29 June 2013

Pre-wedding Photography Indoor, Done!

Hore! Hari ini kelar juga! Setengah hari ngebayar buat jadi model, hahaha.

Beda banget sama foto prewed outdoor yang dulu, foto indoor kali ini gua ga terlalu banyak cingcong. Kita ke New Brides juga ga bawa apa-apa, cuma bawa sepatu Donamicinya aja. Tadinya pengen bawa wedding ringnya, tapi dibilang kan ga usah bawa perhiasan apa-apa, jadi ya ga dibawa deh. Oiya, daku lupa bilang, wedding ring kami uda jadi loh. Jadinya bener-bener simple minimalis banget, tapi gua suka. 

Tadi jam 8 lewat uda nyampe di New Brides, kita kecepetan satu jam, di jadwal kan janji jam 9, hehehe. Tapi uda langsung disuruh naik ke lantai 3 sih. Trus langsung fitting 4 gaun, 1 gaun putih, 2 gaun pesta, dan 1 gaun penganten hari H. Abis itu dimakeup. MUA gua namanya Citra, plus dibantuin sama beberapa asisten. Berhubung gua ga ngerti dunia per-make up-an, jadi gua pasrahkan semua ama Citra. Cuma dapet pesen dari nyokap, jangan menor-menor, takut kayak tante-tante, hahaha.

Hasilnya? Babi buruk rupa berubah jadi babi berwujud cantik, hahaha. Bulu matanya dong ampe 3 lapis, bulu mata anti badai deh. Gua suka sih sama make up nya, hasilnya soft dan ga menor. Untuk hair do juga gua pasrahkan semua sama Citra. Kira-kira 2 jem uda kelar. Kebetulan hari itu yang foto cuma kita doang, hahaha.

Pas dateng, dibilangin fotografernya namanya Simon (baca : Saimen). Gua pikir bule atau orang Taiwan asli, ternyata....yang dateng...jeng jeng jeng...mas mas gitu, hahaha. Fotografer beserta asisten-asistennya kocak-kocak deh, suasana foto jadi ga garing.

Dan sesuai yang gua duga, gaya-gayanya tuh template semua. Yang gua maksud template tuh, hampir semua bridal bisa ditemukan gaya serupa. Gayanya disuruh pinggang diputer, leher diputer, miring kiri, miring kanan, dagu ke bawah, bahu ke atas, lama-lama badan gua melintir nih, hahaha.

Kira-kira jam 3an akhirnya kelar juga. Padahal ini cuma indoor doang, gua ga kebayang kalo sama outdoornya. Ini aja capenya uda pake banget. Abis itu sekalian gua minta orang New Bridesnya buat bersihin muka gua. Males bersihin sendiri, hahaha. Dan....si babi pun kembali ke wujud asal.

Abis dari situ kita ke Hotel Acacia buat makan all you can eat dim sum di Ming Restaurant. Kebetulan ada voucher dua biji, jadi ya udahlah. Dim sum nya lumayan enak loh. Kita makan ampe perut begah, hahaha. 

Muka-muka kekenyangan dengan perut yang mulai membuncit.

Btw, daku mau minta sarannya dong. Mendingan pagi rambutnya diangkat lalu malem digerai, atau sebaliknya ya? Lalu mendingan pagi pake fresh flower, malem pake crown, atau sebaliknya ya? Atau mendingan pake crown aja dari pagi ampe malem? Gua sih lebih suka pake crown, biar berasa princessnya, hihihihihi. Cuma pikir kalo bisa dibedain pagi ama malem, kenapa ga?

Dan hari ini gua seneng banget. Bisa seharian bareng si ndud, lalu ditutup dengan dinner berdua, duduk di deket jendela, sambil ngobrol-ngobrol tentang masa depan, penutup yang manis ya, hehehe.

Sekian cerita hari ini. Gua bobo dulu ah, uda tepar abis. 

26 June 2013

Random Post (Again)

Beberapa waktu lalu, si ndud ngirimin foto ini via email...

Lalu tadi dia whatsapp gua buat ngasih link tentang video lagu terbarunya Lee Min Ho yang judulnya Love Motion...



Sebelum gua masuk ke inti postingan, gua mau.....

*kyaaaaaaaaakkkkk* Lee Min Ho....kamu ganteng banget sih. Calon next Lee Seung Gi nih kayaknya, bisa acting, bisa nyanyi, jangan-jangan bentar lagi jadi host variety show, hahaha. Waktu kapan gua pernah liat di youtube Lee Min Ho nyanyi, dan di luar dugaan, suaranya lumayan juga loh. Jadi makin jatuh cinta deh ama Lee Min Ho, hahahaha.

Oke! Sekarang masuk ke inti postingan ini.

Si ndud kayak memahami gua yang tergila-gila sama Lee Min Ho, makanya suka kirim-kirimin gambar ama video gitu. Dan hebatlah, dia ga marah loh kalo gua pajang-pajang foto Lee Min Ho di profile picture. Dengan sukarela dia membiarkan gua ber"kyaaaaaakk kyaaaakkk" kalo ada apapun yang berhubungan dengan Lee Min Ho. 

Ga cuma itu. Waktu dulu jaman-jamannya gua masih nonton Korea dari DVD, kalo si ndud lagi ke toko DVD langganan, dia suka kasih tau gua serial Korea yang terbaru tuh apa aja. Kadang gua suka nitip, yang seringnya sih ga dibayar lagi, hehehe. Bahkan, dia pasangin rumah gua sama TV kabel dan ada KBS Worldnya dong.

I love you so much dud *kecup*

Kayaknya cuma si ndud doang nih yang begini. Secara nih, kemaren ada yang cerita kalo ada cewe yang diputusin sama cowonya cuma gara-gara itu cewe ngefans sama salah satu pesulap ternama. Nah loh, tepok jidat ga tuh. Kalo dipikir-pikir, itu kan sama kayak gua ngefans sama Lee Min Ho, hehehe. 

Untungnya si ndud kayak ngerti, biarpun gua ngefans sama Lee Min Ho, tapi di hati kan cuma dia seorang. Iya kan dud? Huehehehehe.

