30 November 2012

Sluuurrrpp!

Beberapa hari lalu, gua dikejutkan dengan kiriman paket dari KBS World. Pas dibuka, isinya notebook dengan selembar kertas yang bilang kalo gua juara tiga quiz apalah itu. Lah, gua bingung dong. Kapan gua pernah ikut quiz dari KBS World ya. Ini akibatnya kalo kebanyakan ikut quiz, suka lupa pernah ikut quiz mana aja, hahaha. Berhubung gua ga usah bayar apa-apa, ya seneng-seneng aja. Apalagi paketnya dikirim langsung dari Korea. Jadi buat Min Young atau siapapun itu, besok-besok kirimin duit aja biar ga repot, hahahaha.
Paket yang datangnya dari Korea.

Warnanya pink pula.

Bahkan dengerin radionya aja gua ga pernah. Ya ga bisa juga kali *selftoyor*

Anyway, pasti pada tau dong minuman apa yang ngetrend sekarang? Yup! Minuman-minuman yang katanya dari Taiwan. Bermula dari Chatime, lalu muncul brand-brand serupa. Biasa, Indonesia kan banci trend. Seakan ingin memanfaatkan peluang ini untuk bisnis, mulai muncul brand-brand serupa. Kadang bingung loh, mereka mikir ga sih apa yang harus mereka lakukan dengan bisnis mereka kalo trend ini berlalu. Coba kita flashback pada masa kejayaannya Sour Sally dan kawan-kawannya. Sekarang? Tiap kali ngelewatin counter Sour Sally di CP, pasti selalu sepi. Masa-masa dimana masyarakat berbondong-bondong ngantri hanya untuk sebuah frozen yoghurt sudah berlalu, sekarang eranya minuman dari Taiwan.

Saking ngetrendnya minuman ini, brandnya jadi semakin beragam. Di Central Park aja, Chatime ampe buka dua counter saking ramenya. Di lantai atasnya, ada dua brand berbeda yang letaknya seberang-seberangan. Minuman yang pertama kali gua coba adalah Chatime, dulu pernah dibahas di sini. Terus kedua, cobain Calais. Kedua minuman itu bikin penasaran karena rame antrian, hahaha. 

Berikut ini brand-brand minuman serupa yang pernah gua coba.

Lupa ini namanya apa. Harganya sekitar 19.000 kalo ga salah.
Yang gua order ini milk tea. Rasanya ya lumayanlah, bubblenya kurang kenyel sih. Ini gua beli di Citraland, letaknya deket tempat main anak-anak di lantai dasar.

Black Milk Tea
18.000 IDR
Yang ini juga rasanya biasa. Bubblenya kurang manis. Gong Cha ini letaknya di lantai 1 Central Park.

Bubble Milk Tea
20.000 IDR
Comebuy ini letaknya deketan ama Gong Cha. Masih satu lantai, dan seberang-seberangan. Yang ini juga rasanya biasa sih. Bubblenya juga biasa.

Cha Latte Signature Milk Tea
19.000 IDR
Kalo yang ini adanya di MOI, di Food Park. Ownernya temen gua, hehehe. Sejauh ini sih, dari segala macam brand yang gua coba, ini yang paling masuk di lidah. Bukan karena pemiliknya gua kenal ya, tapi emang rasanya enak. Cuma sayang, pas gua dateng bubble gedenya lagi abis, jadi dikasih bubble kecil. Lumayan sih bubblenya, beda dari yang lain, tapi gua tetep lebih suka bubble gede.

Narcis dulu ama ownernya Chalatte.
Review lengkap Chalatte bisa dibaca di komikmuda.com

Ngomong-ngomong, kenapa gua selalu mesennya milk tea ya, hahaha. Tapi beneran loh, sejauh ini gua nyoba sih rasanya ga special-special amat. Makanya agak bingung kenapa orang-orang rela ngantri. Korban trendkah? Mudah-mudahan sih trend minuman ini awet deh. Kasian mereka yang uda buka bisnis mahal-mahal hanya demi memuaskan keinginan masyarakat korban trend.

Ngomongin soal milk tea, kemaren gua dikasih produk ini. Rasanya biasa aja ya, agak kurang manis sih buat gua. Tapi semua minuman yang gua beli diatas itu less sugar. Takut kena diabetes kalo kebanyakan sugar, hehehe.

Biarpun ukurannya sama, tapi harganya lebih mahal dari NU Green Tea.

Dan terakhir....mau pamer kue ulang tahunnya si ndud yang dibikinin ama Ci Elisabeth. Rainbow cake loh. Cakep ya kuenya. Hebatlah Ci Eli ini, ga usah pake buka toko tapi uda banyak pesenan. Promosinya juga cuma dari mulut ke mulut.

Kalo kata temen-temen gua, rainbow cake-nya Ci Eli jauh lebih enak daripada rainbow cake restoran mahal. Kalo skill memasak gua uda tinggi, pengen coba bikin ah.

Sekarang mau lanjutin nonton Running Man edisi Lee Seung Gi ah.

28 November 2012

Faith - The Great Doctor




Cast :

Lee Min Ho : Choi Young
Kim Hee Sun : Yoo Eun Soo
Yoo Oh Sung : Gi Chul
Lee Philip : Jang Bin
Ryu Duk Hwan : King Gong Min
Park Se Young : Princess Noh Gook / Queen In Doek

Sinopsis :

This drama shows the romance between a warrior from the ancient times and a female doctor from the modern times, their love transcending time and space. It will also tell the story about the process of making a true king.

Yoo Eun Soo is a 33 year old plastic surgeon in the year 2012. She was originally a general surgeon, but quickly found that it was an overworked, under-paid profession and jumped ship to plastic surgeon. Her dream is to someday open her own practice. But one day, Choi Young kidnaps her and takes her back to the Goryeo era because needing her medical skills. Their love story spans centuries but also warring beliefs. He gave up on love to be an unflinching warrior.

Sinopsis diambil dari sini.  

Review :

Yeah! Another time travel series. Tapi sebelumnya, lagi-lagi gua kasih tepuk tangan buat scriptwriter Korea. Asli loh, bisa menggabungkan antara sejarah dan cerita fiksi tanpa menghilangkan keaslian sejarahnya dan membuat fiksinya jadi menarik. Tadinya gua pikir semua karakter di serial ini fiksi, ternyata pas lagi googling-googling, hampir semuanya asli. Bahkan karakternya Lee Min Ho, si Choi Young pun juga beneran ada. Ga cuma itu, makin lama drama Korea bisa bikin kita mikir gimana kelanjutan ceritanya. Jadi ga cuma sekedar menikmati aja. 

