30 May 2014

Wisata Kuliner Di Bogor

Minggu ini jadi minggu yang labil. Gimana ga labil coba, senen masuk, selasa libur, rebo masuk, kamis libur, jumat masuk. Labil kan? Masuk libur masuk libur gitu. Mendingan jebretin aja satu minggu penuh dikasih tanggal merah semua, hahaha #maksadotcom

Anyway, berhubung hari selasa itu tanggal merah, maka gua dan beberapa teman memutuskan untuk jalan-jalan ke Bogor. Sayang si suami ga bisa ikut. Dan karena rebonya bukan tanggal merah, jadi kita pergi pagi pulang sore. Lumayanlah buat refreshing sejenak melepas lelah sambil mengisi perut (baca : wisata kuliner).

Hari itu, kami kumpul di gereja jam 8, lalu jalan ke MOI buat jemput salah satu temen, dan meluncurlah kami ke Bogor. Perjalanan ke Bogor lancar jaya, sesuai prediksi kami. Kami memang uda memprediksi kalo jalanan harusnya ga gitu macet. Karena rata-rata orang akan ngambil jatah liburan di hari kamis, sekaligus bablas cuti sampe minggu.

Begitu nyampe Bogor, tempat pertama yang kami datengin adalah Lapis Bogor yang ada di Jl. Pajajaran. Katanya Lapis Bogor ini terkenal banget. Terbukti sih, pas kita dateng sekitar jam setengah 10, ngantrinya uda lumayan panjang. Dan terbukti juga, karena kami ketemu temen gereja juga disana, hahaha.

Begitu nyampe Bogor, uda langsung beli oleh-oleh aja, hahaha.

Uda banyak aja yang ngantri.

Dijual juga aneka makanan ringan lainnya, kayak pia, keripik, dll.

Ada yang original (rasa talas), coklat, teh hijau.

Gua beli yang ini, seharga 25.000 IDR
Rasanya enak, lumayan manis tapi ga ampe bikin eneg. Rasa talasnya juga berasa. Kapan-kapan coba yang teh hijau ah. 

Buat yang mau beli oleh-oleh kalo ke Bogor.

Abis dari sini, kita menuju ke Taman Kencana. Di Taman Kencana ini ada beberapa tempat makan yang kami datengin. Perjalanan kesana sempat diwarnai nyasar-nyasar lucu sebentar. Untungnya ga pake macet. 

Tempat pertama di Taman Kencana yang kami datengin adalah Macaroni Panggang.

Interiornya klasik banget. Dan tempatnya emang di rumah-rumah tua jaman dulu gitu. Tapi ga creepy koq. Malah betah nongkrongnya.

Jual makanan berat lainnya juga selain macaroni.

Karena tujuan kami emang buat cobain macaroninya, jadi kami ga order yang lain selain macaroni. Kami order satu yang medium buat dishare berlima, hahaha. Kan abis ini masih mau makan yang lain, jadi nyicip-nyicip aja.

Macaroni Panggang Special (Medium)
105.000 IDR
Harganya lumayan ya, tapi porsi mediumnya emang pas sih buat berlima. Macaroninya panjang-panjang, bukan kayak model pipa gitu. Kalo yang special ini, pake cheese, smoked beef, dan mushroom. Rasanya asli enak banget. Atasnya juga garing-garing enak. Kapan-kapan pengen coba bikin ah macaroni panggang pake jamur, hehehe.

Dari situ, kami jalan kaki menuju ke Apple Pie. Ga terlalu jauh sih. Untung cuacanya adem. Sebenernya agak panas dikit, tapi Bogor kan pohonnya gede-gede, jadi panasnya ga terlalu berasa. Kami jalan ngelewatin Taman Kencananya.

Enak ya Bogor punya taman hijau gede gini.

Ga jauh dari tamannya, nemu plang ini.

Foto dulu rame-rame. Sekaligus ngasih liat penampakan bumil di minggu ke 18. Perutnya uda mulai keliatan melendung, hahaha. Tangan kaki juga uda mulai keliatan bengkak, hahaha.

Apple Pie ini mirip-mirip kayak Macaroni Panggang, terletak di dalem rumah tua. Cuma bedanya, Apple Pie lebih keliatan sedikit berwarna. Apalagi dindingnya dikasih sentuhan pohon-pohon apel. Nongkrong disini lama-lama juga enak.

