31 January 2013

Hansel & Gretel : Witch Hunters



Cast :

Jeremy Renner : Hansel
Gemma Arterton : Gretel
Famke Janssen : Muriel
Pihla Viitala : Mina

Sinopsis :

Lima belas tahun setelah sepasang adik kakak hampir terbunuh oleh seorang penyihir, Hansel dan Gretel menjadi pemburu mematikan yang khusus berburu dan menghilangkan semua penyihir yang membuat persembunyian mereka di hutan yang gelap. Saat masa Bulan Darah datang, anak-anak diculik dan dikumpulkan di dalam hutan untuk dijadikan tumbal. Kali ini, Hansel dan Gretel menghadapi kekuatan penyihir luar biasa dari yang pernah mereka hadapi dan kejadian ini justru membongkar rahasia masa lalu mereka.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Sebelumnya gua peringatkan dulu untuk para orang tua, jangan pernah bawa anak-anak kalian nonton film ini. Jangan pernah! Karena ini bukan film tentang Hansel dan Gretel yang meninggalkan remah roti dan masuk ke dalam rumah kue lalu bertemu dengan penyihir, tapi ini tentang kisah setelahnya. Dan ini bukan film yang bisa dikonsumsi anak kecil. Jadi para orang tua, ada baiknya sebelum bawa anak-anak kalian nonton di bioskop, lebih baik nonton dulu trailernya, jangan hanya sekedar liat judulnya aja.

Seperti yang gua bilang, film ini adalah kisah dimana Hansel dan Gretel beranjak dewasa dan memilih jalan hidupnya untuk menjadi pemburu penyihir. Dari segi cerita, menurut gua kurang dieksplore. Ceritanya standard, mudah ditebak, dan hampir ga berbobot. Malah, dibanding menekankan ke cerita, sang sutradara lebih menonjolkan adegan-adegan berantemnya. Agak sayang sih menurut gua, karena ide cerita dasarnya uda lumayan.

Untuk adegan actionnya sendiri, lumayan menegangkan, tapi hanya di beberapa scene tertentu. Lagipula, gua lebih suka ngeliat adegan action yang lebih normal daripada ngeliat makhluk aneh ditembak-tembak ampe tubuhnya ga berbentuk. Gua ampe jijay jijay pas nontonnya. Apalagi ngeliat bentuk muka penyihirnya sih ga banget loh.

Pas adegan-adegan awal, settingnya agak sedikit mengingatkan gua sama setting Les Miserables, hahaha. Visual gambarnya sendiri lumayan bagus. Dan karena ceritanya agak-agak kelam gitu, tone warnanya juga kebanyakan warna gelap. Pokoknya ini film suram abis deh. Penggambaran penyihir-penyihirnya, biarpun buat gua ga banget, tapi lumayan detil juga. Ekspresi muka trollnya juga ga jelek-jelek amat. 

Biarpun ceritanya ya gitu deh, tapi akting pemainnya bagus-bagus. Chemistry antara Jeremy Renner dan Gemma Arterton juga dapet banget. Daritadi pas nonton gua lagi mikir-mikir, si Jeremy Renner ini mukanya kayak ga asing, ternyata dia pernah main di The Avengers, hahaha. Akting pemain-pemain lainnya juga lumayan. Setidaknya, akting mereka menolong banget sih.

Film ini dibilang jelek-jelek amat juga ga, dibilang bagus banget juga ga, standard sih. Tapi kalo ga kepaksa-kepaksa banget sih mendingan cari tontonan lain, hahahaha. Kalo masih penasaran juga ya bolehlah ditonton, tapi jangan berharap akan sebagus trailernya. 

30 January 2013

I Miss You



Cast :

Park Yoochun : Han Jung Woo
Yeo Jin Goo : Young Han Jung Woo
Yoon Eun Hye : Lee Soo Yeon
Kim So Hyun : Young Lee Soo Yeon
Yoo Seung Ho : Kang Hyung Joon
Ahn Do Gyu : Young Kang Hyung Joon

Sinopsis :

The drama revolves around a guy and a girl, who both experience a painful end to their loves at the tender age of 15, and the meet again as adults by playing game of love hide and seek. Han Jung Woo has been a homicide detective for 2 years and he is looking for his childhood love, Lee Soo Yeon. Lee Soo Yeon is a fashion designer and ofthe dream of Han Jung Woo searching for her. Meanwhile, Kang Hyung Joon is a cold hearted, charismatic fund manager, who tries to take revenge on Han Tae Jun because of the troubled relationship within their family.

Sinopsis diambil dari dramawiki.

Review : 

Akhirnya tamat juga nonton serial yang satu ini, hahaha. Btw, biasanya kan gua nonton di dramacrazy. Mulai pertengahan episode, gua pindah ke viki. Lebih enak nonton di viki, karena ga dibagi per part, jadi nontonnya ga putus-putus. Dan lagi, di android juga ada programnya, jadi bisa nonton via HP. Ya, asal ada wifi sih, hehehehe. Cuma list dramanya ga sebanyak di dramacrazy. Serial ini masuk kayaknya gara-gara di Korea lumayan ngetop. 

Dari awal gua ngikutin berita kalo Yoochun bakal dipasangin sama Yoon Eun Hye, gua uda exited. Pertama, karena gua pengen tau progress actingnya Yoochun, secara waktu di Rooftop Prince actingnya lumayan keren. Kedua, karena gua penasaran ama chemistry mereka berdua. Yoon Eun Hye ini, mau dipasangin ama cowo manapun, chemistrynya selalu dapet.

Pertama-tama gua ingatkan dulu ya, serial ini beda banget sama serialnya Yoochun sebelumnya. Dari episode pertama uda penuh dengan deraian air mata, hahaha. Bahkan ampe ending pun masih aja nangis-nangis. Pokoknya tiap episode mesti ada adegan nangisnya dah. Ceritanya melodrama abis. Agak mirip sama The Innocent Man, tentang pembalasan dendam gitu. Bedanya, serial memulai dari kisah masa kecilnya. Yeah, drama-drama model begini emang selalu mulai dari kecil, kayak Baker King gitu.