Sekalian update beberapa urusan wedding ah. Abis kalo dulu ketemu orang-orang yang ditanya, "kapan married?" sekarang ganti jadi, "gimana persiapannya?" Itu kayak uda pertanyaan template ya, hahaha. Makanya gua update aja disini. Jadi kalo ditanya tinggal jawab, "silakan dibaca di blog" hahahaha.

Selama ini bukannya jarang diupdate, tapi emang ga ada update apa-apa. Tiap kali gua nanya si ndud kapan mau ngurus ini itu, dia ntar sok ntar sok mulu. Ya udahlah, masih ada 128 hari buat ngurus surat-surat sama bikin jas. Iya, dia belom bikin jas. Gampang katanya, dua minggu juga kelar. Ya udah deh, toh dia yang pake, dia yang ngerti, hehehehe.

Jadi, nyokap gua uda nemu tukang jahit buat bikin gaun emak-emak di Pasar Baru. Ongkos jahitnya 700rb, ini mahal apa murah ya? Ada yang bilang murah, ada yang bilang mahal. Kalo harga kainnya gua ga tau, nyokap gua yang urus semuanya. Tapi berhubung calon mertua nun jauh disana, jadi kita beliin bahannya aja biar dia jahit disana. Kalo dia kesini, ongkosnya lebih mahal lagi. Belom kudu bolak balik buat fitting kan. Yang penting sama warna, model beda sih gpp lah. Ini buat di resepsinya ya, kalo di gereja mah beda-beda juga gpp, yang penting kan pemberkatannya. Kalo di resepsi kan biar senada sama tema warnanya.

Sekalian gaun-gaun penerima angpao juga jahit di Pasar Baru situ. Kenapa gua mutusin untuk bikin dan bukan nyewa? Tugas penerima angpao itu buat gua merupakan tugas yang paling berat. Kalo dulu kan mending ya ada kursi, ada tamu dateng tinggal berdiri, senyum, kasih souvenir, masukin angpao ke kotaknya, trus duduk lagi. Tapi dari Ci Evlin, gua dikasih tempat angpao yang standing itu, jadi otomatis kan si penerima angpaonya kudu berdiri mulu. Uda berdiri terus, makannya belakangan pula. Gua kalo dulu diminta jadi penerima angpao bawaannya uda males duluan, soalnya ga bisa hunting pondokan, hahaha. Maka dari itu, gua sama nyokap putuskan untuk bikinin mereka gaun. Ga panjang sih, paling selutut, toh ketutupan juga kan. Modelnya juga yang simple, biar mereka bisa pake lagi. 

Update lain, design undangan gua akhirnya uda fix. Ini juga sempet gonta-ganti. Dari yang tadinya pengen bahasa Inggris aja, akhirnya ada bahasa Indonesianya juga. Dari yang tadi petanya dipisah, akhirnya dimasukin ke undangannya juga. Yang penting jadi deh tuh undangan. Target gua sih abis lebaran kelar, soalnya Oktober kan mau dibagi-bagiin. Sekalian gua bikin sama thank you card dan kupon penukaran souvenirnya juga.

Update lainnya lagi, hari Jumat kita mau foto prewed indoor di New Brides. Yup! Indoor only. Biarpun tadinya gua ngerasa sayang kalo yang outdoor dilepas, tapi si ndud mengingatkan kalo itu di luar konsep awal yang kita mau. Jadi kalo gua uda melenceng-melenceng dari kesepakatan awal, si ndud kayak bisa narik gua lagi kembali ke jalan yang benar, hahaha. Doa gua kali ini sih biar itu gaun-gaun pada muat semua, hahaha. Soalnya abis terakhir dipilih dan ukur badan kan gua uda ga fitting-fitting lagi. Kayaknya sih ini perut uda maju dikit. Ya secara postingan gua isinya makanan mulu, hahaha.

Sekian update-annya. Sebenernya masih ada satu update lagi sih, tapi itu nanti diposting kepisah aja deh. Sekarang mau bobo dulu ah. Apa?! Bobo?! Hahahaha iya, biar nanti hari Jumat matanya ga kayak Panda.

25 June 2013

Little Penang

Beberapa minggu lalu, nyokap gua harusnya ke Penang dan Kuala Lumpur, tapi karena satu dan lain hal, si nyak batal berangkat. Untung duit tiket pesawat sama hotelnya masih bisa balik. Mungkin itu tanda, si mami disuruh pegi ama anaknya, hahahaha.

Buat balas dendam, hari Sabtu kemaren, nyokap ngajakin makan di Little Penang yang ada di TA. Yaelah mak, ampe segitunya, hahaha. Buat urusan makan, gua sih ayo ayo aja *lalu menatap nanar pada timbangan* Padahal ya, dulu tuh nyokap gua pernah masuk ke restoran ini, uda duduk, uda liat-liat menu, trus keluar sambil bilang, "mahal nih, makan di tempat lain aja yuk" untung pelayan-pelayannya ga ada yang inget muka emak gua, hahaha.

Tempatnya kayak restoran biasa pada umumnya, lumayan banyak didominasi warna ijo.

Penampakan cover buku menunya.
Biarpun gua ga ngerti dengan gambar nenek-nenek bawa ayam panggang itu, tapi gua suka ama designnya, eye catching dan ga norak.

Berikut ini menu-menu yang kami order.

Curry Laksa Ayam
33.800 IDR
Kayaknya gua uda bertaon-taon lamanya ga makan laksa. Bahkan waktu ke KL beberapa taon lalu pun ga makan laksa juga. Dan pas gua coba....enaaaaaaakkk! Kuahnya kental dan berasa banget currynya, ayamnya banyak, mienya banyak, rasanya endang bambang deh. Kebayang ini santennya pasti banyak banget, liat aja kuahnya ampe kentel gitu. 

Roti Canai Curry Ayam
24.800 IDR
Rotinya agak garing-garing gitu, beda ama roti canai beku yang suka gua beli di supermarket. Yang ini lebih tipis. Currynya enak, bumbunya berasa banget, dicocol ama roti rasanya makin mantep.

