28 February 2013

Wedding Ring, Done!

Uda lama ga ngomongin wedding ya, hahaha. Ga ada update apa-apa sih. Vendor yang gede-gede kan uda didepein semua, kecuali foto liputan pas hari H. Tinggal yang kecil-kecil yang ternyata paling bikin pusing, hahaha.

Semalem, gua ajak si ndud buat ke Artha Gading. Mumpung harga emas lagi bagus, kita mau hunting cincin kawin. Dari apa yang gua baca dan apa yang gua survey, di Artha Gading itu ada satu toko yang emang special bikin cincin kawin, harganya juga bersahabat. Jadilah semalem kita survey kesana. Mumpung dua-duanya lagi pada bisa.

Nyampe Artha, kita masuk dulu ke Saerah. Saerah ini seinget gua di Citraland juga ada. Kayaknya sih dulu gua pernah masuk buat nanya-nanya cincin kawin juga. Untuk masalah cincin, si ndud menyerahkan sepenuhnya sama gua. Dia tinggal ngikut aja. Sebenernya ga cuma masalah cincin aja sih, hampir semua progress wedding ini, dia menyerahkan sepenuhnya ama gua, hahaha. Bagus bagus. Calon suami yang nurut ama calon istri, hahaha. Di Saerah ini ada satu model yang gua suka, tapi gua agak ga sreg sama tempatnya. 

Dari situ langsung mampir ke Soulmate. Pas nyampe, si engkonya lagi ngelayanin capeng lain, kita disuruh pilih-pilih model dulu, baru nanti dia itungin harganya. Ada beberapa model yang gua suka, cuma pengen diubah dikit-dikit. Abis pilih model, kita ukur jari, trus engkonya langsung ngitungin harganya. 

Niat awal kita sebenernya cuma mau hunting, tapi ternyata berakhir dengan keluar duit sekian juta, hahaha. Begitu ngobrol-ngobrol ama engkonya, gua uda sreg sih di Soulmate ini. Engkonya ini terbuka banget, mulai dari harga, service, ampe masalah pembayaran. Dan kita dapet harga lebih murah, plus dia bisa sesuain sama budget kita. Poin plus lagi yang gua suka, pas kita mau pulang, si engkonya bilang "terima kasih ya untuk uang sekian jutanya".

Jadi....selesai sudah satu urusan. Mudah-mudahan harga emas ga turun-turun lagi ya, hahaha.

Pengennya sih yang kayak gini, hahahaha *emut emas batangan*

27 February 2013

Cheongdamdong Alice



Cast :

Moon Geun Young : Han Se Kyung
Park Shi Hoo : Cha Seung Jo / Jean Thierry Cha
So Yi Hyun : Seo Yoon Joo
Kim Ji Suk : Tommy Hong
Kim Yoo Ri : Shin In Hwa
Shin So Yool : Choi Ah Jung

Sinopsis :

Han Se Kyung is a talented young designer who lives each day with the motto "Strive for your dream to succed". Until she met Cha Seung Jo, a president of a luxury brand shop in Cheongdam-dong who will change her life.

Sinopsis diambil dari dramawiki.

Review :

Sejak nonton Prosecutor Princess, gua uda suka sama Park Shi Hoo. Ini cowo dibilang ganteng banget ya ga juga, tapi dibilang ga ganteng juga kagak, hahaha. Kadar gantengnya pas deh. Mukanya masih lumayan enak diliat. Aktingnya waktu di The Princess Man juga bagus, makanya menang award kan. Sejak liat di allkpop kalo Park Shi Hoo main serial baru, gua uda ga sabar pengen nonton. Tapi begitu tau kalo pasangannya Moon Geun Young, jadi agak-agak gimana gitu. Dari Kim So Yun ke Moon Chae Won, sekarang ke Moon Geun Young, jadi kayak kebanting gitu, hahaha.

Ceritanya sendiri masih standard tipe cinderella gitu. Tipe-tipe cerita model begini uda sering kita liat di banyak drama korea. Cuma gua agak ga nempel ama ceritanya, menurut gua agak aneh sih. Ceritanya bikin....gregetan. Han Se Kyung harusnya seneng kan waktu tahu kalo cowo yang dia taksir itu ternyata tajir, tapi koq dia malah nangis-nangis. Tapi alurnya masih tertata rapi dan ga terlalu bertele-tele, biarpun ada beberapa bagian yang menurut gua sebenernya ga perlu. 

Park Shi Hoo disini keren banget. Aktingnya bener-bener patut diacungi jempol. Ada beberapa bagian yang bikin gua ngakak, ada beberapa bagian yang bikin gua ikutan sedih. Akting konyolnya sampe akting dengan muka serius, semuanya dapet banget. Permainan emosinya juga lumayan, biarpun gua masih lebih suka waktu dia main di The Princess Man. Ekspresinya muka konyolnya juga oke banget. Kayaknya emang Park Shi Hoo uda paling cocok deh buat jadi Cha Seung Jo. Gua ga bisa ngebayangin aktor lain disuruh akting konyol gitu.

Sementara Moon Geun Young, menurut gua ini cewe agak kemudaan buat dipasangin sama Park Shi Hoo. Atau Park Shi Hoo yang ketuaan buat dipasangin sama Moon Geun Young, hahaha. Mukanya masih terlalu imut-imut. Aktingnya ga terlalu special sih. Tapi chemistry sama Park Shi Hoo masih dapet. Kissing scenenya juga lumayan manis.

