30 April 2013

Iron Man 3


Cast :

Robert Downey Jr : Tony Stark / Iron Man
Gwyneth Paltrow : Pepper Potts
Guy Pearce : Aldrich Killian
Ben Kingsley : Mandarin
Rebecca Hall : Maya Hansen
Jon Favreau : Happy Hogan
Don Cheadle : James Rhodes / War Machine

Sinopsis :

Industrialis brilian Tony Stark / Iron Man menghadapi musuh yang tak kenal batas. Dunia Tony dihancurkan dan ia menyelidiki siapa yang bertanggung jawab untuk kerusakan tersebut. Berbekal peralatan dan instringnya, Tony berusaha menyelamatkan orang-orang yang dikasihinya. Pertanyaan lama kembali menghantuinya, apakah manusia yang membuat baju Iron Man atau baju tersebut yang menentukan identitasnya sebagai manusia?

Review :

Huah! Akhirnya gua berhasil menginjakkan kaki di bioskop lagi. Dan karena kali ini masih dalam masa pengiritan, kita nonton pake tiket gratis dong, hahaha. 

Sejak The Avengers, Iron Man ini menjadi salah satu superhero yang gua suka. Gua suka ngeliat gayanya yang nyeleneh dan konyol, apalagi dia ga menutup-nutupi identitasnya, bahkan memberi tahu ke seluruh media dimana alamat rumahnya, hahaha. Kekuatannya juga ga kalah powerful dengan superhero-superhero lainnya. Dan kostumnya...juara!

Buat gua, Iron Man 3 ini merupakan sekuel yang paling keren. Alurnya emang agak berjalan lambat di awal, tapi setelah scene peledakan rumahnya Tony Stark yang luar biasa itu, alurnya mulai sedikit membaik. Ritme ceritanya makin naik makin naik, dengan klimaks yang luar biasa. Ceritanya juga lumayan bisa dinikmati. Ada humor-humor segar yang bisa bikin kita ketawa.

Dan seperti seri-seri sebelumnya, Robert Downey Jr memerankan Iron Man dengan fantastis. Peran ini seakan uda melekat pada dirinya. Malah, gua lebih suka dia di Iron Man daripada di Sherlock Holmes. Kata si ndud, Iron Man ga akan mungkin bisa semenarik ini kalo bukan Robert Downey Jr yang memerankannya. Apalagi, disini dia keliatan sexy banget, hahaha. Tapi ada satu aktor lagi yang aktingnya juga memukau gua. Ben Kingsley memainkan peran sebagai Mandarin dengan luar biasa. Gila, ini orang aktingnya bener-bener gila, hahaha.

Special effectnya juga bener-bener keren. Adegan peledakan rumahnya Tony Stark....Dhuuuuaaarrr! Boooooommmm! Bikin gua ampe nahan nafas saking kerennya. Begitu juga dengan adegan-adegan peledakan lainnya, gila keren banget. Bahkan di klimaksnya pun tetep...keren. Angkat jempol buat team special effectnya.

Pada akhirnya, Iron Man menjadi salah satu superhero yang tadinya dipandang sebelah mata oleh gua, menjadi superhero yang patut diperhitungkan. Ga sabar buat liat aksinya di The Avengers 2. Oiya, buat penggemar Fan Bing Bing, doi nongol noh di film ini. Tapi bentar doang sih, 5 menit juga ga ada kayaknya, hahaha.

Iron Man 3 ini sangat sangat sangat gua rekomen. Terutama buat yang uda nonton Iron Man 1, Iron Man 2, dan The Avengers. Dan jangan pulang dulu ya, tetep tunggu ampe credit titlenya kelar, ada kejutan loh, hahaha. 

Btw, koq di trailernya 3 May, tapi di Asia Tenggara uda keluar ya.

25 April 2013

Say Yes To My Parents

Beberapa waktu lalu, salah seorang teman merekomendasikan gua untuk nonton Say Yes To Dress (SYTD). Kalo di TV kabel sih ada di Discovery Home & Health tiap malem, kayaknya sekitar jam 9an ya. Tapi kata si temen, di youtube juga ada. SYTD ini semacam reality show yang menyajikan perjuangan para bride dalam mencari gaun pengantin idaman mereka.

Seperti yang gua bilang, milih wedding dress itu kayak milih pacar. Begitu kita ngerasa uda menemukan gaun yang tepat, kita pasti akan ngerasa, "this is my dress." Setidaknya, begitulah perasaan gua waktu terakhir nyoba gaun yang akhirnya gua tag. 

Di SYTD juga gitu, mereka bakal coba-coba gaun ampe mereka ngerasa, "this is my dress." Acaranya sih sebenernya biasa aja, cuma gua demen aja ngeliatin gaun pengantinnya. Tapi yang namanya orang bule kan kebanyakan gaunnya yang simple-simple gitu, paling sering sih yang model mermaid. Dan herannya mereka pede-pede aja ya. Padahal badannya lebih gembul dari gua loh. Gua sih kalo disuruh pake model mermaid, pasti jatohnya kayak lemper. Uda mana gua pendek pula, hahaha. Tapi karena terpengaruh ama princess-princess disney, jadi gua lebih demen gaun pengantin yang bawahnya gede dan buntutnya panjang, hehehe.

Tadi, pas gua nonton, ada satu bride yang masuk ke butik ditemenin ama nyokapnya. Karena si nyokap ini yang bayarin, maka wedding dressnya harus sesuai dengan kemauan si nyokap, yang buntutnya panjang. Sementara si bride kayaknya lebih suka yang model simple. Coba-coba beberapa gaun, ga ada yang sreg di mata si nyokap. Dia ampe milih-milih gaun sendiri loh. Biasanya si consultantnya yang milihin, yang mana yang kira-kira cocok.

