28 November 2013

Bridal & Groom Suits

Mari kita lanjutkan reviewnya. Review wedding ring, wedding shoes, wedding cake, wedding car, dan wedding organizer bisa dilihat di sini.

Bridal.

Dari awal gua emang lebih memilih bridal ketimbang harus manggil designer dan make up artis. Alasannya? Balik lagi ke masalah budget, hahaha. Dan lagi, gua orangnya ga mau ribet. Waktu lagi hunting-hunting bridal, banyak yang menyarankan supaya ga ambil bridal Taiwan. Alasannya macem-macem sih, tapi kebanyakan bilang, bridal Taiwan itu ujung-ujungnya bikin kita nambah duit buat ini itu. Gua sendiri ga ada kriteria khusus harus ini harus itu. Mau dari Taiwan, China, Korea, atau Indonesia sekalipun, asal masuk di budget dan portfolionya bagus-bagus, gua trima-trima aja.

Untuk pencarian bridal ini, gua lebih menekankan ke koleksi wedding dressnya. Kenapa? Karena gaun-gaun itu yang akan gua kenakan seharian penuh. Tentu sebagai bride-to-be, gua ingin terlihat cantik pada saat mengenakan gaun pengantin. Tipe gaun yang gua mau itu gaun yang mekar-mekar ala disney princess dengan buntut yang panjang dan payet-payet yang blink-blink. 

Dan seperti yang pernah gua bilang, nyari gaun pengantin itu kayak nyari jodoh. Begitu dapet yang klik di hati, uda ga mau berpaling. 

Pertama kali ke New Brides, gua uda langsung klik sama tempatnya. Lalu pas nyobain beberapa gaun, ada satu gaun yang bikin gua langsung ngerasa, "ini gaun yang gua mau" "ini gaun yang akan gua pake nanti" Dan inilah penampakan gaunnya...

Cantik kan? Hihihihi.

Tampak belakang buntutnya. Suka banget ngeliatnya.

Dan begitu gua nyobain gaun ini, gua uda males hunting ke bridal lain, hahaha. Padahal kita masih punya beberapa list. Kita langsung menetapkan hati ke New Brides. Cuma waktu itu ga langsung deal, nunggu pameran dulu baru deal, hahaha. Dan gaunnya juga ga langsung gua keep, takut nanti ada gaun baru yang lebih bagus. Tapi emang dasar uda jodoh ya, mau muter-muter nyari gaun apapun, tetep ujung-ujungnya balik lagi ke gaun ini. 

Paketan yang gua ambil itu termasuk foto prewed. Tadinya gua ga mau ambil karena gua uda punya fotografer lain buat foto prewed. Tapi CS-nya bilang, foto prewed itu gunanya buat test make up. Lagian, ga ada pengurangan harga juga. Jadinya tetep diambil, tapi cuma indoor aja. Pas foto prewed, gua dapet 4 gaun. 2 gaun putih dan 2 gaun warna-warni. Karena uda jatuh cinta sama gaun gua, jadinya gua pake itu gaun buat foto prewed. Sayangnya, koleksi gaun warna-warni yang buat foto prewednya ga gitu banyak. Ada beberapa yang ga bisa digedein. Buat cewe yang bodynya gembul kayak gua, hal itu bikin kesulitan nyari gaun yang pas. Untungnya dapet yang bagus juga sih.

Ini hasil foto prewednya yang lain. Gua pernah masukin dua foto di postingan yang ini

Foto pake wedding dress. Pose standard kalo foto prewed, hahaha.

Pose yang tidak biasa, hahaha.

Gua ga terlalu nyaranin foto prewed di bridal. Karena pada dasarnya mereka hanya bridal yang lebih fokus ke make up dan gaun. Dan lagi, pose-pose mereka standard semua. Kalian akan menemukan pose yang sama di bridal manapun. Buat yang punya budget lebih, mendingan cari vendor khusus foto prewed. Selain lebih puas, posenya bisa disesuain sama karakter kalian.