Roti Canai
13.800 IDR
Yang ini malah lebih tipis dan garing daripada yang pake curry tadi. Gua lebih suka yang pake curry daripada yang ini. 

Soya Milk Cendol
16.800 IDR
Perpaduan yang unik. Manisnya pas, soyanya juga berasa. Kapan-kapan gua coba bikin sendiri ah. 

Teh Tarik
12.800 IDR
Rasanya biasa, malah masih enakan teh tarik yang sachetan. Kalo kata emak gua, mungkin karena minumnya ga di Penang langsung *gubrak*

Yang namanya Malaysian Food gini, pasti ga jauh-jauh dari kwetiau, curry, laksa, nasi lemak, jadi menunya ya seputar itu-itu aja. Overall sih kita suka-suka aja makan disini, tapi mungkin akan lebih mantep lagi kalo makannya di Penang langsung ya, hahaha. Servicenya juga bolehlah. Tapi gua akan berfikir ulang untuk balik lagi kesini, kecuali dibayarin, hehehe.

Little Penang
Mall Taman Anggrek 
Lt. 3 B04-06
Telp 021-5639391

24 June 2013

Today's Playlist

Biarpun uda telat, tapi gua tetep mau ucapin....

Happy Birthday Jakarta!

Semoga makin tua makin lancar ya...jalanannya! Hahahaha.

Gua suka deh dengan konsepnya Jokowi di Jakarta Night Festival kemaren. Begitulah seharusnya warga Jakarta merayakan hari ulang tahun kotanya. Hebat Jokowi! Ahok juga hebat! Kalian berdua hebatlah!

Anyway, ada yang tau Queen? Ada yang tau semua lagu-lagunya? Ga ada yang tau? Kita sama! Hahahaha. Gara-gara ngeband pas hari Jumat kemaren, dan temen-temen gua ngomongin lagu-lagunya Queen, gua bengong. Lagunya Queen yang gua tau cuma We Are The Champions sama Love Of My Life doang. Love Of My Life juga gara-gara dulu nonton Meteor Garden, hahaha. Karena penasaran, pas pulang gua langsung ubek-ubek di youtube. 

Ternyata mereka uda bukan keren lagi, tapi jenius. Gua nonton beberapa performancenya, dan...sinting! Mereka sintinglah! Jenius banget!


Ini salah satu lagu yang menurut gua jenius banget.


Gua malah baru tau kalo lagu ini aslinya dari Queen, hahaha.

Di jaman mereka kan musik belom berkembang pesat kayak sekarang, efek-efek gitar juga pasti masih seadanya, hebatnya...mereka bisa menghasilkan musik keren gitu. Hebatlah pokoknya. Too bad, musisi-musisi jenius pada mati muda ya.


Coldplay juga termasuk band yang menurut gua jenius. 

22 June 2013

Upik Abu Belajar Masak Kol Gulung

Gara-gara kemaren gua pajang foto brownies di profile picture, langsung pada banyak yang komen. Kebanyakan sih komen ga percaya kalo itu gua yang bikin. Maklum, jangankan goreng telor gosong, waktu awal-awal belajar masak, mecahin telor aja kulit-kulitnya bisa ikut kecemplung, hahaha.

Sepupu gua ampe nulis gini di statusnya...


Gua merasa terhina! Hahahaha.

Karena sepupu gua sangat mengenal gua luar dalem sejak dia lahir, maka wajar kalo dia bisa ngomong gitu. Kayaknya gua harus berterima kasih nih ama si mba yang dulu pulang kampung. Kalo dia ga pulang, ga mungkin gua bisa masak, hahaha. 

Kalo kemaren gua pajang foto brownies kukus, tadi gua pajang foto kol gulung, hahaha. Langsung deh pada banyak yang komen. Kebanyakan sih pada nanya cara bikinnya gimana. Daripada gua cape jelasin satu-satu, mending tulis disini aja sekalian, hehehe. Sekalian latian nulis resep. Kan gua banyak nyomot resep dari internet, itung-itung terima kasih juga ama mereka. Kali-kali aja ada yang nyasar gara-gara kesini gara-gara nyari resep *benerin topi koki*

Kol gulung ini masih terinspirasi dari Hai Miiko. Di seri ke berapa ya gua lupa, nyokapnya Miiko kan suka masakin kol gulung, akhirnya gua coba-coba bikin juga. Ceritanya ga mau kalah ama nyokapnya Miiko, hehehe. Resepnya ini yang gua lupa ambil dari mana. Pokoknya begitu ketemu langsung diafalin, hahaha. Kayak mau ujian aja ya.

Seperti biasa, takarannya pake rumus kira-kira. Jadi ya, dikira-kira aja deh, hehehe.

Bahan-bahan :

Kol
Kentang ---> ini gua pake 2 biji
Daging giling ayam ---> satu kotak beli di supermarket langsung dipake semua
Telor ---> di resep sih tulisnya 5, tapi gua cuma pake 2.
Bawang merah ---> gua pake 4 
Bawang putih ---> ini...pake 2 kayaknya...lupa, hehehe.
Mentega 

Cara masaknya :

Rebus kentang. Kalo di resep-resep kan rebus kentang sama kulit-kulitnya ya, gua pernah nyoba, pas mau kupas itu kentang, ga nahan ama panasnya, hahaha. Makanya gua kupas dulu kulitnya, potong-potong, baru direbus. Rebus kira-kira ampe empuk. Taunya uda empuk dari mana? Gua tusuk-tusuk pake garpu.

Kentangnya diancurin. Karena gua ga punya penghancur kentang, gua ancurin pake garpu, hahaha. Makanya kudu bener-bener lembek banget.

Kolnya direbus. Semuanya aja cemplungin ke air trus direbus.

Sambil nunggu kolnya lembek, cincang bawang merah sama bawang putih trus ditumis pake mentega. 

Campur bawang-bawangan itu ke kentang yang uda diancurin, trus masukin daging giling, telor, kasih lada, garem, merica, aduk-aduk sampe rata.

Kolnya dipletekin. Apa ya istilahnya, kayak dikupas-kupas gitu deh. Tapi pletekinnya kudu ati-ati, jangan ampe robek. Gua pletekinnya setengah mati sih, soalnya panas bo. 

