31 December 2013

Melissa's Award 2013

Food Of The Year : Warung Babi Guling Sari Dewi Bp. Dobiel

Drink Of The Year : Baileys

Ice Cream Of The Year : Paradise - Haagen Dazs

Snack Of The Year : Macaron - Laduree

Cookies Of The Year : None (ga ada cookies yang menarik perhatian di tahun ini)

Chili Of The Year : Sambel Terasi - Warung Sambal (review menyusul)

Mall Of The Year : Central Park (masih sama kayak tahun lalu)

Book Of The Year : Ngenest by Ernest Prakasa

Song Of The Year : Your Love - Delon & Gita Gutawa

Movie Of The Year : Les Miserables

TV Show Of The Year : Running Man (ini juga ga pernah berubah dari tahun ke tahun)

K-Drama Of The Year : I Hear Your Voice

Korean Couple Of The Year : Lee Seung Gi - Suzy

K-Pop Of The Year : Baek Ji Young

Handsome Man Of The Year : Ji Sung

Breaking News Of The Year : Hyun Bin main drama baru (dan belom keluar ampe sekarang)

Man Of The Year : Suami Tercinta

Trip Of The Year : Honeymoon At Bali

Weird Things Of The Year : Naik perahu karet keluar rumah waktu banjir

Craziest Things Of The Year : Masak Brownies Kukus

Best Moment Of The Year : Married!

Blog Of The Year : Masih melissaoctoviani.blogspot.com

Achievement Of The Year : Nyanyi di depan banyak orang

Sekian dan...

Selamat datang 2014!

Awards tahun lalu bisa diliat di sini.

23 December 2013

Bulan Desember Ini

1 bulan.

Tanggal 2 kemaren, tepat 1 bulan usia pernikahan kami. Kita memang bukan tipe pasangan yang punya ritual khusus harus ngerayain tiap bulan gitu, tapi karena untuk mencapai ke jenjang pernikahan ini perjuangannya mati-matian, maka begitu memasuki usia 1 bulan, tentu patut kita rayakan. Ini juga kayaknya cuma buat bulan ini doang, bulan-bulan depan belom tentu dirayain, hahaha.

Dan karena tanggal 2 itu di hari Senin, jadi kita dinner di hari Minggunya, hahaha. Kebetulan pas lagi mampir ke CP juga. Malam itu kita dinner di Ramen 38 atau biasa dikenal dengan Sanpachi. Ini menu-menu yang kita order.

Tonkotsu Chasu Ramen (Medium)
75.000 IDR
Menu ini pake daging babi dan kaldu babi. Rasanya gimana? Enak! Gurih banget, dan babinya juga empuk banget.

Yakisoba Teinshoku
58.000 IDR
Ini menu yang diorder si suami. Gua lupa ini apaan, yang jelas ini juga enak, hahaha. Gyozanya juga enak banget. Gurih-gurih garing.

Lalu gimana rasanya menikah? Nyesel! Nyesel kenapa ga dari dulu, hahaha. Ini jawaban standard banget.

So far so good. Entah apa karena kita uda 5 tahun pacaran, atau emang selama pacaran ga ada yang ditutup-tutupin, jadi begitu nikah, uda ga kaget-kaget banget. Si suami tidur sambil megang remote TV? Uda ga kaget. Jaman pacaran dulu, sambil nelpon gua aja bisa ketiduran. Gua susah dibangunin? Si suami juga ga kaget-kaget amat, hahaha.

Masalah kebiasaan? Tentu banyak yang berbeda. Gua susah tidur susah bangun, sementara si suami gampang tidur gampang bangun. Gua harus makan dulu baru mandi, sementara si suami harus mandi dulu baru makan. Dan masih banyak lagi kebiasaan-kebiasaan kami yang berbeda. Tapi untungnya, kita cepet beradaptasi, jadi ga ada ribut-ribut yang ampe gimana banget. Malah kadang ributnya gara-gara masalah yang ga penting, hahaha.

Yang pasti, buat kami, kehidupan pernikahan itu menyenangkan. Lebih dari sekedar melegalisasikan seks dan tidur berdua, tapi ada satu hal yang jauh diatas itu yang ga bisa gua jelasin. Mudah-mudahan sih, bulan-bulan dan tahun-tahun berikutnya, bisa lebih menyenangkan lagi.

