27 July 2015

De' Leuit

Masih melanjutkan cerita tanpa si suster waktu libur lebaran kemaren. Tiap libur lebaran, gua dan keluarga kayak punya ritual buat pergi ke Bogor makan soto mie di Surya Kencana, hahaha. Taon ini pun kami masih melakukan ritual yang sama, cuma ada sedikit perubahan rencana. Tadinya nyokap ngajakin pergi pas lebaran hari kedua, tapi gua ada latian band dan si suami malemnya harus siaran, jadi direschedule ke hari Senin.

Pas hari Minggu, kami dapet kabar kalau salah satu sodara kami di Bandung lagi ada di Jakarta. Namanya sodara ya, kan ga enak kalo ga ketemu. Apalagi mereka pengen ngeliat Jayden. Setelah rembukan sana sini, akhirnya kami sepakat buat nyamperin mereka di hotel tempat mereka nginep pas hari Senin pagi sebelum ke Bogor.

Hari Seninnya, sebelum berangkat, tentu aja gua beresin si bos kecil dulu, sekalian nyiapin makan siang sama buah buat dibawa. Kira-kira jam 8 lewat kami pun berangkat ke hotel. Begitu nyampe, kami langsung ketemuan. Jayden ya kayak biasa, mau ketemu orang baru pun tetep ga nangis. Apalagi gua uda sounding kalo ini sodara dia juga. 

Bos kecil lagi santai-santai dulu.

Mejeng dulu sama mami.

Kelar ngobrol-ngobrol, kami langsung jalan ke Bogor. Perjalanan dari Jakarta ampe tol sih lancar. Sempet tersendat sebentar pas mau masuk gerbang tol, tapi abis itu lancar lagi. Tapi lancarnya ga lama, soalnya abis itu langsung macet. Kita salah juga sih, kalo dulu kan pagi-pagi uda berangkat, kali ini siang baru jalan, ya wajar kalo kena macet. Dan ternyata macetnya gara-gara ngantri mau keluar tol. Pas uda keluar lancar lagi jalannya.

Kami kena macet hampir 2 jam. Untungnya selama 2 jam itu Jayden bobo dengan pulesnya. Begitu nyampe Bogor, kami langsung makan siang di salah satu restoran rekomendasi nyokap. Rencana makan soto mie di Surya Kencana bubar sudah. Kami mungkin bisa kuat macet-macetan lagi demi soto mie, tapi Jayden kan ga mungkin disuruh nunggu, hahaha. Mau kasih makan di mobil juga ribet. Akhirnya cari restoran deh. Nyokap rekomen De'Leuit.

Begitu nyampe, yang waiting list uda segambreng. Tapi entah kenapa kami langsung dikasih masuk. Mungkin karena kami cuma berempat plus satu bayi kali ya. Yang lain kebanyakan rombongan gitu. Restorannya gede dan banyak didominasi warna coklat. Pelayan-pelayannya tergolong cepet. Begitu ada yang uda selesai makan, langsung diberesin dan bisa diisi customer berikutnya. Menurut nyokap, dulu servicenya lama banget dan dia complain. Mungkin pihak restoran terbukan terhadap complain dan memperbaiki diri ya.

Sama seperti sebelumnya, waktu acara milih-milih menu, gua sibuk nyuapin si bos kecil. Waktu awal-awal sempet geleng-geleng kepala sih anaknya, mungkin karena baru bangun tidur kali ya. Tapi lama-lama mulai hap hap hap dan habis. Mami seneng deh. Dan selama kami makan, Jayden juga anteng di baby chair. Dia sibuk mainan sendiri, hahaha. Kami pun makan dengan tenang.

Dan berikut ini menu makanan yang kami order. Berhubung bonnya entah ada dimana, jadi lagi-lagi direview berdasarkan foto ya, hehehe.

Gua agak-agak lupa ini cumi diapain, tapi yang gua inget ini enak.

Cumi Garing Saos Singapore. Karena si suami pecinta cumi, jadi kami order dua, soalnya nyokap bilang kalo porsinya ga banyak. Dan ini asli enak banget! Cuminya bener garing dan saosnya endang bambang sekali. Menurut pelayannya, menu ini termasuk best sellernya mereka.

Rujak Penganten. Ini juga enak. Sayurannya berasa seger banget pas dimakan.

Karedok. Sayang karedoknya kurang begitu enak. Sayurannya ga seseger rujak penganten.

Gurame Saos Special De' Leuit. Ini menu yang paling juara. Ikannya enak banget. Potongan ikannya gede dan garing. Saosnya juga enak banget. Si ikan ini juga termasuk best sellernya mereka.

