25 November 2015

Kejutan Untuk Suami

Waktu tahun lalu si suami ulang tahun, gua ga beliin apa-apa, bahkan kado pun kayaknya engga. Cukup ucapan selamat ulang tahun yang tulus dari lubuk hati paling dalam, hahaha. Maklumlah, waktu itu kan masih dalam masa transisi menjadi ibu baru, jadi perhatian sepenuhnya tercurah buat anak. Karena itu, tahun ini gua bertekad kasih kado yang special.

Jadi kemaren, bertepatan di hari ulang tahunnya, gua bikin sedikit surprise. Rencana awalnya, gua dateng ke kantornya dia sama Jayden tepat di jam pulang kantor, tanpa ada satu orang kantornya dia yang tahu. Tapi pada kenyataannya, jam 4 gua nyampe rumah, Jayden baru bangun tidur. Dia kudu mandi dulu, beres-beresin makanan dulu, dan kami baru jalan jam setengah 5. Akhirnya sebelum pergi gua telpon salah satu temen kantornya si suami buat nahan supaya dia ga pulang dulu ampe gua dateng. Si suami bukan tipe orang yang bakal pulang tenggo sih, tapi jaga-jaga aja just in case gua nyampe sono jam 6 sore, hahaha.

Untung di perjalanan pulang ke rumah gua sempet beli kue dulu. Tadinya mau beli kue di Cheesecake Factory di jalan menuju kantornya. Tapi setelah diitung-itung timing sama macetnya, akhirnya gua beli di Tous Les Jours CP. Ternyata keputusan gua tepat, perjalanan dari rumah ke kantornya si suami macetnya amit-amit deh. Pantesan dia ogah bawa mobil ke kantor, gua aja jiper sama macetnya, hahaha. Dari depan Citraland puter balik lewat kolong ampe depan Untar aja uda abis 15 menit sendiri, padahal kalo ga macet ga ada 5 menit. Belom lagi di depan-depannya. Kalo tiap hari begitu mah stress dah, hahaha.

Akhirnya jam setengah 6 kami nyampe juga. Begitu masuk, si suami langsung terkejut. Begitu juga dengan Jayden. Soalnya pas masuk, temen-temen kantornya langsung bersorak, dan Jayden kaget, hahaha. Ini anak emang ga bisa disorakin yang heboh-heboh gitu, bisa tiba-tiba langsung nangis. Butuh beberapa menit buat nenangin dia. 

Tapi terlepas dari itu, gua cukup puas uda bisa bikin kejutan kecil buat si suami. Kayaknya rasa cape akibat macet terbayarkan sama ekspresi kagetnya dia, hehehe.

Sengaja gua beli kuenya yang warna pink. Ya kan istrinya demen warna pink, sekali-kali lah, hahaha.

Ada yang mupeng sama kuenya, hahaha.

Untuk kadonya, karena tanggal tua dan belom gajian, gua nyiapin kado unik. Terinspirasi dari komik Miiko, gua bikin kupon yang bisa dipake dia ampe batas waktu yang gua tentukan. Isi kuponnya juga macem-macem, ada masak makanan kesukaan dia, ada nonton film, dan macem-macem. Nanti kalo uda gajian baru gua beliin kado yang lebih layak deh, hahaha.

Once again,
Happy Birthday Papidud!

Semoga semakin semangat kerja, semangat pelayanan, dan makin sayang sama kami. Love you *smooch*

20 November 2015

Ga Napak Tanah

Semalem waktu abis pulang dari gereja ama si suami, kami melewati jalanan yang lumayan sepi. 

Si suami : "Tumben nih koq sepi"
Gua : "Ya uda malem, uda pada bobo kali"
Si suami : "Engga ah, biasanya masih pada banyak yang nongkrong"
Gua : "Ya uda pada bobo lah"

Dan entah kenapa tiba-tiba koq gua jadi ngomongin rumah

Gua : "Ngomong-ngomong, ini rumah-rumah kan sebenernya ga boleh dibangun disini ya"
Si suami : "Kamu ga tau? Orang-orangnya aja ga napak tanah"
Gua : "Haaahhh!?" 
Si suami : "Iya, liat aja tuh, mereka ga napak tanah"
Gua : "Ih, jangan nakut-nakutin deh"

Biarpun gua berani naik rollercoaster, kora-kora, atau halilintar, tapi gua ogah kalo disuruh ngomongin sesuatu yang berbau misteri. Dan di tengah-tengah jalan ada bapak-bapak lewat.

