28 September 2015

Gigit-gigit Gemes

Menyusui itu bukan pekerjaan mudah, gua setuju banget. Kalo ada bilang nyusuin itu gampang, sini gua lempar pake breastpump, hahaha. Gua inget banget waktu awal-awal Jayden lahir, puting gua sempet lecet dan berdarah gara-gara pelekatan yang kurang pas. Setelah ke klinik laktasi, dan diajarin pelekatannya, acara menyusui uda mulai enak tuh. 

Tapi belakangan, acara menyusui jadi salah satu moment yang menakutkan gara-gara Jayden mulai gigit-gigit puting lagi. Dulu waktu nongol gigi atasnya emang sempet gigit-gigit, tapi cuma beberapa hari trus stop. Ga ngerti kenapa belakangan mulai gigit-gigit lagi. Tadinya gua pikir mau tumbuh gigi lagi, tapi ampe sekarang si gigi yang ditunggu ga nongol-nongol. Apalagi gigitnya dia tuh bukan gigit gemes, tapi gigit-tarik. Jadi pas mau dilepas tuh mulutnya dia ga buka lebar, akhirnya giginya nyangkut di puting gua dan ketarik. Rasanya ya ampun.....luar biasa deh! Hahahaha.

Gua pikir masa-masa ini akan segera berlalu, tapi ampe sekarang masih tetep berlangsung. Dan hampir tiap kali selesai nyusuin, puting gua pasti berdarah karena kena gigit. Gua stress banget. Jujur gua ngerasa menyusui bukan lagi jadi acara yang menyenangkan karena gua takut kena gigit. Lalu sampailah di satu titik gua mulai lelah dan ngomong ke suami, "Kalo gini terus aku nyerah deh" Silakan bilang gua cemen atau lemah, tapi ya emang kenyataannya gua uda ga kuat. 

Kalo uda begini, ada dua opsi yang bisa diambil. Pertama, gua jadi ibu e-ping, dimana kerjaannya mompa terus tanpa harus latch on, dan kedua beralih ke susu formula. Opsi pertama agak sulit, karena Jayden tidur malemnya pake nyusu. Berhubung dia ga mau minum pake botol, mau ga mau minum pake gelas. Kalo pake gelas kan ga mungkin sambil tiduran, bisa tumpah kemana-mana. Tapi kalo ga nyusu dulu, dia ga tidur. Ketambahan lagi, dia masih suka nangis-nangis tengah malem nyari susu. Makanya opsi pertama itu susah buat dijalanin. Satu-satunya jalan ya beralih ke susu formula.

Tapi gua ga serta merta langsung ke supermarket buat beli susu formula. Gua agak galau. Di satu sisi gua uda ga kuat, tapi di sisi lain gua masih pengen nyusuin Jayden. Bingung kan? Hahahaha. Tiba-tiba di tengah kegalauan ini, Tuhan kayak ngirim malaikat penolong.

Gua uda sering cerita masalah gigit-gigit ini ke beberapa ibu-ibu. Respon mereka beragam. Tapi kebanyakan dari mereka bilang anaknya ga kayak Jayden, dan putingnya juga ga ampe berdarah, paling cuma lecet-lecet. Durasinya juga paling dua minggu uda beres asal disounding terus. Gua uda berkali-kali sounding ke Jayden, tapi tetep aja digigit. Makanya gua sempet bingung, ini Jayden yang ga dengerin omongan gua atau apa sih. Sampe kemaren di gereja gua ketemu satu ibu yang punya pengalaman persis sama kayak gua. Waktu gua tanya berapa lama baru ga gigit, dia bilang sekitar empat bulan.

Empat bulan!

Gua yang baru tiga minggu aja uda mau nyerah. Ibu macam apa gua ini *hiks*

Setelah curhat panjang lebar ama si ibu satu ini, gua semacam dapet kekuatan lagi buat melanjutkan acara menyusui ini. Dan sekarang soundingnya uda bukan, "Jayden ga boleh gigit-gigit" lagi tapi....