Selain foto prewed, paket yang kita ambil juga termasuk make up mama-mama dan satu bridesmaid. Karena gua pake dua bridesmaid, make up nya jadi nambah satu. Bener sih yang orang-orang bilang, ujung-ujungnya nambah duit buat ini itu, hahaha. Tapi buat gua, jatohnya masih masuk di budget, jadi ya no complain.

Hasil make up nya gimana? Sebentar gua kasih liat beberapa foto dulu ya.

Bulu mata harus yang anti badai, biar mata keliatan belo.

Mulai bertransformasi jadi angsa.

Ga ketinggalan Seno ikut dimake up. Mukanya masih muka bantal, hahaha.

Dan inilah hasilnya...

Hair do dan make up waktu pagi. Hair piece dari dekor.

Keliatan ga bentuk rambut belakangnya? Sambil pose menunggu pujaan hati, hahaha.

Yang ini hair do waktu malemnya buat resepsi. Hair piecenya pake crown, biar berasa kayak princess, hahaha.

Keliatan ga detail sampingnya?

Kalian lebih suka yang mana? Seno sih lebih suka yang pagi, nyokap gua lebih suka yang malem. Gua sih suka dua-duanya, hahaha. MUA gua itu Mba Citra. Orangnya enak banget diajak konsultasi. Dia tau mana hair do yang cocok sama gua, mana yang malah bikin gua jadi tambah bulet. Make up nya juga gua suka banget. Banyak yang bilang gua manglingin. Ini entah karena faktor gua ga pernah make up, atau emang make up nya bener bikin pangling, hahaha. 

Dan hokinya gua, Mba Citra hari itu cuma megang gua doang paginya. Jadi dia bener-bener fokus ke gua aja. Biasanya bisa ampe sepuluh penganten. Dan pas retouch, lagi-lagi dia cuma megang gua doang. Ada dua penganten juga sih yang dimake up, cuma waktunya itu setelah gua. Make up bridesmaid dan emak-emak juga bagus-bagus. Dan efek karena pengantennya hari itu ga banyak, bridesmaid gua bisa diretouch. Kalo menurut paket, mereka harusnya ga dapet retouch. 

Me and bridesmaid yang cantik-cantik.

Dari segi harga, dibanding beberapa bridal yang gua datengin, New Brides ini masuk lumayan masuk akal. Penambahan harganya juga ga bikin dompet jerit--jeritan. Dan yang bikin gua sreg, tipe gaunnya cuma ada dua, new and second. Jadi ga akan ada kejadian upgrade-upgrade gaun segala. Koleksi gaunnya juga bagus-bagus. 

Untungnya gua, gaun yang gua mau itu kan termasuk new, sementara paketan yang gua ambil itu second. Beberapa bulan berlalu, itu gaun statusnya masih new aja. Gua uda pasrah kalo harus nambah duit buat ambil paketan yang new. Tapi emang Tuhan bae ya, ada yang ngetag itu gaun buat dipake di bulan Oktober. Sementara gua kan married bulan November. Jadi ga perlu nambah-nambah duit lagi.

Dari segi service, lumayan oke. Sayangnya, pas mendekati hari H kan gua ganti CS, karena CS lamanya resign. CS barunya ini ga sekomunikatif CS lama. Ada beberapa hal yang harus gua tanyain dulu baru dia kasih informasinya. Tapi diluar itu, semuanya fine-fine aja. Biarpun di forum banyak review jelek tentang New Brides, tapi untungnya gua ga mengalami hal-hal yang tidak diinginkan.

Untuk veil, aksesoris, dan crown, gua pake punya New Brides semua, kecuali sarung tangan. Akibat sering buka forum, gua tergoda buat pake sarung tangan yang cantik-cantik, hahaha. Seminggu sebelum hari H, akhirnya gua beli sarung tangan di online shop tempat Angel beli sarung tangan juga, hahaha. 

Ini detail bajunya dari deket dan penampakan sarung tangannya. 

