28 August 2014

Mohon Pencerahannya

Di trimester ketiga ini, entah kenapa gua mulai males lagi masuk dapur. Bukan karena mual, tapi lebih ke arah cape berdiri lama-lama, hahaha. Jalan juga uda mulai pelan, frekuensi ke toilet juga meningkat, ngantuk melulu bawaannya, dan yang lebih parah...kalo malem tidur uda ga pernah nyenyak. Bangun dari kasur aja susahnya setengah mati, hahaha. Tiap hari gua cuma bisa bilang, "sabar ya dede, tinggal sebulan lagi nih" 

Positivenya, gerakan si baby J di perut makin hari makin heboh aja. Ga cuma kalo dengerin musik yang jedag jedug doang, tapi kalo gua lagi makan, atau lagi ajak ngobrol, dia bisa nendang-nendang, hihihi. Lucu deh liatnya. Firasat gua bilang, ini anak kalo uda keluar nanti bakal jadi anak yang aktif banget. Di perut aja uda ga bisa diem gini, hahaha.

Setelah kemaren sempet bergalau-galau ria dengan masalah popok, bedongan, pampers, dan lain sebagainya, kali ini gua mau minta pencerahannya lagi. Barang-barang apa ya yang perlu disiapin buat dibawa ke rumah sakit? Itu koper uda disiapin, cuma belom diisi. Lah gua ga ngerti mau diisi apaan, hahahaha. Nanya nyokap, lagi-lagi dia uda ga inget perlu bawa apa aja. Nanya mertua ama ipar, mereka sih ga ampe bawa-bawa koper segala. Kebiasaan di daerah kan beda sama di Jakarta. Makanya gua minta pencerahan ibu-ibu (dan bapak-bapak) sekalian, hehehe.

Terima kasih sebelumnya. 

22 August 2014

Cerita Minggu Lalu

Heiho! Lama nih ga nulis. Minggu ini lumayan sibuk sih, jadinya mau buka-buka laptop juga rada males. Tadinya mau ceritain libur lebaran ke Bandung kemaren, tapi uda basi, jadi lupakanlah, hahaha. Lagian cerita liburannya gitu-gitu aja. Trus sekarang mau nulis apa dong? Cerita minggu lalu aja deh.

Tadinya, gua sama suami uda berencana untuk pulang ke Banyumas di minggu ini dalam rangka ngadain 7 bulanan. Tapi semua rencana berubah jadi minggu lalu. Minggu lalu itu, gua dan suami dapet kabar kalo ibu mertua masuk rumah sakit. Jadilah kami semua panik, dan mendadak merubah semua rencana pulang ke Banyumas ke minggu lalu. Tadinya mau pulang naik kereta, tapi semua tiket pada abis. Jadinya kami pulang naik mobil. Ini pengalaman baru buat gua, karena baru kali ini gua naik mobil dalam jarak yang jauh dan jangka waktu yang lumayan lama.

Thank you to GPS, perjalanan kami ga ada insiden nyasar-nyasar. Cuma sempet kena macet yang bener-bener stuck banget di daerah Bumiayu. Macetnya tuh yang bener-bener ga jalan sama sekali. Akhirnya setelah 1,5 jam, si suami memutuskan untuk contraflow. Dan gara-gara macet itu, kami jadi berada di jalan selama 12 jam. Rekor! Hahaha. Berangkat dari Jakarta sekitar jam 17.00, nyampe Banyumas sekitar jam 06.00 pagi. Untung selama di jalan kami uda stock banyak-banyak cemilan, jadi perut aman. Gua juga sehat-sehat aja selama di jalan.

Begitu nyampe rumah, kami sarapan dulu, lalu si suami pergi ke rumah sakit, dan gua melanjutkan tidur yang tertunda. Puji Tuhan hari itu juga ibu mertua bisa pulang dari rumah sakit, dan kondisinya juga mulai membaik. Paling harus rutin minum obat dan rajin kontrol. Karena uda di Banyumas, jadinya sekalian bikin acara 7 bulanan juga. Berhubung ini semua rada mendadak, jadi acaranya cuma persekutuan biasa, sambil bagi-bagi makanan ke tetangga dan temen-temen doang. Gua juga sempet ngulek-ngulek rujak loh, hahaha. 