Taro campuran adonan ke atas kol, lalu gulung-gulung, trus dikukus deh. Taunya uda mateng dari mana? Feeling, hahaha.


Kol gulung pun siap disajikan.

Tadi sih jadi dua piring, yang satu lagi gua taro kulkas buat dimakan besok. Kolnya masih nyisa, adonannya uda abis, hahaha.

Rasanya? Enak dong pasti, hahaha. Dimakan panas-panas, dicocol sambel kacang ama saos, beuh....endang bambang dah.

Difficulty : medium. 

Time : 1,5 hours. Lama di ngupas bawang sama ngancurin kentangnya, hahaha. 

19 June 2013

BASO By Mister Baso

Lagi, lagi, dan lagi. Kemaren malem, untuk ketiga kalinya dalam bulan ini gua mendengar berita duka. Si ndud tiba-tiba BBM,

"Pats, Mas Daud meninggal. Baru aja."

Fiuh.... Tiga minggu berturut-turut, uda tiga orang yang gua kenal deket meninggal, dan tiga-tiganya yang bener-bener gua ga nyangka bakal pergi secepet itu. Once again, itulah hidup. Mudah-mudahan abis ini ga ada berita duka lagi.

Selamat jalan Bang Daud. Be strong ya Ci Ita *hugs hugs hugs*

Lanjut!

Hari Minggu kemaren gua main-main lagi ke Gandaria City, tapi kali ini bareng si ndud. Berhubung gua ada kerjaan di daerah Pondok Indah, sekalian aja mampir ke Gandaria City. Kali ini kita lunch di Mister Baso. Letaknya deket Lotte Mart. Di depannya ada patung sapi lagi duduk sambil baca koran. Ini patung paling absurd kayaknya yang pernah gua liat, hahaha.

Kita terkecoh sama promo yang ada di banner depan. Pikir kan lumayan, ternyata oh ternyata, itu hanya promo pas weekday. Kita uda masuk, uda dikasih liat menu, baru dikasih tau. Si ndud kan ga kayak nyokap, mau keluar lagi malu, hahaha. Ya udah, kita putusin untuk tetep makan disitu.

Mister Baso ini lumayan rame. Interiornya masih didominasi sama warna coklat dan ada pohon di tengah-tengah. Mungkin biar suasananya kayak di desa-desa ya. Tapi penataan meja kursinya agak dempet-dempet, jadi keliatan sempit dan crowded. Apalagi pas kita dateng kan pas jam makan siang, jadi lumayan rame.

Pohon di dalem restoran.

Penampakan buku menunya.

Berikut menu-menu yang kami order.

Baso Komplit
25.900 IDR
Karena namanya Mister Baso, jadi gua cobain basonya. Kuahnya enak, baso-basonya juga enak, terutama baso gorengnya. Kalo dibandingin sama baso-baso ala restoran lain yang sejenis, ini lebih enak.

Nasi Capcay Goreng
24.900 IDR
Capcaynya lumayan banyak, dan rasanya juga enak. Dagingnya juga lumayan banyak.

Mini Tahu Pong
16.900 IDR
Tadinya kita galau mau order apa ga, tapi ngeliat meja sebelah kayaknya enak, isinya juga banyak, jadilah kita order. Tahunya emang banyak biarpun potongannya kecil-kecil, namanya juga mini ya. Rasanya ya standard rasa tahulah, tapi enak koq.

Ice Tea
7.900 IDR

Untuk rasa makanan, kita ga ada complain apa-apa. Rasanya enak-enak, pas di lidah semua. Cuma agak complain sama servicenya aja. Kita dateng duluan, order minum duluan. Meja sebelah dateng belakangan, order minum juga belakangan, tapi minumnya dateng duluan. Makanan kita uda dateng tapi minumannya belom dateng juga. Ditanya ke mbanya, baru deh ga lama dateng. Sebenernya sih ga masalah, cuma karena kita bayar service tax 5%, jadinya agak ga terima. Pokoknya kalo uda bayar service tax tapi ngerasa servicenya ga memuaskan, berasa rugi deh, hahaha.

Tapi kayaknya sih kita ga akan balik lagi buat makan disini, cukup sekali deh. Mahal soalnya buat makan baso doang, hahaha. Better cari tempat makan lain.

Mister Baso
Gandaria City LG 131-32
Jl. KH. M. Syafil Hadzani no. 8
Telp (021) 29053329

18 June 2013

Pepper Lunch

Hari Sabtu kemaren, si ndud pergi ke Puncak, bokap pergi ke Bogor, jadi gua ngedate berdua ama nyokap. Malem-malem, gua ajak nyokap makan di Pepper Lunch di Citraland, pake voucher tentunya, hehehehe. Berhubung di rumah ga masak dan ga ada makanan, jadi dia ayok ayok aja.

Gua cuma pernah makan Pepper Lunch sekali di TA, itu pun dibayarin. Abis itu ga pernah mampir-mampir lagi. Harganya itu loh, mahal banget. Paling murah aja 40.000 sekian. Paling mahal kayaknya 80.000 sekian deh. Dompet gua bisa jantungan, hahaha. Beberapa waktu yang lalu, di disdus dijual vouchernya, langsung aja gua beli. Pikir sekalian nyicip lagi. Soalnya yang pertama dan terakhir gua makan itu pas masih kuliah dulu, hahahaha.

Gua beli yang di Citraland. Di CL itu katanya Pepper Lunch Express. Ga ngerti apa bedanya sama Pepper Lunch biasa. Pas gua dateng, banyak yang bawa voucher juga, hahaha. Ampe gua belom nyodorin vouchernya, mbanya uda nanya, "pake disdus ya?" hahahaha.

Yang di CL ini tempatnya share bareng Sushi Kiosk, mungkin karena itu kali ya ditambahin express.

Paket yang didapet dari voucher ini, 2 main course, 2 salad, dan 2 minum. Berikut menu-menu yang kita order.

Salmon Pepper Rice
Pas dateng, asapnya masih ngebul. Kata si mbanya, ini tinggal diaduk-aduk aja ampe salmonnya mateng. Salmonnya juga lumayan banyak juga. Rasanya enak juga. Peppernya banyak banget ampe berasa pedesnya.