Ampe akhirnya ada satu gaun dipilihin si consultant dan begitu dicoba, si bride langsung ngerasa, "this is my dress." Pokoknya pas dia pake, mukanya langsung berbinar-binar deh. Tapi ya tetep, si emak ngerasa karena dia yang bayar, maka dia yang berhak menentukan. Nyokapnya kurang suka dengan gaunnya karena buntutnya kurang panjang. Trus coba-coba gaun lagi, si bride tetep ngerasa lebih suka gaun yang bikin muka dia berbinar-binar itu. Si consultantnya ngasih win-win solution, dia kasih veil yang panjang banget. Tapi emaknya masih ngerasa kurang suka. Akhirnya si bride bilang,

"I love this dress. I want to make you happy, mom. But...this is my wedding. This is my dream. Please understand."

Gua langsung ngerasa, "I feel you, girl" Hahahaha...

Terlepas dari siapa yang bayar, sebenernya seberapa jauh sih orang tua boleh ikut campur dalam persiapan pernikahan anak-anaknya?

Gua uda beberapa kali denger cerita, ada anak-anak yang batal married hanya karena banyak intervensi dari pihak keluarga. Gua juga sering denger cerita, banyak anak-anak yang ribut dengan orangtua hanya karena mereka terlalu ikut campur dalam urusan pernikahan.

Kalo boleh jujur, wedding yang lagi gua siapin sekarang ini, jauh dari wedding impian gua. Dari dulu, bahkan dari sebelum gua ketemu ama si ndud, gua uda punya bayangan tentang wedding gua nanti. Gua uda punya wedding ala gua sendiri. Tapi....semua dipatahkan hanya karena gua anak tunggal. Sedih? Pasti. Tapi ya dari awal gua uda tau kalo impian gua itu cuma mimpi semata.

Dan karena gua bukan tipe orang yang mau cari ribut anak yang patuh ama orangtua, hahaha, jadi gua ngikutin semua kemauan mereka. Yeah, I try to make them happy. Makanya gua salut ama si bride tadi yang berani speak up ama nyokapnya.

Biarpun begitu, kita tetep menjadikan wedding kami nanti sebagai wedding yang Melissa dan Seno banget. Gua tetep bikin batasan, ada hal-hal yang mereka boleh ikut campur, dan ada hal-hal yang mereka ga boleh ikut campur. Sama kayak si bride tadi, ada win-win solution.

Bersyukurnya sih, selera gua ama nyokap (kebetulan nyokap yang paling bawel) tuh sama. Jadi ga ampe ribut-ribut yang gimana banget. Dan segala keputusan yang kami ambil tetep kami libatkan mereka. Dan bersyukurnya lagi, camer gua baik banget. Mereka ga bawel harus ini itu, mereka menyerahkan segala keputusan sama kita. Waktu gua kirim foto wedding dress gua aja, mereka seneng banget. Lucky me punya camer kayak mereka.

Dan bersyukurlah kalian yang bisa mewujudkan pernikahan sesuai impian. Dan bersyukurlah juga buat kalian-kalian yang orangtuanya ga terlalu banyak ikut campur. 

Tapi terlepas dari itu semua, kehidupan pernikahan yang akan kita jalani nanti lebih penting daripada sekedar pesta mewah, makanan berlimpah, dekorasi yang bagus, atau tamu yang banyak.

Dan biarpun gua ga bisa mewujudkan wedding impian gua, setidaknya gua bisa melangkah bersama dengan pria yang gua sayang. Well, perjuangan kami sampai ke tahap ini juga ga mudah, penuh lika liku, hahaha. Nanti kalo uda semuanya uda beres, bakal gua ceritain deh.

Yah...ini sih cuma sekedar curcol, hahaha. 

 Source : gettyimages

24 April 2013

Happy Birthday, Mom

Tanggal 23 April kemaren, jam 12 malem lewat dikit, gua dan si ndud ketok-ketok kamar bokap nyokap sambil bawa kue dengan lilin menyala. Begitu nyokap buka pintu kamar, kita langsung teriak,

Happy birthday!

Surprise yang sama dengan taon lalu, hahaha. Bedanya taon lalu gua nyiapin sendiri, taon ini dibantuin si ndud. Ga kreatip yak. Biarin dah.

Kuenya dikasih ama adenya nyokap, tapi minta tolong gua yang beliin. Dia bilang, beliin yang enak, biar anaknya bisa makan. Jiah...modus, hahaha. Tadinya disuruh beli Harvest, cuma kan gua dari kapan tau uda ngiler sama kue-kue di Tous Les Jours, toko kue franchise dari Korea yang namanya agak kePrancis-prancisan itu. Jadi gua bilang ama ii gua, buat beli beli disini aja. 

Sebelum beli kue gedenya, gua beli versi mininya dulu 25rb buat tester. Kalo kuenya enak, gua langsung beli. Kalo kuenya ga enak, better beli di tempat lain. 

Ternyata kuenya enak loh. Lembut, ga manis-manis amat, dan ga bikin eneg. Cuma krimnya agak banyak sih.

*brb banting timbangan*

Akhirnya gua beli dah. Packagingnya lucu deh, nuansanya ijo-ijo gitu, suka ngeliatnya. Dibawa-bawa juga ga ngeri, soalnya bahan dusnya lumayan tebel.

Lucu yak.

Tempat pisonya. Ada lilin juga sih, cuma lilin batangan gitu. Mereka jual lilin angka seharga ceban, cuma angka duanya ga ada. Ya sudahlah, tiup-tiup lilin pake lilin batangan aja, hahaha.

Nyam!

Kalo kebanyakan anak cewe deket ama bokap, ama gua ga berlaku tuh. Gua lebih deket ama nyokap dibanding ama bokap. Kalo pada ngeh, di blog kan gua lebih sering makan ama nyokap, jalan-jalan ama nyokap, belanja ama nyokap, itu karena kita punya hobi dan minat yang sama. 