Minusnya dari bridal ini, make up harus di Gading, retouch juga harus balik lagi ke Gading. Mungkin buat yang tempat pemberkatan dan resepsinya di Gading juga, hal ini ga akan jadi masalah. Tapi kalo kayak gua, dari ujung ke ujung, ngatur waktunya harus ketat banget. Untung hari itu jalanan lancar, jadi semuanya on time.

Recommended? Bolehlah mampir-mampir buat nyobain gaunnya. Mereka ga akan maksa harus deal saat itu juga koq. 

Groom Suits.

2 bulan sebelum hari H, Seno masih juga belom bikin-bikin jas. Gua uda ketar-ketir aja. Uda mana pas pameran, rata-rata vendor-vendor ternama pada bilang satu bulan. Itu kan mepet banget. Untung akhirnya kita ketemu Kopaka. 

Kopaka ini emang vendor wedding cake, tapi mereka juga bisa bikin-bikin baju. Katanya sih, di Bandung itu lumayan terkenal. Dan gara-gara Mas Bagus yang bilang, "seminggu juga kelar" "start dari satu juta juga ada" akhirnya Seno dateng ke showroomnya buat liat-liat. Dan kira-kira sebulan sebelum hari H, dia baru bikin itu jas.

Dapet kemeja, celana, dan dasi yang lagi dipakein ama bestman.

Dapet rompi juga. Uda gede, pake rompi aja masih dipakein, hahahaha.

Lagi dipakein jas sama enyak babe.

Dapet sarung tangan juga. 

Dan...

Si ndud mendadak ganteng, hahahaha.

Ga lupa pake sepatu. Groom shoes by Andre Valentino.

Dengan muka bahagia dan muka ganteng, siap menjemput pujaan hati, hahaha.

Hasilnya bagus banget. Jahitannya bener-bener rapih dan cepet. Dalam waktu 2,5 minggu, tau-tau uda jadi aja. Seno puas banget. Dan temen-temen nyokap gua pada bilang jasnya bagus banget.

Dari segi harga, bisa dibilang tergolong murah. Sebelumnya Seno sempet survey sana sini, bahkan ke Pasar Baru dan Mangga Dua, dan di Kopaka ini yang harganya paling masuk di budget. Service, mereka oke banget. Terutama Mas Bagus. Kalo bukan dia yang ngasih tau di Kopaka bisa bikin jas, kita ga akan dapet harga bagus, hahaha.

Recommended? Yes! 

Belom resmi.

Udah resmi.

Ditunggu review vendor-vendor selanjutnya ya.

27 November 2013

Wedding Ring, Shoes, Car, Cake, and Wedding Organizer

Postingan honeymoonnya gua pending dulu ya, sekarang mau posting review beberapa vendor. Review ini gua buat untuk membantu calon-calon penganten di luar sana yang mungkin lagi kebingungan. Soalnya dulu gua kebantu banget dengan blog-blog yang mengupas tuntas vendor yang mereka pake, jadi itung-itung sebagai balas budi dan rasa terima kasih kami, hehehe.

Mari kita mulai!

Wedding Ring.

Untuk wedding ring ini, kita bikin di Soulmate. Pertama tau Soulmate ini dari Epi, yang kemudian dibahas juga di blognya Angel, dan sempet gua cari-cari reviewnya juga di forum. Berbekal review yang bagus, akhirnya gua ajak Seno buat hunting di MAG. Soulmate ini spesialis wedding ring. Namanya juga uda Soulmate ya, hahaha. Bisa juga sih bikin perhiasan lain, tapi mereka lebih banyak bikin wedding ring.

Dari segi harga, bisa dibilang tergolong murah dibanding beberapa toko lainnya. Tapi ga tau juga ya, gua cuma hunting ke dua, tiga toko doang. Dan ga sempet hunting-hunting ke Pasar Baru atau toko sejenis. Dari segi model, gua pilih model yang uda ada, cuma diubah dikit-dikit doang. Model yang gua pilih simple banget, tapi gua suka. Lama bikinnya, gua lupa-lupa inget, kayaknya beberapa minggu kelar. Waktu itu gua ga lagi keburu-buru sih, jadi begitu ada waktu baru gua ambil. Servicenya, menurut gua masih tergolong oke. Kita sempet ubah model beberapa kali, dan engkonya sabar banget ngeladenin kita.

