09 April 2015

Happy Breastfeeding

Hari ini Jayden tepat berusia 6 bulan. Itu artinya, Jayden lulus S1 ASI. Ga nyampe ASIX sih, soalnya kan di RS dia dikasih sufor, tapi berhubung cuma 3 hari doang, jadi gua anggap Jayden tetep lulus S1, hahaha. Gimana rasanya bisa mencapai 6 bulan ini? Yang pasti sih bangga. Karena walaupun banyak rintangan sana sini, gua tetep bisa ngasih ASI ke Jayden. 

Beberapa waktu lalu, ada seorang ibu yang ngomong begini...

"Saya nyesel loh dulu ga kasih ASI ke anak saya. Bukan karena masalah uangnya, tapi kan ASI itu yang terbaik, dan saya nyesel ga bisa ngasih yang terbaik buat anak saya"

Gua tau, banyak ibu-ibu di luar sana, terutama ibu-ibu bekerja, yang uda berusaha semaksimal mungkin dan akhirnya menyerah ngasih susu formula karena kurangnya pengetahuan. Makanya, untuk memperingati 6 bulan Jayden, gua mau berbagi sedikit pengetahuan yang gua tahu tentang ASI. Mudah-mudahan berguna ya.

1. Banyak ibu-ibu yang merasa ASInya ga cukup untuk bayinya. Lupakan pemikiran itu, karena ASI itu selalu cukup untuk bayi ibu. Minggu-minggu awal kelahiran, produksi ASI ibu memang sedikit, karena kebutuhan si bayi juga masih sedikit. Terus kenapa bayinya nangis terus? Nangis itu belom tentu lapar bu, bisa jadi dia merasa ga nyaman, pengen dipeluk, atau mau sendawa. Dan kalaupun dia nangis karena lapar, ya susuin terus aja. Dan satu hal yang perlu ibu-ibu ketahui, kalo ASI itu ga pernah habis. Bahkan habis diperah atau dipompa, kalau mau disusuin pun masih bisa koq. 


2. Hasil perahan tidak mencerminkan produksi ASI ibu. Banyak ibu-ibu yang menyerah karena merasa ASInya sedikit begitu melihat hasil perahan. Untuk payudara yang baru pertama kali diperah, wajar kalo hasilnya baru sedikit. Tapi dengan kosistensi dan jam perah yang rutin, lama-lama bisa jadi banyak koq. Waktu gua pertama kali mompa juga dapetnya dikit banget, tapi lama-lama nembus juga angka 100. Dan sekarang, gua mompa teratur sehari 3-4 kali. Pagi-pagi pas bangun tidur, pas kerja diusahakan 2 kali di jam 12 dan jam 4 sore, lalu malam sebisa mungkin 2 kali, kalo uda ngantuk ya cuma 1 kali. Buat ibu-ibu bekerja yang masih cuti, usahakan mompa pas subuh, karena pas subuh itu produksi ASI lagi banyak-banyaknya.

3. Ga usah nunggu payudara penuh baru mompa. Payudara penuh malah menunjukkan kalo ada aliran ASI yang tersumbat, dan payudara lembek justru menandakan kalo aliran ASI lancar. Buat ibu-ibu yang ga bisa susuin bayinya secara langsung, bisa perah secara rutin tiap 2-3 jam sekali. Intinya, konsistensi bisa membuat hasil perahan stabil. Gua uda membuktikannya, hahaha. Waktu mati lampu pas banjir kemaren, gua di rumah terus, otomatis Jayden nyusu langsung terus. Dan karena kulkas mati, gua jadi males mompa. Toh hasil pompaannya juga ga bisa disimpen di kulkas kalo kulkas mati. Jadinya 4 hari gua ga mompa, dan begitu mulai mompa lagi, hasilnya ga sebanyak sebelumnya. Setelah mulai dirutinin, akhirnya stabil lagi.

