31 August 2013

Warung Libersa

Sebenernya gua uda mampir ke restoran ini lama banget, cuma baru sempet ditulis disini, hehehe. Baru keingetan sih sebenernya.

Ini restoran letaknya ga jauh dari rumah. Naik angkot sekali juga nyampe. Seberang-seberangan sama 19th Avenue, restoran tempat gua ngerayain 5th anniversary kemaren. Biar kata deket rumah, gua jarang banget mampir kesini. Salah, lebih tepatnya ga pernah. Kebetulan waktu kapan, di disdus dijual vouchernya. Pas liat lokasinya deket rumah, ya gua belilah. Belinya barengan sama 19th Avenue itu.

Gua agak-agak ga ngerti dengan konsep restorannya sendiri. Mereka memang banyak menjual makanan yang berbau babi, tapi bukan berarti restoran ini harus nempelin gambar-gambar babi di sekeliling tembok restoran kan. Tapi ya karena gua pecinta babi, apalagi yang warnanya pink, gua sih seneng-seneng aja ngeliatnya. Interiornya sendiri banyak didominasi warna coklat-coklat kayu.

Gambar-gambar babi yang nempel di sepanjang tembok.

Ini penampakan buku menunya. Designnya juga agak ga nyambung sih.

Biar gua perjelas ya muka babinya. Lucu ya, hehehehe.

Yang tersaji di atas meja.

Karena dateng bawa voucher, jadi menu-menu makanannya uda ditentuin. Ada beberapa pilihan sih. Berikut ini menu-menu yang masuk ke perut. Btw, karena gua pake voucher, jadi uda ga inget harganya, hehehe.

Crispy Pork
Ini lumayan enak. Yang paling enak sih saosnya. Kalo dagingnya ya lumayanlah.

Japanese Dory Fish
Percaya ga? Ini pertama kalinya gua makan ikan dory, hahaha. Ternyata ikannya enak loh, dagingnya lembut-lembut dan ga amis. Saosnya beda sama saos crispy pork, tapi enaknya sama.

Chicken Finger With Fries
Ayamnya juga lumayan enak. Dagingnya empuk. Nah, saos yang ini baru sama kayak saos crispy pork itu.

Jus Melon & Jus Srikaya
Rasanya ya standard rasa jus lah.

So far sih rasanya sih lumayan, cuma ga terlalu special kalo buat gua. Cuma enaknya deket dari rumah sih. Kalo lagi pengen makan babi-babian, tinggal naik angkot sekali uda nyampe. Servicenya juga lumayan. Biarpun kemaren dateng bawa voucher, tapi kita tidak didiskriminasi. Kalo ada dijual vouchernya lagi, pengen beli lagi ah.

Warung Libersa
Greenville Raya Blok BK no 8
Jakarta Barat
Telp 021 5656336

29 August 2013

Upik Abu Belajar Masak Pangsit Rebus

Uda lama ga posting masakan ya. Abis tiap kali kelar masak bawaannya pengen langsung makan aja, hahaha. Nyokap gua bilang kalo abis masak biasanya males makan. Kayaknya itu ga berlaku buat gua deh. Makan tetep jalan terus, hahahaha.

Menu kali ini adalah pangsit rebus. Gara-gara postingannya Ci Felicia, gua jadi mupeng pengen coba bikin pangsit. Resepnya nanya sama temen gua yang chef. Sebenernya mah resepnya gampang, cuma gua ga yakin aja, makanya nanya. 

Dan karena niat bikin pangsit ini dadakan, jadi gua ga sempet belanja-belanja, pake yang uda ada di kulkas aja deh. Seperti biasa, takarannya masih pake rumus kira-kira ya, hehehehe. 

Bahan-bahan :

Kulit pangsit ---> ini gua langsung beli jadi. Gua ga akan serajin itu pake bikin-bikin kulitnya segala. Lagian di supermarket murah koq, goceng juga dapet. Kalo ada yang mudah, kenapa harus dibikin susah, hahahaha.