Beef And Salmon Pepper Rice
Ini juga pas dateng asapnya masih ngebul-ngebul. Cara masaknya mirip-mirip, diaduk-aduk ampe mateng. Rasanya juga enak, sama lah kayak salmon pepper rice, cuma bedanya ini ditambah beef doang.

Shake Salad Tuna & Chicken
Saladnya biasa aja.

Iced Green Tea

Perut kenyang, tiba-tiba teringat kudu ngapelin tempat gym, hahaha.

So far gua suka ama rasa makanannya. Kapan-kapan pengen coba menu-menu lainnya juga, kalo liat di foto sih kayaknya enak-enak. Nunggu abis gajian dulu kali ya, hehehehe. Ternyata Pepper Lunch masuk groupnya Boga Group, berarti masih satu group sama Bakerzin, Ten Ten, Paradise Dynasty. Lidah gua kayaknya lebih cocok sama Boga Group dibanding group yang satu lagi. Kalo ada voucher-vouchernya lagi, pengen beli lagi ah. 

Pepper Lunch 
Mall Ciputra
Lt. UG Unit 30B
Jl. Arteri S. Parman
Grogol, Jakarta 11470
Telp (021) 5695 4858

17 June 2013

Upik Abu Belajar Masak Brownies Kukus

Kemaren ini, gua melakukan sesuatu yang amat sangat bersejarah dalam hidup. Pokoknya, seumur hidup, gua ga pernah kepikiran bakal melakukan ini, makanya kudu diabadikan. Apakah itu?

.

.

.

.

BIKIN KUE! Hahahaha....

Yaelah Mel, lebay banget. Eits, jangan salah, buat orang kayak gua yang punya sejarah goreng telor pake gosong, bikin kue itu merupakan suatu prestasi, hahaha. Gara-gara belakangan sering baca ulang komik Hai Miiko, gua jadi terinspirasi buat bikin kue juga. 

Untuk percobaan pertama, gua bikin brownies kukus. Karena ga punya oven, makanya pake yang bisa dikukus dulu. 

Bahan-bahannya :


Pondan tepung kue ---> namanya juga percobaan pertama, mending pake yang pasti-pasti dulu, nanti baru pake tepung kue beneran, hehehe.
Dark chocolate
Butter
Margarin ---> gua baru tau loh, butter sama margarin beda, kirain sama, hahaha.
Telur 5 biji

Ukurannya seperti biasa, pake jurus kira-kira, hahaha.

Cara bikinnya :

1. Lelehin coklat, butter, dan margarin. Kalo gua liat di komik kan, si Miiko sebelum lelehin coklatnya dipotong kecil-kecil dulu, jadi gua ikutin, hehehe. Itu coklat gua potong dulu kecil-kecil, baru taro di panci. 


Ini diajarin ama sepupu gua, bahan-bahannya ditaro diatas panci yang lumayan gede, trus ditaro diatas panci kecil yang isinya air. Istilahnya di-tim. 


2. Panasin kukusannya.

3. Kocok 5 butir telur dengan mixer kecepatan tinggi. Di resepnya sih ditulis 2 menit, tapi kayaknya gua ga ampe 2 menit sih.


4. Trus masukin si pondan, kocok lagi pake mixer. Kalo ini di resepnya ditulis kira-kira 20 menit, tapi pada kenyataannya, gua lupa berapa menit, hahaha. Pokoknya ampe kira-kira uda kentel deh. Kalo uda, masukin lelehan coklatnya trus diaduk-aduk.

5. Tuang sebagian adonan ke loyang kue, lalu kukus. Kukusnya kira-kira.....feeling ajalah, hahaha. Gua lupa. Di dapur gua ga ada jam sih, hehehe. Kalo uda, tuang lagi sisa adonan, lalu kukus lagi ampe matang. 


Tusuk-tusuk pake tusuk gigi buat tau uda mateng apa belom. Kalo adonannya masih nempel berarti belom mateng.

Ini gua kayak ga niat nulis resep ya, hehehe. 

Hasilnya kayak gini....


Menurut nyokap, lebih mirip blackforest ketimbang brownies, hahaha. Rasanya? Setidaknya ga ada yang muntah-muntah ato mencre-mencret, hehehe. Pada bilang enak. Di rumah malah ga ampe dua hari uda abis, ludes, tak bersisa. 

Lumayanlah, percobaan pertama berhasil. Selanjutnya gua jadi bersemangat buat bikin kue-kue lainnya, hehehe. Tapi yang dikukus-kukus, soalnya kan ga punya oven.

Sebagai penutup, gua mau pamer hasil masak-masak sebelumnya.

Mie ungu
Mienya beli di Malang waktu jalan-jalan dulu. Yang ijo-ijo itu ganggan laut. Trus ada ikannya juga, cuma ga keliatan, hehehe. Kuahnya pake kaldu ikan, jadi ikannya direbus dulu, baru cemplung-cemplung sisanya.

Kroket isi daging
Ini juga gua buat dengan penuh perjuangan, hahaha. Hancurin kentangnya itu yang setengah mati. Trus gua juga ga bisa masukin isinya, makanya buletannya gede-gede gitu, hahaha.

Beef and chicken teriyaki
Karena saos teriyakinya masih ada, dan ada sisa daging ayam ama sapi di kulkas, jadi gua masak aja semuanya. Pokoknya selama saos teriyaki masih ada, semua masakan gua hajar pake teriyaki, hahaha.

Sebenernya masak-masak itu menyenangkan sih kalo uda ngejalanin, mulainya itu yang males, sama beresinnya, hahaha. Makanya gua bilang ama si ndud, kalo uda married, biar gua yang masak, dia yang nyuci-nyuci perabotan, hahaha.

