30 May 2013

Fast & Furious 6



Cast :

Vin Diesel : Dominic Toretto
Paul Walker : Brian O'Conner
Dwayne Johnson : Hobbs
Jordana Brewster : Mia
Michelle Rodriguez : Letty
Tyrese Gibson : Roman
Sung Kang : Han
Gal Gadot : Gisele
Ludacris : Tej
Luke Evans : Shaw
Joe Taslim : Jah

Sinopsis :

Sejak pencurian Rio yang dilakukan Dom dan Brian menggulingkan gembong kerajaan dan meninggalkan kru mereka dengan $100 juta, mereka telah tersebar ke seluruh dunia. Namun berada dalam pelarian dan tidak bisa pulang menyebabkan ada yang kurang dalam hidup mereka. Hobbs telah melacak organisasi pengemudi bayaran dengan ketrampilan mematikan di 12 negara. Dalangnya dibantu oleh Letty, kekasih Dom yang dipikirnya telah tewas. Satu-satunya cara untuk menghentikan kejahatan yang akan dilakukan adalah mengalahkan mereka di jalanan. Hobbs meminta Dom untuk mengumpulkan tim elitnya di London dengan bayaran pengampunan penuh agar mereka bisa pulang dan berkumpul kembali bersama keluarga.

Sinopsis diambil dari blitzmegaplex

Review :

Gua sama sekali belom pernah nonton Fast & Furious. Sama sekali. Bahkan tidak satupun dari kelima serinya. Satu-satunya alasan kenapa tiba-tiba gua pengen nonton seri keenamnya, karena pengen ngeliat aksi Joe Taslim. Sebagai orang Indonesia, gua bangga banget Joe Taslim bisa ngebut-ngebutan bareng Vin Diesel. Yeah...biarpun dia ngebut pake tank ya. Ga elit bener, hahaha. Tadinya gua pikir porsinya cuma asal lewat doang, ternyata lumayan sering nongol loh. Dan karena gua ga ngerti ini siapa itu siapa, maka sepanjang film gua selalu ngerongrong si ndud dengan berbagai macam pertanyaan, hahaha.

Untungnya gua masih bisa menikmati ceritanya. Biarpun katanya masih nyambung dari seri-seri sebelumnya, tapi gua masih agak ngerti jalan ceritanya. Ceritanya sendiri sih tergolong standard buat gua. Memang untuk tipe film model begini kita harus melupakan jalan ceritanya apaan, nikmatin aja adegan balap-balapannya, berantem-berantemnya, tembak-tembakannya, dan adegan-adegan memukau lainnya.

Hampir semua adegan-adegan itu bikin gua berdecak kagum. Adegan balap-balapannya memang juara, dan itu merupakan faktor utama yang membuat film ini menarik. Tapi adegan berantem-berantemnya juga ga kalah seru, terutama waktu Letty dan Riley berantem. Gila! Ini dua cewe sadis bener. Baku hantam ga kenal ampun. Porsi adegan tembak-tembakannya emang ga terlalu banyak, mereka lebih menekankan adegan balap-balapannya, tapi cukup bikin gua teriak-teriak takut gengnya Toretto ketembak.

Ga ada satu bagian pun dari film ini yang membosankan. Apalagi makin ke belakang klimaksnya makin berasa, terutama pada adegan di pesawat. Gua ampe berkali-kali menahan nafas saking kerennya. Mungkin buat yang setia nonton dari seri satu ini ga ada apa-apanya kali, tapi buat gua yang baru nonton, ini keren banget, hahaha. Ditambah, ada sedikit twist di belakang. Humor-humor segar yang dilontarkan Roman dan Tej juga cukup menghibur.

Gua paling suka dengan pergerakan kameranya. Smooth tapi bisa mencangkup semua angle. Apalagi waktu scene balap-balapan itu, pergerakan kameranya bikin adegannya jadi makin keren. Soundtrack-soundtracknya juga enak-enak. Kayaknya uda lama gua ga dengerin lagu model begini, dengernya Korea mulu sih, hahaha. Cuma satu yang bikin gua sebel, masa Gisel dibikin mati, padahal itu cewe kan cantik banget, hahaha. Eh, siapa tau di seri 7 dia nongol lagi ya.

Gua jarang-jarang nonton filmnya Vin Diesel. Terakhir kayaknya nonton XXX sama yang dia jagain anak kecil...lupa judulnya apaan, hehehe. Ini emang dari dulu kayak begini ato karena dia memang menua, Vin Diesel disini koq gendud banget ya, hahaha. Dan suaranya itu loh. Tiap dia ngomong bikin gua pengen ngakak, hahaha. Eits, gendud-gendud gitu berantemnya hebat euy. Gua ga tau di seri lain gimana, tapi di seri ini penjahatnya pinter banget. Bukan tipe penjahat yang modal otot ama pistol doang, tapi modal otak ama duit juga. Aktingnya si Luke Evans juga keren. Mukanya agak-agak mirip kayak Jude Law ya.

Terakhir...penampilan Joe Taslim bener-bener bikin gua bangga ama doi. Biarpun dialognya minim, tapi porsinya lumayan banyak dibanding penjahat-penjahat lainnya. Terlepas dari aktingnya yang menurut gua biasa-biasa aja, Joe Taslim keren banget bisa masuk Hollywood. Tanpa banyak cing cong, dia langsung nongol aja disini. Apalagi waktu dia ngomong, "Hajar mereka!" Bahasa Indonesia loh cuy, hahaha. Mudah-mudahan dengan kehadiran Joe Taslim di film ini, bisa memacu semangat Agnes Monica buat masuk Hollywood juga, hehehe. Mas Joe, tak tunggu karyamu selanjutnya ya.

Gendud kan? Tapi kayaknya sih gendud otot, hahaha.

Indonesian people must be proud of you, bung Joe.

29 May 2013

7th Grade Civil Servant


Cast :

Choi Kang Hee : Kim Seo Won / Kim Kyung Ja
Joo Won : Han Gil Ro / Han Pil Hoon
Hwang Chan Sung : Gong Do Ha
Kim Min Seo : Shin Su Mi
Ahn Nae Sang : Kim Won Suk
Jang Young Nam : Jang Young Soon
Kim Soo Hyun : Mi Rae
Im Yoon Ho : Choi Woo Jin

Sinopsis :

A romantic comedy about a spy couple who hides their true identity from each other and at the same time illustrates about the love, friendship and internal department conflicts between the new generation of national intelligence agents. In the drama, while hiding their true identities from each other, the couple fall in love with each other.

Gil Ro is someone who as a child saw a Bond 007 movie and from them on grew up with the dream of becoming a spy and works very hard and give everything to achieve his goal. Because his father become rich overnight, he lived a luxurious and abundant life since young. Not only is he benevolent and merciful towards others, Gil Ro is also handsome and is someone who truly is "Gangnam Style". After he finally becomes a national intelligence agent, he fights hard to overcome all obstacles. Meanwhile, Kim Seo Won is an smart agent with brawn and looks but lacking in wealth. She's works hard to support her family financially.

