22 October 2015

Jayden 12 Month

Berat : 9 kg
Tinggi : 78 cm

Akhirnya nyampe juga di angka 12. Dari awal gua uda janji bakal update perkembangan Jayden paling engga sampe dia umur 1 tahun. Abis itu akan gua update kalo sempet, hehehe. Update kali ini minim foto. Sekarang fotoin dia susahnya minta ampun. Anaknya ga bisa diem, jadinya fotonya goyang semua. 

Bulan ini lumayan banyak perkembangannya. Makannya uda mulai lahap lagi, tapi dibantu pake nonton TV, hahaha. Bye bye baby chair. Bye bye idealisme. Ya udahlah, yang penting dia makan. Apalagi umur 1 tahun kan makanan lebih utama ketimbang ASI. Kadang gua takut jadi kebiasaan sih. Tapi untungnya kalo makan di luar masih lahap walaupun tanpa TV. Cuma makanannya dibawa yang dia doyan.

Makin kesini makin ketauan makanan apa yang dia doyan. Tapi dia agak susah disuruh cobain makanan baru. Sekarang makan paginya lagi coba gua variasiin, jadi ga selalu kasih nasi. Kadang sop jagung, kentang, misua, roti. Biar dia ga bosen juga. 

Makan sambil mainan di lantai.

Kebahagiaan seorang ibu itu sesimple anak makan ampe ludes tak bersisa, hahaha.

Giginya masih empat. Gigi yang kemaren ditunggu-tunggu uda nongol sih, tapi ujungnya doang, hahaha. Sejak si gigi mulai menampakan batang hidungnya, dia uda mulai jarang gigit nenen maminya. Mudah-mudahan itu gigi cepet nongol deh.

Tengah malem masih minta nenen. Ini gua ga ngerti gimana cara nyetopnya. Pernah sekali waktu gua stress banget sama puting gua yang nyut-nyutan, gua cuekin waktu Jayden nangis tengah malem minta susu. Besokannya gua nyesel, hahaha. Abis sekarang kalo mau nenen, dia narik-narik baju gua sambil masang muka memelas gitu. Ga tega ngeliatnya. Ya udahlah, jadi kalo dia minta nenen, gua buka warung, hahaha.

Makin kesini juga makin ketauan sifatnya kayak gimana. Jayden tuh keras, kalo uda mau ya mau. Kadang bisa dialihin sih, tapi ga selalu. Dan dia uda bisa minta apa-apa pake nangis. Nangisnya bukan nangis kejer, tapi nangis kolokan. Contohnya kalo gua pulang kerja, dia bisa langsung nangis minta gendong. Trus kalo lagi mainan sesuatu dan mainannya diambil, dia juga bisa nangis meraung-raung gitu. Gua ga mau ngebiasain, tapi orang-orang disekitar gua kadang ga bisa diajak kerja sama *sigh*

Kosakatanya juga uda mulai banyak. Uda bisa ngomong bababa, papapa, mamama, dadada, bang, beng, dan bahasa planet lainnya. Kalo disuruh ngomong "jayden" dia bakal bilang jadeng, hahaha. Uda bisa niruin suara beberapa binatang. Kalo ditanya suara ayam, dia bakal bilang "uuuu" tapi ngomongnya kayak orang bengek gitu. Gua pikir tadinya ini anak kenapa, eh ternyata dia niru suara ayam, hahaha. Trus kalo ditanya suara anjing, dia bakal bilang "jing" hahaha. Suara bebek "ayayaya". Suara kambing "eeeee" Suara sapi "uuuuu" Suara sirine juga "ayayaya" Kalo nanti berhasil direkam, gua taro sini deh videonya.