13 June 2013

Sari Petojo

Cuaca sekarang uda berantakan ya. Ini uda bulan Juni tapi masih turun ujan. Dan seperti yang kita tau bersama-sama, Jakarta kalo ujan bakal berubah jadi neraka, hahaha. Hari Selasa gua ke Cikini, berangkat jam 6 nyampe jam 7. Semalem kan turun ujan, gua ke Cikini, berangkat jam setengah 6 nyampe jam setengah 8 lewat. Mari kita lempar confetti bareng-bareng. Jalannya tuh setapak-setapak. Gua gemes banget. Tinggal belok kiri doang trus nyampe aja bisa setengah jem sendiri. Tepok jidat deh.

Ga cuma berantakan, cuaca juga kadang labil. Bisa paginya panas terik, sorenya ujan. Hari Minggu kemaren kan cuaca lagi panas-panasnya tuh, bokap ngajakin makan es kelapa muda di Petojo. Abis nganter barang ke rumahnya Ci Felicia, kita langsung ke tempat es kelapa muda.

Konon kabarnya, si es kelapa ini ngetop banget, ampe buka cabang di....lupa dimana, hehehe. Ga cuma es kelapa aja sih yang terkenal, otak-otaknya juga terkenal. Selain dua itu, mereka juga ada jual rujak juhi, kue cubit, dan beberapa makanan berat lainnya.
 
Kayaknya tempatnya bekas rumah yang disulap jadi tempat makan. Yang di depan sini non AC jadi agak panas dikit. Yang dalem kayaknya sih ada ACnya. Lupa, kemaren duduknya di depan, hehehe.

Pas kemaren dateng, agak rame, tapi masih dapet tempat duduk. Kayaknya tiap weekend emang selalu rame deh. 

Ini menu-menu yang masuk ke perut. Maap ga ada harga, dibayarin si babe sih, hehehe.

Es Kelapa Muda
Emang enak sih. Kelapanya banyak, airnya juga manis-manis seger. Apalagi kemaren kan lumayan panas, jadi pas lah.

Rujak Juhi
Kita kayaknya demen banget ya ama rujak juhi, kemaren pesen ini, sekarang pesen ini juga. Siapapun pencipta rujak juhi, diberkatilah kalian, hahaha. Ini rujak juhi ala abang-abang, jadi rasanya juga lebih enak. Cuma bumbu ama juhinya kurang banyak, harganya lebih murah sih.

Kerupuk Kuning
Waktu kecil gua suka loh nyetopin abang-abang yang lewat di depan rumah buat beli kerupuk ini. Enak sih, hehehe.

Sebelumnya beberapa kali kesini pernah makan otak-otaknya. Otak-otaknya juga enak, dagingnya lumayan tebel dan gurih. Makanan lainnya sih belom pernah nyoba, tapi katanya enak-enak juga. Harganya juga ga mahal-mahal amat. Kalo main-main ke daerah sini, boleh dicoba-coba.

Sari Petojo
Jl. A.M. Sangaji No.23
Petojo - Jakarta Pusat
Telp 021-63864027

12 June 2013

Bakmi Gajah Mada (Again)

Hidup itu memang penuh misteri ya. Kita ga tau kapan kita dipanggil atau kapan orang-orang terdekat kita pergi meninggalkan kita. 

Rasanya kesedihan atas meninggalnya Ko Kris kemaren belom ilang, tiba-tiba tadi gua dikejutkan dengan berita duka lagi. Tadi pagi, si ndud nelpon seperti biasa, buat bangunin gua, hehehe, lalu disusul dengan kalimat,

"Kamu coba telpon Olen deh, papinya meninggal semalem"

Hah!? 

Kalo berita kemaren bikin gua lemes, yang ini bener-bener bikin gua shock ampe ga bisa ngomong apa-apa. Minggu lalu gua masih ketemu sama papinya di gereja sambil say hi. Jangankan minggu lalu, hari Minggu aja gua masih nanya Olen, katanya beliau lagi di Singapore sama istrinya buat nengokin cucunya. Tiba-tiba sekarang uda pergi selama-lamanya. Well, that's life. Setidaknya, gua percaya, there will a rainbow after the rain. Tuhan pasti punya rencana lain yang lebih indah.

Selamat jalan Om Bambang. Be strong Olen & Mel & Tante...

Oke! Enough sedih-sedihannya. Sekarang mari kita ngiler-ngiler.

Tadi, abis pulang dari rumah duka Cikini, gua bareng bokap nyokap dinner bareng di.....coba tebak dimana? Bakmi Gajah Mada! Hahaha. Salah satu restoran favoritnya bokap. Sebenernya, sebagai pecinta bakmi, dia makan di mana pun sama aja asal ada unsur bakminya, cuma tadi lagi kepengen makan Bakmi Gajah Mada, jadi kita mampir kesana.

Karena lagi diet sebelumnya gua uda makan, jadi order dua macem aja buat dishare.

Bakmi Goreng
30.500 IDR
Tipe mienya emang uda khas Bakmi GM. Rasanya juga khas banget. Porsinya lumayan banyak, sayur dan dagingnya juga seimbang. Cuma minyaknya agak kebanyakan.

Pangsit Kuah 5 Biji
10.000 IDR
Pangsit kuahnya ga seenak pangsit gorengnya. Pangsitnya imut-imut, rasanya juga kurang nendang. Untung kuahnya enak.

Hot Tea
4.000 IDR

Kesimpulannya, kami pasti akan kembali kesini. Feeling gua sih dalam waktu dekat, hahaha. Saking seringnya makan disini, gua uda ampe bosen loh. Heran koq bokap gua ga bosen-bosen ya, hahaha.

Bakmi Gajah Mada
Jl. Gajah Mada No. 92
Telp (021) 633-4689

11 June 2013

When A Man Loves


Cast :

Song Seung Hun : Han Tae Sang
Shin Se Kyung : Seo Mi Do
Chae Jung Ahn : Baek Sung Joo
Yun Woo Jin : Lee Jae He
Kim Sung Oh : Lee Chang Hee

Sinopsis :

How long does love last and when does it bloom and shrivel? Love has two sides to it. There's flutterinf of the heart and warmth. And wanting to become someone better than you are. Like nature that spawns life, love can uplift a depressed spirit. There are times when you are consumed by jealousy as well. The urge to have someone's exclusive attention. And misunderstandings that arise from being insecure and feeling inferior. You cannot make a person love you back. Just like how you cannot choose when you will die, love is also like that. It's something you have no control over. We grow and mature as people through love.