Karena serial ini berlatarbelakangkan sejarah, maka ada bagian-bagian yang membosankan. Terutama ketika si Raja dan pejabat-pejabatnya lagi nyusun rencana, bagian itu lumayan membosankan. Tapi kalo si Choi Youngnya nongol, gua langsung semangat, hahaha. Lepas dari itu, ceritanya menarik. Biarpun pemeran utamanya seorang dokter, tapi pembahasan medisnya ga sedalam di Time Slip Dr. Jin. Mereka lebih fokus ke sejarahnya dan kisah cinta si Choi Young dan Eun Soo. 

Ini pertama kalinya gua nonton saeguk dengan setting Goryeo, biasanya kan settingnya Joseon. Karena settingannya Goryeo, jadi baju-baju dan istananya serta rumah-rumahnya agak beda dikit dari Joseon. Gua suka sih ngeliatnya, keliatan fresh. Kalo Joseon kan uda lumayan sering, jadi uda rada bosen. Gambaran istananya juga bukan istana yang biasa dipake syuting kalo settingannya Joseon, istananya beda. 

Sekarang mari kita ngomongin Lee Min Ho, hahaha. Ini cowo sih gantengnya ga ketulungan loh. Guanteng abis. Gua suka banget ngeliat Lee Min Ho disini. Jauh lebih ganteng dari biasanya. Apalagi, baju-bajunya juga bikin dia makin keliatan ganteng. Ga ada tuh dia pake celana ngatung-ngatung, hahaha. Kalo aktingnya, gua sih ngerasa agak kurang ya, masih mendingan waktu dia main di City Hunter. Disini emosinya kurang dapet. Tapi karena ganteng, jadi dimaafkanlah.

Untung chemistrynya dapet sama Kim Hee Sun. Cuma karena Kim Hee Sun jauh lebih tua, dan emang keliatan banget bedanya, jadi agak-agak aneh. Kalo Lee Seung Gi ama Ha Ji Won kan ga gitu keliatan kalo Ha Ji Won jauh lebih tua. Tapi gua tetep suka ngeliatnya. Apalagi scene-scene kalo mereka lagi bareng, Lee Min Ho ga keliatan kagok. Dan gua ngiri abis ama Kim Hee Sun, hahaha.

Kalo Kim Hee Sun mah aktingnya uda ga usah ditanya lagi. Apalagi perannya kali ini agak konyol-konyol gimana gitu. Biarpun di akhir-akhir karakter melonya uda mulai keluar lagi, tapi aktingnya tetep bagus. Akting para pemain lainnya juga bagus-bagus. Apalagi yang jahat noh, jadi pengen nabok-nabokin mukanya, hahaha. Cuma adegan berantem-berantemnya agak kurang ya. Mungkin karena gua abis nonton Bridal Mask yang adegan berantemnya total abis, jadi disini keliatan biasa aja. Tapi kalo berantem di jaman Goryeo emang gitu kali ya.

Ada dua scene yang gua ga suka disini. Yang pertama waktu si Jang Bin dibikin mati. Astagah! Itu cowo ganteng-ganteng masa mati gitu aja, ga rela gua. Yang kedua adalah endingnya. Happy ending sih, tapi masa mereka cuma liat-liatan doang. Ciuman keq, pelokan keq, ngapain keq gitu. Kalo scene yang gua waktu Choi Young nemenin Eun Soo semaleman waktu Eun Soo sakit. Doi so sweet banget deh disitu.

Buat para penggemar Lee Min Ho, serial ini kayaknya wajib ya ditonton. Doi uda jauh lebih ganteng daripada waktu di Boys Before Flower dulu, hahahaha. Next, mau cari serial yang ringan-ringan aja. Dari kemaren nontonnya yang berat-berat mulu, hahaha. Ada rekomendasi?

Ganteng yak. Jaman dulu uda bisa kriwil-kriwilin rambut, hahaha.

Dan uda teknik meluruskan rambut. Makin ganteng disini.

Juga ada teknik kriwil-kriwilin rambut lagi. Tetep ganteng biarpun mukanya berdarah-darah, hahaha.

Ini cewe, uda 30, uda punya anak, masih tetep keliatan cakep aja.

Update Terakhir Di Tahun Ini

Weekend kemaren, gua dan si ndud ke pameran wedding lagi. Gua dan pameran wedding uda kayak sahabat karib, dimana dia ada, gua selalu dateng nyamperin. Bahkan nih, gua bisa tau kalo tgl 1-3 Maret 2013 ada pameran wedding lagi, hahaha. Kurang akrab apa coba. Kenapa gua rajin banget ke pameran? Karena gua bayar-bayar DP di pameran. Kenapa? Biar dapet kupon undian, hahahaha. Sapa tau hoki gitu. Biarpun ga menang, tapi seneng aja ngerasain exitednya nungguin menang apa ga.

Target kita ke pameran kali ini buat nyicil bayar catering, DP dekor, dan nyari photo liputan. Sebelum ke pameran, gua uda survey sana sini tentang vendor dekor, jadi uda ada bayangan vendor-vendor mana yang mau didatengin. Yang gua ga nyangka adalah budgetnya. Jadi hari Jumat, pulang kerja, gua langsung cabut ke JCC. Uda mana ujan gede, jalanan juga macet parah. Gua dan si ndud janjian ketemuan di JCC. Dia uda nyampe, gua masih stuck di Harmoni. Makanya begitu nyampe langsung nyamperin boothnya Adhika buat numpang makan, hahahaha. Satu lagi yang gua seneng kalo ke pameran adalah.....test food gratisannya! Hahaha. 

Kelar makan, kita langsung muter-muter nyari vendor dekorasi. Nah....dekorasi ini yang kita overbudget. Kita langsung stress pas mereka buka harga. Ini salah gua juga sih. Waktu nyusun budget dulu, gua menganggap harga dekorasi itu mirip-mirip. Padahal, beda luas gedung, beda harga dekor. Apalagi gedung kita ini ribet banget. Begitu tau gua mau married disitu, hampir semua vendor langsung mematok harga setinggi-tingginya. Gimana ga stress coba.