Isinya :
 
Daging ayam ---> ini gua pake ayam fillet. Temen gua bilang, ayam fillet lebih berasa dibanding daging ayam giling.
Telor 1 biji
Tepung sagu 
Bawang merah, dicincang lalu ditumis ---> ini gua cuma pake satu biji.
Gula, garem, lada.

Kuahnya :

Bawang putih ---> ini gua pake 3 biji.
Air
Daun bawang
Minyak goreng
Minyak wijen
Lada, garam.

Cara bikin kuahnya :

1. Bawang putihnya dicincang, lalu ditumis pake minyak goreng. Minyaknya gua pake yang olive oil, yang sedikit banget. Trus masukin minyak wijen. Kata temen gua, gunanya minyak wijen buat bikin harum.

2. Rebus air. Trus masukin tumisan bawang putihnya, lalu daun bawang yang uda dipotong-potong, tambahin garam sama lada. 

Temen gua sih bilang kalo mau enak pake tulang ayam. Tapi berhubung gua ga punya tulang ayam, gua bikin pake yang ada aja. Kebetulan sebelumnya uda pernah bikin kuah baso pake bahan-bahan yang mirip, dan rasanya enak juga. Cuma emang kalo pake kaldu ayam pasti lebih mantap ya.

Cara bikin isinya mah gampang. Itu daging ayam dicincang-cincang, trus campurin sama kuning telor, tepung sagu, bawang merah, gula, garem, lada, trus aduk-aduk sampe rata. Sebenernya kalo mau lebih enak lagi pake daging babi ya, cuma gua males ke supermarket buat belinya, hehehehe.

Kalo isinya uda beres, taro di atas kulit pangsit trus dibentuk-bentuk biar jadi pangsit. Nah....ampe disini gua nyerah. Sama halnya kayak siomay, gua ga bisa bentuk pangsit yang bener-bener rapih banget kayak di restoran. Dan karena gua orangnya ga sabaran, jadi asal bungkus aja, hahahaha. Yang penting kelar dah.

Kalo uda selesai, kuah yang tadi uda jadi dipanasin lagi. Begitu uda mulai mendidih dikit, masukin pangsitnya, dan kalo uda bener-bener mendidih, kompornya langsung matiin. Rebus pangsit itu katanya jangan kelamaan, biar kulitnya ga rusak. 

Jadinya kayak gini dong....


Banyak yang bilang lebih mirip swekiau dibanding pangsit. Ya sudahlah, yang penting kan rasanya rasa pangsit, hahaha. Itu baso sisa baso kemaren-kemaren. Sayang masih ada dikit, gua cemplungin sekalian.

Difficulty : easy.

Bonus foto...

Mun Tahu. Lupa resepnya gimana, nanti gua tanya si chef dulu ya, hehehehe.

Sampai jumpa di edisi masak berikutnya *dadah dadah*

27 August 2013

Akhirnya...

Si ndud bikin jas juga *tebar confetti* *lap keringet*

Semua bermula dari pameran bulan Juli lalu. Waktu kita mampir ke boothnya Kopaka, si marketingnya nanya...

Marketing : Apa-apa aja ko yang kurang?
Si ndud : Belom bikin jas nih mas.
Marketing : Bikin di tempat kita aja. Jasnya bagus-bagus loh. Start dari 1 jutaan juga ada. Koko mampir-mampir dulu aja ke tempat kita, liat-liat dulu.
Si ndud : Jadinya berapa lama ya mas?
Marketing : Ga lama koq. Abis lebaran aja dateng ke showroom.
Si ndud : Oke deh mas.

Dan hari Sabtu kemaren, si ndud pun dateng kesono. Dari hasil ngobrol-ngobrol dan diskusi sana sini, akhirnya deal juga di Kopaka. Kita dapet harga yang lumayan murah kalo dibandingin sama vendor-vendor jas sejenis. Mudah-mudahan hasilnya memuaskan deh.

Lalu hari Minggu kemaren, gua sekeluarga meeting bareng WO. Meeting kali ini, mereka ngejelasin tentang rundown. Rundownnya dibreakdown satu per satu. Sekalian mereka nanya keluarga kalo ada adat istiadat dan lain sebagainya. Untungnya keluarga gua uda modern, mereka ga mempermasalahkan adat. Cuma pas paginya aja tuh, gua ga boleh ketemuan ama si ndud. Gua juga lebih suka gitu sih, biar dia surprise ngeliat calon istrinya yang cantik ini, huahahaha.