This drama will tell the story about a man who falls in love with the dead boss' woman, comes to meet another young woman. Han Tae Sang is the trusty under-man and gets caught up in a whirlwind of love.

Sinopsis diambil dari dramawiki.

Review :

Ga butuh waktu lama buat gua menemukan pengganti 7th Grade Civil Servant. Waktu kapan ngeliat blognya Pitshu, ternyata Song Seung Hun main drama baru. Sebagai penggemar oppa yang makin tua makin ganteng ini, tentu gua ga boleh ngelewatin dong. Waktu mulai nonton, di Korea uda tayang ampe episode 18. Pikir tanggunglah tinggal 2 episode, jadi hajar bleh! Jujur gua agak kecewa dengan kedua drama terakhirnya Song Seung Hun, yaitu My Princess dan Time Slip Dr. Jin. Ceritanya bikin garuk-garuk kepala. Jadi gua murni nonton buat ngeliatin mukanya Song Seung Hun doang. Makanya agak berharap banyak sama dramanya dia yang ini. Tapi apa yang terjadi sodara-sodara? 

Ceritanya lumayan menarik di episode-episode awal. Alurnya juga berjalan rapih. Masuk ke pertengahan episode, kira-kira episode 10 ke atas, ceritanya mulai bikin gregetan. Terus ampe ke episode 18 masih bikin gregetan. Mulai berkurang di episode 19, 20, dan diakhiri dengan ending yang bikin gua pengen banting laptop. Ga ada ciuman, ga ada pelukan, cuma tatap-tatapan. Khas ending drama Korea pada umumnya. Padahal drama ini uda dimulai dengan sangat baik. Emang apa sih yang bikin gregetan?

Spoiler alert!

Baru kali ini gua nonton drama dimana gua pengen tabokin pemeran utama cewenya. Ketika Tae Sang bae banget sama Mi Do, eh si Mi Do malah selingkuh sama Jae Hee. Padahal Tae Sang itu baenya uda keterlaluan banget. Yeah, either emang bener-bener cinta atau terobsesi. Untung akhirnya Tae Sang sadar kalo Mi Do itu ga layak dipertahankan. Gua bener-bener gregetan banget ngeliat tingkahnya Mi Do. Harusnya, kalo dari awal emang sukanya ama Jae Hee, ya lu ngomonglah, ngapain pake pacaran segala ama Tae Sang. Malah gua lebih simpatik sama Baek Sung Joo. Jahat-jahat gitu, cintanya sama Tae Sang tuh tulus. Beda sama Mi Do yang bermuka dua. Gara-gara cewe satu ga guna itu, hyungnya Jae Hee jadi berbuat jahat, Jae Hee sendiri jadi ikut-ikutan jahat, dan Tae Sang jadi depresi berat. Pokoknya ini drama yang paling bikin gua gregetan. Cih! 

End spoiler!

Maap kalo spoiler, abis gua gemes pengen comment tentang ceritanya, hahaha. Gua suka sama karakternya Song Seung Hun di episode-episode awal, dia jadi keliatan cute banget. Mukanya tuh keliatan banget kalo lagi falling in love. Apalagi pas lagi melakukan banyak romantic scene, gua yang ngeliatnya aja bisa meleleh, hahaha. Dan untungnya bisa diimbangin sama Shin Se Kyung. Chemistry mereka berdua di awal lumayan kebangun. Tapi aktingnya Shin Se Kyung sendiri kayaknya agak kurang ekspresif ya. Adegan sedih, mukanya datar. Adegan seneng, mukanya juga datar. Dan....diliat-liat mukanya kayak Nikita Willy, hahaha.

Aktingnya Yun Woo Jin, si pemeran Lee Jae He, juga lumayan. Dia bisa mengimbangi Song Seung Hun dan Shin Se Kyung, ampe gua pengen ngelempar ketapel tuh ke mukanya, hahaha. Lalu ada...Kim Sung Oh! Si sekretarisnya Kim Joo Won di Secret Garden. Sayang, bayang-bayang kocaknya waktu dia main di Secret Garden masih nempel di otak gua. Jadi perannya disini keliatan agak aneh. Kayaknya kalo diliat dari muka, Kim Sung Oh lebih cocok peran yang konyol-konyol gitu dibanding yang serius kayak di drama ini. 

Entah karena satu stasiun TV atau gimana, tapi setting kantornya Han Tae Sang sama persis kayak setting kantornya Han Gil Ro di 7th Grade Civil Servant. Sama persis. Gua juga suka sama setting toko bukunya, mengingatkan gua waktu sekolah suka ngerental komik di deket rumah. Gua bisa lama banget disana buat milih komik mana yang mau gua pinjem. Drama ini juga kayaknya ga terlalu banyak pake soundtrack ya, cuma dihias sama beberapa scoring aja.

Buat para penggemar Song Seung Hun, gua rasa kalian wajib nonton serial ini. Karena di episode awal, doi sering banget topless, hahaha. Pasti ngeces-ngeces deh ngeliatnya. Dan disini juga dia ganteng banget. Emang sih, makin tua makin ganteng. Gua juga suka sama suaranya kalo dia lagi manja-manja ama Mi Do. Kalo ga salah di episode 7 ya, yang dia ngomong "oppa" wuah! Itu bikin gua cengengesan, hahaha. 

Tapi untuk ceritanya, jangan berekspektasi terlalu tinggi. Cukup nikmatin aja muka gantengnya Song Seung Hun. Kalo terlalu tinggi, dijamin bakal gregetan kayak gua, hahaha. Mudah-mudahan Song Seung Hun bisa milih drama berikutnya dengan cerita yang lebih berbobot. 

Next...mari kita tongkrongin mukanya Lee Seung Gi! 

Abis peluk-pelukan sama Tae Sang...

Trus ciuman sama Jae Hee...

Cih! Serigala bermuka dua *tabok*

Bang....mau neng temenin berendem ga?

Boleh neng..

10 June 2013

Aslinya Pendek Dong

Percakapan dengan anak umur 5 taon.