Selama di sana, gua dan suami sempet beli beberapa peralatan baby di Purwokerto, mumpung harganya murah jauh dibanding di Jakarta. Kami beli sterilizer dan bottle warmer. Kedua barang itu kami beli yang merknya Little Giant. Sebelumnya belom pernah denger merk itu dan ga tau bagus apa engga. Tapi harganya lumayan masuk di kantong, dan setelah diliat-liat, barangnya juga lumayan. Abis beli, baru baca-baca reviewnya, dan so far sih ga mengecewakan. Sebenernya sih bisa juga disterilin pake cara dikukus, cuma rada ribet sih emang, hahaha. Trus beli beberapa baju juga buat baby J. 

Buat pegi-pegi, hehehe.

Lucu ya? Ini gua beli buat si J pake pas natalan, hahahaha.

Ngomong-ngomong baby J, gua buta sama sekali masalah dunia bayi. Biasa taunya cuma gendong-gendong doang, hahaha. Gua ga ngerti harus butuh popok berapa banyak, bedongan buat apa, dll. Makanya pas kapan ke mangdu beli popok, mbanya bilang butuh minimal 2 lusin. Gua pikir ya itu popok bakal dipake ampe umur berapa bulan, ternyata ipar gua bilang paling cuma 2-3 minggu. Rencananya, selama di rumah, si baby J pake popok aja, malem mau bobo ama pergi-pergi baru pake pospak. 

Ini hasil belanja pertama kali di mangdu. Ada bedongan sama popok kain.

Masalah bedongan juga. Gua ga ngerti si baby dibedong buat apa, dan sampe berapa lama dia harus dibedong. Mertua sama ipar gua sih bilang biar hangat. Tapi ada juga beberapa orang yang bilang bedong itu ga bagus, soalnya bikin tulang kaki jadi ga bagus. Waktu ke mangdu sih gua beli 3 biji dulu, hahaha. Popoknya juga cuma beli selusin doang. Selain ini, masih banyak masalah-masalah baby yang gua juga ga ngerti. Untung ada kakaknya si suami yang bisa gua tanya-tanyain. Kalo ngandelin nyokap, dia ngurusin gua aja uda 27 taon yang lalu, uda ga inget apa-apa, hahaha.

Untungnya waktu di mangdu ga beli banyak-banyak baju, karena akhirnya gua dapet lungsuran juga dari kakak ipar *terharu* *apus air mata* hahahaha. Gua sempet stress sih, mengingat ga ada satu pun sodara yang bisa ngelungsurin barang-barangnya, jadi kan kudu beli semua, yang ada bangkrut kitanya. Gua pikir barang-barang keponakannya si suami uda ga disimpenin, ternyata ipar gua masih nyimpen. Lumayanlah dapet banyak lungsuran popok dan baju newborn. Pikir lumayan buat dipake di rumah. 

Kondisinya masih bagus. Senang rasanya.

Gua pikir baju-baju newborn, popok, dan bedongan uda ga usah beli lagi deh. Paling beli baju-baju buat pergi aja. Biarpun cowo, tapi tetep harus modis dong, hahaha.

Setelah selesai semua urusan di Banyumas, dan kondisi ibu mertua juga makin membaik, hari Senin kemaren kami kembali ke Jakarta. Kali ini rute pulangnya berbeda sama rute pergi kemaren, untuk menghindari kemacetan. Lebih jauh sih, tapi lebih lancar. Kami berangkat sekitar jam 11, dan nyampe Jakarta jam 9 malam. 

Semoga kondisi ibu dan bapak mertua sehat-sehat selalu, biar Oktober nanti mereka bisa ke Jakarta nengokin cucunya. 

Bonus foto! Penampakan bumil di minggu ke 29 yang abis potong rambut, hahaha.

11 August 2014

Pak Chi Met

Jadi pas liburan lebaran kemaren, selain ke Bogor, kami sekeluarga juga jalan-jalan ke Bandung, hahaha. Emang sedikit cari masalah sih ke Bandung saat lebaran gini, mana pulang hari pula, tapi dipikir-pikir, rasanya ini akan jadi liburan terakhir sebelum baby J lahir, jadi diniatin deh. Tadinya juga mau nginep, cuma high season gini, hotel pasti mahal, ya sudahlah. Lagian bisa pergi jalan-jalan aja gua uda seneng banget, hahaha.

