26 February 2014

Bulan Februari Ini

Sebelum menikah, gua dan si suami memutuskan untuk menunda punya anak dulu. Tadinya gua mau nunda setaonan, tapi mengingat umur si suami uda ga muda lagi, jadi kita nunda hanya di tahun 2013 aja. Tentu aja banyak pro dan kontra tentang masalah ini. Sampe ada yang bilang ke gua, "ngapain sih nunda-nunda, orang lain mau punya anak aja susah, kalian malah nunda" Yeah! Gua sih senyum-senyum aja.

Alasan gua sih, yang namanya memasuki dunia pernikahan itu kan merupakan hal yang baru. Biarpun uda lima tahun pacaran, tapi kalo tinggal bareng kan tentu perlu adaptasi. Ditambah juga kan harus ngitung-ngitung biayanya. Punya anak itu ga murah loh. Kita kan pasti mau kasih yang terbaik buat anak. Jadilah, selama 2 bulan pertama, kami kenyang dengan pertanyaan, "uda isi belom?" hahaha. Ketambahan lagi, orang-orang jadi kayak ngebandingin sama pasangan yang nikahnya deketan sama gua. "Si A uda isi loh, lu uda belom mel?" Ini jadi kayak semacam ajang kompetisi, hahaha.

Intermezzo. Gua bingung loh, kenapa harus pake kata 'uda isi belom?' Lah yang namanya perut kan tiap hari juga diisi makanan. Kenapa ga langsung to the point aja nanya 'uda hamil belom?' Itu lebih tepat kayaknya, hahaha. #abaikan

Barulah di awal tahun 2014, kami siap untuk punya anak. Dan di bulan Februari ini, Tuhan menjawab doa kami di waktu yang tepat. 

14 Februari 2014. Hari ini, harusnya hari dimana gua dapet haid. Tapi hari ini berlalu tanpa si tamu datang. Gua ga ampe gimana banget sih, biasa juga telat sehari, dua hari.

15 Februari 2014. Belom dateng juga. 

16 Februari 2014. Masih belom dateng juga. Tadinya biasa aja, ampe waktu gua ngukur baju ama tante-tante, si tante bilang, 

"Kamu hamil ya Mel?"  

"Belom tau, tante. uda telat sih, cuma belom dicek."

"Hamil ini mah. Liat aja perutnya."

"Tapi emang abis married saya jadi membesar tante."

"Engga. Gemuknya beda nih."

Gua mesem-mesem aja, hahaha.

17 Februari 2014. Tetep belom dateng. Akhirnya pagi-paginya, gua coba test pack, dan hasilnya...


Perasaannya langsung campur aduk. Antara seneng, kaget, takut, bingung, pokoknya campur aduk deh. Langsung gua foto dan kirim ke si suami. Tadinya gua mau nyusun skenario biar si suami keliatan surprise, tapi begitu ngeliat dua garis gitu, bubarlah semuanya, hahaha. Si suami sendiri karena lagi meeting, ga bisa ampe heboh yang gimana. Tapi begitu dia pulang, langsung meluk gua, hehehe.

Dan malemnya, si suami langsung megang-megang perut gua sambil ngomong,

"Dede...kalo mau minta apa-apa jangan yang susah-susah ya. Kasian papamu nanti nak."

Gubrak!

18 Februari 2014. Gua test lagi dengan merk yang berbeda. Biar lebih meyakinkan, hahaha. Hasilnya...


Tapi koq garisnya putus-putus ya. Karena masih penasaran, sorenya gua beli test pack lagi, dan langsung gua test. Hasilnya...


Bener dua garis. Hahaha. 

Setelah tau kalo gua hamil, yang pertama kami cari adalah info mengenai dokter dan rumah sakit. Si suami ga mau dokter yang ngetop dan banyak pasiennya. Dia ga mau membiarkan gua nungguin antrian ampe berjam-jam. Dia lebih prefer dokter senior yang pengalamannya uda banyak, dengan pasien yang sedang-sedang aja. Sementara untuk rumah sakit, gua lebih memilih rumah sakit khusus ibu dan anak. Lebih ngerasa nyaman aja sih.