Biarpun penuh dengan deraian air mata, tapi gua suka sama ceritanya. Penuh teka teki dan misteri. Dari pertengahan episode, penonton diajak mikir siapa pembunuh sebenarnya. Ada beberapa yang bisa ketebak, ada beberapa yang di luar dugaan, ada juga yang salah nebak, hahaha. Yang gua salut, biarpun harus mikir, tapi scriptwriternya bisa bikin serial ini tetep menarik, seperti memasukan unsur romance. Tapi ga ada sedikitpun unsur komedi disini. Ga ada sama sekali. Jadi bener-bener murni drama.

Untuk actingnya, gua harus angkat jempol dulu buat Yeo Jin Goo dan Kim So Hyun. Mereka berdua memerankan Han Jung Woo dan Lee Soo Yeon muda dengan sangat bagus. Kim So Hyun sering gua liat sih di beberapa serial sebelumnya, dan selalu jadi orang jahat. Tapi disini...asli actingnya keren pisan euy. Yeo Jin Goo juga, bisa ngimbangin Kim So Hyun. Masih remaja, tapi chemistrynya uda dapet. Keren keren.

Lalu Yoochun? Actingnya meningkat pesat dibanding Rooftop Prince. Ceritanya emang cukup buat dia mengeksplorasi kualitas actingnya. Uda ga ada lagi bayang-bayang raja yang kampungan di serial ini. Hasilnya? Pas MBC Drama Award kemaren langsung dapet penghargaan dong. Padahal setau gua, serialnya sendiri belom tamat. Sementara Yoon Eun Hye, ini cewe balik lagi kayak cewe di Coffee Prince. Emang kalo dikasih serial yang ceritanya bagus, acting bagusnya juga langsung keluar ya. Ketimbang di Lie To Me, gua lebih suka ngeliat Yoon Eun Hye disini. Apalagi, dia cantik banget. Gua yang cewe aja demen ngeliatin mukanya, hahahaha. Chemistry diantara mereka berdua juga dapet banget. Dan kissing scenenya juga hot bo, hahahaha. Yoochun makin jago aja nih kissunya, hahaha.

Selain Yoochun, ada satu cowo lagi yang menarik perhatian. Yoo Seung Ho. Ini cowo ga kalah ganteng ama Yoochun, dan actingnya juga keren banget. Apalagi pas episode-episode terakhir, emosinya dapet banget. Trus kalo lagi senyum juga, beuh...cetar membahana dah, hahaha. Manis banget. Padahal dia disini jadi orang jahat, tapi karena ganteng, gua jadi ga sebel-sebel banget ama ini cowo, hahaha. Dan emang dimaklumin sih kenapa perannya bisa jahat gitu.

Satu yang mengganggu, rambutnya si Yoochun. Waktu awal-awal kan poninya dikeatasin, gua suka banget. Mukanya jadi lebih fresh, ga keliatan imut kayak waktu di Rooftop Prince, dan kesan dewasanya juga dapet. Tapi begitu poninya diturunin lagi, mukanya langsung jadi imut gitu, hahahaha. Bukannya gua ga suka juga sih, cuma ga cocok ama perannya disini. 

Serial ini kayaknya shooting pas awal-awal winter deh, keliatan banget semua pemainnya kedinginan gitu. Pas ngomong aja ampe keluar asep dari mulutnya. Pemandangannya juga banyak salju-saljunya gitu. Cuma mereka ga terlalu nonjolin viewnya, jadi bener-bener fokus di ceritanya aja.

Dari awal gua nonton uda gambling nih, bakal happy ending apa ga ya. Apalagi pas baca di salah satu berita, ada kemungkinan serial ini bakal sad ending. Untungnya masih happy ending. Setidaknya, masih lebih bagus dibanding endingnya The Innocent Man. Buat yang suka melodrama, mungkin bisa dijadiin alternatif tontonan. Biarpun nangis-nangis mulu, tapi ga ampe bikin gua ikut nangis juga sih, jadi ya ga usah nyiapin tissue juga gpp, hahaha. 

Next...apa ya? Ada rekomendasi? Ji Sung bikin serial baru juga sih, cuma ga tau ya uda tamat apa belom. Joo Won juga main serial baru bareng Choi Kang Hee, tapi gua liat di dramawiki baru dua episode, hahaha. Park Shi Hoo juga ada serial barunya. Huah...banyak bener yang comeback. Eh, Hyun Bin kapan bikin serial baru juga ya? Hahahaha. 

Gua lebih suka rambutnya diginiin. Mukanya lebih keliatan dewasa.

Dibanding begini, imutnya keluar lagi, hahaha. Padahal perannya kan ga menuntut dia untuk harus imut.

Ganteng yak.

Yoon Eun Hye cantik banget disini. Hoki tuh si Yoochun, hahahaha.

Ini kecil-kecil uda cinta-cintaan, hahaha.

Tuh kan... mau ciuman aja pake nangis dulu.

28 January 2013

Monday Mood Booster : Indomie Goreng Cabe Ijo

Makanan apa yang harus selalu ada untuk persediaan di kala lapar? Mie instant tentunya, hahahaha...

Hari Sabtu kemaren, gua dan si ndud belanja di Hypermart. Kita menemukan satu booth yang menjual Indomie Goreng Cabe Ijo. Biasa kalo produk baru kan suka ada testernya. Seperti layaknya orang-orang yang ga mau rugi, gua pun ikut ngantri buat nyobain, hahahaha. Btw, pas lagi ngantri gitu ya, ada emak-emak yang nambah ampe 3x, wakakakak. Bener-bener ga mau rugi. Abis nyoba, akhirnya kita beli deh. Tergoda dengan promo 10 gratis 2 plus lucky draw yang mana berakhir dengan nambahnya satu bungkus Indomie, hahahaha.
 Ini penampakannya. Harganya 1.500 perak.

Karena tadi pagi lagi ga ada sarapan, jadi gua bikin ajalah ini mie. Cuma ya, entah kenapa waktu dimasak ama si mba-mba di Hypermart, warna ijonya lumayan keluar, biarpun ga ampe kayak di bungkusnya. Tapi entah kenapa pas gua masak tadi, warna ijonya ga keluar.
 
