23 January 2014

Double Dipps

Sebenernya cerita ini uda lumayan lama, malah kayaknya gua hampir lupa kalo ga ngubek-ngubek folder foto di laptop. Dan ini gua tulis bukan buat ngejelek-jelekin, tapi biar ga ada yang ngalamin kejadian serupa seperti yang gua alamin.

Wuih! Pembukaannya serius sekali, hahaha.

Jadi gini, kayaknya para pembaca sekalian uda pada tau kan kalo gua doyan banget beli voucher di website diskonan. Sebenernya selain untuk menghemat kalo mau jajan-jajan di luar, salah satu keuntungan lainnya biar gua bisa nyobain banyak restoran-restoran baru. Sebagai tukang makan sejati, tentu kebanyakan voucher yang gua beli ga jauh-jauh dari restoran, yang letaknya juga ga jauh-jauh dari area rumah gua. 

Salah satu restoran yang gua datengin dengan menggunakan voucher adalah Double Dipps yang letaknya di Emporium Pluit. Gua dateng bersama suami di malam minggu. Seperti yang uda kita duga sebelumnya, mall di malam minggu itu ramenya ajubile. Begitu nyampe restoran, uda rame aja. Untungnya langsung dapet tempat duduk.

Penampakan restorannya.

Interiornya banyak didominasi warna putih dengan pohon-pohon artificial. Cuma tempatnya ga gitu gede, sementara meja kursinya lumayan banyak, jadi kalo jalan agak sempit.

Penampakan buku menunya.

Double Dipps ini kalo diliat dari buku menunya menjual aneka coffee dan beberapa makanan berat. Pilihan menunya ga gitu banyak. Karena pake voucher, jadi kita order makanan sesuai voucher. Karena di voucher belom termasuk minum, jadi kita order minum lagi.

Choco Mint Freeze / 28.000 IDR
Iced Hazelnut Choco / 24.000 IDR
Choco Mint nya lumayan enak dan lumayan bikin seger, cuma mint-nya ga gitu berasa. Kalo Iced Hazelnutnya agak kurang ya.

Money Bag
20.000 IDR
Mirip Ekado-nya Hokben ya? Isinya pun sama, hahaha. Cuma gorengannya berminyak banget. Rasanya ya so so lah.

Sambil nunggu main coursenya dateng, kita ngobrol-ngobrol dan...

Foto-foto! Hahahaha.

Setelah hampir kurang lebih setengah jam berlalu, gua baru sadar koq makanannya ga dateng-dateng. Pas gua nanya pelayannya, si mas-mas itu jawab...

"Sebentar ya bu, antriannya lagi panjang."

Gua masih sabar dan mencoba berpikir positive sampe gua liat meja di ujung yang datengnya belakangan tapi makanannya uda pada nongol semua. Eh, ga tau sih uda pada nongol semua apa belom. Tapi minimal, main course mereka yang menunya sama kayak kita, uda dateng. Gua balik lagi dong nanya ke pelayan yang sama. Tanpa ba bi bu, si mas-mas itu kembali menjawab...

"Sebentar ya bu, nunggu antrian."

Ngok! Antrian jidat lu. Mau ga mau gua jadi emosi dong. Masalahnya, di meja sebelah kita pun yang datengnya lebih lama dari meja yang ujung, makanannya juga uda dateng. Gua panggil lagi deh tuh pelayannya, dan kali ini si mba-mba yang menjawab...

"Sebentar ya, saya cek dulu ke belakang"

Ga berapa lama, si mba-mba itu keluar dari dapur dan kasak kusuk sama mba-mba di kasir sambil nunjuk-nunjuk meja gua. Dan pas ngeliat jam, tau-tau uda hampir 1 jam kita disana dan belom ada tanda-tanda kapan makanan kita dateng. Akhirnya gua panggil lagi tuh si mba-mba dan bilang...