Akhirnya hari Minggu kita dateng ke Evlin. Sebenernya dari awal kita uda mutusin untuk pake Evlin aja. Karena dari survey sana sini, semua orang pada merekomendasikan Evlin. Apalagi uda banyak temen-temen kita yang pas marriednya pake Evlin juga. Jadi uda ada jaminan bagus deh. Biarpun ga bagus, minimal murahlah. Dan memang, dari sekian banyak vendor, Evlin ini yang paling murah. Dengan item-item yang sama, kita bisa dapet 10juta lebih murah. Biarpun lebih murah, tapi itu masih jauh banget dari budget kita. Gimana ga stress coba! Minta turun lagi uda ga dikasih ama ci evlinnya. Katanya untuk ukuran venue gua itu, harga segitu uda paling minim. Ya udahlah akhirnya DP disitu. Pikir nanti gua mau ke showroomnya buat minta tambahan bonus. Soalnya kemaren booth Evlin itu booth dekor yang paling rame. Gua mau ngomong ama ci evlinnya aja pake ngantri, demi dapet harga murah.

Ga cuma dekor doang, foto juga. Begitu tau kita married disitu, harga yang dikeluarin langsung dimahalin semua. Tapi kalo untuk foto gua pikir itu masih worth it asal hasilnya bener-bener bagus banget. Karena foto itu kan yang nantinya tersisa dari kawinan kita. Tapi kalo dekor, orang-orang cuma ngeliatin dua jem doang. Dua jem doang bo! Abis itu....kelar sudah. Pas pulang pun boro-boro orang inget sama dekornya. Makanya kita agak ga rela ngeluarin duit sekian puluh juta cuma untuk dekor yang mewah-mewah. Apalagi gua pikir, itu ruangan tanpa dekor pun juga uda bagus banget koq, ngapain dekor mewah-mewah segala.

Gara-gara ini, sempet kepikiran untuk pindah gedung, coba cari gedung yang lain. Biarlah itu DP gedung angus. Tapi kita uda setengah jalan gini, kayaknya sayang juga. Apalagi, nyokap bokap gua ga bakal ngasih. Sekarang, kita lagi stress tiada tara mikirin budget yang uda luber kemana-mana itu. Harus banyak-banyak nyari sampingan nih. Ditambah, gimana caranya ngeyakinin nyokap kalo vendor dekor dan konsep yang gua mau itu ga bakal malu-maluin tamunya. Ngomong ama nyokap juga kadang bikin gua emosi. Maunya dia banyak bener. Huuufff, padahal yang nikah kan gua! Untung camer gua ga banyak complain.

Ya sudahlah, mudah-mudahan nanti ada jalan keluar yang bisa menyenangkan banyak pihak. Sekarang mari kita rekap vendor-vendor apa aja yang uda gua dapet.

Gedung : Bisa diliat di tulisan-tulisan gua yang dulu, hahaha.
Catering : Adhika. 
Dekorasi : Evlin.
Bridal : New Bride.
Photo Prewed : Tobias Ryan Portraiture & New Bride.
WO : XP Organizer.
MC-Entertainment : pake temen semua.
Photobooth : Foyla. 

Ada cerita lucu nih tentang vendor photobooth ini. Sebelumnya gua kasih alasan dulu ya kenapa harus ada photobooth di kawinan gua. Gua mau semua tamu-tamu yang hadir punya kenangan kalo mereka pernah dateng ke nikahan kita. Satu-satunya kenangan yang gua suka cuma foto. Karena gua pribadi, gua suka majang-majangin foto gua dan si ndud dari hasil photobooth di kawinan orang. Ini berarti gua bisa majangin foto tanpa harus ke tukang foto buat cetak-cetakin fotonya.

Cerita lucunya, waktu gua bilang ama si ndud mau ada photobooth, dia langsung bilang...pake temennya si F aja. Padahal gua uda naksir sama vendor yang dulu dipake Dina. Kayaknya ga terlalu mahal dan hasilnya emang bagus. Tapi ya sudahlah. Ngobrol-ngobrol ama si F, dia kasih kita harga sekian, yang emang murah menurut gua. Singkat cerita, pas gua tanya namanya apa, temennya si F langsung bilang......Foyla. Jeng jeng! Itu kan photobooth yang emang gua incer dari dulu, hahahaha.

Balik lagi ke rekapannya. Kayaknya uda hampir 50% ya, cuma kurang photo liputan doang. Dan photo ini juga kudu rekanan. Huuufff! Gua uda mulai males nyari-nyari. Jadi cerita seputar wedding, untuk taon ini ga akan ada update-an lagi. Sisanya dicari taon depan aja. Sekarang kerja yang rajin dulu, hahaha. 

PS : untuk postingan ini, komennya gua closed ya. 

27 November 2012

Hotel Transylvania



Cast :

Adam Sandler : Dracula
Selena Gomez : Mavis
Adam Samberg : Jonathan

Sinopsis :

Kadang-kadang monster perlu istirahat juga. Itu sebabnya Dracula membuka Hotel Transylvania, resort bintang lima dimana para monster dan keluarga mereka - termasuk Frankenstein dan istrinya, Mummu, Manusia tak terlihat, dan keluarga manusia serigala, untuk bergembira tanpa khawatir tentang kehadiran siapapun dari dunia manusia.

Meskipun ia seorang monster, Dracula layaknya seorang ayah yang overprotektif pada putrinya, Marvis. Ia mengarang cerita-cerita tentang bahaya yang mengerikan agar niat putrinya untuk berpetualang di luar hotel tidak terwujud. Namun ternyata itu tidak menghentikan bahaya yang datang dari luar.

Kekhawatiran Dracula menjadi-jadi ketika seorang pria manusia biasa, berhasil menemukan hotel Transylvania dan jatuh cinta kepada Marvis.

Sinopsis diambil dari cineplex

Review :

Setelah kemaren para superhero ngumpul di The Avengers, sekarang giliran monster-monster berkumpul di Hotel Transylvania. Tadi kita nonton yang 3D, karena si ndud pengennya yang 3D. 3D-nya biasa aja sih menurut gua. Apalagi sebelumnya ada trailer film Life Of Pi yang 3D-nya bagus banget, hahahaha.