21 Februari 2014. Dari hasil tanya sana sini, akhirnya kita memilih Dr. Hardi. Kebetulan hari Jumat dia ada praktek di RS Grha Kedoya. Sebetulnya di RS Family juga praktek, tapi hari Selasa. Gua ga sabar kalo nunggu hari Selasa. Dan dari hasil USG, dokter menyatakan gua positif hamil dengan usia kandungan sekitar 5 minggu. Rasanya bener-bener ga bisa diungkapkan deh. Seneng luar biasa. Si suami langsung memberitakan kabar bahagia ini ke semua orang terdekat, hahaha.

Tadinya gua maju mundur mau nulis ini di blog. Tapi dipikir-pikir, toh hampir semua temen kami juga uda pada tau. Lagipula, ini berita bahagia. Semakin banyak yang tau, semakin banyak yang mendoakan bukan. 

Dan di bulan Februari ini juga, kami berdua bisa membeli sebuah mobil baru.


Bukan mobil gede memang, tapi mobil kecil ini, kami beli pake duit kami sendiri. Emang rejekinya si dede ya. Mobilnya dateng, bersamaan dengan datengnya si dede ke perut.

Sebenernya bawa mobil di Jakarta itu males sama macetnya. Tapi transportasi umumnya juga ga ramah, apalagi sama ibu hamil atau ibu-ibu yang bawa anak kecil. Banyak orang yang seenaknya ngerokok di angkot dan bis yang sempit. Naik busway pun, kadang ada aja yang cuek-cuek ga mau ngasih tempat duduk sama ibu hamil atau orang tua. Petugasnya pun juga kadang ga peduli. Naik taxi, argonya mahal, hahaha. Atas dasar itulah, kami membeli sebuah mobil kecil. 

Mudah-mudahan nanti ada rejeki buat beli upgrade mobil ke mobil yang lebih gede. Mudah-mudahan nanti ada rejeki buat beli rumah mungil. Amin.

Bulan Februari di tahun ini, jadi bulan yang paling mengesankan buat kami berdua. 

21 February 2014

Upik Abu Belajar Masak Part 3

Lagi males nulis yang panjang-panjang, jadi mau pamer hasil masak memasak aja deh.

Sup kembang tahu.

Shabu-shabu. Kebetulan lagi disc di hypermart #pecintadiskonan

Nasi tumis. Ditumis pake sosis, caisim, trus bumbunya pake saos tiram. Pokoknya apapun yang dicocol saos tiram, rasanya jadi enak deh, hahaha.

Baked rice. Fresh from the microwave. Ga punya oven, manggangnya pake microwave dah.

Isinya pake sosis, daging giling, dan caisim. Kejunya pake kraft yang quick melt. 

Kroket nasi.

Isinya cuma wortel sama daging giling doang.

Ini yang ga nyangka bakal gua masak. Udang saos padang yang berubah menjadi udang asam manis, hahaha. Tante gua bilang bikin saos padang gampang, pake saos tomat aja. Tapi saos tomat gua kayaknya kebanyakan deh, jadinya asam manis, hahaha.

Sekian edisi upik abu kali. Sampai jumpa di edisi berikutnya *dadah dadah*

17 February 2014

Eatology

Waktu pacaran, gua dan si mantan pacar (a.k.a si suami) lumayan sering dinner pas valentine. Lumayan sering juga kasih-kasih kado, walaupun ga rutin tiap tahun, tapi setidaknya masih ada kadolah, hahaha. 

Dan tahun ini merupakan valentine pertama kami setelah menikah. Ga ada rencana apa-apa sih. Tadinya bakal ada kado special, tapi ga jadi dateng hari Jumat gara-gara kesalahan dari salesnya. Jadinya valentine tahun ini dirayakan dengan makan malam di rumah, tanpa kado.

Menu special dari si istri buat si suami.

Anehnya, setelah menikah, valentine jadi hal yang biasa-biasa aja buat gua, hahaha. Tanpa kado, gpp. Tanpa romantic dinner, gpp juga. Yang penting justru kebersamaannya. Tapi karena gua istri yang baik, jadi gua tetep ajak si suami makan di luar di hari minggunya. Kebetulan ada voucher yang mau expired, hahaha. Tetep dong, andalannya voucher.