Kalo dipikir-pikir ya, kayaknya kita modal nekad deh. Bridal di Gading, acara jemput-jemputan di Grogol, pemberkatan di Gunung Sahari jam 10 pagi, hahahaha. Di rundown tuh jamnya bener-bener super duper ketat banget. Dan WO berkali-kali ngingetin supaya gua ga telat dateng ke bridal. Ya sudahlah, gua mengimani saja kalo pas hari H nanti jalanan lancar jaya. 

Ada satu lagi yang juga berkali-kali diomongin sama WO, pagi-pagi harus sarapan dan banyak minum air putih. Trus kalo mau pipis gimana. Ie Ling bak superhero bilang, "Nanti saya bantuin, yang penting harus minum, ga boleh engga." Wah, tiba-tiba gua merasa keputusan make WO itu keputusan yang tepat, hahaha.

Ada progress apa lagi ya? Sejauh ini belom ada, hahaha. Souvenir belom diambil, udangan belom jadi, surat-surat baru mau gua urus besok, liturgi pemberkatan belom beres, kotak box buat makanan juga belom diurus, perintilan-perintilan yang ternyata banyak banget juga belom beres. Dudududududu~~~~~mabok! Gua akan berusaha menikmatin semuanya, sesuai anjuran semua orang, hahahaha.

23 August 2013

Ajisen Ramen

Kelar nonton Elysium, gua bareng temen-temen langsung cari makan. Iya dong, masa jauh-jauh ke Gading cuma buat nonton doang, hahaha. Rugi gua. Kita ga sempet muter-muter sih, langsung masuk ke restoran yang ada di depan mata aja.

Kali ini kita makan di Ajisen Ramen, salah satu restoran Jepang. Kayaknya gua pernah makan disini beberapa kali di Taman Anggrek. Seinget gua, harganya lumayan mahal dan rasanya agak kurang enak sih. Tapi sushinya lumayan. Itu juga uda lama banget, pas reunian sekolah kalo ga salah, hehehehe.

Penampakan buku menunya.

Interior restorannya dominan warna merah sih, biar sesuai sama logonya. Menu makanannya juga seputar japanese food. Ada ramen, sushi, don, dan beberapa appetizer.

Berikut ini menu-menu yang kita order.

Tom Yum Ramen
42.800 IDR
Ini orderannya temen gua. Kuah tom yum nya not bad sih, lumayan bikin seger. Tapi ga special-special amat.

Spicy Beef Ramen
47.800 IDR
Ini orderan gua, dan ada dua orang lagi yang ikut-ikutan, hahaha. Rasanya lumayan, cuma ya sama, ga special-special amat. 

Agedashi Tofu
22.800 IDR
Menurut temen gua, rasanya kurang enak. Gua ga nyicip sih, jadi ga tau, hehehe.

Cold Ocha
 
So far sih rasanya lumayan. Cuma karena restoran ramen-ramen gini uda banyak, dia jadi kalah saing sama restoran lainnya. Lagian variasi menunya juga ga banyak, jadi orang agak bosen dan lebih memilih restoran ramen yang lain. Untuk servicenya sih kita ga ada masalah. Diminta tolong fotoin aja mau, hahahaha.

Pesertanya masih sama.

Ajisen Ramen
Mall Kelapa Gading 3, Lt. 3 Unit R-06 Temptation
Jl. Boulevard Kelapa Gading blok M
Kelapa Gading
Telp 021 45855038

22 August 2013

Elysium



Cast :

Matt Damon : Max
Jodie Foster : Delacourt
Sharlto Copley : Kruger
Alice Braga : Frey
Diego Luna : Julio
Wagner Moura : Spider

Sinopsis :

Tahun 2154, ada dua kelompok manusia. Yang pertama adalah sangat kaya yang tinggal di Elysium, stasiun ruang angkasa buatan manusia yang dibangun oleh Armadyne Corporation. Sisanya hidup dalam kepadatan, menghancurkan bumi.