4. Pilih alat pompa yang nyaman buat ibu-ibu. Untuk ibu-ibu yang stay di rumah, tentu nyusuin langsung lebih baik. Untuk itu, ga perlu beli alat pompa yang mahal-mahal. Simpan ASIP secukupnya, untuk jaga-jaga aja. Bagi ibu-ibu bekerja, bolehlah investasi alat pompa yang harganya lumayan. Tapi pengalaman gua, selama 6 bulan ini gua mompa pake alat pompa manual loh. Iya, manual! Hahaha. Pegel? Awal-awal sih pegel banget, tapi sekarang uda biasa. Kenapa gua pilih manual? Pertama, karena gua ga sanggup beli alat pompa yang harganya jutaan. Kedua, waktu hamil gua punya cita-cita pengen coba perah pake tangan, makanya ga mau beli yang mahal-mahal dulu, takut nanti ga kepake. Tapi beberapa teman bilang, pompa manual justru mengeluarkan ASI lebih maksimal, karena sambil dipompa, payudaranya sambil dipijet. Sebenernya perah pake tangan juga hasilnya lebih maksimal sih, tapi gua ga jago, hahaha. 

Hasil perahan pertama kali pake tangan. 1 jam dapetnya cuma segini, hahaha.

5. Sebenernya mompa, baik manual atau pake tangan, itu ada triknya. Ada yang biasa disebut LDR atau Let Down Reflex. Apa itu LDR? Kalo lagi nyusuin trus di payudara sebelahnya ada netes-netes atau ngilu-ngilu gitu, nah itu namanya LDR. Munculnya LDR ini biasanya bikin hasil perahan lebih maksimal. Dia ga selalu dateng sih, tapi kalo dateng, dalam 10 menit pasti uda langsung dapet banyak. Cara memancing munculnya LDR, kalo gua sih, sebelum mompa biasa minum air segelas dulu. Trus relax dan jangan stres. Info lain tentang LDR bisa digoogle, hahaha.

Hasil mompa pake pompa manual selama 10 menit. 

6. Ada saat-saat dimana bayi mengalami masa growth spurt, dimana dia maunya minum mulu. Kalo uda begini, ibu-ibu ga usah panik merasa ASInya ga cukup, susuin terus aja. Anggap aja dia pengen deket sama ibunya terus. 

7. Ini optional. Menurut para ahli laktasi, penggunaan dot bisa mengakibatkan bayi bingung puting, yang artinya bayi menolak nyusu atau hasil perahan menurun. Hasil perahan gua selalu stabil sih, tapi ada saat dimana Jayden ga mau nyusu langsung. Sampe gua sempet ga kerja sehari demi dia bisa nyusu lagi. Tapi emang Tuhan baik ya, Dia kasih banjir 4 hari yang bikin gua di rumah terus, dan bisa nyusuin Jayden terus selama 4 hari. Akhirnya dia mau nyusu langsung lagi, tapi sekarang malah susah minum pake botol, hahaha. Jadi kadang-kadang disendokin atau minum langsung pake gelas. Untung anaknya jago, hahaha. Sebenernya, kalo emang bayi ibu-ibu uda ga mau nyusu langsung, ibu-ibu bisa melakukan e-ping atau exclusive pumping, yang berarti harus mompa terus-terusan selama 3 jam sekali. Butuh ketekunan untuk jadi ibu e-ping. Gua aja kadang-kadang jenuh harus mompa-mompa terus, hahaha. Tapi ya, buat gua, nyusuin itu lebih dari sekedar memberi ASI. Gua menikmati moment-moment setiap nyusuin Jayden, apalagi kalo dia ngeliatin gua terus, kayaknya happy banget. Sekarang, tiap kali pulang kerja, dia uda langsung ngerek-rengek minta nyusu, hahaha. Tapi ada juga ibu-ibu lain yang bayinya minum pake dot dan tetep mau nyusu langsung. Makanya gua bilang ini optional.

8. Yang paling penting dari semuanya adalah, relax, positive thinking, dan jangan menyerah. Awal-awalnya emang nyeri, tapi tahan-tahanin aja demi bisa memberikan yang terbaik buat bayi ibu-ibu. Puting lecet? Berdarah? Hampir semua ibu-ibu menyusuin pasti pernah ngalamin, jadi ga usah putus asa. Selalu yakin kalo ASI ibu-ibu pasti cukup, dan happy-happy terus ya.

Sekian catatan-catatan penting dari saya. Perjalanan ini masih akan gua lanjutkan, syukur kalo bisa 2 tahun. Mari kita sama-sama berjuang memberikan yang terbaik untuk anak kita. Happy breastfeeding.

