28 November 2014

First Trip To Mall

Sebelumnya gua mau bilang dulu, generation gap antara gua dan nyokap tuh berasa banget. Jaman gua bayi dulu mungkin orang tua belom akrab sama stroller, car seat, bouncer, baby bather, dll. Tapi sekarang kan jamannya beda ya. Kenapa gua cerita ini? Nanti gua jelasin, hahaha.

Minggu lalu, ibu dan bapak mertua beserta kakak ipar dan keponakan pada dateng ke Jakarta buat nengokin Jayden. Seneng banget deh, rumah jadi berasa rame. Dan seperti yang pernah gua bilang, dalam keadaan rame gitu Jayden malah bisa tidur dengan lelapnya, hahaha.

Hari Sabtunya, gua dan suami ajak mereka jalan-jalan ke Central Park. Jayden gimana? Diajak dong. Kenapa ke Central Park? Pertama, karena disana ada nursing room. Kedua, karena ada tamannya. Ketiga, karena pohon natal yang tiap taon sama aja itu uda dipasang. 

Pohon natal yang tiap taon sama mulu.

Nah, nyokap tadinya mati-matian ngelarang Jayden ikut pergi. Katanya kudu nunggu ampe 3 bulan. Buset deh. 3 bulan mah anak gua keburu mati gaya di rumah mulu. Kalo menurut gua, dibawa keluar ketemu orang banyak kan nantinya bikin dia jadi ga takut sama orang. Apalagi umurnya uda sebulan lebih. Kalo kurang dari sebulan juga gua ga berani bawanya. Kalo sebulan kan dia uda bisa beradaptasi sama dunia. Lagipula Jayden kan ASI. Gua yakin koq, dia pasti sehat-sehat terus.

Tapi karena gua ngotot, akhirnya Jayden ikut pergi juga, hahaha. Nah, masalah kedua muncul. Nyokap ga kasih pake stroller. Alasannya karena Jayden masih kecil, ga bisa duduk di stroller. Padahal jelas-jelas itu stroller bisa dari bayi yang beratnya 3 kg, dan dudukannya juga bisa disetting posisi tiduran. Yang ini mah ya uda deh, toh neneknya pengen gendong-gendong dia terus. Nanti kalo pergi ke mall lagi baru gua disiplinkan dia duduk di stroller. 

#OOTD Jayden siap jalan-jalan ke mall.

Lalu gimana Jayden selama di mall? Molor! Hahaha. Dimulai dari masuk mobil uda molor. Emang gua pernah baca, kalo goncangan dan suara mobil itu bikin bayi tidur karena mirip kayak waktu di perut. Dan begitu masuk mall, masih tetep molor. Aduh nak, di rumah susah tidur, koq ya di mall malah bisa tidur. Masa mami harus bawa kamu ke mall sih biar bisa tidur, hahaha. 

Molor dengan pulesnya.

Selama di mall dia cuma bangun sekali buat nyusu doang. Setelah itu molor lagi. Bahkan waktu kita bawa ke taman kan lagi ada acara dengan volume yang lumayan kenceng, anaknya tetep aja molor, hahaha. Begitu nyampe rumah, langsung nangis karena pengen tiduran. Kayaknya dia cape digendong-gendong terus.

Keponakan yang ga bosen-bosen gangguin Jayden, hahaha.

Keluarga besar Banyumas.

Berarti Jayden lulus jalan-jalan ke mall. Yeay. Btw, emaknya juga perdana loh ke mall setelah lahiran, hahaha #penting_banget.

26 November 2014

Cerita Tentang ASI Part 3

Seperti yang ibu-ibu lain bilang, never ending question itu ga akan pernah abis. Hari Minggu kemaren kan Jayden perdana dibawa ke gereja, begitu juga emaknya, dan datanglah pertanyaan-pertanyaan yang uda gua duga, "ASI atau sufor?" Ya gua jawablah ASI. Tapi abis itu ada pertanyaan lanjutan,

"Banyak ga keluarnya?"

Nah...ini yang susah gua jawab. Masalahnya, gua sendiri juga ga ngerti apakah ASI gua banyak atau engga. Ipar gua bilang, kalo dia lagi nyusuin di payudara yang satu, satunya lagi bisa mancur kayak air mancur. Lah gua...boro-boro mancur, ngerembes aja kadang-kadang. 

