17 September 2015

Idealis VS Realistis

Kira-kira tiga minggu lagi Jayden akan merayakan ulang tahun pertamanya, yang berarti, uda hampir satu tahun gua jadi seorang ibu. Kalo ditanya perasaannya gimana, ya uda pasti seneng. Siapa sih yang ga seneng punya anak yang lucu dan menggemaskan macam Jayden, sementara di luar sana masih banyak pasangan yang menanti-nanti kehadiran seorang anak. Tapi terlepas dari seneng atau engganya, sejak menjadi ibu gua jadi belajar banyak hal. 

Waktu hamil, gua uda membekali diri dengan banyak pengetahuan mengenai dunia parenting. Karena buat gua, dunia parenting itu ga ada sekolahnya, jadi mau ga mau ya kudu belajar sendiri. Gua cukup beruntung karena pekerjaan gua dekat dengan dunia anak-anak, sehingga gua bisa banyak ngobrol dan berbagi cerita dengan banyak ibu-ibu lainnya. Seengganya, waktu hamil, gua uda mulai merencanakan untuk menerapkan ini dan itu ke si anak.

Tapi.....kenyataan memang merubah semuanya. Gua yang tadinya berusaha idealis ternyata harus dihadapkan pada realita yang ada. Akhirnya, apa yang uda gua rencanakan bubar jalan. Emang ga semuanya. Masih ada beberapa hal yang tetep gua kekeh harus diterapkan, tapi ada juga beberapa hal yang pada akhirnya...ya udahlah.

Apa aja? Ini dia....

1. Ngurus anak sendiri.

Ini jelas ga mungkin ya, karena gua kan kerja, hahaha. Cuma tadinya gua mengharapkan bala bantuan dari si ibu mertua. Tapi ya karena kondisi dan situasi tidak memungkinkan, akhirnya gua harus merelakan untuk pake jasa baby sitter alias suster. Tapi tentu aja gua ga menyerahkan semuanya ke si suster. Ada beberapa hal harus gua yang turun tangan, salah satunya nidurin Jayden. Dari dia lahir ampe sekarang, hampir tiap malem gua yang nidurin Jayden. Pokoknya kalo malem, uda gua aja yang urus, biar si suster istirahat. Untungnya gua dapet suster yang baik hati, berpengalaman, dan bisa dipercaya. Walau kadang suka sok tahu dan nyebelin, tapi setidaknya Jayden diurus dengan baik oleh dia. Malah kadang gua merasa gua lebih jorok ketimbang si suster, hahaha.

2. Co-sleeping.

Dari awal gua uda bertekad supaya Jayden tidur sendiri di crib. Untuk itulah gua bela-belain beli crib yang agak bagusan. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, gua lagi-lagi harus merelakan Jayden tidur bareng mami papinya. Kenapa? Pertama karena Jayden ASI dan suka minta susu di tengah malem. Gua cape banget kalo tengah malem masih harus bangun dan nyusuin Jayden sambil duduk. Silakan sebut gua emak pemalas, tapi lebih mudah buat gua kalo Jayden tidur bareng gua. Kalo dia minta susu, gua tinggal nyusuin dia sambil tiduran, dan bereslah sudah. Gua pun bisa istirahat. Biarpun belom tentu bisa tidur, tapi setidaknya ga perlu lagi bangun-bangun dari kasur, hahaha. Kedua, crib yang gua beli itu agak sempit buat Jayden yang tidurnya muter sana sini. Ya waktu beli, mana gua tau kalo anaknya ga bisa diem waktu tidur. Apalagi Jayden panjang, kalo dia muter-muter yang ada kepalanya mentok sana sini, tidurnya pun jadi ga tenang. Jadi cribnya nganggur? Ga juga dong. Masih kepake koq. Kadang kalo gua dan suster atau siapapun lagi ribet, dia tinggal taro di crib, biar mainan sendiri. 

3. Car seat.

Sampe umur 4 bulan, Jayden masih disiplin duduk di car seat. Tapi karena mobil kami minimalis, dan kadang suka ada yang nebeng, jadi car seatnya suka pasang lepas pasang lepas. Lama-lama kami uda males masang car seat, dan lama-lama Jayden juga uda ga mau duduk di car seat. Jadi gua pun harus merelakan Jayden dipangku gua atau si suster.