Dan karena nyokap gua itu contoh emak-emak kantoran yang gaul, maka kadang-kadang kita suka tuker-tukeran baju, sepatu, tas, aksesoris, dll, hahaha. Pokoknya asik deh, kalo lagi nanggung bulan, gua bisa ngebujuk nyokap buat belanja baju. Besok-besok bisa gua pinjem, hahaha #modus.

Dan karena gua anak tunggal, maka gua manja semanja-manjanya ama nyokap. Ampe kadang bokap gua suka geleng-geleng kepala. 

Jadi kangen pengen jalan-jalan lagi ama nyokap.

Baju yang dipake nyokap...itu baju yang gua tuh, hahaha. 
 
Ulang taon nyokap kali ini, gua beliin parfum dari Face Shop. Ini kue dari Korea, kado dari Korea juga, tinggal nunggu makan-makannya aja ya di restoran Korea, hahaha. Tadinya mau beli panci dan sodara-sodaranya, cuma gua ga ngerti panci-pancian, takut salah beli. Jadi beli yang aman dan uda ketauan dia bakal pake deh, hahaha.
 
Once again,
Happy birthday mami...

*kiss from your lovely daughter*

23 April 2013

Kopitiam

Beberapa waktu yang lalu, ada seorang temen SMA yang uda lamaaaaaaa banget ga ketemu, tiba-tiba BBM gua buat say hi, trus nanyain kabarnya gimana, dan berakhir dengan ngajak ketemuan di CP. Katanya dia mau traktir gua makan, soalnya abis dapet bonus, sambil mau prospekin gua. Bisaan nih modusnya. Denger kata traktiran aja gua uda seneng, urusan prospek memprospek mah itu urusan belakangan, yang penting kan makan gratisnya, huahahaha.

Dia ngajak ketemuan di Kopitiam. Dulu gua pernah makan Kopitiam yang ada di Gandaria City, kayaknya sih uda pernah gua tulis juga di blog, cuma lupa kapan, hahaha. Males nyari juga. Dulu cuma makan roti-rotinya doang. Kali ini gua pengen cobain main menunya.

Kopitiam di CP ini letaknya di seberang Sushi Mori, ga jauh dari eskalator. Tempatnya sedeng sih, ga terlalu gede tapi ga kecil-kecil amat. Suasananya macam di coffee shop pada umumnya, bisa buat nongkrong, ngobrol-ngobrol, meeting, atau kalo mau prospek orang disini juga bisa. Ada free wifi juga.

Ruangannya dominan coklat, tapi ada merah-merahnya dikit sebagai aksen. Logonya Kopitiam kan juga ada merah-merahnya.

Menu-menunya sih rata-rata toast dan coffeenya, tapi mereka sediain main menunya juga, kayak mie goreng, laksa, kwetiau rebus, dll. Tapi emang cuma fokus sih di coffeenya, namanya juga Kopitiam ya.

Berikut ini menu-menu yang kita order.

Char Kway Teow
38.000 IDR
Ini pesenannya si tepi. Porsinya sedeng, rasanya juga pas gua nyicipin sih lumayan. 

Mee Rebus
38.000 IDR
Ini pesenan gua. Sama kayak si char kway teow tadi, porsinya pas di perut. Rasanya lumayan enak. Kuahnya itu mirip-mirip kayak kuah toge goreng. Rasa kuahnya juga pas.

Jasmine Tea 19.000 IDR
Green Tea 19.000 IDR
Nah....gua lupa yang mana Jasmine Tea, yang mana Green Tea, abis mirip-mirip gini, hahahaha.

Overall sih makanannya lumayan. Dulu nyobain toastnya juga lumayan enak. Porsinya juga sesuai ama perut, ga kebanyakan, tapi ga dikit juga. Harganya ya standard harga mall lah. Buat yang mau prospekin orang-orang, Kopitiam bisa dijadiin alternatif pilihan. Cabangnya uda ada dimana-mana sih. Yang gua tau tuh ada di Gandaria City, Taman Anggrek, sisanya ga tau, hahaha. Tapi mall-mall gede gitu sih harusnya ada ya.

Lalu gua diprospek apaan dong? Biasalah......peralatan lenong yang dijual dengan konsep MLM, hahaha. Maaf ya, bukannya gua ga bisa jualan ato apa, tapi gua ga biasa pake make up-make up gitu. Kalo mau jualan kan kudu ngerti product knowledgenya, lah...gua make up aja kaga bisa. Paling bisa pake bedak ama lipgloss doang, hahaha. Kalo gua ga pake product-productnya, mana bisa gua jualan. Jadi ya mohon maaf, tapi dijamin ga bakal rugi koq traktir gua, hahaha.

Kopitiam Central Park
Lower Ground 141 & 142
Telp 021-29200136
www.kopitiam.co.id

22 April 2013

Japanese Food Di Weekend

Pertama-tama, mau ngucapin makasih dulu buat bebe. Postcardnya uda nyampe dengan selamat, hehehe. Fotonya baguuuuuusss banget, aku suka. Jadi kapan bebe mudik buat kulineran bareng? Hihihihi. Tinggal nunggu postcard dari Candela nih.

Begitu nyampe, langsung dijepit di jepitan foto yang waktu itu. 

Lalu weekend ini gua ke CP selama dua hari berturut-turut, hahaha. Kayak uda cinta mati ama CP. Btw, kalo kalian ke CP, better parkir di luar. Karena parkir mallnya uda 4000 per jam. Lumanyan nyesek kan bayarnya. Kalo di luar, mau seharian pun, cuma kasih goceng. Masuknya bisa masuk dari eskalator depan apartemen.

Dan weekend ini juga selama dua hari berturut-turut makannya japanese food mulu. Mudah-mudahan nanti dapet kesempatan buat makan langsung di Jepangnya, hahaha.