Gua inget waktu pertama kali pompa, dapetnya cuma 30 ml doang. Ampe suster-yang-sok-tahu itu bilang, "kalo segini terus nanti bisa kurang loh" Tapi gua keingetan salah satu artikel yang pernah gua baca, kalo hasil pompaan itu bukan berarti produksi ASI kita cuma segitu. Dan lagi, gua percaya, ASI yang diproduksi itu sesuai dengan kapasitas minum si bayi. Buktinya, Jayden masih full ASI ampe sekarang. Sekarang sih kalo pompa hasilnya uda lumayan, malah kadang-kadang nembus angka 100. Dan stok di kulkas pun uda lumayan banyak.

Jadi kalo ditanya banyak apa engga ASI gua, gua cuma bisa jawab....

"Cukup"

20 November 2014

Tentang Si Suster

Waktu hamil kemaren, gua uda berniat minta ibu mertua dateng ke Jakarta buat bantuin ngurusin Jayden. Kalo ngandelin nyokap mah susah deh. Dia uda lupa gimana caranya ngurusin bayi. Percaya ga, gendong Jayden aja dia takut-takut gimana gitu. Malah pas Jayden nguap dia malah bilang, "loh koq bayi uda bisa nguap?" *tepok jidat* hahaha. Sementara pikiran untuk pake suster gua coba singkirkan. Abis denger cerita-cerita tentang suster koq pada serem-serem semua.

Tapi rencana hanya tinggal rencana. Di bulan Agustus kemaren, ibu mertua sakit. Sekarang sih uda sembuh, tapi kan ga mungkin gua minta dia bantu ngurusin Jayden sementara dia masih harus kontrol ke rumah sakit tiap bulan. Jadi pada akhirnya mau ga mau ya pake suster deh. Kenapa ga ngurus sendiri? Gua kerja, jadi tetep butuh orang yang bantuin ngurusin Jayden.

Setelah diskusi dengan nyokap dan suami, akhirnya kami contact salah satu suster bekas suster opa gua. Si suster ini emang biasa ngurus bayi. Justru karena ga pernah ngurus orang tua, makanya dia cuma bertahan beberapa bulan doang ampe lebaran. Tadinya gua mikir-mikir, make suster ini keputusan yang tepat apa engga. Tapi setelah dijalanin, ternyata ini memang keputusan yang tepat.

Di hari pertama Jayden pulang, gua stressnya luar biasa. Hari pertama itu si suster belom dateng, jadi mau ga mau ya gua urus sendiri. Untung suami masih cuti, jadi masih ada yang bantuin. Kenapa stress? Bekas jaitannya masih sakit, gerak sedikit aja uda nyut-nyutan. Lalu seperti yang gua bilang, Jayden itu kalo nangis bisa satu RT kedengeran. Lantang banget. Ampe suster di rumah sakit pernah bilang, "ini badannya doang kecil, tapi nangisnya paling kenceng diantara yang lain" jadi bisa dibayangkan kan kencengnya kayak apa, hahaha. Lalu masih harus nyusuin, ganti popok, dll. Plus harus menjamu tamu yang masih berdatangan. Saking stressnya, gua bisa ampe duduk diem dan membiarkan si suami yang ngurusin Jayden, hahaha. 

Jadi di hari belom ada suster itu, Jayden ga mandi, dan ga dijemur, hahaha. Karena gua dan suami ga bisa mandiin, jadi dia cuma dilap-lap doang. Sementara pas mau dijemur, anaknya nangis kejer, jadi ya sudahlah. Hari kedua di rumah, suster akhirnya dateng rada siangan. Rasanya seperti ketemu malaikat penolong, hahaha. Akhirnya Jayden berada di tangan yang tepat.

So far sih susternya bisa ngurus Jayden dengan baik. Orangnya ngerti banyak hal tentang dunia bayi. Bahkan dia tau banyak lagu anak-anak yang berbahasa Inggris. Bahasa Inggrisnya juga lumayan loh. Dan dia juga tau banyak merk-merk produk bayi. Dan selalu setia menemani gua begadang, hahaha. Dia juga bisa masak. Masakannya juga enak-enak. Tiap kali ada tamu yang dateng dan ngeliat si suster, mereka pada bilang kalo suster ini keliatan banget uda biasa megang bayi.