Cerita jalan-jalannya nanti diceritain lebih lanjut. Sekarang mau cerita satu restoran yang kami singgahin disana. Buat yang pernah baca-baca cerita jalan-jalan gua di Bandung, pasti tau deh kalo gua sering banget makan di Ma Uneh. Nah, kali ini ceritanya mau beda sedikit, hahaha. Tadinya mau makan di Ampera, tapi mengingat Bandung itu macetnya luar biasa, jadi kita mampir di Pak Chi Met.

Seinget gua dulu Pak Chi Met ini tempatnya lumayan gede dan bersih, tapi setelah pindah tempat, jadinya lebih kecil dan kotor. Pas nyampe itu uda sekitar jam 2an, dan tempatnya penuh banget. Setelah nunggu beberapa lama, akhirnya kami dapet tempat duduk juga. 

Pak Chi Met ini spesialis ikan bakar, tapi menjual menu-menu seafood lainnya juga, seperti udang, cumi, dll. Ikannya juga bervariasi, ada ikan gurame, kerapu, bawal, dll. Mereka juga menu paket, ada yang paket berempat, berenam. Kalo diitung-itung, lebih murah yang paket sih jatohnya. 

Penampakan buku menunya. Lebih banyak didominasi warna orange, tapi sayang interiornya ga ada orange-orangenya.

Dan berikut ini menu-menu yang kami order. Maaf ga ada harganya, bonnya lupa ada dimana, hehehe.

Cah Kangkung
Kami order yang pedes, dan emang datengnya rada pedes. Rasanya enak sih, kangkungnya kriuk-kriuk gitu. 

Tempe Goreng
Sebenernya kami ordernya tahu, tapi karena abis, diganti tempe deh. Rasanya so so lah. Seperti layaknya tempe pada umumnya.

Paket Ikan Gurame Goreng
Paket ikan ini dapet nasi, harusnya tahu tapi diganti tempe, lalapan, dan minum. Ikannya ga terlalu enak sih. Pas disajiin, ikannya ga gitu garing.

Paket Ikan Gurame Bakar
Isi paketnya sama kayak yang goreng. Tapi rasanya lebih enak yang bakar. Ikannya lebih gurih, manis, dan bumbunya berasa banget di ikannya. Emang mereka spesialis ikan bakar sih ya.

Apapun makanannya, minumnya teh botol sosro.

So far sih makanannya biasa aja, kecuali ikan bakarnya yang emang enak banget. Entah kalo menu-menunya yang lain ya. Pelayanannya sebenernya tergolong standard sih. Waktu masak-masaknya juga tergolong ga terlalu lama. Cuma karena kita kelaperan berat, jadinya tiap berapa menit sekali selalu nanya "koq ini belom keluar ya" hahahaha. Harganya juga lumayan mahal, karena porsinya ga terlalu gede-gede amat.

Selain di daerah Sukajadi sini, Pak Chi Met juga buka di cabang lain di Bandung, cuma gua lupa di daerah mana. Kayaknya disana tempatnya lebih bersih dan lebih luas deh. Tapi kemungkinan besar sih kami ga akan balik lagi kesini.  

Bonus foto emak babe. Btw, baju yang dipake nyokap tuh baju gua loh, hahahaha.

 

Pak Chi met
Jl. Sukajadi No. 162
Bandung
Telp (022) 2033551

07 August 2014

29 Minggu, Mari Kita Belanja

Minggu ini, baby J uda masuk usia 29 minggu. Yeah! Kira-kira 9-11 minggu lagi bisa ketemu si J. Senang rasanya. Pas kemaren kontrol, baby J sehat-sehat aja. Berat badannya normal, perkembangannya juga bagus, pokoknya semuanya sehat deh. Cuma posisinya masih sungsang aja. Tapi kan masih ada 9 minggu buat dia muter-muter. Kudu sering-sering nungging nih kayaknya, hahaha.

Cuma emaknya aja nih yang kurang sehat. Pas kemaren ditensi, tekanan darahnya rada tinggi. Kayaknya ini gara-gara seminggu liburan jajan di luar mulu, hahaha. Dan emang sebelum kontrol, gua sempet marah-marah di tempat kerja. Dokternya uda wanti-wanti buat stop yang asin-asin dulu. Plus kaki gua juga rada bengkak. Pikir bengkak kayak gitu wajar, soalnya temen-temen kan pada cerita kalo kakinya pada bengkak. Ternyata Dr. Hardi concern banget ama masalah bengkak-bengkak gitu. Mudah-mudahan kontrol berikutnya tensinya uda normal lagi deh.

