29 March 2013

Tiga Urusan Selesai Dalam Satu Hari

Hari ini gua happy. Selesai sudah beberapa urusan lagi. Kayaknya makin cepet selesai, gua makin happy. Berarti bisa fokus di bayar-bayarannya aja. Jadi tadi pulang gereja, gua, si ndud beserta bokap nyokap pergi ke mangga dua dan kelapa gading untuk menyelesaikan beberapa list-to-do.

First stop. Mangga Dua Pasar Pagi. Apa yang gua dapat disini? Souvenir! Hahahaha. Akhirnya kelar juga urusan souvenir. Gua pernah bilang ya kalo gua ga gitu sreg milih-milih disini. Tapi akhirnya malah beli disini juga, hahaha. Si ndud bilang, semuanya tuh sama, import dari China juga. Yang membedakan dan bikin mahal hanya packaging aja. Dan karena gua uda punya beberapa list souvenir, jadi pas muter-muter, gua uda tau mau yang mana-mana aja. 

Dan ternyata....harganya bisa setengah kali lebih murah daripada si vendor souvenir-souvenir itu. Wow! 

Akhirnya kita beli souvenir di Nonie Souvenir & Card. Di toko ini banyak barang-barang bagus, lucu, menarik mata. Plus, yang jaga tokonya juga kocak abis, hahaha. Gua menemukan barang yang dulu gua taksir di salah satu vendor souvenir. Seinget gua, mereka kasih harga 16rb, tapi di toko itu hanya dijual 8rb saja sodara-sodara. Cuma packagingnya ya pake plastik mika.

Pilih-pilih souvenir ini juga pake acara labil. Gua suka yang ini, nyokap suka yang itu, bokap suka yang ono, hahaha. Tapi akhirnya kita beli souvenir yang menurut gua berguna, bermanfaat, cakep, dan didapat dengan harga yang ga terlalu mahal. Packagingnya pake plastik mika. Gua rasa itu uda cukup.

Jadi souvenirnya apa dong? Rahasia, hahaha. Biar jadi suprise buat tamu-tamu kita nanti. Yang pasti ini barang sama sekali ga ada di list souvenir gua yang dulu.

Second stop. ITC Mangga Dua. Kali ini dapet apa? Dapet wedding shoes. Hasil baca beberapa blog dan forum, katanya Donamici ini emang toko khusus bikin sepatu penganten. Trus sepatunya empuk, nyaman, dan enak dipake. Sebelumnya kita pernah mampir ke Suteki di MOI. Tapi yang itu kayaknya kurang cocok dengan selera gua. Gua lebih suka yang blink blink cling cling, dan Donamici ini lebih masuk ke selera gua.

Sebelum milih-milih sepatu ini, gua pastiin dulu ke bridalnya kalo gaun gua nanti bisa dipanjang pendekin. Soalnya menurut Dian, suka ada bridal yang ga mau pendekin gaun. Untung bridal gua bisa. Dan akhirnya gua pilih satu model yang pas banget di kaki gua. Blink blinknya keliatan mewah tapi ga norak. Sepertinya, ini sepatu paling mahal yang pernah gua beli, hahaha. Eh, si ndud deng yang beliin. Maacih ya.

Third stop. New Brides. Akhirnya, gua kesini juga, hahaha. Kali ini ngetag tanggal buat foto prewed indoor sekaligus milih-milih gaunnya. Plus yang tidak disangka-sangka, gua uda ngetag satu gaun penganten. 

Sayangnya, pilihan gaun-gaun pesta di New Brides ga terlalu banyak, dan ada beberapa gaun yang ga bisa mereka kecilin. Buat tipe body gua yang gembul gini, jadi agak susah milih-milihnya. Sayang aja sih. Padahal gaun-gaun penganten mereka uda cakep-cakep loh. Tapi terlepas dari itu, gua cukup puas sih akhirnya bisa milih 3 gaun. 2 gaun pesta dan 1 gaun penganten, ditambah 1 gaun buat hari H yang gua pake buat foto juga.

Emang ya, milih gaun itu kayak milih pacar, hahaha. Kalo uda sreg di hati, ga bakal bisa berpaling. Waktu pertama kali gua dateng ke New Brides dan ngeliat gaun-gaunnya, gua uda sreg sama satu gaun yang menurut gua cakep banget. Cuma belom berani gua tag karena pikir kan masih nanti-nanti. Eh tiba-tiba tadi si Febri bilang, "Ci, gaun yang dulu cici coba mau dikasih liat mami ga?" Akhirnya gua coba lagi itu gaun dan.....

Si ndud langsung terpukau gitu ngeliat tunangannya yang cantik ini *dilempar sendal*

Nyokap gua juga langsung suka. Gua pun juga merasa klik dengan ini gaun. Akhirnya ditag deh. Gaunnya kayak gimana? Pokoknya yang blink blink cling cling deh, tapi ga keliatan norak koq, malah keliatan mewah di mata gua. Abis nyoba itu gaun gua langsung happy, berasa kayak princess di disney gitu, hahaha.

Senang rasanya bisa menyelesaikan tiga urusan dalam satu hari.

Yang belom berarti tinggal jas penganten cowo dan baju emak-emak dan penerima tamu. Jas itu biar urusan si ndud lah. Toh dia ini yang pake, hahaha. Baju emak-emak dan penerima tamu juga nyokap gua yang mau urus. Yang penting gua uda wanti-wanti kalo bahan dan warnanya harus sama, model mau beda mah terserah mereka. Baju penerima tamu juga kalo bisa yang simple aja biar mereka bisa pake lagi.

Jadi urusan gua uda kelar semua. Eh, tinggal dilunas-lunasin deng. Ada yang mau nyumbang duit? Mau nimpuk gua pake berlian juga boleh, hahaha.

Ummm...apa lagi ya yang kurang? 

28 March 2013

Bridezilla #2

Beberapa jam yang lalu si ndud bbm, "Bad news! Si cici bakal dikirim ke Busan bulan November!"

What is that mean?

Gua kehilangan 1 MC buat wedding nanti T.T

Padahal kita uda ngomong ama si cici ini dari tahun lalu. Dan kita berdua juga uda hepi banget waktu si cici bersedia. Tapi ternyata....

Kita sih seneng banget si cici ini bisa dikirim ke Korea. Katanya perwakilan dari Indonesia cuma dua orang dan salah satunya si cici ini. Tapi dari 365 hari, kenapa harus bulan November!? Sedih banget rasanya.

Tapi kita harus move on.

Masih ada 1 MC lagi sih. Dari awal kita emang uda berencana pake 2 MC karena mereka berdua salah satu temen baik kita. Dan itu berarti rencana kita berubah, cukup pake 1 MC aja.