Jadilah hari Minggu kemaren, gua dan si suami makan di Eatology. Kita dateng sekitar jam 5an. Jam-jam nanggung. Jadinya pas dateng ga terlalu rame.


Gua suka tempatnya, cozy banget. Cocok buat yang mau nongkrong dalam jangka waktu lama. Plus ada wifinya pula, hahaha.

Interiornya didominasi sama nuansa coklat.

Yang tersaji di atas meja.

Karena dateng pake voucher, jadi menu-menunya uda ditentuin apa-apa aja. Dan inilah menu yang masuk ke perut kami.

Australian Sirloin Steak
Ini gua pilih disajikan dengan mushroom sauce. Steaknya sendiri not bad. Empuk, juicy, dan tebel. Cuma nothing special. Gua pernah makan steak yang lebih enak daripada ini. Tapi masih okelah. Gua malah lebih suka sama mushroomnya, enaaaaaakkkk banget kakak. 

Cajun Chicken Steak
Yang ini diorder si suami dengan barbeque sauce. Sayangnya, saucenya buat gua terlalu manis. Tapi chickennya enaaaaaakkkk. Empuk banget dagingnya. 

Bianca Pizza
19.000 IDR
Ini kami order lagi di luar voucher. Cari yang paling murah, hahaha. Dan karena murah, jadinya cuma pizza tok tanpa topping apapun. Rasanya ada asin-asinnya. Enak sih, tapi jadi berasa kayak makan biskuit, hahaha. Si suami justru lebih demen pizza model gini.

Brownies Alamode
Ini dessert yang masih termasuk di dalam voucher. Dessert ini ibarat penutup yang sempurna. Browniesnya asli enak banget. Ga terlalu manis, ga bikin eneg, malah bikin nagih, hahaha. 

Honeydewmelon Cucumber Cooler
Ini jus campuran melon dan timun. Jusnya enak banget. Seger-seger nikmat.

Overall kita suka banget makan disini. Selain makanannya yang lumayan, dessertnya yang endang bambang, servicenya juga lumayan oke. Minta apa-apa datengnya cepet, ya secara cuma kita doang disana, hahaha. Makanannya juga dateng ga pake lama. Kita pun pulang dengan hati senang.

Eatology
Jl. KH. Agus Salim No. 22 Sabang
Jakarta Pusat
Telp 021-3193 0518

14 February 2014

Happy Valentine!


Happy Valentine's Day!

11 February 2014

Random Chit Chat

Di sebuah pusat perbelanjaan, ada pameran alat-alat memasak dari...errr...China kayaknya. Ada mba-mba SPG dengan bersemangat menjelaskan produknya di depan seorang om-om, gua, dan si suami.
Mba SPG : "Jadi ini kompor listrik pak. Kalo masak air, langsung mateng di airnya dan bukan pancinya. Jadi pancinya ga ikut panas. Bahkan bagian tengah kompornya bisa disentuh pake tangan loh."
Om-om : "Kalibrasinya gimana?"
Mba SPG : "Garansinya seumur hidup pak. Jadi kalo....."
Om-om : "Bukan, bukan. Maksud saya kalibrasi."
Mba SPG : ...............*bengong*

Moral of the story : kalo mau jualan barang, selain memahami barang dengan baik, akan lebih baik kalo mengerti juga istilah asing seperti.....kalibrasi.

****

Di hari Minggu yang indah, gua jalan bareng nyokap ke CP buat nukerin voucher ice cream ini....


Nyokap : "Ini kalo beli harganya berapa ya?"
Mas-mas penjual : "110rb bu. Kalo ibu beli besok, pake kartu kredit BCA bisa buy 1 get 1."
Nyokap : "Besok ya?"
Mas-mas penjual : "Iya bu, promonya tiap hari Senin."
Nyokap : "Kenapa ga sekarang aja?"
Mas-mas penjual : "Ga bisa ibu. Promonya itu setiap hari Senin."
Nyokap : "Uda hari ini aja deh. Mumpung saya masih disini."
Mas-mas penjual : "Ga bisa bu. Nanti kan diinput ke komputer."
Nyokap : "Hari ini aja, kan sama aja hari ini ama besok."
Gua : *pura-pura ga kenal*

10 February 2014

Panggilan Baru

Di malam minggu yang indah, di sebuah pusat perbelanjaan. Ada anak muda cewe, kayaknya sih umur-umur anak kuliahan, tiba-tiba nyamperin gua...