Velly : "Tante Melissa koq pake sepatunya tinggi banget?"
Gua : "Iya, biar tante keliatan tinggi dong."
Velly : "Jadi kalo tante ga pake sepatu tinggi, tante pendek dong?"
Gua : ..................

Ini pasti bapaknya yang ngajarin, hahahaha. 

09 June 2013

Selamat Jalan Ko

Hari Rabu malam, ada chat masuk di LINE gua dari si ndud yang isinya...

"Pats...Ko Kris meninggal...."

What!? Gua langsung ga percaya. Bahkan ampe sekarang pun kayak masih ga percaya. Berita yang bener-bener bikin gua lemes saat itu juga.

Siapa yang sangka, percakapan kami bersama Ko Kris kira-kira dua minggu lalu di gereja mengenai jas, adalah percakapan dan pertemuan kami yang terakhir. 

Beliau yang katanya mau bikinin lagu buat kami dan mau nyanyi di hari pernikahan kami nanti, ternyata meninggalkan kami terlebih dulu untuk selama-lamanya. 

Beliau yang begitu mendedikasikan dirinya untuk pekerjaan dan pelayanan tanpa menghiraukan kesehatannya. Dan beliau yang selalu ceria, menyapa setiap orang di hari Minggu, selalu godain si ndud, begitu sayang sama istrinya, sekarang uda ga ada lagi di tengah-tengah kami.

Kami semua, terutama si ndud yang begitu dekat dengan Ko Kris, amat sangat kehilangan. Tapi kami percaya, Ko Kris pasti uda bahagia bersama Tuhan Yesus di surga.

Selamat jalan Ko Kris. Now, you sing in heaven. 

07 June 2013

Eat And Eat

Perasaan baru hari Sabtu kemaren ya ada tanggal merah, eh kemaren uda ada tanggal merah lagi. Tapi gua liat di kalender, bulan Juli tanggalannya item semua *hiks*

Dan karena kemaren libur, maka gua sekeluarga jalan-jalan ke Gandaria City. Nyokap pengen sekalian belanja di Lotte Mart. Katanya untuk beberapa barang, Lotte Mart lebih murah daripada supermarket lainnya. Gua sih seneng-seneng aja kalo ke Lotte Mart, soalnya banyak produk-produk dan makanan Koreanya, hehehe. Hidup Korea!

Karena pas nyampe pas jam makan siang dan pas perut lapar, maka kita pengen lunch dulu. Solusi paling gampang buat gua, bokap, dan nyokap dalam milih makanan adalah ke food court. Karena seleranya pada beda-beda semua. Bokap lebih milih-milih makanan dan ga gitu suka makanan yang aneh-aneh, sementara nyokap mirip kayak gua, doyan makan apa aja, hahaha. Akhirnya, kita putuskan ke Eat And Eat.


Eat And Eat ini sejenis food court, tapi berkonsep. Mereka sih bilangnya food market. Dan tempatnya emang agak-agak mirip kayak pasar modern gitu. Di tengah-tengah banyak counter makanan. Menunya juga bervariasi. Ada Japanese, Indonesian, Chinese, dan ada beberapa jajanan kayak es cendol, tahu gejrot, siomay, takoyaki, dll. Indonesian foodnya juga beragam. Ada sate padang, nasi bakar, iga, pecel, dll. Kadang-kadang juga nongol pemain accordion. Mungkin biar suasanya mirip kayak di pasar kali ya. Eh, di pasar ada pemain accordion ga sih?

Interiornya dominan warna coklat, dan kayaknya agak jadul-jadul gitu. Soalnya banyak dipajang barang-barang kuno dan kaleng makanan yang uda kadaluarsa. Gua suka sih ama konsep tempatnya.

Ini salah satu barang kadaluarsa yang dipajang. Entah maksudnya apaan. 

Eat And Eat ini sistem bayarnya pake kartu. Agak mirip kayak di Tokio Kitchen sih. Bedanya, kartu di Eat And Eat harus di top up dulu. Dan kalo masih ada sisa bisa disimpen dulu. Masa berlakunya ampe sebulan. 

Kemaren gua beli 150.000, dan karena ga tau kapan bakal balik lagi kesono, makanya hari itu juga langsung gua refund.

Berikut ini makanan-makanan yang kami order. Maap ga mencantumkan harga, bonnya ilang entah kemana, hehehe.

Rujak Juhi
Ini pesenan bokap. Rasanya lumayan, mirip kayak rujak juhi di petojo. Isinya juga lumayan banyak.

Kwetiau Goreng Sapi
Gua ngantri hampir 5 menit buat makan ini. Rasanya enak. Kwetiaunya banyak, dagingnya juga banyak, dan sayurnya dikit, hahaha. Bukan karena ga doyan sayur, tapi kadang gua merasa rugi makan makanan yang banyak sayurnya, hahaha.

Selendang Mayang
Bener kan ini namanya? Rasanya lumayan, cuma agak kemanisan aja buat gua. Susunya berasa banget.

Selain ini, nyokap juga order Taiwanese Beef, cuma ga kefoto ama gua. So far sih tempatnya lumayan enak buat duduk-duduk santai. Cuma karena gua dateng pas hari libur, jadi agak rame. Untungnya kita langsung dapet tempat duduk. Dulu pernah sekali kesini ama si ndud, langsung nyerah keluar lagi gara-gara ga dapet tempat duduk. 

Eat And Eat ini setau gua ada juga di Mall Kelapa Gading 3. Entah kalo ada di mall lain yang gua ga tau. Seinget gua, yang di MKG 3 konsepnya juga mirip-mirip. Seinget gua loh ya. Menurut gua sih, harusnya isinya Indonesian food aja semua. Ga usah ada Japanese atau Chinese food segala. Karena konsep tempatnya kan uda Indonesia banget. 

Kalo mau cari alternatif tempat nongkrong yang lain, boleh sekali-kali mampir kesini. Cuma kalo weekend atau hari libur gitu kudu sabar-sabar, pasti rame banget. 

Eat and Eat
Gandaria City, Lt. 2
Jl. KH. M. Syafii Hadzani no 8
Kebayoran Lama
Telp (021) 29053138
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...