Uda bisa merembet, tapi ga gitu suka dititah, dan belom bisa jalan. Dokternya bilang normal koq. Ga selalu umur setahun bisa jalan. Apalagi Jayden kan merangkaknya juga agak telat. Belakangan uda mulai bisa jalan pake walker sih. Bukan baby walker ya, tapi walker mainan yang didorong-dorong itu. Dokternya melarang pemakaian baby walker, katanya biarin aja dia bisa jalan secara alami. Tapi kalo merangkak mah uda jago. Cepet pula. Paling demen merangkak ke kolong meja, hahaha. 

Hobi baru : masuk kolong.

Gaya tidurnya macem-macem, salah satunya nungging. Dan kalo uda cape, dia bakal bebalik sendiri, hahaha. Nyokap gua ngeluarin teori aneh banget, katanya kalo anak tidur nungging, berarti dia bakal minta ade. Beuh! Teori dari mana itu. Anaknya juga belom bisa ngomong, hahaha.

Gua balikin, tetep aja nungging lagi. Sekarepmu deh nak.

Kalo mau diajak pergi-pergi, harus dikasih mantra dulu, hahaha. Jadi sebelum pergi gua suka bilang, "Jayden nanti ga boleh rewel ya. Kalo Jayden rewel, kita langsung pulang ya" dan biasanya dia nurut. Pernah sekali gua ajak pergi dan ga dikasih mantra, yang ada rewel sepanjang mall. Ga lama-lama, akhirnya pulang deh. Kalo pergi kondangan juga gitu. Jam kondangan itu kan jam dia tidur, sebelum pergi gua selalu bilang supaya dia ga rewel, dan emang bener ga rewel, hahaha. Bagus deh, nurut sama mami.

Kalo uda dikasih mantra, jam 9 malem pun masih seger, hahaha.

Jayden tuh anak musik banget. Tiap kali denger musik apapun badannya pasti joget-joget. Makanya nonton TV pun juga lagu-lagu nursery rhyme yang dari youtube itu. Maminya uda sampe hafal lagu Five Little Monkey, Ba Ba Ba Black Sheep, Rain Rain Go Away, dan lain-lain. Tapi ada satu lagu favoritnya dia. Tau ga apaan? Lagunya Ed Sheeran yang judulnya Thingking Out Loud. Pokoknya tiap denger lagu itu dia langsung joget, dan kalo lagunya putus di tengah-tengah, dia bakal ngamuk, hahaha.

Calon komposer.

Gua bersyukur banget selama 1 tahun ini Jayden termasuk yang jarang sakit. Minum obat juga jarang, walaupun uda pernah minum antibiotik dua kali. Gua sih ga anti-anti banget sama obat. Ga mungkin kan nunggu anaknya kenapa-napa baru gua ga kasih obat. Tapi belakangan uda dua kali dia pilek, dan besokannya langsung sembuh tanpa obat. Emang biasa gua kasih obat kalo uda tiga hari ga sembuh.

Jayden juga ga ada alergi apa-apa. Dikasih makan apapun pasti baik-baik aja. Bahkan dia bisa makan telor, makanan yang katanya alerginya paling kenceng. Bulan depan pengen cobain kasih seafood nih. Mudah-mudahan suka deh. Rugi kalo ga doyan seafood, hahaha.

Jayden juga ga pernah kena ruam popok. Dia selalu aman pake pospak merk apapun. Ngomong-ngomong soal pospak, gua kan cobain semua merk pospak ke Jayden, terutama yang lagi diskon. Ya namanya emak-emak, kan paling demen diskonan, hahaha. Tapi dari semuanya gua paling suka sama merk Merries. Bahannya tuh lembut banget. Cuma harganya paling mahal, dan paling jarang promo. Eh, belakangan dia ngeluarin versi ekonomisnya, tapi dengan kualitas yang ga jauh beda. Akhirnya gua cobain deh ke Jayden. Dan gua suka banget. Tipis tapi tahan lama. Kan ada tuh pospak yang baru dipake sebentar tapi uda keliatan penuh. Nah, si Merries ini engga. Sekarang gua uda males beli yang lain. Dengan harga yang ga jauh beda, bisa dapet kualitas yang lebih bagus, jelas gua lebih milih Merries. 