"Mba! Ini koq makanannya belom dateng-dateng ya? Saya uda hampir satu jam nungguin disini. Bisa dicancel aja ga? Soalnya saya buru-buru!"

Dan emang abis itu kita ada rencana lain.

"Sebentar ya bu"

Dan dia pun berlalu. Sigh.

Uda ga sabar, akhirnya gua bawa bon minuman yang ada di meja ke kasir sambil teriak (iya, gua teriak)...

"Mba! Saya uda hampir satu jam disini tapi makanan saya belom dateng-dateng juga. Saya minta cepetan atau makanannya dicancel dan saya ga bayar minumannya!"

Iya dong. Lah itu voucher kan gua beli. Biarpun diskon, tapi kan itungannya itu makanan gua uda bayar. Kalo gua main pergi begitu aja, rugi di gua dong. Menurut si suami gua salah, dan emang setelah dipikir-pikir emang itu salah sih, hahaha. Ya abis emosi sih. Dan setelah itu si mba-mba pun bilang...

"Maaf bu, ternyata kertas catetannya kececer di dapur, jadi ga kemasak. Tapi pesanan ibu uda diinput di komputer, jadi ga bisa dicancel."

Ngok lagi! Kececer? Baru kali gua denger ada kertas catetan pesanan customer yang kececer. Akhirnya gua minta di take away aja dengan muka yang bete abis, hahaha. Padahal kalo pake voucher, ga boleh take away.

Ga berapa lama, pesanan kami pun datang...

Spaghetti Chicken Black Pepper
35.000 IDR

Spicy Tuna Spaghetti
33.000 IDR

Sebenernya rasa makanannya lumayan, cuma karena gua uda terlanjur bete duluan, jadi makannya pun uda ga nikmat. Yang gua sayangin adalah respon pelayan pertama, which is si mas-mas. Mbok ya dia ke dapur dulu keq buat ngecek. Ini main langsung jawab aja. Dan hari itu emang rame banget, Pelayan-pelayannya aja ampe lari-lari kecil pas nyamperin customernya. Yeah, mungkin emang hari itu kita lagi kurang beruntung ya.

Mudah-mudahan hal kayak gini ga kejadian lagi sama customer-customer lainnya. Dan semoga ke depannya mereka menjaga baik-baik tuh catetan pesanan customer. 

Double Dipps
Emporium Pluit Mall lantai 4 no 19

20 January 2014

Sop Konro Karebosi

Gimana kondisi banjir? Puji Tuhan sih uda turun banyak banget, paling tidak di garasi uda ga ada air. Cuma di jalanan masih lumayan tinggi. Mudah-mudahan sih besok uda surut. Daerah rumah gua emang biasa belakangan surutnya kalo banjir, hahaha. 

Mari kita lupakan masalah banjir dan ngomongin tentang....makanan! Hahahaha.

Waktu tanggal merah di hari Selasa kemaren, gua dan si suami mengunjungi daerah Kelapa Gading. Niatnya mau ke lotte mart buat beli HP gara-gara ngeliat ada promo buat samsung galaxy grand. Lumayan loh diskonnya. Pas banget hari itu jalanan lancar jaya. Di Gadingnya juga lancar-lancar aja. Mungkin akibat hari Senennya banjir, orang-orang jadi males keluar kali ya. Eh, begitu nyampe lotte mart ternyata barangnya uda abis. Diskonnya emang lumayan banget sih.

Akhirnya dari situ kita ke MOI. Setelah menimbang-nimbang berdasarkan budget gua yang hanya kepala 2, maka gua mutusin buat beli...

Samsung Galaxy Core! Hehehehe...

Jadi bukan S4 atau S4 mini atau ace. S4 maupun S4 mini masih out of budget. Ace sempet dipertimbangkan, cuma gua lebih naksir si core ini. So far sih gua suka banget. Sejauh ini, samsung emang ga pernah mengecewakan gua. Dibanding blackberry yang kayaknya uda males buat gua benerin, hahaha.