"Jayden, kalo uda selesai, mulutnya dibuka lebar, biar nenen mami ga kegigit. Kalo kegigit mami kesakitan. Kalo sakit nanti Jayden ga bisa nenen lagi"

Mudah-mudahan berhasil. Mudah-mudahan ga ampe empat bulan. Mudah-mudahan segera beres. Dan mudah-mudahan giginya cepet nongol, hahaha.

PS : Selama gua kesakitan, si suamilah yang jadi ajang pelampiasan gua. Sampe beberapa kali gua gebukin dan jambak saking ga tahan ama sakitnya. Menurut si ibu, mencari pelampiasan emang membantu biar kita ga stress. Jadi peran suami dalam acara menyusui emang gede banget ya, hahahaha.

Hai suami... I love you *smooch* 

22 September 2015

Healer




Cast :

Ji Chang Wook : Seo Jung Hoo / Healer
Park Min Young : Chae Young Shin
Yoo Ji Tae : Kim Moon Ho

Sinopsis :

A mysterious messenger, an online newspaper reporter who only concerns her own interests, a popular reporter who agonizes over the truth and reality. When these three people meet, a passionate romance starts and the truths from the past and present reveal themselves to the world. This drama features young people and how they grow real reporters.

Sinopsis diambil dari dramawiki.

Review :

Pertama kali tau serial ini tentu saja dari Teh Erry, hehehe. Pas gua liat, eh cowonya ganteng juga, jadi kelar Oh My Ghost, lanjut nonton ini deh. Agak telat sih emang, tapi ya daripada ga sama sekali #prinsip. Cuma kali ini butuh waktu lama buat gua tamatin serial ini. Pas mau nonton, halangan dan rintangannya banyak bener, hahaha. Setelah melewati gunung dan lembah, akhirnya kelar juga.

Ide ceritanya buat gua lumayan menarik. Apalagi banyak teka teki yang bikin kita nebak-nebak. Cuma sayangnya, ada beberapa kelemahan, salah satunya di ending. Entah kenapa gua agak ga gitu suka dengan endingnya. Buat gua endingnya tuh kayak terlalu buru-buru pengen dikelarin. Padahal ampe episode 18 tuh uda klimaks, eh episode 19 mulai turun, dan endingnya jatoh banget. Happy ending sih, cuma gua ga gitu puas. Banyak pertanyaan di ending kayak, "Kim Moon Sik tuh jahat apa ga sih?" trus "Park Bong Soo yang asli dimana?" Tapi alurnya tetep asik koq buat diikutin.

Apalagi ada penampilan kece dari Ji Chang Wook. Aktingnya oke banget. Dia bisa jadi Healer sekaligus Park Bong Soo sekaligus Seo Jung Hoo dengan sangat memukau. Chemistrynya dengan Park Min Young juga dapet banget. Cuma yang gua ga terlalu suka, karakternya dia terlalu cheesy, hahaha. Entah kenapa harusnya bisa lebih cool lagi. Tapi di sisi lain, gua puas banget sama adegan romancenya. Bikin jantung berdebar-debar, hahaha. Aktingnya Park Min Young juga disini bagus. Tapi ada satu lagi yang mencuri perhatian. Si Yoo Ji Tae pemeran Kim Moon Ho, ternyata mukanya enak juga diliat. Aktingnya juga lumayan, ga jelek-jelek amat. 

Karena serial ini mengambil genre action, tentu aja banyak adegan baku hantam. Gua suka banget sama semua adegan berantem-berantemnya. Apalagi si Healer kan sendirian. Hacker-hackernya juga lumayan canggih, walaupun ga bisa dibandingin sama hackernya orang bule ya, tapi masih okelah. Soundtracknya juga easy listening banget.

Terlepas dari endingnya, serial ini patut ditonton. Apalagi Ji Chang Wook ganteng banget. Gua baru kali ini sih nonton serialnya dia, dan langsung terkesima, hahaha. Selanjutnya nonton apalagi ya? 