Penganten baru. Uhuy.

Menjelang Natal.

Ini hal yang paling menyenangkan ketika memasuki bulan Desember. Kalo jalan ke mall-mall, suasana natal mulai berasa dimana-mana. Gereja juga mulai dipenuhi dengan latian-latian natal. Dan, kue-kue natal pun mulai berdatangan.

Gimana gua ga tambah bulet kalo makannya beginian melulu?

Sayangnya taon ini kita ga pasang pohon natal. Rada males masangnya, hahaha. Karena rumah juga masih berantakan disana-sini. Dan gua juga yakin, begitu uda masang, pasti males beresinnya. Jadi tahun ini, ritual pasang pohon natal diskip dulu.

Sale.

Siapa yang ga suka ngeliat kata 'sale'? Hahaha. Di penghujung tahun gini, banyak mall-mall ngadain ritual midnite salenya. Gua sebagai warga Jakarta sejati, tentu ga ketinggalan buat ikutan. Kebetulan dari kapan tau, kalo ke CP dan masuk ke Informa, gua naksir sama satu gantungan baju. Si suami kan kalo pake baju tidur bisa buat dua hari, celana kerja bisa buat berhari-hari, sementara gantungan di belakang pintu kamar cuma dua biji. Itu juga rebutan sama baju gua, hahaha. Jadi pikir pengen beli gantungan baju yang isinya lumayan banyak.

Akhirnya semalem beli juga pas lagi midnite sale. Diskonnya lumayan loh, ampe 50%. Harganya dari kepala 3, turun ke kepala 1. 

Gua ngerakit sendiri loh, tanpa bantuan si suami, hehehe.

Yang namanya cewe, kalo sale kan ga afdol kalo ga ngeliat baju. Dan semalem gua ketemu baju yang pernah pengen gua beli kira-kira beberapa bulan yang lalu, cuma ga jadi karena harganya mahal. Pas midnite sale semalem, harganya turun lumayan banyak. Emang dasar uda jodoh, gua beli dong, hahaha.

Suka sama motifnya.

Pulang kampung.

Enaknya nikah sama orang daerah tuh, gua jadi punya kampung, hahaha. Tahun ini, gua ikut suami pulang ke kampungnya di Banyumas. Sekarang jadi punya ritual pulang kampung, hahaha. Kebetulan ritualnya si suami pulang kampung itu pas natal atau tahun baru. Sekalian ngadain acara pengucapan syukur buat kami berdua. Bukan pesta gede-gedean kayak di Jakarta kemaren, tapi pesta simple aja. 

Dan karena gua ngerasa selama di Banyumas ga akan buka-buka komputer atau internet, jadi sekarang mau ngucapin....

Selamat Natal!

Buat yang belom menyelesaikan resolusinya, masih ada beberapa hari lagi biar resolusinya tercapai. Buat yang resolusinya uda tercapai, silakan pikirkan resolusi baru buat tahun 2014. Buat yang liburan, selamat liburan.

20 December 2013

Honeymoon Story : Day 4 & 5

Belom bosen kan kalo gua ceritain tentang kelanjutan honeymoonnya? Hahahaha. Buat yang mau tau cerita hari pertama bisa dibaca di sini, dan hari kedua ketiga bisa dibaca di sini.

Lanjut.

Seperti requestnya si suami, hari keempat ini kita ga ngapa-ngapain, cuma satu harian di villa. Tapi emang dasar tukang jalan, sore-sorenya keluyuran lagi, hahaha.

Pagi-pagi, kita uda jalan ke restoran buat breakfast. Jadi di Villa Kayu Raja ini, breakfastnya model buffet, bukan yang disajikan ke kamar kayak villa lainnya yang sejenis. Pilihan menunya emang ga sebanyak Hard Rock, tapi makanannya masih enak-enak.