Nah, mumpung ada di Gading, si suami ngajak gua lunch di salah satu restoran yang pernah dia kunjungin dulu. Itu juga setelah kita bingung-bingung mau makan apa, secara di Gading dari ujung ke ujung isinya restoran semua. Si suami ngajak gua makan di Sop Konro Karebosi. 

Ada yang tau Konro itu apaan? Menurut wikipedia, Konro itu sup iga sapi yang berasal dari Makassar. Penjelasan lengkapnya bisa dibaca di sini


Tempatnya lumayan gede dan rame. Ini restoran buka jam 11. Kita dateng jam 11 lewat 5 atau 10 kayaknya, dan uda rame aja dong. Disini itu mejanya panjang-panjang, jadi kudu share meja. Dan juga non AC. Untung kemaren pas mendung-mendung, jadi rada adem.

Yang tersaji di atas meja.

Ada di meja juga. 

Dan ini menu yang kita order.

Sop Konro
43.000 IDR
Asli ini enak banget. Kuahnya gurih-gurih mantap. Dan iganya dong, dagingnya tebel dan empuk. Ga kayak iga di restoran-restoran lain yang dagingnya cuma seuprit. Porsinya juga bikin perut kenyang. Pas banget makan ini anget-anget ketika cuaca lagi mendung-mendung mesra.

Konro Bakar
45.000 IDR
Kalo yang ini disajikan dengan bumbu kacang. Bumbunya mirip-mirip kayak bumbu sate. Rasanya juga enak banget. Dagingnya sama tebelnya dan sama empuknya. Kuahnya juga gurih enak.

Nasi Putih
6.000 IDR

Es Jeruk
8.000 IDR
Teh Tawar
2.000 IDR

Overall, gua puas banget makan disini. Harganya emang agak-agak menguras kantong, tapi masih masuk akal mengingat rasanya yang enak dan porsinya yang lumayan. Kita keluar restoran dengan perut kenyang dan hati gembira, hahaha.

Sop Konro Karebosi
Jl. Boulevard Raya Blok TA2 No. 38
Kelapa Gading
Telp 021-4520990

19 January 2014

Semoga Cepat Berlalu

Ternyata banjir itu tidak cepat berlalu *sigh*

Jumat malam kemaren, ujan deres sederes-deresnya. Sabtu pagi, begitu bangun uda disuguhin pemandangan kayak gini di depan rumah.


Gua fix ga bisa berangkat kerja.

Siang-siang, si suami penasaran dengan keadaan di depan komplek rumah, jadinya dia ngobok ampe ke depan gang, hahaha.


Pulang-pulang bawa stok makanan (baca : indomie) hahaha. Lagian hebat juga tuh mini market, banjir-banjir gini masih tetep buka.

Dan hari ini, airnya masih segini...


Malah kayaknya jadi naik dari kemaren, soalnya di garasi uda segini...


Ujannya tuh sebentar-sebentar tapi deresnya minta ampun. Sekarang aja nih, lagi ujan deres. Ketambahan lagi, tanggul-tanggul pada jebol sana sini. Pluit aja katanya uda banjir.

Gua berharap banjir ini cepat berlalu. Stress ngeliatnya. Ga bisa kemana-mana. Untung listrik, internet masih nyala. Kita semua uda diskusi, begitu mati listrik, langsung cabut. Kebetulan pas tadi si suami ngobok (lagi) ke depan gang, dia bilang ada beberapa yang nyewain perahu.

Dan....terima kasih buat suami tercinta yang uda masakin indomie...

Teman setia dikala suka dan duka hahahaha.

16 January 2014

Cerita Long Weekend

Long weekend kemaren, gua dan suami menghadiri 3 kondangan berturut-turut pada hari Sabtu, Minggu, dan Selasa. Di hari Sabtu tanggal 11 Januari malah ada 2 teman yang married. Sayangnya satu lagi ada di Singapore, jadi gua ga bisa dateng, hiks. Apakah tanggal 11 Januari itu tanggal cantik? Kayaknya lebih karena the power of GIGI deh, hahaha.