Naksir deh ama kacamatanya, bisa buat motret cuy. 

17 September 2015

Idealis VS Realistis

Kira-kira tiga minggu lagi Jayden akan merayakan ulang tahun pertamanya, yang berarti, uda hampir satu tahun gua jadi seorang ibu. Kalo ditanya perasaannya gimana, ya uda pasti seneng. Siapa sih yang ga seneng punya anak yang lucu dan menggemaskan macam Jayden, sementara di luar sana masih banyak pasangan yang menanti-nanti kehadiran seorang anak. Tapi terlepas dari seneng atau engganya, sejak menjadi ibu gua jadi belajar banyak hal. 

Waktu hamil, gua uda membekali diri dengan banyak pengetahuan mengenai dunia parenting. Karena buat gua, dunia parenting itu ga ada sekolahnya, jadi mau ga mau ya kudu belajar sendiri. Gua cukup beruntung karena pekerjaan gua dekat dengan dunia anak-anak, sehingga gua bisa banyak ngobrol dan berbagi cerita dengan banyak ibu-ibu lainnya. Seengganya, waktu hamil, gua uda mulai merencanakan untuk menerapkan ini dan itu ke si anak.

Tapi.....kenyataan memang merubah semuanya. Gua yang tadinya berusaha idealis ternyata harus dihadapkan pada realita yang ada. Akhirnya, apa yang uda gua rencanakan bubar jalan. Emang ga semuanya. Masih ada beberapa hal yang tetep gua kekeh harus diterapkan, tapi ada juga beberapa hal yang pada akhirnya...ya udahlah.

Apa aja? Ini dia....

1. Ngurus anak sendiri.

Ini jelas ga mungkin ya, karena gua kan kerja, hahaha. Cuma tadinya gua mengharapkan bala bantuan dari si ibu mertua. Tapi ya karena kondisi dan situasi tidak memungkinkan, akhirnya gua harus merelakan untuk pake jasa baby sitter alias suster. Tapi tentu aja gua ga menyerahkan semuanya ke si suster. Ada beberapa hal harus gua yang turun tangan, salah satunya nidurin Jayden. Dari dia lahir ampe sekarang, hampir tiap malem gua yang nidurin Jayden. Pokoknya kalo malem, uda gua aja yang urus, biar si suster istirahat. Untungnya gua dapet suster yang baik hati, berpengalaman, dan bisa dipercaya. Walau kadang suka sok tahu dan nyebelin, tapi setidaknya Jayden diurus dengan baik oleh dia. Malah kadang gua merasa gua lebih jorok ketimbang si suster, hahaha.

2. Co-sleeping.

Dari awal gua uda bertekad supaya Jayden tidur sendiri di crib. Untuk itulah gua bela-belain beli crib yang agak bagusan. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, gua lagi-lagi harus merelakan Jayden tidur bareng mami papinya. Kenapa? Pertama karena Jayden ASI dan suka minta susu di tengah malem. Gua cape banget kalo tengah malem masih harus bangun dan nyusuin Jayden sambil duduk. Silakan sebut gua emak pemalas, tapi lebih mudah buat gua kalo Jayden tidur bareng gua. Kalo dia minta susu, gua tinggal nyusuin dia sambil tiduran, dan bereslah sudah. Gua pun bisa istirahat. Biarpun belom tentu bisa tidur, tapi setidaknya ga perlu lagi bangun-bangun dari kasur, hahaha. Kedua, crib yang gua beli itu agak sempit buat Jayden yang tidurnya muter sana sini. Ya waktu beli, mana gua tau kalo anaknya ga bisa diem waktu tidur. Apalagi Jayden panjang, kalo dia muter-muter yang ada kepalanya mentok sana sini, tidurnya pun jadi ga tenang. Jadi cribnya nganggur? Ga juga dong. Masih kepake koq. Kadang kalo gua dan suster atau siapapun lagi ribet, dia tinggal taro di crib, biar mainan sendiri. 