30 comments:

  1. g dulu pas asi lom keluar, di sedot terus aja ama Zio sampe berdarah, pas di perah pakai alat pun, susu nya jadi merah, nyokap ga kasih klo tuh susu campur darah ke Zio, jadinya di buang deh! padahal klo ZIo kenyot langsung pun sama aja minum darahnya iya enggak ?! sampe tuh puting g berkerak item .. trus kerak item malah ada yang ilang kek na kemakan ama Zio pas dia nenek kali yah, habis mau g kopek perih sih, nunggu lebih kering.. eh malah ilang pas Zio nenen wakakakaka :), di inget2 kasian juga yah Zio... minum asi campur darah mama na, trus kerak lecet ikut di makan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga pernah pas mompa ada darahnya... pertama dipikir gara2 makan buah naga, makanya diminumin aja hahaha... kedua merahnya lebih kentel, makanya dibuang... tapi katanya sih aman2 aja diminum... kalo kerak item, gua ga ngerti pit... yg penting zio sehat lah hehehehe...

      Delete
  2. Congrats Mel, semoga habis ini sukses MPASInya ya! Soalnya MPASI itu lumayan challenge juga buat ibu2 yg pertama kali kasih. Yang penting juga Jayden doyan makan ya. Have fun siap2in makanan dan berjibaku dengan lepehan2 anak pas awal2. Tapi lama2 pasti doyan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you le... ini uda mulai menjurus ke arah doyan, dua hari ini mulai mangap2 hahahaha... kecuali pisang, masih mingkem hahahaha...

      Delete
  3. emang perjuangan ibu menyusui itu bener2 tiada banding ya mel.
    gw baca nya aja agak ngeri..tapi emang menyusui pasti puting jd lecet & berdarah ya mel?
    kalo pas mandi & kena air jadinya perih ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya lecet dan berdarah itu karena pelekatannya kurang pas, atau mungkin karena alat pompa yang ga cocok... gua ga jelas sih dulu kenapa berdarah, tapi kalo mandi ga perih koq hehehehe... diolesin asi pas uda selesai nyusu, tar juga sembuh sendiri hehehee...

      Delete
  4. yang penting niatnya ya mel..
    congrats ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko, yang penting niat dan support hehehehe... thank you ko :)

      Delete
  5. Horeeee. Congrats ya Mel!! gw juga seneng banget pas bisa sampe ke 6 bulan hehe. Ntar kalo udah MPASI buat ibu2 pumping pasti hasilnya berlebih2 karena anaknya dikit minum dan mamanya tetep produksi spt biasa. Justru buat mama yg di rumah bisa jadi menurun karena jarang di minum, tapi tenaangg.. ASI mah bakalan selalu ada dan selalu cukup :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you mel :)

      yang gua baca sih, kalo uda MPASI emang produksi mulai berkurang, karena kebutuhan utamanya kan uda bukan ASI lagi... tapi gua yakin, ASI kita akan selalu cukup hehehehe...

      Delete
  6. Horee jayden lulus S1 ASI..Congrats cii...
    Thanks banget infonya,..semoga nanti aku bisa kasih ASI juga...Amin...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you :) semangat! mulai kumpul2in info dari sekarang, jadi pas uda lahiran pede jaya hehehehe...

      Delete
  7. Congrattt melll.. tau2 udah 6 bulan aja yahhh.. :)

    iya nih. ASIX salah satu concern gua nanti. hihihi. thank you buat tips2nya.. :D

    ReplyDelete
  8. Mel...good postingan nih
    jadi makin semangat buat asi ntar...sempet khawatir asinya ndk banyak tp ttp hrs konsisten ya buat pompanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat mir! gua juga awalnya sempet pesimis, untungnya suami tetep support... konsisten mompa dan tetep harus dihisap ama bayi, biar produksi tetep lancar...

      Delete
  9. Wow hebat banget Mel, thanks ya sudah bagi2 info, lumayan dapet teori dulu sebelum terjun langsung hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kan juga dulu ngumpulin teori dan info dari berbagai blog, itung2 sebagai ucapan terima kasih hehehehe...

      Delete
  10. horeee selamattt yaa!
    anak gw mau lo (dulu) nyusu langsung + botol kalo pas pegi2. Tapi sejak 10 bulanan kok gamau ngedot lagi, akhirnya disendokin dehhh -_-'
    kalo nyusu langsung sih masih mau hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you ci...

      sekarang sih dia mau dua2nya, cuma kalo ngedot kadang suka ga abis... apalagi kalo dia lagi minum pake dot trus aku pulang, lebih milih nyusu langsung ketimbang pake dot... jadi kalo pergi2 ada aku, sekarang uda jarang minum pake dot...