Sinopsis diambil dari dramawiki

Review :

Kalo ngeliat posternya, gua pikir ini murni film action kayak model Iris gitu, ternyata dicampur sama komedi juga. Ceritanya sih masih seputar agen rahasia dan misi-misinya, yang kalo di serial ini disebut NIS. Kalo di Iris kan NSS. Alurnya lumayan menarik di awal, apalagi ngeliat kelakuan-kelakuan Joo Won yang kocak. Cuma di pertengahan kayaknya agak turun, baru mulai seru lagi di akhir-akhir. Tapi overall cerita sih lumayan seru, terutama bagian-bagian akhir.

Aktingnya Joo Won emang ga sekeren waktu dia main di Bridal Mask, tapi dengan mengambil peran ini justru membuktikan dia main memainkan peran apapun. Gua gemes ngeliat Joo Won disini, ekspresi mukanya kalo lagi kocak ya kocak, kalo ganteng ya gantengnya keterlaluan gitu, kalo lagi serius ya minta dicubit, hahaha. Aktingnya disini juga masih tergolong bagus.

Chemistry dengan Choi Kang Hee juga dapet. Apalagi banyak scene-scene mereka berdua yang keliatan manis banget, terutama waktu di rumahnya Seo Won. Cuman.....gua agak ga suka ngeliat mukanya Kang Hee, agak aneh. Malah mukanya dia masih mendingan waktu main di Protect The Boss. Disini, rambutnya dibikin pendek gitu malah jadi cupu. Aktingnya sih bagus-bagus aja, cuma ekspresi mukanya aja yang....masih agak aneh, hahaha.

Selain Joo Won yang menjadi pusat perhatian gua di serial ini, gua juga bisa menikmati muka ganteng salah satu anggota 2PM, si Chansung. Dan gara-gara nonton ini gua baru ngeh kalo dia anggota 2PM. Biasa taunya cuma Taecyeon, Wooyoung, sama Nichkhun doang. Taecyeon sama Wooyoung taunya dari Dream High, Nichkhun taunya dari film Thailand. Ternyata si Chansung ini lama-lama diliat ganteng juga. Aktingnya disini juga lumayan bagus loh. Emosinya lumayan dapet.

Scene yang paling gua suka waktu Seo Won ketangkep basah sama Gil Ro lagi bongkar-bongkar lemari besinya bokapnya. Itu emosi keduanya dapet banget, terutama emosinya Joo Won. Tapi sayangnya, ekspresi mukanya Kang Hee...tetep aneh, hahaha. Maap maap loh buat penggemar Choi Kang Hee. Gua lebih suka ngeliat dia sama Ji Sung kayaknya daripada sama Joo Won. Joo Won tuh cocoknya sama cewe-cewe yang cakep kayak Eugene dulu. 

Gua juga suka ngeliatin rumahnya Seo Won. Biarpun mungil tapi keliatan nyaman banget buat ditinggalin. Pantesan Gil Ro betah ya tinggal disono. Dan scene di rumah ini yang gua suka tuh waktu Seo Won sama Gil Ro bobo berdua. Uda romantis-romantis, tetep aja dibikin kocak, hahaha.

Buat penggemar Joo Won, tentu ga boleh melewatkan serial ini. Buat yang suka komedi, serial ini bisa dijadikan alternatif. Buat yang suka action, bolehlah kalo mau ditonton, tapi jangan berharap banyak ya. Next, belom tau mau nonton apa, hahaha. Antara serialnya Lee Seung Gi atau Song Seung Hun, atau Jang Ok Jung. 

aih...kamu senyumable banget deh
 
ganteng juga ya kalo diliat-liat

28 May 2013

School Food

Ini kenapa belakangan isinya jadi makanan semua ya. Salahkan si ndud! Hahahaha #nyarikambinghitam #soalnyadiaitemsih 

Masih tentang dunia per-korea-an. Waktu kapan ke CP dan ngeliat ada restoran baru deket tangga yang mau naik ke Blitz, gua langsung mupeng pengen masuk. Pertama, ngeliat interior restorannya kayaknya bagus. Salahkan mata gua yang jelalatan, hahaha. Kedua, karena ini restoran Korea. Apalagi, School Food ini kan memang asalnya dari Korea langsung. Mirip-mirip kayak Tous Le Jours itu. 

Eh, ga lama gua ngeliat vouchernya dijual di disdus. Pucuk dicinta ulam tiba. Ga pake lama, langsung gua beli deh. Kebiasaan jelek gua kalo beli voucher, pakenya pas uda mau abis masa berlakunya, hahaha. Minggu lalu, akhirnya gua ajak si ndud buat ngedate disini.

Interiornya didominasi sama warna coklat. Dari begitu masuk, semua uda serba coklat-coklat kayu gitu.

Menu-menu yang dijual seputar ramyeon, bibimbap, dan topokki. 

Dan sekali lagi, karena pake voucher, jadi gua ga inget harga-harganya, hehehe. Berikut ini menu-menu yang kami santap dengan brutal.

Platter Mari Isi Tuna
Waktu gua beli vouchernya, ditulis kalo set menu ini untuk 2-3 orang. Pikir gua kan pasti banyak ya. Ternyata datengnya segini, hahaha. Ini mah gua doang yang makan juga ga nampol. Tapi ini enak, cuma sayang rollnya kecil-kecil. Sekali masuk ke mulut juga bisa.

Original Topokki
Kebalikannya dari si mari, ini porsinya gede. Piringnya aja gede banget. Tapi gua kurang suka sama rasanya. Masih lebih enak yang di lotte mart. Saosnya lumayan bikin eneg, dan agak spicy kalo menurut gua. Menurut si ndud sih ga ada pedes-pedesnya.

Blue Yeoji
30.000 IDR
Mahal ya bo, hahaha. Tau kan kenapa gua order ini? Karena namanya yang aneh, hahaha. Ini ada campuran soda ama susu kalo ga salah. Rasanya lumayan bikin seger.

So far sih gua ga terlalu puas ya makan disini. Rasanya kurang nendang di lidah. Kebetulan hari Sabtunya, gua balik lagi kesini ama sepupu dan keluarganya, pake voucher yang sama, hahaha. Cuma punya dia buat 4-5 orang. Pas makan ama mereka dan cobain ramyeonnya juga rasanya kurang enak. Apalagi pas gua liat harganya agak-agak bikin jantungan, mahal bener. Agak ga worth it sih.

Gua akan mikir dua kali buat balik lagi kesini. Bahkan kalo ada voucher pun, kayaknya belom tentu gua beli lagi deh. Mendingan duitnya buat beli yang lain, hehehe. 

Captured by si ndud.