Packagingnya juga manis banget. Kotaknya gede dan lumayan unyu, hahaha. Tapi karena kotaknya kegedean, pada hari H, gua ganti dengan kotak perhiasan biasa, yang sekarang entah kemana itu kotak, huhuhu. 

Recommended? Yes!

Ini penampakan cincinnya.

Wedding Shoes.

Kalo wedding shoes, gua pilih Donamici. Donamici ini toko sepatu spesialis wedding shoes. Mereka bisa custom sesuai ukuran kaki kita. Pertama denger nama Donamici dari blognya Dea. Konon, katanya Donamici ini terkenal banget di kalangan bride-to-be. Sebelum ke Donamici, gua sempet ke salah satu brand sepatu yang juga katanya bisa custom di salah satu mall di Gading. Sebenernya lumayan banyak sih yang bikin disana, cuma dari awal gua ga gitu sreg. Dan ternyata bener, banyak kasus-kasus disana. 

Balik lagi ke Donamici. Waktu lagu hunting souvenir di Mangdu, sekalian aja kita mampirin ke Donamici. Dibilang rame ya lumayan, cuma ga ampe rame banget yang mau jalan aja susah. Standard rame toko lah. Atau apa karena waktu itu gua lagi hoki ya, hehehe. 

Dari segi harga, lumayan mahal, hahaha. Dan kayaknya itu sepatu termahal yang pernah gua beli. Entah karena gua punya blink-blinknya banyak, atau model baru, ga ngerti juga deh. Soalnya ada beberapa orang yang beli lebih murah dari gua. Dari segi model, koleksi sepatu mereka itu gua banget, hahaha. Rata-rata pada blink-blink semua. Gua lupa ada yang ga blink-blink apa engga. Servicenya, lumayan oke. Sepatunya dianter ke rumah kira-kira dua minggu kemudian, padahal mbanya bilang sekitar sebulanan.

Pas nyoba-nyoba sepatu, ada satu sepatu yang begitu dicoba ke kaki gua, langsung berasa klik banget. Sempet nyoba beberapa sepatu lainnya, tetep lebih sreg ama sebelumnya. Gua pilih sepatu yang tingginya sekitar 7 cm. Kenapa? Pertama, karena Seno ga tinggi-tinggi amat, jadi biar dia ga kebanting. Kedua, liat foto berikut...


Haknya cantik! Hahahaha. Yang lebih dari 7 cm itu haknya polos, makanya gua pilih yang 7 cm. 

Dan sepatunya asli enak banget dipake. Biasanya kalo pake high heels, 1 jam kemudian kaki gua uda berasa pegel. Tapi kemaren sama sekali ga terjadi. Waktu foto-foto abis pemberkatan kan gua berdiri terus tuh, kakinya ga pegel. Bahkan pas retouch aja, sepatunya ga gua lepas sama sekali. Trus pas resepsi, kan bediri senantiasa, kakinya tetep baik-baik aja. Gua pake pecicilan sana sini, ga sakit sama sekali. Dan yang lebih penting, ini sepatu ga hanya gua pake sekali seumur hidup. Minggu depannya pas om gua married, gua pake lagi.

Sekarang, gua selalu merekomendasikan Donamici ke siapapun yang mau married, hahaha. 

Kapan lagi gua dipakein sepatu kalo bukan pas married, hahaha.

Wedding Car.

Seperti yang pernah gua tulis, gara-gara masalah kepercayaan kalo married harus pake mobil penganten, akhirnya kita nyari-nyari vendor mobil juga. Untuk wedding car, kita pake Celine. Celine ini direkomendasikan oleh WO kami. Karena gua percaya sepenuhnya ama mereka, dan uda males hunting juga, maka kita putuskan untuk pake Celine aja. 