Hari Sabtu ke CP bareng si ndud. Niatnya cuma mau liat-liat furniture doang sih. Buat nyari-nyari inspirasi sekalian cuci mata, hahaha. Gua demen banget liat-liat furniture. Liat doang, belinya mah ga tau kapan. Pas kebetulan lagi ada pameran ranjang di CP, jadi sekalian liat-liat lagi.

Anyway, buat kalian-kalian yang akan berencana menikah dengan budget sendiri, mungkin bisa dimasukin ke list budget buat kamar, atau mungkin rumah buat yang mau beli rumah. Karena pengalaman kita, fokusnya ke pesta, begitu mau beli kasur, lemari, dll, kita ngitung budget lagi, nyusun ulang budgetnya lagi. Tinggal si ndud yang bengong-bengong cengo mikirin duitnya yang uda beleber kemana-mana, hahahaha *kecup kecup si ndud*

Begitu nyampe CP, kita langsung menuju ke Tokio Kitchen. Konsep Tokio Kitchen kayaknya uda pernah gua jelasin ya. Buat kita yang lagi dalam masa pengiritan, harga-harga di Tokio Kitchen ini relatif mahal. Tapi tenang....kita makannya pake voucher yang dikasih Ka Fhinie, hehehehe.

Berikut ini menu-menu yang kita order.

Spicy California
28.000 IDR
Ga terlalu spicy sih, rasanya ya lumayanlah.

Salmon Ponzu 
28.000 IDR
Ini enak! Nyam...

Karaage Bento
19.000 IDR
Emang dasar orang Jawa ya, si ndud tuh ga afdol kalo ga makan nasi. Padahal sushi kan ada nasinya juga. Ayamnya lumayan empuk, saosnya juga enak.

Okonomiyaki.
Ini entah yang isi apa. Tadinya kita pesen yang beef and cheese seharga 35.900 IDR. Tapi kayaknya waiternya salah ngasih pesenan deh. Mana tanpa kita cek, uda dimakan duluan, hahaha. Jadi ya sudahlah. Tapi kalo diliat-liat sih, sepertinya ini seafood-seafood gitu, soalnya ada udangnya sih. 

Dulu gua makan ama nyokap, ada beberapa stall yang rasanya ga terlalu enak. Kayaknya kalo makan disini kudu pinter-pinter milih ya. Karena emang ga semuanya enak-enak. Tapi karena kita makan pake voucher, dan cuma keluar duit dikit, jadi berasa semuanya enak, hahahaha.

Hari Minggunya, kita ke CP lagi bareng bokap, nyokap, dan si ndud lagi. Kali ini makannya di Sushi Tei, pake voucher juga, hahaha. Ini voucher uda lama beli di disdus, niatnya mau makan-makan bareng nyokap pas dia ultah. Tapi karena minggu depan kita uda ada rencana lain, jadi dipake sekarang aja deh. Anggap aja kado ulang taon di awal, hahaha.

Berikut ini menu-menunya. Lagi-lagi karena pake voucher disdus, menunya uda ditentuin semua.

Lumayan enak sih, cuma agak kemanisan kalo buat gua. Jadinya kita order ocha lagi, kan free ini, hahaha.

Yang atas itu isi rumput laut, yang bawah isi crab. Dua-duanya enak! Penasaran ih, bikinnya gimana ya.

Ini juga enak. Kayaknya tiap beli di disdus, selalu menu ini ya yang dikeluarin.

Udon Ni Cheese
45.000 IDR
Ini nyokap yang order. Rasanya ya lumayan sih, kayak semacam omelet gitu. Cheesenya lumayan berasa. Kapan-kapan mau coba bikin sendiri ah.

Sushi Tei emang the best sushi in town deh. Gua kayak uda cinta mati ama Sushi Tei, hahahaha.

Nah...Hari Minggunya itu, akhirnya kita beli 1 set ranjang juga. Karena mereka pameran untuk launching produk baru, jadi kita beli new product dengan harga diskon. Ditambah pake kartu kredit citibank, tambah diskon lagi 10%. Cuma pamerannya uda abis kemaren, hehehe. Makanya kemaren langsung kita beli. Kita minta barangnya dikirim bulan Oktober. Kalo mau dikirim sekarang, ga ada tempat juga buat naronya, hahaha. Harganya ga terlalu mahal sih, bonus dua bantal dua guling pula, plus entah dirayu apa ama nyokap, bisa dapet dua payung lagi.

PR selanjutnya beli lemari. Kemaren kita uda sempet liat-liat model sih. Gua pengen lemari yang ada kacanya, jadi bisa ngaca full satu badan, hahaha. Pikir kan kalo lemari uda ada kacanya, ga usah beli meja rias lagi ya. Paling beli lemari kecil aja, trus diatasnya buat naro peralatan lenong gua. Kemaren juga sempet liat-liat lemari buku buat naro bukunya si ndud yang segambreng. Ada beberapa model yang kita suka. Tapi itu nanti-nantilah baru dipikirin, hahahaha.

Source : here
Model ranjangnya kira-kira kayak gini, cuma sandarannya ada motifnya dikit dan warnanya pilih yang ivory. 

Source : here
Pengennya lemari yang modelnya kayak gini. 

Mudah-mudahan rejeki kita lancar-lancar terus. 

18 April 2013

L.O.V.E

Setelah banyak tanggapan positif dari percobaan pertama kemaren, sekarang kita balik lagi di percobaan kedua, hahahaha.

L.O.V.E (cover by Seno & Melissa)

Biarpun kualitasnya tetep kurang bagus, tapi kali ini ga pake sember dong, hahaha. Kemaren itu salahnya, HPnya ditaro di atas piano. Kali ini gua taro di atas sofa, jadi suaranya mendingan dikit. Cuma harusnya si ndud nyanyi pake mic ya, jadi suaranya lebih dominan dibanding suara piano gua.

