12 November 2013

Menjelang Hari H

Mari kita mulai bercerita tentang acara wedding. Enaknya dimulai dari mana ya? Dari hari Rabu kali ya. Kenapa ga langsung ke hari H aja sih? Karena masa-masa menegangkan justru ada di hari-hari sebelumnya, hahaha.

Rabu, 30 Oktober 2013.

Karena besoknya sangjit, dan kamar gua masih berantakan banget, maka agenda hari itu adalah beresin kamar. Pagi-pagi gua masih kerja, siang-siang uda pulang, lalu sore-sore ngurusin apartemen buat tempat tinggal mertua dan keluarganya Seno selama mereka di Jakarta. Lalu malemnya, gua mulai beres-beresin barang-barang sangjit. Mulai misah-misahin mana yang buat cewe, mana yang buat cowo. Mulai pasang-pasang pita. Ga lama kemudian, Seno dateng bawa kabar kalo keluarganya uda nyampe Jakarta.

Kira-kira 15 atau 20 menit kemudian, kita jalan buat jemput mereka di deket Central Park, dan konvoi ke apartemen. Nyampe apartemen, ngobrol-ngobrol lumayan lama, bantuin mereka beresin barang-barang. Dan sekitar jam 11 malem kalo ga salah, kita pulang.

Nyampe rumah gua, masih harus beresin barang-barang sangjit dan kamar. Tau gimana cara cepet beresin kamar? Manfaatkan laci! Hahahaha. Itu semua barang-barang langsung geblak gebluk masukin laci, hahahaha. Dan sekitar jam 12 lewat, tiba-tiba Seno ngucapin ulang taon ke gua.

Jiah! Bahkan gua sendiri pun ga ngeh kalo hari itu gua ulang taon, hahaha.

Ucapan selamat melalui FB, BBM, SMS, twitter, mulai berdatangan. Dan sekitar jam 2.30, akhirnya beres juga semua. Seno pulang ke kost, dan gua tidur.

Kamis, 31 Oktober 2013.

Pagi-pagi, gua ke New Brides buat konsultasi make up sama Mba Citra, sekalian ngambil gaun. Jadi kalo di New Brides, gaunnya kita bawa pulang. Katanya sih biar ga ketuker-tuker. Agak ribet juga, tapi ya udahlah. Dari New Brides terus ke rumah om gua yang juga masih di daerah Gading, buat jemput beberapa anggota keluarga yang bakal ikutan acara sangjit. 

Di perjalanan pulang ke rumah, ujan deras. Gua langsung dag dig dug. Masalahnya sangjit ini, nampannya uda mulai dibawa dari keluar mobil. Untung pas uda mau nyampe rumah, ujannya berenti. Abis itu sempet mampir ke Mie Alok bentar buat makan siang, hahaha. Seno juga masih bolak balik apartemen-rumah gua buat ngurusin segala perintilan sangjit.

Dan tepat jam 4, semua anggota keluarga uda pada ngumpul. Dimulailah acara sangjit. Pihak Seno dateng bawa nampan yang isinya barang-barang gua, sementara barang-barang dia digeletakin di ranjang kamar gua. Nampan yang dari Seno dibawa ke kamar, terus isinya dituker sama barang-barang yang ada di ranjang. Sementara tante-tante gua ngurusin nampan, yang lain ngobrol-ngobrol sambil makan cemilan di ruang tamu.

Gua menemukan istilah yang tepat buat pengganti kata sangjit....cross kado! Hahahaha.

Begitu selesai acara balikin nampan, kita rame-rame pergi makan ke Central yang di Taman Ratu. Sebelumnya emang uda booking satu ruangan VIP yang isinya 2 meja. Selesai makan, kembali ke rumah masing-masing. Oiya, mulai hari itu, panggilan uda berubah, dari om-tante ke mami-papi dan bapak-ibu. Agak awkward ya. 5 taon manggil om-tante, sekarang disuruh ganti panggilan, masih belom terbiasa, hahaha.

Sementara Seno, masih bolak balik kost-rumah gua, hahaha. Dia kudu beresin semua barang-barang yang ada di kost buat dipindahin ke rumah gua. Karena hari itu kan hari terakhir dia jadi anak kost. Petualangan 9 taon (bener kan dud 9 taon?) ngekost di Jakarta berakhir sudah, hahaha.

Dan gua ngapain ketika Seno beres-beresin barang? Tidur! Hahahaha. Sungguh calon istri yang baik.

Jumat, 1 November 2013.

Apakah menurut kalian hari ini merupakan hari santai? Tidak sama sekali! Justru hari ini puncak-puncaknya hectic. 