Gua kontak-kontakan ama Ko Awin via BBM. Dari awal ampe akhir, selalu nanya-nanya via BBM, ga pernah ketemuan sama sekali, hahaha. Buat kita, ini lumayan menghemat waktu. Kita ga perlu arrange waktu buat ketemuan segala. Dan karena WO kita juga uda kenal ama si Ko Awin, ya gua ga ada pikiran jelek sama sekali.

Kita ambil tipe mobil yang new alphard white. Dari awal, Seno emang maunya alphard. Soalnya spacenya gede dan cukup buat menampung dua bridesmaid dan dua bestman. Ditambah lagi, gaun gua kan gede, jadi biar guanya juga nyaman. 

Mobilnya sendiri bersih dan ga bau. Sopirnya, yang gua ga tau namanya siapa, juga enak bawa mobilnya. Waktu kita jalan dari New Brides ke Balai Sudirman, itu kan satu mobil pada tidur semua, pas bangun, tau-tau uda nyampe aja. Paginya juga dateng on time. Karena sebelumnya sempet diingetin sama Dea tentang masalah parkir, pas hari H, waktu sopirnya minta duit parkir, kita uda siapin. Dan emang sebaiknya pada hari H, gua saranin tetep bawa duit deh. Titip aja ke bestman, atau selipin di jas, just in case ada apa-apa, duitnya uda ada. 

Dari segi harga, standardlah. Sama kayak harga mobil di vendor-vendor lain. Kayaknya harga mobil emang segituan deh. Cuma karena gua pake boneka, jadi nambah lagi, tapi nambahnya ga banyak sih. Service, oke banget. 

Recommended? Yes!

Hiasannya cantik ya.

Pose ala artis Korea, hahaha.

Wedding Cake.

Kalo wedding cake, kita pake Kopaka. Pertama kali tau Kopaka, waktu gua bantu jadi WO, pengantennya pake Kopaka. Trus pas lagi muter-muterin Gading, sempet mampir juga ke tokonya, cuma ga nyobain kuenya. Pas ada pameran, kita mampir lagi ke stand Kopaka. Disitu ditawarin buat nyobain kuenya. Dari sekali gigit, gua dan Seno uda jatuh cinta sama rasanya. Asli enak banget. Apalagi yang brownies, beuh...endang bambang deh. Tapi kita ga langsung deal, sempet muter-muter ke beberapa vendor juga. Cuma karena uda berasa kuenya Kopaka enak, kue-kue lainnya langsung berasa biasa aja, hahaha.

Dari segi harga, lumayan mahal dibanding vendor sejenis. Emang sih, pada hari H kan kuenya cuma pajangan, dan yang bener-bener dimakan paling cuma buat keluarga. Tapi karena kita uda jatuh cinta sama Kopaka, makanya tetep deal disini. Service, oke banget. Tiap pameran kita bolak balik ke Kopaka, selalu disodorin tester kuenya, hahaha. Marketingnya, Mas Bagus, juga helpful banget. Untuk model kue, buat gua sih lumayan bagus-bagus. Dari hasil deal di pameran, kita dapet 15 real cake, dan 20 mingle. Tadinya gua pikir kurang, ternyata pas hari H cukup-cukup aja tuh real cakenya. Semua keluarga kebagian. 

Recommended? Yes! Cuma siapin budget lebih.

Gua pilih model yang ini. Pas banget bisa nemu yang sesuai tema.

Kuenya rapih banget, ga ada somplak sana sini.

Wedding Organizer.

Untuk vendor yang satu ini, gua ga pake hunting sana sini, langsung menuju ke XP. Dan vendor inilah yang langsung gua book setelah gua DP venue. Kenapa? Pertama, mereka adalah temen-temen kita, jadi kalo mau ngobrol enak, mau ketemuan gampang, minta tolong ini itu juga enak. Kedua, jam terbang mereka lumayan tinggi. Bulan ini aja tiap minggu full job, hahaha. Ketiga, karena gua ga mau repot nyari-nyari lagi.