Karena uda masuk usia 7 bulan (mari kita anggap 1 bulan = 4 minggu), jadinya uda boleh belanja-belanja deh. Yeah lagi! Sebenernya gua uda pengen nyicil dari kapan tau, tapi menurut mertua, kalo belom 7 bulan belom boleh belanja-belanja dulu. Ya gua nurut aja deh. Dan karena sekarang uda boleh belanja-belanja, gua uda mulai ngelist-ngelist apa aja yang harus dibeli. 

Setelah dilist, ternyata banyak banget euy. Mana gua ga bisa ngarepin lungsuran dari sodara-sodara. Ya abis, sodara gua uda pada gede semua. Uda ga ada yang baby lagi. Ketambahan lagi, si suami ga suka dengan konsep wishlist gitu. Jadi mau ga mau tetep semuanya dibeli. Dan kalo ada yang ngasih, kami tetep terima dengan sukacita. 

Sekarang mari kita ngelist yang gede-gede dulu.

1. Baby's Crib.

Dari awal, gua dan suami sepakat kalo baby J harus tidur di ranjang sendiri. Masalah satu kamar atau pisah kamar, itu urusan kesekian, yang penting dia tidur di ranjang sendiri. Pertama, kami ingin melatih kemandirian anak. Kedua, emak bapaknya kan juga perlu mesra-mesraan, hahaha. Makanya gua merasa harus punya ranjang bayi. Tadinya mau beli yang model kayu dan yang besar. Pikir bisa dipake ampe dia umur 2 taon.


Masalahnya, ranjang bayi model kayak diatas gitu harganya ga murah. Uda nanya-nanya ke beberapa sodara, mereka pada ga punya. Akhirnya gua pikir mau beli yang model karet yang harganya ga terlalu mahal.

Yang modelnya kayak gini.

Pikir dipake ampe si baby umur setaon doang, abis itu dia tidur di ranjang sendiri aja. Kebetulan kami punya kasur single gitu, paling tinggal beli dipannya, sekalian beresin kamarnya.

2. Stroller

Sebagai emak bapak yang doyan jalan-jalan, kami merasa harus punya stroller, hahaha. Untuk masalah stroller gini, yang penting ringan dan awet, soalnya kan harus bisa dipake ampe anak kedua nanti. Kenapa harus ringan? Karena kalo pegi-pegi naik pesawat, gua ga mau jatah bagasi abis 10kg cuma buat stroller doang, hahaha.

Setelah nanya-nanya ke beberapa temen, mereka pada rekomen merk cocolatte. Kebetulan mereka pake uda ampe 6 taon dan masih pada awet. Harganya pas gua liat-liat di online shop juga ga terlalu mahal. Sebenernya ada satu merk juga yang gua taksir, tapi harganya ampe 4 juta. Out of budget itu. Bye bye dah, hahaha.

3. Car seat

Ini bukan sok-sokan ikut arus mainstream, tapi emang kami butuh. Pertama, kalo dipikir-pikir, kayaknya nanti kami akan lebih banyak pergi bertiga. Bayangin kalo selama di jalan gua harus mangku si J terus, pegel bo. Belom lagi nanti kalo pulang ke kampung suami bertiga, berjam-jam di jalan gitu kan ga mungkin gua pangku baby J terus. Kedua, lebih ke masalah safety. Sama seperti halnya kita orang dewasa yang tiap naik mobil harus pake seatbelt, gua merasa anak kecil pun harus pake car seat. Yang ini belom survey-survey sih mana yang bagus dan awet.

4. Pompa ASI

Sebelumnya kami sempet coret barang ini dari list, tapi setelah mendengar beberapa masukan, akhirnya kami masukin lagi. Pikir yang penting punya dulu deh, masalah nanti mau dipake atau engga, itu urusan belakangan. Yang ini sih nyokap rekomen merk philips avent. Katanya ada beberapa temennya yang pake merk itu dan baik-baik aja. Gua sih belom survey harganya berapa. Sebelumnya sempet survey merk pompa ASI merk lain yang katanya bagus juga, cuma belom dibanding-bandingin aja.