Ngomong-ngomong soal L.O.V.E, ini lagu kayak lagu wajib tiap kali gua ke kawinan, hahaha. Biarpun belakangan, kalo gua kondangan di hotel-hotel mahal, kayaknya uda jarang dinyanyiin, tapi tetep aja bakal jadi lagu sepanjang masa. Jangan pernah ngaku jadi wedding singer deh kalo belom pernah nyanyiin lagu ini. Si ndud aja tiap kali dapet job ngamen di kawinan, mesti lagu ini dinyanyiin, makanya dia uda afal mati, hahaha.

Tapi emang lagunya enak sih.

Cuma kalo agak-agak kurang jazzy ya dimaapkan, basicnya bukan jazz sih, hehehe. Dulu pernah ngeles jazz ama salah satu pemusik senior di gereja gua, cuma si om kebanyakan cerita. Tiap dateng les, ngajarnya cuma bentar, sisanya cerita. Gua jadi berasa rugi, hahaha. Ga nyampe 3 bulan bubar itu les. Tapi biarpun sebentar, lumayanlah, skill gua terasah dikit, hehehe.

Pengen belajar jazz lagi nih jadinya. Moga-moga nanti abis married bisa terlaksana deh.

Akhir kata, enjoy the song.

16 April 2013

Si Mami Dan Si Om

Beberapa hari yang lalu, nyokap gua pulang sambil ngoceh-ngoceh.

Nyokap : "Ci (gua kalo dirumah dipanggil Cici, hahahaha, padahal ga punya ade juga), tolong telponin ind*sat dong. Daritadi mami nelp ga bisa-bisa, disuruh masukin nomer apaan tuh, ga ngerti. Tanyain cara aktifin roamingnya gimana"

Sebagai anak yang baik, gua tentu langsung menunaikan perintah yang dikasih si nyak. 

Gua : "Mi, udahan tuh. Caranya gini........"
Nyokap : "Hah! Koq kamu bisa sih. Daritadi mami telp koq ga bisa-bisa"
Gua : "Ya kalo malem mungkin csnya agak nganggur kali"
Nyokap : "Kamu ngomong ama orangnya"
Gua : "Iya"
Nyokap : "Gimana caranya?"
Gua : "Hah?"
Nyokap : "Tadi mami telp katanya disuruh masukin nomer-nomer apaan tuh, ga ngerti"

Sepertinya gua mulai nangkep maksudnya nyokap apaan.

Gua : "Maksudnya disuruh masukin nomer pelanggan indosat anda?"
Nyokap : "Iya! Itu!"
Gua : "Itu nomer HP mami"
Nyokap : "Ya ampun! Kirain nomer apaan. Mami ampe cari-cari di kertas tagihannya"
Gua : *tepok jidat*
Nyokap : "Hehehehehe"

Semoga nyokap gua pulang bawa oleh-oleh lagi, hahaha.

****

Di sebuah food court salah satu mall di Jakarta.

Tante-tante : "Say, kamu mau makan apa?"
Om-om : "Itu aja tuh, makanan Korea, yang buldog buldog itu"

Didengar oleh pengunjung food court yang merasa si om ga pernah nonton drama korea.

****

Tadinya mau diposting kepisah, tapi karena gua males, ya jadi satu aja dah, hahahaha.

15 April 2013

200 Hari Lagi

Pagi ini, pas buka blog dan melirik countdown di samping, gua menemukan fakta kalo...wedding gua tinggal.........

200 hari lagi!

Antara seneng dan stress, hahaha.

Seneng karena 200 hari lagi uda mau jadi istri orang, stress karena dalam 200 hari ini kita harus wajib kudu ngeluarin duit sekian puluh juta lagi *korek korek celengan*

Dan dalam rangka 200 hari ini, gua masih ngasih tips-tips ke pameran wedding. 

Pameran wedding itu biasanya buat orang yang sibuk macam kita atau orang yang budgetnya terbatas kayak kita juga, hahaha. 

Sebelum ke pameran, ada dua hal penting yang selalu gua tekankan ke siapapun yang mau married.

Pertama, bikin daftar tamu. Karena daftar itu menentukan kalian mau sewa gedung dengan kapasitas berapa orang. Makin banyak tamu, tentu duit yang dikeluarin makin mahal. Tentu ini juga harus didiskusikan sama keluarga kalo mereka mau ngundang temen-temennya.

Kedua, bikin daftar budget. Budgetin semuanya, mulai dari yang gede-gede kayak gedung, catering, dekor, sampe yang kecil-kecil kayak label nama, bolpen, stiker, uang parkir, dll. Jadi biar vendor yang kalian cari ga jauh-jauh dari harga yang ada.

Saran lagi, sebelum ke pameran, ada baiknya browsing-browsing dulu. Cari tau mana vendor yang bagus, mana vendor yang kalian suka, cari tau reviewnya, cari tau kisaran harganya. Kenapa? Karena yang ikut pameran itu seabrek-abrek, ga mungkin dalam 3 hari kalian datengin semua standnya. Ga usah ragu-ragu buat nanya-nanya ke temen-temen yang uda married. Gua juga sering koq grecokin Dea atau Dina, hahaha.

Sekarang mari kita meluncur ke pameran.

1. Bikin list dulu, apa yang mau dicari di pameran. Saran gua sih minimal 3 dulu, kayak gedung, catering, bridal. Kalo kebanyakan nanti mabok sendiri loh pas uda DP. 

2. Begitu dateng, langsunglah mencari vendor-vendor yang kira-kira kalian mau. Jangan jelalatan ke vendor lain, kayak foto. Foto ini biasanya vendor yang paling menarik mata, hahaha.

3. Ga usah langsung buru-buru deal! Ini penting, karena menyangkut duit yang akan kita keluarkan. Muter-muter dulu aja cari-cari perbandingan. Kalo kalian punya waktu untuk dateng ke tiga hari pameran, mendingan deal lah di hari terakhir. Ga usah terpengaruh kalo mereka bilang "besok harganya ga segini loh" Percayalah ama gua, besok kalian dateng pun mereka akan kasih harga yang sama koq. Dan ga usah terpengaruh ama undian juga, kalo emang uda jalannya kalian menang ya pasti menang.