"Tante, tante...ambil ini tante. Ini hadiah. Gratis koq. Ambil aja, tante"

TANTE!!??

Entah muka gua yang emang uda layak dipanggil tante sama anak kuliahan, atau karena tampangnya si suami yang kayak om-om.

Moral of the story : menikah itu berarti siap menerima panggilan baru, termasuk.........tante!

08 February 2014

Comic 8


Cast :

Ernest Prakasa : Ernest
Mongol Stress : Mongol 
Mudy Tailor : Mudy 
Kemal Palevi : Kemal
Bintang Timur : Bintang
Babe Cabiita : Babe
Fico Fachriza : Fico
Arie Kriting : Arie
Pandji Pragiwaksono : Dr. Pandji
Nirina Zubir : Kapten
Indro Warkop : Indro
Nikita Mirzani : Suster
Dll...

Sinopsis :

Comic 8 adalah film comedy action segar yang bercerita tentang delapan anak muda dari berbagai macam background dan kisah hidup masing-masing, yang secara kebetulan merampok sebuah bank dalam waktu bersamaan.

Terdiri dari 8 stand up comedian yang masing-masing membawa karakter yang unik ke dalam cerita serta masing-masing mempunyai alasan dan motif yang berbeda-beda. Ada yang merampok karena galau, hobby, iseng, adrenaline sport, bahkan ada yang merampok untuk menghidupi panti asuhan dan rakyat miskin.

Ke 8 perampok tersebut akan terbagi menjadi tiga team dengan kemampuan dan jam terbang yang berbeda-beda. Cerita pun berkembang dari perampokan yang awalnya terlihat seperti kebetulan yang aneh, terkepung oleh pasukan polisi dengan AKPnya yang super cantik, sampai akhirnya mereka harus saling bekerja sama dan menemukan jawaban dari teka teki yang ada serta mencari jalan keluar terbaik untuk semua.

Situasi yang tidak lazim, Heavy Hard Hitting Actions dengan berbagai scene adu tembak berbagai senjata seperti pistol, machine guns bazooka, granade dan dynimte - serta twist-twist unpredictable yang tidak akan pernah terpikirkan penonton dalam cerita ini, akan membawa hiburan seru dan kelucuan tingkat tinggi yang pastinya akan mengocok perut penonton.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Jarang-jarang nih si suami ngajak nonton film Indonesia di bioskop. Gua dulu ngajak nonton Perahu Kertas 2 aja setengah mati, hahaha. 

What can I say about this movie? Daebak! Seperti yang ditulis di sinopsisnya cineplex, ada banyak bintang-bintang stand up comedian main di film ini. Dan karena mereka aslinya stand up comedian dan bukan actor, maka kualitas aktingnya pun masih biasa-biasa aja. Tapi untungnya ada skenario yang lumayan kuat, sehingga banyak jokes-jokes yang sukses bikin ngakak, dan banyak sindiran-sindiran macam DPR jadi Dewan Perwakilan Rampok.

Dari segi cerita, awalnya agak standard. Tapi ada satu yang bikin gua kaget...ada twist! Jarang-jarang gua nonton film Indo ada twist kayak gini. Ga tanggung-tanggung, langsung dua twist sekaligus. Gua ampe kaget dengan jalan ceritanya. Hebat deh yang bikin skenarionya.

Gua suka sama tone warna dari film ini. Visualisasi warnanya bagus. Settingnya juga lumayan keren. Museum bank mandiri disulap abis jadi BANK INI. Beneran ada plang dengan tulisan BANK INI. Hahahaha. Adegan jeder-jedernya juga lumayan sih, biarpun jadinya ga tegang-tegang amat. Dan banyak adegan-adegan slow motion yang penempatannya pas banget.