Yang bikin gua terganggu disini adalah pergerakan kameranya. Ada beberapa scene yang perpindahan kameranya ga terlalu mulus. Contohnya kayak scene pas ending. Perputaran kameranya agak kasar, jadi gua nontonnya agak gregetan juga, hahaha. Padahal scene itu kan harusnya keliatan manis ya. Serial ini kayaknya sih diambil pas winter. Keliatan banget kalo pemainnya lagi pada kedinginan gitu. Mulutnya ampe keluar asep, hahaha.

Untuk mengobati rasa kangen sama Park Shi Hoo, serial ini bolehlah ditonton. Soundtracknya juga bagus-bagus. Apalagi disini, si Park Shi Hoo kalo lagi senyum bikin meleleh gitu, giginya rapih bo, putih pula, hahaha. Kasian dia, lagi kesandung masalah. Mudah-mudahan cepet kelar dan cepet bikin drama baru deh. 

Next....sepertinya gua harus rehat sejenak dari K-drama, hahaha. Pada belom tamat semua kan. Serialnya Joo Won yang baru belom tamat. Serialnya Song Hye Gyo juga baru mulai. Bener-bener kudu rehat dulu nih, hahaha.  

Giginya rapih ya, hahaha.

Muka jutek pun tetep ganteng.

Ini salah satu scene yang bikin gua ngakak. Kocak banget mereka bertiga.


Salah satu soundtrack yang gua suka.

26 February 2013

Paradise Dynasty (Lagi)

Sebenernya gua makan disini uda lamaaaaaaaaa banget, tapi baru sempet dipost sekarang, hehehe. Maap ya.

Kalo dulu dateng ke sini bareng si ndud, kali ini dateng bareng bokap nyokap. Dan lagi-lagi dengan membawa voucher yang gua beli di.....kayaknya sih di disdus ya, hehehe. Lupa. Uda lama banget sih.

Dan karena uda lama, gua uda ga inget nama-nama makanan dan harganya. Tapi rasanya masih inget koq, hahaha. Jadi berdasarkan foto aja ya.

Berikut ini makanan-makanan haram yang jadi lemak di perut.
Ini salah satu makanan yang bikin gua beli vouchernya lagi. Kayaknya sih yang ini ada crabnya gitu. Rasanya enak banget. Kalo makan disini kayaknya wajib pesen menu yang ini deh. Xiao Long Bao nya merupakan salah satu menu andalan mereka.

Ini kayak semacam pangsit gitu, cuma ga pake kuah aja. Rasanya sih biasa.

Ini lupa apaan, yang pasti sih rasanya enak. Cuma kalo banyak-banyak jadi agak eneg sih. Dan minyaknya itu loh, banyak bener.

Nasi gorengnya gurih banget. Curiga micinnya banyak. Tapi karena itu rasanya jadi enak, hahahaha.

Ini menu yang diorder nyokap gua. Rasanya tetep enak. Isinya banyak, kuahnya gurih, dan dumplingnya juga gede-gede. Ga keliatan ya? Itu di pojok sebenernya ada dumpling, hehehe.

Chinese Tea.

Kunjungan kedua kesini, gua dan keluarga tetep puas sama rasa makanannya. Cuma kayaknya sih mereka pake banyak banget micin. Soalnya pulang-pulang bawaannya haus melulu. Tapi justru itu yang bikin enak kan, hahaha. Paradise Dynasty ini juga baru buka di Central Park. Letaknya di seberang Sushi Mori, yang dulu bekas Clover Palace. 

Ngomong-ngomong, Clover Palace itu tempat gua dilamar ama si ndud dulu. Hiks, uda ga kenangannya lagi deh. Trus restoran waktu gua sweet seventeen dulu juga tutup ga lama setelah gua pesta. Curiga, jangan-jangan abis ini Balai Sudirman tutup juga, hahahaha.

Paradise Dyntasty
Plaza Senayan 5th Floor
Unit CP512-CP513
Telp 021 57900146

25 February 2013

Monday Mood Booster : Malaikat Juga Tahu


Pagi tadi diawali dengan lagunya Glenn Fredly yang judulnya Malaikat Juga Tahu. Ini bukan karena gua ngefans berat sama Glenn ya, tapi versinya dia jauh lebih bagus dibanding versinya Dewi Lestari dulu. Apalagi cuma diiringin sama piano doang. Keren kakak!



Jadi penasaran pengen nonton Rectoverso nih *towel towel si ndud* Adakah yang uda nonton?

Biarpun Senin ini uda mau berakhir, tapi gua tetep mau ngucapin...Happy Monday semuanya.

22 February 2013

Carl's Junior - Central Park

Semalem pas pulang, si mba bilang ada kiriman paket. Ternyata giftnya baby Diaz. Happy one month ya buat baby Diaz. Thank you ci Elisa. Salam buat Diaz dan koko Denzel ya *kayak mereka kenal aja* hahahaha.

Anyway, minggu lalu, gua ngedate dadakan sama si ndud di Central Park. Gara-garanya, pas lagi ngubek-ngubek voucher Tin Pan Alley, tiba-tiba ngeliat voucher Carl's Junior yang masa berlakunya habis hari itu juga. Paniklah gua, hahaha. Mana ada dua biji pula. Jeleknya gua tuh gitu. Beli voucher, tapi suka lupa berlaku ampe kapan. Makanya kalo pas inget dan ada waktu, mendingan langsung dipake dah. Jadi begitu kita pulang kerja, langsung meluncur ke CP.

Carl's Junior ini uda lumayan lama buka di CP, tapi gua ga pernah mampir kesana sama sekali. Makanya ketika livingsocial jual vouchernya, gua iseng-iseng beli. Sekedar untuk nyoba aja, daripada penasaran melulu. Carl's Junior ini letaknya di bawah eskalator panjang yang deket May Star. Tiap kali lewat sih selalu rame. Sejauh ini sih, menu-menu yang mereka tawarkan masih seputar burger dan french fries. Belom terkontaminasi sama nasi dan ayam kayak Burger King.

