30 June 2014

Upik Abu Belajar Masak Baked Potato

Ini masih belom bosen kan ngomongin masak-masakan? Hahaha. Abis belakangan ini ga ada cerita apa-apa sih selain gua jadi rajin menyambangi dapur. Mau review restoran, uda jarang makan di restoran yang aneh-aneh. Mau review drama Korea, uda jarang nonton juga. Dulu kan bisa nonton ampe begadang-begadang, sekarang mah boro-boro, jam 11 aja mata uda 5 watt, hahaha. Jadi ya mau ga mau ceritain tentang acara masak memasak deh, hihihi.

Ngomong-ngomong soal masak, orang-orang yang kenal gua secara pribadi pasti ga akan nyangka kalo sekarang gua bisa masak. Ya, walaupun tahapannya masih yang gampang-gampang, tapi tetep aja ada beberapa orang yang terkaget-kaget. Padahal dibilang tuntutan jadi istri ya ga juga. Si suami itu tipe suami yang ga rewel. Dia mah dikasih nasi ama cabe rawit aja juga diem, hahaha. Dia juga ga pernah menuntut gua untuk harus bisa masak, ya secara dia sendiri juga bisa masak. Dibilang biar hemat juga ga sih. Kadang-kadang masak sendiri itu costnya lebih gede. 

Kalo dulu, mungkin lebih ke sekedar hobi iseng-iseng aja kali ya. Apalagi gua lebih enjoy kalo masak di dapur itu sendirian, tanpa dibantuin siapapun. Kalo kayak nyokap kan kadang-kadang suka minta dibantuin kupasin bawanglah, potongin cabelah. Nah kalo gua, lebih suka motong-motong semuanya sendirian. Ga tau kenapa, lebih enjoy aja sih. Paling beresin perabotannya aja yang ribet.

Tapi kalo sekarang, gua lebih mikir untuk menyenangkan suami. Si suami itu kalo dibawain bekal dari rumah, suka bagi-bagi ke temen kantornya, dan kebanyakan pada bilang enak. Ya kan jadi bangga ya, kalo masakan istrinya enak, hahaha. Nanti kalo si J uda sekolah, pasti mikirin dia juga. Kalo bawa bekal dari rumah terus dibagi-bagi ke temen-temennya dan pada bilang enak, anaknya pasti bangga dong, hahaha. Padahal gua sendiri belom pede buat bagi-bagi ke orang-orang, sementara trial buat orang rumah dulu deh.

Ini mau ngomongin masakan aja intronya panjang bener, hahaha. 

Kemaren itu gua coba bikin kentang panggang tanpa resep. Biar keren, gua sebutnya baked potato aja deh, hahaha. Kalo biasanya browsing-browsing dulu resepnya, kali ini murni uji coba sendiri. Pas pasang fotonya di BBM, pada banyak yang nanya resepnya. Daripada gua jelasin lagi satu-satu, gua tulis aja deh disini.

Bahan-bahan :

  • Kentang ---> gua pake 3 buah kentang. Kalo bikin buat banyak orang, mungkin bisa dibanyakin kentangnya.
  • Telor 1 biji.
  • Garam, lada, dan bubuk pala.

 Bahan isi :

  • Bawang putih ---> lupa pake berapa, kayaknya 2 biji deh.
  • Bawang bombay ---> karena kemaren itu belinya yang ukuran jumbo, jadi gua cuma pake seperempatnya doang.
  • Wortel 1 biji ---> potong kecil-kecil.
  • Daging ham ---> ini bisa diganti sosis.
  • Telor 1 biji
  • Garam, gula, lada.
  • Keju ---> ini optional. Bisa diganti susu atau cooking cream. Kemaren cuma abisin stok keju doang, hahaha.

Cara membuat :

  1. Kentang dikupas dulu, dipotong kecil-kecil, lalu direbus. Ini cara gua sih. Kalo tante gua bilang dikukus aja. Gua belom coba sih dikukus jadinya kayak apa, hahaha. Rebus ampe lunak, lalu diancurin. Ancurinnya bisa pake apa aja. Pake garpu bisa, pake ulekan juga bisa, hahaha. Kebetulan gua punya penghancur kentang. 
  2. Kalo uda ancur, kasih telor, lalu aduk-aduk. Kasih garem, lada, dan bubuk pala. Jangan tanya kenapa harus pake bubuk pala. Kemaren feeling aja sih coba-coba kasih itu, hahaha.
  3. Untuk isinya, cincang-cincang bawang putih dan bawang bombay. Lalu tumis sama margarin sampe wangi, masukin wortel, ham, telor, dan keju. Ini masukinnya satu per satu ya, jangan sekaligus. Khususnya wortel, biasanya kudu tumis rada lamaan baru mateng. Kalo uda, kasih garam, gula, lada.
  4. Siapin pinggan tahan panas, jangan lupa diolesin margarin dulu ya. Masukin kentang, tapi jangan banyak-banyak, dikit aja, lalu diratain. Trus masukin semua isiannya, dan tutup lagi pake kentang. Taburin keju mozarella. Mozarella ini juga optional. Kemaren sih gua pake biar ada melting-meltingnya, hahaha. Kalo mau versi murahnya, pake kraft yang quick melt juga bisa koq. Atau taburin keju biasa aja kalo ga mau ribet.
  5. Panggang. Kalo pake oven, ga tau suhunya berapa dan berapa lama. Kemaren manggangnya pake microwave, hahaha.
  6. Sajikan. Enak dimakan panas-panas trus dicocol sambel. Sedap!

 Dan ini hasilnya....


Sebenernya mirip-mirip pastel panggang sih, cuma kurang soun ama buncis doang, hahaha. Dan kurang cair. Nyokap gua kalo bikin pastel panggang ampe basah banget isinya. 

Terakhir, mau minta saran dong sama ibu-ibu sekalian. Kalo mau beli oven enaknya beli yang model gimana ya? Gua pengennya beli oven yang buat bikin kue gitu. Pengen coba-coba bikin kue soalnya, hahaha. Buat nanti mengisi waktu luang sambil nunggu si J lahir, hahaha. Terima kasih sebelumnya. Dan silakan kalo mau dicoba resepnya. 

27 June 2014

22 Minggu

Sekarang si dede di perut uda masuk usia 22 minggu loh. Berarti tinggal separo lagi uda bisa ketemu deh, hihihihi.

Di bulan kelima ini, gua uda ngerasain ada yang nendang-nendang dari dalam perut. Awalnya mulai berasa ada yang geter-geter dari dalem perut. Itu di minggu ke 19 kalo ga salah. Lama-lama uda mulai berasa ada yang gerak-gerak. Rasanya takjub banget loh. Kadang-kadang kalo dia lagi nendang, gua suka berasa geli ampe cekikikan sendiri, hahaha. Trus kalo dia lagi anteng dan gua ajak ngobrol, dia mulai gerak-gerak lagi. Lucu deh, hihihi.