Yang paling keren tentu aktingnya Nirina Zubir. Aktingnya mengalir dan total banget. Akting cameo-cameo lainnya juga lumayan. Cuma ada satu yang gua sayangkan, yaitu penampilan seksinya Nikita Mirzani. Ga salah sih. Cuma eksploitasi semacam itu kayaknya ga perlu deh di film ini. Tanpa adegan seksi-seksi gitu, film ini uda cukup bagus.

Satu lagi yang bikin gua tercengang. Penampilan ke-delapan para stand up comedian pas credit title, bikin ga ada satupun penonton yang keluar. Baru kali ini gua nonton di bioskop, penontonnya betah ampe akhir credit title. Bahkan ada tepuk tangan segala begitu kelar nonton. 

Sebagai apresiasi gua terhadap karya mereka, gua merekomendasikan film ini untuk kalian tonton. Ga usah pake mikir bagus apa ga filmnya. Cukup dateng ke bioskop, nonton, dan tertawalah sebelum tertawa itu dilarang, hahaha.

Thumbs up buat para stand up comedian. Maju terus perfilman Indonesia!

05 February 2014

Pondok Pangandaran

Seperti yang gua bilang di postingan sebelumnya, malam imlek kemaren akhirnya kami sekeluarga makan malam di salah satu restoran deket rumah. Area rumah gua ini makin lama makin banyak buka restoran, dan mulai bervariasi. Mau japanese food, ada. Mau cafe remang-remang, ada. Mau menu ala-ala taiwan gitu juga ada. Tinggal korean food nih yang belom ada, hahaha.

Setelah berdiskusi panjang lebar, akhirnya kita putuskan buat makan di Pondok Pangandaran. Restoran ini direkomendasikan sama tante gua. Katanya makanannya terkenal enak dan murah-murah. Sebenernya dibilang murah banget ya ga sih kalo pesennya segambreng juga, hahaha.

Dan sepertinya, restoran ini uda lumayan terkenal seantero jagad. Pas dateng kesono, uda rame aja dong. Bisa jadi karena efek malam imlek jadi pada makan di luar semua. Sebenernya ruangannya gede banget. Bangku dan mejanya juga banyak. Tapi ya tetep kita harus nunggu beberapa saat buat dapet tempat duduk.

Menunya cuma selembar kertas bolak balik dilaminating.

Pondok Pangandaran ini menjual aneka seafood dengan berbagai macam olahan. Karena judulnya juga seafood, jadi kita ordernya juga ga jauh-jauh dari seafood. Berikut ini menu-menu yang habis kami santap ampe ludes.

Kepiting Saos Padang
114.800 IDR
Kita ordernya sekilo, tapi datengnya seuprit gitu, hahaha. Untung saosnya banyak. Tapi rasanya dong...beuh...endang bambang sekali. Saos padangnya gurih mantap, dan yang paling penting ya itu...banyak, hahaha. Saking enaknya, gua bisa cuma makan nasi pake saos doang, hahaha.

Ikan Kuwe Bakar Rica
106.400 IDR
Tadinya kita mau order gurame, tapi ternyata kosong, jadinya order ini deh. Tapi kita ga salah dong, soalnya ini enak. Ikannya gede-gede, dan bumbu ricanya itu meresap banget di ikannya. Mantap banget deh.

Cumi Goreng Kering Cabe
29.500 IDR
Yang order menu ini ga lain ga bukan ya si suami. Cuma dan cabe, dua makanan favoritnya dia, hahaha. Dan dia ga salah pilih, cuminya garing dan gede-gede. Isinya juga banyak. Dan yang paling penting buat dia, banyak cabenya, hahaha.

Kangkung Polos
16.000 IDR
Porsinya kangkungnya lumayan banyak. Cuma rasanya biasa aja sih. Ga terlau special-special amat.

Free! 

Es Teh Tawar
2.000 IDR

Overall kita puas banget makan disana. Hampir semua makanan yang kita order enak-enak. Servicenya juga bolehlah. Nunggu makanannya agak lama dikit sih. Mungkin karena rame banget kali ya. Tapi at least, makanannya masih dateng, hahaha. Harganya juga masih tergolong harga standard seafood. Dan yang paling penting, sebanding ama porsinya yang pas. 