Kelar breakfast, kita balik ke villa buat spa. Jadi di paket yang kita ambil itu uda termasuk spa selama 2 jam. Enak banget dipijet-pijet gitu. Setelah ngerasain rempongnya ngurusin wedding, lelahnya jadi penganten satu harian, dan cape setelah jalan-jalan di hari-hari sebelumnya, kita jadi berasa relaks banget. 

Abis spa, lanjut lagi buat lunch. Lunch ini juga uda termasuk di paket. Lumayanlah, hemat uang makan siang satu hari, hahaha. Kita lunch di restoran yang sama kayak waktu breakfast. Dan emang restorannya cuma itu doang sih, hahaha.

Buku menu.

Set lunch menu.

Karena pelit irit, kita cuma minta air putih doang, hahaha.

Menu makan siangnya itu belom termasuk minum, jadi kudu order minum lagi. Sementara di villa kan dapet free 2 coke dan 2 sprite, jadi ya pikir minumnya nanti aja di villa, hahaha.


Semuanya enak-enak. Puas banget makan siangnya. Setelah perut kenyang, si suami pengen jalan. Tau jalan kemana? Ke tempat DVD, hahaha. Dasar maniak film. Uda di Bali aja ga jauh-jauh dari bioksop dan DVD. 

Selama di Bali, kita banyak banget nemuin toko jual DVD maupun rental DVD. Kayaknya laris manis banget ya. Di Jakarta, rental DVD kayaknya uda mati suri, kalah saing sama download-an. 

Tokonya ga gitu jauh sih dari villa. Cuma panas menyengatnya itu yang bikin gua ga gitu tahan. Kulit uda belang, jadi makin belang. Ampe sekarang ini belang belom ilang-ilang, hahaha.

Dari tempat DVD, kita balik lagi ke villa. Kali ini saatnya makan snack. Jadi selain spa dan lunch, kita juga dapet free snack. Dan makannya masih di tempat yang sama.

Sambil nungguin snacknya dateng.

Nyam nyam nyam.

Snacknya juga enak. Abis makan snack, balik lagi ke villa buat berenang, hahaha. Selama di Bali, kita makan mulu, olahraganya kagak. Ada untungnya nyewa villa dengan private pool. Biarpun kolamnya ga gede-gede amat, tapi lumayan buat berenang. 

Sorenya, kita pake shuttle ke Seminyak Square. Gua pikir ya, shuttle itu macam shuttlenya Central Park, yaitu bis kecil dengan kapasitas penumpang yang lumayan banyak. Ternyata, mobil biasa, hahaha. Sopirnya juga cuma nganterin kita doang. Dia bilang, dari Seminyak Square ke pantainya ga gitu jauh. Bisa masuk lewat Kudeta.

Apaan tuh Kudeta? Entahlah, hahaha. Kayaknya sejenis restoran dan bar, dan kita cuma numpang lewat buat ke pantainya doang. Niatnya ke pantai buat liat sunset, tapi begitu dateng mataharinya uda turun. Yang tertinggal cuma sisa-sisanya aja.

Cakep ga? Cakep kan? Hehehehe...

Nama pantainya itu Pantai Petitenget. Menurut orang-orang, pantainya itu sepi banget. Dan emang pas kita dateng, pantainya ga terlalu rame-rame amat sih. Seneng deh, tiap hari di Bali, tiap hari liat sunset, dan tiap hari main-main ke pantai.

Puas main-main di pantai, kita jalan kaki ke....Potato Head. Yup! Jalan kaki! Hahaha. Pikir ga gitu jauh, ternyata lumayan juga jalannya. Kenapa ke Potato Head? Gua penasaran aja. Abis kayaknya kan ngetop banget. Tapi begitu nyampe kesana, kita cuma masuk selama...5 menit, terus keluar lagi, hahaha. Abis rame banget. Dan bingung juga mau duduk dimana, mau order apa. Ga ada yang ngelayanin kita sama sekali. Apa karena kita pake kaos, celana pendek, dan sendal jepit doang ya? Hahaha. Ya sudahlah, yang penting uda tau Potato Head itu kayak gimana, jadi ga terlalu penasaran lagi.

Karena kaki uda gempor, dari situ kita naik taxi buat balik ke villa. Ternyata deket banget ya kalo dari villa. Saking deketnya, itu argo di taxi ampe ga nambah, hahaha. 