Dari segi harga, gua ga bisa ngomong banyak sih, karena gua ga survey-survey, jadi ya gua trima-trima aja harga yang mereka tawarin. Service, oke banget. Mereka pasrah gua grecokin kapanpun, hahaha. Kadang-kadang kan tengah malem baru keingetan ini itu, respon mereka lumayan cepet. Mereka juga banyak ngebantu tentang pencarian vendor, banyak ngasih masukin ini itu. 

Seminggu sebelum hari H, gua uda kasih semua perintilan ke mereka. Jadi pas hari H, kita uda ga pusing ngurusin ini itu. Mereka juga sigap banget. Gua ke WC aja dibantuin, hahaha. Mereka juga bantu nenangin gua waktu gua tau tim entertainment belom pada dateng. 

Recommended? Yes!

Satu dari mereka masih jomblo loh, hahahaha.

Sisa vendornya dilanjutkan nanti ya.

25 November 2013

Honeymoon : Accommodation & Pemenang Giveaway

Ada beberapa alasan kenapa kami memilih Bali sebagai destinasi honeymoon kami. Pertama, karena gua cinta pantai, hahaha. Berhubung ga kesampean married di pinggir pantai, jadi dialihkan ke honeymoon aja. Kedua, biarpun Bali itu merupakan tempat honeymoon sejuta umat, tapi entah kenapa tetep menjadi satu daya tarik tersendiri. Ibaratnya menu makanan, Bali itu mempunyai paket lengkap. Mau ke pantai, ada. Mau ngeliat yang ijo-ijo sejuk-sejuk, juga ada. Seni, budaya, dan agamanya juga kuat banget. Romantis? Jelas! Ketiga, karena kita dapet voucher hotel gratis! Hahahaha. 

Poin ketiga itu membuat kita, tanpa pikir panjang, langsung memutuskan untuk pergi ke Bali. Dan entah kenapa, Tuhan koq pas banget ngaturnya. Dari awal kita emang cuma pengen pergi selama 5 hari 4 malam. Dan voucher yang kita dapet itu buat nginep selama 3 hari 2 malam. Jadi sisa 2 malamnya lagi, kita ambil paketan honeymoon dari weddingku. 

Jadi hotelnya dimana?


Bukan. Itu bukan sekedar numpang lewat buat foto, tapi emang kita nginep disitu, hehehe. Jadi voucher hotel yang kami dapet itu di Hard Rock Hotel. Lucky us. Lumayan hemat 1 juta sekian, hahaha.

Wajib hukumnya buat foto-foto disini.

Di dalem lift, tetep wajib buat foto, hahaha.

Resepsionis. Lobinya cuma segini doang.

Tampak depan...ummm...apa ya...cafe? Bukan cafe juga sih. Jadi begitu masuk uda ada cafe and bar gitu. Tiap malem ada live musicnya.

Dapet welcome drink di bar itu.

Lorong. Kamar kita yang di sebelah kiri, kamar no 4107.

Dan ini penampakan kamarnya...

Pintu masuk.

Ranjangnya.

Kamar mandinya. Ada jacuzzinya juga, cuma ga kefoto.

Sofa bed.

Kamarnya ga gede-gede amat sih, tapi rapih dan bersih. Dan kayaknya ini hotel ga bertingkat-tingkat. Kalo kita naik lift, lantainya cuma mentok ampe 4. Kamarnya ada di lantai bawah, dan pemandangannya ga menghadap kemana-mana. Kayaknya kita dapet kamar di belakang gitu. Padahal gua ngarepin kamar yang menghadap ke laut, hahahaha.

Enaknya, hotel ini seberang-seberangan sama Pantai Kuta. Jadi kalo mau ke pantai tinggal jalan kaki aja. Jalan kaki dikit, uda ada mall. Jalan kaki dikit lagi, ada toko-toko. Jalan kaki lagi, ada waterboom. Jalan kaki lagi, ada restoran. Jadi selama 3 hari di Hard Rock, cuma hari pertama kita muter-muter pake mobil, hari kedua bener-bener jalan kaki, hahaha. 