Lemon Squash. Ini minuman yang diorder nyokap. Rasanya enak, asem-asem seger.

Es Kelapa Glodok. Ini minumannya si suami. Rasanya juga enak, cuma agak kemanisan.

Es Kelapa Pala. Ini minuman gua. Gua pilih karena campurannya kayak unik, ada kelapa dan pala. Dan ternyata ini enak banget loh. Seger banget minumnya.

Es Teh. Ini minumannya bokap. Seperti biasa, dia agak kurang suka mencoba sesuatu yang baru.

Yang ini mah girang jalan-jalan mulu, hahaha.

Makanannya juga tergolong cepet datengnya. Ga lama setelah kami order, tau-tau makanan pada berdatangan. Jadi pas masih nyuapin Jayden, makanannya uda pada nongol di depan mata semua. Overall kami puas banget makan disini. Buat anak-anak juga ada playgroundnya. Sayang kami ga order nasi jambalnya. Soalnya taglinenya kan sensasi nasi jambal, jadi kayaknya patut buat dicoba. Next time cobain deh.

Kelar makan, kami langsung jalan ke rumah sodaranya si suami, mumpung uda ada di Bogor. Tadinya pas mampir itu mau kasih makan buah ke Jayden, cuma Jaydennya uda rewel ngantuk. Sebelumnya mau nyuapin di mobil, tapi susah banget, jadi Jayden hari itu ga makan buah deh. Tapi biarpun uda ngantuk, Jayden ga tidur-tidur. Uda dinenenin berkali-kali tetep aja ga tidur. Malah tidurnya begitu uda mau nyampe rumah *tepok jidat* 

Kami nyampe jam 5 sore. Jayden langsung digeletakin di kasur, dan jam 6 bangun langsung dikasih makan. Cuma entah kenapa mulai GTM lagi. Feeling gua karena dia masih ngantuk plus kecapean juga gara-gara hampir seharian di mobil mulu, makanya ga gitu nafsu makan. Akhirnya badannya dilap-lap trus dinenenin dan tidur deh. Ga lama kemudian mami papinya nyusul ikut tidur. Tepar banget, hahaha.

De' Leuit
Jl. Pakuan (Ciheuleut) No. 3, Bogor
Telp (0251) 839 0011

14 comments:

  1. Sebagai warga baru di Bogor, layak dicoba nih!
    Terima kasih informasinya, Mbak.
    Salam buat Jayden yang menggemaskan.

    ReplyDelete
  2. Jadi puas makan di de leuit mel? enak banget bawa jayden jln2 ya ini anak gampang bgt di bawa pergi ndk rewel sama sekali...lumayan lancar ya perjalanan lu ke bogor apa org jkt pada ke tangerang ya ke aeon mall makany arah2 sana ndk macet

    ReplyDelete
    Replies
    1. puas banget! hehehehe... emang ini anak kayak doyan jalan2... kalo uda pake baju rapih trus ga pergi2 pasti ribut hahahaha... sempet macet juga mir, tapi rata2 macetnya yang ke arah jungleland situ hahahaha...

      Delete
  3. ke de luit cuma 2x dan makannya yang paketan (nasi timbel kalau ga salah) belum pernah cobain yang makanann sharenya. Boleh dicoba juga ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku malah pengen cobain nasinya... sesuai taglinenya hehehehe...

      Delete
  4. Blom pernah kesini nih, iyalah nggak pernah ke Bogor juga hahaahha
    Gw kl cumi nggak pernah pesen macem2 loh mentok di cumi goreng tepung (takut gak suka soalnya)
    Eskelapa pake pala gmn rasanya Mel, ada manis asem kecut dong?

    ReplyDelete
    Replies
    1. seno doyan cumi ci, kalo ada yang unik ama si cumi pasti dipesen hehehehe... rasanya enak ci... ga kecut sih, dan ga manis juga... tapi seger banget minumnya...

      Delete
  5. Juwara ikan guramenya dahh...(asal jangan bau tanah ajee )

    ReplyDelete
  6. Ini saingannya Gili-Gili gara-gara lokasinya deketan, tapi gue bilang lebih worth makan di De Leuit. Gili2 sekarang udah kemahalan untuk makanan sunda dengan tempat tanpa AC. Jadi lu lauknya 2 cumi sama 1 ikan ya hahaha. Penggemar cumi kayak suami gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua belom pernah makan di gili2 hehehehe... seno tuh yang penggemar cumi... kalo gua mah penggemar segala seafood hahahaha...

      Delete
  7. Meeeeel...
    Itu semua makanan nya terlihat sangat menggiurkaaaan!

    Dan Jayden tambah unyu aja sih ituuu :))

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...