Interior restorannya ala fastfood America gitu. Tempatnya sendiri asik sih kalo buat nongkrong-nongkrong dalam jangka waktu lama.

Berikut ini menu-menu yang uda ada karena kita pake voucher.

Western Bacon Cheeseburger
48.000 IDR
Kalo ga salah sih, dulu beli vouchernya seharga 20.000an. 
Burgernya gede banget bo. Gua makan satu ampe ga abis, hahaha. Saosnya agak manis, daging bacon dan cheesenya juga ga terlalu berasa. Tapi beefnya tebel dan enak.

Oreo Shakes
35.000 IDR
Karena dateng bawa voucher, kita dikasih voucher diskon lagi. Minuman ini didiskon jadi 20.000 IDR. Dan karena vouchernya cuma buat burgernya aja, jadi kita order ini aja buat minum.
Rasanya enak sih. Oreonya berasa banget. Tapi buat gua, ini terlalu manis. Cuma karena minumnya sharing berdua si ndud, jadi ga terlalu eneg-eneg banget.

Kalo mau dibandingin sama Burger King sih, gua masih lebih suka Burger King, baconnya lebih berasa. Cuma untuk bentuk burgernya, Carl's Junior punya masih lebih gede. Selain dapet voucher diskon Oreo Shakes, kita juga dapet voucher diskon Chicken Burgernya. Lumayan sih. Tapi untuk sekedar balik lagi buat nyoba another burgernya, kayaknya sih ga ya. Cukup nyoba sekali lagi. 

Carl's Junior
Central Park Mall, LG Fl Unit 102
Jl. Let. Jend. S. Parman Kav. 28, Jakarta
Telp 021 500 101

21 February 2013

Tin Pan Alley

Masih dalam rangka memeriahkan hari valentine, hari Minggu kemaren, gua ajak nyokap lunch di Tin Pan Alley. Valentine kan ga cuma ama pacar dong, keluarga juga jangan dilupakan. Sebenernya sih dari kapan mau ajak si pacar tapi dia sibuk melulu, hahaha. Jadi ya ajak nyokap aja. Ini juga gara-gara ada voucher dan masa berlakunya uda mau abis. Ternyata diperpanjang ampe 22 Maret. Katanya sih gara-gara banjir, hahaha.

Jadi gua beli voucher ini di livingsocial. Ini juga gua beli gara-gara waktu kapan itu ngiler ngeliat reviewnya Dea dan ceritanya Fery waktu makan disana. Makanya pas livingsocial juga vouchernya, gua langsung beli. Tin Pan Alley sendiri katanya sih restoran yang lumayan terkenal. Tapi koq gua ga tau ya. Malah taunya dari temen-temen.

Sehari sebelumnya gua telpon dulu ke restorannya buat reserve. Disinilah drama dimulai, hahaha. Pas awal-awal, orangnya ramah banget, trus gua ditanyain mau buat lunch atau dinner. Ya gua jawab aja buat lunch. Tapi begitu gua bilang pake voucher, nadanya langsung berubah ketus dan dia bilang reservasi buat lunch uda full ampe jam 2. Cih! Tau uda full, ngapain lu tawarin gua mau lunch atau dinner. Logikanya, kalo dia uda nanyain gitu kan berarti masih ada yang kosong kan. Gua bilang aja datengnya jam 2an, hahaha. Dengan ogah-ogahan dia bilang kalo nama gua uda dicatet untuk jam 2. 

OOT dikit. Gua suka sebel deh sama pelayan-pelayan yang ga ramah hanya karena kita pake voucher. Lah, itu voucher kan kita beli juga toh. Kata jeng Fely sih, karena belinya diskonan, makanya servicenya juga didiskon, hahahaha.

Lanjut! Besokannya, gua dateng sekitar jam 12, hahaha. Itu juga gambling, dikasih masuk ya bagus, ga dikasih masuk ya balik lagi jam 2, sesuai jadwal semula. Pertama yang ngelayanin kita mba-mba, dia bilang gua belom bisa masuk karena jam reservasi gua kan jam 2. Tadinya gua tetep mau minta supaya kita masuk aja kalo ada tempat kosong, toh uda terlanjur dateng juga kan. Tiba-tiba ada bule nongol. Setelah ngomong-ngomong ama mbanya, bak superhero, doi kasih kita masuk, hahahaha. Entah itu bule manajernya atau ownernya. Emak gua sih bilang dengan sotoynya, dia pasti yang punya tuh. Kapan lagi coba kita makan dilayanin bule ganteng, hahahaha.

Menurut apa yang gua baca di livingsocial waktu mau beli, Tin Pan Alley itu konsepnya resto-cafe-bar. Interiornya sendiri ala amerika gitu. Gua suka sih konsepnya. Cuma satu yang gua ga suka, tempatnya agak remang-remang. Gua emang lebih suka makan di tempat yang terang, hahaha. Tapi overall, tempatnya asik sih buat nongkrong. 
Ga berani fotoin interiornya, takut ditegor, hahaha. Jadi foto narcis aja dah ya yang dipajang. Ada beberapa barang vintage juga sih dipajang disana. Kayaknya konsepnya emang agak ke classic gitu.

Karena dateng pake voucher, jadi set menunya uda ada. Tinggal kita pilih dari beberapa pilihan yang ada. Btw, gua lupa belinya berapa duit, kayaknya sih seratus ribuan gitu.

Berikut ini menu-menu yang kita pilih. 