Menteri Rhodes, seorang pejabat pemerintah, melakukan apa saja untuk menegakkan undang-undang anti-imigrasi dan mempertahankan gaya hidup mewah warga Elysium. Ketika seorang mantan narapidana, Max kembali beraksi, ia setuju untuk melakukan misi yang jika berhasil akan tidak hanya menyelamatkan hidupnya, tetapi dapat membawa kesetaraan di dunia.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Sebelum mulai review, tau ga semalem gua nonton dimana? Gading! Huahahaha. Ini merupakan hal yang amat sangat langka, gua nonton di Gading, pas weekdays pula. Sebelumnya pernah juga sih sekali ama si ndud, dan itu uda lama banget. Berarti ini yang kedua kalinya. Jangankan weekdays, weekend aja kita jarang ke Gading, hahaha. Abis kali ini gua pegi nonton bareng temen-temen gereja yang tinggalnya di deket-deket sono semua, ya gua ngalahlah. Lagian acara nonton kali ini mengemban misi mulia. Demi misi mulia inilah gua meluncur ke Gading, hahahaha.

Sekarang mari kita ngomongin filmnya. Sebenernya ide dasar film ini lumayan sih, cuma sayang ceritanya ga terlalu dikembangin, jadi kayak stuck gitu. Alurnya cenderung lambat, dan ada bagian-bagian yang bikin bosen. Padahal film ini agak mendingan di awal, cuma ke belakangnya agak turun. Klimaksnya juga kurang greget.

Ga cuma ceritanya, akting Matt Damon pun juga menurut gua agak kurang. Ditambah lagi dia botak, mukanya jadi jelek banget, hahahaha. Bisa juga karena emang ceritanya yang ga membuat dia mengeksplore kemampuan aktingnya, jadinya si Matt Damon stuck juga. Karakternya dia sebagai tokoh utama ga blend ama ceritanya. Begitu juga dengan Jodie Foster. Porsinya yang minim, bikin actingnya jadi terlihat biasa-biasa aja.

Yang keren tuh Sharlto Copley, yang jadi Kruger. Dia diberi banyak ruang buat mengeksplore karakternya yang sinting itu. Mengingat banyak pemain yang aktingnya kurang, si Copley jadi keliatan menonjol banget. Cuma sayangnya ya itu, kilmaksnya kurang greget. 

Untuk visual sih film ini lumayanlah. Penggambaran bumi dengan Elysium keliatan kontras banget perbedaannya. Dimana bumi digambarkan rusak, dan didominasi dengan warna abu-abu. Sementara Elysium digambarkan sejahtera banget, dan banyak didominasi oleh warna hijau. Untuk effect...karena sebelumnya gua nonton Pacific Rim yang effectnya gila-gilaan banget, jadi film ini menurut gua effectnya biasa juga. Tapi ya bolehlah. Robot-robotnya juga lumayan keren.

Dan yang paling bete adalah....endingnya! Maklum, bukan penganut sad ending, hahaha. Overall sih film ini kurang menarik, padahal trailernya keren ya. Gua ga terlalu merekomendasikan ini film, karena temen-temen gua pun juga setuju kalo film ini biasa aja. Tapi kalo penasaran ya silakan nonton, cuma jangan berharap terlalu banyak. 

Ini nih...orang-orang yang membuat gua meluncur ke Gading, hahahaha.
Captured by mas-mas yang tadinya lagi nyapu.

21 August 2013

Ayam Pake Ember

Tadi malem gua abis nengokin babynya Benny Dina bareng temen-temen gereja lainnya, eh pulangnya dapet coklat. Gila lu sih rajin banget Din, hahaha. Biar kata gua designer, tapi ga bakal serajin itu, hahaha.
Penampakan coklatnya.

Once again, congratz ya Benny n Dina. Semoga baby Raka jadi anak yang takut akan Tuhan, dan taat sama orang tua. Babynya montok banget loh, hahahaha.

Captured by bapake Raka.

