ada bayangan sedikit. Kalo photo, bener-bener masih gelap, karena kan kudu pake rekanan. Mba Ventin, marketingnya Balai Sudirman sih sempet merekomendasikan beberapa vendor yang harganya terjangkau, cuma gua kurang sreg dengan hasil photonya. Gua concern banget dengan vendor photo ini, karena photo itu satu-satunya yang tersisa dari nikahan kita nanti. Mudah-mudahan ketemu yang bagus juga deh.

Dan terakhir....gua lagi kepikiran untuk naro candy bar nanti, sekalian buat majang foto-foto. Tapi letaknya bukan di depan penerima tamu. Pikir sih pengen gua taro di dalemnya, jadi orang-orang bisa makan sambil ngeliat foto narcis kita, hahahaha. Ini cuma ide yang tiba-tiba muncul setelah utak atik pinterest.


Intinya kira-kira kayak gini sih, cuma ga serame ini.

25 October 2012

Kamikaze

Sebelumnya, mau ngucapin makasih dulu ama Ci Selvi, hadiahnya uda aku trima, hehehe. Sering-sering boleh ci ngadain giveaway, hihihihi.

Biskuitnya enak loh *nyaaaamm*

Anyway, dari kemaren badan gua ga enak banget. Kata si ndud sih gua masuk angin. Sempet dikerokin juga ama si mbak, dan emang merah sih. Jadi mikir, penyakit 'masuk angin' itu istilah medisnya apa sih? Yang dokter mungkin bisa dibantu, hahaha. Trus 'kerokan' itu metode pengobatan yang terpercaya bukan sih? Nyokap gua sering bilang, kalo masuk angin itu kudu dikerokin. Kalo ampe merah banget berarti anginnya banyak tuh. Lah...bule-bule di sono kalo masuk angin itu obatnya apaan? Hmm...sepertinya kita harus memperkenalkan metode 'kerokan' sama para bule. Ini cuma renungan tengah malam aja, hahahaha.

Btw, beberapa waktu yang lalu, gua dan si ndud dinner di Kamikaze dengan menggunakan voucher disdus. Uda lama beli vouchernya, jadi uda ga inget beli berapa duit. Yang pasti kayaknya ga mahal-mahal amat deh. Kamikaze ini baru buka di Central Park, letaknya persis di sebelah Shabu Slim. Dan jadi saingan berat Mr. Karaage, sesama ayam Jepang. 

Tempatnya sih ga segede Mr. Karaage dan interiornya juga biasa, banyakan nuansa abu-abu stainless gitu. Logonya lumayan lucu, tapi rada aneh ya. Pas gitu dateng pake voucher, mbanya langsung ngelayanin kita dengan ogah-ogahan. Padahal sama customer sebelumnya mah ramah banget. Ckckckck, ya nasiplah. Sistem pemesanannya tuh dateng ke counternya dulu, trus makanannya dianterin ke meja kita.

Logo Kamikaze. Lama-lama diliat lucu juga sih.

Karena pake voucher, menu-menunya uda ditentuin. Begitu dateng kita shock, banyak bener makanannya, hahahaha.

Iced Ocha
10.000 IDR (refill)
Karena menunya belom termasuk minum, jadi kita order ocha buat minumnya. Satu ocha yang bisa direfill. Gimana pelayannya ga jutek ya, hahaha.

Dan karena pake voucher, dan belinya juga uda lama banget, jadi gua uda ga inget nama menunya apa. Berdasarkan gambar aja ya, hehehe. 

Ini menu pertama yang dateng. Ayamnya lumayan enak, bumbunya berasa. Nasinya juga pulen banget. Emang nasi Jepang rata-rata gitu ya. Dan porsinya juga lumayan banyak.

Ini menu kedua yang dateng. Ayamnya besar-besar bo. Ayamnya berbumbu, cuma gua lupa waktu itu kita mesen yang bumbu apa. Rasanya enak, gurih, dan dagingnya juga empuk.

Asli, menunya sih banyak banget loh. Saking banyaknya, sebagian ayam ampe dibungkus bawa pulang. Kalo dibanding Mr. Karaage, si sesama ayam Jepang sih, Kamikaze ini jauh lebih enak. Tapi kalo dibandingin ama BonChon, tetep masih enakan BonChon. Sayang, yang di CP ini tempatnya ga terlalu gede, jadi kalo lagi rame ya kudu waiting list. Untung pas gua dateng, ada customer yang uda kelar makan, jadi bisa langsung duduk deh. Untuk sekedar coba-coba, bolehlah diicip-icip, daripada penasaran, hahaha.

Karena kemaren itu ga bawa kamera, jadi motonya pake HP. Maap-maap ya kalo agak ngeblur. 