Mudah-mudahan uda ga ada masalah apa-apa lagi deh. Semangat! *mengepalkan tangan*

27 March 2013

Society+

Hari Jumat kemaren, gua dan si ndud ngedate di CP. Gua langsung ngubek-ngubek voucher yang ada. Inilah keuntungannya doyan beli voucher. Kalo lagi nanggung bulan dan belom gajian tapi tetep mau ngedate, kita bisa memanfaatkan si voucher, hahaha.

Kebetulan beberapa bulan yang lalu gua beli voucher Society+ dari disdus. Kayaknya sih waktu itu gua beli karena penasaran aja ama restorannya, plus letaknya di CP yang deket dari rumah. Di vouchernya kan tertulis kudu reservasi dulu sehari sebelumnya. Karena plan ngedate ini emang uda kita rencanakan, jadinya gua reserve dulu. Beda banget ama Tin Pan Alley kemaren, kali ini orangnya ramah banget. Malah waktu gua bilang pake voucher, dia tetep ramah. Salut lah. Yang begini nih yang top.

Lalu Jumatnya, datenglah kita ke Society+. Sebelumnya uda nanya Ka Fhinie dulu letaknya dimana, hahaha. Maklum, biarpun sering ke CP, tapi jarang jalan-jalan di Tribecanya. Ternyata disono banyak pilihan makanan juga ya. Begitu nyampe Society+, kita langsung disambut ramah ama waiternya. Tempatnya sih ga gitu rame, cenderung sepi malah.

Karena ini namanya coffe bar & lounge, jadi tempatnya agak remang-remang plus suara musik jedag jedug. Lighting ambiencenya sih berwarna ungu. Itu sebabnya jangan heran ya kalo foto-foto makanan gua jadinya ungu-ungu juga. Males ngedit sih, hahaha. Anggaplah itu foto yang dikasih effect.

Namanya juga bar, banyak minuman beralkohol yang dipajang.

Design menu makanannya cuma selembar kertas doang. Menu makanan dan minuman dipisah.

Gua ga terlalu perhatiin menu-menu makanannya, karena menu kita sesuai yang tertera di voucher. Cuma karena ga dapet minum, jadi gua cuma perhatiin menu minumannya aja. Seperti yang gua bilang, karena ini namanya bar, jadi mereka banyak jual minuman beralkohol, macam cocktail gitu. Gua tergoda sih buat nyoba, tapi begitu ngeliat harganya langsung mundur teratur, hahaha. Tapi gini-gini gua pernah nyoba loh minuman beralkohol. Coba tebak dimana? Di.....kondangan, hahaha. Pertama di Grand Hyatt, kedua di Hotel Mulia.

Berikut ini menu-menu yang kami makan dengan brutal. Maap ya, karena pake voucher jadi gua ga tau harganya, hehehe.

Samosa
Kita pilih ini karena namanya yang unik. Jadi ini semacam kulit lumpia yang diisi pake daging cincang. Ini enak! Kulitnya lumayan garing, trus dicocol pake sambel...sedap!

Chicken Wings
Ini karena gua ngelike FB-nya society+ jadi dapet free chicken wings. Rasanya biasa aja sih. Bumbunya agak pedes-pedes gitu. 

Beef Shallot 
Dagingnya agak keras ya, gua ampe lama banget ngunyahnya. Bumbunya sih lumayan lah. Cuma rasanya ga terlalu special.

Tagliata Di Manzo E Sgilie Grana
Uda pada taulah, kita pilih ini lagi-lagi karena namanya yang aneh, hahaha. Pas gua tanya waiternya, katanya ini rib eye steak. Lah, apa bedanya ama menu yang namanya beneran rib eye steak. Katanya cuma beda namanya doang -.-' Tapi ini enak loh. Dagingnya empuk, bumbunya juga pas. Cuma porsinya aja kurang banyak.

Society Trust
35.000 IDR
Bukan bukan...kali ini bukan karena namanya yang aneh, hahaha. Tapi pas gua tanya yang recommended disini apa, tapi non alcohol dan ga mau yang manis, waiternya bilang ini, ya gua orderlah. Rasanya enak! Asem-asem tapi seger.

Hot Milk
15.000 IDR
Susunya beda loh sama susu biasanya. Kayaknya ini dishake gitu deh. Rasanya juga enak, ga bikin eneg.

Overall sih lumayanlah buat nyicip-nyicip. Rasanya ga terlalu special-special amat. Entah ya kalo menu yang lainnya. Tapi kalo dijual vouchernya lagi sih gua bakal mikir-mikir dulu. Mendingan buat nyoba yang lain. Tapi gua puas sih ama servicenya. Biarpun pake voucher, waiternya ramah-ramah semua. 

Society+
Coffee Bar & Lounge
Central Park
Tribeca UG 09-10
Telp 021-29200313
FB : Society +

26 March 2013

Untuk Kesekian Kalinya....Ga Penting

Beberapa hari yang lalu, bokap gua masuk ke kamar dan bilang,

"Si Tante Carla kayaknya mau dateng tuh ke kawinan kamu. Dia mau bawa temennya boleh ga?"

Gua sih boleh-boleh aja. Toh nama mereka juga uda masuk dalam guest list gua. Kan lumayan ada dua bule berkeliaran di wedding gua. Siapa tau angpaonya Euro *lirik si tante yang suka bacain blog ini juga* Hahahaha. Jangan lupa macaronnya ya tante *keponakan tak tau malu*

Anyway, tadi gua lagi kepikiran pengen bikin wishing tree di wedding nanti. Jadi....kayak semacam pesan-pesan dari para tamu buat kita, lalu nanti digantung-gantung gitu di pohon. Gua bener-bener pengen ada kenangan dari mereka, selain hanya namanya tercatat di buku tamu atau mukanya nongol di foto. 

Contohnya kira-kira kayak gini.

 

Tapi itu berarti gua kudu minta bonus pohon lagi ya ama Ci Evlin, hahaha. Agak ga enak sih, soalnya pas pameran kemaren gua mintanya emang agak sadis. 

Ide lain sih, kertasnya dijepit-jepit gitu. Atau dimasukin ke toples gitu juga lucu kali ya.

Source: geodun.com viaMegan on Pinterest


Atau ya paling aman mah ditulis di buku aja ya, hahaha. Ini baru sekedar pemikiran dari hasil browsing-browsing sih. 

Lalu, gara-gara kemaren milih-milih design pelaminan, gua jadi bertanya-tanya, "siapa sih yang menciptakan pelaminan?" Kalo gua liat kawinan di bule-bule gitu kan mereka ga ada pelaminan. Jadi siapa ya penciptanya? #pentinguntukdibahas

Sekian postingan ga penting kali ini. Tadinya sih pengen ngereview restoran, tapi gua takut kelaperan kalo buka fotonya, hahahaha. 