Hari Sabtu, si suami uda dikontrak jauh-jauh hari ama temen buat nyanyi di acara pemberkatannya. Jadinya pagi itu dia ga bisa nganterin gua ke tempat kerja deh. Untungnya dia masih sempet-sempetin buat makan siang bareng di Mie Asoei Green Garden. 

Mienya emang ayam, tapi tersedia minyak babi yang bisa dimakan ampe puas, hahaha.

Selain dikontrak buat nyanyi, si suami juga uda diminta buat bantuin ngurusin wedding di Novotel Mangga Dua Square. Laris manis nih si suami, hahaha. Jadinya abis makan, dia nganterin gua ke tempat kerja, baru cabut ke Novotel. Eh, sempet pulang dulu kayaknya buat ganti baju. Sementara gua, abis kerja baru ke nyusul ke Novotel naik taxi. Segala peralatan lenong uda dibawa si suami di mobil.

Berhubung hari Sabtu itu tanggalnya bagus, gua mau ikut bikin gebrakan dong, hahaha. Jadi, hari itu gua mutusin buat potong rambut jadi pendek. 

Gimana? Gimana?

Begitu keluar dari salon, gua uda takut-takut nih laporan ke suami, takut diomelin, hahaha. Dia lebih suka gua berambut panjang. Bener kan, begitu gua kirimin ini foto ke BBM si suami, dia langsung complain "pendek amat?" hahaha. Biarinlah. Abis dari SMA rambut gua panjang mulu. Sekali-kali ganti penampilan deh. Lagian kalo rambut pendek kan jadi ga perlu ke salon lagi dalam waktu dekat. Duit buat nyalon kan bisa buat yang lain, hahaha.

Kelar ngajar, gua langsung cabut ke Novotel pake taxi. Tukang taxinya itu ya ampun, ngebut parah. Gua jalan dari Daan Mogot jam setengah 6, tau-tau jam 6 lewat uda nyampe Novotel. Tumben juga sih jalanan ga pake macet. Biasanya kan daerah sono macetnya ampun-ampun deh.

Novotel itu di luar dugaan, ballroomnya bagus dan gede ya. Makanannya juga enak-enak, apalagi sapi lada hitamnya, beuh....endang bambang dah. Sapinya empuuuuuukkk banget. Buat yang mau nyari venue di hotel, Novotel ini bisa dipertimbangkan loh. Kebersihannya juga terjaga banget. Ada mba-mba yang megang sapu dan pengki berkeliaran sana sini. Jadi begitu ada makanan di lantai, langsung disapu-sapuin. Kue-kuenya juga enak-enak. 

Ini judulnya si suami kerja, sementara si istri makan enak, hahaha.

Hari Minggunya, ujan seharian mengguyur kota Jakarta. Kayaknya ujannya rata deh. Hari ini tuh jadwal kita ke Bintaro. Karena kita berdua buta jalan, makanya mengandalkan GPS. Dan sama GPS dibawa ke tempat-tempat yang tergenang air alias banjir. Tiap kali lewat banjir uda deg-degan aja. Untung nyampe Bintaro sesuai jadwal. Pulangnya kita mutusin buat lewat tol, dan tetep dong...nyasar sana sini, hahaha.

Malemnya kita kondangan lagi di Sinema Wedding Hall di Jl. MT. Haryono. Waktu pergi, depan rumah uda dalam keadaan banjir semata kaki. Ini kalo bukan temen baik yang married, kayaknya ga bakal kita bela-belain gini deh. Uda mana ujan terus-terusan ga berenti-berenti.