Kamikaze Karaage
Lower Ground Central Park Mall
Podomoro City Jl S. Parman
Jakarta Barat
Telp 083871099749
www.kamikazekaraage.com

24 October 2012

Little Korea BBQ

Belakangan, makanan Korea lagi menjamur dimana-mana ya. Mulai dari snacknya, mie instantnya, sampe restoran ala drama-drama Korea ada dimana-mana. Waktu kapan buka disdus, ada voucher makanan Korea, di CP pula. Karena tergoda, akhirnya gua beli dah. Belinya uda dari kapan tau, pakenya baru semalem, hahaha. Namanya Little Korea BBQ. Ini bukan restoran, tapi salah satu counter makanan di Urban Kitchen di CP. Kayaknya sih baru buka, soalnya terakhir ke Urban Kitchen belom ada ini counter.

Sebelahan sama nasi campur dan makanan Vietnam

Pilihan makanannya sih standard ya. Masih seputar bulgogi, bibimbap, japchae, dll

Berikut ini menu-menu yang kita pilih.

Iced Korean Tea
Teh Korea beda ya rasanya sama Teh Jepang. Kata si ndud kalo Korea kayak ada rasa beras-beras gitu. Gua juga bingung rasa beras itu gimana. Tapi gua lebih suka Teh Korea sih dibanding Teh Jepang.

Samgyeopsal
Ini menu yang gua order. Buat yang belom tau, samgyeopsal itu daging babi. Dagingnya sih empuk, cuma ga ada rasanya, dan minyaknya juga banyak banget. Tapi dagingnya lumayan banyak sih. Biasanya kan kalo menu yang ada nasinya, dagingnya cuma seuprit.

Hot Fried Chicken
Ini menunya si ndud. Si ndud kayaknya terobsesi nyobain segala merk ayam Korea ya, hahaha. Rasanya sih better dibanding daging babi yang gua order, tapi kalo dibandingin sama ayam-ayam Korea lainnya sih jauh ya. Ayamnya juga dikasih banyak.

Buat gua sih, cukup nyobain sekali aja. Rasanya ga special-special banget. Untungnya sih porsinya lumayan banyak, jadi lumayan kenyang. 

Little Korea BBQ
Urban Kitchen lantai 2 202 Unit A-09
Central Park Mall
Jl. Letjen S. Parman Kav 28
Jakarta Barat

22 October 2012

Sedikit Kemajuan

Akhirnya...ada kemajuan juga biarpun dikit banget, hahaha. Jadi hari Minggu kemaren, gua ngajak si ndud buat muter-muterin Gading untuk nyari bridal. Kita berangkat dengan berbekal beberapa nama. Tapi seperti yang kita tau Gading itu macetnya luar biasa, jadi begitu ketemu bridal langsung deh dimasukin, hahaha. 

Untuk bridal sih gua ga ada kriteria apa-apa, yang penting pas di kantong. Cuma permasalahannya, rata-rata untuk retouch kudu balik lagi ke bridalnya, ga bisa orang bridalnya yang ke gedung. Gua sih lagi mikir-mikir waktunya. Rutenya jadi Grogol-Gading-Grogol-Gunung Sahari-Gading-Tebet. Nah loh! Kalo untuk pagi sih ga masalah ya karena kan pagi belom terlalu macet. Siangnya yang kita ga tau. Mudah-mudahan sih Jokowi berhasil ngatasin permasalahan macetnya Jakarta, jadi pas gua merid nanti, Jakarta lancar jaya, hahahaha. 

Kemaren ada total 3 bridal yang kita datengin, 4 sih sebenernya, tapi yang keempat itu gabungan bridal dan toko kue, buat gua itu ga masuk itungan.

Bridal pertama. Harga...ya dikit lebih mahal sih. Marketingnya lumayan, tapi kata si ndud kurang. Hasil make up dan fotonya biasa. Gaunnya pake grade-grade gitu, koleksinya lumayan. Cuma nyusun gaunnya bikin gua susah ngeliatnya. Disini sih gua ga nyoba gaun, karena ngeliatnya susah jadi rada males. 

Bridal kedua. Harga...lumayan deh. Marketingnya ramah-ramah. Hasil make up dan fotonya juga biasa sih. Gaunnya juga pake grade kalo ga salah *ini gaun apa anak sekolah sih* Koleksinya lumayan, gua ada nyoba satu gaun disini. Bagus sih, cuma perawatan gaunnya agak kurang ya. Pas gua liat, banyak gaun yang kotor disana sini. Dan gaunnya bikin gua susah jalan. Kemaren dipake jalan setapak dua tapak aja gua uda mau nyungsep.

Bridal ketiga. Pas masuk, gua langsung suka sama interior ruangannya, cantik banget. Harga...pas di kantong, dapet bonus prewed outdoor pula. Marketingnya oke banget, dia ampe bantu kita ngitungin harga ini itu. Pas kemaren kita dateng, ada beberapa penganten yang lagi retouch. Kalo gua ngeliat, hasilnya bagus-bagus. Hasil fotonya juga bagus-bagus. Gaunnya ga ada grade-gradean, cuma ada new atau second. Buat yang cuma dipake sekali doang sih, gua ga ada masalah dengan gaun second. Koleksi gaunnya bagus-bagus, perawatannya juga bagus. Disini gua nyoba dua gaun. Gua langsung suka gaun terakhir yang gua coba, keliatan wah tapi ga norak. Si ndud juga suka. Dipake jalan juga ga susah. 