Yang paling bikin takjub, kalo misalnya lagi anteng-anteng trus tiba-tiba ada suara musik, si dede bisa tiba-tiba gerak-gerak gitu. Kayak minggu lalu pas gua latian band, tau-tau anaknya heboh banget di perut, hahaha. Anehnya, kalo gua kasih denger lagu klasik, dia malah anteng-anteng aja. Tapi didengerin lagu yang upbeat gitu, malah gerak-gerak. Haduh nak, kamu tau aja lagu yang enak buat joged, hahaha.

Pas kemaren kontrol ke dokter, waktu USG keliatan banget anaknya lagi muter sana muter sini, dan gua berasa banget dia gerak-gerak. Seneng ya nak ketemu sama mami papi. Menurut dokter, berat badannya sesuai dengan umurnya. Yang paling gua takutin kan kalo dia kegedean, hahaha.

Lalu kabar emaknya gimana? Berat badan makin bertambah, nafsu makan semakin meningkat, dan semakin bengkak sana sini, hahaha. Gua uda pasrahlah. Yang penting si dede sehat-sehat aja. Makan itu kan bikin gua happy. Kalo emaknya happy, anaknya juga happy kan, hahaha.

Cuma belakangan ini gua suka ngerasa perutnya kenceng kalo abis berdiri lama atau jalan jauh. Dokter bilang itu tanda-tanda kontraksi dini, dan harus segera istirahat. Kalo perut kencengnya jarang-jarang sih gpp. Kalo sering-sering itu baru hati-hati. Berarti gua ga boleh berdiri lama-lama. Tapi kalo masak di dapur kan enaknya sambil berdiri ya, hahaha. Ga afdol kalo sambil duduk.

Dan di bulan kelima ini juga, frekuensi gua ke toilet semakin meningkat, plus tidur ga pernah nyenyak. Jam 1 malem bisa tiba-tiba pengen ke toilet. Lalu ntar jam 2 bangun lagi, jam 4 bangun lagi. Makin malem, makin sering haus, dan makin sering ke toilet. Mungkin uda ini badan uda mulai dilatih untuk bangun-bangun terus kali ya. 

Dan akhirnya.....setelah menebak-nebak sana sini, akhirnya kami tau juga jenis kelaminnya si dede. Mau tau ga? Hehehehe. Sayangnya, gua dan si suami sepakat untuk merahasiakannya ampe nanti lahiran. Biar surprise ceritanya. Yang pasti, sekarang manggilnya uda bukan 'dede' lagi, melainkan......Baby J! Hahahaha.

Sehat-sehat terus ya J. Sebentar lagi kita ketemu loh.

Penampakan si emak di minggu ke 21. Buntelannya uda mulai keliatan, hahaha.

24 June 2014

Upik Abu Belajar Masak Part 4

Heiho! Kemana aja bu seminggu ini? Ga kemana-mana sih, cuma ga tau kenapa males banget buka laptop, hahaha. Lagian ga ada cerita yang mau diceritain juga. Nah, berhubung belakangan ini lagi semangat-semangatnya masuk dapur, jadi gua mau cerita tentang masak memasak aja deh.

Gimana acara bangun jam 5 pagi? Puji Tuhan masih jalan dan gua masih bersemangat. Ya, kadang-kadang kebablasan juga sih. Tapi biasanya itu karena gua uda siapin di malem hari, jadi pagi-pagi tinggal angetin ato goreng-goreng doang. Makin kebablasan kalo si suami ga perlu bawa makanan, hahaha. Ga tau ini gua lagi kenapa. Kalo dibilang bawaan bayi, kenapa rajinnya baru sekarang ya? Kemana aja 4 bulan sebelumnya? Hahahaha.

Kemaren-kemaren gua masak menu-menu lama sih. Kayak chicken katsu dan pangsit rebus. Ngomong-ngomong soal pangsit, akhirnya gua bisa juga bungkus pangsit dengan baik dan benar. Setelah sebelumnya sempet gagal, gua ga mau gagal lagi dong. Akhirnya sebelum mulai masak, gua nonton dulu video tutorialnya di youtube, hahaha. Cupu banget ya. Tapi akhirnya jadi kayak pangsit dong.

Hasil dari nonton youtube, hahaha.


Selain ini, ada beberapa menu baru. Sekalian aja deh gua bagi-bagi resepnya. Tapi resep ala gua ya gitu, ala kadarnya, hahaha. Ga bisa nulis resep yang baik dan benar. Takaran aja masih kira-kira, apalagi nulis resep.

Beberapa hari yang lalu, gua pengen banget makan bola-bola coklat. Sebenernya di toko kue gitu ada jual, cuma emang dasar ribet, pengennya makan buatan sendiri, hahaha. Jadinya kemaren baru sempet bikin. Untung stok bahannya ada di rumah, jadi ga perlu beli-beli lagi.

Bahan-bahan :
  • Biskuit marie regal ---> ini sih suka-suka hati aja sih mau berapa banyak, makin banyak biskuit, bola-bolanya juga makin banyak.
  • Susu kental manis ---> boleh yang putih atau yang coklat. Gua pake dua-duanya.
  • Meses ---> kalo mau lebih ceria, pake yang warna-warni. Gua pake yang coklat, adanya itu sih, hahaha.
  • Butter ---> ini optional, boleh pake boleh engga. Gua pake cuma biar ga terlalu manis aja. Tapi butternya dilelehin dulu.

Cara membuat :
  1. Biskuitnya diancurin. Tau ga gua ngancurinnya pake apa? Ulekan! Hahahaha. Ngulek bawang cabe ga mau, giliran ngulek biskuit mau. Lagian biskuit kan gampang ancurnya, kalo bawang kan kudu sekuat tenaga baru ancur, hahaha.
  2. Campur butter, aduk-aduk rata.
  3. Tuang susu kental manis, sambil diaduk-aduk. Tuangnya kira-kira ampe biskuitnya gampang dibuat bola-bola. Kalo masih susah, berarti susunya kurang. Tapi sambil tuang, harus sambil diaduk-aduk, biar rata.
  4. Bentuk bola-bola dengan ukuran sesuka hati, lalu guling-gulingin ke susu kental manis yang coklat, dan terakhir guling-gulingin ke meses. Penggunaan susu kental manis coklat gua ga terlalu banyak, cuma asal biar mesesnya nempel aja.
  5. Taro kulkas, dan siap dimakan dingin-dingin.
  6. Jangan lupa sikat gigi abis makan, karena ini manis banget, hahaha.
 Dan ini hasilnya....

Bola-bola coklat. 


Menu kedua adalah roti goreng isi sosis. Ini sih super duper gampang bikinnya. Ga nyampe setengah jam juga kelar.

Bahan-bahan :
  • Roti tawar ---> gua pake roti yang ga ada kulitnya. Bisa juga sih pake kulit, cuma jadi lebih rempong, hehehe.
  • Sosis.
  • Telor ---> gua pake 1 biji buat 6 roti.
  • Tepung roti.