Begitu nyampe villa, bagian poolnya lagi di set up buat candle light dinner. Candle light dinner ini juga masuk di paket.

Cuma begini doang. Ga pake taburan bunga-bunga di pool. Gua lebih suka yang begini, lebih manis.

Dapet red wine.

Dinnernya juga enak-enak semua.

Di hari kelima, kita mulai mellow. Soalnya sedih uda mau pulang, hahaha. Kayak masih kurang dan pengen lebih lama lagi di Bali. 

Hari ini, pagi-paginya uda packing barang-barang, lalu breakfast. Abis breakfast, sempet balik ke villa lagi, dan...kita ketiduran, hahaha. Bangun-bangun, langsung pergi makan siang di Warung Babi Guling Pak Malen. Kita pergi naik taxi, pulang juga naik taxi. Minusnya dari villa ini ya itu, ga bisa kemana-mana jalan kaki, kudu naik kendaraan.

Kelar makan, balik ke villa buat snack, hahaha. Kan snacknya dapet tiap hari, jadi rugi kalo ga diambil.

Ga semuanya dimakan. Beberapa dibungkus buat makan di pesawat.

Sebelum pulang, foto bedua dulu.

Abis snack, balik lagi ke villa, lanjut lagi beresin barang-barang, dan check out. Kita dianterin ama sopir yang bawa kita tour di hari ketiga. Dan karena masih berasa oleh-olehnya kurang, jadi kita mampir ke Krisna yang deket bandara buat lanjutin beli oleh-oleh lagi. Kelar beli oleh-oleh, langsung jalan lagi ke bandara.

Sedih rasanya ninggalin Bali. Karena begitu nyampe Jakarta, kehidupan nyata mulai menanti, hahaha. 

Buat para capeng-capeng di luar sana, gua saranin banget-banget untuk pergi honeymoon. Kenapa? Karena setelah pontang panting ngurusin wedding yang gua yakin akan selalu penuh drama, kalian berhak untuk bersantai-santai sejenak. Ga usah jauh-jauh ampe keluar negeri segala, ke Bandung atau Puncak juga cukup koq. Dan sebisa mungkin ga usah ikut tur. Kenapa? Karena tur malah akan bikin kalian makin cape. Mendingan pergi sendiri. Percaya deh, bangun sesuka hati kita itu akan lebih nikmat ketimbang morning call jam 6 pagi. Apalagi kalo berdua suami, mau jalan kaki dari ujung ke ujung pun, pasti ga akan berasa deh. 

18 December 2013

Honeymoon Story : Day 2 & 3

Sekarang mari kita lanjutkan ke hari kedua dan ketiga. Cerita hari pertama bisa dibaca di sini.

Sesuai jadwal yang uda gua susun, hari kedua ini kita ga jalan kemana-mana, cuma main-main di sekitaran Kuta doang. Tapi biarpun begitu, tetep paginya ada tujuan dong. Kemana? Waterbom! Hahahaha.

Gara-gara baca beberapa blog, plus cerita dari si sepupu, gua tertarik banget sama waterbom. Ditambah lagi, waterbom itu kan traveler's choice 2013 winner di tripadvisor, gua makin semangat kesana, hahaha. 

Abis sarapan, kita langsung meluncur ke waterbom. Eh, ga meluncur deng, tapi jalan kaki. Ga jauh-jauh amat sih kalo dari Hard Rock. Lagian suasana di sekitar Kuta itu nyenengin banget, jadi ga berasa kalo uda jalan jauh. 

On the way from Hard Rock to waterbom.

Waterbom ini letaknya ga jauh dari Bubba Gump Shrimp. Bubba Gump ini juga sebenernya uda mau gua masukin ke list, tapi pas ngeliat harganya koq mahal banget, batal dah. Balik lagi ke Waterbom. Kata si sepupu, beli tiket on the spot juga bisa, jadilah begitu dateng, kita langsung menuju loketnya. Tadinya kita agak shock sih ngeliat harga yang tertera. Harganya itu sekitar 300$. 300rb hanya untuk sebuah permainan air itu kayak ga worth it, tapi gua uda terlanjur mupeng pengen kesana, jadi ya sudahlah. 