25 March 2013

Update Dari Pameran Wedding

Kalo tulisannya agak berantakan ya harap maklum. Tadi pagi gua bangun jam 4 bo! Hari ini kan gua ngiringin prapaskah 6 dari kebaktian subuh ampe kebaktian sore di gereja. Kebaktian pertamanya mulai jam 6. Si ndud telp buat bangunin gua jam 4, tapi gua bobo lagi ampe setengah 5, hahahaha. Tapi Puji Tuhan hari ini kebaktiannya sukses *dadah-dadah ama ci leni yang suka bacain ini blog* Sekali-kali komen atuh ci, hahaha.

Di tengah-tengah jeda antara kebaktian siang ke kebaktian sore, gua dan si ndud memutuskan untuk pergi ke pameran wedding. Bukan bukan! Bukan yang di Shangrila, hahahaha. Kalo yang itu kudu garuk-garuk tanah cari emas batangan dulu buat bayarnya. Kita pergi ke pameran yang ini...


Pameran wedding rakyat jelata, hahahaha.

Pertama, kita langsung ke boothnya Kopaka. Eh, sebelumnya mampir ke New Brides dulu buat say hi ama Febri. Kan kita harus menjalin keakraban dengan para marketing itu, biar urusan ke depannya lancar jaya, hahahaha.

Dari pameran tahun lalu, kita memang uda pengen pake Kopaka aja buat wedding cakenya. Pertama tahu Kopaka dari wedding di WTC dimana gua jadi WO-nya. Lalu ga lama. pas kita muter-muter Gading buat nyari bridal, eh nemu Kopaka, langsung gua keinget ama WTC, jadi ya masuk aja. Tapi pas nanya harga koq mahal bener.

Lalu pas kita dateng ke booth Kopaka di pameran tahun lalu, mereka bilang harga start dari 3,5 juta. Mungkin harga pameran lebih murah kali ya. Sebelumnya kita sempet mampir ke beberapa vendor. Cuma begitu ke Kopaka dan nyobain testernya, langsung kue-kue lain berasa ga enak, hahaha. Si ndud langsung bilang, "uda kita pake ini aja ya." 

Untuk wedding cakenya, gua custom. Dari kapan nemu design yang keliatan simple tapi elegan, untungnya mereka bilang bisa. Kalo real cakenya, kita order yang ada brownisnya. Asli itu uenak banget. Turun harganya setelah gua tawar juga lumayan. Bonusnya juga bolehlah. 

Kedua, kita ke boothnya Evlin. Ini pas malemnya kita balik lagi sih. Soalnya kan sorenya kudu balik ke gereja dulu buat ngiringin kebaktian sore. Untung jarak gereja ke PRJ deket.

Dan...kita uda milih design-design buat dekorasi nanti, hahaha. Ini sekaligus mengurangi kadar ke-bridezilla-an gua. Tadinya sih niat awal kesana cuma mau nyicil bayar dekor, cuma Ci Evlin bilang, "mumpung lagi sepi, pilih-pilih aja designnya sekarang, jadi nanti kamu ga usah repot lagi." Oke cici! Hahahaha.

Tadi kita milih design pelaminan, design background photobooth, design photo gallery, sekaligus mini garden untuk panggung musik. Asli ya, Ci Evlin ini satu-satunya orang yang kalo mau minta bonus ini itu ga usah pake tarik urat dulu. Gua minta pohon...dikasih. Gua minta bangku...dikasih. Gua minta cover kain buat lorong...dikasih. Mbanya yang lagi nyatet ampe masang wajah bengong sambil ngomong, "ini bonus?" hahahaha.

I love you, Ci Evlin *peluk peluk*

Lumayanlah, hari ini selesai dua urusan. Rencananya weekend ini mau hunting souvenir, gaunnya para ibu-ibu yang pasti ga mau kalah heboh dari pengantennya, juga gaun para penjaga angpao, plus wedding shoes. Semoga segala urusan married ini lancar-lancar aja ya.

Sekarang bobo dulu ah. Muka gua uda beler abis, hahahaha.

23 March 2013

Tous Le Jours

Rasanya wabah dari negeri Korea ga akan abis-abis nih. Setelah artis-artis yang kemaren baru aja menggelar Music Bank Concert di Jakarta, sekarang giliran Lee Min Ho yang dateng ke Jakarta. Semoga abang Min Ho betah ya ama panasnya Jakarta. Bibiiiiii....sampaikan peluk cium dariku untuknya ya, hahahaha. Si Bibi kayaknya uda bosen denger gua ngomong gini mulu.

Beberapa waktu lalu, di CP buka toko roti yang konon asalnya dari Korea. Tapi koq namanya kayak nama Perancis gitu ya. Dari kapan uda penasaran pengen masuk, tapi kayaknya selalu ga jodoh, jadinya cuma ngelewatin doang. Baru tadi kesampean masuk. Namanya Tous Les Jours. Tuh, kayak nama Perancis kan?

Toko roti ini lumayan rame loh. Entah karena namanya yang unik, atau karena orang penasaran, atau karena efek foto Lee Min Ho dipajang disana, hahaha. 

Interiornya dominan warna coklat. Kebanyakan pake kayu-kayu gitu. Kalo diliat dari luar, kesannya kayak hommy gitu. Mungkin faktor ini juga yang menyebabkan orang-orang pada masuk.

Ada tempat duduknya juga, poin plus buat Tous Le Jours. Jadi bisa nongkrong-nongkrong sambil ngobrol. Ada free wifi pula.

 
Rotinya lumayan banyak. Cuma harganya kebanyakan diatas 10.000 semua. Dari penampakannya sih keliatan menggiurkan. Mereka juga jual cake, harganya juga ga beda jauh dari cake kebanyakan. Nanti kalo nyokap ultah pengen beli disini ah #modus

Kalo mau order minum juga bisa.

Sayang yang ini ga bisa diorder dari Korea, hahaha. Aduh mas, senyummu menawan sekali.

Dan akhirnya kita pesen ini....

Pain De Chocolate 9.000 IDR
Red Bean Soboro 9.500 IDR
Lah koq cuma dua? Ya kan namanya juga nyicip, hahaha. Ini juga mesennya yang dibawah ceban. Rasanya enak. Dua-duanya enak. 

Tadi gua dan si ndud duduk-duduk dulu sambil makan rotinya. Suasananya enak juga loh buat duduk-duduk santai. Apalagi lagu-lagu yang diputer lagu Korea semua, bikin betah deh, hahaha. Kayaknya sih kebanyakan lagunya dari soundtrack drama gitu. Jadi kangen pengen nonton drama Korea lagi nih, hahaha. Selain itu mereka juga sediain menu brunch. 

Nanti kalo uda gajian, pengen coba roti-roti yang lain ah. Sekarang kondisi dompet lagi memprihatinkan, hahahaha.