Cara membuat :
  1. Sosisnya digoreng dulu. Dulu pernah sosis mentah-mentah langsung digulung di roti dan digoreng, tapi jadinya ga mateng. Makanya kali ini sosisnya gua goreng dulu.
  2. Taro sosis di atas roti, lalu gulung. Kalo gua, biar rotinya rapet, gua olesin pake telor.
  3. Celupin roti gulung ke telor yang uda dikocok, trus guling-gulingin ke tepung roti.
  4. Goreng ampe berwarna kecoklatan.
  5. Siap disantap. 
Dan ini penampakannya...


Roti goreng. Sebenernya enak dicocol pake mayonaise. Tapi berhubung gua ga boleh makan mayonaise, jadi dicocol sambel aja deh, hahaha.

Menu berikutnya itu chicken egg roll. Ini terinspirasi dari Hokben, hahaha. Kebetulan pas googling resepnya koq gampang, jadi dicoba deh. 

Bahan isi :
  • Ayam fillet ---> harusnya pake daging ayam giling, tapi stok di kulkas adanya ayam fillet, ya gua pake itu aja.
  • Kecap asin.
  • Minyak.
  • Telor ---> ini gua pake 1 biji, ambil putihnya aja. Tapi kuningnya jangan dibuang.
  • Minyak wijen ---> gua kasih 2 sendok makan kalo ga salah, biar wangi.
  • Bawang putih dicincang-cincang.
  • Tepung maizena.
  • Garam, gula, lada.

Bahan kulit :
  • Telor ---> gua pake 2 biji plus sisa kuning dari bahan isi.
  • Tepung terigu ---> nah, ini kira-kira deh, hehehe.
  • Tepung maizena.
  • Air ---> gua pake 100 cc.
  • Garam.
  • Mentega cair.

Cara membuat :
  1. Campur semua bahan isi.
  2. Campur semua bahan kulit, lalu dadar di teflon. Usahain bikin kulitnya jangan tebel-tebel biar ayamnya berasa.
  3. Taro bahan isi di kulit, lalu gulung.
  4. Kukus kira-kira setengah jam.
  5. Potong-potong, lalu goreng. Ini gua bikinnya malem, tapi gorengnya pagi-pagi. 
  6. Siap disantap

  
Chicken egg roll. Gampang kan?


Berhubung makannya gorengan semua, minuman penutupnya harus yang sehat dong. Jadinya gua bikin jus pisang dan apel campur yoghurt, hahaha.


Gelasnya beli di carefour CP, cuma ceban doang.

Jusnya ga gua kasih gula ato madu sama sekali, soalnya pisang itu kan uda manis, jadi biar manisnya dapet dari pisang aja.

Sementara itu dulu deh menunya. Silahkan kalo mau coba, ga susah koq. Cuma butuh kesabaran dan kerajinan buat nyuci-nyuci perabotannya, hahaha. Untung ada suami yang bersedia cuci-cuci piring. Sebenernya modus itu, biar dia sering-sering dimasakin, hahaha. 

13 June 2014

The Power Of Mie Goreng

Kemaren ada hal langka yang amat sangat jarang terjadi, makanya perlu diabadikan di blog, hahaha.

I'm not a morning person. Serius deh, disuruh bangun pagi itu susahnya minta ampun. Waktu jaman masih single dulu, kalo harus bangun pagi, alarmnya pasti gua setel 30 menit sebelumnya, hahaha. Begitu bunyi biasanya gua postponed terus ampe setengah jam kemudian. Sekarang, tiap pagi mesti dibangunin ama si suami, hahaha. Untung si suami bukan tipe yang bangun pagi harus sedia sarapan dan kopi. Tapi sebagai istri yang baik, gua suka bawain bekal buat dia makan siang di kantor. Jadi abis dibangunin suami, gua langsung masuk dapur.

Waktu awal-awal hamil kan gua uda kayak musuhan ama dapur. Ga cuma itu, gua juga ngantuk terus dan pengen molor melulu. Makanya waktu si suami bangunin, gua cuma melek doang, trus meluk guling lagi sambil ngimpiin Kim Soo Hyun. Pokoknya bawaannya males banget deh mau ngapa-ngapain. Nulis blog juga jarang-jarang kan, hahaha. 

Untungnya begitu memasuki bulan keempat, tingkat kemalasan gua mulai berkurang. Frekuensi kunjungan ke dapur mulai meningkat. Tapi....bangun paginya itu masih susah, hahaha. Ya itu mah ga usah hamil juga gua susah bangun pagi kali ya. Ketambahan lagi, si suami kayak uda males bangunin gua, jadi dia membiarkan gua tidur. Sebelum dia berangkat kerja baru gua dibangunin. 

Tiba-tiba, keajaiban pun terjadi, hahaha. Inget kan, di postingan sebelumnya, gua bikin mie goreng pake indomie? Karena penasaran, maka pas hari Rabu kemaren, gua mampir ke supermarket buat beli mie telor, sekalian beli telornya juga. Tapi ga langsung gua masak, soalnya si suami kan ada rapat di gereja, jadi ga makan di rumah. Pikir pagi-pagi aja masaknya, sekalian buat si suami bawa ke kantor. Karena gua pengen banget makan mie goreng, malemnya gua pasang alarm jam 5.15 pagi buat besoknya masak mie goreng. Waktu itu sih ga ada pikiran apa-apa, yang gua pikirin cuma mie goreng doang, hahaha.

Entah gua salah makan ato gimana, tau-tau begitu alarm bunyi jam 5, gua langsung bangun dong, hahaha. Begitu bangun, gua langsung ngacir ke dapur buat masak-masak. Ga berapa lama kemudian, si suami masuk dapur lalu bengong ngeliat gua, hahaha. Dia ampe pegang jidat gua, takut-takut kalo gua sakit ato apa, hahaha.

Abis mikirnya, gua kan ngupas bawang aja masih butuh waktu lama. Apalagi mie goreng ini masakan yang gua bikin tanpa browsing-browsing resep, jadinya harus sedia waktu minimal 1 jam, hahaha.

Mau liat penampakan mienya? 

Taraaaaa...!!

Mau resepnya ga? hehehe. Berhubung gua ga jago-jago amat bikin resep, jadi seadanya aja ya, hahaha.

Bahan-bahannya :
  • Mie telor 1 bungkus.
  • Telor 2 biji.
  • Sosis, baso, dan daging ayam secukupnya ---> silakan definisikan sendiri arti secukupnya, hahaha.
  • Sayur mayur ---> harusnya pake sawi, kol, ama toge ya, tapi di kulkas adanya kailan, ya gua pake kailan aja, hahaha.
  • Bawang merah, bawang putih ---> ini gua pake masing-masing 2 biji.
  • Kemiri 2 biji.
  • Cabe rawit sesuai selera
  • Garem dan lada secukupnya.