Untuk ukuran animasi, ceritanya agak standard ya. Dracula yang jatuh cinta sama manusia, kedengeran mirip kayak Twilight ya. Sebenernya inti ceritanya bukan itu sih, tapi tentang hubungan antara ayah dan anak. Menurut gua, harusnya ada bagian-bagian yang sebenernya masih bisa dikembangin. Sayang, alurnya jadi datar banget. Klimaksnya jadi kurang greget. Untungnya ketolong sama komedi-komedi yang lumayan menghibur.

Animasinya lumayan bagus, tapi gua pernah ngeliat yang lebih bagus daripada ini. Cuma penggambaran karakter tokoh-tokohnya gua suka. Penggambaran setting hotelnya juga gua suka, kuno-kuno gimana gitu. Adam Sandler juga ngisi suaranya Dracula lumayan bagus. Si Draculanya jadi keliatan hidup banget. Cuma chemistry antara Adam Sandler sama Selena Gomez kayaknya kurang dapet ya, gregetnya jadi kurang.

Biarpun begitu, film ini bolehlah ditonton sekeluarga. Ceritanya juga masih bisa dicerna oleh anak-anak. Dan untuk para penonton dewasa, sebaiknya sih jangan berekspektasi terlalu tinggi. Nikmatin aja ceritanya.

PS : Banyak banget nih film bagus yang mau keluar. Ada Rise Of The Guardian, The Hobbit, Life Of Pi. Aaarrrgghh! *kekep dompet*

26 November 2012

Monday Mood Booster : Payday

Minggu ini cuacanya enak banget ya buat guling-gulingan di kasur, kayaknya buat beraktivitas tuh males banget. Tapi ada satu hal yang membuat gua bersemangat menghadapi hari Senin yang kejam ini. Apalagi kalo bukan....GAJIAN! Hahahaha. Tempat gua kerja sih biasanya antara tanggal 26 atau 27. Pas bulan ini masuknya di tanggal 26 *loncat loncat bergembira*

mari menabung...

Tapi eh tapi, itu duit cuma mampir doang di tabungan. Sekarang, prioritas gua setelah gajian adalah nabung buat bayar-bayarin vendor. Miris ya. Bahkan, gua merelakan banyak hal yang sebenernya pengen banget gua liat demi ngirit duit. Seperti, konser tunggalnya Glenn Fredly, special show stand up-nya Pandji, fanmeetingnya Lee Seung Gi, dan terakhir keinginan untuk memiliki galaxy note. Prioritas gua dan si ndud sekarang praktis ke wedding, wedding, dan wedding. Fiuh...

Kalo ngomongin soal gajian, gua jadi inget waktu pertama kali dapet gaji. Dulu tuh, dari jaman kuliah gua uda mulai kerja sambilan. Pas pertama kali dapet gaji, duitnya langsung gua kasih ke nyokap semua. Biarpun cuma 200rb, tapi ada rasa bangga bisa menghasilkan duit sendiri. Dan lebih bangga lagi waktu gua mulai bisa bayar kuliah pake duit sendiri, rasanya tuh nyenengin banget. 

Sekarang sih, biarpun gaji gua ga gede-gede amat, tapi tetep bersyukurlah masih punya kerjaan yang bagus. So, buat yang uda gajian hari ini, semangat dalam menghadapi hari Senin.

Happy Monday. 

24 November 2012

Happy Birthday, Ndud

Just wanna say......

Source: greetz.nl via Greetz NL on Pinterest




Source: fitsugar.com via Monica on Pinterest


I Love You, dud *smooch*

PS : foto kuenya menyusul ya :-)

23 November 2012

Breaking Dawn Part 2




Cast :

Kristen Stewart : Bella Swan
Robert Pattinson : Edward Cullen
Taylor Lautner : Jacob Black
Mackenzie Foy : Renesmee

Sinopsis :

Setelah hampir meninggal dunia ketika sedang melahirkan anak hasil pernikahannya dengan Edward, Bella kini telah berubah sepenuhnya menjadi seorang vampir - sebuah situasi yang ternyata sangat dinikmati oleh Bella. Ia kini merasa lebih hidup dari sebelumnya. Ia memiliki tenaga fisik yang lebih kuat, kemampuan indera yang lebih tajam serta...gairah seksual yang kini tidak lagi harus disembunyikannya. Kehidupan baru Bella juga semakin diperlengkap dengan kehadiran puterinya, Renesmee, yang beranjak dewasa dengan cepat. Keluarga Cullen menerimanya dengan begitu baik. Hubungan antara dirinya dengan sang ayah juga terjalin kembali, serta sahabatnya, Jacob mampu menerima kenyataan bahwa dirinya kini telah menjadi milik orang lain.

Sayang, masa-masa indah awal pernikahan tersebut tidak berlangsung lama. Ketika salah seorang anggota kelompok vampir, Irina, melihat Renesmee dan menyangkanya sebagai seorang anak abadi, ia lantas melaporkannya kepada pihak Volturi. Mengetahui hal tersebut, keluarga Cullen lalu berusaha untuk mengumpulkan seluruh klan vampir dari seluruh penjuru dunia agar dapat menyaksikan sendiri bahwa Renesmee bukan anak abadi seperti yang disangkakan Irina. Pun begitu, pimpinan Volturi, ternyata memang telah memiliki niat buruk terhadap klan Cullen sehingga apapun alasan yang dikemukakan oleh mereka, pihal Volturi siap untuk memeranginya. 

Review :

Akhirnya film abege ini tamat juga, hahaha. Sebenernya hari Senin kemaren uda mau nonton, cuma pas nyampe bioskop jam 6, tiket yang buat jam 7 dan setengah 8 uda abis. Yang jam 9 aja uda tinggal di depan. Ya menurut ngana!? Siapa juga yang ga mau nonton abang Cullen dan abang Jacob, hahaha. Ampe tadi aja bangku-bangku di bioskop pada penuh semua. Untung tadi masih kebagian tiket di kursi yang enak. 

Menurut gua sih part duanya ini lebih bagus dibanding part satunya. Ceritanya lebih seru, biarpun masih ada bagian-bagian yang menurut gua terlalu dipanjang-panjangin, tapi ga mengurangi esensi ceritanya. Adegan berantem-berantemnya juga ada. Jadi buat cowo-cowo yang terpaksa nemenin cewenya nonton, jangan kuatir, adegan berantemnya lumayan seru koq. Adegan romantisnya juga lebih vulgar, hahaha. Tapi porsinya masih lebih banyak di seri satunya.