Creamy Tomato Basil Soup
Percaya ga? Ini pertama kalinya gua makan tomato soup, hahaha. Sebenernya gua agak-agak ga suka tomat, paling doyan kalo dijus, itu pun setengah terpaksa gitu minumnya. Tapi yang ini enak loh. Rasanya agak manis-manis gitu. Gua jadi penasaran pengen nyoba bikin, hahaha.

Creamy Mushroom Soup With Truffle Oil Drops
Duileh...namanya panjang bener. Ini juga enak. Nyokap lebih suka ini sih daripada tomato soup. Soupnya beda dari mushroom soup kebanyakan. Kentel dan ga bikin eneg.

Caesar Salad
Gua pikir mah salad apaan gitu, taunya salad gini doang, hahaha. Porsinya seuprit. Mayonaisenya juga uda diaduk-aduk dan kayaknya juga sedikit deh, soalnya ga gitu berasa. Kejunya yang lumayan agak banyakan. Rasanya ya standard rasa salad biasa sih.

28th Street Potato Skins
Ga ngerti juga ya kenapa harus ada angka 28 di menunya, padahal yang nongol cuma dua biji. Untung kentangnya lumayan gede, trus di tengah-tengah kayak ada cream-creamnya gitu. Ini juga enak. 

Orange Glazed Grilled Salmon
Ini enak! Nyam! Salmonnya besar, dagingnya tebel, dan rasanya agak manis-manis gitu. Puas deh makan salmonnya.

Orange Glazed Balsamic Chicken
Ini kebanting sama menu salmon yang tadi. Ayamnya cuma empat biji kalo ga salah, dan kecil-kecil pula. Kalo cuma pesen makan ini doang sih ga bakalan nendang deh. Tapi ayamnya juga enak sih, hahaha. Dagingnya empuk banget.

Chocolate Cake
Ini biasa sih rasanya. Standard cake coklat pada umumnya.

Apple Crumble Pies
Kalo yang ini enak. Apelnya lumayan berasa dan ga terlalu manis.

Ice Tea

Banyak yang menunya. Pulang-pulang, gua uda kayak babi, hahaha. Overall sih, gua puas banget makan disini. Ya iyalah, soalnya kalo diitung-itung, dengan menu sebanyak itu, kalo tanpa voucher bisa abis empat ratus ribu lebih. Gua beli cuma seratus ribu sekian kayaknya. Murah kan. Makanya kalo mereka jual voucher lagi, gua pengen beli lagi, hahaha. Makanannya juga lumayan enak-enak. Ga rugi dah. Apalagi, kita ga nambah apa-apa lagi. Jadi begitu kelar makan, ga pake minta bill, langsung nyelonong keluar, hahaha. Eh, sempet dadah-dadah juga sih ama si bule.

Btw, Tin Pan Alley ini kan adanya di UOB, gedung yang waktu itu basementnya banjir. Pas kita makan, pas turun ujan, nyokap gua uda parno aja, hahaha. Takut terjebak disana, ntar ga bisa pulang.

Emak narcis.

Anaknya ikutan narcis.

Tin Pan Alley
Thamrin Nine Podium/UOB Lobby Level #F
Jl. M.H. Thamrin, No 10
Jakarta
Telp 021 3000 7881

19 February 2013

Menjawab Pertanyaan


Buat yang nyasar ke blog gua dengan keyword di atas....

Ada dua hal yang bikin gua bingung. Ini maksudnya lu ujan-ujanan terus mau nyari colokan buat ngecas laptop? Atau lu lagi di rumah terus tiba-tiba ujan dan bingung apakah aman atau ga ngecas laptopnya?

Kalo yang pertama, gua sih ga pernah nyoba ya ujan-ujanan terus ngecas laptop. Saran gua sih, mendingan jangan deh. Serius. Kalo yang kedua, kayaknya sih aman-aman aja, ya asal rumah lu ga bocor dan bocornya persis di atas colokan.

Gimana? Menjawab pertanyaankah? 

Btw, makasih ya uda bikin gua ngakak malem-malem gara-gara baca beginian, hahahaha. 

18 February 2013

Sungkyunkwan Scandal



Cast :

Park Yoochun : Lee Sun Joon
Park Min Young : Kim Yoon Hee
Song Joong Ki : Goo Yong Ha
Yoo Ah In : Moon Jae Shin
Seo Hyo Rim : Ha Hyo Eun
Kim Min Seo : Cho Sun
Jun Tae Soo : Ha In Soo

Sinopsis :

Sungkyunkwan Scandal is set in Sungkyunkwan University in the late Joseon era during the reign of King Jeongjo, revolving around the exploits and love stories of four youths. When her younger brother's illness worsens and their family is in danger of being evicted from their house for lack of money, Kim Yoon Hee enters the school under his name, disguised as a boy in her desperation to support him. There, she becomes friends with the intelligent and upright Lee Sun Joon, the playboy Goo Yong Ha and rebellious Moon Jae Shin.

Sinopsis diambil dari dramawiki.

Review :

I know I know. Ini drama uda bukan serial baru. Tapi gara-gara masih kepengaruh ama Yoochun, jadilah nonton ini, hahaha. Kemaren uda ngubek-ngubek drama baru, tapi pada belom tamat semua. Tadinya mau nonton Cheongdamdong Alice, tapi gua pikir belom tamat. Ternyata kata Angel uda tamat. Ya sudahlah, gua uda terlanjur nonton serial ini beberapa episode. Alasan lainnya karena gua penasaran sama aktingnya Yoochun. Ini cowo kenapa tiap main drama selalu dapet penghargaan ya? Karena aktingnya baguskah? Atau karena ganteng dan ngetop? Hahaha. Makanya gua putuskan untuk nonton serial ini. 