Ga keliatan ijo ya. Apa gua ngaduknya kurang rata ya? Emang ga jago dalam urusan aduk mengaduk, hahahaha.

Rasanya sendiri ya lumayanlah, cabe ijonya berasa, cuma koq ga terlalu pedes ya. Tapi gua lebih prefer mie goreng biasa sih. Cuma untuk urusan mie goreng instant gini, entah kenapa gua lebih suka mie sedap, rasanya lebih gurih, dan lebih tidak sehat tentunya, hahahaha. Buat yang penasaran bolehlah dicoba, tapi mendingan jangan beli banyak-banyak dulu, takutnya ga suka.

Tapi, biarpun gua uda cobain itu mie instant Jepang atau Korea, atau udon apalah, ramyun apalah, tetep ga ada yang bisa ngalahin enaknya Indomie. Nyam! Apalagi ini makanan tepat di kala tanggal tua, hahaha.

25 January 2013

Wow!

Blogwalking hari ini temanya sama semua, ckckckck. Semoga orangnya cepet tobat dah. Gua hampir kena, untung ga jadi. Fiuh...

Anyway, kemaren si ndud pergi ke Bogor untuk beberapa hari karena ada acara kantor. Pas tadi siang gua lagi bbm-an sama dia, tiba-tiba keingetan sesuatu.

Gua : "Dud, boleh nitip ga? hehehe" 

Karena dia pegi ama kantornya, ya kan ga enak kalo tiba-tiba langsung minta dibeliin, jadi ya gua nanya dulu. Dan dia bales,

"Aku uda beliin kamu roti unyil nih."

Wow!

Seakan-akan dia bisa baca pikiran gua, hahahaha. Senang rasanya. Ga sabar ketemu ama roti unyil si ndud.

Btw, banyak yang nanya kenapa dia dipanggil si ndud, padahal kalo difoto ga keliatan gendud. Karena saya terobsesi supaya dia menjadi gendud, hahahaha. Soalnya waktu awal-awal kita pacaran ya, dia tuh kurus banget, gua kan jadi berasa kebanting gitu, hahahaha. Tapi setelah 4,5 tahun, tidak hanya dia yang beratnya naik, gua pun juga ikut naik. Ujung-ujungnya ya tetep kebanting juga. Jadi yang di foto itu uda mendingan dibanding 4,5 tahun yang lalu.

Begitulah ceritanya. Jadi ampe sekarang keterusan manggil 'ndud' deh, hehehe. 
Eiffel I'm In Love. Bukan bukan, ini bukan foto prewed kita koq, hahahaha. 

24 January 2013

Aku Padamu 박유천

Terbangun di jam segini. Bingung mau ngapain, akhirnya ngubek-ngubek youtube, dan gua menemukan sesuatu yang menarik.



Kayaknya dari ketiga personil JYJ, paling jarang denger Yoochun nyanyi. Biasanya kalo ga Jaejoong ya Junsu yang selalu ngisi soundtrack drama. Baru kali ini denger suaranya Yoochun dan gua langsung jatuh cinta.

Omaigad! Keren gila! Hahahaha. Biarpun suaranya ga terlalu berkarakter kayak kedua rekannya, tapi falsetnya keren banget loh. Di lagu ini sih ada beberapa nada yang miss, tapi karena emosinya dapet, jadi ketutup semua, hahaha.

Gua ga tau sih kalo dia nyanyi lagu Korea sama kerennya kayak ini atau ga, yang pasti sih yang lagu ini keren banget, hahahaha. 

Yoochun~~~ aku padamu dah... hehehehe... 

PS : akhirnya bisa juga masukin video ke blog melalui HP. 

Lanjut bobo lagi ah. Zzzzzzz.... 

23 January 2013

Cerita Banjir Di Tahun Ini

Apa kabar Jakarta? Pluit kayaknya masih lumayan tinggi deh airnya. Sisanya uda pada kering semua. 

Kalo orang-orang pada ngerasain banjir di hari Kamis, gua mulai ngerasain dari hari Selasa. Jadi di hari Selasa itu, pas gua bangun aja ujannya uda kenceng banget. Trus ngeliat ke jalanan, airnya uda lumayan tinggi, cuma belom ampe masuk ke garasi. Bokap gua coba ngerobok dan dia bilang supaya kita semua di rumah aja, ketinggian airnya hampir sebetis dia. Oke! Jadi hari Selasa, gua sekeluarga ga ada yang pergi kerja. Hari itu seharian gua beres-beres rumah, nyapu, ngepel, benahin kamar, masak. 
Sop Sosis. Resep dari nyokap, masih pake the power of "kira-kira"

Ini sayur caisim kalo kata nyokap gua. Gua tumis pake baso. Sengaja gua kasih saos tiramnya lumayan banyak biar gua doyan, hahaha.

Di hari Rabu, air uda mulai masuk ke garasi rumah. Kalo di hari Selasa yang airnya belom masuk garasi aja kita ga kerja, apalagi di hari Rabu yang airnya uda masuk garasi. Karena persediaan bahan makanan lumayan menipis, pas siang-siang kita telpon toko bahan makanan langganan. Kebetulan dia buka dan bisa anterin telor, minyak, dll ke rumah, tapi harganya pake harga banjir. Kasian juga sih ngeliat abangnya ngerobok-ngerobok gitu. Seharian itu gua nongkrong di dapur. 

Brokoli pake sosis.

Ager-ager. Aslinya sih warna putih, tapi gua campurin susu coklat. Kata nyokap kurang manis. Gendud atuh mi kalo manis-manis. Tapi emang gua masih kurang berani nih dalam ngasih bumbu, takut ntar keasinan ato kemanisan.

Pastel Panggang. Tadinya gua agak ragu-ragu masak makanan yang ribet abis ini. Ternyata ini keputusan tepat, karena makanan ini bikin kami survive keesokan harinya, hahahaha.