Tapi ada satu yang kita lupakan, harga bule sama harga orang Indo itu kan beda, hehehe. Jadi untuk kita yang orang Indonesia asli, kita dapet harga 378.000 IDR untuk 2 orang. Beda setengahnya gitu ama bule. Trus disuruh deposit juga, tapi gua lupa deposit berapa duit. Depositnya itu dimasukin ke gelang. Jadi kalo mau beli-beli air atau makanan, gelangnya tinggal discan.

Begitu masuk, kita langsung nyewa loker seharga 35.000 IDR. Ini harga loker yang gede. Seinget gua ada loker yang lebih kecilan lagi. Nyewa handuk gede dan kecil juga bisa disana, tapi gua lupa harganya berapa. Kita ga nyewa handuk sih, soalnya harga sewanya lumayan mahal.

Waterbom ini ada beberapa rides, diantaranya boomerang, superbowl, climax, pipeline, boogie ride, lazy river, race track, dan smash down. Gua paling suka naik boomerang, ampe dua kali naik itu rides. Seru banget. Tapi yang paling menantang itu climax. Beuh! Begitu kelar, tangan gua ampe gemeter, hahahaha. Gua ga akan jelasin satu-satu disini, kepanjangan nanti. Info lengkapnya bisa buka websitenya waterbom.

Selama di waterbom, kita ga beli makanan apapun, mahal-mahal ceu. Aqua botol kecil aja harganya 7000 perak. Kalo di alfamart, setengahnya juga ga ada, hahaha. Begitu kelar main-main, langsung basahin badan, tukeran, dan balik ke hotel. Niatnya emang mau mandi di hotel aja. Tapi kamar ganti di waterbom lumayan bersih koq.

Satu lagi pemandangan yang cukup menarik, di waterbom itu nyaris ga ada orang Indonesianya. Hampir 90% itu bule semua. Mungkin orang Indonesia lebih suka ke pantainya atau wisata kuliner atau mungkin shopping ketimbang main-main di waterbom kali ya. Tapi kalo disuruh balik lagi gua juga mikir-mikir sih, kayaknya better jalan-jalan ke tempat lain, hehehe.

Mejeng dulu sebelum pulang. Tangan mulai belang akibat kejemur panas matahari.

Dalam perjalanan pulang, kita kelaperan. Tepatnya, gua yang kelaperan, hahaha. Soalnya si suami sarapan lumayan banyak, jadi dia masih rada kenyang. Akhirnya kita putuskan buat cari makanan sebelum balik ke hotel. Dan pilihan kami jatuh ke sini...

Letaknya cuma beberapa petak dari Hard Rock.

Dan ini yang kami order...


Total semuanya pas 100.000 IDR. Makanannya lumayan enak, apalagi buat gua yang kelaperan. 

Kelar makan, balik ke hotel, mandi, trus bobo siang, hahaha. Sore-sorenya, kita main-main di Pantai Kuta sambil liatin sunset. Karena cuma berdua, jadi kita ga bawa barang apa-apa, cuma bawa diri doang. Gua suka banget main-main di pantainya, apalagi ombaknya lumayan gede.

Kalo dibilang Pantai Kuta uda rame, kayaknya ga juga deh. Kemaren itu ga rame-rame amat. Kita bisa main-main ampe puas. Apa mungkin bayangan rame dalam otak gua itu rame kayak di Ancol ya, hahaha. Dan kalo dibilang kotor, ga juga loh. Kemaren itu pantainya bersih banget. Kita ga nemu sampah satupun. Kita main-main ampe langitnya uda rada gelap, hahaha.

Puas main-main di pantai, langsung balik lagi ke hotel buat mandi. Abis itu jalan lagi buat dinner di Flapjaks. Kelar dinner, kita jalan kaki ke Beachwalk, salah satu mall yang letaknya ga jauh dari Hard Rock. Kenapa mall? Karena si suami pengen nonton, hahaha. Lah ini jauh-jauh ke Bali malah nonton. Dia pengen nyobain bioskop di Bali, hahaha. Cuma sayang, pas uda nyampe, tiketnya uda pada sold out.