Ceritanya mirip-mirip You're Beautiful, cuma ini versi Joseonnya. Kalo dibandingin sama Park Shin Hye sih, Park Min Young mukanya emang sedikit lebih maskulin. Tapi kadang-kadang mukanya masih keliatan manis. Ceritanya sendiri sih lumayan, cuma karena cewe nyamar jadi cowo ini bukan sesuatu yang baru lagi, jadi agak biasa aja sih. Trus ada bagian-bagian yang membosankan. Biasa...Cerita-cerita ala Joseon ini emang selalu ada bagian yang membosankan. Apalagi kalo ada 5-10 om-om berkumpul lalu berdebat (untung bukan nyanyi ya, nanti jadi boyband *krik*) di bagian itu biasanya agak membosankan. Males aja sih ngeliatnya, hahaha.

Aktingnya Yoochun sendiri lumayan loh. Untuk ukuran pendatang baru, ini tergolong bagus loh. Eh, bener kan ini serial pertamanya Yoochun dimana dia jadi pemeran utama? Apalagi waktu dia pikir kalo dia suka ama cowo, aktingnya disitu lumayan. Ga heran kalo dia dapet penghargaan. Dan kalo dibandingin sama aktingnya di Rooftop Prince dan I Miss You, progressnya ternyata lumayan juga. Salut ama ini cowo. Ga heran hampir di tiap serial dia selalu dapet penghargaan. Dan yang terpenting, Yoochun ganteng banget euy disini, hahaha.

Park Min Young juga aktingnya lumayan disini. 80% perannya sebagai cowo, jadi memang agak menantang buat dia. Malah kalo dibandingin sama perannya di Time Slip Dr. Jin, masih bagusan aktingnya di serial ini loh. Mungkin tergantung scriptnya juga kali ya. Chemistry sama Yoochun juga dapet banget. Pantes sih kalo menang best couple award. 

Selain Yoochun dan Park Min Young, aktingnya Song Joong Ki juga lumayan. Biarpun kalo dibandingin sama The Innocent Man sih jauh ya. Cuma jujur sih, perannya Goo Yong Ha ini kayak sebagai pemanis doang. Istilahnya, ga ada dia pun, ceritanya menurut gua tetep berjalan sesuai alurnya. Tapi karena mukanya manis, ya sudahlah, hahaha. Malah Song Joong Ki disini kalah cantik sama Park Min Young. Dan yang bikin aneh, kenapa dia juga menang best couple award ama cowo, ckckckck. 

Pemeran-pemeran yang lain gua ga terlalu perhatiin, fokusnya ama Yoochun doang, hahaha. Tapi yang jadi Ha In Soo lumayan ganteng juga sih. Cuma sayang, perannya disini jadi orang jahat. Jahatnya juga yang mukanya sinis gitu. Si Moon Jae Shin juga mukanya ga jelek-jelek amat.

Satu yang paling paling gua sebel kalo nonton serial Korea adalah endingnya. Padahal dari awal sampe pertengahan ceritanya uda bagus ya, tapi endingnya koq gitu doang. Happy ending sih, tapi gua mengharapkan endingnya yang lebih bagusan dikit. Kayak scene waktu di perpustakaan, itu Lee Sun Joon sama Kim Yoon Hee cuma liat-liatan doang. Pelokan keq, ciuman keq, ngapain keq gitu. Persis kayak Faith, bikin gua gregetan, hahaha.

Buat yang ngefans sama Yoochun, serial ini boleh juga sih ditonton. Tapi untuk cerita dengan genre serupa, buat gua masih belom ada yang bisa ngalahin Coffee Prince. Next, uda pasti Cheongdamdong Alice dong. Sekarang rekomendasi serial-serial Korea cuma dari blognya Angel nih, hehehe. Dulu waktu Pitshu masih rajin-rajin posting Korea, gua dapet banyak rekomendasi. Pit...ditunggu postingan korea-koreanya ya, hehehe. 

Ganteng yak? hehehehe. 

Waktu gua nonton scene yang ini, agak penasaran sih. Si Lee Sun Joon ga berasa geli ya ditemplok-templokin ama orang yang dia pikir cowo.

Best couple kita kali ini. Gua jadi curiga, jangan-jangan Goo Yong Ha ini gay, hahaha.

Gua suka deh ama versi cartoonya. Kalo kata orang-orang, mereka kayak F4 jaman Joseon. Hmmm...

You Make My World So Colourful

Uda dua minggu ini gua demen nonton The Voice Indonesia (@thevoice_id). Alasan pertama, tentu karena ada Glenn Fredly, hahaha. Sebenernya gua cuma demen ama dia kalo cuma nyanyi doang. Jadi kalo tiba-tiba dia nongol di tv dan ga nyanyi, agak males juga sih nontonnya. Tapi kali ini gua penasaran kenapa Glenn mau jadi juri kompetisi nyanyi yang sebenernya uda bertebaran dimana-mana. Alasan kedua, karena gua suka konsep acaranya.

The Voice ini katanya diputer di AXN juga, cuma gua ga pernah nonton. Nontonnya kalo KBS ya starworld, hahaha. Muter-muter disitu doang. Jadi The Voice ini konsepnya kayak blind audition gitu. Juri-jurinya ga ngadep ke peserta kayak kompetisi pada umumnya, tapi ngadep ke penonton. Kalo juri-jurinya suka ama suara pesertanya, mereka kudu neken tombol lalu kursinya balik sendiri trus ngadep ke peserta. Magic chair. Gua penasaran sih mereka pake kursi merk apa #abaikan. Jadi mereka menilai murni berdasarkan suara. Kalo yang neken tombol lebih dari satu juri, juri-juri itu kudu ngerayu peserta supaya milih mereka. Tapi kalo cuma satu juri yang neken tombol, berarti peserta itu uda otomatis masuk ke tim si juri itu. 