Next time kita pasti bakal balik lagi kesini, tapi kali ini makan yang murah meriah aja kali ya, hahaha.

Pondok Pangandaran
Jl. Green Ville blok BL-6
Jakarta Barat
Telp (021) 560-5640 / 5695-1494

04 February 2014

Imlek Pertama

Heiho! I'm back! Hehehe...

Sebenernya gua ga kemana-mana sih. Trus kenapa lama ga posting? Salahkan First media! Internetnya mati hampir seminggu lebih. Awalnya gua telpon katanya ada gangguan dan lagi dibenerin. Beberapa hari kemudian gua telpon lagi katanya uda bener, dan emang sempet sembuh lagi sih. Tapi besokannya mati lagi. Setelah gua ngoceh-ngoceh, beberapa hari kemudian sembuh ampe sekarang. Moga-moga ga mati lagi dah.

Gua mau cerita tentang Imlek kemaren ah.

Imlek tahun ini merupakan imlek pertama dimana gua dan suami harus bagi-bagi angpao. Sehari sebelumnya, begitu uda kelar ambil duit, tiba-tiba gua lupa belom beli angpaonya, hahaha. Untung di Citraland ada yang jual angpao. Langsung buru-buru beli dah. Gua beli yang harganya paling murah, hahaha. Yang penting kan buat anak-anak itu nominalnya.

Dan seperti tradisi taon-taon lalu, taon ini kita ajak bokap nyokap dinner. Tadinya sempet mau ke TA, tapi ga jadi dan akhirnya makan di restoran deket rumah. Review menyusul ya.

Membabi buta di malam tahun baru Cina, hahaha.

Pulangnya, gua dan suami mulai masuk-masukin duit ke angpao. 

Angpao yang siap dibagi-bagi.

Tiba-tiba kangen masa-masa dimana goyang-goyang tangan doang bisa dapet duit, hahaha. Gua sarankan buat calon penganten keturunan chinese, lebih baik tradisi teapay itu dipake deh. Karena itu adalah saat-saat terakhir kalian dapet angpao banyak, hahaha.

Pas imleknya, suami istri pake baju baru dong.

Abaikan kamar kami yang berantakan, hihihi. Kan imlek ga boleh bersih-bersih #alibi

Dimulailah hari dimana kami bagi-bagi angpao. Pagi-pagi uda ada dua orang sepupu dari bokap dateng ke rumah buat malak duit minta angpao. Dilanjutkan dengan satu sepupu dari nyokap yang juga harus dikasih angpao. 

Abis itu kita pergi ke serpong buat kiong hi kiong hi sama adenya opa. Kali ini ga perlu bagi-bagi angpao, soalnya uda pada married semua, hahaha. Pulangnya sempet makan di Sinar Medan yang ada di Gading Serpong.

Gurame asem manis, sapo tahu seafood, bakmi goreng seafood, dan fuyunghai medan. Semuanya endang bambang euy. Cuma kan kita sempet order bakmi lagi, bakmi yang kedua itu agak kemanisan.

Dari situ trus jalan lagi ke rumah adenya oma. Disana bagi-bagi angpao lagi dong, hahaha. Dan tiap kali ke rumah mereka, si oma pasti uda masak banyak makanan. Ada babi kecap, pindang bandeng, sambel goreng, ayam kuah. Pokoknya enak-enak semua deh. 

Kalo taon-taon sebelumnya, tiap pulang ke rumah gua selalu ngitung dapet angpao berapa duit, taon ini ngitung uda keluar berapa duit, hahaha. Ampe-ampe si suami nyeletuk, "Kalo nanti kita punya anak, hal pertama yang harus diajarin adalah goyang-goyangin tangan" Hahaha. Gpp deh, semoga rejeki kita makin banyak nantinya.

Akhir kata, gua dan suami mau ngucapin...

Gong Xi Fa Chai!

Semoga tahun ini banyak berkat buat kita semua ya. Amin.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...