Cuma ya namanya manusia, ada kekurangannya juga. Yang gua ga suka, kadang ngomongnya itu main asal ceplos aja. Waktu masa-masa growth sprut kemaren, kan Jayden kerjaannya nyusu melulu. Si suster nyeletuk "Kenapa sih ga kenyang-kenyang? Apa susunya ga keluar? Atau keluarnya ga banyak?" Lah, itu kan malah bikin gua jadi mikir "apa iya susu gua ga banyak ya?" padahal positive thinking itu penting banget untuk ibu menyusui. 

Tapi tetep ya, feeling ibu itu lebih kenceng. Kalo Jayden lagi nyusu sambil tiduran terus rewel, si suster cuma ngomong, "kenapa? apa uda ga mau?" trus gua bilang, "mau burping kali" dan dia cuma tepok-tepok pantatnya Jayden sambil sssstttt doang biar Jayden tidur. Akhirnya gua angkat Jayden dan elus-elus punggunya, dan bener kan dia langsung sendawa. Waktu awal-awal emang gua banyak bingungnya ini anak nangis kenapa, tapi sekarang dikit-dikit mah uda bisa mengartikan nangisnya Jayden, hahaha.

Walaupun ada suster, tapi kalo dia lagi sibuk ngapa-ngapain sementara Jayden nangis popoknya basah, tetep gua atau si suami yang gantiin. Awal-awal emang gua rada kerepotan, apalagi gendong Jayden rada-rada ngeri. Tapi sekarang mah uda jago dong, hahaha. Gendong Jayden juga sekarang uda mantep, apalagi Jayden uda lumayan montok. Mindahin dari tangan kanan ke kiri juga uda bisa, hahaha.

Mudah-mudahan si suster ini baik-baik selalu deh. Jadi kalo nanti gua kerja, gua bisa ninggalin Jayden sama dia dengan tenang. 

17 November 2014

Jayden 1 month

Berat badan : 3,5 kg
Panjang : 53 cm

Tiap kali ada tamu yang dateng dan nanyain berat lahirnya Jayden, gua selalu minder, karena Jayden lahir dengan berat di bawah normal, yaitu 2,4 kg. Apalagi temen-temen seangkatan dia lahirnya 3 kg semua. Tapi sekarang gua boleh bangga dong, dalam sebulan bisa naik 1,1 kg hanya dengan ASI tanpa dicampur-campur sufor, hahaha. Kayaknya rasa cape gua gara-gara harus nyusuin dia terus terbayar sudah saat melihat angka di timbangan. 

Nidurin Jayden tuh susaaaaaaaahhh banget. Ga ada tuh ceritanya nepok-nepokin pantat terus dia tidur pules. Apalagi cuma ditaro di box doang trus tidur, ga bisa deh. Yang ada mata anaknya melotot dengan segernya. Jadi kalo nidurin dia, mau ga mau ya harus digendong-gendong dulu ampe pules baru ditaro di boxnya. Belakangan malah maunya sambil nyusu tapi dengan posisi gua tiduran. Istilahnya, gua kelonin dulu baru dia tidur. Kalo gua baca-baca sih, karena Jayden masih newborn, jadi gpp ditidurin dengan cara begitu. Tapi nanti bisa dilatih. Jadi untuk sementara, ya biarin dah.

Harusnya tidur, tapi malah mukanya seger gitu.

Beberapa hari pertama, Jayden emang sempet jetlag, siang jadi malem, malem jadi siang. Untungnya di hari berikutnya semua kembali normal. Tapi ya pas masa-masa growth spurt kemaren tuh kalo malem susah banget tidurnya. Maunya nyusu terus. Ampe gua ga tidur hampir 4 jam lebih. Stress banget rasanya, hahaha.

Anehnya, Jayden malah bisa tidur pules di tengah keramaian. Beberapa kali ada tamu yang dateng ke rumah dan nengokin Jayden, anaknya tidur-tidur aja. Padahal itu tamu-tamu ngomong dengan volume yang lumayan kenceng. Trus pas kemaren di rumah sakit, ketika bayi-bayi lain pada nangis dan ngoceh-ngoceh, Jayden tetep tidur dengan pulesnya, hahaha.