Yang bikin gua terkaget-kaget adalah endingnya. Jadi uda klimaks-klimaksnya, tau-tau....gubrak! Hahahaha. Buat film model begini, agak surprise sih bisa bikin ending semacam itu. Karena gua ga baca bukunya, jadi ga tau endingnya sama atau ga ama di buku. Kalo penasaran endingnya kayak gimana, mendingan nonton sendiri deh.

Dan setuju ama ko Arman, aktingnya Kristen Stewart disini jauh lebih bagus dibanding sebelum-sebelumnya. Emosinya juga lumayan dapet. Ya, bagus banget juga ga sih, tapi mukanya lebih berekspresilah. Begitu juga dengan aktingnya Robert Pattinson. Mungkin karena ceritanya juga kali ya, makanya mereka bisa eksplore. Ga cuma mereka berdua, akting-akting para pemain lainnya juga bagus-bagus.

Gua juga suka banget sama rumah keluarga Cullen, kayaknya hommy banget. Rumahnya Edward sama Bella juga bagus. Pemandangan-pemandangannya juga cakep-cakep. Dan lagu gombal sepanjang masa dari Christina Perri juga masih tetep diputer. Eh, tapi kali ini dia duet ama cowo yang entah siapa. Satu yang menganggu gua, bayi Renesmee itu mukanya muka computer apa bukan sih? Agak mencurigakan kalo itu bayi beneran.

Biarpun banyak pertanyaan gua tentang film ini, kayak...kenapa Jacob harus buka baju dulu sebelum berubah jadi serigala, film ini tetep patut ditonton. Apalagi buat yang uda nonton part satunya, kayaknya ga afdol kalo ga nonton part duanya. Terutama buat abege-abege di luar sana, ajaklah cowo-cowo kalian buat nonton abang Cullen dan abang Jacob ini. Buat gua, karena Jacob mukanya keliatan lebih normal daripada Edward, jadi gua lebih milih Jacob, hahaha. Hidup team Jacob! Tapi tetep lebih ganteng Lee Min Ho sih, wakakakak. 

Btw, kenapa ga dari dulu aja ya si Bella dijadiin vampir? #renunganmalam


Lagu gombal sepanjang masa. Pengen dimasukkin ke list wedding song nih, tapi kayaknya uda sering dinyanyiin ya, jadi pasaran.

21 November 2012

Pizza Hut

Minggu ini bener-bener minggu yang sibuk. Sibuk nonton Faith, hahahaha *dilempar sendal* Tapi bener loh, gua mulai terkena demam 'Faith' nih. Lee Min Ho di serial itu cool banget bo. Sekarang uda di episode 15, nanti gua bahas ya kalo uda kelar nonton. Gua juga uda mempersiapkan mental kalo endingnya jelek, hahaha. Biasanya kan cerita model gini endingnya suka ga jelas.

Anyway, karena minggu lalu tanggal merah dan nyokap ga masak, akhirnya kita mutusin buat dinner di luar. Sekalian ajak keluarga ii gua. Jadi makan-makan dalam rangka ulang taon gua yang uda lewat setengah bulan, hahaha. Lagian si ii uda ngasih kado, jadi gua berkewajiban buat traktir mereka makan. Kita lagi males makan yang jauh-jauh, jadi nyari restoran yang deket rumah. Dan akhirnya kita mutusin untuk makan di.......Pizza Hut! Hahahaha. 

Gua sendiri sih uda lama banget ga makan di Pizza Hut. Kebetulan deket rumah ada Pizza Hut yang baru buka. Ga baru-baru amat sih sebenernya, cuma kitanya aja yang baru mampir kesini. Enak juga sih ada Pizza Hut deket rumah gini, jadi kalo ngiler pengen makan pizza tinggal jalan kaki. Daripada delivery, ongkosnya lebih mahal. 

Berikut ini menu-menu yang kita order dan yang sempet kefoto, hahaha.

Beef Sausage Bites
24.000 IDR
Ini sepupu gua yang mau. Rasanya ya standard rasa sosis. Cuma ini uda dilumurin saos barbeque gitu. Saosnya lumayan enak.

Beef Lasagna
40.000 IDR
Rasanya tetep enak. Jadi pengen bikin lasagna lagi, tanpa pake gagal tentunya, hahaha. Gua harus bisa *mengepalkan tangan*

Deluxe Cheese (medium)
67.000 IDR
Kayaknya ini menu baru deh. Enak sih, cuma karena banyak kejunya, kalo dimakan banyak-banyak jadi eneg.

Selain menu-menu di atas, kita juga order Garlic Bread dan Meat Lovers. Kedua makanan itu kayaknya menu wajib kalo makan di Pizza Hut, hahaha. Tiap kali makan di Pizza Hut ama siapapun pasti dua menu itu selalu diorder. Gua sendiri sih sejak ada Domino, lebih suka makan di Domino dibanding Pizza Hut. Rasanya lebih enak di lidah.

Ngomongin soal Pizza Hut, jadi inget ama geng SMA gua. Dulu kalo mau nyari tempat buat ngumpul-ngumpul, selalu di Pizza Hut, hahaha. Entah itu yang di deket sekolah atau yang di mall, pokoknya selalu Pizza Hut. Bahkan waktu SMA aja, abis kelar UAN, kita langsung cabut ke Pizza Hut, hahaha. Waktu SMA tuh selalu ribet masalah pembayarannya. Karena makan rame-rame, jadi dibagi rata aja biar adil. Otomatis duit yang keluar recehan semua, hahaha, namanya juga anak sekolahan. Uda gitu, ngitungnya juga lama pula. Mbanya ampe bilang "uda selesai belom ngitungnya?" hahahaha. 

Belom lagi ya kalo ngambil salad tuh selalu ngambil sebanyak-banyaknya. Saking banyaknya, itu mangkok ampe kudu ditatakin piring lagi. Isinya juga ampe tinggi banget deh. Temen gua selalu bisa ngisi mangkok kecil gitu ampe penuh, gua sih susah loh. Uda ngambil banyak-banyak, ujung-ujungnya malah ga abis, hahaha.