Tous Les Jours
Central Park
Lt.1 Unit 117
Telp 021-29200287

21 March 2013

Choco Corner

Waktu ke Artha Gading buat hunting cincin kawin, kita berdua cari makan malem di food court, yang mana mahal dan rasanya juga ga enak-enak banget. Pas mau pulang, nemu satu restoran yang kalo dari harganya ga mahal-mahal amat plus free wifi pula. Biasa...kita fakir wifi, hahaha *ga mau rugi*

Eh, jodoh ternyata ama ini restoran. Hari Minggu kemaren, kita janjian ama WO di restoran ini. Kebetulan bossnya XP punya voucher disdus, jadi ngajak kita ketemuan di Choco Corner. Choco Corner ini ada jual kue-kue di etalase depannya, tapi di dalemnya ada restorannya juga. Interiornya ruangannya dominan coklat, mungkin ngikutin namanya kali ya. Tempatnya sih asik buat nongkrong. Kita aja nongkrong hampir tiga jem kagak diusir-usir, hahaha. 

Penampakan buku menunya.
Sayang banget, nama menu makanan beserta gambarnya ga dicantumin harganya. List harganya malah ada di belakang. Jadinya pas mau liat harganya kudu bolak balik ke halaman belakang dulu.

Berikut ini menu-menu yang kita order.

Fettucini Carbonara
19.900 IDR
Harga aslinya sih kira-kira 30rb-an, ini harga promo, hehehe. Dan foto di menunya juga ga ampe sekentel itu. Rasanya ya lumayan, cuma saosnya kentel banget, lama-lama jadi eneg makannya. Porsinya juga pas.

Lasagna
17.900 IDR
Ini juga harga promo, hahaha. Kita memang pecinta promo. Rasanya ya lumayanlah. Masih enakan lasagnanya Pizza Hut sih, hahaha. 

Buntut Goreng Balado
49.900 IDR
Ini menu yang diorder si boss. Gua sih ga nyicip, tapi kata mereka enak. Baladonya ga terlalu pedes. Padahal balado itu enak kalo pedes ya, hahaha.

Ice Cream Sundae
Coklatnya terlalu manis buat gua. Abis makan pasta, terus makan yang manis-manis, jadinya malah eneg. Rasanya juga kurang enak ya.

Ice Milk Tea
17.000 IDR
Harga minum setara dengan harga makanan, ckckckck. 

Overall sih lumayanlah. Untung kemaren ada beberapa menu, terutama menu pasta, yang lagi promo, jadi jatohnya ga terlalu mahal-mahal banget. Servicenya juga lumayan. Buat sekedar nongkrong atau kumpul-kumpul, bolehlah sesekali mampir lagi kesini. Ada beberapa menu yang bikin gua penasaran sih, cuma mengingat di kantong duit lagi pas-pasan, jadi cari yang promo aja deh, hahahaha.

Dan....malemnya kita makan di Pizza Hut, hahaha *dadah ke gym*

Choco Corner
Mall Artha Gading 
Ground Floor B-15
Telp 021-45864199

18 March 2013

Random Update

Lagi-lagi ke-bridezilla-an gua mulai berkurang lagi. 

Pertama. Kita uda lulus pre-marital class. Yes! Surat ijin kawinnya uda keluar dong, huahaha. Jadi pre-marital class ini, atau kalo di gereja gua akrab disebut dengan Bina Pranikah, merupakan salah satu syarat untuk pemberkatan. Di kelas ini dibeberkan realita sesungguhnya, kalau pernikahan itu ga seindah pacaran. 

Bina Pranikah ini ada tujuh sesi plus satu sesi sharing.
  • Sesi 1 : Kehidupan Keluarga Kristen di Hadapan Allah
  • Sesi 2 : Komunikasi di Dalam Pernikahan
  • Sesi 3 : Psikologi Pria dan Wanita
  • Sesi 4 : Seks dan Kesehatan dalam Pernikahan
  • Sesi 5 : Pendidikan Iman Anak
  • Sesi 6 : Rancangan Anggaran Belanja dalam Keluarga
  • Sesi 7 : Aspek Hukum Dalam Pernikahan

Gua ga usah jelasin satu-satu ya, males ngetiknya, ntar panjang loh, hahahaha. Intinya sih, ini di luar tentang masalah pesta dan resepsi, ini bener-bener murni tentang pembekalan kita untuk memasuki hidup rumah tangga nanti. Banyak hal-hal baru yang kita pelajarin disini. Gimana cara berkomunikasi yang baik, gimana cara mengatur keuangan yang baik, lalu apakah perjanjian pemisahan harta itu penting atau ga. 

Fyi, perjanjian pemisahan harta itu katanya penting buat suami istri yang mau buka usaha sendiri nantinya. Dan sebaiknya dibuat sebelum menikah.

Surat ijin kawin kalo kata Dina. Itu foto waktu jaman baju-baju lama kita masih muat hahahaha.

Sekarang yang harus diselesaikan adalah ngurus surat-surat buat pemberkatan nanti. Soalnya kudu ngubek-ngubek lemari buat nyari surat baptis gua ada dimana. 

Kedua. Minggu lalu kita abis meeting bareng photographer kita buat foto prewed nanti. Kita bakal foto bulan Mei. Lalu dari hasil ngobrol-ngobrol, terpilihlah empat tempat buat lokasi foto kita nanti. Empat tempat dalam satu hari, huahaha. Mudah-mudahan jalanan hari itu bersahabat deh. Begitu pula cuacanya. Lalu sang fotografer menyarankan gua untuk nyiapin 5-6 baju. Sekarang jadi punya alesan buat shopping-shopping, hahaha.

Ketiga. Kemaren kita juga uda meeting bareng XP WO. Karena WOnya ini temen-temen kita, meeting itu bisa diartikan dengan ngobrol sambil becanda. Mereka bantu nyusunin rundown acaranya. Dari rundown, acara pagi kita bener-bener ketat banget.

Jadi kita kan pemberkatan jam 10. Bridal di Gading, rumah di Grogol, gereja di Gunung Sahari, hahaha. Plan pertama kita sih, acara jemput-jemputannya di rumah. Tadinya kenapa gua pilih di rumah, karena dulu kan masih ada opa. Gua pengen opa gua liat cucunya nikah. Tapi si opa keburu pergi nyusul si oma. Tapi kita tetep pertahanin plan awal kita sih. Pas kemaren disusun rundownnya ama WO, ternyata waktunya masih masuk, cuma ya jadinya ketat banget. Plan kedua sih nyewa hotel. Tapi ini berarti over budget lagi, karena nyewa hotel ini ga ada di budget awal. 

PR kita selanjutnya adalah segera menentukan siapa bridesmaid, bestman, yang jaga angpao, penerima tamu, dan PIC dari keluarga. Bridesmaid sih uda dapet *dadah ke Michelle* bestmannya nih, si ndud punya banyak kandidat, hahaha. Yang jaga angpao juga uda dapet. Tinggal penerima tamu dan PIC dari keluarga. 

Keempat. Minggu depan akhirnya kita meniatkan diri untuk datang ke pameran, setelah kita skip beberapa pameran. Niatnya buat DP kue, nyicil baya dekor, sekalian mau liat-liat gaun penganten, mumpung bridalnya ikut pameran, sekalian test food (baca : makan) tentunya.