Jayden tuh suka banget kalo lagi tidur tiba-tiba nyengir sendirian. Kalo kata mertua gua sih, itu berarti dia lagi diajak main sama sodara tuanya, hahaha. Tapi kalo menurut gua, itu berarti dia belom tidur pules banget. Harus ekstra keras bikin dia tidur pules, hahaha. Dan belakangan, biar dia tidurnya pules, akhirnya kalo malem gua pakein pospak. Tadinya mau tetep idealis no pospak, tapi tiap pipis ganti popok atau celana, anaknya bangun, dan nidurin dia lagi susah banget. Akhirnya ya pakein pospak dah. Biar dia bisa tidur pules.

Abis dijemur, lalu teler, dan....nyengir, hahaha.
 
Gua ga tau bayi-bayi yang lain, tapi Jayden tuh kalo nangis bisa satu RT kedengeran. Waktu masih di rumah sakit, ketika gua lagi nyusuin Jayden di ruang menyusui, tiba-tiba Jayden nangis lantang banget. Hampir semua ibu-ibu menatap gua dengan tatapan "anaknya kenapa tuh" seakan-akan anak gua kenapa-napa dan gua ga ngerti apa yang harus gua lakukan, hahaha. Makanya hari pertama di rumah gua sempet stress. Stress karena bekas jaitan masih nyut-nyutan ketambahan dengerin suara tangisan bayi yang cetar membahana gitu. Sekarang sih gua uda biasa denger dia nangis. Malah gua suka gemes kalo dia nangis dengan tampang memelas gitu, hahaha.

Anehnya lagi, begitu dengerin suara lagu, dia bisa tiba-tiba berenti nangis Ya ga setiap kali sih, tapi seringnya begitu. Cuma kalo uda nangis kejer, ya mana gua inget buat pasang lagu, hahaha.

Ini mainan yang ada lagunya. Begitu ditaro disini, anaknya langsung diem.

Ga cuma musik, air juga bisa bikin dia berenti nangis. Jadi kalo pas lagi disabunin dia nangis-nangis, begitu masuk bak mandi bisa tiba-tiba diem, hahaha. Ini tanda kalo Jayden ga takut air. Jadi nanti kalo uda gede bisa dibawa berenang deh, hahaha *obsesi emaknya*

Jayden juga ga bisa tidur tengkurep kayak bayi-bayi lainnya. Waktu awal-awal emang gua ga berani tengkurepin dia. Ga bisa sih, hahaha. Tapi pas minggu ketiga coba ditengkurepin, dia malah nangis-nangis. Kayak ketakutan gitu. Tapi tetep kita latih sih supaya dia belajar tengkurep. Minimal beberapa menit ya lumayanlah, hahaha.

Liat aja badannya tegang gitu, hahaha.

Apalagi ya. Oiya, Jayden masih ga bisa diem, hahaha. Yang bikin acara nyusu ribet tuh, kalo mau masukin puting ke mulut, semua tangan kaki dia ikut sibuk. Tapi sejak dari klinik laktasi itu sih uda mendingan, walaupun kadang masih tetep ribet. Tidur pun juga kadang ga bisa diem. Apalagi kalo dia uda ngulet-ngulet gitu, kepala bisa ga nempel lagi di bantal, hahaha. Gua jadi merasa ranjang bayi yang gua beli ga akan bertahan lama. Ya waktu beli, mana tau kalo anaknya pecicilan gitu, hahaha.

Gua uda ga sabar nunggu Jayden cepet-cepet gede. Papinya malah lebih ekstrim, uda ga sabar nunggu dia nikah, hahaha.


Happy 1 month Jayden sayang. Sehat-sehat terus ya nak.

12 November 2014

Cerita Tentang ASI Part 2

Jayden uda sebulan loh. Perkembangan dia selama sebulan ini nanti gua posting terpisah. Dan walaupun uda sebulan, masih ada aja kado yang dateng, hahaha. Emang rejekimu ya nak.

Thank you ci Elisa. Kalo uda muat, bajunya pasti dipake ama Jayden. 