Intinya, gua dan si ndud sreg banget dengan bridal ketiga ini. Apalagi pas lagi nyoba gaun, marketingnya juga kasih coba crownnya, cadarnya, trus kalo di belakang gaunnya dikasih pita jadinya kayak gimana. Cakep banget dah, hehehe. Buntut gaunnya juga panjang. Kalo di bridal kedua, buntutnya ga panjang. Gua lebih suka gaun yang buntutnya panjang. Kenapa? Karena gua norak, hahaha. Kalo buntutnya panjang kan berasa kayak pake baju penganten. Paling nyusahin bridesmaid gua dikit *lirik Michelle*

Keluar dari bridal ketiga ini, gua uda males ke bridal-bridal lain, hahaha. Padahal ketiga bridal itu di luar list gua. Mudah-mudahan gua bisa deal dengan bridal ketiga ini di pameran nanti. Dan sesuai dengan saran banyak orang, stop liatin forum-forum wedding, hahaha. 




Source: theknot.com via Afton on Pinterest

Gaun pertama di bridal ketiga kira-kira mirip kayak gini lah. Cuma ada pita-pitanya di samping.

Source: theknot.com via Pam on Pinterest

Gaun yang terakhir itu payet-payetnya kira-kira kayak gini deh. Ga terlalu rame, tapi masih terkesan elegan.

Source: davidslove.com via Lily on Pinterest

Tadinya gua pengen baju yang susun-susun gini. Once again karena gua norak, hahaha. Tapi mengingat gua pendek, kayaknya ga cocok ya. 

19 October 2012

Nostalgia Meteor Garden

Setelah hectic satu harian, akhirnya bisa buka laptop juga. Eh, ternyata menang giveawaynya Ci Selvi, hehehe. Uda beberapa kali ikutan giveaway, tapi baru pertama kali menang, hahaha. Thank you ya Ci Selvi. Yuk, beli Magnum Gold lagi, hihihihi.

Anyway, ada yang inget quote ini "kalo minta maaf itu gampang, untuk apa ada polisi." Errr...gua lupa-lupa inget urutan kalimatnya, tapi intinya gitu dah, hahaha. Ada yang inget ga siapa yang sering ngomong kayak gitu? Yup! Tao Ming Se, hahaha. Pasti masih pada inget dong serial Meteor Garden yang fenomenal itu? Gua termasuk salah satu abege yang terjerumus pesona Meteor Garden pada masanya dulu, hahaha. Padahal kalo ditonton sekarang, ga ada bagus-bagusnya. Aktingnya pada kaku-kaku. Masih bagusan versi koreanya.

Dulu tuh, saking addictnya, gua sampe beliin semua majalah yang isinya F4. Trus beliin juga VCD konsernya mereka (bajakan tentunya), dan VCD Meteor Gardennya juga gua beli. Kayaknya dulu ga bosen ya ditonton berkali-kali. Saking addictnya, gua nonton tuh bisa ampe tengah malem, padahal besoknya ada ulangan, hahaha. Abis penasaran sih, kayaknya sayang kalo ga dilanjutin. Serial Taiwan kan satu serinya pendek-pendek tuh, ga kayak Korea yang bisa 1 jem lebih.

Kalo diinget-inget tuh, malu-maluin banget ya. Ga ada bedanya sama abege-abege sekarang yang suka teriak-teriak kalo ngeliat SuJu, hahaha. Dari semua personil F4, gua paling suka sama Vic Zhou. Bahkan sampe sekarang pun juga masih. Biarpun orang lain bilang Jerry Yan lebih ganteng, tapi gua tetep demennya ama si Zai Zai ini. Kenapa? Karena kalo denger dia nyanyi, gua bisa klepek-klepek, hahaha. Suaranya itu loh, berat-berat gimana gitu, dengernya bikin meleleh. Di Meteor Garden emang aktingnya agak kaku sih, tapi di Mars dan Black & White, aktingnya mantap. Apalagi waktu di Mars, bodynya keren cuy.

Scene yang paling gua suka di Meteor Garden tuh waktu San Cai sama Tao Ming Se ngedate di taman bermain, hahaha. Masih inget lu Mel? Ya masih dong, dulu gua tonton berkali-kali tuh film. Suka aja ngeliat Tao Ming Se yang tuan besar gitu main di tempat rakyat jelata demi San Cai. Tapi gua kurang suka sama seri keduanya. Ceritanya ga segreget kayak di seri satunya. 