4. Ga semua vendor bisa ditawar. Kayak vendor catering, biasanya nyesuain harga gedung. Mau pasang muka sememelas apapun, ga akan diturunin harganya. Tapi bisa diakalin dengan minta bonus sebanyak-banyaknya. Mintalah apapun yang bisa diminta. Jangan lupa, pasang muka memelas ya, hahaha. 

5. Tawarlah dengan manusiawi. Jangan harga 40 juta kalian minta turun jadi 20 juta, itu sih mereka langsung males nanggepinnya.

6. Ingat! Sebelum deal, baca dulu reviewnya di forum kayak gimana. Kalo kebanyakan reviewnya jelek-jelek, mungkin bisa dipertimbangkan. Tapi itu jangan dijadiin patokan juga. Kalo kalian uda berasa klik dengan si vendor, why not? Justru review-review jelek itu bisa dijadiin pelajaran biar kita ga ngalamin juga.

7. Jangan lupa ikut undian. Kali aja kita lagi ketiban hoki, hahaha. 

Sekian tips-tips dari saya. Ini cuma sekedar sharing dari pengalaman aja, kalo ada yang beda yang monggo dimaafkan, hehehehe. Bulan Mei bakal ada pameran lagi tuh di PRJ, happy hunting ya. Semoga membantu.

PS : tips-tips ini tidak berlaku untuk pameran di hotel mewah, kayak Grand Hyatt atau Ritz Carlton. Gua ga pernah kesono sih, hahaha. 

12 April 2013

Malaikat Juga Tahu - Cover By Us

Tadinya gua agak ragu-ragu buat masukin kesini, soalnya kualitasnya kurang bagus. Suaranya agak sember. Maklum, direkam pake HP murah, hehehe. Namanya juga percobaan pertama. Tapi waktu gua post di FB, ternyata banyak yang comment, jadi gua post disini juga deh.

Malaikat Juga Tahu, cover by Melissa & Seno

Kalo suaranya agak sember-sember ya maapkan, hehehe. Dan abaikan bokap gua yang terlihat lagi jalan-jalan di belakang.

Sebenernya ini bukan kolaborasi pertama sih, sebelumnya kita uda sering berkolaborasi di gereja, cuma baru kali ini aja gua iseng ngerekam trus dimasukin youtube. Kali-kali aja kita jadi ngetop trus ditawarin jadi model iklan sosis, hahahaha.

Lagi kepikiran aja sih, kalo misalnya nanti pas wedding gua main piano ribet ga ya? Soalnya gaun gua kan mekar dan panjang banget tuh. Ini masih jadi pertimbangan sih. Biar gimanapun, kita kan dipertemukan gara-gara gua bisa main piano dan dia bisa nyanyi, hehehe. Jadi biar pas wedding ada kenangannya aja sih.

10 April 2013

Random Update

Beberapa waktu lalu, gua beli barang dari online shopnya Pitshu. Sebenernya sih gua tipe orang yang kalo mau beli barang, kudu liat barangnya dulu. Pengalaman dulu beli baju ama sepatu di online shop, barangnya ga sesuai ekspektasi. Tapi ngeliat barang jualannya si Pitshu ini, gua langsung tertarik, hahaha. Seperti yang gua bilang, gua lemah terhadap barang-barang yang lucu.

Ini loh barangnya. Lucu ya. Pas ngeliat katalognya, gua langsung tertarik, hehehe. Apalagi bentuknya mungil, pas buat dibawa kemana-mana.

Packagingnya juga lucu. Biasanya kotak-kotak gini suka gua buang, tapi yang ini gua simpen, hahaha. Cuma segenggam tangan doang, menuhin meja rias dikit mah gpp deh, hahaha.

Lalu weekend kemaren gua vaksin kanker serviks. Nyokap uda ngoceh-ngoceh dari kapan tau kalo mau married kudu divaksin. Padahal mah ga harus mau married juga kudu divaksin ya. Dan akhirnya baru hari Minggu kemaren kesampean. 

Suntiknya sih di dokter langganan, kebetulan kenalan tetangga juga. Si dokter ini buka praktek di rumah, tapi kalo pagi dia prakteknya di salah satu rumah sakit swasta di Jakarta. Jadi untuk menghemat waktu, gua dateng aja ke rumahnya. Harusnya ya hari itu dia ga buka praktek di rumah, tapi gara-gara gua, dia khusus buka praktek pas hari itu, hehehe.

Btw, biar kata badan gembul gini, gua takut disuntik. Serius. Cemen memang, hahaha. Jadi inget ya, waktu kecil, yang kata anak-anak lain disuntik 5 menit uda kelar, gua bisa 1 jam, hahahaha. Pake acara nangis-nangisan dulu, kejar-kejaran dulu ama susternya, trus giliran uda dipegangin, guanya meronta-ronta, lah dokternya kan jadi susah nyuntiknya, hahaha. Gimana ga takut coba, itu jarum ditusuk-tusuk ke badan kita, kan ngilu ya ngeliatnya.

Untungnya kemaren sih uda ga ada adegan nangis-nangisan atau kejar-kejaran lagi sih, tapi yang ada gua keringet dingin, hahaha. Dan emang bener sakit koq. Bohonglah kalo ada yang bilang kayak digigit semut, hahaha. Udahannya, tangan gua pegel-pegel ampe besokannya.

Vaksin kanker serviks ini ada 3 tahap. Kemaren baru tahap pertama. Tahap kedua, gua kudu dateng lagi bulan depan. Tahap ketiga, kudu dateng lagi 5 bulan lagi. Dan selama itu katanya ga boleh hamil dulu. Untung gua kawinnya masih lebih dari 5 bulan lagi, jadi aman.