Pulang dari situ, kita sempet mampir ke salah satu temen kita juga yang abis melahirkan. Abis itu anterin gua pulang. Di perjalanan pulang....

Anak-anak : Hayo Sam, traktir kita makan. Deket rumah Mel ada K*C tuh.
Sam : Tapi kan menurut ahli gizi, di atas jam 6 itu ga boleh makan lagi.
Den : Ya ga usah pesen nasi. Pesennya ayamnya aja se-ember.
Anak-anak : Huakakakakakakakakakak.....

Lu kata air Den, main taro di ember aja, hahahahahaha.

PS : cowo yang tangannya bentuk V noh, yang suka makan ayam pake ember, wakakakakak.

19 August 2013

Membabi Di Bandung - Day 3 & 4

Mari kita lanjutkan cerita membabi di Bandung ini. Untuk hari pertama bisa dibaca di sini, dan hari kedua bisa dibaca di sini.

Porsi foto makanan uda ga sebanyak hari-hari sebelumnya, tapi gua tetap ga menganjurkan membaca postingan ini dalam keadaan laper, hehehehe.

Hari ketiga, gua bangun sedikit lebih pagi dari hari sebelumnya. Abis bangun ga langsung beranjak dari tempat tidur, tapi leyeh-leyeh dulu. Abis hawanya enak banget sih buat selonjoran, hahaha. Abis bangun trus mandi, beresin kamar, baru turun sarapan.

Kali ini oo gua uda nongol. Dia bawain kupat tahu yang gua ga tau beli dimana. Kupat tahunya enak. Kelar sarapan, emak-emak pada ngegosip ngobrol, bapak-bapak pegi entah kemana, anak-anak muda curhat-curhatan.

Makan siang kali ini kita ga makan di luar, tapi dibeliin gado-gado. Gado-gadonya beli di deket rumah, harganya gua lupa berapa, yang pasti dibawah ceban sih. Katanya itu gado-gado paling enak.

Gado-gadonya enak! Saos kacangnya itu agak kentel dan manis. Beda dari saos kacang yang biasa gua makan. Saosnya kalo dibawa pulang bisa dapet lebih banyak daripada kalo makan disana.

Kelar makan, gua, bokap, dan nyokap, pegi bertigaan aja, soalnya sodara gua ada urusan, jadi ga bisa nganterin. Kali ini kita mampir-mampir lagi di FO yang ada di Riau. Namanya kalo ga salah ada Summit, Heritage, trus apalagi lupa. Ngomong-ngomong Summit, waktu kuliah, gua pernah ilang HP tuh disana. Ga tau ada yang nyolong atau gua lupa taro dimana, pokoknya ilang dah. Sejak itu, gua suka parnoan kalo uda ngubek-ngubek tas trus ga nemu HP, hahahaha.

Abis nge-FO, kita makan mie kocok di Pasir Kaliki. Tadinya mau makan mie kocok di Karapitan, cuma tutup. Trus sodara gua kasih tau, yang di Pasir Kaliki situ juga enak.

Dan memang enak. Nyaaaaammm.

Abis makan, kita balik ke rumah sodara gua. Sebelumnya sempet mampir ke Domino's dulu, beli pizza buat anak-anak sarapan besok. Kan kalo hari Selasa buy 1 get 1. Nyampe rumah uda agak sore. Kita ga sempet mandi uda berangkat lagi ke rumah oo gua. Dia uda siapin makanan buat makan disana.

Di rumah si oo, gua makan fuyunghai, sapo tahu, dan bihun goreng. Gua lupa dia beli dimana, yang pasti masaknya itu pake arang. Semuanya enak-enak. Kelar makan, sempet ngobrol-ngobrol sebentar, trus pegi makan lagi *tepok jidat* makanya tadi makannya ga banyak-banyak amat.

Si anak yang punya rumah ini uda dapet amanat dari bapaknya, kudu ajak makan keluarga gua, jadilah kita pergi makan. Karena uda makan di rumah si oo, jadi kita ngemil-ngemil aja. Kali ini makan di restoran Hong Shin, yang punya encek-encek gitu. Hong Shin ini chinese restoran, ada jual bubur, dim sum, dan beberapa chinese food lainnya.