Sebelum menulis inti postingan ini, gua mau bilang kalau gua mendukung ibu manapun yang berniat memberikan asi eksklusif untuk anaknya. Tapi gua juga ga mau menghakimi ibu yang ngasih sufor ke anaknya, atas pertimbangan apapun. Buat gua, semua ibu pasti akan memberikan yang terbaik untuk anaknya. Jadi mau ngasih ASI atau sufor, mereka tetep ibu yang hebat.

Jadi melanjutkan postingan sebelumnya tentang ASI. Setelah ngobrol-ngobrol sama jeng Dina, dimana dia bilang nyusu itu hanya dari satu payudara, lalu payudara lainnya dipompa untuk stok. Gua pun mencoba ngikutin anjurannya dia. Lumayan, bisa nyetok beberapa botol. Hari pertama, hari kedua, semua berjalan mulus. Jam minum anaknya lumayan teratur 2 jam sekali. Dan sejak itu juga gua stop menggunakan botol susu, jadi Jayden langsung minum dari pabriknya.

Masalah terjadi di hari berikutnya. Dimana Jayden kerjaannya nyusu-tidur-taro di box-nangis-minta susu-nyusu lagi. Begitu terus ampe beberapa jam. Ya gua tau sih, cowo itu minum susunya kuat, tapi masa iya terus-terusan begitu. Gua sih ga masalah dia mau minum terus, tapi jam tidurnya Jayden jadi berantakan. Padahal tidur itu penting banget untuk anak seumur dia. Dan ini terjadi selama beberapa hari, ampe gua stress sendiri karena anaknya nangis-nangis mulu minta nyusu. Menurut si suami sih karena selama nyusu langsung itu dia banyak ketidurannya, jadi ga banyak asupan yang masuk, makanya ga kenyang-kenyang.

Akhirnya gua mulai lagi menggunakan botol susu, biar gua bisa tau dia uda minum berapa banyak. Lagian kalo pake botol susu kan kemungkinan dia ketiduran kecil. Lumayan sih, anaknya lebih anteng, tapi jamnya tetep ga teratur Nanti bisa 2 jam, bisa 1 jam, bisa kurang dari 1 jam. Tapi setidaknya, Jayden jadi bisa lebih banyak tidur. Cuma karena gua penasaran, besokannya gua stopin lagi botol susunya, hahaha. Dan hal yang sama terjadi lagi, anaknya kayak ga kenyang-kenyang.

Sampai gua menemukan metode yang bikin anaknya tidur pules, yaitu nyusuin sambil tiduran. Memang tiduran itu ga direkomendasiin sih, tapi itu bikin Jayden jadi kenyang dan tidurnya pules, jadi ya sudahlah. Ga terus-terusan sambil tiduran sih, kadang sambil duduk juga anaknya uda kenyang, tapi kebanyakan ya sambil tiduran.

Lalu hari Sabtu kemaren, gua kembali berkunjung ke klinik laktasi di Carolus. Karena gua penasaran, apa selama ini posisi gua nyusuin itu uda bener apa belom. Lumayan sih, disana dikasih tau cara nyusuin yang bener, cara masukin puting ke mulut bayi, cara mijet-mijet payudara, dan cara merah pake tangan. Untuk hal yang terakhir, gua lakukan di awal-awal merah dan selalu berakhir pake pompa, hahaha. Abis merah pake tangan bikin ASInya muncrat kemana-mana. Tapi tetep gua coba sih, kan sayang uda bayar ke klinik laktasi kalo ga dicoba, hahaha. Setelah dari situ, jam nyusunya Jayden jadi lebih teratur.

Sekarang, Jayden nyusu langsung juga, dan pake botol susu juga. Kata dokter untuk mengejar berat badannya. Lagian emang bener kata orang-orang, anak laki itu nyusunya kuat. Pernah sekali gua kasih 80ml dan dia masih minta, hahaha.

Masalah penggunaan botol emang diharamkan sih, tapi gua ga terlalu kaku banget lah. Pernah gua coba kasih minum pake sendok. Yang ada begitu itu sendok lagi jalan ke gelas, anaknya nangis meraung-raung ga sabaran, hahaha. Jadi ya botol susunya tetep kepake. Dan bersyukurnya, anaknya tetep mau nyusu langsung.