Pagi-pagi, kita masih ke Grogol buat cetak liturgi. Gelo ga tuh! Hahaha. Jadi gara-gara ada demo (Damn you demo!), orang percetakannya ga bisa ngejalanin bisnisnya, dan berakibat liturgi gua terlantar. Dan karena kemaren-kemaren sibuk ngurusin sangjit, maka liturginya baru sempet dipegang hari ini.

Kita ninggalin liturgi di percetakan, terus ke apartemen. Dari apartemen, ke TA buat beli baju keponakannya Seno, sekalian sepatu buat ibu dan kakaknya. Terus beli makan siang, dan balik lagi ke apartemen. Dari apartemen, terus ke rumah gua. Nyampe rumah itu sekitar jam 4 sore kalo ga salah. Di rumah, kita mulai beres-beresin angpao yang mau dikasih ke semua pendukung acara besok. Biar ga usah nunggu-nunggu minggu depan segala.

Dan sekitar jam 6an, tiba-tiba ujan deres. Haduh! Gua makin dag dig dug. Takut kalo besok juga ujan. Mana ujannya lumayan lama pula. Dan baca status orang-orang, jalanan pada macet dimana-mana. Om gua aja dari rumah ke TA bisa ampe 2 jam. 

Jam 7an, Seno ke Grogol buat ngambil liturgi, lalu ke apartemen buat ngurusin keluarganya, sekalian ngecek apartemen yang mau dipake buat besok jemput-jemputan. Dan gua, beres-beresin barang buat nginep ke rumah om gua di Gading. Berhubung besok jam setengah 4 pagi uda harus nongol di New Brides, maka gua putusin buat nginep aja di rumah om gua.

Gua jalan sekitar jam 9an, sempet mampir ke food court deket rumah buat beli ronde yang mau dimakan besok. Jadi pas sangjit itu, tante-tante gua bilang harus ada suap-suapan ronde sama minum teh. Jadilah malam itu kita beli ronde. Dan emang Tuhan uda ngatur semuanya ya, rondenya uda tinggal sisa dua biji. Dari situ, lanjut jalan ke Gading. Dan perjalanan ke Gading lancar selancar-lancarnya. Ga kena macet sama sekali. Tuhan emang baik banget.

Nyampe Gading jam 10, ngobrol dulu sebentar, bersihin badan, kutek-kutekan sama bridesmaid, hahahaha, sambil ngobrol lagi, sempet BBM-an ama WO juga buat mastiin ini itu. Dan sekitar jam 12, gua langsung tepar. Ga ada itu istilah ga bisa bobo. Bobo mah pules-pules aja, hahahaha.

Sabtu, 2 November 2013.

Bersambung...... 

16 comments:

  1. hihihihi...gueh jg malem sbelom meried, baru gedebak-gedebuk nyari mangkok en sendok buat makan onde mel...
    tapi seruuu yaaaa klo inget pas persiapan trakhir-trakhir...

    ReplyDelete
    Replies
    1. onde! koq gua nulisnya ronde ya hahahaha... kalo lu nyari wadahnya, gua nyari isinya hahahaha...

      makanya ditulis di blog, biar inget betapa ribetnya persiapan terakhir itu hahahaha...

      Delete
  2. wigh,... deket2 malah tambah ribet yak...
    nunggu lanjutan ceritanya euy... :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, tambah deket tambah ribet hahahaha...

      Delete
  3. jiahh, bersambungnya nanggung amaaat :p

    ReplyDelete
  4. aku sebelum hari H itu mel masih sibuk ngurusin dokumennya si matt hahaha.aduh kalo inget itu

    ReplyDelete
  5. Demo itu emang menyengsarakan orang lain yah Mel.. Tapi syukurlah ttp bisa yah.. Ditunggu lanjutannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang rese itu demo... mereka ga tau apa ya uda bikin gua jadi makin ribet hahahaha...

      Delete
  6. Yah bersambungnya nanggung amat kak Mel hahahaha emang ya kalo udah mepet2 baru gedebak gedebuk ya hihihihi

    ReplyDelete
  7. Huhaha kirain apa tu Sangjit ko aku ga pernah dengar, ternyata tukeran kado :)) . Ronde apa tuh Mel?.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sangjit itu bahasa chinesenya, tukeran kado itu bahasa yg mudah dipahami hahahaha...

      salah nulis ka, maksudnya onde... makanan bulet2 yg lengket2 itu... biar tetep lengket sama orang tua...

      Delete
  8. Kok gak ada foto-fotonya sih Mel? *demanding*

    ReplyDelete
    Replies
    1. belom dapet semua foto apapun dr fotografernya jel hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...