Kayaknya sekarang era serial-serial Taiwan uda mulai lewat ya di Indonesia. Dulu gua masih demen nontonin serialnya, kayak Devil Beside You, Prince Who Turns Into The Frog, sampe Pasta, yang hampir semuanya dijiplak sama sinetron Indo *sigh* Sekarang kalo ditonton ulang berasa akting pemainnya pada kaku semua. Kalo Korea kan akting para pemainnya total abis tuh. 

Sekarang pada kemana ya tuh personil-personil F4? Uda ga kedengeran kabarnya lagi. Atau ketutup sama berita-berita dari Korea. Kalo ketemu, salam deh buat mereka, hahahaha. 

Gayanya masih pada alay semua, hahahaha.

Uda sedikit lebih normal.

Zai Zai.... *klepek klepek*

Gua lebih demen ama temennya si San Cai ini. Rainie Yang mukanya lebih cakep daripada Barbie Xu, lebih imut-imut.


Gua menemukan video menarik di youtube. Lee Min Ho nyanyi Qing Fei De Yi versi Korean *kyaaaaakk* biarpun suaranya agak fals-fals dikit, tapi keren loh. Errr....dan biarpun gua ga bisa mandarin, tapi dulu sempet afal loh liriknya, hahaha.

17 October 2012

XP Wedding Organizer

Kayaknya hampir semua temen gua yang married, rata-rata pake Wedding Organizer (WO) pas hari H. Makanya bisnis WO beragam dan menjanjikan. Karena banyak itu, kita jadi susah menentukan banyak yang kita yakin kinerjanya bagus, dan mana yang tidak. Seperti yang pernah gua tulis dulu, untuk masalah WO-WO ini kita uda ga usah pusing. Ada temen gereja yang punya bisnis WO. Nama WOnya tuh XP Wedding Organizer.

Tadinya gua pikir, karena WO hari H, jadi mereka cuma ngurusin pas hari H-nya aja. Tapi ternyata bukan. Waktu kapan ngobrol-ngobrol sama ownernya, dia bilang WO itu juga ngurusin banyak hal, mulai dari mengkonsep acara maunya seperti apa, ngadain meeting dengan para vendor-vendor, kasih masukan-masukan kepada para calon pengantin, dan masih banyak lagi.

Sebelumnya gua kasih tau dulu kenapa gua dan si ndud mutusin untuk pake WO. Pertama, karena jumlah undangan kita lumayan banyak. Job kemaren yang gua trima itu bener-bener bikin gua yakin kalo pilihan gua untuk menggunakan WO itu tepat banget. Biarpun kita uda prepare sesempurna mungkin, tetep aja di hari H pasti ada kekurangan sana sini. Contohnya kayak kemaren, tamu membludak, air putih abis, dan masih ada kemungkinan-kemungkinan lainnya yang bisa terjadi. Untungnya ada WO, mereka bisa dengan cepat ngontrol semuanya, jadi pesta tetap terselamatkan. 

Kedua, karena pas hari H kita ga mau pusing dan ga mau ngerepotin keluarga atau teman. Kita mau, pas hari H nanti semua menikmatin pesta kami. Biarlah yang kerja ngurusin ini itu, mereka yang bertanggung jawab di bagiannya nanti. 

XP ini juga uda banyak nanganin wedding, salah satunya weddingnya Dea dan Dina. Jumlah undangan paling banyak yang pernah mereka handle tuh 1200 undangan di JITECH. Jadi untuk undangan gua yang hampir setengahnya, uda ga ada masalah buat mereka. Venue di ballroom-ballroom hotel bintang 4 juga uda pernah mereka handle. Harganya juga bersahabat.

Buat yang mau married, XP Wedding Organizer ini sangat gua rekomendasikan. Kalo mau nanya-nanya dulu, bisa hubungin Andry di 08128377312 atau bisa email ke xporganizer@yahoo.com. Mereka ga maksa koq, mau nanya-nanya dulu juga boleh.  

16 October 2012

Pengalaman Pertama

Hello hello. Banyak yang nanya 'apa kabar wedding preparationnya? Koq ga diupdate lagi?' ya emang ga ada yang bisa diupdate jeng, hahahaha. Ini akibat kebanyakan baca forum. Si ini bilang vendor ini bagus, si itu bilang kurang. Yang ini bilang vendor A bagus, yang itu bilang vendor C bagus juga. Akibatnya, kebanyakan referensi jadi mabok sendiri, hahaha. Ya sudahlah, toh masih ada beberapa bulan sebelum tahun ini berakhir. Dan masih ada dua pameran wedding lagi, mudah-mudahan sih bisa deal sesuatu di sana, hahahaha.

Ngomongin soal wedding, hari Minggu kemaren, gua dan si ndud dapet job WO dari temen gereja. Ga seberapa sih, tapi lumayanlah buat nambah-nambah biaya nikah, hahahaha. Buat gua, pengalamannya yang luar biasa. Ditambah lagi, gua jadi bisa nyatet beberapa point supaya ga terjadi di wedding kita nanti. Emang sih, kita ga bisa bikin segala sesuatunya sempurna, tapi setidaknya bisa mencegah hal-hal yang tidak diinginkan.