Si suami : "Liat tuh si bapak, dia ga napak tanah kan"
Gua : "Mana? Engga ah! Itu napak koq!"
Si suami : "Dia ga napak tanah, tapi................napak aspal!"
Gua : "Errrrrrr........." *jitak*

Begitulah obrolan absurd kami, hahaha. 

17 November 2015

Emosi Jiwa Di Jalan

Uda sekitar dua bulan ini gua nyetir mobil ke tempat kerja. Sebenernya dari awal beli mobil, si suami uda nyuruh gua nyetir. Cuma pas mobilnya dateng kan pas gua hamil, gua agak-agak males nyetir mobil. Lagian begitu perut mulai membesar, gua lebih suka naik busway, karena selain banyak jalan, di busway uda pasti dikasih tempat duduk, hehehe. Ampe Jayden lahir dan gua balik kerja, keterusan deh naik busway.

Cuma belakangan, gua uda ga terlalu nyaman naik angkutan umum. Akhirnya gua bikin SIM dan mulai nyetir deh. Untungnya mobil kami itu matic, jadi gua cepet belajarnya, walaupun sempet nabrak pager rumah, hehehe. Emang pas mau beli mobil, si suami mempertimbangkan matic supaya gua bisa pake. Dia lebih suka naik motor ketimbang mobil. Tapi sodara gua bilang sebenernya mobil matic lebih bahaya ketimbang manual. Makanya gua kalo nyetir ga berani ngebut kayak si suami, yang penting aman sentosa deh, hahaha.

Tapi dua bulan di jalanan, gua jadi memahami kenapa si suami cepet emosi kalo lagi nyetir. Si suami itu orang Jawa yang lumayan jarang marah, tapi kalo uda nyetir, dia bisa emosi jiwa. Di jalan tuh pasti ada aja orang yang bikin naik darah. Gua ambil contoh untuk alat transportasi yang paling banyak di jalanan, yaitu motor.

Motor itu paling gampang buat nerobos lampu merah. Apalagi kalo jalanan lagi sepi. Di depan pintu gerbang Green Garden yang mau ke arah Jalan Panjang kan ada lampu merah dan hampir ga pernah ada polisi disitu. Gua selalu berusaha menaati rambu-rambu yang ada. Jadi kalo merah ya gua berenti, kalo ijo ya jalan. Giliran lampu ijo, ya gua jalan dong, tau-tau dari samping bisa tiba-tiba ada motor lewat. Padahal harusnya itu motor berenti karena lampu merah. Uda dua kali gua hampir nabrak motor gara-gara mereka nerobos lampu merah. Mentang-mentang disitu ga ada polisi, jadi bisa seenak jidat.

Motor juga paling gampang buat jalan di arah yang berlawanan. Dan gua paling sebel kalo lagi enak-enak nyetir, tau-tau ada motor nongol dari arah yang berlawanan, padahal uda jelas-jelas itu satu arah. Paling sebel lagi kalo pas jalanan lagi macet, itu motor yang berlawanan arah malah bikin tambah macet, makin emosi jiwa deh.

Motor juga paling enak nyalip sana sini. Tapi kadang-kadang nyalipnya ga pake mikir dan ga pake tanda. Uda jelas-jelas jalanannya sempit, mereka kadang masih suka maksa lewat dengan kecepatan yang lumayan. Uda dua kali kaca spion gua ketutup sama motor lewat. Belom lagi kalo lagi enak-enak jalan lurus, tau-tau ada motor lewat dan belok. Duh, kalo mau belok ya dari jauh-jauh uda melipir dong.

Dan gua paling sebel sama pengguna motor yang ga pake helm. Koq kayak pada ga sayang nyawa ya. Belom lagi gua suka liat mba-mba yang diboncengin tapi helmnya ditenteng. Ya kalo sayang rambut lepek mending ga usah naik motor deh. Lebih sebel lagi sama orang yang lagi pacaran di motor, jalannya tuh super duper pelan dan di tengah. Kalo mau pelan ya di pinggir atuh.

Makanya kadang kalo ketemu motor-motor di jalan, mending gua ngalah deh. Daripada adu-aduan ama motor, tapi kalo kenapa-napa pasti yang bawa mobil yang disalahin. Sebenernya kadang mobil, angkot, dan bis juga suka bikin emosi jiwa, tapi intensitasnya ga kayak motor. Motor tuh jumlahnya banyak banget. Harusnya dibuat jalan khusus sendiri ya, biar lebih aman dan ga semerawut.