Bubur sapi share berdua sama nyokap. Buburnya enak loh. Lebih enak dari buburnya Ta Wan. Daging sapinya juga sapi cincang gitu, dan enak banget.

Ini kalo pesen bubur campur, isinya ini semua. Ada babi, telor phitan, ayam, lidah sapi.

Teman akrab kalo makan bubur.

Pangsitnya biasa, tapi saosnya enak. Mirip kayak pangsit bakmi gajah mada, makannya dicocol saos. Tapi yang ini lebih enak.

Ubur-ubur memang selalu enak.

Siomaynya agak kurang ya. Lebih mirip siomay abang-abang ketimbang siomay dim sum.

Hakaunya enak. Udang kriuk-kriuk renyah.

Puding almondnya enak! Ga terlalu manis dan almondnya berasa banget.

Kelar makan trus pulang, mandi, dan langsung naik ke kasur. Tepar banget.

Hari keempat gua bangun lebih pagi dikit, soalnya hari ini pulang. Abis mandi dan beresin kamar, gua packing-packing dulu, baru turun sarapan. Sarapan hari ini lomie. Ga taulah mereka beli dimana, yang pasti enak aja, hahaha. Gila tiap hari sarapan yang berat-berat mulu, bener-bener persis babi nih, hahahaha.

Kelar sarapan, nurunin koper, masukin ke mobil, trus pamitan sama seluruh keluarga. Ketemu mereka lagi di bulan November pas gua married. 

Dari situ, langsung menuju ke Bawean. Ada yang tau Bawean? Toko ini terkenal menjual kue-kue yang ada rumnya. Gua demen banget makan kuenya, rumnya kuat banget. Gua beli beberapa kue. Nyokap beli banyak buat oleh-oleh. Harganya mulai dari 50rb-100rb an. Buat yang suka rum, boleh dicoba-coba. Nah...gua ga tau itu Bawean letaknya dimana, hahahaha.

Dari Bawean, kita ke Cisangkuy buat beli yoghurt, sekalian beli titipannya si ndud. Tau ga dia nitip apa? Serabi! Hahahaha. Waktu dulu kesini, dia cinta mati sama serabi oncom yang ada di depan yoghurt. Enak banget sih emang. Disini kita beli satu serabi original, dan makan langsung disitu. Sisanya dibungkus bawa pulang. Gua beliin yang oncom, sosis, coklat keju, sama keju susu kalo ga salah.

Serabinya tradisional, dimasaknya pake arang. Enak loh. Nyaaaamm.

Karena yoghurtnya masih tutup dan hanya menerima take away, jadi kita beli buat dibawa pulang. Beli tiga yoghurt strawberry. Bokap gua tuh paling demen makan yoghurt cisangkuy ini. Tiap ke Bandung, kudu mesti wajib mampir kesana.

Dan karena tadi pagi sarapannya berat banget, jadi kita skip lunch dan langsung balik ke Jakarta. Masih pada kenyang juga. Makan siangnya di salah satu rest area, kita makan di food courtnya.

Nasi timbel komplit. Ayamnya ayam kampung gitu, enak deh. Sambelnya juga enak, cuma kurang pedes dikit.

Berenti disini lumayan lama sih. Abis itu baru lanjut jalan lagi. Perjalanan ke Jakarta lancar jaya, ga ada macet sama sekali. Di Jakartanya juga belom ada macet-macet, masih lancar banget. Indahnya Jakarta kalo begini terus. 

Kita balik Jakarta dengan membawa berat badan yang berlebih, baju kotor, dan cape, hahaha. Tapi puas sih, bisa kumpul-kumpul sama keluarga Bandung, diajak makan enak mulu, dikasih nginep di rumahnya yang nyaman banget.

Kelar sudah ceritanya, hahaha *elap keringet*

17 August 2013

Dirgahayu Indonesia

Biar kata negeri ini politiknya uda bobrok dan beritanya kadang bikin malu, tapi gua cinta mati dong sama negeri ini.