Pas malemnya gua nengok ke jendela, air uda ga ada lagi di garasi, berarti uda surut nih. Gua berharap besokannya uda kering. Ternyata, subuh-subuh hujan deres banget.

Di hari Kamis, air uda bukan menuhin garasi rumah doang, tapi sampe ke anak tangga kedua. Jadi dari garasi ke pintu rumah gua kan ada tangga tuh, nah airnya uda di anak tangga kedua. Jreng! Berarti di jalanan uda tinggi banget. Dan pagi-pagi, lampu mati. Untung malemnya sempet ngecas HP, ngecas laptop, dan kemarennya sempet masak pastel panggang. Hari itu kita masih tetep survive di rumah dalam keadaan lampu mati.  

Di hari Jumat, kita mutusin untuk ngungsi. Ketinggian air uda mencapai anak tangga ketiga. Kita ga takut rumah masuk air sih, karena anak tangganya masih lumayan banyak buat ke pintu rumah. Masalahnya, lampu mati, persediaan air tinggal dikit, gas ga tau masih banyak apa ga, dan hari Sabtunya bokap nyokap kudu berangkat ke Surabaya. Lagian ya, dari hari Selasa ngeliatin air melulu, stress juga. 

Pagi-paginya, bokap gua ngerobok ampe depan gang buat nyari perahu. Kebetulan tetangga gua juga ada yang punya perahu karet. Jadi nyokap berserta barang-barang naik perahu karet, sementara gua naik geteg (bener ga ya nulisnya) yang dibikin ama satpam-satpam komplek. 

Kondisi di sekitar rumah. Ini uda lumayan jauh juga dari rumah. Daerah ini lumayan tinggi sih, jadi airnya paling tinggi selutut. Liat gedung di samping kanan itu? Itu apartemen tapi ada hotelnya juga. Dan pas kita kesana, hotelnya penuh semua.

Liat geteg yang coklat-coklat? Gua keluar rumah pake itu, hahaha.

Keluar dari situ, kita ke lobi apartemen. Mobil kantor nyokap kan kerendem banjir, padahal uda dipindahin ke tempat yang menurut kita ga bakal kena banjir, trus didorong ama abang-abang yang nongkrong disitu ampe ke tempat yang kering. Nyokap gua minta mobil pengganti. Sambil nungguin mobil pengganti dateng, kita nongkrong seharian di lobi apartemennya. Kata penghuni apartemen sih, sepanjang jalan ampe Grogol sana banjir. Beuh! Berarti tinggi banget yak.

Akhirnya mobil dateng kira-kira jam 8 kalo ga salah. Bokap gua langsung cari jalan buat keluar dari sana. Kita lewat depan Untar 2 buat ke Tomang. Itu jalanan harusnya cuma satu jalur, jadi dua jalur. Air disitu kayaknya lumayan tinggi sih, tapi kita semua nekad, hahaha. Setau gua, asal mobil ga berenti dan tetep digas, berarti aman lewat banjir. Susah payah, akhirnya kita keluar juga dari Grogol, hahaha. 

Sebelumnya, si ndud uda bookingin hotel di sekitaran Gunung Sahari, karena daerah itu kering. Jadi begitu keluar dari Grogol, kita langsung menuju ke hotel. Hari itu berasa lamaaaaaaa banget.

Di hari Sabtu, gua dan si ndud nganterin bokap nyokap ke airport. Perjalanan ke airport lancar jaya. Ga macet sama sekali. Banjir juga di jalanan yang lewat bawah. Mereka juga tadinya gambling sih, antara jadi berangkat ke Surabaya atau ga. Puji Tuhan, akhirnya jadi juga. Kasian jugalah, abis stres gara-gara ngeliatin air banjir, biar refreshing dikit. 

Gara-gara banjir, semua aturan di jalanan jadi ga berlaku. Hanya pada saat-saat banjir gini kita bisa ngeliat motor masuk ke jalan tol. 

Abis ditinggal bokap nyokap jalan-jalan, gua pindah ke rumah sodara gua di Gading. Dan Gading uda mulai macet, hahaha. Mentang-mentang uda kering yah.

Selamat datang di Gading.

Di hari Minggu, kita dapat kabar kalo area rumah masih banjir. Grogol dan sekitarnya juga belom surut. Akhirnya gua mutusin untuk nginep di Gading ampe hari Senin.

Di hari Senin malem, gua dan si ndud jemput nyokap bokap di bandara dan langsung pulang ke rumah. Huah! Home sweet home. Itu garasi uda ga berbentuk, kotor abis. Malam itu juga langsung kita bersihin. Kasian ya kalo ngeliat tetangga-tetangga yang rumahnya masuk air, jadi inget dulu waktu rumah gua belom ditinggiin, bersihinnya itu yang paling males.

Itulah cerita banjir gua di tahun 2013 ini. Mudah-mudahan ini terakhir kalinya gua ngalamin banjir kayak gini.

***

Kalo ngomongin banjir, area rumah gua itu rawan banget ama banjir. Jadi rumah gua itu letaknya di Grogol dan tengah-tengah antara Tanjung Duren dan Green Garden. Pada tau kan air di Green Garden tingginya semana? Ketinggian air di rumah gua ga jauh-jauh dari situ deh. Tiap 5 tahun, pasti kena banjir. Dan tiap 5 tahun, airnya makin tinggi. Kenapa? Karena mall makin banyak, apartemen makin banyak, gedung-gedung juga makin banyak.

Menurut gua, ada 3 oknum yang patut disalahkan atas banjir 5 tahunan ini. Warga Jakarta, warga pendatang, dan pemerintahan sebelumnya.

Kenapa warga Jakarta? Seperti kata jeng Leony, warga Jakarta kurang bisa mencintai kotanya sendiri. Buang sampah sembarangan uda jadi makanan sehari-hari. Liat aja kali-kali deket rumah gua, waktu jaman gubernur sebelumnya, kotornya minta ampun. Sampah numpuk semua disitu. Untungnya begitu ganti gubernur, agak bersihan dikit sih, tapi tetep masih ada sampahnya. Belom lagi yang naik mobil, kadang suka buka kaca lalu buang tissue sembarangan. Jadi banjir-banjir gini ya bisa dibilang akibat perbuatan mereka juga.