5. Botol susu

Yang ini masih jadi perdebatan antara gua dan suami. Emang sih, banyak sumber, termasuk waktu gua ke klinik laktasi di Carolus, bilang, kalo kasih ASI itu lebih baik pake feeder cup. Tapi banyak juga temen-temen yang bilang, ngasih susu pake feeder cup itu susahnya minta ampun. Yang ada ASInya jadi kececer, sayang jadinya. Makanya pikir gua perlu nyetok minimal 3 botol susu deh. Kalo gua yang kasih susu, gua akan tetep coba pake feeder cup. Tapi kalo orang lain, kayak omanya atau mba (kalo ada), takutnya mereka ga sabaran. Botolnya juga gua maunya cari yang dotnya kecil, jadi babynya kan tetep ngisep. Cuma si suami masih kekeh ga mau beli botol susu. Masih perlu kompromi nih, hahaha. 

Sementara sih segitu dulu. Sebenernya masih banyak, tapi nanti kapan-kapan dilanjutin dah. Terakhir, gua mau buat pengumuman tentang gendernya baby J, hahaha. Tadinya mau dirahasiakan ampe nanti lahiran, tapi dipikir-pikir, semua uda pada nebak-nebak. Lagian nanti kalo ada yang mau kasih kado baju, jadi ga bingung beliin buat cewe atau cowo, hahaha. Jadi apa jenis kelaminnya?


Rata-rata pada nebak bener sih, soalnya gua jadi jelek banget, hahaha. Muka jerawatan, rambut juga jadi lebih jelek, pake bedak aja ga pernah, ketambahan bentuk perutnya rada mancung. Yang nebak cewe, mungkin pada ketipu karena gua rajin masak-masak, hahaha.

Sehat-sehat terus ya baby J. Mami sama papi uda ga sabar ketemu kamu. 

05 August 2014

Lebaran Holiday

Libur lebaran kali ini niatnya pengen jalan-jalan ke mall yang rada jauhan dikit. Mumpung Jakarta sepi. Uda beli voucher segala, eh rencananya bubar jalan dah. Si suami malah rencananya lebih indah lagi, pengennya bangun ampe siang trus baca-baca buku, tapi ga terlaksana sama sekali, hahahaha.

Lebaran hari pertama, gua dan suami beserta beberapa teman berenang di salah satu apartemen temen di Gading. Kebetulan dari kapan gua emang uda pengen berenang, dan kebetulan juga pas ngajak temen-temen, mereka pada mau. Malemnya, gua uda rempong sendiri. Masalahnya baju berenang gua yang biasa dipake uda pasti ga muat, sementara disono berenangnya kudu pake baju berenang. Tiba-tiba nyokap kasih baju berenang yang sizenya rada gede, dan pas dicoba, bahannya rada melar gitu, jadi muat deh. Urusan baju beres sudah, hahaha.

Kita jalan dari rumah sekitar jam setengah 8, karena janjiannya jam 8. Ga nyampe setengah jam uda nyampe Gading aja. Seandainya tiap hari jalanan sesepi ini, sungguh amat sangat bahagia, hahaha. Begitu uda mulai kumpul, langsung nyemplung dah.


Jeleknya disono, ga ada kamar mandi, cuma ada pancuran buat bilas doang. Ya namanya apartemen sih ya, pikir kan abis renang langsung mandi di unit masing-masing. Jadinya gua ama suami mandi di rumah dah, hehehe.

Kelar berenang, perut pada teriak minta diisi semua. Akhirnya kami muter-muter nyari tempat makan yang buka. Pas lagi jalan, tiba-tiba ngeliat "Bakmi Karet Krekot Cabang Samanhudi" karena uda pada kelaperan, ya akhirnya makan disitu. Tempatnya ga terlalu gede sih, cuma ada dua lantai. Idealnya, kalo ada dua lantai gitu, harusnya ada pelayannya juga diatas, tapi ini kalo mau order turun ke bawah dulu. Entah emang begitu atau karena lagi lebaran jadi kurang pelayan. Jadinya pas uda di atas, suami dan beberapa temen pada turun buat order. Gua duduk-duduk cantik aja dah.

Poto-poto dulu sambil nunggu makanan dateng.