Ngerti ga penjelasannya? Mendingan nonton sendiri deh, hahaha.

Alasan ketiga, karena juri-jurinya keren-keren semua. Selain Glenn Fredly, ada juga Sherina, Armand Maulana, dan Giring Nidji. Gua lebih demen ama Sherina dibanding Agnes Monica. Sementara Nidji itu salah satu band Indonesia yang performancenya asik banget buat ditonton live. Mereka jauh lebih keren daripada Ahmad Dhani atau Anang, hahahaha. Maap loh buat fans berat mereka, ini masalah selera koq.

Intinya...ini acara kerenlah. Beda dari kompetisi nyanyi pada umumnya. Gua paling suka kalo keempat jurinya neken tombol dan mulai ngerayu peserta. Gila bo, peserta-pesertanya langsung meleleh kali ya direbutin 4 penyanyi hebat. 

Tadi itu uda masuk episode kedua, dan suara penyanyi-penyanyinya mantap-mantap semua. Ada satu penyanyi cewe, umur 40, dan genre musiknya blues. Gila! Itu sumpah keren banget. Dia masuk ke timnya Armand, hoki dah si Armand, hahaha.

Nah...ada satu penyanyi cowo, gua lupa namanya siapa, dia nyanyi lagu yang judulnya You Make My World So Colourful. Tiba-tiba lagu itu langsung nyantol di otak gua, hahaha. Liriknya cheesy banget. Gombal-gombal elit gitu. Gua langsung googling. Ternyata ini lagu taon 80an (gua belom lahir ya kayaknya, hahaha) trus yang nyanyi orang Indonesia gitu. Ini menurut mbah google loh. Keren yak.

Kudu minta persetujuan si pacar buat dimainin di nikahan nanti.

Ngomongin soal cheesy, hari Sabtu kemaren si ndud melakukan sesuatu yang...mungkin menurut orang lain biasa aja, tapi menurut gua special, hihihihi. 

Jadi, kemaren itu tiba-tiba bokap ngajakin gua dan si ndud kondangan. Agak dadakan sih, karena kondangan ini diluar rencana kita. Si ndud ga mau ikut karena dia masih ada beberapa kerjaan kantor yang kudu diselesain. Gua uda bete aja seharian. Mau maksain dia ikut ya ga bisa juga, karena kerjaan kantor kan lebih penting ya. Menyangkut masa depan ceu, hahaha. Tapi gua juga pengennya dia ikut, hahaha. Remponglah.

Tiba-tiba pas gua pulang kerja, dia nongol dengan pakaian rapih. Jadi ceritanya hari itu dia mau ngasih surprise. Uda kongkalikong ama bokap nyokap gua, mereka disuruh diem-diem aja, hahaha. Gua dong seneng banget, hehehe.

Outfit Of The Day : Red. 

Pulang kondangan, tiba-tiba dia ngeluarin sesuatu. Jeng jeng jeng...

Uhuy! Hadiah valentine.

Biarpun dikasihnya uda lewat dari tgl 14 Februari, tapi tetep gua terima dengan senang hati koq, hahaha.

Si ndud ini sih dibilang romantis ya ga juga, tapi kadang-kadang suka ngasih kejutan-kejutan yang bikin special. Mungkin karena gua tau dia bukan tipe cowo yang bisa ngasih kejutan, jadi sekalinya ngasih, gua jadi terharu, hahaha.

Jadi kayak judul lagu... You Make My World So Colourful #eeeaaaa

Sekian seneng-senengnya, sekarang bobo dulu ah *tarik selimut* *bobo bobo lucu*

15 February 2013

Sop Kambing Warung Pa Rahmat

Sebelumnya, gua agak penasaran, yang suka googling-googling nama gua itu sapa ya? Mending kalo googlingnya cuma Melissa doang atau Melissa blog atau Melissa apalah itu. Lah ini googling lengkap bo, Melissa Octoviani. Itu kan uda pasti gua, hahahaha. Gua yakin banget kalo nama Melissa Octoviani cuma satu. Biasanya kan Oktaviani. Makanya opa gua kasih nama Octoviani biar ga ada yang nyamain, hahaha. Jadi...buat siapapun itu yang suka googling nama gua, nyari blog gua gampang koq, tinggal tambahin blogspot.com aja di belakang. Ya sudahlah, biarlah itu tetap menjadi misteri *benerin poni*

Anyway, abis pulang nonton Ernest kemaren, gua diajak candle light dinner dong ama si ndud. Tau ga dimana? Di warung sop kambing langganan, hahahaha. Loh, bener kan candle light dinner. Candle light dinner itu kan konsepnya remang-remang, lah warung sop kambing itu juga tempatnya remang-remang, hahahaha. Nama tempatnya Sop Kambing Warung Pak Rahmat. Letaknya bener-bener di pingir jalan di Jl. Kramat.

Seperti yang gua bilang sebelumnya, gua ga ada pantangan makan kambing. Ya, asal jangan sering-sering aja sih, hehehehe. 

Berikut ini menu-menu yang masuk ke perut.
Sop Kambing
Ini enak banget loh. Kuahnya juga gurih banget. Entah gurihnya gurih apa. Yang pasti bukan gurih micin sih, soalnya abis makan, leher gua tetep aman-aman aja. Saking enaknya, kita bisa loh cuma minta nambah kuahnya doang, hahahaha.