3. Car seat.

Sampe umur 4 bulan, Jayden masih disiplin duduk di car seat. Tapi karena mobil kami minimalis, dan kadang suka ada yang nebeng, jadi car seatnya suka pasang lepas pasang lepas. Lama-lama kami uda males masang car seat, dan lama-lama Jayden juga uda ga mau duduk di car seat. Jadi gua pun harus merelakan Jayden dipangku gua atau si suster.

4. Gendong.

Ini yang kadang suka jadi perdebatan antara gua dan si suami. Gua pengen Jayden ga terlalu sering digendong, tapi ya namanya anak pertama, pengennya gendong-gendongin terus. Dan lagi-lagi gua harus berusaha realistis. Apalagi ga semua tempat bisa kami datengin dengan bawa stroller. Ya contohnya kayak di gereja aja, kami ga mungkin bawa-bawa stroller ke gereja. Ketambahan mobil kami minimalis, jadi itu stroller suka ga masuk di bagasi. Akhirnya gua harus merelakan Jayden digendong-gendong. Si suami uda ribut suruh gua belajar gendong pake cukin, katanya biar bisa gendong sambil nidurin. Jadi gara-gara ama si suster uda kebiasaan tidur digendong, dan sama gua uda kebiasaan tidur sambil disusuin, kalo sama gua dia ga mau tidur kalo ga disusuin. Dan kalo ke tempat-tempat yang ga memungkinkan buat gua nyusuin dia, anaknya jadi ga tidur. Apalagi sekarang uda ga mau ditutupin apron. 

5. Nonton TV.

Gua sekarang ngerti kenapa ibu-ibu rumah tangga uda mengenalkan TV ke anaknya sejak dini. Jayden kalo nonton TV tuh bisa fokus dan anteng. Waktu lebaran kemaren, TV jadi salah satu andalan gua supaya bisa ngerjain hal lain. Sekarang, ketika masa-masa Jayden GTM, gua pun harus merelakan Jayden makan sambil nonton TV. Tapi yang gua puter bukan acara kayak Marsha and The Bear dan kawan-kawannya koq, melainkan lagu-lagu nursery rhyme dari youtube. Paling engga, dia uda kenal musik sejak dini deh. Ini pun sebisa mungkin ga setiap hari. Cuma kemaren gua melihat kejadian yang agak mengagetkan. Tiba-tiba si suster bisa nyalain youtube di TV sendiri. Dulu bilangnya kalo ga ada gua dia ga berani nyalain TV, tapi ya mana gua bisa jamin ya omongannya. Si suami bilang, percaya aja deh ama si suster. Gua berusaha percaya, tapi kadang naluri ibu suka berkata sebaliknya, hahaha. 

Pada akhirnya, jadi seorang ibu itu bukan tentang bener atau salah, tapi tentang belajar. Sampe nanti si anak gede pun kita masih harus belajar gimana caranya jadi ibu yang baik. Intinya ga pernah berenti belajar deh. Dan yang paling harus diingat, happy mommy happy baby, hahaha.

15 September 2015

Jayden 11 Month

Postingan kali ini lumayan banyak foto dan video. Mamake lagi rajin motretin dan ngerekam tingkah laku si bos kecil, hahaha. Karena bulan ini ga ada jadwal imunisasi, jadi ga tau berapa berat dan tingginya. Tapi kalo diliat secara kasat mata sih, badannya segitu-gitu aja. 

Makannya masih mood-moodan. Minggu lalu uda mulai agak mendingan, uda mulai mau mangap-mangap. Eh minggu ini GTM lagi. Padahal kalo uda masuk mulut tuh dikunyah, ga pernah disembur, dilepeh, atau diemut, cuma pas mau masukin sendok ke mulut tuh susahnya ampun-ampun. Dibilang trauma ama sendok kayaknya ga juga. Kalo dibilangin isinya air putih dia mau buka mulut. Bayi gua yang doyan makan lagi entah kemana, hahaha. Mudah-mudahan nafsu makannya segera kembali deh.