Kenapa warga pendatang? Karena begitu mereka datang ke Jakarta dan ga dapet rumah, mereka bikin rumah seenaknya di pinggir kali. Kata temen gua, rumah-rumah kumuh yang ada di pinggir kali itu, kebanyakan yang nempatin bukan orang Jakarta asli. Jadi buat kalian-kalian yang mau ke Jakarta, pastiin uda punya kerjaan dan punya tempat tinggal. 

Kenapa pemerintahan sebelumnya? Karena mereka memberi ijin kepada pengusaha-pengusaha properti untuk bikin mall, apartemen, dan gedung-gedung lainnya. Pengusaha properti itu ga bisa ngeliat tanah kosong. Ada tanah kosong dikit, pasti bikin apartemen. Contohnya kayak di Grogol. Rumah gua mulai kena banjir di tahun 2002, dan itu uda mulai ada Mall Taman Anggrek. Lalu sejak ada Central Park dan apartemen-apartemennya itu, tiap kali ujan deres, Grogol pasti banjir. Jakarta uda terlalu banyak gedung, sehingga daerah resapannya kurang. That's why ketika daerah lain uda pada kering, Grogol belom kering-kering. Mallnya aja ada 3 biji bederet disitu. Ini belom termasuk apartemen yang ada dan yang akan segera dibangun.

Gua ga tau sih solusi apa yang harus dilakukan biar 5 tahun mendatang ga banjir lagi. Yang jelas, ini PR berat buat Jokowi dan  Ahok. 

Mudah-mudahan daerah yang masih banjir cepet surut deh. Trus semangat juga ya buat yang lagi ngebersihin rumahnya. Gua tau koq rasanya gimana. Dan jaga kesehatan. Penyakit after banjir itu cepet banget datangnya. Dan buat Bp. Jokowi, semangat terus ya!

20 January 2013

Les Miserables



Cast :

Hugh Jackman : Jean Valjean
Russell Crowe : Javert
Anne Hathaway : Fantine
Amanda Sayfried : Cosette
Eddie Redmayne : Marius
Samantha Barks : Eponine

Sinopsis :

Perancis abad ke 19, saat Jean Valjean dibebaskan dari penjara setelah 19 tahun mendekam karena mencuri sepotong roti, pembebasan bersyarat untuk menciptakan kehidupan baru untuk dirinya sendiri, ia harus menghindari inspektur kejam Javert, yang telah ditunjuk untuk membawanya ke keadilan. 

Delapan tahun berlalu, Valjean menggunakan identitas baru dan hidup membujang sebagai pemilik pabrik yang kaya serta Walikota Montreuil-sur-Mer. Fantine, salah satu wanita yang bekerja di pabriknya, adalah seorang ibu tunggal yang mengirimkan semua uang kepada orang-orang yang merawat putrinya kecil, Cosette. Ketika para pekerja mengetahui bahwa ia memiliki anak diluar nikah, mereka menuntut pengusiran Fantine.

Di jalanan, Fantine terjerumus dalam prostitusi untuk membiayai Cosette. Ia ditangkap namun Valjean menolongnya dan membawanya ke rumah sakit namun jiwa Fantine tak tertolong. Valjean berjanji untuk menemukan Cosette dan merawatnya, dimana semua itu mengubah hidup mereka selamanya.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Gua bukan penggemar novel klasik. Gimana mau menggemari, baca novel aja jarang, hahaha. Dan gua juga bukan penggemar drama musikal. Bisa dibilang, gua lumayan jarang sih nonton drama musikal. Tapi entah kenapa, ngeliat review di blog-blog ditambah gua jatuh cinta waktu nonton Anne Hathaway nyanyi lagu I Dreamed A Dream di trailernya, gua jadi pengen nonton Les Miserables. Ampe si ndud nanya, "kamu yakin mau nonton ini? ini musikal loh." Tapi tekad gua uda bulad, hahaha.

Dan gua ga salah, Les Miserables bagus bener. Gua pikir tadinya ini drama musikal yang mirip-mirip Moulin Rouge gitu, jadi ada akting plus nyanyi-nyanyi. Tapi gua salah. Jadi ini film, dari awal ampe akhir, semuanya full penuh nyanyian. Ampe mau mulai perang aja, mereka nyanyi dulu. Biasanya, gua bisa boring nonton film beginian, tapi entah kenapa untuk film yang satu ini, gua betah duduk selama dua setengah jem di bioskop.

Kata si ndud, aslinya film ini berfokus pada kejar-kejaran antara Jean Valjean dan Javert, tapi di film yang disutradarai oleh Tom Hooper ini ga melulu soal mereka, ada cinta segitiga antara Cosette, Marius, dan Eponine, ada juga kisah suami istri pemilik penginapan yang suka mencuri, lalu ada juga kisah Fantine yang terjebak dalam dunia prostitusi. Dan semuanya dirangkum menjadi satu cerita yang menarik. Satu yang gua suka, ada hal menarik di balik kisah mereka. Seperti, kenapa akhirnya Fantine terpaksa masuk ke dunia prostitusi, atau kenapa Javert selalu mengejar-ngejar Valjean, atau kenapa Valjean akhirnya memutuskan untuk bertobat, dan masih banyak kisah menarik lainnya.

Satu lagi yang gua suka adalah, emosi mereka semua pada saat menyanyikan bagiannya masing-masing bener-bener dapet banget. Jadi disini, mereka dituntut untuk berakting melalui nyanyian, dan itu keren banget. Kata si ndud sih, para pemainnya ini diminta menyanyikan langsung baru abis itu diiringin sama orkestra. Jadi ga lypsinc dan ga nyanyi sesuai musiknya, tapi sesuai emosinya masing-masing. Gua bisa ampe tepuk tangan waktu ada satu lagi yang keren banget selesai dinyanyiin. Terlepas dari apakah mereka nyanyi bener apa ga, gua tetep suka.

