29 May 2015

Saya Buru-buru Nih!

Pas pulang kerja kemaren, gua mampir ke salah satu supermarket di deket rumah. Rencana awalnya emang cuma pengen beli buah doang buat Jayden, tapi setelah muter sana muter sini, isi keranjang belanjaan ga cuma buah doang, hahaha. Jadinya duit di dompet dari yang tadinya cukup, akhirnya ga cukup.

Setelah selesai belanja, gua pun menuju ke kasir. Dari 4 counter kasir yang ada, cuma dua yang dibuka. Gua pun menuju ke salah satu counter kasir yang kosong. Si mas-mas kasir yang ngitung belanjaan gua tergolong cepet loh. Ga pake lama, tau-tau uda kasih nominal sekian buat dibayar. 

Berhubung duit cash di dompet ga cukup, maka gua putuskan untuk pake debit aja. Tapi abis masukin pin, ini mesin loadingnya ga kayak biasa, agak lama dan terakhir malah error. Akhirnya diulang lagi ama si mas-masnya, dan tetep sama, loadingnya masih lama dan error. Kayaknya mesinnya lagi ga beres. Trus gimana dong, duit cash di dompet kan ga cukup? Tadinya mau gua cancel beberapa barang ampe akhirnya cuma buah tok. Ya kan niat awalnya emang cuma buah doang. Tapi si mas-mas ini berinisiatif bawa kartu debit gua ke counter kasir sebelah. Nah, disinilah terjadi kehebohan.

Jadi di belakang gua itu ada ibu-ibu, ya semacam ibu-ibu sosialita gitu kali ya. Rambut disasak rapih, dandanan heboh (menurut gua), sambil nenteng tas yang lumayan branded (mudah-mudahan asli) dan megang HP plus satu botol air mineral. Begitu mesin debitnya lagi loading, si ibu-ibu ini pun nyeletuk dengan suara nyaring,

"Duh mas, cepetan dong, saya buru-buru nih"

Gua bengong. Lah, bukan mas-masnya bu yang disuruh buru-buru tapi mesinnya. Begitu percobaan kedua, si ibu ini gelisah dan kembali nyeletuk,

"Mas, kalo kerja yang bener dong. Cepetan dong, ini saya lagi buru-buru"

"Iya bu, sabar ya, ini mesinnya lagi ga beres"

"Ih, lama banget sih"

Ga lama si mas ini bilang ke gua,

"Bu, saya coba pake mesin di kasir sebelah ya"

Dengan riang gembira gua jawab,

"Boleh mas"

Lalu si ibu bilang,

"Huh, dasar kerja ga becus, dibilang saya lagi buru-buru"

Sambil naro botol air mineral di rak belanjaan deket kasir lalu melengos pergi keluar supermarket.

Padahal tadinya gua berharap si ibu ini mau bayarin belanjaan gua loh. Lah kan dia buru-buru, sementara mesinnya ga bisa diburu-buru, dan duit cash gua ga cukup. Siapa tau duit dia di dompet ada banyak. Tapi rupanya nasib berkata lain, hahaha.

Lesson of the day, pastiin duit cash di dompet cukup untuk belanja. Jaga-jaga kalo ketemu ibu-ibu model kayak gitu lagi. 

26 May 2015

Ketika Lapar Melanda

Terima kasih teman-teman atas doanya buat kesembuhan bapak mertua. Puji Tuhan kesehatannya berangsur-angsur membaik. Tensinya, walaupun masih tinggi, tapi uda di bawah 200. Dan kalo kondisinya stabil, besok uda bisa pulang. Begitu juga si suami, besok uda kembali ke Jakarta. Yeay!

Hari Minggu kemaren, gara-gara dapet berita bapak masuk rumah sakit, jadinya si suami mendadak pulang kampung. Kebetulan bokap nyokap juga sorenya pergi ke Gading, dan si suster juga minta ijin buat jalan-jalan sama suaminya. Otomatis malam itu gua berduaan doang sama Jayden di rumah. 

Selfie sebelum tidur.

Setelah Jayden tidur, gua kelaperan. Di meja makan ga ada makanan apa-apa, karena emang tadinya ga ada rencana buat makan di rumah. Mau masak, agak males, soalnya takut pas lagi masak tiba-tiba Jayden bangun buat nyusu. Lagian ini anak tidurnya uda blusukan sana sini, ga bisa ditinggal dalam jangka waktu lama. Tadinya sempet kepikiran, apa bikin indomie aja, yang cepet dan praktis. Tapi pas lagi buka-buka FB, tiba-tiba nongol iklan tentang foodpanda. Jadi inget, ada beberapa blogger yang pernah order makanan via foodpanda ini.

Karena penasaran, akhirnya gua install aplikasinya di smartphone. Lalu gua ikutin petunjuknya.

Pilih kota dan areanya.