Tapi pemakaian pospak tetep gua batasin. Kalo tidur malem, pergi-pergi, sama kalo si suster pulang kampung atau cuti, hahaha. Kalo ngurus sendiri tanpa pospak mah gua belom sanggup deh.

Pospak andalan.

Sekarang Jayden uda 1 tahun. Bayi mami yang dulu mungil, sekarang uda tinggi banget. Tinggi, bukan gemuk, hahaha. Selamat menjadi toddler ya nak. Sehat-sehat terus, dan selalu ceria. Mami papi love you.

16 October 2015

Jayden Is Turning 1

I'm back! *tiup tiup debu* *bersihin sarang laba-laba* Kemana aja sih Mel? Ga kemana-mana, cuma belakangan emang agak males buka laptop. Begitu Jayden tidur, gua ikutan tidur, hahaha.

Buat yang punya facebook dan instagram gua, pasti tau dong kalo Jayden uda ngelewatin ulang tahunnya yang pertama. Pasti pada bilang ga berasa. Gua aja yang emaknya juga berasa koq cepet banget. Perasaan baru kemaren deg-degan di ruang operasi, perasaan baru kemaren bolak balik bangun tidur buat nyusuin si bos kecil, eh tau-tau anaknya uda setahun aja. 

Melewati setahun ini tentu banyak hal yang uda gua alami, salah satunya dalam dunia perASIan. Gua inget waktu Jayden lahir, gua uda bertekad untuk nyusuin dia minimal ampe satu tahun. Walaupun gua sempet mau nyerah, tapi akhirnya lewat juga dari target. Ampe sekarang gua masih tetap nyusuin dia, dan masih ada drama gigit-gigitan, cuma gua ga masang target. Kalo dia masih mau ya ayo, kalo ga mau ya udah. Dan karena uda lewat setahun, uda saatnya gua buat diet, hahaha.

Ulang tahunnya Jayden tuh hari Jumat minggu lalu, tanggal 9 Oktober. Sehari sebelumnya, gua dan suami uda beliin kado. Ini anak kan demen banget sama mobil, jadi kami beliin mobil-mobilan. Pas bangun tidur, abis ngucapin happy birthday, berdoa, langsung deh mobilnya dikeluarin. Anaknya langsung nyengir-nyengir, hahaha. Sekarang kalo mau main mobil ga usah bawa dia ke fun world lagi, hahaha.

Foto pertama di umur 1 tahun. Masih pake baju tidur, hahaha #penting.

Gua dan suami uda sepakat untuk ga ngerayain ulang tahunnya Jayden seperti layaknya pesta ulang tahun anak-anak yang ada games-games gitu. Pertama, karena yang ulang tahun juga ga ngerti apa-apa. Kedua, karena temen-temen yang nantinya akan diundang pun juga umurnya ga jauh beda ama Jayden, mana bisa main games. Jadi dirayainnya di sekolah minggu aja. 

Untuk keluarga, kami akan undang mereka makan-makan doang. Setelah diskusi dengan bokap nyokap, kami milih tanggal 14 Oktober untuk acara makan-makannya. Kebetulan hari itu kan tanggal merah. Untuk tempatnya, nyokap usul di HAKA. Karena gua dan suami uda ga sempet buat hunting sana-sini, jadi gua setuju sama nyokap. Gua ga akan mereview restorannya karena gua ga terlalu rekomen restoran ini. Parkirannya agak susah, terutama kalo pas hari itu banyak acara. Kebetulan tanggal 14 itu ada banyak banget tamu yang booking ruangan, jadi banyak keluarga kami yang telat. Tapi untuk makanan sih lumayan enak, terutama sapi lada hitamnya. Servicenya juga oke, cuma makanannya keluar ga sesuai jadwal. Gua uda bilang makanannya dikeluarin jam 12.30, tapi semua makanan baru ready sekitar jam 1. Mereka masaknya mendadak sih.