Sekarang gua paham kenapa banyak orang bilang jalanan bisa bikin emosi jiwa, hahaha.

10 November 2015

Zzzzzzz!

Kemaren Jayden berusia 13 bulan. Kali ini gua bukan mau update perkembangannya dia, tapi mau cerita tentang tidur.

Jayden tuh dari bayi tidurnya selalu pake nyusu, apalagi kalo malem dan ada gua di rumah. Jadi keterusan ampe sekarang. Salah gua sih, membiarkan dia nyusu ampe ketiduran gitu. Abis nidurin dia susah bener. Mau gendong-gendong, gua takut kebiasaan. Akhirnya ya pake nyusu. Kalo kata temen gua, nenen itu obat tidur paling mujarab buat bayi, hahaha. Bener banget!

Selain nyusu sampe ketiduran, salah satu kebiasaan dia adalah minta nyusu di tengah-tengah tidur. Jayden tidurnya uda teratur, dan bangunnya juga uda teratur, cuma selama tidur itu suka nangis sekitar 3-4 kali buat nyusu. Sekali lagi ini juga gara-gara waktu bayi, kalo dia nangis pas tidur, salah satu cara bikin dia diem ya sumpel nenen, hehehe. Dulu gua pikir dia nangis karena laper. Ya wajar dong, namanya juga ibu baru yang di otaknya selalu mikir kalo bayi harus nyusu tiap 2-3 jam.

Lalu pas Jayden umur 6 bulan, gua pikir dia bakal bisa sleep through the night tanpa minta-minta susu lagi. Karena gua pernah baca, begitu bayi memasuki masa MPASI, dia bisa tidur ampe pagi tanpa nyusu. Tapi tidak berlaku buat Jayden, dia tetep aja minta susu ampe sekarang. Waktu dia mulai gigit-gigit puting, gua sempet diemin pas dia nangis malem-malem karena saking keselnya digigit, eh besokannya gua malah nyesel. Jadi kalo dia nangis ya mau ga mau gua sumpel lagi, hehehe.

Waktu itu gua pikir Jayden belom 1 tahun. Di bawah 1 tahun kan ASI masih jadi kebutuhan utama, jadi ya gua biarinin aja. Sekarang Jayden uda 1 tahun. Kalo uda 1 tahun kan asupan utamanya uda bukan dari ASI lagi, melainkan dari makanan. ASI-nya sih tetep, cuma kadarnya 30% doang. Nah, pikir mau gua mulai latih supaya Jayden bisa tidur tanpa nyusu.

Biasanya ritual tidurnya Jayden tuh gini : ganti piyama - merangkak kesana kemari - main sama mami - nyusu - guling-gulingan - berdoa - nyusu sampe ketiduran. Beberapa hari ini ritualnya gua ubah sedikit, jadi : ganti piyama - merangkak kesana kemari - main sama mami - nyusu - guling-gulingan ampe tidur sendiri. Tentu ga semudah itu. Gua pake taktik, guanya ikut tidur. Jadi gua namakan metode ini dengan metode "mami pura-pura tidur" hahaha.

Awalnya dia emang sempet nangis sambil tarik-tarik baju, tapi gua diemin. Trus dia mulai kiss-kiss muka mami, kadang maminya luluh trus melek lagi dan kasih nenen, tapi kadang gua menguatkan iman, hahaha. Seminggu ini uda mulai berhasil sih. Dia bisa tidur sendiri tanpa pake nyusu. Tapi itu semua bisa dilakukan kalo di kamar cuma ada gua dan Jayden. Kalo ada papinya mah susah. Anaknya baru nempelin kepala ke muka bapaknya aja dia uda luluh, ga jadi tidur deh, hahaha.

Nah, tinggal minta-minta nyusu ini nih yang gua ga ngerti gimana cara berentiinnya. Ada beberapa yang bilang kasih air putih. Gua bingung gimana ngasihnya. Anaknya sekarang uda ga mau minum pake dot, maunya pake gelas atau sedotan. Mungkin ga kasih minum pake sedotan sambil tiduran? Hehehe. Tapi setelah gua pikir-pikir lagi, biarin aja deh dia minta-minta nyusu. Toh nanti gua akan kangen dengan moment-moment kayak gini. Lagian gua juga uda komit untuk tetep ngasih ASI selama dia minta. Gua berasa banget sih, biarpun gua kerja, tapi Jayden tetep lebih nempel sama gua ketimbang anggota keluarga yang lain. Dan gua meyakini itu semua berkat ASI, hehehe.