Ternyata areanya itu ngikutin kode pos wilayah kita. Harusnya sih ga pake nyasar ya. Kalo uda pilih wilayahnya, lalu klik show restaurant. Kalo bingung kita di wilayah mana dan ga tau kode posnya, bisa klik use my current location. 

Lalu list restorannya pun keluar. Gua pikir ini cuma sebatas restoran di deket-deket rumah gua doang, ternyata nyampe ke mall juga. Ada beberapa restoran di CP, TA, dan CL.

Setelah bingung pilih yang mana, akhirnya gua pilih L&L Hawaiian Barbecue. Kenapa? Karena gua penasaran, nyampe ga nih makanan dari CP ke rumah gua, hahaha.

Gua order chicken cutlet curry, karena lagi pengen makan curry tapi males masak.

Tetep ya ada service fee-nya. Padahal kan kita ga makan disana, hahaha. Gua lupa kenapa, tapi pas kemaren itu lagi free ongkos kirim. Lumayan hemat duit.


 Dan dalam waktu kurang dari 60 menit....

Makanan ini siap disantap. Rasanya lumayan enak. Porsi nasi sama ayamnya pas. Cuma saladnya koq pake macaroni ya, bukan pake wortel. Tetep enak sih, cuma gua berasa aneh aja, hahaha.

Ga lama setelah gua makan, Jayden mulai ah uh ah uh minta nyusu. Emang anak baik ya, dia tau maminya uda selesai makan, baru minta nyusu. Enak juga nih ada web buat delivery makanan kayak gini. Jadi kalo lagi males masak dan males keluar rumah, bisa order via foodpanda. Jadi ga delivery fast food melulu, hahaha.

24 May 2015

PRAY!

Tadi siang, pas lagi kebaktian, tiba-tiba si suami dapet telpon, lalu dia ngacir keluar ruang ibadah. Gua langsung mikir, pasti ada yang ga beres nih. Ga lama kemudian, dia balik dan bilang,

"Aku harus pulang ke Banyumas nih. Bapak muntah darah dan sekarang lagi dibawa ke rumah sakit"

Ga berapa lama, dapet kabar lagi,

"Tensinya bapak sampe 270/150"

Gua langsung lemes. Abis bubar kebaktian, makan siang, trus langsung ngacir ke Gambir. Tadinya mau beli langsung disitu via ticket machine gitu, tapi entah kenapa ga bisa, padahal masih belom ada 4 jam sebelum keberangkatan. Akhirnya si suami mulangin gua dan Jayden dulu ke rumah, baru dia beres-beres, dan berangkat ke Gambir, lalu beli tiket on the spot. Untungnya masih dapet tiket.

Gua pengen banget ikut, tapi gua ga bisa ninggalin Jayden. Mau ajak Jayden juga kayak terlalu riskan, karena ini mendadak banget. Jadinya si suami doang yang pulang.

Sekarang dia ada di kereta dalam perjalanan menuju Banyumas. Terakhir dapet kabar kalo tensinya uda mulai turun ke 160/90. Mudah-mudahan bapak segera pulih deh.

23 May 2015

Just Three Of Us

Seperti yang gua tulis di postingan sebelumnya, minggu lalu itu si suster cuti dua hari. Karena ga ada suster, otomatis Jayden gua yang urus sendiri plus dibantu si suami tentunya. Tapi urusan masak, nyuapin, mandiin, dan lain sebagainya, kebanyakan gua yang handle. Untungnya sekarang Jayden uda lebih gampang diurus, uda ga seribet waktu masih newborn dulu. Gua lagi mikir, kalo seandainya gua ga kerja, kayaknya uda bisa nih ngurus Jayden tanpa bantuan suster. Dilema emak-emak, hahaha.

Selain si suster yang cuti, bokap nyokap juga minggu lalu pergi jalan-jalan keluar kota. Jadinya kami bertigaan doang di rumah. Lebih gampang juga buat ngurus Jayden, hahaha. Bukannya gimana-gimana, kadang kalo ada nyokap bukannya ngebantuin malah kadang bikin makin ribet. Ada banyak hal-hal yang bertentangan sama nyokap. Contohnya aja kayak makan. Buat gua, kalo Jayden uda teriak sambil geleng-geleng kepala kalo lagi makan, itu berarti dia uda kenyang, berarti saatnya buat stop makan. Tapi kalo ada nyokap, biar uda teriak-teriak juga tetep aja disuruh abisin tuh makanan. Ribetlah pokoknya, hehehe.

Sejak ada Jayden, baru kemaren ini kami cuma bertigaan doang. Karena kami jarang banget ajak Jayden jalan-jalan, maka pas hari Sabtu kami nge-mall bertigaan. Kebetulan Sabtu siangnya ada kondangan di gereja, jadi abis kondangan langsung ke mall deh. Ga jauh-jauh, cuma ke TA doang, hahaha. Mau pergi yang agak jauhan dikit, bapaknya ga mau.