Kelima. Tiba-tiba gua merasa Tuhan menjawab doa-doa kita selama ini. Semoga gua ga salah.

Mudah-mudahan semuanya lancar-lancar aja. 

16 March 2013

Jepit-jepit Foto

Gara-gara sering ke kondangan yang ada photoboothnya, foto-foto gua dan si ndud yang dipajang di kamar gua merupakan hasil dari photobooth semua, hahahaha. Kalo dari photobooth biasanya framenya kan ga berdiri dengan baik, suka jatoh-jatoh gitu, jadi beberapa hari yang lalu gua jepit-jepit itu foto.
Jepitan yang kayak gini maksudnya.

Itu jepitan sebenernya uda beli dari kapan tau. Belinya di Scoop Citraland kalo ga salah. Murah sih, ga nyampe noban. Pikir tadinya mau gua pake buat dekor di resepsi, kan lumayan buat gantung-gantung photo prewed kita. Tapi karena dari Evlin uda dapet dekor buat photo gallery, jadi ya otomatis ini ga kepake. Setelah lama tergeletak di kamar, akhirnya bermanfaat juga, hahaha.

Harusnya itu tali diiket ke paku, tapi gua ga mau tembok gua tercemar ama paku-paku. Akhirnya gua tempel di kertas kecil, trus kertasnya gua tempel ke tembok. 

Jadinya kayak gini, hahahaha.

Lumayanlah, kamar gua jadi sedikit lebih cantik, setelah dua tahun tidak dimakeover. Sebenernya jepitannya masih ada beberapa biji, tapi kayaknya ga ada ruang di talinya buat naro foto lagi. Mungkin karena fotonya kegedean kali ya. Kalo gua liat di inet, itu kan sebenernya buat jepit foto yang ukurannya kecil-kecil, hahaha. Mudah-mudahan kalo ada foto hasil dari photobooth di kondangan, bisa gua jepit lagi disitu, hehehe.

Btw, btw, buat kalian-kalian yang mau married dan menggunakan photobooth, plis backgroundnya jangan foto kalian berdua dipajang gede-gede ya. Buat gua itu terlalu.....aneh. Coba liat foto yang pertama. Di sebelah itu ada foto gua dan si ndud bersama replika si penganten. Aneh ga sih? Ya..ini hanya sekedar usul, hehehehe. Gua sendiri ga akan majang foto gua bersama si ndud gede-gede. Big no! Untungnya sih dari Evlin juga dapet dekor buat photobooth, dan akan gua konsep secakep mungkin. 

Itu meja kecil uda berantakan ama buku-buku dan majalah-majalah. Abis uda ga ada tempat lagi sih, jadi ya tumpukin aja disitu. Tapi itu tetep jadi spot paling pewe, hahaha. Apalagi kalo lagi nonton drama Korea. 

Anyway, kalo ngomongin soal kamar, bokap gua uda ribut-ribut kudu beli ini itu buat kamar kita nantinya. Gua sih bukannya ga mau, cuma barang-barangnya mau ditaro dimana. Satu-satunya barang yang uda dibeli cuma.....bantal dan guling, hahaha. Itu juga pas lagi ada promo. Trus kan bisa dilipet-lipet, jadi bisa ditaro di atas lemari. 

Kasur juga uda ada, tinggal belinya dipannya aja. Eh, bener kan namanya dipan? Kenapa bisa kasurnya uda ada? Jadi gini...

Ranjang gua yang sekarang ini, uda gua pake dari kelas...5 SD! Hahahaha. Awet ya bok. Dari kecil ampe kelas 5 tuh gua selalu bobo ama oma. Lalu sampailah pada suatu titik dimana nyokap berinisiatif supaya gua bisa bobo sendiri. Lalu dibeliinlah gua ranjang yang gede.

Ini ranjangnya beserta babi-babi piaraan.

Karena gua kalo bobo suka bolak balik sana sini, jadi dibeliinnya yang gede, biar ga jatoh, hahaha. Tapi ternyata bisa buat investasi juga. Buktinya bertahan bertaon-taon. Dan waktu kita pindahan rumah, bonyok ga usah beliin ranjang yang baru lagi. Sementara kasurnya, karena uda bekas kena banjir, trus dikeringin, trus kena banjir lagi, trus dikeringin lagi, kira-kira taon lalu, rusak itu kasur. Akhirnya gua beli kasurnya doang. Nah, kan sayang baru setaon dipake trus uda beli lagi. Jadi, pikir mau beli dipannya aja, sementara kasurnya pake yang lama punya. Untungnya, kita sih ga ada pantangan ya kamar penganten harus baru semua.

Tentu kecuali kasur, semuanya sih harus baru. Soalnya furniture-furniture kamar gua tuh furniture bekas semua, hahaha. Ya bekas bonyoklah, ya bekas si omalah, ya bekas ruang tamulah. AC aja bekas dari kamar bonyok di rumah lama dulu. Soalnya waktu pindahan, bokap gua cuma mampu beliin lemari baju ama meja belajar, sisanya pake yang ada dulu, nanti kalo ada duit baru beli lagi. Akhirnya ya ga kebeli-beli, sayang juga sih ngeluarin duitnya.

Untuk barang-barang yang harus dibeli, gua uda ngelist sih beberapa, seperti :
  • Gorden
  • Bedcover satu set
  • Meja rias --> ini kan penting buat cewe!
  • Lemari baju
  • Meja TV
  • Meja belajar
  • Lemari buku ---> buat naro buku-bukunya si ndud yang seabrek.
  • AC
Sementara sih segitu dulu. Trus lagi mikir-mikir juga, kira-kira warna tembok apa ya yang mau gua pake. Sekarang sih warnanya putih krem biasa, pikir mau diganti, bosen soalnya, hahaha.

Pilihannya antara...

 

Pengen sih warna yang aneh-aneh, tapi berhubung gua orangnya bosenan, mendingan pilih warna netral aja kali ya.

Cakep ya.
Souce : here 

Ah, biarlah itu dipikirin nanti-nanti. Sekarang fokus ke kawinan dulu. Maksudnya fokus duitnya, hahaha. 

11 March 2013

Wedding Photography, Done!

Ke-bridezilla-an gua mulai berkurang sedikit-sedikit. 

Kita uda milih vendor foto liputan. Akhirnya *apus air mata* Masalah foto ini sempet bikin pusing. Pertama, karena foto liputan harus rekanan dari Balai Sudirman. Sementara gua uda punya standard foto sendiri. Seandainya pake non-rekanan, chargenya ajubile mahalnya. So kita putuskan mending pake rekanan aja. Kedua, hampir semua rekanan Balai Sudirman jarang banget ikut pameran. Sebagai pasangan yang cinta banget ke pameran, tentu kita jadi kesulitan. Ketiga, karena kita bawel, hahaha. Masalah foto ini emang masalah yang ga bisa disepelekan. Duit ratusan juta yang terbuang pada hari itu akan terekam di foto. Makanya kita ga mau sembarangan milih.