Cara membuat :
  1. Rebus mienya. Mienya ga usah ampe lembek banget, asal rebus aja ampe berbentuk mie. Abis itu angkat, tiriskan, dan kasih minyak dikit biar ga lengket.
  2. Rebus ayam, lalu disuir-suir.
  3. Campur bawang merah, bawang putih, kemiri, cabe rawit, dan lada. Harusnya sih diulek ya, tapi berhubung gua ga jago dalam dunia ulek-mengulek, makanya gua blender. Blendernya juga ga ampe halus banget, asal ancur aja semuanya.
  4. Panasin minyak, buat orak arik telor, lalu disisihkan dulu.
  5. Tumis campuran bawang merah dkk ampe harum. Lalu masukin orak-arik telor, kemudian ayam, baso, sosis, lalu aduk-aduk. Abis itu masukin sayur, lalu aduk-aduk lagi. Terakhir baru masukin mienya, dan aduk-aduk lagi. Kasih kecap manis dan garem sesuai selera.
  6. Siap disantap.
Rasanya? Enak dong, hahaha. Emang ga segurih abang-abang punya, tapi tetep memuaskan rasa penasaran gua akan mie goreng. Lebih enak lagi kalo makannya pake kerupuk plus acar dan cabe rawit, hahaha.

Karena dipuji-puji ama si suami, tadi pagi pun gua bangun jam 5 pagi lagi buat masak-masak, hahaha. Ga tau nih lagi kenapa, tiba-tiba jadi rajin gini. Terus tadi pagi masak apa?

Terong Balado.

Ternyata gampang loh bikinnya. Gua share resepnya ya.

Bahan-bahan :
  • Terong.
  • Bawang merah dan bawang putih ---> ini gua pake masing-masing 3 biji.
  • Tomat 1 biji.
  • Cabe merah keriting ---> di resep aslinya sih 10 biji, tapi stok cabe gua ga ada segitu. Jadi tadi pake 5 atau 6 plus campur cabe merah yang kecil-kecil 4 biji. 
  • Gula, garem, lada secukupnya.

Cara membuat :
  1. Potong-potong terong, lalu goreng ampe mateng. Sebelum digoreng, rendem dulu di air. Kata si suami sih biar warnanya ga berubah.
  2. Campur bawang merah, bawang putih, tomat, dan cabe. Ini juga sama, kalo mau mantep sih diulek, tapi sekali lagi biar ga merepotkan, gua blender aja semuanya. Abis diblender, kasih gula, garem, lada.
  3. Tumis bumbu-bumbunya ampe harum, lalu masukin terong. 
  4. Siap disantap.
Gampang kan? Pas gua coba, pedes banget bo, hahaha. Kebanyakan cabe nih. Makanya langsung kasih gula lagi, jadinya pedes manis deh. Tapi tetep enak koq, hahaha.

Selain terong, gua juga bikin ini...

Perkedel Tahu.

Yang ini resepnya silakan digoogling ya. Uda males nulisnya, hahaha. Tapi bikinnya juga gampang koq. 

Mudah-mudahan sih acara bangun pagi ini berlanjut terus. Itung-itung latian kalo nanti si dede uda sekolah, kan kudu bangun pagi buat siapin sarapannya dia.

11 June 2014

Sepatu Baru

Ada 3 hal yang gua kangenin selama hamil. Pertama, tidur tengkurep. Kedua, makan sashimi. Dan ketiga, pake high heels. Untuk hal pertama dan kedua, kayaknya emang bener-bener kudu nunggu lahiran deh. Walaupun ada temen yang bilang, kalo uda diatas empat bulan boleh makan salmon mentah, tapi gua ga berani ambil resiko. Nah, untuk hal yang ketiga, menurut gua pake high heels 3 cm harusnya masih ga kenapa-napa. Nyokap pernah cerita, waktu dia hamilin gua, dia masih pake high heels naik turun tangga. Ato mungkin karena itu ya gua lahirnya kecepetan, hahaha. Tapi suami bener-bener ngelarang pake high heels berapapun tingginya, pokoknya kudu bener-bener flat shoes. Jadinya selama hampir 4 bulan ini, gua kemana-mana pake sepatu teplek melulu.

Nah, flat shoes yang biasa gua pake, bawahnya itu uda jebol. Awalnya ga gitu parah, jadi masih gua pake sana sini. Tapi beberapa hari ini, jebolnya uda lumayan parah, pas dipake uda rada ga enak. Akhirnya hari Senen kemaren, si suami berbaik hati membelikan sepatu baru. Yipie!

Taraaaaaa!

Abaikan kaki gua yang uda mulai bengkak.

Biasa kan gua pake ukuran 36-37, tapi kemaren gua beli yang ukuran 38. Buat jaga-jaga kalo nanti kaki gua semakin parah bengkaknya. Berharapnya sih ga pake bengkak banget. Kata beberapa tante-tante, kalo ga mau bengkak, tiap pagi kudu minum air rebusan kacang ijo. Uda beberapa hari ini mulai gua jalanin. Agak telat ya, tapi lebih baik daripada ga sama sekali, hahaha.

OOT dikit. Selain bengkak, entah kenapa selama hamil kaki gua juga gatel-gatel parah. Dan bisa-bisanya cuma di kaki doang yang gatel. Tangan ama punggung juga kadang gatel, tapi ga separah di kaki. Awalnya gua pikir apa karena seprenya kotor, tapi setelah diganti, gatelnya masih tetep nongol. Beberapa orang sih bilang, nanti kalo uda lahiran juga gatelnya ilang. Tapi kan kaki gua jadi belang belentong sana sini akibat sering gua garuk-garukin saking ga tahan ama gatelnya. Makanya sekarang uda jarang pake rok, lebih suka pake celana, hahaha.

Balik lagi. Karena si suami uda berbaik hati beliin sepatu, jadi gua pun berbaik hati bikinin dia kue. Kebetulan kemaren lagi rajin, hahaha. Dan kebetulan juga masih ada stok tepung kue yang uda gua beli dari kapan tau tapi ga dibikin-bikin gara-gara males. Dan inilah hasilnya...

Brownies coklat keju kukus.

Hasilnya not bad, cuma rada bantet sedikit aja, hahaha. Cuma ga tau kenapa, garis batas antara coklat dan kejunya koq ga bisa lurus ya. Jadinya miring-miring gitu. Apa mungkin karena bantet jadi miring-miring.

Membentuk garis miring, hahaha.

Yang penting mah rasanya enak deh. Suami senang, yang masak juga ikut senang, hahaha. Dan malemnya, gua berinisiatif bikinin mie. Niatnya mau mie goreng yang kayak abang-abang gitu, tapi stok mienya cuma ada indomie. Jadinya indomie ala Melissa. 

Ga pake bumbu Indomienya, cuma pake garem ama lada doang.

Abis ini beli mie telor ah. Penasaran gua jadinya bikin mie kayak abang-abang gitu, hahaha.

09 June 2014

Klinik Laktasi

Minggu lalu, gua dan si suami berkunjung ke klinik laktasi di Carolus. Tujuan awalnya buat belajar tentang seluk beluk ASI plus cara menyusui yang baik dan benar. Sebenernya informasi di internet bertebaran dimana-mana, tapi namanya juga ibu baru, tentu gua pengen belajar dari ahlinya, hahaha. Lalu apa ga kecepetan? Ya abis, kemaren pas lagi sempet, takutnya nanti ga sempet-sempet kesana lagi, hahaha.

Sebelumnya gua uda daftar via telp, dan menurut mereka, jam 8 uda ada disana. Tapi pada kenyataannya, jam 8 gua baru bangun dong, hahaha. Jadinya jam 9an baru nyampe. Untung pagi-pagi jalanan ga gitu macet. 