WO-nya ini WO temen yang mau kita pake nanti, namanya XP Organizer. Di next post bakal gua ceritain tentang XP ini. Job desc gua kemaren tuh ngurusin catering sekaligus cake. On the spot, gua tiba-tiba disuruh ikut ngurusin teapay (bener ga nih nulisnya?). Dan kayaknya selama ini gua ga pernah ngeliat prosesi teapay. Kemaren juga ga terlalu perhatiin banget, soalnya uda sibuk bersihin gelas-gelas teapay. Sempet juga terjadi insiden kecil dengan gelas-gelas teapay, tapi ya sudahlah, emang gua yang salah juga sih, hehehe. 

Yang namanya baru pertama kali ya, jadi gua rada keder, hahaha. Kemaren tuh venuenya indoor outdoor, dan ada poolnya. Poolnya bagus sih, cuma kurang hiasan di kolamnya jadi keliatan sepi. Tempatnya juga sebenernya enak, cuma kemaren kayaknya terlalu over deh. Kapasitas 800, tapi yang dateng 1000 lebih. Uda mana hari Minggu kemaren kan dari siang udara panas banget, jadi pas malem hawa panasnya masih kerasa. Gua mau jalan juga susah, penuh banget.

Mereka melakukan segala macem prosesi di area poolnya, jadi hampir semua tamu ngumpul di pool. Perkiraan gua sih, itu pool paling cuma muat 200-300 orang, karena tempatnya sendiri ga gitu gede. Jadi bisa dibayangin dong kalo ada kira-kira 500 orang numplek di area pool. Pas prosesi itu, gua ngurusin bagian cake dan wedding toast. Jadi gua mastiin kalo tukang kuenya uda stand by dengan piso dan kue-kuenya. Juga mastiin kalo botol untuk wedding toastnya uda bener-bener kebuka. Ini juga nih yang harus gua catet untuk wedding kita nanti. Gua pernah diceritain kalo ada botol yang belom bener-bener kebuka, jadi pas bagian wedding toast, pengantennya stress. 

Begitu bagian wedding toast, muncul fireworks. Ini juga bisa dijadiin ide nih buat yang mau outdoor party. Fireworks di outdoor jauh lebih keren daripada confetti di indoor. Oiya, pas bagian wedding kiss, muncul bubble-bubble gitu, keren banget loh. Gua jadi pengen ada bubble di wedding nanti, hahaha. Gua lebih suka bubble daripada confetti. Confetti kayaknya ngotorin lantai, daku tak suka. 

Kelar prosesi wedding toast, tiba-tiba gua ngeliat bagian gubuk di pool uda dikerubutin massa. Dueh! Padahal sebelum mulai, gua uda wanti-wanti orang cateringnya untuk tidak bukain makanan sebelum dipersilakan MC. Tapi kemaren tamu-tamunya juga ajubile deh. Pas masuk ke ruangan, gua ngeliat cake-cake dan puding-puding uda pada abis. Gua langsung panik ngeliatnya, hahaha. Langsung deh gua 'usirin' tuh tamu-tamu secara halus, eh malah gua yang diomelin. Malah ada yang nyolot 'KENAPA GA BOLEH MAKAN!? HAH!' Haduh bapak, saya yang uda pengen nyomot ntu kue aja masih bisa nahan diri, hahaha. Emang sih, pas gua liat jam, uda jam setengah 8 lewat. Tapi mbok ya nahan diri atuh. Selaper-lapernya gua di kondangan, ga pernah tuh makan sebelum waktunya.

That's why gua ga gitu suka dengan indoor outdoor party. Fokus tamu jadi kepecah dua, antara mau stay di indoor atau di outdoor. Dulu gua sempet naksir Financial Hall, mereka indoor outdoor juga tapi bukan pool. Outdoor itu taman-taman dan ada di lantai atas, lantai 20an kalo ga salah. Jadi pemandangan kotanya keliatan. Gua ngebayangin kalo malem bakal keren banget. Sayang, tempatnya cuma muat untuk 800 orang. Lagian, outdoor party gitu terlalu beresiko.

Lanjut lagi. Pas uda mulai makan, gua disuruh ngurusin bagian buffet, pastiin begitu ada makanan yang habis kudu langsung diisi. Ya namanya baru pertama kali juga, jadi gua rada rempong dong, hahaha. Tiap kali ngeliat ada makanan yang abis, gua bolak balik ngasih tau ke mas-mas cateringnya, dan dibales dengan tatapan 'iya, gua juga uda tau kali' hahaha. Mungkin mereka pikir, ini cewe koq bawel bener ya, hahaha.