Sate Ayam
Karena sebelumnya uda pesen kambingnya, jadi yang sate ini pesen yang ayam. Sate ayamnya juga enak. Ga kalah ama Sate Khas Senayan, hahaha. Bumbunya bisa dipilih, mau bumbu kecap atau bumbu kacang. Kalo sate ayam enakan bumbu kacang. Kalo sate kambing enakan bumbu kecap. Sate kambingnya juga enak loh.

Buat yang ga ada masalah makan di pinggir jalan dan ga ada pantangan makan kambing, boleh sekali-kali dicoba. Rasanya ga kalah ama di restoran. Dan tempatnya juga lumayan bersih. Karena kemaren yang bayar si ndud, jadi gua ga tau harganya berapa, hehehe. Dud, kalo mampir kesini coba dikomen harga-harganya.

Sop Kambing Warung Pa Rahmat
Jl. Kramat II, Kwitang
Jakarta Pusat.

Love And Honor


 
Cast :

Liam Hemsworth : Mickey Wright 
Teresa Palmer : Candace
Austin Stowell : Dalton Joiner
Aimee Teegarden : Juniper / Jane
Chris Lowell : Peter

Sinopsis :

Seorang tentara muda Amerika bernama Mickey Wright sedang bertugas di Vietnam ketika dicampakkan oleh kekasihnya. Bersama dengan sahabatnya, mereka membelot dan pulang ke Amerika untuk merebut kembali hati perempuan itu.

Sumber : blitzmegaplex

Review :

Jujur, sebenernya gua mengharapkan film yang lebih berbobot macam Django atau Recotverso atau Die Hard juga bolehlah walaupun itu bukan termasuk film romantis. Eh, Django juga bukan romantis ya? Tapi apa yang nongol malah film yang....ya gitu deh, hahahaha. Ya elah Mel, uda gratis, pake komplen pula *selftoyor*

Filmnya sendiri tergolong drama romantis. Gua bukannya anti film-film romantis, tapi kalo disuruh milih film yang mau gua tonton di bioskop, gua lebih milih film action. Ceritanya agak aneh sih menurut gua. Awalnya gua pikir film ini mau ceritain tentang patah hatinya si Joiner, ternyata malah ceritain kisah cintanya si Mickey. Anyway, mereka keabisan stok nama apa ya ampe hari ngeluarin nama Mickey, hahahaha. Ga sekalian aja gitu cewenya dikasih nama Minnie dan temennya dinamain Donald *krik*

Ceritanya standard abis. Bahkan, ini bukan tipikal film yang bakal bikin gua menye-menye. Yang ada malah gua sempet ketiduran di tengah-tengah film, wakakakak. Biarpun standard, tapi endingnya lumayan ga ketebak sih. Biarpun begitu, judulnya tetep standardlah ini film.

Akting para pemainnya juga standard abis. Entah karena scriptnya yang begitu, sehingga mereka ga bisa eksplore akting mereka, atau emang aktingnya mentok disitu. Yang pasti sih, ga ada yang special. Malah akting nangisnya si Candace agak lebay. Begitu juga waktu scene si Mickey ketangkep, sumpah itu aktingnya lebay banget. Satu-satunya yang bikin gua semangat adalah....Liam Hemsworth gantengnya ajubile. Menurut poster sih katanya dia main di Hunger Games, tapi gua koq ga inget ya yang mana. Yang penting ganteng deh. Yang jadi Joiner juga ganteng.

Gua sama sekali tidak merekomendasikan film ini, hahahaha. Bahkan untuk beli DVDnya pun juga ga gua rekomen. Jauh masih lebih mending The Notebook. Untungnya gratis loh, hahahaha.

Buat Cleo & Femina, makasih ya buat acara nobarnya. Saran ya. Saran aja sih. Coba lain kali pilih film yang lebih berbobot dikitlah. Trus acaranya di blitz CP, biar gua pulangnya deket gitu *krik krik* 

Ganteng yak *elus elus pipinya*

 Outfit Of The Day : PINK!

14 February 2013

Happy Valentine

Waktu tahun pertama gua dan si ndud pacaran, gua exited banget menjelang valentine. Akibat terlalu sering baca komik-komik Jepang, gua lalu beli (waktu itu belom mampu bikin coklat, jadi beli aja deh, hahahaha) coklat buat dikasih ke pacar pas valentine. Tapi apa daya, punya pacar yang cuek dan ga romantis, jadi valentine pertama kami berlalu tanpa kesan apapun. Bahkan sekarang aja gua uda lupa, valentine pertama kita dinner dimana, hahaha.

Taon ini jadi taon kelima kami ngerayain valentine. Karena lagi nyiapin kawinan, otomatis kita kudu ngirit dong. Tapi gua tetep punya akal buat ngerayain valentine dengan cara hemat. Beberapa waktu lalu, ada kuis nobar yang diadain sama majalah Cleo. Begitu tau acaranya tgl 14 Februari, gua langsung semangat. Saking semangatnya, gua ampe ga perhatiin mau nobar film apa, hahaha. Pokoknya judulnya nonton gratis dah. Untungnya dapet tuh tiket gratis, hahaha. Tadinya gua uda bikin second plan, kalo misalnya ga dapet tiketnya, mau dinner pake voucher diskonan aja, hahaha. Ga kepake deh tuh second plan.