Scene yang paling gua suka, waktu Fantine nyanyi I Dreamed A Dream. Asli, itu emosinya bener-bener dapet banget. Gua ampe merinding dengernya. Anne Hathaway mantap abis. Begitu juga dengan Hugh Jackman. Scene waktu dia menyadari kesalahannya di biara, itu juga keren abis. Hugh Jackman, dari sejak main di Real Steel emang aktingnya mantap. Akting-akting pemain lainnya juga keren abis dah. 

Buat para pecinta musikal, film ini harus wajib kudu ditonton. Buat yang ga suka, ya siap-siap bosen aja sih, hehehe. Tapi gua suka loh ama film yang ini. Dibanding ama The Hobbit yang membosankan, film ini sih better. 

Btw, besok-besok kalo gua uda ada internet, gua mau ceritain edisi banjir kali ini. Tahun ini sih asli parah banget.

16 January 2013

Edisi Nostalgia : Telenovela

Hari ini Jakarta dilanda banjir besar-besaran. Banyak wilayah yang banjirnya lumayan tinggi. Busway koridor 3 aja ampe ga beroperasi gara-gara banjir di Halte Dispenda. 

Rumah gua untungnya ga masuk air, karena kan uda ditinggiin, cuma depan rumah gua dan sekitarnya banjir tinggi banget. Tadi pagi aja mau berangkat kerja susah setengah mati. Uda niat buat ngobok, tapi kata bokap gua, di ujung gang airnya lebih tinggi lagi. Jadilah kita bertiga ga ada yang pergi kerja. Seharian ngendon di rumah doang, hahahaha.

Kabarnya besok bakal lebih parah >.< Barusan gua nengok, airnya ga turun-turun -.-' Mudah-mudahan banjirnya cepet surut deh. Repot kalo kayak gini, mau kemana-mana susah.

Jadi seharian ini ngapain aja? Kebanyakan nongkrong di dapur, lalu dilanjutkan dengan beres-beres rumah, lalu dilanjutkan dengan nonton serial tv di star world, dan dilanjutkan dengan ngubek-ngubek youtube, hahaha. 

Kalo inget seharian gini di rumah, jadi inget waktu jaman kecil dulu. Begitu bangun tidur, pasti ada acara TV yang ga boleh gua lewatin. Terutama acara-acara TV yang cuma bisa gua tonton pada saat liburan sekolah. Salah satunya adalah....

TELENOVELA!

Hahahaha...

Yup! Dengan bangga gua mengakui kalo dulu gua penggemar berat telenovela. Apalagi oma gua juga kan suka nonton, jadi kalo beliau lagi nonton, ya gua ikut-ikutan. Yang gua inget dari telenovela tuh episodenya panjang bener. Lalu ceritanya seputar si kaya dan si miskin, biasanya yang kaya tuh cowonya, lalu orang tuanya si kaya menentang habis-habisan, dan di ujung cerita ternyata si miskin ini anak orang kaya. Mentok disitu-situ aja.

Kayaknya sih sebenernya banyak telenovela yang ceritanya bagus-bagus, tapi entah kenapa yang ditayangin di Indonesia yang model begituan semua. Sekarang kayaknya jarang ya ada TV yang nayangin telenovela. Padahal kadang-kadang gua kangen loh nonton telenovela lagi, hahahaha. 

Apa ada yang suka nonton telenovela juga? Masih pada inget yang ini ga?

Maria Cinta Yang Hilang.
Kalo ga salah ini cewenya pemulung, dan cowonya tajir abis. Agak lupa-lupa inget sih. Pemeran utama cewenya si Thalia, ratu telenovela kayaknya. Serial-serialnya dia sering banget diputer disini. Pemeran utama cowonya juga, telenovelanya dia lumayan sering diputer disini. Namanya gua lupa siapa, yang pasti ganteng gitu orangnya, hahahaha.


Rosalinda.
Kalo ini cewenya penjual bunga, sering banget pake bunga di kuping. Cowonya pemain piano kalo ga salah. Ceritanya mirip-miriplah sama Maria Cinta Yang Hilang. Pemeran utama cewenya lagi-lagi si Thalia. Ini cewe kemana ya sekarang. Kalo cowonya kayaknya ga ganteng-ganteng amat deh.


Marimar.
Another Thalia's telenovela. Oma gua demen banget nih ama yang ini. Ceritanya tentang....ah, mirip ama dua di atas deh pokoknya. Yang gua inget nama anjingnya Marimar, si Pulgoso, hahaha. 


Esmeralda.
Kalo yang ini cewenya buta dan masih miskin, tapi sebenernya orang kaya. Eh, gua inget nama pemeran utama cowonya siapa, Fernando Colunga, hahaha. Emang keren sih ini cowo. Kalo cewenya, gua ga tau namanya siapa, kayaknya cuma main satu ini doang. Tapi dibanding Thalia, gua lebih suka si cewe ini, mukanya lebih cakep.


Cinta Paulina. Judul aslinya La Usurpadora.
Ini ceritanya agak beda sih, tentang sodara kembar, yang satu bae dan yang satu lagi jahat. Yang bae disuruh gantiin yang jahat, trus naksir beneran ama suaminya yang jahat. Gitu deh intinya, hahaha. Telenovela yang ini ngehitz banget dulu, ampe si Gabriella Spanic (abis google) didatengin ke Jakarta. Cowonya lagi-lagi si Fernando Colunga, eksis ya dia. Dulu gua paling suka ama telenovela ini, cuma pas ditonton kedua kali berasa aneh. Koq cewenya bae bener-bener bae banget, uda kayak malaikat gitu, ga masuk akal aja sih, hahahaha. 

Sebenernya masih banyak lagi yang dulu sering gua tontonin, cuma uda ga inget judulnya apa-apa aja. Mungkin kalo sekarang ditonton lagi berasa jijay ya, karena ceritanya bener-bener cinderella abis deh, hahahaha. Tapi ya kadang kangen juga sih.

Eh, kalo yang nama anjingnya Ciripa itu telenovela apaan ya?