School Food Indonesia
Mall Central Park Lantai 3, Unit 302/303
Jl. Letjen. S. Parman
Telp 021-29200318-17

24 May 2013

Glee - Don't Stop Believing

Ada yang suka nonton Glee? *lirik Dina* hahahaha...

Episode Glee yang "sweet dreams" kemaren bikin gua terharu. Pas scene Rachel lagi audisi trus nyanyiin lagu Don't Stop Believing dan dia teringat sama temen-temennya, bagian itu bikin gua berkaca-kaca. I miss the old Glee. 

Waktu season 1, gua demen banget ama Glee. Gua demen ama ceritanya, semua castnya, dan of course lagu-lagunya. Terutama tiap denger Rachel Berry nyanyi, gua selalu merinding. Gila! Ini cewe suaranya keren banget. Season 2 lumayan bagus, tapi gua masih lebih suka yang season 1. Season 3 uda mulai turun. Nah...season 4 ini yang paling jelek. Ceritanya datar, malah cenderung lebay. Pemain-pemain barunya juga kurang greget. Emosinya datar-datar aja.

Untung Rachel, Finn, dan Kurt masih ada di season 4. Glee ga akan lengkap kalo ga ada mereka, terutama Rachel yang punya semangat paling tinggi.

Bring back the old Glee. I miss it.

Ini scene yang bikin gua berkaca-kaca. Yes! Rachel ga akan jadi kayak sekarang tanpa dukungan temen-temennya.


Mengingatkan gua akan scene yang ini.

22 May 2013

Geleng-geleng Kepala Aja Deh

Ketika gua lagi nunggu dijemput bokap di depan mall deket rumah, ada 3 ABG cewe berdiri ga jauh deket gua. Kayaknya sih mereka nungguin taxi. Kalo diliat dari penampilannya, ABG-ABG itu kayak anak kuliahan. Tapi ga tau juga ya, ABG jaman sekarang kan dandanannya ga beda jauh ama emak-emak. Ga lama kemudian dateng satu ABG cewe lagi. 

Catatan : Gua nunggu dijemput itu kira-kira jam 9 malam.

ABG 1 (yang baru dateng) : "Sori sori gua telat!"
ABG 2 : "Ribut lagi ya? Barusan gua baca di twitter, lu tulis nyokap bego."
ABG 1 : "Iya! Nyokap gua bego banget! Gua benci banget ama dia!"
ABG 3 : "Emang kenapa sih?"
ABG 1 : "Masa tadi gua ga dikasih ijin pergi. Bego! Nyokap kolot banget!"
ABG 4 : "Trus koq lu bisa keluar?"
ABG 1 : "Gua kabur! Biarin aja nyokap gua panik nyariin gua"
ABG 2 : "Gila lu!"
ABG 1 : "Bodo!"
ABG 3 : "Jadi kita mau kemana nih sekarang?"

Ga lama kemudian bokap gua dateng dan gua pun meninggalkan ABG-ABG itu sambil ngelus-ngelus dada dan geleng-geleng kepala. Sekesel-keselnya gua ama nyokap, gua ga pernah ngata-ngatain nyokap gua. Baik di dunia nyata, maupun di dunia maya. Entah apa yang ada dalam pikiran si ABG 1 itu *geleng-geleng kepala*

21 May 2013

Upik Abu Belajar Masak Part 2

Uda lama ga pamer hasil masak-memasak. Sejak di rumah ada si mba, intensitas gua dalam berkunjung ke dapur mulai berkurang. Apalagi, mba baru gua ini bisa masak. Tapi gua usahain sih tiap weekend selalu nongkrong di dapur. Lagian kan tiap Sabtu gua suka dianter jemput kerja ama si ndud, jadi sebagai imbalannya ya gua masakin aja.

Dan karena kebanyakan gua coba-coba sendiri, jadi kali ini tetep ga pake resep. Gua ga bisa nulis resep, bisanya masak doang, hahaha. Lagian, gua uda mulai ngikutin nyokap pake rumus "kira-kira" Gua tulis seadanya aja ya.

Tahu Teriyaki
Seinget gua ya, tahunya dipotong kecil-kecil, trus digoreng dulu. Abis itu tumis bawang putih, bawang merah, bawang bombay, lalu daging sapi giling, trus masukin tahunya, kasih saos teriyaki, gula, dan lada. Menurut nyokap, saos teriyaki ini uda ada rasa asinnya, jadi ga usah pake garem lagi. 

Cah Brokoli Teriyaki
Cara masaknya mirip-mirip kayak tahu di atas deh. Sebelum ditumis, brokolinya gua rebus dulu. Kata nyokap biar empuk. 

Gara-gara nyokap gua beli satu botol teriyaki, gua jadi bereksperimen menggunakan saos teriyaki. Semuanya gua hajar pake teriyaki, hahaha.

Sup Ikan Tuna
Tunanya keliatan ga? Itu yang warnanya abu-abu. Gua campur pake sosis, baso ikan, ganggang laut beli di Lotte Mart, dan jamur enoki. Ini mah gampang, tinggal cemplung-cemplung doang. Tapi rebus ikannya kudu agak lama di awal, biar kaldunya berasa.

Nasi Gila
Ini gara-gara baca blognya sapa ya, gua lupa, jadi pengen ikutan masak nasi gila juga. Cara masaknya mirip-mirip kayak masakan abang-abang, cuma gua ga pake micin. Bahannya cuma sosis, baso, ayam, ama telor. Kalo kata si ndud, ini kebanyakan daging. Secara matematis, mahal, hahaha. Harusnya pake sayur sih, cuma waktu itu ga ada sayur. jadi ya sudahlah, hahaha.

Puding Hello Kitty
Kalo dulu puding coklat, sekarang ganti puding strawberry. 

Terus rasanya gimana? Setidaknya ampe saat ini, keluarga gua sehat sentosa. Ga ada satu pun yang sakit perut, hahaha.

Nyokap gua sekarang ampe terheran-heran loh, gua yang dulu masuk dapur pun males, sekarang koq bisa masak enak. Padahal nyokap ga pernah ngajarin. Menurut teori gua sih, oma dari bokap kan jago masak. Masakannnya tuh enak luar biasa deh. Segala macem makanan bisa dia bikin. Nah....mungkin keahliannya nurun ke cucunya, huahahaha. 

Mungkin buat kalian ini masakan yang gampang, tapi buat gua....bisa masak kayak gini ini merupakan sebuah keajaiban yang luar biasa, hahaha. 

Sekian dulu deh acara pamer-pamernya. Sampai jumpa di edisi berikutnya *dadah dadah*

18 May 2013

Happy 11th Birthday Starbucks

Tadi pagi, waktu buka twitter dan baca akunnya @SbuxIndonesia yang ngasih tau kalo Starbucks hari ini diskon 50% all beverages, gua langsung semangat! Hahahaha. Jadi dalam rangka merayakan anniversarynya yang ke 11, Starbucks mengadakan birthday treat, dimana semua minuman diskon 50%. Sebagai gadis pecinta diskonan, gua tentu ga mau ketinggalan dong.