Gara-gara Jayden GTM, gua yang tadinya idealis jadi realistis. Akhirnya gua merelakan Jayden makan ga di ruang makan, makan sambil nonton TV, makan sambil digendong-gendong. Ya daripada ga makan sama sekali. Gua yang tadinya stress lalu diingatkan sama si suami kalo ini kan MPASI - Makanan Pendamping ASI, yang berarti kebutuhan ASInya masih yang utama. Jayden masih ASI, berarti harusnya masih aman. Feeling gua sih, dia GTM karena mau numbuh gigi. Daripada mikir yang jelek-jelek, mending mikir gitu aja deh, hahaha.

Giginya emang masih empat biji, tapi di bawah uda nongol putih-putih dua biji, tinggal nunggu keluar. Gua gemes koq ga keluar-keluar. Soalnya berasa banget giginya gatel. Dari yang tadinya uda ga pernah gigit-gigit puting, belakangan suka gigit-gigit lagi. Ga cuma puting maminya, tapi semuanya digigitin juga. Mulai dari bantal, boneka, bola, mainan, handuk, diaper, botol. Pokoknya semua yang bisa digigit pasti digigit deh. 

Gusi gatel, gigit mainan aja deh.

Bulan ini Jayden perdana gua kasih telor. Sebelumnya sempet nanya dulu ke dokternya, katanya kalo ga dicoba mana kita tau ada alergi apa engga. Iya juga sih. Malah dari umur 6 bulan uda boleh dikasih telor, cuma gua kan cari aman ya. Ternyata anaknya doyan dan baik-baik aja. Makin kesini makin keliatan makanan apa yang dia suka. Jayden paling doyan makan ayam, jagung, bayam, kabocha, babi, kentang. Kalo buah dia paling suka alpukat, pepaya, dan mangga. Paling ga mau makan ikan. Persis bapaknya, hahaha. Jadi inget, waktu hamil gua paling eneg kalo makan ikan.

Jayden uda bisa minum pake sedotan loh. Ga diajarin, tau-tau bisa sendiri. Katanya kalo yang terbiasa nyusu langsung emang cepet bisa minum pake sedotan. Kalo botolnya diisi air putih, dia doyan banget, tapi kalo diisi ASIP langsung ga mau. Konsumsi ASIPnya masih segitu-segitu aja. Kalo dikasih sih diminum, cuma ga banyak. Makanya sekarang gua cuma mompa dua kali. Kalo hari Minggu malah cuma satu kali. Mompa demi menjaga produksi aja biar ga surut.

Jayden juga uda ga mau dianggap bayi lagi, hahaha. Kalo tidur suka tiba-tiba merayap dan geletakin kepalanya di bantal gede. Kalo makan juga ga mau pake bib. Kalo dipakein bib pasti ditarik-tarik. Minum ASIP juga uda ga mau pake botol susu. Jadi kalo ga pake sedotan ya pake gelas. 

Bobo di bantal mami.

Uda jago naik tangga, hahaha. Sekarang maunya naik tangga melulu. Tadinya gua mau pagerin itu tangga, tapi dipikir-pikir biarinin aja deh. Naik tangga kan juga melatih motoriknya. Cuma ya gua uda wanti-wanti si suster, dia kudu ngikutin kalo Jayden lagi naik tangga. Jangan dibiarinin sendirian.

Mami, aku mau naik dulu ya.

Tuh, aku bisa kan mami *mami lap keringet*



Masih inget kegalauan gua bulan lalu dimana Jayden belom bisa merangkak? Bulan ini uda mulai bisa merangkak, cuma anaknya males. Kadang uda merangkak selangkah dua langkah, lalu balik ngesot lagi. Padahal bukannya lebih enak merangkak ya, hahaha. Tapi sekarang sih ngesotnya uda mulai berkurang, dan uda ga males lagi merangkak. Gua jadi lega. Seengga-engganya, dia ga ngelewatin fase merangkak, hahaha. Emang agak telat sih dibanding temen-temen seumurannya, tapi sekali lagi, perkembangan tiap anak kan beda-beda *menyenangkan diri sendiri*



Uda mulai berdiri kalo ada pegangan, tapi belom bisa merembet. 