Lagipula sejak umur 1 tahun, jeda minta susunya uda ga sesering dulu. Sekarang paling 2 kali nangis buat minta nyusu. Bukan nyusu sih, lebih tepatnya nyariin maminya, hahaha.

Bobo sendiri tanpa nenen.

06 November 2015

Berenang Yuk!

Jadi setelah Jayden berenang dan spa di Mom n Jo waktu dia umur 4 bulan dulu, gua belom ajak dia berenang lagi. Gua antara males dan takut bawa dia ke kolam renang biasa. Kolam yang dapet dari kado juga belom dibuka. Mau bawa ke Mom n Jo lagi, sayang duitnya. Lagian di Mom n Jo pelampungnya di leher gitu, anaknya kayak ga nyaman. Gua ga tau sih kalo bayi gede gimana, tapi waktu Jayden berenang di Mom n Jo kemaren, dia ga seenjoy kalo lagi mandi. Feeling gua sih karena ga nyaman dengan pelampungnya. Jadi dia uda cukup puas dengan main air di bak waktu mandi, hahaha.

Jayden kan ampe sekarang belom bisa jalan. Merembet udah, dititah juga uda mau, dorong-dorong walker, bangku, atau kadang jemuran juga bisa, cuma belom bisa jalan sendiri dilepas gitu. Waktu gua ngomong ke salah satu ibu-ibu, dia menyarankan untuk bawa berenang. Gua pikir-pikir, Jayden kan uda 1 tahun, ga ada salahnya gua ajak berenang, tapi bukan ke Mom n Jo atau sejenisnya, melainkan ke kolam renang umum.

Tapi gua ga mau bawa dia ke waterpark macam Waterbom atau sejenisnya. Selain jauh dari rumah, waterpark gitu pasti rame, dan harga masuknya ga murah-murah amat. Gua rada males kalo berenang tapi kolamnya rame, apalagi ini bawa anak kecil. Akhirnya gua bawa Jayden ke kolam renang di sports club deket rumah. Si suami member disana, dan menurut dia, kolamnya ga terlalu rame.

Hari Sabtu kemaren pas gua ulang tahun, kebetulan gua off kerja, jadi paginya gua ajak Jayden berenang. Berhubung dia biasa tidur pagi jam setengah 10, jadi jam 8 gua uda jalan dari rumah. Pikir setengah jam berenang, trus abis itu dia tidur. Sebelum pergi, tentu anaknya makan pagi dulu. Di mobil juga gua sempet nyusuin dia. Jadi urusan perut mah aman deh.

Begitu nyampe, ternyata bener kata si suami, kolamnya sepi. Gua pikir karena weekend jadi bakal rame. Gua suka deh kalo sepi gini, berasa kayak kolam pribadi, hahaha. Matanya Jayden uda berbinar-binar pas ngeliat kolam.

Lalu anaknya gimana? Girang bukan main. Pertama-tama gua ajak dia ke kolam cetek. Cuma koq kayak susah ya buat dia main air, akhirnya gua pindahin ke kolam yang dalem. Kakinya jadi lebih enak buat kesana kemari. Apalagi waktu dia ga pake pelampung dan digendong si suami, demen banget kecipak kecipuk. Uda ga peduli sama matanya yang kena air, hahaha. Gua ampe berkali-kali bersihin muka dia.


Berhubung ini pertama kali, gua ga berani bawa dia lama-lama. Begitu gua liat tangannya uda keriput, acara berenangnya langsung gua udahin. Pikir abis ini mau gua rutinin bawa dia berenang. Minimal dua minggu sekali deh, hahaha. Kalo tiap hari sayang dompet, soalnya masuk kesono kan kudu bayar.

Emaknya gimana? Gua juga lagi mau rutin berenang nih. Minimal ada olahraga yang serius deh. Masa olahraganya ngejar bocah doang, hahaha.

Girang main air.

Uda kayak kolam renang pribadi belom? Hahahaha.

05 November 2015

Cerita Ulang Tahun Dan Anniversary

Rekor nih! Bulan Oktober cuma ada dua postingan *hiks* abis ini harus rajin-rajin nulis lagi.

Uda pada tau kan tanggal 31 Oktober itu hari apa? Halloween!? Bukan! Itu hari ulang tahun gua! Hahahaha #penting_abis

Ga kayak tahun-tahun sebelumnya dimana gua selalu melek menjelang pergantian umur, tahun ini gua ketiduran. Lalu jam 12 malem, si suami masuk kamar sambil bawa kue dan nyanyi lagu "Happy Birthday" Hahaha. Pas lagi tiup lilin Jayden ikut bangun. Akhirnya abis itu kami foto-foto keluarga deh.