Abis order, kami menunggu kira-kira sekitar 40 menit, baru bakminya dateng. Uda kelaperan, mood jadi drop gara-gara disuruh nunggu, makan pun jadi ga nikmat. Mana mahal pula.

Bakmi Ayam
30.000 IDR
Rasanya? Gua kurang gitu suka sih, karena terlalu kenyal. Mana asin banget. Dan kayaknya asin micin deh, soalnya abis itu berasa aus mulu. Ga tau apa biasa kayak gini, atau karena ini lebaran. Tapi harusnya mereka ga menurunkan kualitas yang ada dong ya.

Yang bikin kita tambah sebel, 5 mangkok bakmi uda dateng duluan, lalu engkonya nanya "kurang berapa ya?" Jiah! Dia harusnya uda tau dong kurang berapa. Belom lagi minumannya uda tinggal aqua gelas yang dicharge seharga 2.000 perak. Mending gua beli aqua botol di indomart, ga nyampe 2.000 perak. Lebaran sih lebaran, mau ngambil untung juga boleh, asal diimbangin dengan service yang bagus. Ini mau makan aja disuruh nunggu 40 menit. Gua pribadi sih ga akan balik lagi kesana.

Kelar makan, kami jalan-jalan ke Artha Gading. Kebetulan nyokap nitip sesuatu. Sambil nungguin beberapa temen lagi yang mau ikutan ngumpul, kami nongkrong di Starbucks sambil order Strawberry Cheesecake, menu barunya mereka.

Harganya gua lupa, sekitar 50rb kalo ga salah. Rasanya enak sih, ga terlalu manis. Cuma cheesecakenya ga gitu berasa aja. Cukup sekali lah nyobain ini, bisa bangkrut kalo keseringan, hahaha.

Abis nongkrong, temen-temen yang lain pada lanjut jalan, sementara gua dan suami pulang. Nyampe rumah, suami langsung nyapu ngepel. Sementara gua, abis mandi langsung molor. Sungguh istri yang baik, hahaha.

Hari kedua lebaran, gua dan suami beserta bokap nyokap jalan-jalan ke Bogor. Dari kapan emang uda planning pengen kuliner ke Bogor. Tapi kalo perginya ama bokap, jangan harap ada tempat makan baru, pasti makannya disitu-situ lagi, hahaha. Niat awalnya sih jalan jam 8, tapi jam 8 baru pada bangun, hahaha. Jadinya sekitar jam 9 baru jalan. Untung jalanan ke Bogor lancar jaya ga pake macet.

Nyampe Bogor langsung ke Bogor Permai. Bokap pengen makan toge goreng disana. Toge goreng ini emang makanan wajib bokap kalo ke Bogor.

Togenya enak sih. Lebih enak daripada yang dulu gua beli di Surya Kencana. Yang ini bumbunya lebih berasa. Cuma tempatnya sempit banget. Untung kemaren belom begitu rame.

Dari situ langsung meluncur ke Surya Kencana. Pengen ke Taman Kencana, tempat dulu gua kuliner bareng temen-temen, tapi selain lupa jalannya, disono kebanyakan makanan western, bokap belom tentu suka. Jadinya uda aja langsung ke Surya Kencana. Disono makan apa? Uda pasti Soto Mie Agih dong. Kalo yang ini makanan wajib nyokap tiap ke Bogor.

Soto mie yang endang bambang gulindang. Bakutnya itu loh, maknyus banget. Kalo dulu satu mangkok bagi-bagi ama temen, kali ini abis gua makan sendiri, hahaha.

Ini menunya suami, nasi campur babi. Yeah, suami istri sama-sama penggemar babi, hahaha. Nasi campurnya enak banget. Daging babinya juga gurih, dan porsinya juga pas. Kuahnya juga enak banget. 

Orange Juice dan Es Pala.
Ternyata es pala itu enak ya. Rada manis sih memang, tapi palanya bikin seger. Enak diminum panas-panas.

Dari Soto Mie Agih, ga lupa mampir beli Ngohiong di sebelahnya. Nah, kalo yang ini makanan wajib gua tiap ke Bogor, hahaha. Cuma karena uda berasa kenyang, jadinya dibungkus bawa pulang. Abis itu sempet beli panggang babi yang dijual di depannya. Pokoknya menu hari itu babi semua dah, hahaha.