Dan yang namanya dokter, dia kan juga manusia yang butuh duit ya. Niatnya dateng cuma buat vaksin kanker serviks, gua malah dianjurkan buat vaksin hepatitislah, trus vaksin apa itu yang buat kandungan. Itu juga kudu 3x. Sekali suntik uda 400rb, 3x suntik berarti 1 juta. Bangkrut gua, hahaha. Tapi vaksin-vaksin itu masih bulan-bulan depan sih. Mudah-mudahan duitnya ada, hehehe. Kalo kata nyokap, buat kesehatan ga usah irit-irit. 

Papan yang tertempel di pintu masuk rumah pak dokter. 

Lalu weekend kemaren gua juga mulai hunting baju-baju buat prewed outdoor. Karena kita foto prewed bukan pake vendor foto, melainkan pake fotografer profesional, maka kita kudu nyiapin outfit sendiri. Sayangnya si ndud ga bisa ikut nemenin, soalnya dia lagi ada job wedding singer, jadi gua ditemenin nyokap deh. Dan karena untuk prewed outdoor, gua ga pake gaun sama sekali, jadi nyari bajunya casual semua. Biar sesuai ama konsep.

Ini hasil huntingnya.

Modelnya kira-kira kayak gini, cuma gua beli yang warna orange. Belinya di Metro TA. Murah loh, cuma kepala 1, hahaha. Diskon 50% #pecintadiskonan

Ini juga cakep ya. Sayangnya ga gua beli, abis harganya uda masuk kepala 3 sih, hahaha. Mudah-mudahan abis gua gajian nanti, ini baju uda diskon, hehehe.

Ini beli di Matahari TA. Ini juga murah, dua biji cuma 100rb sekian. Biasa, barang diskonan juga.

Ya ya, I know, ini bukan baju. Eh, tapi ini juga lagi diskon loh, buy 1 get 1, hihihihi. Anggaplah ini sebagai perawatan muka sebelum prewed nanti, hahaha.

Gua masih harus beli 1 dress lagi, sama kemeja kotak-kotak buat kembaran dipake ama si ndud, plus beberapa celana, dan flat shoes yang matching sama bajunya. Fotografernya kan kemaren bilang, minimal bawa 5-6 baju. Gua baru beli 3, berarti kudu 2 lagi. Nanti abis gajianlah baru beli-beli lagi.

Oiya, sepatu donamicinya uda dateng loh. Ternyata cepet ya, pas sebulan uda jadi. Padahal gua bilang, ga usah buru-buru juga gpp, toh bulan Juni baru mau dipake. Eh, tau-tau tadi uda dianter aja.

Hasilnya bagus loh. Pas gua cek, ga ada cacat sama sekali. Blink-blinknya juga cakep banget. Trus waktu gua coba, sepatunya empuk. Dipake jalan juga haknya ga goyang-goyang. Mudah-mudahan dipake seharian ga pegel ya. Berasa worth it lah bayar sepatu ampe semahal itu, hahaha.

Eh, ternyata tadi gua baru tau loh, kalo makin banyak blink-blinknya makin mahal. Kalo yang polos-polos aja, 500rb juga uda dapet. Tapi gua kan sukanya yang blink-blink, hehehe. Lagian biar matching ama gaun gua yang blink-blink juga.

Next, gua harus secepetnya bikin design undangan nih. Uda dikejar-kejar, hahaha. Semangat! Hwaiting!

09 April 2013

Siapa Yang Married?

Waktu lagi ngumpul-ngumpul sama temen sekolahnya beberapa hari yang lalu, si papi bilang ke temen-temennya, 

"Nanti pas anak gua married, gua mau ngundang si A, si B, si C, si D juga rencananya mau gua undang. Nanti kita reuniannya ya."

Beberapa minggu lalu si mami juga bilang,

"Ingetin mami ya buat ngundang si E, si F, si G, si H. Sama temen-temen kantor mami yang lama, si I si J, si K."

Pertanyaanya...

Jadi yang married itu siapa sih sebenernya? :)) 

Alibi mereka sih,

"Mami papi kan punya anak cuma satu, ngawinin anak juga cuma sekali."

Gua....ya pasrah aja, yang penting angpaonya banyak mereka berdua hepi.

08 April 2013

Monday Mood Booster : I Have A Big God

Merasa tertohok ketika membaca status BBM salah seorang teman yang bilang, 

"belajar dari Ayub ketika hidup tak berjalan sesuai rencana." 

Yes! Kalo Ayub bisa tetap setia sama Tuhan, kenapa gua ga bisa.

Pada akhirnya gua akan bilang, 

"Hey problem, I have a big GOD!"

Thank you teman, telah membuat gua menutup hari Senin ini dengan rasa syukur.

06 April 2013

Bakmi A Boen

Pertama-tama gua mau majang foto yang gua ambil minggu lalu dari lantai 21 sebuah apartemen di Jakarta Barat. 

Taken with samsung galaxy y.

Itu intermezzo aja sih, hehehe. Kali ini postingan benerannya.

Seperti yang pernah gua bilang sebelum-sebelumnya, bokap gua tuh doyan banget ama mie. Tiap kali kita pergi-pergi bareng bokap, pasti makannya ga jauh-jauh dari mie. Kalo di rumah ga ada makanan pun, bokap gua dimasakin indomie juga kenyang. Pokoknya cinta mati ama mie deh.

Pas Jumat Agung kemaren, pulang gereja kita breakfast di restoran bakmie langganan bokap gua dari kecil. Breakfastnya berat amat yak, hahaha. Namanya Bakmi A Boen. Letaknya di Pasar Baru, tapi agak masuk ke gang gitu. Tempatnya lumayan rame sih. Dagingnya juga ada yang ayam, ada yang B*B*. Bokap suka cerita, waktu dia masih kecil, kalo opa gua abis gajian suka diajak makan disini. Berarti ini restoran uda lama banget ya umurnya.

