21 December 2015

Sehari Di Bandung : Raja Sunda

Seperti yang gua tulis di postingan sebelumnya, gua uda booking hotel di Bandung dari sebulan yang lalu. Eh, dua minggu sebelum kami berangkat, Jayden tiba-tiba batuk. Gua langsung deg-degan. Kalo dulu kan akomodasinya gratis, jadi pas batal ya kami cuma kecewa doang. Kali ini kan uda booking hotel segala, kalo ampe batal bisa rugi. Gua langsung gempur dia sama ASI. Biasanya bobo malem ga pake nyusu, kali ini gua biarinin deh dia nenen ampe bobo. Besokannya langsung gua nanya dokter tentang batuknya Jayden. Dokternya baik deh, dia langsung kasih resep obat batuk tanpa kami disuruh dateng ke kliniknya. Jadi gua combo obat batuk dan ASI, puji Tuhan beberapa hari kemudian sembuh.

Setelah Jayden sembuh, gua langsung bikin itinerary mau kemana-mana aja. Kalo urusan jalan-jalan, gua ini lumayan terencana. Maksudnya kan daripada nanti buang waktu mikirin abis kemana, mending uda dipikirin sebelum-sebelumnya. Gua browsing sana sini restoran yang kira-kira kids friendly dan ga jauh dari hotel. Yang tidak gua perhitungkan adalah hujan dan macet. Kalo hujan tuh bawaannya males pergi, hahaha. Jadinya itinerary yang uda gua susun bubar jalan semua, hahaha.

Hari Minggu pagi, kami langsung masuk-masukin barang ke mobil, lalu ke gereja dan kebaktian jam 8 pagi, baru capcus ke Bandung. Sebelum-sebelumnya, gua uda sounding Jayden supaya dia ga ribut selama di mobil. Maklumlah, kadang dari rumah ke gereja aja suka sesekali rewel. Apalagi sekarang dia uda sama sekali ga mau duduk di carseat. Begitu masuk mobil, dia langsung minta nenen, dan ga lama tidur.

Perjalanan dari Jakarta ke Bandung lancar banget. Dan selama perjalanan Jayden ngapain? Tidur! Hahahaha. Gua bahagia banget deh. Begitu nyampe Bandung, langsung disambut hujan dan macet. Karena pas nyampe itu pas jam makan siang, kami langsung cari restoran. Di tengah kemacetan, si suami ngeliat ada restoran Raja Sunda. Gua uda beberapa kali denger restoran ini tapi belom pernah makan disana. Kalo ke Bandung makannya selalu di Ma Uneh mulu, sekali-kali pengen cari yang lain. Akhirnya kami melipir deh. Begitu nyampe restoran, Jayden langsung bangun. Enak banget ya, bangun-bangun uda ada di Bandung aja, hahaha.

Restorannya sendiri lumayan gede. Pas kami nyampe pas lagi rame-ramenya. Mungkin karena pas jam makan siang juga kali ya. Kami sempet waiting list, tapi pas ngeliat beberapa meja, ada yang uda hampir selesai makan. Pelayannya juga lumayan sigap. Begitu ada tamu yang uda pergi dari meja, langsung mejanya diberesin.

Interiornya banyak dominasi warna coklat.

Buku menunya dominan warna hijau. 

Isinya makanan Indonesia semua.

Si bos kecil juga siap buat makan. Untung kalo makan di luar masih mau duduk di baby chair, hahaha.

Pas mendekati berangkat, gua sempet bingung sama makanannya Jayden. Dia ini ga gitu doyan makanan yang instant, jadi mau ga mau kudu makanan yang dimasak. Tapi karena cuma satu hari koq kayaknya repot banget bawa-bawa slowcooker. Sempet kepikiran buat kasih makanan restoran aja, tapi bapaknya ga setuju. Takut banyak MSGnya, dan dia kan belom bisa ngomong kalo haus. Dan lagi takut kalo kami telat makan, dia ikut telat makan. 

Akhirnya kami bawa makanan dari rumah. Makan paginya kan uda dimakan di gereja, makan siangnya ditaro di termos makan, jadi masih tetep hangat. Untuk makan malem, ditaro di cooler dan diangetin pake slowcooker. Iya, akhirnya itu slowcooker kebawa juga, hahaha. Buat masak makan siang dan malem buat besok. Untuk sarapannya, ikut kami breakfast di hotel. Agak ribet sih, tapi ya mau gimana lagi. Seandainya dia doyan instant food, mungkin gua uda tergoda kasih makanan instant kali ya, hehehe.

Balik lagi ke Raja Sunda, karena bingung mau pesen apa, akhirnya kami pesen paket yang buat berempat. Aslinya sih kami cuma dateng bertiga, tapi percayalah, menu empat orang habis dimakan sama tiga orang, hahaha. Dan ini isi paketnya.

Karedok.
Uda lama gua ga makan karedok. Karedoknya enak, sayurannya seger-seger. Bumbu kacangnya juga pas banget rasanya.

Tahu Goreng.
Tahunya enak. Garing kriuk-kriuk. 

Tempe Goreng.
Tempenya kurang enak sih, agak kurang garing kalo buat gua. Tapi sambelnya enak banget.

Ayam Goreng.
Ini juga enak. Ayamnya ga terlalu keras. Dan keremesnya bikin nagih. 

Ikan Gurame Bakar.
Kan taglinenya spesialis ikan bakar, jadi kami minta ikannya dibakar. Dan ini emang enak banget. Bumbunya tuh pas. Cuma si suami bilang ikannya masih agak bau, tapi buat gua sih so far oke-oke aja.

Lalapan.
Gua paling suka lalapan di Bandung, sayurannya seger-seger semua.

Es Teh.

Untuk paketnya, total harga semuanya adalah IDR 230.500. Buat gua sih harganya ga terlalu mahal untuk makanan sebanyak itu. Makanannya juga enak-enak dan pelayannya juga oke. Next time kalo balik lagi kesini mungkin akan coba makanan yang lain.

Dari Raja Sunda, kami langsung check in ke hotel. Tadinya mau mampir ke tempat lain dulu, tapi karena hujan dan macetnya ampun-ampun, jadinya langsung ke hotel deh. Begitu nyampe hotel juga uda ga kemana-mana lagi ampe malem, hahaha. Abis ngeliat macetnya, si suami uda males pergi-pergi. 

Cerita (makan-makan) selanjutnya di postingan berikutnya ya. 

Raja Sunda
Jl. Terusan Pasteur No. 63
Jawa Barat
Telp (022) 6037688

8 comments:

  1. Mel...jadi lu bawa bahan2 makanan buat dimasak di hotel ya? ribet ndk mel? hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mir... cuma sehari sih, jadi ga terlalu ribet... mungkin kalo lebih lama lebih ribet kali ya hehehe...

      Delete
  2. Itu makan bertiga sama suster yah Mel maksudnya? Kan Jayden bawa makanan sendiri...jadi pengen ke Bandung lagi nih.

    ReplyDelete
  3. tahu goreng sama ikan bakarnya menggiurkan bangett..klo pergi2 gitu bawa bahan makanannya apa cii buat jayden ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bawa yang dia suka... kemaren sih bawa beras, kaldu ayam, wortel sama kentang diparut, sama daging ayam yang uda digiling... cemplungin deh semua ke slowcooker hehehe...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...