Ga berenti ampe disitu, insiden selanjutnya pun terjadi. Air minum abis! hahahaha. Baru kali ini gua kondangan yang air minumnya abis. Setau gua sih biasanya gedung nyediain air minum, tapi venue kemaren ga nyediain tuh. Akhirnya orang cateringnya turun buat beli aqua gelas. Pesta pun terselamatkan. Asli loh, ibu cateringnya bae banget. Bonus yang dikasih kemaren tuh banyak banget. Pas gua minta disisain dikit buat test food, eh malah dibungkusin banyak, hahaha. Lumayan, ga usah masak beberapa hari. Catering ini bisa gua masukin list nih.

Di luar dari tempat yang overload dan tamu yang ajubile, acaranya oke koq. Prosesinya bukan jemput-jemputan dan ga masuk bareng, tapi ketemu di tengah-tengah. Tempatnya mendukung juga sih. Jadi si cowo keluar dari ujung kanan, dan si cewe keluar dari ujung kiri, mereka ketemu di tengah-tengah dah. Dijemputnya sama balerina. Kebayang ga? hehehe. Gitu deh pokoknya. Didukung juga dengan MCnya yang oke, jadi acaranya ga boring. Pengantennya juga bae. Hal-hal yang kurang tadi dimaklumin ama dia. Keluarganya juga bae, pas mau pulang, kita disuruh makan dulu. 

Begitu kelar acara, kaki gua kayak berceceran kemana-mana, hahaha. Pegel bo. Bediri mulu dari jam 3 ampe jam 10. Rekor! hahaha. Mana kemaren pake wedges pula. Double dah. Gua banyak belajar hal baru. Ternyata behind the scene dari acara kawinan tuh rempong abis, hahaha. Dan jadi WO juga ga gampang ya. Pantesan harga WO mahal-mahal, hahaha. 

Anyway, thx's ya bebek buat kesempatannya. Boleh loh kalo ada job lagi, lumayan buat nambah-nambahin duit buat catering, hahahaha. 

Dekor photo gallerynya bagus loh. Tema warnanya ijo-putih kayaknya. Sayang, dekor pelaminannya kurang. Terlalu banyak warna putih jadinya rada pucet.

Pengalaman pertama yang harus diabadikan, hahahaha.

Narcis-narcisan dulu sebelum kerja, hahaha. Itu bantal sih unyu abis loh. 

All photo captured by Fery Panjaya.

13 October 2012

Happy Weekend

Kalo weekend diitung mulai dari Jumat malam, berarti sekarang uda masuk weekend nih. Dan weekend gua dimulai dengan............

satu slice choco cheese cake.
 Apa kabar diet? *dadah dadah ke gym*

Dan dilanjutkan dengan belanja....

ini...
Yes! Saya pake dua! Satu buat pagi sebelum keluar rumah, satu lagi sebelum bobo. Kalo bobo kan ber-AC, kulit gua suka kering banget kalo kena AC, jadi dipakein body lotion aja biar ga kering. Dan kenapa harus whitening? Karena yang cocok di kulit cuma dua ini, yang lainnya kurang ya.

Lalu belanja...

ini...
 Gua suka hampir semua wanginya LUX, di kulit lumayan tahan lama. Karena di rumah banyak botol kosong, jadi beli reffilnya aja.

Lalu belanja...

ini...
 Kayaknya Dove sering banget me-redesign produknya. Gua sempet bingung nyari yang warna coklat koq ga ada, eh ternyata uda ganti jadi warna ijo. Yang ini lumayan cocok sih di rambut, rontoknya jadi berkurang dikit.

Dan terakhir belanja...

ini...
Yang ini sih bukan beli di supermarket, tapi dianterin ke rumah, hehehehe. Sebagai mantan karyawan Makarizo, gua masih suka dapet diskon kalo beli-beli produknya. Kalo yang ini dikasih tau sama temen. Katanya cocok buat rambut gua yang suka dicatok, biar ga kering-kering amat. So far, lumayan cocok sih di rambut, makanya gua order lagi. 

Dan hari ini ditutup dengan......

Hibahan dari nyokap....
Percaya ga, nyokap gua lebih centil loh dari gua, hahaha. Kenapa ini dikasih ke gua? Karena gua suka pake parfumnya nyokap yang ini, hehehe. Kasian kali ya ama anaknya, jadi dikasih ke gua deh. Wanginya rasa green tea. Enak deh. Gua suka nyiuminnya, ga bikin mabok. 

Akhir kata....happy weekend semuanya. Buat yang mau nonton Big Bang, selamat menonton ya. Salam aja buat TOP (taunya TOP doang).

12 October 2012

Magnum Gold Or Yellow?