Untuk honeymoon sih sebenernya kurang cocok untuk pasangan yang ga suka keramaian, karena Hard Rock ini rame banget. Tapi buat kita sih ga masalah. Mau rame, mau sepi, asal bareng suami mah pasti seneng-seneng aja, hahaha. 

Konsep hotelnya sendiri pop art abis. Banyak pajangan gitar dimana-mana. Pelayannya juga gaul abis. Breakfastnya juga enak dan banyak pilihan. Dan yang paling penting, banyak bulenya, hahahaha.

Pose dulu di Pantai Kuta.

Hard Rock Hotel Bali
Jl. Pantai, Banjar Pande Mas
Kuta, Bali, 80361
Telp (0361) 761869

Seperti yang gua bilang diatas, untuk penginapan kami selanjutnya, kami ngambil paketan honeymoon dari weddingku. Dan tetep dong, dealnya di pameran, hahaha. Sebelumnya, gua uda sempet survey-survey dulu berdasarkan list yang ada di website weddingku. Sempet cari tau reviewnya juga di tripadvisor. Tapi pas di pameran, kita datengin juga satu-satu, hahaha.

Dan kami memilih...


Dari awal, gua lebih menekankan ke pantai daripada ke sawah, jadi pas nyari-nyari villa ini, kita coret daftar villa yang ada di Ubud. Pilihannya jatuh ke Villa Kayu Raja di daerah Seminyak, karena di tripadvisor reviewnya bagus-bagus. Dan pas pameran, si Mba Nuri juga enak banget diajak ngobrol, kita langsung sreg. Ketambahan lagi, kita dikasih bonus tour selama 8 jam. Lumayan dong, hemat uang sewa mobil, hahahaha.

Lobinya.

Dapet welcome drink juga.

Dan ini penampakan kamarnya...

Dapur yang cuma jadi pajangan doang buat kita, hahaha. Ngapain kita masak-masak disini coba.

Ruang tamu.

Private pool. Poolnya ga gede-gede amat sih, tapi lumayanlah buat berenang. 

Tangga menuju ke lantai dua. Yes, villa ini ada dua lantai.

Tempat duduk.

Wajib hukumnya ranjang dihias-hias gini, hahahaha.

Yang ini agak lebay sih, hahaha.

Wajib juga hukumnya jacuzzi ditaburin bunga gini.

Villanya enak banget. Gede, bersih, nyaman, dan adem. Air di pool juga bersih dan hangat. Cuma letaknya lumayan jauh dari pantai. Tapi mereka nyediain shuttle sih, cuma bukan ke pantai, tapi ke mall apa gitu. Dari mall lumayan deket ke pantai. Tapi pulangnya sendiri, hahahaha. 

Negatifnya, ini villa lumayan berisik. Mungkin karena ruangan di pool atasnya agak kebuka, jadi berisiknya kedengeran. Tapi servicenya juara banget. Kita minta apapun itu, mereka cepet nanggepinnya. 

Di paketan ini kita dapetnya standard sih. Ada breakfast yang biarpun pilihan menunya ga sebanyak di Hard Rock, tapi lumayan enak. Dapet lunch juga satu kali. Trus ada afternoon tea tiap hari. Lalu ada candle light dinner. Menu-menu makanannya enak-enak semua. Lalu dapet spa selama 2 jam, sama gift dari mereka. Sisanya ya standardlah.

Buat pasangan-pasangan yang mau honeymoon, gua saranin sih ambil paketan aja. Selain jatohnya lebih murah, kita dapet banyak fasilitas-fasilitas yang ga bisa didapetin di hotel biasa. Dan enaknya lagi, kita bener-bener dilayanin kayak raja, hahaha.

Villa Kayu Raja
Jl. Lebak Sari No. 18, Petitenget, Cordoba 80361
Telp (0361) 4733776

Dari 28 orang yang menjawab, ada 8 orang yang jawabannya bener. Dan dari hasil undian, pemenangnya adalah.....

Selamat kepada Suriyati. Email alamatnya ke sakura_mlz_86@yahoo.com ya. Sampai jumpa di giveaway gua berikutnya. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...