Cuma pas diinget-inget lagi, duit gua kan uda ngepas buat ongkos transport ampe gajian nanti. Maklum, tanggal tua cuy. Kondisi dompet lagi sekarat-sekaratnya. Tiba-tiba gua inget, di kartu flazz gua masih ada goban kalo ga salah. Yeay! Masalah terpecahkan. Gua pun langsung meluncur ke gerai Starbucks.

Pas nyampe, tau-tau uda rame aja. Gua kan ke Starbucks yang di CL, antriannya uda ampe ke pintu, hahaha. Ini membuktikan kalo siapapun senang barang diskonan.

Apakah mereka semua penggemar kopi? Atau ga mau melewatkan euforia diskon 50%nya? Biar gimanapun, yang namanya diskon kan sayang kalo dilewatkan.

Caramel Macchiato
Jadi 22.000 IDR saja.

Caramel Macchiato ini merupakan minuman favorit tiap gua ke Starbucks. Ga tau kenapa, suka aja ama wanginya. Tapi kadang juga suka pesen Vanilla Latte atau Green Tea Latte. Jarang pesen yang Frappuccino, soalnya ga gitu suka yang diblend, di mulut berasa dingin banget.

Sayang, makanannya ga ikut didiskon, kalo didiskon pasti gua uda beli buat makan di rumah. Tadinya mau beli satu lagi buat nyokap, cuma ya itu, duitnya pas-pasan, hahaha. Nanti si nyak gua traktir makan es krim aja deh. Pake voucher tentunya, huahaha. Oh, ato Dapur Coklat. Kan pas anniversarynya ada diskon lagi tuh....menurut broadcast yang tersebar sih.

Btw, pas gua ngambil minuman dan mau keluar, antriannya uda ampe keluar pintu. The power of diskonan memang luar biasa. Bisa aja nih si Starbucks modusnya, hahaha.

Happy 11th anniversary Starbucks. Thank you for 50% discount. Sering-sering boleh loh.

16 May 2013

Bebek Goreng H. Slamet

Siapa disini yang doyan bebek? Gua sih doyan-doyan aja. Errr...pada dasarnya gua doyan segala jenis makanan, hahahaha. Bebek yang paling sering gua makan tuh pecking duck di.........kondangan, huahaha. Kalo di restoran-restoran gitu gua jarang makan bebek. Kayaknya cuma beberapa kali. Yang gua inget di Sunter (lupa nama restorannya) dan di Bali. 

Pas photo prewed kemaren, dalam perjalanan menuju PIK, kita mampir buat dinner di Bebek Goreng H. Slamet. Seinget gua sih, gua belom pernah makan bebeknya si Haji Slamet ini. Menurut Tobias, cabangnya uda ada di beberapa tempat, tapi gua ga tau, hehehe. Kita nyampe kira-kira uda jam 8, jadi uda ga terlalu rame-rame amat. Bebeknya pun juga tinggal paha doang, dan tempenya uda abis.

Interiornya didominasi warna ijo. Tempat duduknya ada yang pake kursi dan ada yang lesehan. Kemaren kita milih di lesehan, soalnya kan gua masih kudu diretouch dikit. Kebayang kan kalian, retouch di restoran bebek, jarang-jarang loh, hahaha.

Harganya ga terlalu mahal loh.

Berikut menu-menu yang masuk ke perut.

Bebek Paha
19.000 IDR
Enak! Beneran enak! Dagingnya empuk, gurih, dan lumayan gede. Pokoknya enaklah. Ini kita pesen 5 biji.

Tahu Goreng
3.000 IDR
Kalo ga salah pesen 3 atau 4 tahu, dan si ndud minta dipotong kecil-kecil, biar jadinya banyak. Tahunya ya seperti tahu pada umumnya.

Lalapan
4.000 IDR
Yang paling juara dari si bebek ini adalah sambelnya. Kayak ada rasa asin-asinnya dikit, dan bikin nagih. Gua yang biasa ga pernah abisin sambel, kali ini bisa abis loh. Makan bebeknya si Slamet belom lengkap tanpa sambel, hahaha.

Es Teh
3.000 IDR

Overall kita puas banget makan disini. Murah, meriah, kenyang, hati pun puas. Karena referensi per-bebek-an gua ga gitu banyak, maka gua ga bisa bandingin ama restoran bebek lainnya. Tapi menurut cerita fotografer gua, bebeknya si Pak Slamet ini yang paling enak. Katanya di daerah Cideng juga ada, kapan-kapan mampir kesana ah. Buat yang doyan bebek, mungkin bisa dicoba. 

Bebek Goreng H. Slamet
Jl Raya Pluit Permai no. 14
Pluit - Jakarta Utara
Telp 021-662 0352

15 May 2013

Seoul Korean Restaurant

Apa yang paling menyebalkan di pertengahan bulan kayak gini? Tentu, keadaan dompet yang memprihatinkan. Ibaratnya kanker, kondisi dompet gua uda memasuki stadium paling akhir. Bener-bener memprihatinkan. Bagi yang merasa tersentuh akan kondisi dompet gua, boleh transfer-transfer duit ke saya. Upahmu besar di surga deh, huahaha.

Kalo lagi tanggung bulan kayak sekarang dan tetep pengen makan enak, saatnya ngubek-ngubek voucher. Pas lagi ngubek-ngubek, nemu vouchernya Seoul Korean Restaurant yang uda hampir abis masa berlakunya. Kebetulan lagi, gua dan si ndud ada rencana ngedate dadakan tadi, jadi ya sekalian. Judulnya sih ngedate, ujung-ujungnya ngebahas progress wedding, hahaha. Pulang kerja, gua dijemput si ndud, dan kita langsung meluncur ke Emporium.

Pas nyampe, kita ditanya uda reservasi apa belom. Mampus! Gua ga baca teliti itu voucher, hahaha. Tapi berhubung pas kita nyampe tempatnya sepi banget, maka langsung diijinin masuk. Untung deh, kalo ga bakal pulang sambil gigit jari deh, hahaha.

Interiornya didominasi warna merah, biar sesuai ama logonya yang juga warna merah. Pas nyampe, tamunya cuma beberapa orang doang.

Dan sekali lagi, karena pake voucher, jadi gua ga inget harganya. Berikut ini menu-menu yang tersedia.

Kimchi Jee Gae
Tau ga kenapa gua pilih ini? Biar kayak di drama-drama Korea, hahaha. Abis penampakannya sering banget sih diliat di drama. Gua suka sih ama rasanya. Agak asem-asem pedes, dan ada daging ayamnya. Ayamnya juga enak. Cuma si ndud ga gitu suka, katanya tahunya kebanyakan. Emang sih, tahu ama ayam, banyakan tahunya. Tapi gua suka koq.