Dan masalah kenapa dia mau nyusu terus kayak ga kenyang-kenyang, setelah gua browsing-browsing, gua menemukan istilah yang masuk akal, yaitu growth spurt. Apa itu growth spurt, bisa dibaca di artikel ini, hahaha. Kepanjangan kalo dijelasin disini. Dan sesuai artikel tersebut, Jayden mengalami growth spurt di minggu ketiga, dan sekarang uda mulai normal lagi.

Ga berasa, uda satu bulan Jayden full ASI tanpa campuran apapun. Melewati satu bulan ini tentu bukan hal yang mudah. Di awal-awal, puting gua nyeri banget ampe pernah berdarah. Dan pernah satu hari saking ga tahan ama nyerinya, gua ampe nangis-nangis, hahaha. Untung ada suami yang selalu mendukung. Begitu juga dengan semua keluarga lainnya. Saking mendukungnya, nyokap ampe beliin daun katuk mulu. Ampe gua eneg-eneg makannya, hahaha. Target gua ngasih ASI minimal 1 tahun dan maksimal 2 tahun. Berarti masih ada berbulan-bulan lagi. Semangat!

Hari kedua, dimana gua bisa langsung nyusuin Jayden. Dia masih mungil banget. Sekarang? Uda mulai ndud dong. Gendongnya aja uda mantep, hahaha.

05 November 2014

1 Tahun

Harusnya postingan ini ditulis tgl 2 November kemaren, tapi apa daya, si empunya blog teler ngurusin baby, hahaha.

Jadi....tgl 2 November kemaren adalah wedding anniversary kami yang pertama. Ga berasa ya, tau-tau uda setaon berlalu. Uda ada si krucil pula. Selain jadi kado ulang tahun, Jayden juga jadi kado anniversary dari Tuhan, hehehe.

Walaupun sebelumnya uda 5 tahun pacaran, tetep aja ada hal-hal baru yang kami alami ketika menikah. Salah satunya adalah gaya tidur. Si suami ternyata tidurnya ngorok, hahaha. Untung ngoroknya masih diterima oleh kuping. Dan ini gua tau setelah menikah. Soalnya waktu pacaran, kalo lagi telpon-telponan kan dia suka ketiduran. Nah, disono tuh sunyi senyap. Makanya gua pikir dia tidur anteng-anteng aja, hahaha. Dan menurut si suami, gua juga tidurnya ngorok. Entah bener apa engga. Ya biasa bobo sendiri sih. Tapi gua baca-baca, wanita hamil itu kalo tidur emang suka ngorok. Mungkin gua ngoroknya semenjak hamil, hahaha.

Hal lain yang kami alami adalah baru-baru ini, dimana awal-awal gua sempet stress ngurusin Jayden. Stress karena bekas operasi masih nyut-nyutan, ketambahan Jayden yang kalo nangis suaranya cetar membahana bikin gua panik. Dan karena itu, gua menumpahkan kekesalan sama si suami dengan memaksa dia untuk nemenin gua di kala gua harus nyusuin di malam hari. Padahal besoknya dia kerja, sementara gua masih cuti, jadi siangnya bisa bobo. Untung si suami sabar loh. Tapi sekarang masa-masa itu uda berlalu, hahaha. Anak nangis, dia mah tetep molor. 

Selain itu, si suami juga lumayan sering loh gantiin popoknya Jayden. Pernah satu kali sebelum dia berangkat kerja, dia gendong-gendong Jayden dulu. Ga lama kemudian Jayden pipis (ato pup ya...lupa, hahaha) dan ampe kena ke bajunya, tapi dia sempet-sempetin gantiin popok dulu sebelum pergi. Padahal itu uda hampir telat, hahaha.

Ini di masa-masa setelah punya anak. Sebelum punya anak, si suami juga tetep sabar ngadepin ibu hamil yang emosinya naik turun, banyak maunya, nanti nangis nanti ketawa, dan maunya nempel mulu, hahaha. 

Walaupun ga ganteng-ganteng amat, tapi gua bersyukur punya suami kayak Seno. Perjalanan kami masih sangat panjang, tapi kami yakin Tuhan selalu menyertai pernikahan kami.

Happy anniversary, papi Jayden. We love u more and more.

NB : Anniversary kali ini ga ada dinner-dinneran. Guanya masih belom rela ninggalin Jayden dan belom berani bawa Jayden ke tempat umum, sementara si suami ada job ngamen di wedding, hahaha.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...