Sehari sebelum ulang bulannya yang ke 11, bisa berdiri tanpa dibantuin.

Kalo ditaro di crib pasti langsung berdiri.

Suka ngintipin kolong bangku, kolong ranjang, kolong meja makan, dan kolong-kolong lainnya, hahaha. Kadang-kadang kalo lagi main bola dan bolanya masuk ke kolong bangku, dia langsung ngintip. 

Ada duit ga ya? 
 
Uda mulai ngoceh bababa, wawawa, dadada, jajaja, tapi belom bisa mamama. Ngoceh mamama kalo kepepet. Kayak kemaren, dia ditaro di crib, sementara kami semua sibuk beres-beres karena mau pergi ke gereja. Anaknya langsung bilang "mama" tapi abis itu diajarin ampe mulut pegel tetep yang keluar bababa, hahaha. Nanti mami ga kasih nenen loh *ngancem*


wawawawa...


Abaikan backsound di akhir video

Tapi uda bisa kiss-kiss mami papi. Cuma ya tergantung moodnya dia. Kadang-kadang kalo dia uda bangun sementara mami papinya masih tidur, tau-tau dia mendaratkan bibirnya di pipi mami. Kalo mami pulang, Jayden langsung minta gendong dan kiss mami. Seneng banget deh rasanya. Terus kalo mami pamit mau pergi kerja, anaknya langsung nangis. Uda ngerti kalo mau ditinggal pergi. 


Sabar ya nak. Doain mami dapet duit yang banyak biar bisa nemenin kamu di rumah.

Demen sama mobil-mobilan. Waktu kapan gua bawa dia main di fun world. Awalnya takut, cuma lama-lama demen. Tapi demennya sama mainan yang ada setirnya. Kalo sama kuda-kudaan tetep takut, hahaha. Sekarang kalo ada benda yang bulet, pasti diputer-puter sambil bilang "ngeng ngeng"

Mami mau dianterin kemana?


Nyetir bareng papi.

Genit! Hahahaha. Ampun deh. Jadi kalo ngeliat cewe cakep, dia pasti mainin mata sambil mamerin gigi. Tapi giliran sama tante-tante atau om-om, mukanya tanpa ekspresi gitu, hahaha. 

Kalo deket sama cewe, mukanya happy bener.

Giliran ama cowo, mukanya biasa aja, hahaha.

Bisa manggil orang. Jadi kalo ada siapapun yang mau dia panggil, pasti teriak "aaaaa". Bisa niruin suara papi ngorok, hahaha. Bisa salaman, bisa high five, tapi yang paling jago mah mata genit, hahaha. Jayden ampe terkenal di komplek rumah sebagai bayi mata genit. Tiap kali keluar pagi-pagi atau sore-sore dan ketemu oma-oma, pasti yang pertama kali disuruh tuh mata genit, hahaha. Uda bisa lipat tangan kalo mau berdoa. Dan paling demen main air. Mandi itu jadi salah satu kegiatan favoritnya. Tiap kali mandi, kakinya pasti gedubrak-gedubrak. Sekali-kali pengen mami bawa ke kolam renang nih. Selalu girang kalo diajak jalan-jalan. Kalo uda pake baju rapih tapi belom pergi-pergi, pasti ribut, hahaha.

Cuma diajak ke restoran aja uda girang.

Tiap denger musik apapun, pasti badannya goyang-goyang. Musik apapun. Bahkan kalo kita bikin musik sendiri dari tepuk-tepuk meja atau tepuk tangan, dia pasti goyang-goyang. Jadi inget waktu Jayden masih di perut, tiap kali ada suara musik, terutama musik yang upbeat, pasti gerak-gerak heboh, hahaha. 