Kalo ngomongin makanan, Indonesia ini ga ada matinya. Beberapa kali gua travelling ke negara tetangga, ga ada makanan yang seenak di Indonesia, apalagi versi abang-abangnya, hehehehe. 

Kalo ngomongin tempat wisata, Indonesia punya banyak tempat wisata yang bisa jadi alternatif pilihan. Di satu kota aja bisa ada 2-3 tempat wisata. Indonesia ini kan kotanya ada banyak, jadi uda pasti tempat wisatanya banyak banget deh.

Kalo ngomongin pantai, Indonesia juga punya banyak pantai yang cakep-cakep. Apalagi Indonesia ini kan negara kepulauan, jadi pantainya buanyak banget. Ga usah yang ke pelosok-pelosok deh, di Bali aja banyak pantai yang bagus-bagus.

Sejak Jokowi-Ahok memimpin Jakarta, gua merasa seperti ada keajaiban yang mengubah Jakarta. Ini berarti, bukan ga mungkin akan ada orang-orang muda seperti Jokowi-Ahok yang bisa mengubah Indonesia. Harapan itu kan selalu ada.

Terakhir...

Dirgahayu Indonesia! 

Semoga tahun depan, kamu bisa mendapat pemimpin yang bisa membawa Indonesia ke negeri yang lebih baik.

Merdeka! *graaaaaauuukkk* *sambil makan kerupuk yang dililitin di tali*


Salah satu lagu wajib yang dulu sering banget dinyanyiin pas upacara bendera di sekolah.


Lagu yang paling gua suka banget.

16 August 2013

Membabi Di Bandung - Day 2

Mari kita lanjutkan cerita membabi di Bandung ini. Cerita hari pertama bisa dibaca di sini. Ingat ya, gua tidak menganjurkan baca postingan ini dalam keadaan laper, hehehehe.

Hari kedua ini gua bangun jam 9 pagi, hahahaha. Trus langsung mandi dan beresin kamar. Namanya nginep di rumah orang, bukan di hotel, jadi tetep beresin ranjang sendiri, hehehehe. Abis itu baru turun sarapan. Sodara gua uda beliin nasi putih sama ayam kecap dan sapo tahu. Entah dia beli dimana, gua lupa nama restorannya. Yang jelas, masaknya pake arang gitu. Enak loh. Ini baru sarapan aja uda makan berat-berat gini, hahaha.

Kelar makan, emak-emak kembali bergosip. Padahal bahan gosipnya sama kayak semalem, tapi tetep aja diomongin lagi diomongin lagi. Saking seringnya mereka ngegosip, gua jadi berasa kenal ama yang digosipin, hahaha.

Kira-kira jam setengah 12 kita cabut ke hotel....gua lupa nama hotelnya, tempat sodara gua yang dari Jakarta nginep. Mereka cuma nginep sehari doang. Abis dari situ, kita makan siang di Rumah Makan Sari Sunda. Tempatnya gede banget.

Ada kolam ikannya.

Kayak wedding gate ya, hahaha.


Disini bisa duduk lesehan atau pake bangku. Lesehannya deket kolam ikan situ. Kita milih duduk di bangku, soalnya bokap gua kakinya suka sakit kalo duduk lesehan.

Kalo di luar warnanya ijo-ijo, di dalem dominan warna coklat.

Penampakan buku menunya.


Kalo semalem pesen makan sendiri-sendiri, kali ini order makanan buat dimakan rame-rame.


Karedoknya lumayan sih. Cuma kalo disuruh milih antara karedok atau gado-gado, gua lebih milih gado-gado, hehehehe.

Satenya enak. Dagingnya pas, ga tipis-tipis amat, tapi ga tebel-tebel juga.


Ikannya mantap. Garing dan dagingnya tebel-tebel.

Kangkungnya juga enak, cuma terlalu gurih. Kayak pake micin tapi begitu kelar makan ga haus melulu. Entah gurihnya dari mana.


Sayur asemnya enak. Lebih enak dari sayur asem yang gua makan semalem. Kuahnya seger, isinya juga banyak.

Ga afdol kalo ga ada sambel. Lumayan pedes tapi nagih.