Dari kapan gua pengen cobain Sumoboo yang terkenal itu. Penasaran karena orang-orang pada bilang enak. Pas nyampe ternyata uda waiting list, tapi cuma nunggu dua orang doang, pikir masih okelah. Setelah nunggu beberapa lama, akhirnya kami masuk juga. 

Sumoboo di TA itu tempatnya agak sempit. Bukan sempit sih, cuma jarak antar bangku mejanya agak mepet, jadi kalo rame keliatan sempit. Dan minus poinnya, mereka ga punya baby chair, jadinya gua dorong-dorong stroller masuk ke dalem. Pikir kalo di baby chair, gampang kalo nyuapin Jayden. Akhirnya dia makan di stroller deh, hahaha.


Itu menu-menu yang kami order. Buat gua rasanya agak biasa ya, malah masih enakan Black Ball. Entah apa karena gua salah pilih menu, soalnya rata-rata pengunjung disana pada order yang ada esnya. Tapi harganya ga terlalu mahal loh.

Nemenin mami papi makan dessert.

#mom_and_son_moment

Abis makan kita langsung pulang deh. Karena tanggal merah, TA rame banget, gua jadi agak males muter-muter, plus anaknya juga uda agak ngantuk. Walaupun sebentar, tapi seneng banget deh bisa jalan bertigaan gini. Mudah-mudahan kalo si suami uda ga sibuk, kami bisa ajak Jayden jalan-jalan lagi. Errrr....kapan ya dia ga sibuk? Hahahaha.

21 May 2015

[Sponsored Post] Project : World Baking Day



Harusnya postingan ini ditulis di hari Minggu kemaren, tapi pas hari Minggu itu susternya Jayden cuti, jadinya gua dan suami ngurusin  Jayden berdua doang deh. Untungnya kemaren itu long weekend, jadi kami semua libur.

Masih inget kan postingan gua tentang World Baking Day? Lalu gimana hasilnya? Sebelumnya, gua coba share ulang resepnya disini ya, tentu dengan hasil modifikasi ala Melissa dong, hahaha.

Bahan :
  • 200 gram biskuit oreo ---> percobaan pertama gua pake biskuit crackers biasa, tapi hasilnya ga gitu oke, akhirnya gua ganti pake marie regal.
  • 80 gram unsalted butter ---> waktu persiapin bahan-bahannya, tiba-tiba baru inget kalo gua ga punya butter. Ada sih, tapi butter yang dikotak kecil-kecil, dan itu gua pake buat MPASInya Jayden. Akhirnya pake mentega blue band deh, hahaha. 

Mousse :
  • 200 gram cream cheese
  • 70 gram gula pasir halus
  • 1 sdm bubuk green tea, larutkan dalam 2 sdm air panas
  • 12 gram gelatin bubuk, tambahkan 4 sdm air dingin, lalu tim sambil diaduk hingga larut. 
  • 40 gram dark cooking chocolate ---> ini optional, gua ga pake sih.
  • 300 gram whip topping non dairy ---> gua pake whip cream biasa.

Cara membuatnya sama persis dengan resep yang gua ditulis sebelumnya. Hasilnya begini...


Biskuit dibawahnya ga gitu bagus. Kayaknya gua kurang alus deh ancurinnya. Karena penasaran, akhirnya gua bikin ulang itu cheesecake, tapi tanpa bubuk green teanya. Dan ini hasilnya...


Moussenya lebih rapih yang pertama ya, tapi biskuitnya lebih bagus yang kedua. Ini nuang moussenya agak buru-buru, soalnya uda ada yang teriak nangis-nangis minta susu, hahaha.

Menurut si suami, dua-duanya enak, tapi percobaan kedua rasanya lebih menjual. Tau ga kenapa dia bilang enak? Soalnya dibuat pake cinta sih, wahahahahaha.

Lagi menikmati green tea cheesecake.

Waktu di percobaan pertama dia bilang enak, gua langsung semangat buat bikin cheesecake selanjutnya. Buat gua, kue yang gua bikin itu akhirnya jadi the happiest cake buat gua sendiri. Kalo suami happy, otomatis gua jadi semangat bikin kue. Kue yang dibuat dengan penuh semangat, akhirnya jadi the happiest cake deh. Dan sekarang, gua uda punya resep dong buat no-baked cake selanjutnya, hehehe.

Kalian gimana? Ada yang uda bikin kue buat orang yang kalian sayang?

Share what you baked at #worldbakingday on your social media platforms!
If you like, join the WBD Community on Facebook, follow the WDB on Twitter, Instagram and Google + or even pin the WBD on Pinterest. Don’t forget to check out Blue Band’s Website!

Bake for someone and surprise them! Capture the special moment when you give the cake!


 


This post has been sponsored by Blueband, but all thoughts and opinions are my own.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...