Uda kayak foto keluarga bahagia di majalah belom? Hehehehe.

Karena tahun ini ultah gua jatoh di hari Sabtu dan minggu kelima, makanya dari jauh-jauh hari gua uda merencanakan buat makan di Holycow bareng suami. Uda pada tau kan, kalo Holycow selalu menyediakan steak gratis kalo kita ulang tahun? Yang namanya gratisan, siapa yang nolak coba. Apalagi dari dulu gua uda mupeng banget nyobain Holycow. Iya, kemaren itu perdana gua nyobain Holycow, hahaha.

Berhubung Sabtu malemnya kami ada acara di gereja, jadi makan-makannya pas siang aja. Kami makan di cabang yang paling deket rumah, yaitu di Jalan Panjang. Untung mereka buka disitu, kalo ga kami pasti cari gratisan yang lain, hahaha. Sebenernya Sushi Tei juga nyediain sushi gratis, tapi gua mau cobain yang lain dong. Pas nyampe, tempatnya belom begitu rame. Untung kami dateng lebih awal, karena pas lagi makan, uda ada yang waiting list. 

Dan ini makanan-makanan yang kami makan dengan brutal.

Hokubee Sirloin
Free!
Harga aslinya IDR 115.000. Steaknya enaaaaaaaakkk. Tebel, empuk, dan nyes banget di mulut. Saus jamurnya juga enak. Dan yang paling gua suka, sayurnya juga enak. Biasanya kalo gua makan steak, sayurnya selalu dimakan belakangan atau malah ga gua makan karena ga enak. Tapi kali ini gua bisa ngabisin sayurannya lebih dulu ketimbang dagingnya, hehehe.

Wagyu Bolar Blad
IDR 87.000
Ini menunya si suami. Ini juga enaaaaaaakkk banget! Dagingnya banyak dan empuk. Sayurnya juga enak. Garing-garing semua.

Herbs Wedges
IDR 17.000
Gua pikir kentangnya tuh bakal imut-imut, ternyata gede-gede, dan enak juga. Bumbunya yang bikin enak.

Tiramisu
Free! Gara-gara posting foto di instagram, hehehe.

Walaupun harganya lumayan menguras kantong, tapi kalo diliat dari porsi dan kualitas, buat gua ini tergolong murah loh. Kami puas banget makan disini, dan pulang dalam keadaan perut begah karena kekenyangan.

Tadinya mau makan-makan sekeluarga di hari Minggu malem, tapi bokap usul buat pindahin ke hari Senin, sekalian ngerayain anniversary kami berdua. Iya, selain ngerayain ulang tahun, tanggal 2 November kemaren kami juga ngerayain wedding anniversary yang kedua. Enaknya kalo tanggalnya deketan nih gini, makan-makannya bisa digabung, hahaha. Karena hari Senin, jadi kami makan di restoran favorit deket rumah, yaitu Pangandaran.

Dan ini makanan yang juga secara brutal masuk ke perut.

Cumi Saos Padang
Cuminya dikit, tapi saosnya banyak. Saosnya enak banget deh. Dimakan pake nasi doang juga uda enak, hahaha.

Kangkung Balacan
Kangkungnya juga enak, ga garing, tapi bumbunya berasa banget.

Ikan Kuwe Bakar Rica
Ini ikan kesukaannya si suami. Dia ga terlalu doyan makan ikan, dan cuma bisa makan beberapa jenis ikan doang. Ini enak, apalagi bumbunya, dicocol sama nasi juga enak, hahaha.

Kerang Bambu Goreng Tepung
Ternyata kerang diginiin juga enak loh. 

Tahu Goreng

Sambel yang pedesnya lumayan.

Mami papi makan enak, aku ga dibagi, gigit kipas aja deh.

Begitulah cerita ulang tahun sekaligus anniversary gua. Tahun ini merupakan tahun terakhir umur gua di kepala 2, tahun depan uda masuk kepala 3, hahaha. Dan usia pernikahan kami juga berumur 2 tahun. Gua bersyukur dengan keluarga kecil ini. Semoga di tahun-tahun berikutnya, kehidupan kami selalu penuh warna ya.

Apa? Anak kedua? Hahahahahahaha! *lalu kabur* 

Muka sumringah dua tahun yang lalu.

Kado ulang tahun terindah adalah mereka.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...