Gua tau ini cuma acara makan-makan doang, tapi yang ulang tahun kan anak kecil, makanya tetep butuh tema dong, hahaha. Setelah mikir sana sini, gua milih Winnie The Pooh buat tema ulang tahunnya Jayden. Kenapa Pooh? Belakangan kan banyak banget tema Cars, Avengers, Big Hero, Thomas, dan kawan-kawannya. Gua pengen sesuatu yang beda tapi klasik. Tadinya mau Mickey Mouse, cuma Pooh kayaknya lebih klasik. Buktinya nyari souvenir yang temanya Pooh susah banget, hahaha. Untuk warnanya, gua milih dominan kuning-orange. Warnanya Pooh dan Tiger. 

Ini undangan ulang tahunnya. Ga dicetak, cuma dikirim via BBM dan whatsapp. Hemat kertas dong, hahaha *padahal emaknya males*

Dari beberapa bulan sebelumnya, gua uda sempet kepikiran pengen bikin dessert table. Tapi begitu diskusi sama suami, dia mengingatkan kalo yang dateng kebanyakan orang tua, yang kayaknya uda ga mungkin makan yang manis-manis. Akhirnya dessert table itu sempet gua lupakan. Tapi keinginan buat bikin dessert table semakin menggebu-gebu, hahaha. Gua mikir, pasti ada yang makan, kan masih ada beberapa sodara gua yang kecil-kecil. Dan seandainya ga ada yang makan pun juga biarin deh, yang penting ada dessert table, hahaha. 

Akhirnya gua tetep bikin dessert table. Untung belakangan si suami dukung keinginan gua. Dua minggu sebelum hari H, gua uda contact temen buat order cupcake. Lalu beberapa hari sebelum hari H, gua minta tolong nyokap buat order kue sus di Chez Inggrid. Kebetulan pas nyari-nyari tukang kue, nyokap inget kalo dulu kue sweet seventeen gua ordernya di Chez Inggrid, jadi dia mampir lagi kesana. Tapi sekarang si Chez Inggrid uda ga terlalu banyak main di kue, dia lebih ke arah catering, tapi beberapa kue-kue kecilnya masih dijual. Jadilah kami order kue sus. Dan 3 hari sebelum hari H, ada orang gereja yang nawarin brownies, jadi kami order juga. Iya, buat isinya masih order sana sini, gua belom sanggup bikin semuanya sendiri, hahaha. Tapi ada yang gua bikin juga loh.

Ini isi dessert tablenya...

Cupcake by Cakehouser. Sengaja gua order cuma pake frosting doang, soalnya kan mau dipajang susun gini, pikir biar ga keramean. Warnanya disesuain sama tema dong. 

Kue sus, cookies, dan brownies. Cookiesnya gua bungkus sendiri loh.

Puding homemade by me. Hahaha. Gua cuma pede bikin puding doang. Warna pudingnya juga tetep disesuain sama tema.

Mineral water. Ya kan yang dateng kebanyakan orang tua, jadi sediainnya air putih aja deh, kalo susu nanti pada ga ada yang ambil, hahaha.

Dan birthday cake by Elis' Cake.

Pencarian kue ulang tahun ini sempet penuh lika-liku *halah* Gua sempet contact Ci Felicia buat nanya tentang kue ulang tahun yang biasa dia order. Cuma pas gua tanya si owner harganya, ternyata out of budget, hehehe. Budget gua buat kue ga ampe segitu. Kebetulan beberapa waktu lalu gua order kue ulang tahun juga sama temen gereja, tapi buat di sekolah minggu. Pas gua liat hasil akhirnya, koq bagus juga, dan rasanya juga enak. Akhirnya gua order lagi buat tanggal 14. Dan hasilnya gua suka. Emang ga seheboh kue-kue ulang tahun lainnya yang ampe bertingkat-tingkat, tapi dengan budget yang gua punya, buat gua itu uda lebih dari cukup. Coba perhatiin deh, ampe ada lebahnya segala, hehehe.