Es teler. Baru kali ini gua liat es teler pake astor. Ini juga enak, susunya berasa banget.

Kelar makan, yang tua-tua masih pada ngobrol, yang muda-muda juga curhat sana sini. Biar kata Jakarta-Bandung deket, tapi jarang ketemu sih, jadi sekalinya ketemu obrolannya panjang deh.

Dari sini, nyokap pengen beli sosis. Biasa dia beli di Rumah Sosis, yang arah mau ke Lembang, atau di Lembangnya ya...lupa deng, hehehe. Cuma kali ini kita ga ke Lembang, soalnya sodara gua bilang kalo siang-siang gini pasti macet. Katanya di FO Secret, ada toko sosis namanya Just Sosis, itu satu pemilik sama Rumah Sosis. Jadi kita kesono deh. Nah, gua lupa Secret ini di daerah mana. Kayaknya sih Riau ya, kayaknya loh, hehehe.

Belanjaannya nyokap nih. Ga ga, ga ampe segini banyak, dia cuma beli dua bungkus doang.


Sosisnya enak deh, gede dan tebel. Rasanya juga macem-macem, ada yang blackpepper, cheese, original, bahkan ada rasa bawang putih ama cabe rawit. Gua beli yang cabe rawit, keingetan si ndud kan doyan cabe. Trus beli basonya juga, sama smoked beefnya. Kata sodara gua, sosis-sosis ini dimasukin ke restoran Bistro. Cuma ya...harganya mahal cuy. Satu plastik itu bisa 50rb, hahaha. 

Kelar belanja sosis, kita masuk ke Secretnya. Namanya juga FO di depan mata, masa dianggurin gitu aja. Disini lumayan dapet beberapa potong baju, buat nanti dipake di Bali sama buat sangjitan.


Ini penampakan si babi yang kerjaannya makan mulu selama di Bandung, hahahaha.

Dari sini sempet nyebrang-nyebrang ke beberapa FO lagi, cuma ga beli apa-apa. Kelar nge-FO uda sore banget, kita balik ke rumah si om buat mandi. Sekitar jam 7an, diajak keluar makan lagi. 

Kali ini diajak makan siomay di Cibadak. Kayak yang gua bilang di postingan sebelumnya, di Jalan Cibadak ini dari ujung ke ujung isinya makanan semua. Jenis makanannya juga komplit banget. Cuma karena tujuan kesini buat makan siomay, ya langsung ke tukang siomaynya. Katanya siomay ini pindahan dari Gardujati. Adanya di seberang tukang jus. Siomaynya rame banget, dan gua langsung shock ngeliat harganya.

8000 saja sodara-sodara, hahaha.


Rasanya ini siomay abang-abang termahal yang pernah gua makan. Di Jakarta aja kalo ketemu yang 5000 buat gua uda kemahalan tuh. Tapi seimbang sih ama rasanya. Rasanya enak banget. Gua makan siomay beberapa biji sama tahunya satu. Kalo uda semahal itu rugilah kalo beli kentang atau kol, uda aja hajar siomay semua, hahahaha. Tapi emang bener enak sih. 

Kelar makan siomay, nyokap tiba-tiba pengen makan martabak. Sodara gua bilang, martabak itu yang enak di foodcourt batununggal. Meluncurlah kita kesana. Sebelumnya sempet beli jus dulu di seberang tukang siomay. Jusnya bisa dicampur-campur, satu gelas kecil gitu 16rb saja, hahaha. Tapi yang ini bener jus banyak buahnya, bukan air melulu.

Begitu nyampe foodcourt, kita ngeronde lagi, hahaha. Abis enak sih, bikin perut anget. Soalnya Bandung kalo malem sekarang dingin abis. Martabaknya dibungkus buat makan di rumah.


Martabak manis yang endang bambang sekali.

Martabak telornya lebih enak. Tebel, garing, dan gurih. Gua belom nemu yang seenak ini di Jakarta.


Gua naik kasur kira-kira jam 12an dan uda merasa berat badan naik berkilo-kilo, hahaha. Ini baru hari kedua, masih ada hari ketiga dan keempat.

To be continued.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...