Suka ngeliatnya.

Hiasan pohon apel.

Aneka makanan yang dijual.

Dan sesuai dengan nama tempatnya, maka kami order pie berbagai rasa buat dicicip rame-rame.

Ada cheese, chocolate, strawberry, original, dan chicken pie.
Rasanya? Semuanya enaaaaaaakkk! Hahaha. Saya suka semuanya. Paling enak itu original, kedua chocolate, ketiga strawberry, keempat chicken pie, kelima cheese. Cheesenya agak-agak mirip kue sus, tapi tetep enak. Gua lupa ini harganya berapa, hehehe.

Rasa strawberry ukuran small.
38.000 IDR
Karena enak, gua order bawa pulang. Ternyata harganya lumayan juga ya. Dulu pernah nyoba gara-gara si suami (yang waktu itu masih jadi pacar) bawain yang rasa coklat dan enak banget. Besok-besok beli bawa pulang yang original ah.

Foto dulu dong.

Wajib dicoba kalo ke Bogor.

Dari sini, kita jalan kaki lagi buat makan Sop Buah. Kalo dari Apple Pie ini lumayan jauh sih. Jalannya ngelewatin Taman Kencana juga. Tapi berhubung rame-rame, ga berasa sih jalan jauh. 

Sop Buah yang kami cari itu Sop Buah Pak Ewok. Dan sepertinya Sop Buah ini lumayan terkenal. Karena pas kita nanya jalan, si ibu-ibunya uda langsung tau kalo kita lagi nyari Sop Buah Pak Ewok. Dan begitu nyampe, waiting list dulu baru dapet tempat duduk.

Sop Buah yang konon katanya terkenal sejagad Bogor.

Jenis buahnya ada macem-macem. Ada kelapa, jeruk, strawberry, anggur, sawo, buah naga, dan masih banyak lagi. Kuahnya juga ada pilihan. Ada jeruk, susu, duren.

Sop Buah
13.000 IDR
Gua pilih yang kuahnya jeruk. Karena pas tanya mbanya, kuah jeruk ini ga terlalu manis. Rasanya enak. Asem-asem seger. Apalagi dimakan pas cuaca panas-panas. Cuma sop buah ini enak dimakan langsung on the spot. Gua beli bungkus bawa pulang buat si suami, pas malemnya buahnya uda ga terlalu seger dan rasanya uda ga seenak kalo makan langsung disitu.

Saran gua, kalo lagi haus-hausnya, mending jalan pilih yang kuahnya rada manis kayak susu atau duren, karena bakal bikin kalian tambah haus. Ato kalo emang pengen coba yang manis, mending abis itu minum air putih ato es teh tawar.

Apakah perjalanan kami usai? Belom dong. Tunggu part 2 nya ya. Kepanjangan kalo digabungin jadi satu semua, hehehe.

26 May 2014

Weekend Hemat

Weekend kemaren, gua dan si suami ngendon aja di rumah. Mau pergi-pergi juga agak males. Seperti yang kita tahu, jalanan di malam minggu itu macetnya ga sopan. Ketambahan lagi kemaren itu tanggal tua, hahaha. Jadilah kita putusin untuk masak-masak di rumah aja pake bahan seadanya.

Kebetulan hari itu gua pengen makan yang asem-asem. Pas lagi google-google resep, ketemu resep ayam saos lemon. Kebetulan masih ada sisa ayam fillet. Paling tinggal beli lemonnya doang. Si suami ga mau kalah ama istrinya dong. Hari itu dia ikutan masak juga, hahaha. Kebetulan masih banyak bahan yang belom kesentuh gara-gara gua baru masuk dapur belakangan ini doang. 

Jadilah weekend kemaren ini judulnya....weekend hemat! Hahahaha.

Masakan istri. 

Resepnya monggo digoogle, hehehe. Ini uji coba doang. Besok-besok mau coba ayamnya digoreng pake tepung roti aja. Kebetulan sisa saos lemonnya masih ada. Rasanya? Gua suka! Saosnya berasa asem-asem gimana gitu. Cuma kayaknya agak kurang kentel sih, tepung maizenanya kurang banyak. Tapi tetep enak, hahaha.

Masakan suami. 

Bahan-bahannya : kulit tahu, bacon, baso ikan, tomat ijo, cabe ijo, dan kuning telor. Cara masaknya : Oseng-oseng aja semua jadi satu, kasih bumbu-bumbu. Rasanya : enak tapi pedes. Hahaha.