Beberapa hal yang gua pelajarin kemaren :

1. Peranan suami dan keluarga itu sangat penting. Disini gua yakin sih kalo si suami mendukung penuh keinginan gua untuk ngasih ASI. 

2. IMD (Inisiasi Menyusui Dini) juga penting untuk pemberian ASI pertama. Jadi begitu lahir, si baby dibersihin sebentar lalu ditaro di dada ibu sambil dia mencari-cari puting. Nah, waktu gua nyari-nyari rumah sakit, gua ga terlalu memperhatikan masalah IMD ini. Jadi ampe sekarang gua ga tau apakah RSIA Family pro IMD ato engga. 

3. Sebisa mungkin selama di rumah sakit, si baby tidur bareng ibunya, ato yang dikenal dengan istilah rooming in. Kenapa? Karena kalo si baby ditaro di ruang bayi, takut ibunya kepikiran apakah babynya laper ato pipis. Kan ga bisa dikit-dikit manggil suster. Kalo ditaro sekamar ama ibunya, si ibu bisa ngecek keadaan si baby kapapun dia mau. Jadi bisa mengurangi kadar stress si ibu juga. Tapi ya dok, kalo rooming in itu kan biasanya VIP, mahal loh, hahaha.

4. ASI eksklusif itu selama 6 bulan, tanpa pemberian air apapun termasuk air mineral. Pokoknya ASI tok deh.

5. Selama pemberian ASI, diharamkan penggunaan dot. Kalo mau ngasih susu, better pake cup feeder atau sendok. Pemakaian sendok pun bukan dari ujung sendok, melainkan dari samping. Kenapa ga boleh pake dot? Karena dot itu kan ujungnya bolong, si baby bisa minum tanpa harus ngisep. Sementara kalo minum langsung dari payudara si ibu, si baby harus ada usaha buat ngisep.

6. Bayi itu bisa bertahan hidup tanpa minum selama maksimal 2 hari. Jadi kalo hari pertama ASI si ibu ga keluar, jangan buru-buru kasih sufor. Bahkan setelah 2 hari pun, kalo ASI si ibu masih dikit juga ga perlu khawatir, karena lambung bayi itu pas lahir cuma sebesar kelereng.

7. Pompa ASI itu sebisa mungkin manual pake tangan, bukan pake alat pompa. Karena kalo pake alat pompa, takutnya ga maksimal dan bisa berakibat iritasi. Gimanapun juga tangan sama mesin kan ga bisa disamain. Untuk itulah, alat pompa untuk sementara gua coret dari list. Tapi apakah gua bisa bertahan mompa pake tangan, kita liat nanti deh. Sementara ga usah beli dulu, hehehe.

8. Tanda-tanda bayi lapar adalah nangis dengan tangan dikepal. Kalo uda gitu, harus buru-buru dikasih ASI. Dan kalo uda kasih ASI dengan satu payudara, payudara lainnya harus dipompa biar ga keras. 

Kira-kira itu sih yang gua inget. Nanti kalo keingetan lagi, gua tambahin deh. Ato mungkin si suami mau nambahin yang kurang, hehehe. 

Selain itu diajarin juga teknik-teknik gendong bayi pada saat menyusui. Lumayan sih, gua jadinya ga buta-buta banget. Minimal uda tau dasar-dasarnya deh. Tapi dianjurkan, setelah beberapa hari si baby lahir, kita balik lagi kesana. Karena praktek langsung juga kan lebih baik.

Lalu kemaren diajarin juga gimana cara pompa pake tangan. Dan sekilas dikasih tau juga pijat-pijat payudara biar nanti ASInya banyak. Tapi itu boleh dilakukan pas usia kehamilan 39 minggu. Kalo sekarang, takutnya nanti kontraksi dini. Sekarang payudaranya ga boleh diutak atik dulu.

Biaya klinik laktasi ini Rp 180.000. Selain di Carolus, kayaknya RSIA Bunda juga ada klinik laktasi deh. Cuma gua lebih sreg di Carolus, karena mereka kan bener-bener pro ASI banget. 

Sekian cerita dan sharing dari saya. Kalo ada yang mau nambahin ya monggo, hehehe.

04 June 2014

Ini Ga Ada Barkodnya, Bu

Uda dua hari ini badan gua lagi ga enak banget. Kayaknya sih ketularan si suami, makanya jadi flu berat ampe meler melulu, ditambah tenggorokan sakit, plus badan rada anget sedikit. Kalo dulu gua berani hantem obat trus bobo. Dua tiga hari kemudian pasti sembuh. Tapi sekarang, gua ga berani minum obat apapun. Paling juga CDR. Itu juga gua berani minum karena direkomendasiin kakak ipar. Plus di kemasannya kan dibilang boleh untuk ibu hamil. Tanya-tanya ke beberapa orang, mereka jawab banyakin minum air anget sama istirahat yang cukup. Mudah-mudahan besok segera sembuh deh. Tersiksa banget hamil-hamil gini malah sakit, mau ngapa-ngapain jadi ga enak.

Yang bikin gua makin tersiksa, makan pun jadi ga napsu. Semalem aja dipaksa-paksa ama si suami buat makan sedikit. Nah, tiba-tiba tadi siang pas lagi browsing-browsing, gua ngiler pengen makan bruschetta. Tapi emang dasar cewe ribet, gua maunya bruschetta bikin sendiri, hahaha. Apalagi pas baca resepnya kayak gampang banget. Akhirnya sore tadi pas pulang kerja, gua mampir ke CP. Biarpun badan rada lemes, tapi gua paksa-paksain deh.

Gua itu tipe orang yang kalo mau masak baru belanja beli bahan, hahaha. Bukan kayak nyokap yang suka nyetok ini itu. Ya abisnya gua masak kan juga tergantung mood, dan belom tentu tiap hari gua mood masak. Kalo si suami malemnya ga makan di rumah, gua males masak, hahaha. Jadinya kalo belanja ya seadanya aja. Ga ampe bikin kulkas penuh, hahaha.

Jadi tadi pun gua belanja seperlunya aja di salah satu supermarket di CP. Uda pada taulah ya namanya apaan, hahaha. Begitu kelar milih-milih barang, gua ngantri dong ke kasirnya. Lumayan sih ngantrinya, ada 2 orang gitu. Begitu nyampe di kasirnya, si mba-mba langsung scan-scanin barkodnya. Pas dia ngambil roti buat discan, tiba-tiba dia bilang,

"Ini ga ada barkodnya, bu"

"Hah!?"

"Iya, ini ga ada barkodnya"

"Itu harganya 8.000, mba"

"Iya, tapi ini ga ada barkodnya"

Lah terus piye? Ampe sini gua bengong dong. Maksudnya apa coba. Dalam bayangan gua, si mba-mba itu akan panggil salah satu karyawannya buat nempelin barkodnya ato ngapain deh gitu. Tapi dia cuma nanya ama mas-mas yang kebetulan lewat sambil ngomong, 

"Ini ga ada barkodnya nih"

Mas-masnya ga nanggepin, langsung ngeloyor pergi. Dan ga lama kemudian si mba-mba ini ngomong lagi,

"Iya bu, ini ga ada barkodnya"

Zzzzzzzz.... Hampir aja gua mau ngomong "sekali lagi mba ngomong ini ga ada barkodnya, saya kasih piring cantik loh mba" tapi ga jadi...soalnya sayang juga piringnya, hahaha. Gua pun melanjutkan percakapan bodoh ini.