Kadang-kadang, gara-gara iklan dan packaging yang lucu, gua suka beli sesuatu yang sebenernya gua ga mau beli. Kalo iklan mungkin ga terlalu berpengaruh banyak, karena cuma ditonton sekilas dan begitu ngeliat barangnya mungkin uda ga inget lagi sama iklannya. Pengaruh packagingnya lebih banyak. Tapi......ada yang tau iklan Magnum Gold? Yes! Iklan yang mirip trailer film itu. Budgetnya pasti gede banget tuh ampe bisa bikin iklan seniat itu. Apalagi, waktu gua ke Blitz GI kemaren, ntu iklan diputer dengan versi yang lebih panjang. 

Dan gara-gara nonton itu iklan, gua jadi pengen nyobain Magnuum Gold, hahaha. Kayaknya strategi marketingnya hampir sama kayak waktu Magnum diluncurin dulu, barang yang dikeluarin dikit, dan dibilangnya habis dimana-mana. Bikin kita penasaran. Jadi kalo ke supermarket bawaannya pengen ngelongok ke tempat es krim buat ngecek stoknya ada atau ga. Waktu kemaren ke Hypermart, ngeliat stok Magnum Gold masih lumayan banyak, jadi ya gua beli deh, hehehehe.

Stok masih banyak tuh.

What do you think? Magnum Gold or Magnum Yellow?

Buat gua sih, kayaknya lebih tepat dibilang Magnum Yellow, karena ga ada gold-goldnya sama sekali. Bandingin sama gambar yang dipajang di tempat es krimnya. Rasanya gimana? Sama kayak Magnum pada umumnya, terlalu manis. Gua kurang gitu suka, lebih suka yang rasa almond. Tapi kalo penasaran, bolehlah sekali-kali dicoba. Kemaren gua cek di alfamart deket rumah, stoknya masih banyak tuh. Mungkin karena uda pada banyak yang beli kali ya, jadi barangnya dikeluarin semua.

10 October 2012

Yuraku

Gua termasuk pecinta all you can eat. Maklum, perut ini mampu menampung sekian banyak makanan, hahahaha. Dulu, all you can eat yang lumayan ngetop tuh Hanamasa. Gua dan keluarga beberapa kali makan disana. Kayaknya uda lama banget terakhir makan di Hanamasa. Ada juga all you can eat sejenis Hanamasa, namanya Paregu. Eh, sekarang Paregu masih ada ga sih? All you can eat lain yang pernah gua coba tuh Chicken-chicken apa itu yang dulu ada di TA, sekarang sih uda tutup. Trus, The Buffet juga pernah, tapi yang di Citraland, dan sekarang juga uda tutup. Kayaknya tinggal di Plaza Semanggi deh yang masih ada. Eh, masih ada kan? hehehehe. Yang belakangan sering gua coba tuh Shabu Slim.

Dari dulu, tiap kali ngelewatin Gading, gua selalu penasaran dengan Yuraku. Sebagai pecinta all you can eat, kayaknya ga afdol kalo ga nyoba. Kebetulan hari Minggu kemaren, gua dan si ndud beserta beberapa temen lain, ditraktir sama temen gereja di Yuraku. Gua sih seneng-seneng aja, hahaha. Tadinya gua pikir, Yuraku itu mirip kayak Hanamasa, tapi ternyata bukan. Menunya banyak yang uda jadi, dan ada beberapa juga yang harus mesen, dan shabu-shabu juga ada.

Yuraku yang kemaren gua datengin tuh yang ada di seberang MOI. Begitu masuk, ternyata tempatnya ga terlalu gede ya. Suasananya juga remang-remang gitu, gua ga terlalu suka, hahahaha. Entah mengapa, gua ga gitu suka dengan konsep restoran yang remang-remang. Makan itu lebih nikmat di tempat yang pencahayaannya terang. That's why gua ga suka dengan konsep candle light dinner. Kalo mau dinner ya dinner aja, nda usah pake-pake lilin segala, hahahaha.

Oke! Balik lagi.

Ini tempat makanan-makanan yang boleh diambil. Ada yang uda mateng, ada juga yang mentah buat dimasak sendiri. 

Ini jepitan buat mesen makanan. Jadi sistem pemesanannya gini. Jepitan ini dijepit di menu yang kita mau, misalnya beef yakiniku. Nah, nanti waiternya yang anterin ke meja kita kalo uda mateng. Nomer yang tertera disitu nomer meja kita. Untuk pesen makanan ini, mereka ada counter sendiri, deketan sama counter makanan yang di atas tadi. 

Menu-menu yang ada sih campur-campur. Ada Japanese, kayak shabu-shabu, yakiniku, sushi. Ada chinese, kayak dim sum, dan aneka gorengan. Ada juga menu eropa, yang isinya cuma spaghetti tok. 

Berikut ini makanan-makanan yang masuk ke perut.

Ronde 1.
Yang di atas itu ada ayam, sate ayam, pangsit goreng, dan....yang bola-bola itu lupa apaan. Sate ayamnya sih enak, cuma masih ada tulangnya. Ribet makannya. Sisanya sih lumayan.
Kalo yang di bawah ada sate jamur, sate ayam (lagi), dan....gua juga lupa itu yang bola apaan, hahaha. Yang pasti beda sama bola-bola yang di atas. Kalo yang putih-putih itu ga tau namanya apaan, tapi mirip serabi gitu. Yang putih sih enak, tapi pas disajiin masih panas banget.