4. Gendong.

Ini yang kadang suka jadi perdebatan antara gua dan si suami. Gua pengen Jayden ga terlalu sering digendong, tapi ya namanya anak pertama, pengennya gendong-gendongin terus. Dan lagi-lagi gua harus berusaha realistis. Apalagi ga semua tempat bisa kami datengin dengan bawa stroller. Ya contohnya kayak di gereja aja, kami ga mungkin bawa-bawa stroller ke gereja. Ketambahan mobil kami minimalis, jadi itu stroller suka ga masuk di bagasi. Akhirnya gua harus merelakan Jayden digendong-gendong. Si suami uda ribut suruh gua belajar gendong pake cukin, katanya biar bisa gendong sambil nidurin. Jadi gara-gara ama si suster uda kebiasaan tidur digendong, dan sama gua uda kebiasaan tidur sambil disusuin, kalo sama gua dia ga mau tidur kalo ga disusuin. Dan kalo ke tempat-tempat yang ga memungkinkan buat gua nyusuin dia, anaknya jadi ga tidur. Apalagi sekarang uda ga mau ditutupin apron. 

5. Nonton TV.

Gua sekarang ngerti kenapa ibu-ibu rumah tangga uda mengenalkan TV ke anaknya sejak dini. Jayden kalo nonton TV tuh bisa fokus dan anteng. Waktu lebaran kemaren, TV jadi salah satu andalan gua supaya bisa ngerjain hal lain. Sekarang, ketika masa-masa Jayden GTM, gua pun harus merelakan Jayden makan sambil nonton TV. Tapi yang gua puter bukan acara kayak Marsha and The Bear dan kawan-kawannya koq, melainkan lagu-lagu nursery rhyme dari youtube. Paling engga, dia uda kenal musik sejak dini deh. Ini pun sebisa mungkin ga setiap hari. Cuma kemaren gua melihat kejadian yang agak mengagetkan. Tiba-tiba si suster bisa nyalain youtube di TV sendiri. Dulu bilangnya kalo ga ada gua dia ga berani nyalain TV, tapi ya mana gua bisa jamin ya omongannya. Si suami bilang, percaya aja deh ama si suster. Gua berusaha percaya, tapi kadang naluri ibu suka berkata sebaliknya, hahaha. 

Pada akhirnya, jadi seorang ibu itu bukan tentang bener atau salah, tapi tentang belajar. Sampe nanti si anak gede pun kita masih harus belajar gimana caranya jadi ibu yang baik. Intinya ga pernah berenti belajar deh. Dan yang paling harus diingat, happy mommy happy baby, hahaha.

31 comments:

  1. Betul Mel. Belajar terus buat cari yang terbaik untuk anak memang! Semangat ya! Kalo urusan tidur mah emang. Kami malah dari awal Crib kado langsung gak kepake. Hehehehe. Kalo soal gendong mah malah kalo bisa kami pengen gendong terus soalnya anak ukurannya kecil kan gak lama ya dan gak tahu sampe kapan masih mau digendong. Huehehehe... :-P

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo jayden sempet tidur di crib ampe umur 3 bulanan, abis itu bubar jalan dah hahahaha... betul, anak kan ga selamanya kecil ya... ini aja kadang suka ga mau digendong2, maunya gelesotan di lantai hahahaha...

      Delete
  2. Setuju Mel. Parenting is trial and error, you do what you think it's best for you.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup! betul... terbaik buat ibu dan anak...

      Delete
  3. Parenting emang learning process ya...

    Btw kalo suster lu suka nonton youtube, lu cek aja history nya biar tau dia nonton apa aja... Make sure aja dia gak nonton yg inappropriate pas ada jayden...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku sih yakin dia setel youtube pasti cuma lagu anak2 doang, cuma maksudnya aku ga mau jayden nonton tiap hari... uda pernah diomongin sih ke si suster, cuma kalo aku ga ada kan mana kita tau...

      Delete
  4. Parenting emang learning process ya...

    Btw kalo suster lu suka nonton youtube, lu cek aja history nya biar tau dia nonton apa aja... Make sure aja dia gak nonton yg inappropriate pas ada jayden...

    ReplyDelete
  5. Iya bener yg namanya ngurus anak emg ga bs idea kaya di buku2 ato di film2 yaa...semua mesti di sesuaikan sikon dan anaknya jg...apapun itu pasti setiap org tua pasti kasi yg terbaik buat anak kan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, mesti disesuaikan ama sikon... kan ga mungkin karena idealis makan harus duduk lalu si anak jadi ga makan hahahaha...

      Delete
  6. Setujuuuu, toh semua juga dilakukan udah berdasarkan pertimbangan masak2 dari orang tuanya dan pastinya demi kebaikan anak juga toh :) Sama banget loh idealisme mu di atas sama diriku, semua point juga kualami hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. demi menjaga kewarasan orangtua dan tentu buat anak juga hehehehe... toss dulu...