Sebenernya ada pocky-pocky yang ditaro di gelas Winnie The Pooh, cuma ga kefoto. Tadinya gua mau pocky banana, cuma pas lagi belanja-belanja, banananya lagi kosong. Salah gua juga sih, belanja sehari sebelumnya, hahaha.

Dan semua printable Winnie The Pooh-nya gua desain sendiri, pergi sendiri ke tempat print, gunting sendiri, dan tempel sendiri. Si suster sebenernya uda menawarkan diri buat bantuin, tapi gua tolak. Gua lebih suka kalo ngerjain semuanya sendiri. Rasanya lebih puas. 

Ini hasilnya...

Winnie The Pooh Dessert Table.

Wajah bahagia si bos kecil. Rasa cape gua kebayar sudah pas ngeliat senyuman di wajah mungilnya. Waktu lagi foto-foto kuenya belom dateng, hehehe.

Anaknya emang belom ngerti apa-apa sih, ini lebih ke arah obsesi emaknya, hahaha. Tapi kadang gua berasa dia uda ngerti loh. Sehari sebelumnya gua uda sounding ke orang rumah, ga ada yang boleh ajak main Jayden, abis mandi pagi dia harus tidur. Kalo ga tidur, siangnya bakal rewel. Jaydennya juga uda gua sounding kalo harus tidur. Anaknya tidur sih, tapi cuma setengah jem, hahaha. Abis itu gua sounding lagi, 

"Jayden...nanti ga boleh ribut ya. Harus ramah sama semua tamu. Mereka semua dateng buat Jayden, bukan buat mami, bukan buat papi, tapi buat ngerayain ulang tahun kamu"

Dan apa yang terjadi? Jayden ga ribut dong. Ya rewel-rewel dikit sih ada, tapi itu bukan karena ngantuk, tapi karena uda ga nyaman dicium-cium. Ii sama om gua kalo nyium bisa ampe pipinya merah sih, hahaha. Tapi selain itu, anaknya ketawa-ketawa. Joget sana-sini. Duduk anteng di baby chair. Begitu bubar acara baru ribut ngantuk. Gua lega banget.

Untuk souvenirnya, gua sempet bingung mau ngasih apaan. Yang di sekolah minggu sih gua kasih botol minum. Karena gua ga sempet ke Pasar Pagi, jadi gua beli di toko mainan deket rumah. Tadinya mau karakternya Winnie The Pooh, cuma mereka ga ada stok banyak, jadi campur-campur deh. Biarinlah, toh di sekolah minggu ga ada tema-temaan, hahaha. Nah, kalo keluarga kan ga mungkin gua kasih botol minum, apalagi ada gambar Mickey Mousenya, hahaha. Akhirnya nyokap usul buat kasih termos. 

Ga ada Poohnya, tapi thank you cardnya tetep harus Pooh dong. Gua juga yang bikin, hahaha.

Dan ini foto-foto lainnya...

Mommy and birthday boy.

Nyanyi happy birthday, lalu tiup lilin, dan potong kue.

Bersama pendeta yang bawain renungan.

Uda jadi tradisi di keluarga kami, kalo ngerayain pesta ulang tahun harus ada renungannya. Yang namanya ulang tahun kan bukan cuma sekedar nambah umur. Di samping itu, kita harus tetap mengucap syukur kan. 

Pasukan orange. 

Girang dapet banyak kado.

Sekian cerita tentang ulang tahunnya Jayden. Sebagai penutup, mami mau ngucapin....

Happy Birthday Jayden!

Semoga kamu tumbuh menjadi anak yang takut akan Tuhan dan selalu ceria. Mami papi love you.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...