Itu sebabnya, kita pending dulu masalah foto ini. Tapi karena ini ga bisa dipending-pending terus, akhirnya kita beresin beberapa hari ini. 

Kenapa kita suka banget ketemu vendor di pameran? Karena kita sibuk, hahaha *belagu* Beneran deh. Nyocokin jadwal gua dan si ndud aja uda susah banget. Sementara kalo di pameran kan semua ngumpul, jadi ngobrolnya juga enak. Nawarnya juga gampang, hahaha. 

Karena vendor-vendor foto itu jarang ikut pameran, satu-satunya jalan ya janjian ketemuan di suatu tempat. Sebelumnya, gua uda list-in dulu. Dari sekian banyak vendor, kita sempet sortir berdasarkan portfolio yang dikasih ama Balai Sudirman plus browsing-browsing hasil fotonya sambil baca-baca forum. Begitu uda disortir, gua telponin satu-satu minta pricelistnya. Sayang banget, ada satu vendor yang gua suka banget hasil fotonya, tapi begitu denger harganya gua langsung stress, hahaha. Mereka buka harga di kepala 3. Mahal bener. Pokoknya yang over budget, gua coret dari list.

Pucuk dicinta ulam tiba.

Pas lagi bingung-bingung masalah foto, tiba-tiba mba Ventin, marketingnya Balai Sudirman, kasih kabar kalo ada satu vendor yang lagi promo. Pas gua cek emang ini vendor masuk di list gua sih. Langsung gua telponin ngajak ketemuan di mall deket rumah.

Uda ngajak ketemuan, ga gua kasih makan, bahkan minum pun engga, hehehe. Mana hari itu ga langsung gua deal. Sadis ya gua. Biarin deh, pasang muka polos aja, hahaha. Lagi ga ada duit buat bayarin makan sih.

Dari hasil presentasi mereka sih ada beberapa hasil foto yang gua suka. Cuma masih bagusan yang ada di websitenya. Tapi si ndud bilang, album-album yang mereka bawa itu kan hasil pilihan fotonya si client. Iya juga sih. Mungkin karena dulu kuliah pernah belajar fotografi, jadi dikit-dikit gua tau mana yang anglenya bagus, mana yang engga, mana yang blur, mana yang goyang. 

Dari segi harga gimana? Agak masuk akal......setelah gua tawar, hahaha. Minta turun lagi, ga dikasih. Tapi turunnya lumayan juga sih, guanya aja yang sadis, hahaha.

Hari berikutnya, kita ketemuan lagi ama satu vendor lain yang juga ada di list. Ini juga sama, ngajak ketemuan di mall, ga gua kasih makan, dan belom dideal, hahaha. Moga-moga pada ga kapok deh ketemuan ama gua.

Dan pada akhirnya, kita memutuskan untuk pake vendor yang pertama. Yaitu....
Poin plus buat gua, marketingnya komunikatif, dan pasrah gua grecokin ampe larut malam sekalipun, hahaha.

Setelah diitung-itung, harganya masih masuk akal sih dibanding vendor lain. Kalo dibanding vendor kedua yang gua temuin, kualitasnya memang beda. Le Sae ini hasilnya masih jauh lebih bagus. Dan kita uda wanti-wanti sama marketingnya, kita ini bawel kalo masalah foto, hahaha. Biasa....maunya yang kualitas bagus tapi dengan harga anak kos, hahaha.

Dan kalo kalian tiba-tiba ketemu foto dari Le Sae dan merasa kurang bagus, plis jangan kasih tau gua ya, hehehehe.

Semoga ke depannya lancar-lancar aja ya. 

09 March 2013

Dapur Cleve

Teman-teman semua, makasih ya atas segala dukungan dan semangat di postingan gua sebelumnya. Memang seperti kata ko Arman, justru disitulah letak serunya, hahaha. Kalo ga melalui fase bridezilla, ga berasa mau kawin. Mudah-mudahan fase ini segera berlalu dan ga nongol-nongol lagi.

Btw...Satu hal yang gua suka dari lingkungan rumah gua adalah banyak tukang makanannya, hahaha. Ngesot ke kanan ada KFC, ngesot ke kiri ada McD, Pizza Hut, sekarang nambah Sevel. Belom lagi restoran-restoran macam Saung Grenvil, Rasane, Abuba, Central, Bakmie Naga. Sekarang yang baru buka tuh dessert taiwan...lupa namanya apaan, hehehe. Ini belom termasuk abang-abang's food kayak martabak, mie ayam, ketoprak. Bisa subur deh kalo tinggal disini, hahaha. Kalo malam minggu tuh, area rumah gua uda macet minta ampun. Orang-orang dari Utara, Pusat pada makan disini. Orang Barat malah ke Gading ya, hahaha.

Tapi biarpun banyak tukang makanan, gua tergolong jarang makan di luar sih. Paling kalo weekend mau makan di luar ya larinya ke mall, yang mana tinggal ngesot juga dari rumah, which is Citraland. Kalo mau agak jauhan dikit sih ada Central Park dan Taman Anggrek. Akses kesana? Jangan ditanya, macet ga karuan. 

Beberapa hari yang lalu, si ndud ngapel ke rumah. Pas di rumah lagi ga ada makanan dan ga ada bahan makanan yang bisa dimasak, dan lagi males masak juga sih, hehehe. Sejak ada mba baru, gua uda mulai jarang mengunjungi dapur. Nah, si ndud ngajakin makan di luar. Kebetulan deket rumah gua buka restoran baru. Kalo nama-nama restoran yang gua sebutin diatas kudu dicapai pake angkot dulu, restoran yang ini bener-bener deket dari rumah. Gelinding doang juga nyampe, hahahaha.

Namanya Dapur Cleve. Tempatnya kira-kira 3 rumah dari Dokter Handoyo, ada yang pernah ke dokter ini? Dokter syaraf yang katanya sih terkenal. Almarhum opa gua sering dibawa kesini kalo lagi bermasalah. Loh!? Koq malah jadi ngomongin dokter!?

Ruangannya sih ga gitu gede. Dulu bekas dokter gigi. Gua langganan ke dokter gigi ini waktu kecil. Nyokap gua juga. Makanya dia berasa kehilangan banget waktu si dokter gigi ini pindah entah kemana. Dari dokter gigi ke restoran, jauh bener ya, hahaha. Oh, sebelum restoran ini, sempet buka Billie Chick sih, entah kenapa tutup juga.
Ruangannya didominasi warna ungu. Pelayannya juga pake baju ungu-ungu. Untung kemaren gua ga pake baju ungu juga, hahaha.

Mungkin karena baru buka, jadi pengunjungnya ga gitu banyak. Tapi abis kita masuk, dateng beberapa pengunjung juga sih. 