Ada yang tau beli mangkok nasi kayak gini dimana?

Meat Combo For Grill
Pilihan di vouchernya ada dua, mau grill atau shabu-shabu, tentu gua pilih yang grill dong. Dagingnya lumayan banyak sih untuk berdua. Ada chicken, pork, dan beef. Dan daging-dagingnya uda dibumbuin semua.

Kebanyakan si ndud yang masak, hahaha. Dagingnya lumayan, bumbunya berasa banget.

Hotteok With Ice Cream
Ini enak! Hotteok itu semacam pancakenya Korea. Es krimnya ga terlalu manis dan ga bikin eneg.

Ice Tea - Hot Tea

Emang jauh sih kalo dibandingin ama Chung Gi Wa. Dari harganya aja uda beda kayaknya, hahaha. Tapi konsep restorannya sejenis. So far sih kita puas makan disini. Cuma mbanya aja agak jutek. Mungkin karena kita pake voucher dan gua ga order apa-apa lagi kali ya, hahaha. Berhubung gua uda sering dijutekin, jadi ya bodo amat. Makan ya makan aja.

Kalo mau cari alternatif makanan Korea, boleh dicoba makan disini. Menu-menunya sih mirip-mirip ama di Chung Gi Wa. Cuma menurut gua, konsep restoran dimana kita harus masak-masak sendiri itu ga cocok deh buat yang lagi pdkt. Soalnya selama makan, dijamin bakal lebih sibuk masak-masaknya dibanding ngobrolnya. Sayang kan, hahaha. 

Seoul Korea Restaurant
Emporium Mall lantai 4 Unit 02-03
Jalan Pluit Selatan Raya
Jakarta Utara
Telp 021-29071905

13 May 2013

Pre-wedding Photography Outdoor Part 1, Done!

Akhirnya....photo sessionnya kelar dan sukses, sodara-sodara. Sebelum cerita, gua mulai dengan pembukaan.

Tadinya gua ga berpikir untuk photo prewed. Yang namanya photo prewed kan photo-photo sebelum wedding, lah...foto kita sebelum wedding uda seabrek, jadi ngapain foto prewed lagi. Saat itu, gua ga mengerti fungsinya foto prewed buat apaan, hahaha. Tapi.....semua berubah saat gua ngeliat hasil foto dari Tobias Ryan Portraiture. Fotonya tuh keliatan simple, tapi bicara, dan gua suka banget. Akhirnya....gua pun mengikuti arus mainstream, hahaha.

Sekarang mari cerita tentang photo sessionnya.

Hari Kamis, gua masih grabak grubuk nyari flat shoes. Gua sih punya satu biji, tapi kan bosen ya kalo difoto pake sepatu yang itu-itu doang, hehehe. Akhirnya kita ke Citraland buat nyari satu lagi. Untungnya dapet warna dan model yang kayak gua mau dengan harga yang pas di kantong. 

Hari Jumat, gua bangun jam 4 pagi. Hebat ya! Tapi abis itu bobo lagi ampe setengah 5, hahaha. Trus mandi, sarapan, beresin beberapa barang. Kira-kira jam 6 kurang, Tobias dan Viony, istrinya dateng ke rumah, dan gua mulai dimake up.

Karena gua ga ngerti dengan dunia permakeup-an, maka gua pasrahkan semua kepada Viony, hahaha. Dan gua suka banget ama hasilnya. Si itik buruk rupa bertransformasi jadi angsa, hahaha.

Keliatan ga? Anggap aja ini teaser ya, hehehe.

Karena sehari-hari gua jarang dimake up, bahkan ke kondangan pun cuma pake lipgloss sama bedak doang, maka si ndud langsung terpukau ngeliat tunangannya. Yeah, the power of make up, hahaha. 

Kelar dimake up, kira-kira jam setengah 10 kita berangkat. Dari 5 tempat yang ada di list, akhirnya kita coret satu tempat dan berhasil foto-foto di 4 tempat. Bisa dapet keempat-empatnya aja uda luar biasa banget. Ditambah hari itu jalanan lancar jaya, kecuali malemnya sempet macet bentar, dan cuaca juga bener-bener cerah. Gila, kita bener-bener bersyukur banget. Tuhan baik banget ya sama kita.

First stop, Taman Menteng. Kenapa kita pilih disini? Karena ada bangku tamannya, hahaha. Entah kenapa si ndud terobsesi foto di bangku taman. Cuaca disini agak panas, dan gua keringetan banget. Sampe Viony berkali-kali tissuein muka gua. Kita lumayan lama disini, dan memanfaatkan semua spot yang ada, hahaha. 

Second stop, Epi Walk. Spot ini fotografernya yang milih. Dan emang bagus sih, kayak di luar negeri gitu. Disini ga gitu lama, cuma ambil di beberapa spot aja. Tapi hasil jepretannya lumayan banyak juga. Ada satu jepretan yang gua suka banget, berasa kayak di Hongkong, hahaha.

Third stop, Ancol. Disini kita lama banget. Pas nyampe, langsung lunch di backstage, trus gua sempet diretouch. Abis itu foto-foto di backstagenya, yang di outdoor deket panggung. Trus pindah ke le bridge, trus pas agak sorean dikit pindah ke pasir-pasirnya. Disini gua bener-bener puas banget. Biarpun di jembatannya agak lumayan rame, tapi lumayan dapet banyak spot yang agak sepian dikit. 

Fourth stop, PIK. Bukan, bukan di hutan-hutannya, tapi di salah satu cafenya. Karena kita gua doyan makan, maka foto di cafe is a must, hahaha. Sebelum kesini sempet dinner dulu, jadi pas nyampe cuma pesen minum doang, trus foto-foto deh.

Kelar sudah. Tau ga kita nyampe rumah jam berapa? Jam setengah 12 malam! Hahahaha. Bener-bener seharian jadi model. Ya, anggap latian lah kalo someday ada yang hire kita jadi model beneran *dilempar sendal*

Seperti yang gua bilang, gua pengen foto prewed outdoor ini bener-bener menunjukkan the real us. Jadi no properti, no gown, no pose, dan full casual. Kemaren itu berasa kayak lagi pacaran trus ada yang iseng jepret-jepret. Jadi keliatannya kayak candid semua, dan foto candid itu keliatan mahal. Ada sih yang pose-pose, tapi hasilnya tetep keliatan natural. Ada yang bilang, trus apa bedanya ama foto biasa? Bedanya gua ga dimake up, hahaha. Ga deng. Keliatan koq bedanya. Ini masalah selera sih, kebetulan selera gua dan si ndud sukanya yang begitu.

Dan hari itu kita bener-bener puaaaaassss banget. Gua uda ga sabar nunggu hasilnya, hehehe. Apakah ini uda selesai? Belom dong, masih ada sesi foto bagian kedua nanti, hahaha.