"Jadi gimana mba?"

"Ibu harus ke counter rotinya lagi buat ditempelin barkodnya"

Dan si mba-mba itu jawab dengan nada yang enteng banget. Seketika itu juga kepala gua tiba-tiba panas. Langsung aja gua bilang "cancel aja deh semuanya" dan gua pun ngeloyor pergi. Uda ga nafsu lagi buat bikin bruschetta. 

Masalahnya, cara si mba-mba ngomong itu ga enak banget. Gua akan lebih respect seandainya dari awal dia ngomong, "Ini ga ada barkodnya bu. Ibu harus balik lagi ke counter roti buat nempelin barkodnya" ya paling gua cancel rotinya doang. Tapi dari awal cuma ngomong "Ini ga ada barkodnya" doang. Ya terus gimana. Gua harus nempelin barkodnya sendiri gitu.

Si mba-mba ini lagi ga hoki aja ketemu gua yang lagi dalam kondisi ga enak badan, hahaha. Abis mikirnya, kudu jalan lagi ke counter roti, belom nanti di counter roti harus cari-cari orangnya lagi. Haduh, ribet banget deh. Mendingan bubar jalan dah acara masak-masaknya. Emang mendingan kalo beli roti di toko roti aja deh. Lebih terjamin pula.

Akhirnya gua pulang dengan tangan kosong. Ambil positivenya aja, duit di dompet jadi masih aman, hahaha. 

03 June 2014

Liebster Award


Sebelumnya, mohon maaf karena baru sempet posting sekarang. Kemaren-kemaren sibuk sih *kibas rambut* hahahaha.

Terima kasih buat Pypy, Meilani, Ribka, Mira, Cynthia, Jurie, dan Tiana yang sudah ngetag daku. 

Sebenernya gua jarang main award-award gini, tapi berhubung banyak banget yang ngetag, jadi berasa kayaknya ga sah kalo ga ikut meramaikan, hahaha. Jadi langsung aja ya. 

11 Fakta tentang Melissa :

1. Anak tunggal yang lahirnya kecepetan. Jadi pas masih 7 bulan di perut nyokap, gua uda ga sabaran pengen ngeliat dunia. Makanya pas lahir, gua langsung ditaro di inkubator selama entah berapa lama. Nyokap uda boleh pulang, guanya masih ngendon di RS. Selain prematur, gua juga lahirnya sungsang, dan normal pula. Dokter-dokter jaman dulu itu ga ada istilah dikit-dikit sesar, pokoknya kalo bisa normal ya harus normal. Hampir semaleman nyokap berjuag ngelahirin gua yang bandel ini. Akhirnya pada tgl 31 Oktober 1986, gua lahir juga dengan berat badan minimalis, hehehe. Dan karena itulah, nyokap jadi trauma ga mau punya anak lagi, makanya gua jadi anak tunggal deh.

2. Mungkin karena anak tunggal, gua jadi demen banget sama anak kecil. Pokoknya tiap ngeliat anak kecil, bawaannya gemes pengen unyel-unyel pipinya, hehehe. Karena itu juga, sekarang gua ngajarin piano buat anak-anak kecil. Pernah juga sih ngajarin om-om dan tante-tante, tapi gua ngajarnya ga seenjoy kalo ngajarin anak kecil. Biarpun ngajar anak kecil itu butuh kesabaran yang luar biasa, tapi gua tetep seneng. Someday pengen banget jadi guru TK, tapi beban moralnya lebih gede daripada sekedar ngajarin piano doang, hahaha. Mudah-mudahan suatu hari nanti kesampean deh.

3. Waktu kecil, gua sempet punya anjing yang ukurannya lumayan gede. Lupa sih jenis anjingnya apaan. Waktu itu gua belom takut sama anjing. Yang gua inget, itu anjing gua kasih nama Nina, hahaha. Gua masih berani pegang-pegang. Tapi suatu hari itu anjing ngilang entah kemana. Kata satpam komplek sih ada kemungkinan dia ketabrak. Dan ga berapa lama kemudian, gua digigit anjing tetangga ampe berdarah. Sejak saat itu gua takut ama anjing. Tapi tetep suka ngeliat foto anjing yang lucu-lucu, hahaha.

4. Waktu SD, gua suka banget baca komik Jepang. Mulai dari Sailormoon, Doraemon, Candy Candy, bahkan serial cantik yang ceritanya bisa bikin kita terbuai. Dan gara-gara sering baca komik, gua jadi ga bisa baca novel, hahaha. Uda beberapa kali baca novel, baru halaman kedua uda ketiduran dan males lanjutin lagi. Tapi tidak dengan Harry Potter. Biarpun itu novel tebel dan isinya tulisan semua, tapi gua bisa baca ampe abis. Menurut gua, JK Rowling itu jenius banget. Sejak itu, gua jadi penggemar berat Harry Potter. Semua bukunya gua baca, dan filmnya gua tonton. 

5. Tapi biarpun ga suka baca novel, tapi dari SMP gua uda suka nulis diary. Dan seperti layaknya ababil pada umumnya, tulisannya selalu diawalin dengan 'Dear Diary' hahaha. Gua mulai nulis itu dari kelas 1 SMP. Waktu itu isinya ga penting semua, mulai dari hari ini belajar apa, ngapain aja, ampe jajan apa aja, hahaha. Nulis diary berlanjut ampe SMA. Begitu SMA, isinya berubah dong. Semua tentang gebetan. Mulai dari 'hari ini ngeliat si gebetan main basket' ampe 'hari ini kita ga sengaja berpapasan' hahaha. Pokoknya kalo gua inget ulang, bisa geli sendiri. Sayang itu diary-diary gua kena banjir, jadinya dibuang deh. Pas kuliah, uda males nulis lagi, terlalu sibuk ama tugas-tugas, hahaha.

6. Ngomong-ngomong soal banjir, pertama kali gua ngalamin banjir tuh waktu SD kalo ga salah. Waktu itu tiba-tiba di kamar uda ada genangan air. Langsung deh gua panik nyelametin barang-barang yang ada di laci paling bawah. Kena banjir lagi waktu SMP, dan berikutnya pas SMA. Nah, pas SMA itu tuh, hampir semua komik, diary, dan beberapa foto yang ada di bawah kasur abis kena banjir. Soalnya kamar gua waktu itu mungil banget. Saking mungilnya, ga ada tempat lagi buat naro barang-barang gua, makanya ditaro di bawah ranjang.