14 January 2013

Monday Mood Booster : Prosperity Burger

Memasuki Senin kedua di tahun ini, kayaknya spirit taon baru uda pada ilang nih. Timeline twitter gua tadi isinya rata-rata keluhan semua ama si Senin ini, ckckckck. Gua sendiri sih masih lumayan bersemangatlah. Cuma ya emang sih, di cuaca yang mendung mesra gini enaknya bobo, hahaha.

Untuk mengawali Senin yang indah ini, tadi gua beli Prosperity Burger. Prosperity Burger ini salah satu menu andalannya McD yang dikeluarin menjelang Imlek. Menunya bisa dibeli sendiri atau bisa dibeli per paket.
Kalo liat difoto kayaknya rotinya besar dan dagingnya tebel ya.

Ternyata kecil, hahahaha. Tapi enak, terutama karena dagingnya pake saos lada hitam. Gua suka semua yang berbau lada hitam. Enaknya juga pas.

Gua termasuk orang yang jarang makan di McD. Selain mahal (ga ada paket murah ya kayaknya), ayamnya juga kurang enak biarpun gede-gede. Soal ayam-ayaman, masih tetep menang KFC dah, hahaha. Tapi menu yang satu ini gua suka. Kayaknya tiap taon makan di McD khusus makan menu ini doang, hehehe.

Lumayanlah, hari Senin gua terselamatkan oleh Prosperity Burger. Buat yang doyan lada hitam, boleh sih dicoba. Ntar kalo uda Imlek kan uda ga ada, bakal kangen-kangen sama ini menu, hehehe.

Happy Monday all. 

12 January 2013

Mie Lili

Tumben loh hari ini ga ujan. Apa karena indosiar ulang taon ya? Pawangnya kenceng, hahaha. Tapi seperti yang sudah-sudah, tiap indosiar ulang taon, jalanan jadi macet dua kali lipat. Soalnya jalanan di pinggir kalinya pada ditutup-tutupin. Jalanan yang mau masuk ke indosiarnya juga ditutup. Hanya mobil-mobil para artis dan tamu-tamu yang boleh masuk. Yaaa...gitu deh.

Tadi abis pulang kerja gua mampir dulu ke CP, pulangnya dijemput ama bokap nyokap trus makan mie deh. Seperti yang gua bilang sebelumnya, bokap gua tuh penggemar mie. Mie apapun, bahkan indomie sekalipun, dia doyan dah. Nah, Mie Lili ini uda jadi langganan kita sejak oma opa gua masih ada. Apalagi lokasinya ga jauh-jauh amat dari rumah.

Mie Lili ini buka dua cabang, satu di Tanjung Duren, satu lagi di Green Ville. Kayaknya sih yang di Green Ville ini baru deh. Dulu, sebelum ada CP, kita lumayan sering makan di Tanjung Duren. Cuma sejak ada CP jadi males, wong ke arah sono aja uda macet gila. Setau gua di Mangga Besar juga ada, cuma ga tau sekarang masih ada atau ga. 

Yang di Tanjung Duren ini letaknya di pinggiran. Tapi biarpun di pinggiran, tempatnya lumayan bersih sih. Parkir mobil juga ada, tapi ya terbatas.
 Tempatnya lumayan bersih.

Berikut ini menu-menu favoritnya.

Mie B*b* (porsi sedang)
18.000 IDR
Ya namanya juga Mie Lili, ga afdol kalo ga mesen bakminya. Daging yang dicincang-cincang itu daging B2. Dagingnya lumayan banyak. Mienya sendiri juga enak. Porsinya juga lumayan bikin kenyang.

Nasi Tim
19.000 IDR
Bukan bukan, itu bukan daging B2 koq, hehehe. Itu daging ayam tapi dicincang-cincang juga. Nasi timnya juga enak dan porsinya lumayan banyak. 

Swekiau
17.500 IDR
Tadi kita cuma pesen 5 porsi. Swekiaunya juga enak. Isi swekiaunya gede-gede, jadi puas makannya. 

Ga semua dagingnya daging B2 sih, ada daging ayamnya juga, cuma kita lebih sering pesennya daging B2 itu, hehehe. Selain mie dan kawan-kawannya, mereka juga jual chinese food kayak cap cay, sapo tahu, dll. 

Mie lili ini tergolong maju sih. Yang punya engko-engko ama enci-enci gitu. Gua inget banget dulu tempatnya kecil banget, bener-bener pinggiran dan bentuknya kayak warung gitu. Sekarang, biarpun masih di pinggir jalan, tapi tempatnya uda lumayan gede. Kalo mereka niatin sih harusnya bisa buka restoran disitu. 

Kalo ada yang main-main ke Jakarta Barat, bolehlah dicoba Mie Lili ini. Tapi buat gua sih tetep, Mie Alok paling enak dah, hahahaha.

10 January 2013

Upik Abu Belajar Masak

Hari ini Jakarta kayaknya langit lagi galau ya, ujan mulu sih seharian. Dari gua bangun tidur uda ujan deres, pergi kerja tinggal gerimis-gerimis doang, pulang kerja ujan lagi. Hari ini pasti pada stress mikirin jemuran di rumah, hahaha. Dan efeknya adalah...hari ini gua males ngapa-ngapain, hahaha. Bahkan tadi pagi aja mo mandi uda males, airnya dingin banget sih. Mudah-mudahan besok si langit uda move on ya, jadi cuaca cerah.

Anyway, saya cuma mau pamer hasil masak-memasak aja sih, hahahaha. 
Brokoli pake sosis. Keliatan ga sosisnya? 

Cumi....entah cumi apa namanya, pokoknya judulnya cumi dah, hahaha.

Buncis pake daging.

Fusilli Carbonara.

 Puding coklat Hello Kitty. Ini sebenernya uda disirem pake fla, cuma ga gitu keliatan ya? hehehe.

Beberapa waktu belakangan ini, gua mulai rajin nongkrong di dapur buat masak ini itu. Waktu gua pajang-pajang fotonya di BBM, ada beberapa sodara yang kaget tiba-tiba gua bisa masak. Lah, jangankan mereka ya, gua sendiri juga kaget loh, hahahaha.