Si suami itu ahlinya makan pedes. Makanya kalo masak pun, jadinya mesti pedes. Kalo gua makan nasi pake cabe, dia makan cabe pake nasi, hahaha. Makanya kasih makan dia ga susah. Kalo ga ada makanan, tinggal kasih cabe aja uda diem.

Demi mempererat hubungan antara suami istri, kayaknya boleh nih sering-sering suami istri sama-sama masuk dapur.

23 May 2014

Upik Abu Is Back! Hello Kitchen

Yeah! Akhirnya saya kembali menekuni dunia masak-memasak. Sebenernya ini gara-gara belakangan suka nonton Junior Masterchef US. Itu anak pitik-pitik uda bisa bikin makanan dengan bahan rumit dalam waktu 60 menit. Kadang gua suka melongo nontonnya. Mereka makan apa ya ampe jago gitu, hahaha. Dan gua juga nonton sambil berdoa, semoga anak gua pinter masak juga kayak mereka, hahaha. Awalnya gua jagoin Kaylen, tapi karena dia uda keluar, sekarang gua jagoin Alexander.


Nah, gua pun merasa termotivasi untuk kembali ke dapur. Apalagi sekarang uda ga mual lagi kalo cium bau bawang. Cuma ya masaknya masih tergantung mood, hahaha. Kalo pas suami makan di rumah baru gua semangat masak. Lumayanlah, dia mulai sedikit keurus sekarang, hehehe.

Dan ini hasil masak memasak di dapur. Belom banyak coba resep baru, kebanyakan masih pake resep lama.

Nasi salmon.

Sejak tau kalo gua hamil, nyokap rajin banget beliin ikan salmon. Kebetulan pas dia beli pas lagi ada diskon. Masalahnya, sejak hamil juga gua jadi ga napsu ngeliat ikan. Makannya juga dipaksa-paksa dan harus pelan-pelan biar masuk semua. Dan suatu hari gua dapet ide, kenapa ga ikan salmonnya dipotong kecil-kecil trus ditumis sama nasi, kasih saos tiram. Jadilah kayak gini deh. Lumayan, bau amisnya tersamarkan ama nasi. Makan jadi lumayan lahap, walaupun masih dipaksa-paksa dikit.

Mun Tahu.

Kayaknya motong tahunya kurang kecil ya, masih keliatan gede-gede gitu. Abis gua ga sabaran sih, hahaha. Dan gara-gara sering masak mun tahu, gua jadi pengen beli claypot yang kayak di restoran-restoran, yang bisa buat naro sapo tahu juga. Ada yang tau beli dimana? Waktu kapan cari di Ace Hardware ga ada.

Pasta Carbonara.

Selain ikan, gua juga suka eneg kalo minum susu. Makanya pas masak ini agak gambling, takut-takut kalo gua ga bisa makan. Tapi anehnya, abis makan ini, gua ga eneg sama sekali. Padahal ini pake susu putih dan cooking cream, which is pasti rasanya creamy banget. Ga ngerti juga kenapa, hahaha. Ini harusnya pake jamur ya biar lebih mantap, cuma gua lupa beli jamurnya, jadi pake bahan seadanya aja deh, hehehe.

French Toast.

Karena roti biasa terlalu mainstream, hahaha. Intinya sih tetep roti, cuma ini gua celup di kocokan telor trus panggang pake teflon yang uda ada menteganya. Tapi bikin ginian bikin telor cepet abis, karena butuh telor banyak untuk bisa nutupin semua roti, hahaha.

Harusnya siomay.

Niatnya mau bikin siomay kayak di abang-abang gitu. Tapi gagal. Gua kasih airnya kebanyakan, otomatis tepungnya juga banyak biar jadi adonan. Jadinya siomay kebanyakan tepung, hahaha. Plus hambar rasanya, karena gula garemnya ga gua tambahin lagi, hahaha.

Lumpia Kulit Tahu.

Ini menu baru yang gua coba semalem. Gara-gara si suami beli kulit tahu yang entah buat apaan, jadinya gua olah deh, daripada nganggur itu kulit tahu. Isinya cuma pake ayam ama udang. Harusnya kasih jamur juga ya, cuma ga ada, hahaha. Dan tadinya juga pengen gua kukus, tapi setelah dicoba satu biji jadinya ga cantik, emang paling enak digoreng, hahaha. Rasanya not bad lah. Suami masih bilang enak, hehehe.