Desember nanti ada satu anggota geng yang mau married. Rencananya pas dia balik Jakarta mau ngumpul-ngumpul lagi di Pizza Hut, hahaha. Emang Pizza Hut tuh spot favorit dah. Harusnya kita dapet diskon ya, hahaha.  

Pizza Hut
Taman Ratu Indah blok AA2/35
Telp (021) 5694 1696

19 November 2012

Monday Mood Booster : Starbucks

Kalo abis long weekend gini, pasti pada males memasuki hari Senin. Apalagi semalem cuacanya adem banget, gua bobo ga pake AC aja uda adem. Kasian nih si Senin, tingkat kebencian orang-orang jadi meningkat hari ini *pukpukpuk*

Beberapa waktu lalu, gua dikasih voucher Starbucks sama nyokap. Pas diliat, ternyata masa berlakunya uda mau abis, hahaha. Jadi untuk meningkatkan mood di hari Senin yang cerah ini, tadi pagi gua nyari sarapan di Starbucks. Biarpun masih pagi, tapi customernya uda lumayan banyak.

Cinnamon Rolls
17.500 IDR

Vanilla Latte
34.000 IDR

Gua termasuk salah satu orang yang suka nongkrong di kedai kopi macam gini. Ngeliatin orang-orang dan nguping-nguping pembicaraan mereka, jadi salah satu kerjaan yang menyenangkan, hahaha. Sayangnya, harga kopi disitu mahal-mahal. Padahal mah kalo mau ngopi doang mah tinggal nyeduh kopi torabika atau nescafe, hahaha. Cukup sesekali aja nongkrong-nongkrong di kedai kopi gini, bangkrut kalo sering-sering. 

Karena vouchernya bernominal 50.000, jadi tadi gua cuma nambah 1.500 doang, hahahaha. Ah~~~ semua yang berbau gratisan memang menyenangkan.

Happy Monday semuanya.

18 November 2012

Openmic At Sam&Jolly

Huah! Cuacanya enak banget buat bobo nih. Seharian mendung dan ujan, matahari sedikit pun ga nongol. Tadinya gua mau ke CP buat ngeliat opening christmas apalah itu, cuma ujannya awet, uda keburu males, hahaha. Jadinya lanjutin bobo-bobo cantik di kasur deh. Btw, pas hari Jumat kemaren gua ke CP, aura-aura natal uda berasa loh, seneng banget deh. Pohon natal langganannya CP juga uda dipasang, cuma lampunya belom kelap kelip. Ayoooo, main-mainlah ke CP *bantuin ka Fhinie jadi marketing* *ngarep dapet voucher lagi*

Ini pohon uda kuat loh sekarang. Ga bakal roboh biarpun kena sejuta topan badai, hahaha.

Anyway, Jumat kemaren, gua pertama kali nonton openmic yang diadain sama @standupJakbar di Sam&Jolly. Buat yang ga tau openmic apaan, jadi openmic itu ajang latihan buat para comic-comic, ada yang first time, ada juga yang senior. Buat yang ga tau comic itu apa, silakan digoogle sendiri, hahaha. Niatnya gua dateng kesini buat nonton si @Muhadkly alias Acho. Waktu kemaren dia bikin special show, gua ga nonton, abis jauh sih di Kemang. Pas baca twitternya kalo dia bakal dateng ke openmic ini, gua langsung semangat. Comic seniornya ga cuma ada Acho sih, ada juga @notaslimboy dan @pandji. Seneng banget deh bisa ngeliat mereka latian. Ibaratnya, kayak nonton behind the scenenya. 

Ini pertama kalinya gua ke Sam&Jolly. Letaknya deket Little Things She Need, tapi masuknya dari balkon. Di pintunya ada mba-mbanya sih buat nunjukkin jalan. Restorannya sendiri terdiri dari indoor dan outdoor, yang outdoor buat para smoker. Karena acaranya di outdoor, jadilah gua duduk di sana. Untungnya orang-orang di meja kiri kanan gua ga ngerokok, jadi ga terlalu pusing-pusing amat ama asep rokok. Interiornya lumayan lucu, colourful, dan icon-iconnya si Sour Sally masih ada. Interiornya di outdoor juga lucu.

Sulit menjelaskan ini apa, hahaha. Adanya di outdoor deh.

Tatakan gelasnya juga lucu. Designnya simple. 

Ini penampakan buku menunya. Menu-menunya seputar pasta dll, dan untuk dessert ada banyak campuran yoghurt.

Sebenernya nonton openmic itu gratis, dan tadinya gua cuma mo makan dessertnya doang, tapi tergoda buat nyobain main coursenya. Salah satu menu andalannya ada nasi goreng yoghurt somethinglah, cuma waktu kapan pernah baca reviewnya Anak Jajan koq kayaknya kurang enak, jadi kita pesen menu yang aman-aman aja.

Berikut ini menu-menu yang diorder.

Shellfish Brown Sauce
35.000 IDR
Pas dateng, gua shock, piringnya gede banget. Tapi cuma mentok ampe piringnya gede, isinya seuprit. Biarpun seuprit, tapi shellfishnya lumayan gede-gede, jadi tetep kenyang. Rasanya enak, dan saucenya ga terlalu banyak, jadi ga bikin eneg. 

Las Vegas Fries
29.000 IDR
Ini campuran kentang goreng pake kornet dan sedikit sauce....entah sauce apaan. Rasanya juga enak, porsinya lumayan banyak. Cuma kentangnya agak kurang garing aja. Gua lebih suka kentang yang agak garing.

Sorbet Fruit Waffle
35.000 IDR
Es krim yang merah agak kurang enak, entah itu rasa apaan. Yang kuning enak, asem-asem seger. Wafflenya juga lumayan enak, tapi gua lebih suka pancake kayaknya ya daripada waffle.

Ice Tea
12.000 IDR
Sebenernya gua uda mupeng pengen nyobain minuman yang aneh-aneh, cuma apa daya, kondisi dompet sedang memprihatinkan.