Ini pertama kalinya gua kondangan di Sinema Wedding Hall. Ini juga di luar dugaan, hallnya bagus dan tinggi. Ga terlalu gede emang, tapi karena tamu yang dateng masih dalam batas kapasitas gedung, jadinya keliatan gede. Ceilingnya ngingetin gua sama ceilingnya Palma One, biru-biru langitnya mirip, hahaha.

Pas mau pulang kondangan, masih ujan juga. Duh! Ini langit lagi galau apa ya. Bisa ampe seharian gitu ujannya. Begitu deket rumah, banjirnya uda tinggi. Jadinya kita parkir mobil di tempat yang lumayan tinggi, dan ngobok ampe rumah, hahaha. 

Hari Senen, airnya uda setinggi ini...

Dengan sampah berserakan dimana-mana.

Engga. Rumah gua ga ampe masuk air koq. Soalnya kan uda tinggi. Jadinya hari itu seharian pada ngendon di rumah, ga bisa kemana-mana, hahaha. Daerah rumah gua emang rawan banjir. Ketika daerah lain kering kerontang, di rumah gua bisa tau-tau tergenang air, hahaha. Kompleksnya deketan ama Green Garden sih.

Untungnya hari Selasa airnya uda surut. Ini rekor loh. Tumben-tumbenan air setinggi itu bisa surut dalam waktu satu hari. Tahun lalu ampe nunggu berhari-hari. Padahal malemnya sempet ujan sebentar. 

Dan karena jalanan uda kering, ditambah hari itu tanggal merah, kita langsung jalan-jalan keluar deh. Sebelumnya sempet nganterin bokap nyokap dulu ke gereja, mereka ada acara ama temen-temen gerejanya.

Di hari Selasa ini, gua resmi punya HP baru *loncat-loncat* Niat gua emang pas abis married, pengen ganti HP. Samsung Galaxy Y gua uda sering ngehang, sementara BBnya lemot abis (dan hari ini langsung ngambek itu BB, mungkin dia jeles gua punya HP baru). Setelah galau sana-sini, akhirnya gua beli ini...

Coba tebak ini Galaxy apa? #bukanquiz. Uda jatuh cinta ama Samsung, hahaha.

Malemnya, kita kondangan lagi. Musim ujan emang musim yang tepat buat married ya, hahaha. Kali ini di Royal Jade Restaurant lantai 6. Ini juga tempatnya bagus. Cuma screennya itu uda nempel di panggung, jadi pelaminannya ga bisa didekor macem-macem. Makanannya juga lumayan enak. Cuma parkirannya aja yang agak nyebelin. Kudu parkir di Season City kalo datengnya mepet-mepet. 

Demikian cerita long weekend gua kali ini. Belom basi kan gua cerita sekarang? Hahaha.

09 January 2014

Due Date



Cast :

Robert Downey Jr. : Peter Highman
Zach Galifianakis : Ethan Tremblay
Michelle Monaghan : Sarah Highman
Jamie Foxx : Darryl

Sinopsis :

Peter Highman is an expectant first-time father wife's due date is a mere five days away. As Peter hurries to catch a flight home from Atlanta to be at her side for the birth, his best intentions go completely awry when a chance encounter with aspiring actor Ethan Tremblay forces Peter to hitch a ride with Ethan - on what turns out to be a cross-country road trip that will ultimately destroy several cars, numerous friendships and Peter's last nerve

Sumber : dari sini.

Review :

Film ini kayaknya uda lumayan lama, cuma baru gua tonton sekarang. Nama Robert Downey Jr. jadi alasan terbesar kenapa gua milih buat ngambil film ini di rak DVD si suami dari ratusan DVD yang dia punya. Yeah! Si suami itu maniak film. Uda bukan pecinta lagi, tapi masuk ke ranah maniak, hahaha. Sebut aja satu judul film, gua jamin dia pasti punya DVDnya. Kalo ga punya pun, dia pasti tau dan bisa ceritain itu film apaan. Lah ini koq malah ngomongin si suami, hahaha.