      Delete
  7. kayaknya ibu2 idealis cuma ada di negeri dongeng deh meeeeeel...
    tenang, you are not alone :)
    #YouHaveAFriendInMe

    ReplyDelete
  8. hehehe gw cman idealis waktu anak pertama. eh krn anaknya susah (susah makan), gw uda mulai bubar idealis nya (makan digendong, makan sambil nonton tv, mkn sambil jalan2 --pokoknya apapun asal masuk mkanannya).
    anak kedua gw sebenernya malah santai loh, ga terlalu expect idealis2 gimana, malah anaknya kok lbih gampang (gampang makan) ya? hahaha, moga2 gw gak jinx it yaa :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti harusnya aku lebih nyantai ya hahahaha... tapi hal2 kayak gini emang jadi pelajaran kalo punya anak kedua nanti...

      Delete
  9. Gw seneng banget sama kata kata lu yg terakhir " being a mom bukan soal bener ato salah yah, tp proses belajar. " Gw setuju banget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi kalo ada yang suka judge ini itu, jitak aja hahahaha...

      Delete
  10. hidup idealis memang susah mba, jadi jalani aja dulu yang ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul... ternyata hidup idealis itu susah hahaha...

      Delete
  11. Kalau baca2 kaya gitu gw bukan masuk ibu idealis bukan masuk ibu super mom.
    Lahiran aja dua2 operasi bukan normal, anak nggak lulus asix boro2 sampe S2 atau S3. Belom lagi diluar itu, udah pasti saya dikecam hahahahha
    Santai aja Mel, tiap orang kan gayanya beda2 dan setiap orang tua mau yg terbaik buat anaknya. Jadi baik buat anu belom tenti baik buat ono... yang penting kita jalanin kehidupan kita dengan penuh rasa syukur dan bahagia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ibu idealis itu termasuk lahiran normal dan asix, berarti aku juga bukan ci hehehehe... betul, yang penting jalanin kehidupan kita dengan bahagia ya ci...

      Delete
  12. kalo nyangkut idealis itu Jo bgt dink mel, contohnya dia uda wanti2 ke gue anak tar sebisa mungkin ga dikasi nonton tv ato gadget sedangkan gue berpikir kalo dengan ntn tivi anaknya jadi mau makan, knp ga ya, hahahaha kan yg ptg ga srg2 en tontonannya pun yg emank cocok buat anak :) tapi entah dink mel, gue kayaknya akan lebih banyak belajar en ngerti dikala uda ngurus anak (uda melahirkan).
    smangatt ya mel, lakuin apa yang emank mnrt lo baik buat Jayden :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo masalah main game di gadget, aku setuju... sebisa mungkin untuk ga main gadget sejak dini... tapi jayden kadang suka main hp, cuma ya buat dipegang2 doang hahahaha... untuk tv juga sebaiknya jangan dikasih sejak dini, tapi ya segala cara uda dicoba...ya sudahlah hahahaha...

      Delete
  13. No.3 tuh asyiknya di Indonesia ya Mel, bisa pangku anak. Ditempatku safety first, anak harus duduk dibangkunya sendiri supaya aman. Klo ketauan ga taat aturan dendanya gede banget. Tp waktu balik liburan dari Belanda, si Ben ngamuk2 melulu, terpaksa aku pangku dibangku tengah sambil badannya tutupi kain panjang, dipangku tidur tengkurap, untung boleh sama bpknya, klo lagi pakai mobil teman ga boleh krn yg nyupir bisa kena masalah klo ktahuan polisi.

    Klo gendong skrg aku ga kuat lagi Mel, pernah waktu stroller rusak, jalan2 gendong Ben, 30 mnt aja lututku sdh gemetaran, malam punggung jadi sakit haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya dipangku gitu emang ga safety sih kak... tapi situasi dan kondisi kadang ga memungkinkan juga buat pasang car seat hehehe...

      sekarang juga aku ga kuat lama2... untungnya dia masih mau duduk di stroller hehehe...

      Delete
  14. Meeeeel..
    Semangat terus yaaaah :))
    Being a mom is an everyday learning kok Meeeel....dan setiap ibu pasti menginginkan yang terbaik buat anak2nya :))

    Gak usah terlalu kaku, nyantai aja siiih....
    Yang penting mah kalo prinsip aku sih :
    Happy mommy = happy children...
    Percuma juga kalo semuanya sesuai teori & buku tapi kita ngerjain nya sambil bete dan kesel...ya kan?kan?kan?

    Salam sayang buat Jayden yang bentar lagi mau ulang tahun yaaaah....duh gak kerasa banget sih Meeeeel :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener kak! happy mommy sama dengan happy children hehehe... sekarang juga aku banyakan ya udahlah... yang penting sehat dan aku bahagia hehehe...

      Delete
  15. Memang idealisme akan terpatahkan dengan realita ya Mel.. Apapun itu setiap orang tua pasti mau yg terbaik dengan anaknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul... sekarang mah yang penting anaknya sehat deh hehehe...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...