Puding Coklat buat suami tercinta.

Sekian edisi upik abu kali ini. Mudah-mudahan bisa segera kembali dengan masakan lainnya, hehehe.

14 May 2014

16 Minggu

Hore! Akhirnya si dede memasuki usia 16 minggu. Selamat tinggal trimester pertama. Di bulan keempat ini, napsu makan mulai meningkat. Saking meningkatnya, berat gua ampe naik 3 kg. Duh! Padahal ini baru bulan keempat, masih ada 5 bulan lagi cuy. Harus mulai mengontrol makanan nih. Ya gimana dong, abisnya tiap berapa jam sekali suka laper. Dokternya sih bilang, kalo laper ga usah diturutin. Makan buah sama minum yang banyak aja. Ya gua kan takut kalo gua laper, si dede juga laper, tapi si dokter bilang itu mah kemauan emaknya, hahaha.

Mualnya gimana? Uda mulai ilang. Ya paling nongol kalo abis minum susu doang sih. Susu apapun. Mau susu kacang, susu coklat, susu ultra, susu ibu hamil, semuanya bikin mual. Tapi tetep gua paksa-paksa buat minum, cuma akhirnya minum susu biasa. Itu susu ibu hamilnya teronggok begitu aja, hahaha. 

Ga cuma susu, ikan ama ayam pun masih eneg makannya. Tapi tetep gua paksa makan. Menurut beberapa tante-tante, makan ga usah pantang-pantang, nanti anaknya susah makan. Jadi ya gua ikutin. Ikan biarpun cium baunya aja uda bikin ga napsu, tetep gua makan. Ayam juga, biarpun entah kenapa jadi ga suka, tetep gua makan. Bahkan pepaya pun tetep gua makan.

Kondisi fisik yang cepet cape juga berangsur-angsur mulai ilang. Ngantuk mulu sih masih, tapi gua mulai sedikit bersemangat buat masuk dapur. Jalan kaki dari rumah ampe depan gang uda ga ngos-ngosan lagi. Perutnya juga uda mulai keliatan melendung, apalagi kalo pake kaos yang ngepas di badan. Saking melendungnya, gua ampe ketakutan si dede kegedean di perut, hahaha. Gua pengennya, berat si dede normal-normal aja, jangan ampe kegedean, takutnya nanti ngeluarinnya susah, hahaha. Tapi pas kemaren dicek, beratnya masih dalam batas normal. Pas kemaren diliat, perkembangannya juga bagus. Jari tangannya uda mulai keliatan. Mau nangis deh liatnya, hehehe.

Kenapa gua sempet parno si dede kegedean? Karena belakangan gua mulai suka minum air es. Serius deh, cuaca Jakarta kalo siang itu panasnya ampun-ampun. Apalagi gua suka keluar siang bolong di tengah teriknya sinar matahari. Saking ga tahan ama panasnya, gua minum air dingin juga. Sebenernya dari awal sempet ditahan-tahan, karena banyak yang bilang air dingin bikin baby gede. Tapi kalo kalian ngerasain juga panasnya hawa di Jakarta, pasti kalian setuju deh kalo air dingin itu nikmat banget, hahaha. Untungnya, si dokter mematahkan mitos tersebut. Katanya air es mah gpp, ga bikin gede. Yang bikin gede tuh sirop, es krim, dan minuman yang manis-manis. Sip deh dok. Gua bisa minum air dingin dengan tenang, hahaha.

Dan karena kalo pake baju yang agak ngepas perut gua uda keliatan melendung, semakin banyak orang-orang yang suka megang-megang perut gua. Masalah megang-megang perut ini, sebenernya pas awal-awal gua agak kagok. Apalagi waktu perut gua masih rata sama lemak, uda ada yang megang-megang koq rasanya aneh aja. Sampe kadang gua reflek mundur dikit. Apalagi kadang yang megang itu tante-tante yang bahkan namanya pun gua ga tau, hahaha. Sebenernya gpp sih, cuma gua belom begitu terbiasa dengan orang asing yang megang-megang perut gua. Sekarang sih uda mulai membiasakan diri. Anggap aja mereka sayang ama si dede juga. Dan ini berarti, anak gua nanti bakal siap-siap dioper sana sini, hahaha. 