7. Pertama kali nangis ketika nonton film itu waktu gua nonton Fly Me To Polaris. Ada yang tau film itu? Pemeran utamanya Richie Ren dan Cecilia Cheung. Waktu itu ditonton, endingnya tuh bikin gua berderai air mata, tapi pas kemaren gua nonton ulang, perasaan ga ada sedih-sedihnya deh. Dan serial pertama yang bikin gua nangis pas nonton adalah Endless Love. Yeah, serial yang memang dibuat dengan tujuan supaya penontonnya nyiapin tissue banyak-banyak. Tapi gua nangis pas nonton awal-awalnya doang sih. Yang pas tau kalo mereka ketuker. Endingnya? Cih! Sebel banget. 

8. Waktu kecil gua kurus banget. Itu gara-gara gua tergolong anak yang susah makan, hahaha. Kalo dibawain bekal dari rumah, mesti ga abis. Segala cara ditempuh ama nyokap biar gua gemukan. Mulai dari kasih susu sapi asli, sampe scott emulsion, tapi tetep aja cungkring. Mulai agak gemukan tuh pas SD mau ke SMP. Gua lupa sih dikasih apa ama oma gua, yang jelas gua jadi mulai napsu makan. Bahkan terlalu bernapsu ampe pas SMP gua bulet banget, hahaha. Tapi pas SMA, pas uda kenal gebetan, gua diet mati-matian ampe kurus lagi. Begitu pacaran ama Seno, mulai gemuk lagi, hahaha. Dan sekarang? Uda bulet banget deh.

9. Kalo kalian liat gigi gua dari dekat (agak absurd ya), gigi depan gua itu agak somplak sedikit. Itu gara-gara waktu kecil bandel pernah manjat-manjat pager rumah. Ceritanya, mbak gua itu ga tau kalo gua masih di luar rumah. Dia pikir gua uda masuk, jadi pintunya dikonciin. Jaman dulu kan belom ada bel, sementara gua uda ketok-ketok teriak-teriak tetep aja ga dibukain, jadinya manjat deh. Terus jatoh, dan gigi depan agak somplak, hahaha. Tapi tetep keliatan cantik koq, hahaha.

10. Dibanding gunung, gua lebih suka ke pantai. Emang panas sih, tapi seneng aja ngeliatnya. Dan gua bisa berjam-jam cuma duduk di pinggir pantai sambil mandangin laut dan dengerin suara ombak, kayaknya damai banget. Makanya dulu bercita-cita pengen married di pinggir pantai. Jadi ngucapin janji nikah sambil diiringin suara ombak. Huah, romantis banget ya, hahaha. Biarpun ga kesampean, tapi kesampean juga honeymoon ke pantai.

11. Dan biarpun wedding gua kemaren itu jauh dari wedding impian gua, tapi hari itu tetep jadi hari yang paling tidak terlupakan buat gua. Rasanya happy banget bisa married sama orang yang bener-bener kita sayang. Dan pada akhirnya emang bukan tentang pestanya, tapi tentang dengan siapa kita mengarungi rumah tangga.

Fiuh...kelar juga. Sekarang saatnya menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada.

Dari Pypy :

1. Kapan pertama kali mulai ngeblog? Lupa sih taon berapa, yang pasti waktu masih jamannya friendster masih ada. Soalnya dulu mulai ngeblog itu di friendster.

2. Pertama kali ngeblog nulis tentang apa? Tentang cerita sehari-hari bersama pacar, hahaha. Isinya ngalor ngidul ga jelas deh.

3. Jika dikasih kesempatan berlibur selama sebulan, mau kemana dan sama siapa? Sama suami dan keluarga keliling Eropa.

4. Apa keinginan yang belom kesampaian sampai saat ini? Banyak. Pengen ke Korea, Jepang, Disneyland, hahaha. Ujung-ujungnya malah jalan-jalan. 

5. Jika mesin waktunya Doraemon itu ada, mau kembali ke tahun berapa dan kenapa? Tahun berapa ya, yang pasti pengen kembali ke masa kecil. Soalnya waktu kecil dulu kan enak, belom mikirin susahnya hidup ini, hahaha.

6. Siapa tokoh yang paling dikagumi dan memberikan inspirasi dalam hidup? Pandji.

7. Apa film favorit? Apa ya...banyak sih, hahaha.

8. Apa pengalaman yang tidak terlupakan semasa hidup? Menikah.

9. Apa judul buku yang paling sering direkomendasikan ke orang lain? Harry Potter, hahaha.

10. Apa yang akan dilakukan jika seharian hidup tanpa gadget? Masak, makan, baca buku.

11. Dalam 5 tahun ke depan, apa yang kira-kira akan terjadi dalam hidupmu? Punya 2 anak, punya rumah sendiri, suami punya usaha sendiri, dan sering-sering liburan, hahaha. Amin deh.

Sisanya, gua jawab pertanyaan yang beda aja ya. Sekarang dari Meilani :

3. Kalo boleh pilih, lebih suka kerja yang gaji gede tapi kita ga suka atau kerja yang disukai tapi gaji kecil? Hmmm...ini berat. Kalo ngeliat tuntutan hidup, tentu lebih milih gaji gede.

5. Apa makanan favorit kamu? Abang-abang's food. Mulai dari ketoprak, mie tek tek, nasi goreng gila, sampe baso, hahaha.

Dari Ribka, Cynthia, dan Tiana :

3. Kenapa suka ngeblog? Awalnya karena gua suka nulis diary, sekarang juga masih, tapi lebih banyak ke arah sharing. Jadi selain catatan biar ada kenangannya, sekalian sharing juga sama temen-temen.

4. Paling seneng nulis tentang topik apa? Makanan! Hahaha.

5. Apa kegiatan favorit di waktu luang? Dulu, baca komik sambil ngemil. Sekarang, blogwalking, hahaha.

6. Apa mimpi yang masih belum tercapai? Nyenengin orang tua.

7. Sebutkan 3 hal yang paling kamu suka dalam hidup? Makan, nonton, dengerin musik.

8. Sebutkan 3 hal yang kamu ga suka dalam hidup? Kecoa, gelap, dan ditinggalin orang yang kita sayang.

9. Kalo dikasih cash 10 juta, mau dipake buat apa? Kalo dulu jawabnya pasti buat jalan-jalan, kalo sekarang buat beli keperluannya si dede, hahaha.

10. Ada buku yang menjadi inspirasi gak buat kamu? Kambing jantan. Menginspirasi gua buat ngeblog, hehehe.

11. Kalau 1 hari hidup tanpa listrik dan gadget mau ngapain? Masak, makan, tidur.

Dari Mira :

2. Siapa temen pertamamu di blog? Kayaknya Angel deh. Dia yang pertama komen di blog.

3. Pertama kali nulis apa di blogmu? Tentang pacar, hahaha.

4. Jika tiba-tiba dapat sponsor buat biayain pernikahanmu, apa yang akan dilakukan? Mau dirayakan dimana? Langsung mewujudkan wedding dream gua dan terbang ke Bali, hahaha.

5. Sebutkan masing-masing 3 makanan yang disukai dan yang tidak disukai? Yang disukai, ketoprak, gorengan, dan baso. Yang tidak disukai, pete, jengkol, dan pare.

