20 November 2014

Tentang Si Suster

Waktu hamil kemaren, gua uda berniat minta ibu mertua dateng ke Jakarta buat bantuin ngurusin Jayden. Kalo ngandelin nyokap mah susah deh. Dia uda lupa gimana caranya ngurusin bayi. Percaya ga, gendong Jayden aja dia takut-takut gimana gitu. Malah pas Jayden nguap dia malah bilang, "loh koq bayi uda bisa nguap?" *tepok jidat* hahaha. Sementara pikiran untuk pake suster gua coba singkirkan. Abis denger cerita-cerita tentang suster koq pada serem-serem semua.

Tapi rencana hanya tinggal rencana. Di bulan Agustus kemaren, ibu mertua sakit. Sekarang sih uda sembuh, tapi kan ga mungkin gua minta dia bantu ngurusin Jayden sementara dia masih harus kontrol ke rumah sakit tiap bulan. Jadi pada akhirnya mau ga mau ya pake suster deh. Kenapa ga ngurus sendiri? Gua kerja, jadi tetep butuh orang yang bantuin ngurusin Jayden.

Setelah diskusi dengan nyokap dan suami, akhirnya kami contact salah satu suster bekas suster opa gua. Si suster ini emang biasa ngurus bayi. Justru karena ga pernah ngurus orang tua, makanya dia cuma bertahan beberapa bulan doang ampe lebaran. Tadinya gua mikir-mikir, make suster ini keputusan yang tepat apa engga. Tapi setelah dijalanin, ternyata ini memang keputusan yang tepat.

Di hari pertama Jayden pulang, gua stressnya luar biasa. Hari pertama itu si suster belom dateng, jadi mau ga mau ya gua urus sendiri. Untung suami masih cuti, jadi masih ada yang bantuin. Kenapa stress? Bekas jaitannya masih sakit, gerak sedikit aja uda nyut-nyutan. Lalu seperti yang gua bilang, Jayden itu kalo nangis bisa satu RT kedengeran. Lantang banget. Ampe suster di rumah sakit pernah bilang, "ini badannya doang kecil, tapi nangisnya paling kenceng diantara yang lain" jadi bisa dibayangkan kan kencengnya kayak apa, hahaha. Lalu masih harus nyusuin, ganti popok, dll. Plus harus menjamu tamu yang masih berdatangan. Saking stressnya, gua bisa ampe duduk diem dan membiarkan si suami yang ngurusin Jayden, hahaha. 

Jadi di hari belom ada suster itu, Jayden ga mandi, dan ga dijemur, hahaha. Karena gua dan suami ga bisa mandiin, jadi dia cuma dilap-lap doang. Sementara pas mau dijemur, anaknya nangis kejer, jadi ya sudahlah. Hari kedua di rumah, suster akhirnya dateng rada siangan. Rasanya seperti ketemu malaikat penolong, hahaha. Akhirnya Jayden berada di tangan yang tepat.

So far sih susternya bisa ngurus Jayden dengan baik. Orangnya ngerti banyak hal tentang dunia bayi. Bahkan dia tau banyak lagu anak-anak yang berbahasa Inggris. Bahasa Inggrisnya juga lumayan loh. Dan dia juga tau banyak merk-merk produk bayi. Dan selalu setia menemani gua begadang, hahaha. Dia juga bisa masak. Masakannya juga enak-enak. Tiap kali ada tamu yang dateng dan ngeliat si suster, mereka pada bilang kalo suster ini keliatan banget uda biasa megang bayi.

Cuma ya namanya manusia, ada kekurangannya juga. Yang gua ga suka, kadang ngomongnya itu main asal ceplos aja. Waktu masa-masa growth sprut kemaren, kan Jayden kerjaannya nyusu melulu. Si suster nyeletuk "Kenapa sih ga kenyang-kenyang? Apa susunya ga keluar? Atau keluarnya ga banyak?" Lah, itu kan malah bikin gua jadi mikir "apa iya susu gua ga banyak ya?" padahal positive thinking itu penting banget untuk ibu menyusui. 

Tapi tetep ya, feeling ibu itu lebih kenceng. Kalo Jayden lagi nyusu sambil tiduran terus rewel, si suster cuma ngomong, "kenapa? apa uda ga mau?" trus gua bilang, "mau burping kali" dan dia cuma tepok-tepok pantatnya Jayden sambil sssstttt doang biar Jayden tidur. Akhirnya gua angkat Jayden dan elus-elus punggunya, dan bener kan dia langsung sendawa. Waktu awal-awal emang gua banyak bingungnya ini anak nangis kenapa, tapi sekarang dikit-dikit mah uda bisa mengartikan nangisnya Jayden, hahaha.