Ronde 2.
Yang atas itu ada onion ring, chicke nugget, kentang goreng, dan sate ayam. Penampakan sate ayamnya lebih jelas kan? Bukan bukan, itu sate bukan punya gua koq, punyanya si ndud, hehehe. Kalo sate di samping sate ayam itu kayak cumi-cumi, soalnya agak keras pas digigit. 
Yang di bawah ada siomay, kalo yang putih-putih itu tahu, dan yang dibungkus itu tim ikan. Tahunya ga ada rasanya, tawar banget. Ikannya ya lumayan. Siomaynya imut-imut, rasanya kurang gurih ya.

Ronde 3.
Ada sate yang masih diragukan itu daging ayam atau sapi, ada hakaw, dan lumpia goreng. Tadinya gua pikir sate yang merah-merah itu sate babi, mirip sih, tapi kata si ndud, di Yuraku ga ada babi. Lumpianya lumayan, dan hakawnya sama kayak siomay, bentuknya imut-imut.

Ronde 4.
Gua lupa sih ini namanya soup apaan. Rasanya ya lumayanlah. Selain ini juga ada soup-soup lainnya, tapi gua lebih tertarik dengan soup yang ini. Di counter soup juga ada bubur, karena ga nyoba jadi ga tau rasanya gimana. 

Ronde 5.
Sushi ini menu yang paling cepet habis. Tiap kali gua dateng selalu kosong. Pas giliran ada, adanya ini doang, ya diambil ajalah. Rasanya ga enak.

Kalo untuk shabu-shabu, yang kita makan kemaren, kuahnya ada dua, kaldu ayam dan tom yam. Kayaknya standard ya di setiap all you can eat. Berikut ini menu shabu-shabunya.

Pilihan dagingnya ga sebanyak Hanamasa ya. Ya iyalah Mel. 

Pilihan sayur mayurnya.

Yang ini yang kuahnya kaldu ayam. Kalo yang bawah itu yang gua makan. Kaldunya kurang berasa ya, tapi ga tawar-tawar banget sih.

Kalo yang ini yang kuahnya tom yam. Yang di bawah itu yang gua makan. Tom yam-nya lumayan enak, seger-seger gitu.

Untuk menu yang bisa dipesan juga beragam, ada sosis, daging ayam, daging sapi, daging ikan, sayur mayur, okonomiyaki, dan lain-lain yang gua ga inget apaan. Berikut menu-menu yang kita pesan (makannya sharing koq, hehehehe)

Udang dan sosis. Rasanya biasa banget.

Daging sapi dan ikan....entah ikan apaan. Daging sapinya biasa, kalo daging ikannya ya lumayanlah.

Ini yang mirip serabi. Ternyata bisa diorder juga. Rasanya sih enak, tapi menurut gua kalo pake gula-gula cair kayaknya lebih enak lagi.

Meminjam kata-kata para food blogger, biarpun perut uda begah, selalu ada tempat untuk menampung dessert. Berikut ini dessert-dessert yang masuk ke perut (kali ini makannya sharing ama si ndud koq, hehehehe)

Coba tebak, yang mana ice cream yang gua ambil, dan yang mana yang si ndud ambil? hehehe. Yang rasa vanilla masih enak, kalo yang rasa coklat biasa.

Puding coklat dan sop buah. Dua-duanya enak, ga terlalu manis.

So far sih makanannya biasa aja buat gua, ga special-special banget. Yang disayangkan, banyak menu yang cepet habis dan lama banget reffilnya. Pas kita ke counternya, banyak tempat yang isi makanannya tinggal dikit. Tapi ketolong sama servicenya yang bagus. Minta reffil minuman, datengnya cepet. Minta ini itu juga datengnya cepet. Ga enaknya kalo makan di all you can eat yang makanannya siap saji gini kita jadi cepet kenyang. Kalo dimasak-masak kan bisa diturunin dulu makannya sambil nunggu masakannya mateng.

Untuk harganya, per pax 88.000 IDR belom termasuk minuman. Kalo minuman sih kemaren kita pesen ocha, dan bisa direffil dengan es teh atau es teh manis. Yah, setelah sekian lama, akhirnya kesampean jugalah nyoba makan di Yuraku, hahahaha. Pulang-pulang langsung berasa kayak babi, dan dua hari kemudian gua langsung ngacir ke gym, hahahaha.

Anyway, thx's ya buat Riko dan Gracia. Sering-sering boleh loh *lagi-lagi pecinta gratisan*

Yuraku
Inkopal Kelapa Gading Ruko
Jl. Boulevard Barat Raya
Kelapa Gading, Jakarta
Telp 021-4529719
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...