Filmnya sendiri bertemakan road trip. Buat gua yang lumayan jarang nonton film dengan tema road trip, film ini lumayan asik. Cuma awal-awal memang agak membosankan. Dan karakter si Ethan Tremblay itu annoying banget. Cukup annoying ampe bikin yang nonton sebel banget ama dia. Tapi justru disitu kita bisa menilai kalo aktingnya lumayan oke. 

Ceritanya sendiri sih ya bolehlah, dengan durasi yang ga terlalu lama. Ada beberapa adegan-adegan kocak yang bikin ngakak. Cuma endingnya aja yang mudah ditebak. Dan film kayak datar tanpa adanya kilmaks. Mungkin karena dari ceritanya sendiri uda ringan banget, jadi ga perlu ditambahin apa-apa ama sutradaranya. Padahal kayaknya masih bisa diexplore lagi.

Aktingnya Robert Downey Jr. tentu ga usah diragukan lagi. Aktingnya stabil terus dari awal hingga akhir. Sayangnya, chemistry dengan si Ethan mulai terbentuk pas pertengahan film. Aktingnya Zach juga bagus. Karakter nyebelinnya tuh dapet banget. Bikin yang nonton pengen ngelembar batu ke dia, hahaha.

Buat sekedar hiburan, film ini masih okelah untuk ditonton dalam keadaan santai. Apalagi tampangnya Robert Downey Jr. ga ngebosenin biarpun tampangnya uda kucel kumel juga, hahahaha. 

06 January 2014

Kedai Dua Empat

Masih dalam rangka edisi pulang kampung. Seperti yang pernah gua tulis sebelumnya, dari Banyumas ke Purwokerto itu sekitar 1 jam tanpa macet. Jadinya orang-orang Banyumas, kalo mau belanja-belanja atau sekedar cuci mata ya larinya ke Purwokerto. Dan fyi, Purwokerto itu harga barangnya maupun makanannya murah-murah. 

Gua beli keset cuma seharga 45rb. Itu pun buat ukuran orang sono uda termasuk mahal. Kemaren itu pas lagi jalan ke Carrefour, gua ngeliat keset yang sama persis seharga 65rb dan itu uda diskon. Uda diskon pun masih tetep murahan di Purwokerto. Gua nyesel banget cuma beli satu, hahaha. Padahal lumayan buat ditaro di depan kamar mandi.

Penampakan kesetnya.

Selain keset, gua dan si suami juga beli beberapa kebutuhan dapur, perintilan mandi, ampe beberapa snack. Lumayan buat nyetok-nyetok ampe beberapa bulan ke depan. Lumayan juga bisa hemat duit bulanan, hahaha. Si suami bahkan beli daleman baru buat dipake pas imlek nanti, hahaha.

Pulang belanja-belanja, kita sekeluarga mampir ke salah satu restoran langganan mereka. Menurut si suami, tiap kali dia ke Purwokerto sama keluarganya, makannya selalu di restoran ini. Namanya Kedai Dua Empat.


Restorannya sendiri lumayan luas, dan didominasi warna ijo dan kuning, warna yang cukup menyilaukan mata, hahaha. Makanan yang disajikan seputar ayam goreng, bebek goreng, bahkan ada burung dara goreng, tahu, tempe, dan lain sebagainya. 

Interior restorannya.

Menu makanan yang cuma selembar saja.

Dan ini makanan yang masuk ke perut kami.


Total semuanya termasuk minum teh tawar, es jeruk, dan es jeruk nipis cuma 170rb. Buat orang segambreng, ini termasuk murah. Di Jakarta, dengan tipe restoran model gini, mungkin bisa abis 200rb lebih.