Mereka ga ada buku menu sih, adanya brosur bolak balik kayak gini. 

Berikut ini menu-menu yang kami order.

Ayam Rica-rica
17.500 IDR
Ini enak loh. Bumbu ricanya berasa. Biarpun pake nasi, tapi ayamnya lumayan banyak. Biasanya kalo ada nasi kan lauknya seuprit ya. Ayamnya juga empuk. Enak deh pokoknya.

Udang Mak'nyos
18.500 IDR
Ini uda yang digulung roti lalu digoreng tepung dan dikasih mayonaise. Ini juga enak. Minyaknya ga terlalu banyak. Ini kayaknya gua bisa bikin sendiri deh di rumah, kapan-kapan coba ah.

Volcano Enoki
11.000 IDR
Ini makanan kesukaan si ndud. Dia demen banget sama enoki ini. Ini lumayan buat dicemilin, garing-garing gitu.

Hot Tea
1.000 IDR

So far kita puas banget makan disini. Murah, meriah, perut kenyang, pulang dengan hati senang. Tempatnya juga enak buat nongkrong-nongkrong, ada wifinya pula. Wifinya juga cepet. Lumayan kalo suntuk di rumah bisa bawa laptop kesini, hahaha. Servicenya juga lumayan. Ga perlu bayar tax atau service tax pula.

Btw, dulu jaman kuliah, gua sering banget nongkrong di KFC deket rumah. Kan buka 24 jem tuh. Jadi bawa laptop, kerjain tugas, sambil minum coca cola atau cemilin kentang goreng. Abisnya kalo di rumah, godaan buka internet gede banget, godaan main game juga gede, godaan tidur apalagi...lebih gede. 

Dapur Cleve ini juga bisa delivery order. Jadi kalo di rumah ga ada makanan dan males kemana-mana, bisa telp minta anter. Ketimbang order ama mas-mas mekdi, mending order ini aja. Next time pengen balik lagi buat coba menu-menu yang lain. Di brosurnya sih kayaknya enak-enak. Buat yang tinggalnya di deket-deket sini, boleh dicoba. Sekalian mau ketemuan ama gua juga boleh. Atau sekalian mau mampir ke rumah gua buat beli batiknya juga boleh, hahahaha. Tetep ya, ujung-ujungnya buka lapak. 

Dapur Cleve
Komp. Taman Ratu Indah
Blok B-4 No. 26
Jakarta Barat 
Telp 021 9568 2008

08 March 2013

Bridezilla #1

Tiba-tiba aja sekarang uda bulan Maret. Tiba-tiba aja countdown widget gua uda masuk ke angka 2 (perasaan kemaren baru angka 3), dan itungannya uda dibawah 250. Tiba-tiba gua merasa.....

P.A.N.I.K!

Orang-orang yang kawinnya deketan ama gua rata-rata uda pada beres semua, sementara gua...
  • Belom pilih vendor photo liputan
  • Belom DP wedding cake
  • Belom tag wedding gown
  • Belom design undangan
  • Belom pilih souvenir
  • Belom bikin baju buat penerima tamu
  • Belom bikin jas penganten (ini urusan si ndud sih sebenernya, tapi koq gua ikut pusing ya)
  • Belom pilih design pelaminan
  • Belom ini...
  • Belom itu...
  • Belom ngapa-ngapain lagi...

Ada yang mau nyumbang duit? Hahahaha *ditimpuk emas batangan* 

#abaikanpostingankaliini

07 March 2013

Oleh-oleh Dari Hongkong Plus Curcol Dikit

Sebelum cerita tentang nyokap, gua mau ngeluarin unek-unek gua sama X*. Jadi sebulan yang lalu kan gua dikirim SMS sama X* yang bilang kalo mereka lagi ada promo, 79rb selama 3 bulan untuk full blackberry internet service (BIS). Selama ini kan gua pake yang 50rb per bulan, dan cuma bisa buat BBM aja, plus social media sih harusnya, tapi ga pernah kepake. Jadi segala email, social media, dll, gua alihkan ke samsung, yang mana HPnya ga pernah error sama sekali. Dipikir-pikir, 79rb full BIS 3 bulan dibandingkan sama 50rb BBM doang, ya gua pilih yang 79rb deh. Langsung gua daftar. Karena nyokap pake X* dan dikirimin SMSnya juga, jadi sekalian aja gua daftarin. Kan lumayan 3 bulan ga usah isi pulsa.

Tapi apa yang terjadi teman-teman? Baru sebulan, masa aktifnya uda abis. Pret! Gua merasa tertipu! Cuma gua ga terlalu kesel-kesel amat sih, toh cuma 79rb doang, biasanya kan 99rb. Ya udahlah. 

Masalahnya, hari Senin kemaren nyokap gua ke Hongkong. Seperti yang kita tau, kalo pake provider X*, blackberry kita tetep bisa dipake selama 3 hari. Mereka kerjasama bareng Smartone. Gua ajarin nyokap cara setting buat pindah ke Smartone. Baru sehari di Hongkong, itu blackberry uda ga bisa dipake. Tau alasannya kenapa? Yup! Masa aktifnya abis. Baru sebulan. Cih! Nyokap gua uda panik aja. Untung dia bawa HP yang abodemen dan bisa SMS gua. Untung gua masih bisa isiin pulsa dari sini. Kalo ga, putus komunikasi sama sekali tuh.

Dan ternyata bukan hanya gua dan nyokap korbannya, tapi beberapa temen gua juga. Sayang tuh SMSnya uda ilang, harusnya gua captured ya. Pokoknya gua uda ga percaya tuh segala promo-promo dari X*. Uda dua kali gua sebagai customer merasa dikecewakan. Kekecewaan pertama bisa diliat di sini.

Sekarang cerita tentang si nyak.

Jadi hari Senin kemaren nyokap pergi ke Hongkong dalam rangka urusan kerjaan. Tadi baru aja pulang. Kalo ga inget gua mo kawin dan tiket ke Hongkong lumayan mahal, gua pasti uda ikut tuh, hahaha. Dulu, beberapa kali nyokap ke Singapore buat kerja, gua selalu ikut. Tiket ke Singapore kan kalo pake Lion Air dapetnya murah. Cuma terbangnya aja agak waswas, hahaha. Lumayan, hotelnya gratis, kan dibayarin kantornya nyokap. Kamarnya gede, plus dapet breakfast pula, hahaha. Nyokap gua kerja, gua jalan-jalan sendirian. Coba kalo tiket ke Hongkong cuma 800rb, gua pasti uda ikut, hahaha.

Begitu tau nyokap mau ke Hongkong, gua langsung nitip ini itu. Dan ini oleh-olehnya.
1 buah tas.

Ini sih sebenernya gua nitip minta dibeliin tas, tapi anggaplah sebagai oleh-oleh, hehehe. Pilihan nyokap gua emang hebring ya, tapi gua suka loh.