Lalu kami lanjut jalan lagi ke roti unyil venus. Begitu nyampe, ngantrinya uda panjang bener. Tapi sekarang lebih tertib sih, uda ada line pembatasnya. Seinget gua dulu lebih semerawut. Untung ada temen yang uda antriin duluan, jadi kita ga perlu antri lama-lama, hahaha. 


Gua demen banget loh ama roti unyil venus ini. Jadi biarpun uda tau rame, dibela-belain deh, hahaha. Paling suka yang rasa jagung manis, keju manis, coklat, coklat keju, sosis, susu. Berhubung ngantrinya uda panjang, jadi belinya sekaligus banyak, hahaha.

Kelar dari sini terus ngapain? Pulang ke Jakarta, hahaha. Koq bentar banget? Ya namanya pergi ama orang tua, ga bisa seharian juga. Pas pulang, gua liat jalanan yang ke arah Bogor macetnya luar biasa. Untung tadi jalan pagi-pagi, terbebas dari macet deh. Dari Bogor, sempet mampir ke Artha Gading lagi, gara-gara titipan nyokap kemaren ga ada. Dari situ trus pulang deh. Di jalan sempet nyemil-nyemil roti unyilnya ampe abis, hahaha.

Malemnya, kami makan di rumah. Makan ngohiong sama panggang babi yang tadi dibeli. Hari itu puas deh makan babi, hahaha.

Sayang babinya kurang garing, tapi tetep enak.

Hari Rabunya kami ga kemana-mana. Niatnya sih mau ke Mangga Dua, tapi si suami rapat di gereja ampe sore. Lagian toko-toko di Mangga Dua masih pada tutup juga. Hari Kamisnya? Jalan-jalan lagi dong. Tapi ini diceritain di postingan berikutnya aja deh, hahaha.

04 August 2014

Kepo Maksimal

Heiho semuanya! Gimana liburannya? Sebenernya gua mau ceritain liburan lebaran kemaren, tapi sekarang mau curhat dulu ah, hahaha. Tapi sebelumnya, gua mau ngucapin...

Selamat Hari Raya Idul Fitri
Mohon maaf lahir dan batin ya.

Lanjut.

Sejak hamil, gua dan suami banyak menerima nasehat. Mulai dari makanan apa yang boleh dan apa yang ga boleh, sampai masalah USG 4D. Kadang-kadang kami jadi keder sendiri. Tante A bilang ini boleh, tante B bilang ini ga boleh, tante C lain lagi ngomongnya. Akhirnya ya kami saring. Kalo didengerin semua, pusing dah jadinya.

Tapi beberapa hari yang lalu, ada nasehat yang paling ekstrim yang pernah gua terima. Dari awal tau hamil, gua uda mulai mempersiapkan diri untuk lahiran normal. Kenapa? Karena pada dasarnya gua takut mendengar kata 'operasi'. Biarpun pada bilang, sesar itu cepet, tapi ngebayangin ini badan dibelek-belek koq rasanya ngeri ya. Dan jujur, gua penasaran kalo lahiran normal itu kayak gimana, sakitnya kayak apa, hahaha. Dan suami tentu mendukung banget, karena tagihannya tentu lebih murah, hahaha.

Dan belakangan ini, selain banyak pertanyaan tentang gendernya baby J, banyak juga yang nanya "mau lahiran normal apa sesar?" Yeah, never ending question. Dan tentunya gua jawab mau lahiran normal dong. Seharusnya, sebagai si penanya, kita mendukung apapun jawabannya. Tapi, ada yang ngomong gini...

"Ngapain normal-normal segala, uda sesar aja. Gampang, cepet. Apalagi sekarang sesar enak, ga keliatan jahitannya koq. Malah lahiran normal itu taruhan nyawanya lebih gede loh. Belom nanti bisa robek kan."

Gua sih senyum-senyum aja dengernya, padahal dalam hati gondok juga. Harusnya didukung, ini malah nakut-nakutin. Mbok ya kalo ngomong tuh mikirin perasaan orang. Apalagi yang nanya cowo, dia kan ga ngerasain lahiran itu kayak gimana. Semoga abis ini ga ada orang kepo model gitu lagi deh.
 
Sekian curhat ga penting saya, hahaha. Abis ini mau ceritain libur lebaran kemaren ah, tungguin ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...