Trus bulan Junia nanti juga ada sesi foto indoor sama New Brides. Yang ini sih gua ga terlalu excited banget. Malah tadinya foto indoor ini juga ga mau gua ambil, siapa tau bisa ngurangin harga, hahaha. Tapi katanya sekalian buat test make up, ya wes deh. 

Sebagai penutup, gua mau kasih liat foto yang diambil pake HP di Ancol. Kalo pake SLR, lebih bagus lagi dong, hahaha.

Foto pake BB.

Foto pake note, edit pake note juga. Yang ini gua suka banget, bener-bener keliatan lagi pacaran.

09 May 2013

Dukanya Naik Angkot

Mumpung masih jadi topik yang hangat, gua mau beberin suka duka jadi penumpang angkot. Fyi, angkot ini merupakan salah satu sarana transportasi yang nyampe depan gang rumah gua, jadi tinggal jalan dikit, nyampe deh. Angkot juga merupakan kendaraan murah meriah yang jadi transportasi andalan gua tiap hari. Tarifnya...jarak jauh deket gua pukul rata dua ribu perak, hahaha. Kadang kalo lagi males jalan, gua naik angkot ke ATM, cuma bayar ceceng, hahaha.

Sebagai penumpang setia angkot dari jaman sekolah dulu, tentu gua mengalami banyak suka duka. Errr...banyakan dukanya sih, hahaha.

1. Ngetem

Hais! Gua paling sebel kalo angkot yang gua naikin pake acara ngetem dulu. Gua ngerti sih, si abang kan kudu nyari penumpang ya, tapi kadang ngetemnya tuh ga kira-kira, bisa 5 menit sendiri dia nungguin penumpang di pengkolan. Gua sih bisa sabar kalo ga dalam keadaan terburu-buru, tapi kalo uda telat...bisa emosi jiwa. Kalo uda gitu biasanya gua turun, trus nyetop angkot lain yang agak ramean dikit. Soalnya kalo rame biasanya ga pake ngetem dulu. Makanya sekarang kalo naik angkot, gua liat-liat dulu penumpangnya banyak atau ga.

2. Ngebut

Ini nih yang bikin penumpang tiba-tiba jadi religius. Biasanya angkot itu ngebut kalo di belakang atau di depannya ada angkot lagi. Mereka mau dulu-duluan ngambil penumpang. Tapi ya kadang ngebutnya bisa bikin kita tiba-tiba jadi kusuk berdoa, macam balapan di F1 lah. Kadang bagus sih kalo gua lagi dalam keadaan telat, hahaha, tapi kan tetep aja bikin nyawa gua di ujung tanduk.

Pernah nih, pas lagi naik angkot yang ngebut gitu, tiba-tiba ada anak kecil yang umurnya kira-kira 5 taonlah, nyeletuk, "abang nyetirnya pelan-pelan dong" tau ga abangnya bilang apa, "anak kecil berisik!" Ajegile! Pengen gua jitak tuh rasanya. Gua juga pernah, gara-gara senewen abangnya ngebut, pas turun langsung gua lempar tuh duitnya. Tapi abis itu gua langsung kabur, huahahaha. 

3. Ngerokok

Buat yang suka naik angkot, pasti ga asing ngeliat pemandangan sopir yang ngerokok. Yang namanya angkot kan isinya cuma seupil, nah kalian bisa bayangin kalo ada yang ngerokok seenaknya di dalem angkot, bisa dipastikan asepnya kemana-mana. Kadang suka ada penumpang yang tahu diri dikit, bawa rokok, duduknya di pinggir deket pintu. Tapi kadang ada penumpang yang minta dijitak, uda bawa rokok, duduk di dalem, ngembus-ngembusin asep seenaknya. Malah kadang ada yang bener-bener keterlaluan, uda tau di dalem angkot ada anak kecil, masih juga tetep ngerokok. Cih!

Mbok ya kalo mau sakit jangan ngajak-ngajak. Kalo lagi ga terburu-buru, ngeliat di dalem angkot ada yang ngerokok, better gua nungguin angkot lain yang dalemnya lebih "bersih" deh. 

4. Copet

Naik angkot itu kan duduknya hadep-hadepan, harusnya agak susah buat pencopet itu beraksi. Tapi ya namanya hidup di jaman serba susah, yang namanya orang jahat mah ada aja. Gua pernah ngeliat penumpang dicopet tepat di depan mata gua. Gila! 

Jadi mereka kayak bawa rombongan. Pertama naik satu, trus di ujung naik lagi satu. Modusnya......sulit dijelaskan, hahaha. Pas uda pada turun semua, sopirnya langsung bilang, "coba diperiksa tasnya, ada barang yang ilang ga? itu copet semua tuh!" trus abege depan gua langsung teriak, "HP saya hilang!!" Untung punya gua aman semua. 

Jadi sekarang, kalo ada orang-orang yang keliatan mencurigakan, gua mendingan turun deh. Better ilang duit dua ribu daripada ilang dompet ama HP *amit amit* *tok tok tok*

Yaaa...itulah sekelumit dukanya naik angkot. Biar gimanapun, gua tetep setia jadi penumpang angkot. Kadang seru aja sih ngeliatin penumpang-penumpang yang naik angkot, bisa jadi cerita sendiri. Emang dasar guanya kepo sih, hahaha.

Eh, tapi gua pernah loh pacaran naik angkot, hahahaha. Ga modal yak. Tapi asik sih, hehehe.

"Gua oke, situ oke ga? Yakin situ oke?" kata si angkot gaul.

07 May 2013

Campur Aduk

Ini postingan random di kala perut lapar dan ngantuk.

***

Minggu lalu akhirnya ketemu juga ama Clo1 dan Clo2. Kayaknya dulu sempet ketemu juga, cuma gua ga gitu ngeh kalo itu mereka, hehehe. Kemaren itu pas lagi makan di Bakmi Gajah Mada, ngeliat Clo2 koq kayaknya mukanya ga asing ya. Trus baru inget, kemaren itu kan mamanya baru posting foto Clo2 yang lagi latian nyengir, hehehehe, jadi ya tak samperin aja. 

Dua-duanya ganteng sama kayak di foto. Apalagi Clo2 lucu banget, lagi megang-megang balon sambil ngasih tau "lon lon lon" hahahaha. Trus pas mau pulang juga sempet bilang "da da" hahahaha. Gemes banget. Untung kemaren dia ga takut ya ngeliat cici cantik, huahahaha. 

***

Akhirnya postcard kiriman Candela nyampe juga. Gua sempet harap-harap cemas, soalnya pas blogwalking, mereka uda pada pamer, tapi gua punya koq belom nyampe. Malah sempet kepikiran kebawa banjir hahaha, gara-gara hari Rabu kemaren kan ujan ga berenti-berenti, trus di depan rumah uda banjir aja.