Tempatnya agak masuk ke gang. Ga susah sih nyarinya, paling susah nyari parkirnya aja, hahaha.

Tempatnya ga terlalu gede-gede amat, tapi ga kecil juga. Sedenglah.

Berikut ini menu-menu yang kita order.

Bakmi Ayam
14.000 IDR
Namanya juga makan di Bakmi A Boen ya, ordernya pasti ga jauh-jauh dari bakmi, hahaha. Mienya ada yang manis, ada yang asin. Bokap pesen yang manis dan porsinya 1,5. Ga nampol kalo dia cuma makan 1 porsi doang, hahaha. Kalo si ndud pesen yang asin. Mienya emang enak sih. Porsinya banyak dan dagingnya juga ga pelit.

Pangsit Kuah
20.000 IDR
Pangsitnya juga enak, cuma agak hambar aja sih. Kudu dikasih kecap asin dikit baru lebih enak.

Teh
6.000 IDR

Selain itu, mereka juga jual menu-menu kayak baso goreng, baso tahu, kwetiau, bihun, dll. Tapi kalo gua kesini ordernya pasti mie. Cuma...biarpun restorannya masuk gang, tapi tetep kena pajak 10% loh, hahaha. Jadi dibilang murah-murah amat sih ga juga ya. Tapi tetep aja laku. Biasanya makin siang makin rame. Kalo lagi main-main ke Pasar Baru, boleh juga dicoba.

Kalo buat gua sih tetep ya....Mie Alok! Yeah! Hidup Mie Alok! Hahahaha...

Bakmi A Boen
Jl. Gang Kelinci no. 16
Pasar Baru

04 April 2013

That's Why I Love Him

Because...

Ketika semua orang bakal bilang,

"Makanya, uda dibilangin jangan gitu, jangan....bla bla bla bla..." 

Dia cuma bilang,

"Hal ini bagus koq buat proses pendewasaanmu. Ga cuma nambah umur, tapi juga nambah hikmat."

That's why I love him so much, karena dia bisa melihat suatu masalah dari sudut yang berbeda. Pemikirannya juga kadang ga sama kayak cowo-cowo lainnya.

Mungkin ada juga sih yang model kayak gini, tapi kan gua ketemunya ama si ndud duluan, hahahaha.

I Love You, dud.

PS : Apakah semua calon penganten yang mau married selalu mengalami mimpi buruk? Setelah baca beberapa blog, akhirnya gua mengalaminya sendiri. Semalem gua mimpi buruk yang rasanya jelas banget ampe gua bangun kesiangan, hahahaha. Duh! Semoga ga ada nightmare lagi deh. 

source : getty images

02 April 2013

Ikan Bakar Cianjur

Weekend kemaren gua berkunjung ke Alam Sutera buat nengokin temennya bokap nyokap yang lagi sakit. Alam Sutera sekarang maju pesat ya. Selain ada Flavor Bliss, lalu ada Living World, sekarang nongol lagi Mall Alam Sutera yang konon kabarnya merupakan Mall terbesar se-Asia Tenggara. Hebatlah Alam Sutera ini.

Pas nyampe Alam Sutera, kita makan siang di Ikan Bakar Cianjur. I know, kalian pasti bilang, "ini di Jakarta juga ada" hahahaha. Tapi karena gua jarang makan disini, jadi ya ayo-ayo aja. Ini kedua kalinya gua makan disini, yang pertama dulu makannya di Surabaya, hahaha.

Gua suka deh interior yang di Alam Sutera ini. Ga tau ya apakah semua cabang modelnya kayak gini atau ga. Yang di Alam Sutera ini interiornya vintage-vintage gitu. Warnanya didominasi warna coklat lalu banyak pajangan-pajangan antiknya.

Tempatnya luas, ceilingnya juga tinggi. Buat pesta wedding kayaknya cakep nih. Buat orang Tangerang, yang kira-kira tamunya ga nyampe 500 orang, dan mau mingle all the time, boleh dipertimbangkan tempat ini. Tinggal ditambah dekor dikit-dikit pasti cakep banget.

Lampunya cakep ya.
 
Ini pajangan-pajangan yang ada disana.

Mereka juga ada lantai duanya sih. Trus di ujung deket wc ada taman sama kolam ikannya. Pokoknya suasananya enak banget deh.

Berikut ini menu-menu yang kita order.

Nasi Liwet
20.000 IDR
Katanya the bestnya di IBC ini ya nasi liwetnya. Karena gua jarang makan nasi liwet, jadi menurut gua ini enak banget. Makan nasi liwet pake sambel doang juga uda enak, hahaha.

Tahu Goreng
6.000 IDR
Sama seperti tahu goreng pada umumnya. Nothing special.

Tumis Kangkung
18.000 IDR
Porsinya ga terlalu banyak, tapi kangkungnya enak. Batangnya kayaknya tebel-tebel, bumbunya juga lumayan berasa.

Gurame Goreng
66.000 IDR
Ini enak! Garing-garing gitu. Trus rasanya kayak agak asin-asin, tapi jadinya enak. Ikannya juga berasa seger.

Sayur Asem
12.000 IDR
Ini bokap gua ama si ndud yang makan sih, tapi pas gua nyicip kuahnya sih lumayan enak. Kuahnya bikin seger.

Karedok
10.000 IDR
Ini juga enak.

Teh Tawar
5.000 IDR

Sambel
Free.

Intinya, kita puas makan disini. Harganya juga ga terlalu mahal-mahal amat. Semua makanannya enak-enak, dan servicenya juga lumayan. Kalo dibandingin ama yang di Surabaya dulu sih mirip-miriplah rasanya. Kalo lagi main-main di Alam Sutera, boleh sekali-kali mampir kesini, hahaha. Pasti bakal dijawab, "di Jakarta juga ada kali" 

Ikan Bakar Cianjur
Alam Sutera Kav-20
Serpong-Tangerang
Telp 021-29211600, 70208090
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...