Orang-orang yang kenal gua dari kecil pasti tau lah, gua bukan tipe cewe yang bisa masuk dapur. Bahkan waktu kecil, sekedar bantuin oma gua masak pun gua ga pernah. Tapi sekarang, keajaiban terjadi, hahahaha. 

Sebenernya semua bermula dari ga adanya si mba di rumah dan gua kelaparan. Jadilah waktu itu gua bongkar-bongkar kulkas nyari bahan makanan. Waktu itu kayaknya cuma ada sosis, jadi gua putusin untuk goreng sosis aja dah. Namanya seumur-umur ga pernah masak, tiba-tiba disuruh goreng-goreng, ya kagoklah. Dan apa yang terjadi? Sosisnya gosong sodara-sodara, hahaha. Untung waktu itu gua potong setengah dulu buat percobaan. Setelah dua kali nyoba akhirnya bisa juga, hahaha, dan perut gua pun terselamatkan.

Dan kalo sekarang tiba-tiba gua mulai sering-sering menunjungi dapur, bukan karena gua mau married, tapi lagi-lagi karena ga ada asisten rumah tangga, hahaha. Ya ga mungkin dong gua jajan-jajan mulu di luar, bangkrut cuy. Jadi kalo uda married nanti, urusan perut uda amanlah. Tapi dari awal emang uda aman sih, kan si calon suami uda bisa masak, hahaha. Malah waktu awal-awal belajar, gua lebih sering nanya ama dia ketimbang ama nyokap, hahaha.

Postingan kali ini tanpa resep dulu ya. Lagian, gua ga inget takaran pastinya, karena gua ikutin nyokap, pake the power of "kira-kira" hahahaha. Kalo gua nanya, "airnya berapa banyak ya mi?" beliau jawab, "kira-kira aja" zzzzz.... 

Tahun lalu, untuk memotivasi diri sendiri, gua bikin challenge 1 week 1 food. Jadi ceritanya 1 minggu minimal bikin 1 masakan. Tapi gagal, hahaha. Tiap weekend acaranya padat aja. Giliran ga ada acara apa-apa, malah bobo siang, hahaha. Tapi tahun ini mulai nyoba lagi sih. Minimal di bulan Januari uda 5 macam masakan. Ini belom termasuk telor gosong yang gua goreng tadi pagi loh, hahahaha. Kan yang namanya kegagalan itu pasti ada toh.
 
Next challenge : sayur asem (ini jelas kudu minta petunjuk nyokap dulu), siomay (ngeliat resepnya di internet kayaknya sih ga susah), dan sapo tahu.

Mudah-mudahan berhasil, hehehe. Kalo ada yang punya resep buat pemula seperti saya, boleh dibagi-bagi.
 
Sekarang mo bobo dulu ah. Dingin-dingin gini enaknya emang bobo. 


Pengen punya dapur kayak gini. Cakep ya. Pasti betah deh di dapur, hahahaha.


Dibikin kayak gini juga boleh, hehehehe. Tapi kalo di Jakarta, kalo ga dimasukin lemari, mungkin bisa kena debu kali ya.

Source: bhg.com via Jennie on Pinterest

Mudah-mudahan proyeknya si ndud gol, biar bisa beli rumah mungil, trus bikin kayak gini, hehehehe. Amin.

09 January 2013

Sate Khas Senayan

Hari Sabtu kemaren gua nengokin sodara yang lagi sakit di Carolus, pulangnya ditraktir sama om gua makan di Sate Khas Senayan. Ihiy! Yang namanya makan gratis memang selalu menyenangkan. Karena dibayarin, jadi gua ga inget harga-harganya, hahaha. So...berdasarkan foto aja ya *gagal jadi food blogger*

Sate Khas Senayan ini konon kabarnya sih uda ada sejak tahun 70-an (berdasarkan apa yang gua liat di plangnya), tapi gua jarang ngeliat sih. Restoran ini masuk grupnya Melawai, dan masih satu grup sama Tamani dan Optik Melawai. Dulu hampir jadi karyawan sini, hahaha. Seinget gua sih ini pernah buka di Citraland, tapi entah kenapa tutup, padahal ga sepi-sepi amat.

Interior restorannya didominasi warna coklat-coklat kayu gitu. Bangkunya ada yang memanjang, ada yang satu-satu. Pas kemaren dateng sih ga gitu rame ya.
Buat nunjukin ciri khas Indonesianya, dipajang neonnya Punakawan. 

Ini cover buku menunya.

Logonya. Agak ribet sih ngeliatnya.

Berikut ini makanan-makanannya.

Sate Ayam.
Satenya lumayan enak. Cuma sayang, dagingnya kecil-kecil, hahaha. Namanya juga Sate Khas Senayan, kalo makan disini ga order sate ya ga afdol.

Tahu Telor.
Ini enak! Beneran! Jadi ini tuh tahu yang dibungkus pake telor. Kuahnya manis-manis gitu, cuma manisnya kayak bukan manis kecap. Kata tante gua sih kayaknya pake gula jawa gitu. Pas uda setengah dan ga ada yang mau makan, ya gua abisin aja, hahaha.

Sop Buntut.
Biasa sih, isinya ga terlalu banyak.

Teh Anget.

Selain ini kita juga order nasi kuning, cuma pas difoto ga keliatan kuningnya, hahaha. Nasi kuningnya juga lumayan enak. So far sih rasa makanannya masih masuk di lidah, cuma ga bikin gua pengen balik lagi kesono, kecuali untuk tahu telornya. Kapan-kapan gua pengen coba ah bikin sendiri, hahaha. Servicenya juga lumayan cepet, cuma penyajian makanannya aja yang agak lama.

Buat yang suka Indonesian food, mungkin bisa dijadiin pilihan. Mereka juga kayaknya terima buat acara-acara kayak gathering gitu. Dulu pernah kebersamaan bareng orang-orang gereja juga disini, cuma yang cabangnya di........lupa dimana, hahaha.

Sate Khas Senayan
Jl. Salemba Raya no 59
Telp (021) 3926279
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...