Kalo ngomongin tas, gua emang termasuk yang jarang beli tas. Kayaknya tiap jalan-jalan baru beli. Ga tau kenapa ya, nafsu belanja tasnya kalo pas lagi jalan-jalan, hahaha. Lagian, beli di luar lebih awet sih ketimbang gua beli disini. Harganya juga lebih murah. Ya, agak mahal di ongkos aja, hahaha. Tas yang sehari-hari gua pake, belinya di Singapore, cuma 10$ waktu kursnya masih 7000 perak, dan masih awet ampe sekarang, padahal uda dua taon loh. 

Ini yang selalu ada di tas.

HP dua biji. Dompet. Payung buat kalo panas maupun ujan. Tapi kalo ujan badai mah mendingan nunggu aja. Yang pink kembang-kembang itu kaca, dikasih ama New Brides, hadiah DP, hahaha. Tissue. Yang botolnya kecil tipis itu isinya parfum. Itu botol bekas cologne sample, gua isi ulang sama parfum dari Body Shop. Yang botolnya agak bantet tuh air biasa sih, buat semprot-semprot kalo abis megang duit, hahaha. Dulu sih bawanya antiseptic gitu, tapi kan katanya ga ngefek, ya mendingan pake air biasa aja. MP3 yang isinya soundtrack K-Drama semua, buat didengerin kalo lagi nunggu busway. 

Selain itu biasanya diisi botol air minum yang ukurannya mini, biar ga berat. Ditambah kamera. Uda beberapa tahun ini kalo kemana-mana selalu bawa kamera, hahaha. Trus kadang-kadang bawa sabun cuci muka sama bedak, ini kalo lagi inget sih, hahaha. Muka gua kan gampang berminyak, kata dokter muka, kalo siang-siang gitu kudu cuci muka, biar ga menimbulkan jerawat. Tapi ya itu, kalo lagi inget aja, hahaha.

Kalo kalian, apa yang selalu ada di tas?

Ini dompetnya juga nitip sih, tapi lagi-lagi gua anggap sebagai oleh-oleh, hahaha. 

Dompet gua yang lama kondisinya uda memprihatinkan. Dan entah kenapa, gua lebih suka dompet panjang gini dibanding dompet lipet. Isinya? Banyakan bon-bon, apalagi bon utang, hahaha. 

Selain titipan gua, nyokap gua juga bawa beberapa oleh-oleh lagi.

Katanya beli di bandara. Uda gua duga sih.

Nyokap tuh agak beda ama gua. Kalo lagi jalan-jalan, dibanding naik taxi, gua lebih suka naik transportasi umum. Makanya kalo ke Singapore, daripada naik taxi, gua ajak nyokap naik MRT sambil geret-geret koper, hahaha. Tapi ya maklum juga sih, emak-emak disuruh jalan sendiri di negeri orang, kalo nyasar kan ga lucu ya.

Jreng...! Ini tentu ga boleh lupa dibawa pulang, hahaha. 

Dan sebagai penutup...ayo bahan batiknya dibeli kakak. Boleh loh. Bahannya bagus, motifnya cakep-cakep, dan stock terbatas, hehehe. Bisa liat di sini atau klik tulisan Melon's disamping juga bisa. Buat yang uda order, makasih ya. 

Sekarang bobo dulu ah.

06 March 2013

Dijual : Bahan Batik Banyumas

Sejak orang berbondong-bondong make batik, gua jadi latah buat ikutan. Sayangnya, batik-batik yang dijual disini, kalo motifnya bagus modelnya kurang, atau sebaliknya. Kayaknya susah banget buat nyari batik yang bener-bener bagus.

Lalu kira-kira dua tahun yang lalu, si ndud bawain bahan batik dari kampungnya. Motifnya bagus. Yeah...seleranya dia memang tinggi, hahaha. Gua lalu minta nyokap buat bikinin dress dari bahan yang dibawain si ndud. Hasilnya...
Taraa... Keliatan ga motifnya? Hehehehe. Ini foto dua tahun lalu, foto pake HP nokia yang jadul, jadi agak burem-burem dikit.

Batiknya dibawain lagi ama si ndud, trus dibikin dress lagi. Jadi bisa ke kondangan pake batik.
Credit : Martha's wedding.

Yang bokap gua pake juga bahan dari si ndud. Biar makin disayang ama camer, hahaha.

Nah....

Gua mau jual-jualin bahan batik yang dibawa si ndud dari kampungnya di Banyumas. Katanya, banyak orang yang kalo ke Banyumas pasti harus kudu wajib beli batiknya. Bahkan, beberapa orang-orang ngetop juga beli bahan batiknya di Banyumas. 

Ini dagangannya...

Kode : Atas 001A, bawah 001B
Tersedia dua warna, hijau dan pink. Yang hijau itu tinggal satu.

Ini masih satu bahan. 
Kode : Atas 002A, bawah 002B
Tersedia dua warna, yang atas itu perpaduan coklat tua dan coklat muda, yang bawah biru tua dan coklat tua.

Kode : Atas 003A, bawah 003B
Tersedia dua warna, yang atas itu ungu. Difoto emang ga keliatan ya ungunya, tapi aslinya ungu tua. Yang bawah itu warna biru.

 
Kode : Atas 004A, bawah 004B
Ini motifnya motif daun. Tersedia dua warna, yang atas warna hijau, yang bawah warna coklat tanah.

Kode : Atas 005A, bawah 005B
Tersedia dua warna, yang atas warna coklat, dan yang bawah warna biru.

Kode : kiri-kanan 006, 007, 008, 009.
Semuanya berwarna biru, kecuali yang 007 itu warna merah.

Semuanya cuma Rp. 60.000,- saja. Harga belom termasuk ongkos kirim ya. Kalo beli diatas 5 ongkos kirimnya free.

Ukurannya lumayan gede koq. Kemaren gua bikin satu dress, masih ada sisa dikit. Satu motif itu cuma ada beberapa, jadi ga pasaran. Buat yang mau kembaran sama pasangannya atau anak-anaknya juga bisa, hahaha.

Kalo yang berminat bisa email ke sakura_mlz_86@yahoo.com, nanti gua jelasin cara ordernya. Atau kalo yang uda ada pin BB atau whatsapp gua, order dari situ juga bisa. Atau kalo mau tanya-tanya dulu juga boleh.

Btw, ini blog jadi campur aduk ya, hahaha. Makanan ada, film ada, korea ada, kawinan ada, sekarang buka lapak juga, hahaha. Gua lagi dalam proses bikin blog baru sih buat jualan. Tau namanya apaan? Melon's. Singkatan dari Melissa & Seno, hahaha. Sementara baru jadi logonya dulu.

Jadi kayak mo jualan buah ya, hahahaha.

Semoga usahanya lancar-lancar. Lumayan buat nambah-nambahin modal kawin, hahahaha.

PS : Ga..Ga..Gua ga nipu koq, hehehehe.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...