Overall sih lumayan puas, apalagi kemaren lagi ada diskon sesuai umur asal ada twitter atau facebook. Karena gua bersama orang yang lebih tua dari gua, jadinya pake KTP dia, hahaha. Lumayan diskon 30%. Servicenya juga lumayan cepet. Tapi ini bukan jenis restoran yang pengen gua datengin lagi, cukup buat nyoba aja. Kecuali ada gratisan *krik*

Openmicnya sendiri mulai sekitar jam setengah 8, dan karena di area outdoor, jam 8 dan jam 9 sempet distop dulu gara-gara ada musical fountain, hahaha. Comic-comic pemulanya banyak yang garing, hahaha, ya namanya juga pemula ya, cuma dua comic awal doang yang lumayan lucu. Sementara yang senior, lumayan lucu, ya namanya juga senior ya. Materinya juga berat, tapi tetep bikin ketawa. Kalo Achonya sendiri, kocak abis. Jauh lebih kocak daripada nonton di TV atau di youtube. Cuma sayangnya, ada beberapa comic yang materinya agak vulgar. Masalahnya ini kan di tempat umum, agak ngeri sih kalo didenger anak kecil yang lewat, hahaha.

Openmic ini rutin diadain di Sam&Jolly tiap hari Jumat malem. Gua nunggu ada Acho atau Pandji atau Ernest ajalah baru dateng lagi, hahaha. Kalo tiap minggu dateng mah bangkrut ntar. Mudah-mudahan si Acho ngadain special show di daerah Jakarta Barat, biar gua perginya deket, hehehe.

Sam&Jolly
Central Park UG#216
Telp (021) 29200236
@SamAndJolly
www.samandjolly.com

16 November 2012

Don Moen Concert

Gua termasuk orang yang jarang nonton konser. Bukannya ga suka, cuma harganya seringkali kurang bersahabat. Terakhir kali nonton konser bareng si ndud tuh waktu nonton artis-artis Korea yang entah siapa namanya di Gandaria City. Itu juga tiketnya gratis, hahahaha. Dan bener loh, K-Pop itu lebih asik menikmati performancenya daripada sekedar dengerin mp3nya atau nonton video clipnya, feelnya lebih beda. Waktu Lee Seung Gi kemari, gua uda mupeng berat pengen beli tiketnya. Apalagi tiap kali ngelewatin TA ngeliat mukanya, gua makin mupeng. Tapi mungkin gua disuruh mengutamakan wedding dulu kali ya. Pas hari dia dateng, pas gua baru pulang dari Surabaya. Jadi, duit 500rb gua tetap selamat di tabungan.

Ngomongin soal konser, beberapa waktu lalu, Ci Lina ngajakin gua dan si ndud nonton konser Don Moen kemaren. Buat yang ga tau Don Moen siapa, dia penyanyi rohani yang asalnya dari Amrik sono, lengkapnya mungkin bisa digoogling. Si ndud yang ngefans berat ama si Don Moen tentu ga akan melewatkan kesempatan ini. Sementara gua, agak mikir-mikir dulu sih. Cuma kapan lagi gua bisa nonton Don Moen. Apalagi harga tiketnya masih masuk akal, dan crowdnya pasti lebih tenang daripada konser lain pada umumnya. Akhirnya gua ikut juga.

Terakhir kali gua nonton konser rohani tuh waktu SMA bareng temen-temen. Pertama, konsernya Franky Sihombing yang gua lupa judulnya apa. Kedua, konser rame-rame, ada True Worshipper, Jeffry S. Tjandra, Ruth Sahanaya, dll. Judulnya gua juga lupa, ada united-unitednya gitu. Dua-duanya gua nonton di Gelora Bung Karno, duduknya juga di tribun. Abis itu uda ga pernah nonton konser rohani lagi. Pernah sih waktu kuliah, tapi itu di salah satu cafe di mall, jadi ga masuk itungan.

Konsernya Don Moen kali ini diadain di Mata Elang Interntional Stadium (MEIS), Ancol. MEIS ini sering dipake artis-artis Korea buat konser, salah satunya SMTOWN dan Big Bang kemaren. Dari kapan tau uda penasaran ama MEIS, akhirnya kesampean juga dateng kesini. Tempatnya gede banget yak.

Konsernya sendiri mulai jam 7 malem, tapi kita uda dateng dari jam 6 lewat. Karena beli tiketnya di tribun, jadi nontonnya banyakan dari layar. Pas jam 7 teng, acaranya dimulai dengan speech dari entah siapa, gua lupa, hehehe. Trus ada band pembuka dari siapa kaunang gitu, ga afal namanya, hahaha. Karena gua ga gitu suka genre rock, jadi ga gitu suka dengan musiknya yang gedumbrang-gedumbrang. Cuma satu yang keren, gitarisnya jago banget euy. Trus pembuka kedua ada Jeffry S. Tjandra. Ini kedua kalinya gua nonton dia. Gua selalu suka hampir semua lagu-lagunya.

Abis itu barulah si Don Moen nongol. Dia banyak bawain lagu lama, tapi ada beberapa lagu baru juga yang dinyanyiin. Dari semua lagunya dia, gua paling suka sama lagu God Will Make A Way yang dinyanyiin pas akhir-akhir konser. Gua suka banget sama liriknya. Dan setahun belakangan ini, itu lagu yang menyadarkan gua akan banyak hal. 


One of my favourite song. 

God will make a way
Where there seems to be no way
He works in ways we cannot see
He will make a way for me
He will be my guide
Hold me closely to His side
With love and strength
For each new day
He will make a way
He will make a way

By a roadway in the wilderness

He'll lead me
And rivers in the desert will I see
Heaven and earth will fade
But His Word will still remain
He will do something new today

Lighting di MEIS sendiri keren abis, sayang multimedianya kurang maksimal. Ada beberapa kali kamera mati. Trus teks lagunya juga suka telat, malah kadang suka ga ditampilin. Plus, ACnya dingin pisan euy. Gua nonton ampe menggigil gitu. Entah kalo konser-konser yang lain ya, yang jelas mungkin karena kemaren pada duduk semua, bahkan yang di festival pun ada tempat duduk, jadi ruangannya lebih dingin dari seharusnya. Atau mungkin juga ada faktor hari itu cuacanya emang lagi mendung. Soundnya juga lumayan bagus.

Overall, gua puas banget nonton konser kali ini. Dateng dan pulangnya pun ga perlu pake desek-desekan. Cuma, gua lebih suka nonton konser sambil berdiri. Crowdnya lebih berasa, feelnya juga lebih dapet. Tapi dengan catatan, penonton ga pake dorong-dorongan ya.