Uda mulai diajarin pup di toilet. Jadi kalo kira-kira mukanya ngede mau pup, langsung buru-buru gua buka celana dan dudukin di toilet. Sebenernya ama si suster dari bulan-bulan lalu uda digituin, cuma kadang gua suka males, hahaha. Bulan ini mami mulai rajin. Anaknya ya kadang betah kalo emang bener mau pup, tapi kadang suka ga mau, akhirnya malah ga jadi pup. Yang penting uda dikenalin kalo pup itu di toilet.

Makin kesini makin banyak gayanya. Makin ga bisa diem. Dan makin banyak tingkah laku yang bikin mami papi senyum-senyum.

Happy 11 month Jayden sayang. Tahun depan kamu uda bukan baby lagi ya. Mami papi love you. Sehat-sehat terus ya.

02 September 2015

Oh My Ghost



 

Cast :

Park Bo Young : Na Bong Sun
Cho Jung Seok : Kang Sun Woo
Lim Ju Hwan : Choi Sung Jae
Kim Seul Gi : Shin Soon Ae
Park Jung Ah : Lee So Hyeong

Sinopsis :

Na Bong Sun works as sous chef. Because of her timid personality and low self-esteem, she doesn't have any friends. Since she was a child, she has been able to ghosts because of her shaman grandmother. One day, she becomes possessed by seductress ghost Shin Soon Ae. Kang Sun Woo is a star chef. Na Bong Sun has a secret crush on him. He is good looking and confident as a chef. Even though he is popular with women, he has yet to get over his ex-girlfriend. He begins to notice Na Bong Sun after her sudden change.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Ketika orang-orang merekomendasikan serial ini, gua cari tau dulu pemainnya siapa. Pas tau kalo yang main Cho Jung Seok, gua lumayan excited. Gua suka waktu dia Eun Shi Gyung di The King 2 Hearts dan sebel banget ketika si penulis naskah dengan semena-mena bikin dia di penghujung episode. 

Episode-episode awal buat gua biasa aja. Maksudnya ga terlalu bikin penasaran, tapi juga ga jelek-jelek amat. Ketika mulai ada misteri disana sini, ceritanya mulai menarik, dan mulai bikin nagih. Sebenernya ceritanya agak ketebak sih, cuma alurnya tetep asik buat diikutin. Dari awal gua uda menduga kalo Choi Sung Jae itu pasti ada hubungannya dengan misteri yang ada. Dan dugaan gua diperkuat oleh si suami. Iya, si suami. Dia nemenin gua nonton, hahaha. 

Gua suka sama aktingnya Park Bo Young. Dia bisa memerankan dua karakter dengan baik. Mukanya juga cantik. Aktingnya Cho Jung Seok juga mengalami peningkatan dibanding di The King 2 Hearts. Gua suka karakter dia yang sok-kegantengan-tapi-emang-ganteng. Dan chemistry keduanya juga dapet banget. Gua suka banget waktu dia sama Na Bong Sun yang asli ketimbang sama Na Bong Sun yang kesurupan. Kayaknya lebih sweet. Cuma ya kalo nonton ditemenin si suami, gua kudu jaim dong. Ga bisa ber"kyaaaaakkk" ria, hahaha.

Tapi gua ga terlalu suka sama si hantu. Aktingnya biasa aja, dan mukanya juga agak aneh. Lim Ju Hwan yang jadi Choi Sung Jae juga menurut gua aktingnya agak kurang. Aura jahatnya kurang keluar. Gua ga terlalu kesel banget sama dia, hahaha. Malah gua suka sama yang jadi Seobinggo. Mukanya tengil-tengil lucu, hahaha.

Buat yang nyari cerita yang ringan-ringan, serial ini menurut gua patut untuk ditonton. Walaupun ada misteri disana sini, tapi ga ampe bikin mikir. Ceritanya tergolong ringan dan romantis. Plus, si chefnya ganteng bener, hahaha. Next, sensory couple. Ada beberapa orang bilang bagus.

Abang Chef, saya juga mau dong dimasakin pasta.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...