6. Kalo ada orang yang mao bayarin dirimu belanja, 3 barang apa yang akan kamu beli dan alasannya? Kalo dulu mungkin HP, kamera, dan laptop. Tapi sekarang...baby crib, stroller, dan car seat, hahaha. Alasannya ya uda jelas, gua butuh cuy, hehehe.

8. Siapa yang paling berjasa dalam hidupmu sehingga kamu bisa seperti sekarang? Nyokap dong.

10. Temen blog sapa yang paling pengen kamu ketemuin? Semuanya. Hayuk kita ketemuan.

Dari Jurie :

7. Kalau ngeblog / blogwalking bisa ngabisin berapa jam di depan lappie / kompie? Berjam-jam, hahaha. Paling lama sih 3-4 jam. Paling sebentar ya 1 jam.

8. Pertama kali ketemu suami / pacar dimana? Gereja.

9. Ada ga makanan yang kalo dalam beberapa minggu udah gak makan, pasti harus makan itu lagi? Apa ya...ga ada sih kayaknya. Makanan apa pun gua makan asal doyan.

10. Punya gak sahabat deket sampai sekarang yang temenannya dari TK? Ada dong, namanya Indah. 

11. Film apa yang paling berkesan dan bikin tersentuh yang pernah ditonton selama ini? A Moment To Remember.

Selesai sudah. Fiuh. Silahkan diteruskan kepada siapapun yang mau meneruskannya. 

02 June 2014

Wisata Kuliner Di Bogor Part 2

Mari kita lanjutkan cerita makan-makan jalan-jalan di Bogor. Buat yang belom baca part 1 nya, bisa dibaca di sini.

Dari Taman Kencana, kami langsung menuju ke Surya Kencana (Surken), daerah yang terkenal menjual berbagai aneka macam makanan. Dan selama ke Bogor bareng bokap nyokap, gua cuma taunya Surken doang, hahaha. Jeleknya disini, nyari parkirnya susah. Untung kemaren kami dapet parkir yang lumayan enak.

Pemberhentian pertama adalah soto mie. Kalo bareng bokap nyokap, gua cuma taunya Soto Mie Ciseng. Cuma kata nyokap, soto mie itu uda ga enak. Yang lebih enak sekarang Soto Mie Agih. Dan karena perbendaharaan soto mie gua rada kurang, selama ini gua pikir soto mie yang mereka maksud adalah soto mie khas Bogor. Tapi begitu ngeliat plangnya, koq asal Sukabumi, hahaha.


Ternyata soto mie khas Bogor itu soto mie kuning. Tapi berhubung nyokap gua nitip Soto Mie Agih buat dibawa pulang, jadinya kami tetep makan disini, hehehe. Dan tempatnya emang rame banget. Biarpun rame, pelayanannya lumayan cepet. 

Soto Mie
30.000 IDR
Porsinya banyak banget. Saking banyaknya, gua yang lagi hamil aja bisa share berdua. Kalo yang porsi makannya secuprit, mungkin malah bisa dibagi tiga. Rasanya endang bambang gulindang. Kuahnya gurih banget karena pake tulang babi. Mienya banyak dan enak. Bakutnya juga haoce banget. Pantes nyokap gua ampe ngidam-ngidam suruh gua bungkus bawa pulang.

Cuaca panas, minum es cincau jadi bikin seger. Tapi gua ga berani banyak-banyak, soalnya manis, hahaha.

Tadinya kami masih mau makan soto mie kuning, tapi soto mie yang katanya terkenal itu belom buka. Dan ketika uda buka, kami uda keburu kenyang duluan. Kapan-kapan deh kalo ke Bogor lagi, cobain soto mie khas Bogor asli.

Dari Soto Mie Agih, kami beranjak ke sebelahnya, yaitu Ngo Hiang. Rasanya kalo ke Bogor ga makan Ngo Hiang itu bukan ke Bogor namanya, hahaha. Dan emang pas dari kapan planning ke Bogor, gua uda ngiler-ngiler membayangkan enaknya makan Ngo Hiang, hahaha. 

Ngo Hiang, I'm coming! 

Harganya gua lupa, hehehe. Maap ya. 
Rasanya sungguh amat sangat enak sekali. Ngohiangnya digoreng ampe garing. Daging babinya juga berasa banget. Dan bumbunya manis-manis enak. Pokoknya kalo ke Bogor wajib deh makan ini. Dagingnya juga bisa diganti pake daging ayam koq.

Abis makan Ngo Hiang, kami jalan kaki menelusuri Surken sambil liat-liat apalagi yang bisa dimakan. Lalu kami ketemu sama ini...

Te sate...

1 tusuk 2.000 IDR saja.
Karena dagingnya abis, jadi kami beli kulit dan usus. Apapun jenisnya, asal semua berasal dari babi, pasti enak punya, hahaha. Demikian juga dengan sate ini, rasanya enaaaaaaakkk banget. Kulitnya kenyal-kenyal gimana gitu. Ususnya juga enak.

Sebelum ada yang komen "Mel, koq lu masih berani makan sate?" biar gua jelaskan dulu. Waktu order, gua uda pesen ama abangnya supaya dibakar ampe mateng. Terus ga takut kotor karena ini makanan pinggir jalan? Ya sekali-kali mah gpp deh. Toh anak gua juga harus sekali-kali harus nyobain makanan abang-abang, hahaha. Lagipula, sate sebanyak itu kan ga gua makan sendiri, kami makan rame-rame koq. 

Sambil nunggu sate mateng, foto dulu rame-rame, hahaha.

Abis makan, kami beli toge goreng. Niat awalnya beli bungkus bawa pulang karena bokap gua nitip toge goreng. Tapi pada akhirnya, kami pun tergoda buat makan langsung, hahaha.

Toge Goreng
17.000 IDR
Ini juga order satu porsi buat dimakan rame-rame. Emang ga afdol sih kalo ke Bogor ga makan toge goreng, hahaha. Rasanya seperti biasa...enak banget. 

Dan sebagai makanan penutup, kami beli...

Martabak!
Entah harganya berapa, karena ini si teman yang beli. Dia beli karena pas ngeliat, martabak ini dimasak diatas arang. Biasanya, makanan yang dimasak pake arang itu enak. Dan ini martabak larisnya minta ampun. Rasanya gimana? Lumayan sih, tapi ga terlalu special banget.

Setelah perut kenyang, kami pun pergi meninggalkan Surken. Sebelum pulang, mampir dulu beli asinan. Tadinya mau beli roti unyil juga, cuma ujan. Lagian gua pikir uda bawa pulang lapis talas, jadi ya udahlah. Kebanyakan makanan juga nanti percuma. Akhirnya kami pulang deh. Waktu mau jalan ke tolnya sempet kena macet, apalagi ujannya lumayan deras. Tapi begitu masuk tol, jalanannya lancar jaya.

Selesai sudah wisata kulinernya. Nyampe Jakarta kira-kira jam 8 malem dengan tangan penuh tentengan, hahaha. Si suami geleng-geleng kepala doang ngeliatnya. Mudah-mudahan kalo nanti ke Bogor lagi, si suami bisa ikut.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...