Eh, ternyata kemaren nyampe juga. Dan seperti yang orang-orang bilang, tulisannya bagus loh. Gambar di postcardnya juga bagus, opera housenya diambil dari angle yang berbeda, hehehe. Begitu nyampe, langsung gua jepit di jepitan foto, bejejer ama postcard dari bebe.


 Ditunggu kiriman postcard berikutnya :)

***

Semalem akhirnya rumah gua pasang wifi juga. Ihiy! Wifinya dibeliin si ndud atas permintaan dari nyokap, biar dia bisa kerja di kamar tanpa grecokin gua, hahaha. Semalem si ndud dateng bawa routernya, sekaligus bantuin masangin. Ga nyampe setengah jem, uda langsung nyala. Sekarang gua bisa nonton Korea sambil pup, hahaha.

***

Sekian posting cuap-cuapnya. Dan postingan ini akan gua tutup dengan lagu Maroon 5 yang lagi nemplok banget di kepala.


Ngomong-ngomong, apa kabarnya ya si Mbak Ani yang katanya jadi pembantu di rumahnya si Adam Levine? Uda dimasakin pete ama jengkol belom tuh si Adam, hahaha.

06 May 2013

Undangan + Persiapan Foto

Kemaren itu adalah minggu yang paling sibuk, hahaha. Soalnya kita janjian ketemu dua orang dalam jangka waktu yang berdekatan. Untung mereka pada sabar-sabar.

Pertama, ketemuan sama temen buat ngomongin undangan. Tadinya gua berfikir mau design sendiri untuk menghemat budget. Karena pas kita ke pameran dan nanya-nanya harga undangan, mereka mark up harganya gila-gilaan. I know some vendor yang ngambil untungnya gede banget. Ya, ga salah sih, namanya juga bisnis, cuma buat gua agak ga worth it aja. Soalnya undangan itu kan abis dibaca trus dibuang. 

Tapi seperti yang gua pernah tulis, karena nyokap gua harus ikut campur, maka masalah undangan ga bisa gua putuskan sendiri. Nah, design gua kan kebanyakan yang lucu-lucu dan agak childish, ga sesuai dengan selera nyokap yang jadul. Jadi daripada gua uda design cape-cape terus ditolak mentah-mentah, jadi gua minta tolong temen aja deh. 

Kemaren kita uda ngomongin design yang kita mau, beserta ukuran dan jenis kertasnya, tinggal mereka itungin harganya aja. Jadi masalah undangan, hampir beres.

Kedua, kita meeting sama Tobias dan istrinya buat ngomongin foto prewed hari Jumat ini. Yes! Hari Jumat ini kita mau foto loh. Doakan jalanan lancar jaya dan cuaca bersahabat ya. 

Kemaren ngomongin rundownnya. Lokasinya kira-kira ada 5 tempat, hahaha. Mantap ya! Vio, istrinya si Tobi mau make up-in gua jam 6 pagi. Berarti hari Kamisnya gua harus merelakan untuk ga nonton dede Joo Won dulu, hahaha. Trus ngomongin outfitnya juga. Dan karena gua ga suka dengan konsep foto yang menggunakan banyak properti, maka kita ga nyiapin properti apa-apa. Untung selera fotografernya sama kayak selera kita.

Sebenernya untuk foto outdoor, kita juga dapet paketan dari New Brides, free pula, cuma ga gua ambil. Karena kita ga suka dengan konsep foto gaun di outdoor, itu berasa seperti salah tempat. No offense ya buat yang begitu, ini cuma masalah selera sih, hehehe. Dan lagi...itu seperti bukan kita. Gua lebih suka foto yang bener-bener nunjukkin kita apa adanya. Ya, kita itu orangnya kayak gini, gayanya lancai, simple, dan ga ribet, hahaha. Lagian biasanya kalo di bridal kan gayanya template ya, gua lebih suka foto yang kayak candid gitu. 

Jadi ga sabar buat foto hari Jumat ini, hihihihi. Mudah-mudahan hari Jumat berat badan gua uda berkurang 10kg, hahaha *kemudian dilempar timbangan*

04 May 2013

Sopir Angkot VS Sopir CRV

Beberapa hari yang lalu, gua pulang naik angkot, pas jalanan emang lagi agak macet. Biasa...angkot itu suka ga sabaran, ga bisa kena macet dikit. Akhirnya dia jalan di jalur yang berlawanan, which is jalur sebaliknya. Gua agak ngeri dikit sih, tapi kan ini bukan pertama kalinya juga gua naik angkot yang nekad gini. Dan seperti yang uda kita semua duga, kemacetan makin parah akibat supir angkot yang ga sabaran ini.

Nah...pas lagi macet-macetnya itu, ada mobil CRV yang mau mundur. Lalu tiba-tiba.....Bruk! Itu CRV nabrak angkot. Dibilang nabrak kenceng sih ga juga, mungkin lebih tepatnya, nyerempet. Langsung si sopir angkot tereak, "WOOOIIIIII!!!!" Sopir CRV langsung sori-sori.

Sopir angkot ini minggirin angkotnya, trus turun dan nyamperin si sopir CRV. Tau ga buat apa? Buat minta ganti rugi. Ya elah....pas gua liat, itu angkotnya cuma kebaret dikit. Emang sih, mobil CRVnya yang salah, pas mundur ga liat-liat dulu, tapi kan itu angkot juga berada dalam posisi yang salah. Gua ga gitu denger sih sopir angkot itu minta berapa duit, yang kedengeran ampe ratusan ribu gitu. Kasian aja ama sopir CRVnya, kayaknya itu mobil majikannya deh, dia uda sori-sori dengan muka memelas.

Gara-gara sopir angkotnya mau ribut dulu ama sopir CRV, penumpang pada turun semua, termasuk gua. Dan pada ga bayar pula, hahahaha. Karena rumah gua uda ga gitu jauh, jadi gua putusin buat jalan kaki aja. Lumayanlah, hemat 2000 perak, hahaha.

Ya...mudah-mudahan sopir CRV itu tabah ya menerima cobaan ini. Buat para pengguna jalan, mendingan jangan coba-coba berurusan sama angkot atau bus deh. Urusannya bisa panjang.

Angkot gaul.

02 May 2013

Dokter Cinta

Karena camer gua berada nun jauh disana, maka satu-satunya komunikasi kami ya lewat telpon. Kadang-kadang suka chat sama cicinya juga sih. Belakangan ini obrolannya ya update-an seputar wedding. Hingga pada suatu hari...