Rasanya sendiri lumayan enak. Ayamnya lumayan gede, dan garing. Tahu dan tempenya juga enak. Sambelnya pedes banget dan bikin nagih. Memang di Jakarta masih banyak ayam goreng yang lebih enak dari ini, tapi untuk harga semurah ini, buat gua Kedai Dua Empat ini masih tergolong enak. Tempatnya juga bersih dan luas. Keponakan-keponakannya si suami masih bisa lari sana sini.

Gua rasa, kalo balik ke Purwokerto lagi, bakal mampir kesini lagi deh, hahaha.

Kedai Dua Empat
Jl. Overste Isdiman No. 24
Purwokerto
Telp (0281) 626858

03 January 2014

Pulang Kampung Di Akhir Tahun

Seperti yang pernah gua tulis sebelumnya, karena si suami bukan orang Jakarta asli, kita jadi punya ritual pulang kampung. Si suami ini murni orang daerah tulen. Dalam artian, ga ada darah Jakarta sedikit pun, bahkan punya keluarga disini juga engga, hahaha. Ada sih, tapi ga deket-deket amat. Jadi dia bener-bener perantauan yang berhasil melabuhkan hatinya sama orang Jakarta *tsah*

Ini merupakan kali kedua gua berkunjung ke kampung suami di Banyumas. Dulu pertama kali kesana waktu masih jaman pacaran. Kunjungan kali ini jelas berbeda dari kunjungan sebelumnya. Kali ini, gua "pulang" untuk menemui keluarga baru gua, sekaligus mengadakan pesta kecil-kecilan disana, dalam rangka ngenalin gua sebagai istrinya Seno sama temen-temen dan keluarga disana. Niatnya sih kecil-kecilan, tapi yang namanya orang tua bangga, jadinya gede-gedean, hahaha. Tapi tetep pestanya di rumah koq, dan cuma ngundang warga kampung sekitar yang ternyata jumlahnya lumayan banyak. Untung cateringnya masih sisa banyak.

Kalo sebelumnya gua diajak muter-muter kesana kemari, kali ini cuma main-main di sekitar Banyumas aja. Sempet ke Purwokerto juga di hari ketiga, tapi cuma mampir ke mallnya sebentar.

Banyumas itu kota kecil. Dibilang kota banget, ga juga, karena kotanya sendiri ga gitu rame. Jalanannya sepi banget, mau guling-gulingan juga bisa. Hampir sama kayak jalanan di Jakarta waktu lebaran, hahaha. Tapi dibilang desa banget juga engga. Cuma hiburannya ga gitu banyak. Kebetulan pas gua dateng pas lagi ada pasar malam yang mirip kayak di film-film, hahaha. Satu-satunya hiburan itu kudu ke Purwokerto dulu yang waktu tempuhnya kira-kira 1 jam.

Kita berangkat tanggal 25 Desember pk 20.30. Jadi bubar pelayanan sore di gereja, langsung capcus ke stasiun Senen. Yup, kita kesananya naik kereta. Nyampe Purwokerto sekitar jam setengah 2 kalo ga salah, dan langsung dijemput bapak dan ibu mertua. Pulangnya tanggal 29 Desember pk 19.30 dan nyampe Gambir juga sekitar jam 2an. Jadi kalo mau ke Banyumas, kudu naik kereta, turun di Purwokerto. Bisa sih naik pesawat ke Jogja dulu, trus naik kereta lagi ke Purwokerto, tapi kan samimawon ya.

Stasiun Purwokerto.

Highlight trip kali ini, uda pasti makan-makan dong. Ini makanan yang dimakan selama gua disana.

Mie Kremes
MIenya itu mie biasa, cuma spesial di kremesnya aja. Kremesnya itu kayak dari sisa-sisa ayam kremes yang dipadetin. Kremesnya enak. Kriuk-kriuk renyah.

Mie Ayam
Ini mie pesenannya si suami. Untuk urusan mie, harus gua akuin Jakarta lebih punya banyak mie enak. Tapi kata si suami, ada mie satu lagi yang enak, cuma kita ga sempet kesana.