Dari dulu gua selalu ngerasa, valentine itu harusnya diliburin. Setuju ga? Kasian loh para jomblo-jomblo yang punya gebetan. Mereka kan harus menyusun rencana buat meningkatkan status gebetan jadi pacar. Merencanakan sesuatu itu harus matang. Makanya butuh satu hari khusus. Untuk itulah kenapa gua merasa valentine harusnya dijadiin tanggal merah. Solidaritaslah buat para jomblo. Kasian kan kalo mereka harus berakhir di bawah shower sambil bergalau ria #HolidayForValentine

Dan valentine hari ini diawali dengan.....hujan! Ini pasti konspirasi. Biar sok-sokan romantis. Padahal ya, kalo ujan di Jakarta mah bukannya romantis malah deg-degan. Deg-degan bakal banjir apa kagak, hahaha. Mana ada romantis-romantisnya coba.

Akhir kata gua mau ngucapin...

Happy Valentine. 

Buat yang punya pasangan, selamat menikmati hari ini. Buat yang jomblo tapi punya gebetan, hari ini merupakan hari yang bagus kalo mau nembak. Dan buat yang jomblo tapi ga punya gebetan....*pukpukpuk* 

13 February 2013

Sate Khas Senayan Di Hari Imlek

Ketika orang-orang pada cerita tentang sincia kemaren, gua malah cerita yang lain, hahaha. Sincia kemaren ga ada yang special-special banget sih kecuali angpao-angpao terakhir yang akhirnya jadi special. Kayaknya om-om dan tante-tante itu tau kalo ini angpao terakhir, jadi nominalnya digedein dikit dari tahun-tahun lalu, hahaha. Tapi pendapatan gua tiap taon ga berubah banyak. Selain karena keluarga gua juga bukan keluarga besar, sejak gua kerja, nominalnya dikurangin dikit. Istilahnya, ngasih cuma buat sekedar tanda doang, hahaha. 

Taon depan... Tak ada lagi yang namanya goyang-goyangin tangan trus dapet duit *hiks*

Pas sincia kemaren, pagi-paginya ke gereja dulu. Abis itu ke Serpong ke rumah adenya opa. Karena oma opa gua semuanya uda ga ada, jadi kita ngunjungin yang tua-tua. Dulu sih waktu mereka masih ada, sodara-sodara yang ke rumah. Trus oma gua masak pindang bandeng, babi kecap, baso lohoa, sambel goreng. Huah! Jadi kangen masakan oma gua >.<

Pas di Serpong, kita mampir ke Living World buat lunch. Pilihan restoran kita hari itu adalah....Sate Khas Senayan, hahaha. 

Imlek ga harus ke chinese food kan.

Tapi sayangnya, entah karena kita dateng uda agak sore atau gimana, banyak menu yang uda abis. Tahu Telor yang bikin gua ngiler-ngiler buat dateng kesini aja uda abis. Bete banget. Jadi kita pesen yang ada aja. 

Berikut ini menu-menunya. 
Tahu Kipas
38.000 IDR
Tahunya enak dan garing. Cuma minyaknya lumayan banyak.

Sop Buntut
67.000 IDR
Ini juga enak. Tapi mengingat harganya ternyata lumayan mahal, porsinya agak kurang banyak sih, hehehe.

Tongseng
55.000 IDR
Ya ya, gua memang pemakan segala, termasuk kambing, hahaha. Untungnya ga ada pantangan sih buat makan kambing, ya asal jangan sering-sering aja. Tongsengnya juga enak, dagingnya lumayan banyak, kuah santennya juga gurih.

Sate Ayam
38.000 IDR
Kalo dibandingin sama yang dulu gua makan di Salemba, sate disini dagingnya lebih gede dan lebih enak. Bumbunya manis, entah manis apaan. Gua demen nyocol nasi pake bumbunya aja, hahaha.

Teh Poci
19.000 IDR
Gua pikir ya, yang di dalem gelas itu es batu loh, ternyata gula batu hahaha. Mereka lagi ada promo, beli teh poci ini free kopi tetes. Kalo ga doyan kopi, freenya bisa teh juga.

Kopi Tetes
Free.

Kalo dibandingin sama yang dulu, cabangnya yang disini lebih enak sih. Dan karena kali ini ga ada yang bayarin, jadi gua bisa masukin harganya, hehehe. Ternyata mahal yak. Dan agak ga sebanding dengan porsinya yang menurut gua kurang banyak. Tapi pelayanannya oke sih. Itu pelayan uda diomelin ama nyokap gua gara-gara menu abis, tetep aja mesem-mesem, hahaha. Padahal dalam hati mah misuh-misuh.


Abis dari Serpong, kita lanjut ke Joglo, ke rumah adenya oma. Gua manggilnya kukong, istrinya gua panggil kimpo. Paling ribet kalo acara kumpul-kumpul gini tuh manggilnya. Apalagi kalo ada yang cuma ketemu kalo sincia doang, manggilnya apa ya, hahaha. Paling enak sih om dan tante. Beres, hahaha.

Di rumah kukong ini, sodara-sodara gua pada ngumpul. Disini kita makan pindang bandeng, babi kecap, baso kuah, sambel goreng, rebung. Nyam! Makan enak deh. Yang masak si kimpo semua, kecuali baso. Basonya beli. Kimpo ini juga jago masak. Emang orang-orang jaman dulu pada jago masak ya. Kayaknya pada bertangan dingin semua, hahaha. Maap ya, nda ada poto. Uda napsu mau makan jadi ga foto-foto, hahaha.

Uda dapet angpao, uda bagi-bagi angpao, uda makan, pulang dah, hahaha. Sebelum pulang mampir ke rumah ii dulu di Green Garden. Perburuan angpao terakhir memang harus tuntas, hahaha. Nyampe rumah, langsung ngitung duit. Lumayanlah, bisa buat nambah-nambahin bayar bridal, hahaha.

Sate Khas Senayan
Living World Alam Sutera, G Fl Unit 26
Jl. Alam Sutera Boulevard Kav. 21, Serpong
Telp (021) 5312-5495
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...