Kira-kira beberapa minggu lalu, perut sebelah kanan gua ngerasa kayak geli gitu. Gelinya tuh kayak lagi naik kora-kora, cuma ga sedahsyat itu. Geli-geli kecil. Gua pikir kenapa ya. Tanya-tanya temen, itu tandanya si dede lagi nendang-nendang. Seneng deh rasanya. Sekarang tiap kali kita ajak ngobrol, perut gua suka geli sendiri. Apalagi kalo bapaknya yang ajak ngobrol, dari yang ga berasa apa-apa, bisa tiba-tiba geli gitu, hahaha. Anak bapaknya nih. 

Ngomong-ngomong soal bapaknya, gua suka baca-baca kalo para suami pada umumnya suka awkward kalo disuruh ajak ngobrol anaknya di perut. Tapi untungnya si suami tidak demikian. Dari awal kita tahu kalo gua hamil, dia uda suka megang-megang perut gua dan ajak ngobrol si dede. Ga ada situasi canggung sama sekali. Ga cuma itu, dia bahkan membebaskan gua untuk makan apa aja, hahaha. Mau makan indomie pun gpp asal masih dalam batas wajar. Dan gua cukup tau diri untuk ga makan indomie sering-sering. Selama hamil paling cuma dua tiga kali, itu juga bumbunya ga berani disemuain.

Lalu ngidam gimana? Puji Tuhan ampe hari ini ga pernah ngidam yang aneh-aneh atau yang mahal-mahal. Malah ngidamnya makanan Indonesia yang murah meriah gitu. Seperti...

Ketoprak.

Baso.

Soto lamongan.

Dan soto mie.

Tapi gua makan ini ga sering-sering koq. Sesekali doang. Anggap aja reward karena gua berhasil menelan susu, ikan, ayam, pepaya dengan baik, hahaha. 

Karena gua berniat dan bertekad untuk melahirkan normal, banyak tante-tante yang bilang harus banyak jalan dan ngepel pake tangan. Kalo masalah jalan, kayaknya gua berasa gua uda cukup banyak jalan......di mol! Hahaha. Apalagi di CP tuh, kalo mau ke WC kan jalannya jauh bener. Cuma ngepel aja yang belom. Harus mengumpulkan niat dulu, hahaha. 

Gua ga sabar nunggu kunjungan ke dokter di bulan berikutnya. Ga sabar buat tau jenis kelaminnya. Kalo uda tau gendernya kan enak. Bukan, bukan karena masalah pencarian nama. Percaya ga, kita uda nyiapin nama buat cewe dan cowo bahkan dari sebelum gua hamil, hahaha. Kalo uda ketauan cewe apa cowo, manggilnya kan jadi enak. Kalo ngobrol bisa manggil nama langsung, hehehe.

Sehat-sehat terus ya dede. 5 bulan lagi kita ketemu deh. 

09 May 2014

The Amazing Spider-Man 2 : Rise Of Electro


Cast :

Andrew Garfield : Peter Parker / Spiderman
Emma Stone : Gwen Stacy
Dane DeHaan : Harry Osborn
Jamie Foxx : Electro
Sally Field : May Parker

Sinopsis :

Dalam The Amazing Spider-Man 2, Peter Parker harus menghadapi pertarungan terbesarnya yang akan segera dimulai. Peter Parker sangat menikmati alterego-nya sebagai Spider-Man, berayun diantara gedung-gedung pencakar langit, dikenal sebagai seorang pahlawan, dan menikmati waktunya bersama sang kekasih, Gwen. Namun menjadi Spider-Man bukanlah tanpa beban. Ia harus melindungi seluruh warga New York dari kejahatan yang mengancam kota. Saat akhirnya New York diserang oleh manusia listrik bernama Electro, Peter harus menghadapi kekuatan Electro yang jauh lebih hebat darinya. Masalah Peter semakin bertambah ketika teman lamanya, Harry Osborn, kembali ke dalam kehidupannya. Peter akhirnya menyadari bahwa seluruh musuh yang menyerangnya terhubung pada satu kesamaan, yakni : Oscorp.

Sinopsis diambil dari blitzmegaplex.