Walaupun ada suster, tapi kalo dia lagi sibuk ngapa-ngapain sementara Jayden nangis popoknya basah, tetep gua atau si suami yang gantiin. Awal-awal emang gua rada kerepotan, apalagi gendong Jayden rada-rada ngeri. Tapi sekarang mah uda jago dong, hahaha. Gendong Jayden juga sekarang uda mantep, apalagi Jayden uda lumayan montok. Mindahin dari tangan kanan ke kiri juga uda bisa, hahaha.

Mudah-mudahan si suster ini baik-baik selalu deh. Jadi kalo nanti gua kerja, gua bisa ninggalin Jayden sama dia dengan tenang. 

19 comments:

  1. Amien mel, semoga susternya baik2 yaa jadi loe bs kerja dengan tenang
    gw juga sempet mikir klo punya baby pegi mane? mertua ma nyokap udh pasti ndk bs d andelin hahhaha tp gw parno ttg suster...lbh banyak denger crt jeleknya daripd bagusnya, udh mao kerja mel?

    ReplyDelete
  2. Amiiiiin. Semoga bisa selalu cocok ya Mel. Kalo dari skill sepertinya ga perlu diragukan lagi ya memang.

    ReplyDelete
  3. semoga suster nya emang bs dipercaya untuk ditinggalin pas pergi kerja ya mel.. :D
    apalagi kalo dpt suster yg kebetulan bs masak jg. jarang banget bs ketemu yg begitu. hehehe.

    ReplyDelete
  4. Iya mel, semoga susternya baik & sayang baby jayden seperti anaknya sendiri yaa...
    Semangat kembali bekerja yaa!

    ReplyDelete
  5. nyari suster itu emang susah kak mel, semoga susternya cocok, baik dan sayang sama jayden ya, jadi kan gak perlu worried banget kalau udah kerja lagi :)

    ReplyDelete
  6. suster kalo udah pengalaman emang kalo ngomong suka nyebelin. hahaha.
    moga2 suster nya bisa cocok terus ya mel...

    ReplyDelete
  7. amin aminn semoga susternya baik2 aja ;)

    ReplyDelete
  8. Amiiin, mudah2an susternya baik terus yaa Mel.. Kayaknya kl baru punya anak tuh emg perlu ada yg bantuin ya biar ga stres2 bgt

    ReplyDelete
  9. Suster baby emang rata2 sok gitu krn lebih pengalaman. Tp gpp deh ya asal kerjanya bener n GA JOROK !! *masih keki ama mantan suster sendiri*

    Semoga betah ya susternya..

    ReplyDelete
  10. Wahh mudah2an si suster awet dehh mel...biar nanti kalo lu balik kerja bisa tenang ninggalin si Jayden

    ReplyDelete
  11. Berharap yang terbaik aja buat Ci Mel, suami, dan Jayden. Termasuk tentang susternya ini :)
    *virtual hugs*

    https://chicklyfresh.wordpress.com

    ReplyDelete
  12. dikau kebalikan dari g yah... MIL g ga bisa diandalkan, g lebih bisa ngandalin Nyokap g. Tapi Amin, dulu suka ngemong anak tetangga pas SMP, ternyata sekarang berguna, pas pulang langsung mandiin Zio sendiri ah seneng na, cuma stress asi g ga keluar2 wakakaka...
    tenang awal emang stress setelah 2-3 minggu akan udah biasa hahaha.. habis itu adaptasi lagi pas udah masuk gawe wakakakak :) akan ada yang namanya begadang !

    ReplyDelete
  13. Yang penting mah kita jangan nyiksa diri dan negative thinking hehehe. Ujung2nya kalo kita cape dan stress... nanti nular ke anak. Sus yang baik adalah teman terbaik kita di saat ngurus anak hahaha.

    ReplyDelete
  14. iya masa-masa repot bayi ini akan segera berlalu kok *pukpuk*. Semoga cocok dan awet dengan susternya ya :) btw km kerjanya apa ya?

    ReplyDelete
  15. Beruntunglah Mel klo ada yg bantuin, ditempatku ga sanggup gaji suster muahal haha semua diurus sendiri :D .

    ReplyDelete
  16. Seneng yah Mel kalo lgsg cocok sama susternya.. :D Semoga kedepannya ok terus yah :D

    ReplyDelete
  17. Semoga susternya awet-awet ya dan kesotoyannya bisa semakin berkurang.

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...