Berikut ini foto-fotonya.

Tempat penukaran e-ticket dengan tiket aslinya.

Tiket aslinya berupa gelang.

Sebelum acara dimulai. Ruangannya uda mulai dingin. Brrrrr....

Lightingnya keren yak. 

Kalo dari tribun emang keliatan kecil banget, makanya nontonnya banyakan dari layar.

Yang nonton banyak juga euy.

*loh koq nyasar foto soto?* Pulangnya makan soto daging dulu di Kemayoran. Laper bo...

Gua nyampe rumah kira-kira jam 12 lewat dan langsung teler. Pulang-pulang langsung minum air putih lagi yang banyak. Soalnya berasa dehidrasi sih. Next time pengen nonton another konser lagi ah di MEIS. Ummm...abis married mungkin ya, hahaha.

13 November 2012

Autumn Season

Setelah googling sana sini, gua jadi jatuh cinta sama warna-warna autumn. Keren dan ga terlihat murahan. Sepertinya warna-warna tipe ini yang bakal gua pake. Dipaduin sama merah marun juga masih masuk.


Cakep ya? Ah, ingin sekali foto prewed disana, hahahaha.


Ada yang tau ga lokasi yang mirip-mirip kayak gini di Jakarta dan sekitarnya tuh dimana? hehehehe...

Source: etsy.com via Lisa on Pinterest

Pengen pake ini! hahahaha. Cakep ya. 

Banyak maunya memang... 

Ujan-ujan gini enaknya mesra-mesraan sama bantal, guling, dan selimut. 
Good night all. 

12 November 2012

Happy Monday

Nemu satu lagu bagus di youtube. Kudu minta ijin si ndud nih buat dinyanyiin di kawinan nanti.


Biarpun liriknya tentang penyesalan gitu, tapi gua suka beatnya. Melodinya juga enak.

2 lagu ini cukup bikin semangat untuk memasuki hari Senin. 

Happy Monday semuanya...

10 November 2012

Last Part

Just a quick post before melepas rindu dengan kasur tercinta.

Yang kurang dari laporan jalan-jalannya tinggal hotel doang kayaknya ya. Jadi kita booking dua hotel, yang satu di Malang, satu lagi di Sidoarjo. 

1. Aria Hotel

Hotel ini letaknya di Malang, bersebelahan sama Mall Olimpic Garden. Tempatnya lumayan bagus, bersih, dan ratenya juga ga gitu mahal. Cuma sayang, servicenya agak kurang ya sepertinya. Group kita uda booking kamar dari jauh-jauh hari. Nah, pada saat hari H, ada group pejabat-pejabat gitu, dan mereka bilang kita baru bisa check in pas uda sore-sore. Padahal normalnya hotel kan kalo check in jam 2 siang. Pas jam 3 ditelpon lagi, mereka bilang belom semua kamar siap. Padahal kita uda booking loh.

Ini yang tersaji di meja resepsionis. Yang kiri itu kerupuk tempe, yang kanan kerupuk apel. Kerupuk apelnya enak loh. Gua dengan muka polos dan ga tau malu, bolak balik ngambilin kerupuk apelnya, hahaha. Gara-gara makan ini, gua jadi beli itu kerupuk apel di toko oleh-oleh. Dan emang enak loh.

Kamarnya ga gede-gede amat, tapi lumayanlah. Bersih juga. Ranjangnya juga gede dan empuk. Karena malem sebelumnya gua ga ketemu kasur sama sekali, jadi begitu ngeliat ini kasur kayak ga rela ninggalinnya, hahahaha.

Kecuali aqua dan teh, semuanya bayar.

Itu plasti dua biji isinya sendal. Sendal di kamar hotel itu lumayan penting sih buat gua, apalagi kalo lantainya ga berkarpet.

Ini gua foto dari dalem kamar mandi. Kayaknya cocok nih kalo mau honeymoon.

Perintilan-perintilan yang suka dibawa pulang. Eh, kecuali gelas dan handuk ya, hehehe.

Btw, pas disini gua sempet satu lift ama Tasha mantan penyanyi cilik dan menteri apa itu. Si Tasha cakep juga ya aslinya. Cuma pipinya aja masih chubby.

Aria Hotel
525.000 IDR
Jl. Kawi Komplek MOG
Malang
Telp (0341) 336262
http://www.ariahtl.com/

2. The Sun Hotel

Hotel kedua ini letaknya di Sidoarjo, dan bersebelahan sama mall juga. Hotelnya sih lebih kecil daripada Aria Hotel, tapi servicenya lebih bagus kayaknya. Karena pagi-paginya uda kudu berangkat lagi, jadi paket yang diambil tanpa breakfast.

Kamarnya juga lebih kecil, tapi masih termasuk bersih dan rapih. 

Kamar mandinya lebih kecil juga, dan itu pintu susah banget ditutupnya. Trus di dalemnya ga ada rak buat naro sabun ama shampoo. Gua lebih suka kalo ada raknya, ngambilnya jadi gampang.

Baru nyampe uda diberantakin aja ni kamar.

Botol aquanya kecil. Pelit ih!

The Sun Hotel
400.000 IDR
Jl. Pahlawan No. 1
Sidoarjo
Telp (031) 8071123

***

Untuk hotel sih gua ga ada standard macem-macem, yang penting kamarnya bersih dan ga ada yang rusak sana sini. Lagian kan cuma buat bobo malem juga. Kayaknya sayang ya bayar mahal-mahal cuma buat bobo doang. Hotel yang bagus itu menurut gua yang punya hairdryer, hahaha. Soalnya gua agak males bawa-bawa hairdryer tiap kali pegi-pegi. Tapi ini rambut keringnya lama, kalo ga di hairdryer-in bisa berjam-jam baru kering. Sementara kalo gua bobo dalam keadaan rambut basah, besoknya bisa sakit kepala. Rempong ya. Untungnya tiap kali pegi ama nyokap, beliau selalu bawa hairdryer, hahaha. Catokan juga dia bawa. Itu sebabnya koper dia selalu lebih berat dari punya gua.

Seenak dan semahal apapun kamar hotel, tetep enakan kamar sendiri. Apalagi ada babi-babi tercinta yang menemani. Bobo dulu ah. Mulut ga enak nih gara-gara sariawan ga sembuh-sembuh. Huff!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...