Baso-baso disini rata-rata pada pake mie ketimbang bihun. Buat gua yang uda terbiasa makan baso pake bihun, rasanya agak sedikit aneh sih. Tapi basonya enak banget.

Mendoan
Ada yang tau mendoan? Mendoan ini tempe berbumbu yang ga gitu garing. Menurut si suami, mendoan yang paling terkenal itu mendoan Banyumas. Bisa jadi sih. Soalnya sebelum pacaran, gua ga tau mendoan itu apaan, hahaha. Dan makan mendoan itu bikin nagih, ga bisa berenti makannya. Kapan-kapan minta resep bikin mendoan ah dari ibu mertua. Kapan-kapan. Kalo niatnya uda terkumpul, hahaha.

Tahu Kupat "Mbah Jawi"
Warung ini terkenal karena keunikannya. Dimana-mana orang jualan kan masaknya pasti menghadap ke jalan. Yang ini beda, yang masak menghadap ke tembok semua. Jadi mereka kayak mantatin jalanan. Dan herannya...rame. Waktu kita dateng aja ramenya seamit-amit, ampe kita duduk makan di luar.

Penjual disisi sebelah kanan, sementara pembeli disisi sebelah kiri.

Masaknya pake arang. Menurut si suami, dari jaman dia masih kecil, tempat ini ga pernah berubah dan ga pernah direnovasi.

Kupat Tahu
Dan ini memang enak. Pantesan rame. Kuahnya itu mirip-mirip kayak bumbu ketoprak yang dikuahin. Makan panas-panasan juga rela dah, hahaha.

Soto Banyumas
Nah...ini dia top of food dari kuliler gua kali ini. Soto-sotonya endang bambang semua. Isinya juga unik. Kuahnya dicampur sama bumbu kacang, trus pake kupat, dan kecambah. Rasanya....nendang banget. Saking nagihnya ama ini soto, di hari terakhir sebelum pulang, gua makan soto lagi untuk keempat kalinya, hahaha. Dari semua soto, yang paling enak itu yang difoto diatas, di Soto Gareng. Kuahnya amat sangat menggugah selera. Gua ga tau apakah ada yang jual Soto Banyumas di Jakarta, yang jelas selama gua muter-muter Jakarta, ga pernah nemu soto ini, huhuhu. 

Selain ini masih ada roti bakar yang rotinya tuh tebel-tebel banget. Cuma ada di kamera HP dan males mindahin ke komputer, hahaha.

Highlight lainnya tentu mengunjungi toko batik yang letaknya persis di sebelah rumah mertua. Batik-batik ini yang suka dibawa si suami, dan gua jualin. Tempatnya gede banget. Batiknya juga bagus-bagus.

Selain jual bahan, mereka jual baju jadi juga. Ada jual tas, bantal, baju tidur, dll.

Batik tulis yang dijual seharga 1jt-3jt. Mahal bener yak. Tapi emang cakep-cakep sih, hehehe.

Cantik banget ya.

Disini gua beli banyak bahan batik buat dijual-jualin lagi, trus beli bantal kecil, dan beli kaos. Sementara si suami beli bahan dan langsung dibuatin kemeja, sama beli kaos juga buat oleh-oleh. Banyak banget nih borongannya, hahaha.

Yang nyenengin lagi di Banyumas, bisa main sama keponakan-keponakannya suami yang lucu-lucu dan unyu-unyu.

Gemesin semua *cubit cubit*

Bersama ibu mertua tercinta *abaikan gua yang makin bulet* *belom, belom hamil koq*

Relax banget disana. Setelah penat dengan hiruk pikuk kota Jakarta, ke Banyumas jadi berasa kayak refreshing. Apalagi, hawa liburannya berasa banget, bawaannya ngantuk mulu, hahaha. Ini mah guanya aja yang kebo.

Jadi sekarang...gua resmi punya kampung. Horeeee!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...