Review :

Gua belom nonton seri satu Spidermannya si Andrew Garfiled ini, jadi satu-satunya perbandingan gua ya dengan Spiderman versinya Tobey Maguire. Dan untuk versi Spidermannya sendiri, gua lebih suka versinya si Andrew Garfield. Selain doi jauh lebih ganteng, si Spiderman ini masih keliatan sisi manusianya, dan lebih emosionil juga. Cuma yang jadi Harry Osborn, gua lebih suka si James Franco, lebih ganteng sih, hahaha.

Dan film Spiderman ini gua nobatkan sebagai film superhero dengan musuh paling keren. Sepanjang gua nonton film tentang superhero, baru kali ini gua ngeliat musuh yang dari penampakannya aja uda keren. Apalagi kekuatannya kan dari listrik gitu, jadi banyak main efek petir-petir yang bikin makin keren. Dan yang bikin gua makin suka, awal mula kenapa dia jadi jahat itu dijelasin juga. Jadi bukan dari awalnya uda jahat, tapi emang ada latar belakangnya.

Walaupun banyak yang bilang Spiderman ini agak boring karena terlalu banyak drama, tapi menurut gua tetep keren koq. Emang sih, adegan actionnya terlalu sedikit untuk ukuran film superhero, tapi cerita dramanya sendiri juga ga kalah bagusnya koq. Justru karena adegan actionnya dikit, sekalinya nongol langsung jadi klimaks gitu. 

Akting para pemainnya juga keren-keren. Mulai dari chemistry antara Peter Parker dan Gwen Stacy (yang ternyata di kehidupan nyata mereka pacaran beneran), sampai permainan emosi keseluruhan pemainnya itu dapet banget. Terutama Andrew Garfiled. Kalo mau dibandingin ama Tobey Maguire sih jauh ya. Emosi Andrew Garfiled jauh lebih masuk.

Angle-angle kameranya juga asik banget. Apalagi waktu Spidermannya terbang sana sini, itu kameranya seakan-akan bikin kita ikutan terbang bareng Spiderman, hahaha. Gua ngebayangin kalo nonton 4DX mesti asik banget nih. Scene favorit gua waktu Peter Parker dan Gwen Stacy graduation. Mereka romantis banget euy.

Sayangnya endingnya bikin bete. Sebagai penganut paham 'happy ending' gua selalu sebel dengan film-film sad ending gini. Tapi adegan terakhir emang sukses bikin mewek, hahaha. Walaupun endingnya begitu, tapi film ini wajib harus kudu mesti banget ditonton. Dan pastikan sesudah credit title jangan keluar dulu ya, ada kejutan dari X-Men, hahaha. 

"We're not in different path, you are my path. And you're always gonna be my path. I know there's a million reasons why we shouldnt be together, but I'm tired of them. I'm tired of every single one of them. Well, we all have to make a choice, and I choose you" - Peter Parker.

*apus air mata* *lap ingus*

02 May 2014

Just For You

Dear my baby,

Mamimu ini bukanlah tipe wanita yang menganut paham "jatuh cinta pada pandangan pertama" Tapi sama kamu, sosok mungil yang bahkan wajahnya pun mami ga tau mirip siapa, mami bisa jatuh cinta setengah mati. 

Dear my baby,

Tiap malem, mami sama papi selalu berdoa supaya kamu tumbuh sehat di perut mami. Demi kamu, mami rela makan semua makanan yang mami ga suka, supaya kamu tumbuh sehat. Bahkan mami berusaha makan pepaya, salah satu buah yang mami ga suka, cuma buat kamu. Pokoknya, mami berusaha memberikan semua yang terbaik buat kamu.

Dear my baby,

Nyaris setiap mami ketemu orang-orang, mereka selalu pegang-pegang perut mami. Apa kamu tau, itu tandanya banyak yang sayang sama kamu. Mereka semua sama kayak mami dan papi, ga sabar ketemu kamu, hihihihi.

Dear my baby,

Besok usia kamu di perut mami uda 15 minggu. Mami selalu seneng tiap kali usia kamu bertambah, itu berarti...kesempatan mami ketemu kamu uda semakin dekat. Kamu juga pasti ga sabar kan ketemu mami ama papi, hihihihi.

Dear my baby,

Sehat-sehat terus ya nak. Biarpun kita belom pernah ketemu, tapi mami sama papi sayang banget sama kamu.

With love,
Mamimu (dan papimu yang uda molor duluan)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...