Beachwalk ini konsep mallnya mirip-mirip Central Park. Cuma di lantai dua juga ada tamannya lagi. Suka deh sama konsepnya. Mallnya juga cuma 3 lantai, dan biarpun di Mall, tapi hawa Balinya tetep berasa. Mereka ga banyak gunain AC, dan lebih banyak ngandelin alam terbuka.

Di tengah-tengah ada taman.

Karena ga dapet tiket, kita putuskan buat jalan-jalan lagi ke Legian. Tetep, jalan kaki dong, hahaha. Percaya deh, kalo bareng suami atau mungkin rame-rame, ga berasa deh. Ngapain ke Legian? Jalan-jalan doang, hahaha. 

Kalo mau ajeb-ajeb, bisa ke Legian.

Tugu bom Bali. Ketemu pas lagi jalan pulang ke botel.

Hari ketiga, kita check out dan pindah ke Villa Kayu Raja. Karena kita minta dijemput jam 12 siang, jadi kita punya waktu buat jalan-jalan ke.....pantai! Hahaha. Kali ini buat foto-foto dong.

Sepi kan. Betah banget gua disini. 

Captured by si suami.

Pada hari Minggu *sing*

Pemandangan dari depan Hard Rock Hotel.

Tepat jam 12, sopir yang gua juga lupa namanya siapa, dari Villa Kayu Raja uda dateng ke Hard Rock. On time banget. Hebat. Kita ke villa dulu buat check in. Karena kamarnya belom ready, jadi abis check in, kita langsung jalan lagi buat tour. Tournya free selama 8 jam, bonus dari hasil deal sama Villa Kayu Raja di pameran. Lumayan loh, hemat uang sewa mobil, hahaha.

Tour kali ini muter-muter di sekitar Ubud dan Tanah Lot. Jadi kalo hari pertama dan hari kedua uda ngeliat yang biru-biru, hari ketiga ngeliat yang ijo-ijo. Pertama, diajak makan dulu di Bebek Bengil. Kelar makan, kita mampir ke Monkey Forest. Tiket masuknya 20.000 IDR per orang. Di depan pintu masuk bisa beli pisang atau kacang buat kasih makan monyetnya.

Menurut si sopir, Monkey Forest ini emang aslinya tempat tinggal si monyet-monyet itu, cuma dijadiin tempat wisata ama pemerintah Bali. Dan monyetnya juga ga senakal di Uluwatu. Yang ini lebih kalem dikit. Tapi tetep sih, ada juga yang narik-narik celana bule yang bawa pisang buat minta makan, hahaha.


Good choice banget kita kesini. Setelah dua hari kena terik panas matahari, disini tuh adem banget. Dan di dalemnya juga banyak bangunan-bangunan khas Bali. Ini yang gua suka dari Bali, budayanya masih kuat dan dilestarikan. 

Lalu penampakan monyetnya mana? Silakan berkunjung sendiri kesana kalo penasaran, hahaha.

Dari situ, kita mampir ke Warung Babi Guling Ibu Oka buat....makan siang ke sore, hahaha. Kita kesana karena penasaran aja sih, soalnya kan terkenal banget tuh. Kelar makan, kita langsung ke Tanah Lot buat ngejar sunset. Tiket masuk tanah lot itu 15.000 IDR.

Kebetulan pas kita dateng, lagi ada perayaan apa gitu. Banyak orang ngumpul pake baju putih buat sembahyang. 

Lucky us.

Sunset ketiga di Bali.

Pas jalan ke parkiran mobil, kita sempet mampir ke toko-toko di sepanjang jalan menuju Tanah Lot buat beli oleh-oleh. Tradisi orang Indonesia, hahaha. Dari Tanah Lot, mampir ke Naughty Nuri's dulu buat take away ribsnya yang endang bambang itu. Lalu ke Krisna buat beli oleh-oleh lagi. Mumpung ada yang nganterin. 

Tournya lebih dari 8 jam, tapi overtimenya digratisin sama pihak villa. Seneng banget deh. Begitu nyampe villa, langsung dianter ke kamar. Untung kamar kita ga jauh-jauh amat dari lobbynya. 

Bersambung...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...