      Delete
  11. Whoaaaa...
    Udah berhasil 6 bulan yah Meeel...
    Selamat yaaah :)

    ASI itu emang bener2 butuh perjuangan banget lah, dan dukungan suami itu juga penting banget lho...
    Waktu itu kalo Abah gak sabar dan ikutan kasih semangat, aku bawaannya udah mau nyerah aja lhooo....

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you kakak :)

      betul banget! dukungan suami penting banget... aku juga kalo ga disemangatin seno, pasti uda nyerah dan tergoda kasih sufor hahahaha...

      Delete
  12. Gw jg nyesel hanya bisa kasi Jevan ASI sampe 7bln, gw seneng baca postingannya tanpa menyindir para ibu yg gak bs kasi ASI ke anaknya. Bener semua ibu mau kasi yg terbaik buat anaknya. Penyesalan gw jd motivasi sih, kalau Jevan nanti punya adek lagi gw kepengen kasi ASI min sampe dia umur 2th hehe. Selamat y Jayden :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. 7 bulan uda bagus loh nol... yang gua maksud itu, ibu2 yang dari awal uda ga bisa kasih ASI... yg penting jevan lulus ASIX kan? hehehe... wah, adenya jevan uda disebut2 nih hahahaha...

      thank you nola :)

      Delete
  13. Nah ini kasusnya sama kayak Mama ku dulu, Mbak.. Berhubung beliau kerja, jadi seringnya mompa.. Tapi air susunya kering pas aku uda 6 bulan.. Ciyan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kerja, ada baiknya selama si ibu di rumah tetep nyusuin langsung, biar ga kering... gimanapun juga kan hisapan bayi paling efektif merangsang keluarnya asi...

      Delete
  14. Selamat Mel :) Bakal balik baca postingan ini lagi klo nanti sudah ngasi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang mah urusin wedding dulu py hahahaha...

      Delete
  15. Hai Mel, dah lama ga mampir nih (wkt hamil kayanya gw pernah tulis komen). Kita deketan ya lahirannya. Mau komen ni, sesama ibu menyusui ahhahahah... terutama poin 1. Pas hamil sih gw udah paham lah doktrin "ASI pasti cukup, ga akan kurang blablablabla...". Anak gw ASIX sampe 18 hari (jarang bgt pompa, nenen lgsg terus), memang gw udah tau nih, ASI gw ga berlimpah. Kalo dipompa ya segitu2 aja, kalo nyusu lgsg pun mana pernah sampe nyemprot2, netes aja jarang. Dan seringnya belum 2 jam minta lagi. Dan kenyataan pun menampar waktu timbangan berkata kalau anak gw beratnya hanya kembali ke berat lahir dia. Dan dokter pun menganjurkan untuk tambah sufor 60-120ml per hari. Makan katuk, kacang ijo, tape ketan, sampe moloco n milmor (yg harganya ga kalah sama kaleng sufor), udah dijabanin. Tp ya jadinya memang abis ditambah sufor, berat anak gw naik dengan seharusnya. Ya sudahlah.... jd sekarang kalo ada ibu yg merasa ASI nya pas2an atau kurang, gw sih realistis aja bilangnya cek dulu beratnya. Kalo beratnya OK ya artinya cukup, kalo kurang ya udah lah kasi sufor aja. Sufor bukan racun kok. Anggep aja anak kita dpt lemak dari sufor, di samping vitamin dan imunitas dari ASI. Bayangin donk, ada yg ngedorong2 gw tetep kasi ASIX, tp ngasih artikel yg katanya kalau pd bulan pertama anak beratnya nambah 40% dr berat lahir, IQnya akan lebih tinggi. Pengen nampol gak, secara dgn ASIX anak gw 0% pertambahannya dlm 18 hari ahahhahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. 18 hari beratnya kembali ke berat lahir? bukannya emang gitu ya... dokter gua bilang, minimal 2 minggu berat badan anak kembali ke berat lahir... pertambahannya selama 3 bulan pertama itu 500gram - 1 kg... tapi yang penting mah anak kita sehat deh...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...