Gua : "Iya tante, jadi jasnya Seno tuh rencananya mau warna silver. Tadinya takut ga cocok, tapi pas kemaren fitting, ternyata pas tuh."
Nyokapnya si ndud : "Ga pengaruh ya sama kulitnya yang item?"
Gua : "Ga koq. Trus sempet cobain yang warna putih juga sih, pas juga di kulitnya, cuma aku ga gitu sreg, abis jadi kayak dokter, hahahaha."
Nyokapnya si ndud : "Loh...Seno kan emang dokter, dokter cintanya Melissa, hahahaha."
Gua : *gubrak*
 
Sekarang gua tau anaknya jago ngegombal turunan dari siapa. 

01 May 2013

That Winter The Wind Blows


 
Cast :

Jo In Sung : Oh Soo
Song Hye Kyo : Oh Young
Kim Bum : Park Jin Sung
Jung Eun Ji : Moon Hee Sun

Sinopsis :

A melodrama about  a man and a blind woman who don't believe in love. Oh Soo is an orphan who is left heartbroken later after his first love passes away and comes to lead a goal-less life as a high stakes gambler. Oh Young is a lonely heiress who feels she must look after others and herself after her parents get divorced and she finds herself becoming visuallu impaired. The two will come to find the true meaning of love after meeting each other.

Sinopsis diambil dari dramawiki

Review :

Sejak Cheongdamdong Alice, gua sempet nonton The King Of Drama, tapi cuma bertahan 1 episode doang, hahaha. Trus sempet nonton Lee Tae Baek juga gara-gara sering diputer di KBS World, tapi lagi-lagi cuma bertahan beberapa episode doang. Padahal ceritanya sih ga jelek-jelek amat, cuma ya itu...cowonya kurang ganteng. Kayaknya kalo serial Korea ga didukung ama cowo ganteng, berasa ada yang kurang, hahaha. Akhirnya pas tau serial ini uda tamat, gua langsunglah nonton ini. Kali ini ampe kelar dong, tau kan alasannya kenapa, hahaha.

Sebelumnya gua mau bilang kalo gua suka banget ama semua pemandangan di serial ini. Kesan winternya bener-bener dapet banget. Ga cuma itu, tone warnanya juga dibuat agak semi klasik modern, dan gua suka banget ngeliatnya. Apalagi setting rumahnya Oh Young, kayak vintage, tapi ga terlalu vintage banget. Didukung dengan salju-salju yang bikin settingnya jadi makin cakep. Pemandangan di serial ini bener-bener memanjakan mata. 

Sekarang mari kita fokus ke cerita. Ide ceritanya sebenernya biasa, ga beda jauh dengan melodrama sejenis. Hanya saja, idenya bisa dieksplore lebih jauh, sehingga menghasilkan tontonan yang bisa dinikmati. Alurnya juga tertata rapi, semuanya terasa pas, ga ada yang bertele-tele, tapi juga ga ada yang terburu-buru. Dan gua suka ada sedikit twist di belakangnya. Cuma ya itu, tipikal serial Korea pada umumnya, kalo ceritanya uda bagus banget, biasa endingnya ngaco.

*spoiler alert*

Biarpun jauh lebih baik dari The Innocent Man atau City Hunter atau BIG, yang endingnya bikin gua pengen banting tv, tapi gua mengharapkan ending yang jauh lebih bagus. Ini ending pemikiran gua. Disitu kan dibilang kalo Jin Sung dan Hee Sun mau nengokin Oh Soo sambil bawa bunga baby breath. Nah, bunga baby breath kan biasa buat orang yang uda meninggal, jadi kita anggap mereka mau nengokin Oh Soo yang kakak kandungnya si Oh Young. Maka dari itu, gua berasumsi kalo si Oh Soo yang nyamar itu masih hidup. Dan sebagai penganut aliran happy ending, maka gua putuskan kalo serial ini....happy ending! Yes! Hahahaha. Gua baca di beberapa website sih ada yang menganggap kalo Oh Soo sama Oh Young uda meninggal, soalnya pas mereka ketemu agak diblur-in gitu. Itu versi sad endingnya. Intinya ya, endingnya suka-suka kitalah maunya gimana, hahaha.

*end spoiler*

Aktingnya Song Hye Kyo tentu ga perlu diragukan lagi. Karakternya dia agak mengingatkan sama masa-masa kejayaan Endless Love, cuma beda nama penyakitnya aja. Tapi sebagai Oh Young, karakternya lebih kuat dan lebih tough sih. Adegan nangisnya juga ga sebanyak di Endless Love dulu. Perannya sebagai orang buta juga dimainkan dengan baik oleh Song Hye Kyo. Apalagi, dia disini cantik banget. Yeah, aslinya emang uda cantik sih, tapi kayaknya disini makin cantik aja. Gua yang cewe aja demen ngeliatnya, hahaha. Bahkan, lagi bobo aja tetep cantik, ga ileran, ga mangap, hahaha.

Kalo Jo In Sung, dibilang ganteng ya ganteng kalo lagi senyum, bikin gua klepek-klepek gitu. Tapi kalo lagi nangis, ato pasang muka sedih, jelek! Mendingan senyum terus deh. Tapi aktingnya dong....gila keren banget. Scene apapun dimainkan dengan sangat memukau. Chemistry dengan Song Hye Kyo juga dapet banget, mereka bisa saling mengimbangi. Cuma, kayaknya Song Hye Kyo lebih hot waktu ciuman ama Hyun Bin ya daripada ama Jo In Sung, hahaha. Selain Jo In Sung, kita juga bisa menikmati muka unyunya Kim Bum. Cuma sayang, aktingnya agak ketutup ama Jo In Sung kayaknya.

Yang unik dari serial ini, si sutradara seakan tahu kalo kekuatan terbesar ada di kedua pemeran utamanya, sehingga muka mereka banyak di zoom. Kayak yang gua bilang, Jo In Sung tuh kalo senyum bikin klepek-klepek, nah...moment itu dimanfaatkan oleh sutradara dengan men-zoom mukanya. Pokoknya, buat yang ngefans sama mereka, dijamin bakal puas deh ngeliat mukanya. Soundtrack-soundtracknya juga gua suka semua, terutama yang dinyanyiin sama Taeyeon. Ini cewe uda kayak Baek Ji Young ya, sering nyanyiin soundtrack drama Korea.

Serial ini bolehlah ditonton, tapi ya jangan terlalu berharap banyak sama endingnya. Next, 7th grade civil servant. Uda ga sabar mau nongkrongin muka gantengnya Joo Won. Dede Joo Won, tungguin noona ya, hahaha *dilempar sendal ama Joo Won* 

Paling suka ama scene yang ini. Ciri khas winternya dapet banget, pemandangannya biarpun cuma ranting-ranting pohon, tapi keliatan cakep.

Gara-gara scene ini, jadi pengen foto prewed pake cotton candy, hahaha. Tapi katanya tidak disarakan.

Guantengnya bikin gua meleleh, hahaha. 

Ini cewe oplas apa ya, cantik banget. See, zoomnya agak keterlaluan ya, hahaha.

Taeyeon mantap deh!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...