23 December 2015

Sehari Di Bandung : Cafe Ongky & Prima Rasa

Hari Senin, Jayden uda bangun jam setengah 5 pagi. Padahal semalem gua uda bilangin supaya dia bangun siangan dikit karena kita lagi liburan, hahaha. Mungkin dia excited dengan tempat baru kali ya. Tapi main-main bentar, lalu nenen, dan ga lama tidur lagi. Bangun lagi jam 6 pagi. 

Pagi-pagi gua suruh si suster ajak dia ke lobby buat keliling-keliling, sementara gua kembali tidur, hahaha. Boleh dong sekali-kali, namanya juga kan lagi liburan. Sebelum pergi gua suruh Jayden dipakein jaket, tapi anaknya nolak. Ini anak emang ga demen pake jaket dan topi. Padahal dia lucu kalo pake topi. Ya udahalah, toh dia keluar dalam keadaan masih pake piyama.

Begitu Jayden balik, kami semua langsung sarapan pagi. Karena jatah breakfast cuma buat dua orang, si suster sebelumnya uda kami beliin roti. Tapi dia tetep boleh masuk koq biarpun ga makan. Kalo Jayden masih free, jadi dia ikut nyicipin bubur ayam sama roti tawar polos. Restorannya juga menyediakan baby chair. 

Begitu Jayden kelar makan, dia balik ke kamar buat dimandiin, sementara gua dan suami lanjut makan, hahaha. Begitu balik, anaknya uda rapih. Kali ini gantian ama si suster, gua dan suami yang ajak dia jalan-jalan keliling hotel untuk kesekian kalinya, hahaha. Kali ini walkernya gua bawa.



Girang jalan sama si mickey.

Abis jalan-jalan, Jayden ditidurin. Kalo bobo malemnya uda bisa sendiri, bobo paginya masih pake nenen. Untuk yang ini gua biarinin, karena toh ga setiap pagi atau siang gua bisa nenenin dia. Begitu dia tidur, gua dan suami berenang. Penasaran aja sih sama kolamnya, hahaha. Di deket kolam disediain loker dan ruang ganti. Jadi baju dan sandal kita ga tergeletak begitu aja. Dan seperti yang gua bilang, airnya dingiiiiiiinnn banget. Uda kayak air baru keluar dari kulkas. Kami berenang ga lama-lama deh.

Abis berenang, kami mandi, dan beres-beres. Sempet bobo dulu sih sebentar, hahaha. Begitu uda beres semua, kami langsung check out. Dari situ, kami ke tempat temennya si suami. Untuk makan siang, kami memutuskan untuk makan di restoran punyanya temen si suami, namanya Cafe Ongky. Nama restorannya diambil dari nama ownernya. Pikir daripada bingung-bingung mau makan dimana, uda ajalah makan disitu yang uda ketauan pasti enak.

Letak restorannya agak nyempil sih. Untung kami dipandu, kalo ga mungkin uda nyasar-nyasar. Ampe gua mikir, ini restoran nyempil gini apa laku. Ternyata mereka lebih banyak menerima jasa delivery service ketimbang customer yang makan di tempat. Makanannya sih seputar chinese food, tapi karena yang punya orang Banyumas, jadi di buku menu ada tulisan "Cabang Banyumas Asli" hahaha. Ownernya ini emang masih sodaraan sama cabang yang di Banyumas, dan mereka terkenal dengan babi panggangnya yang enak banget.

Dan ini menu-menu yang kami order. Tentu menu babi ga akan kami lewatkan dong, hahaha.

Fuyunghay
IDR 16.000
Bumbunya terpisah, jadi nyocol bumbu sendiri. Fuyunghaynya enak banget, garing-garing pas dimakan.

Ayam Goreng Tepung
IDR 16.000
Ini juga enak. Tepungnya ga terlalu tebel tapi kriuk-kriuk, dan ayamnya juga empuk.

Ayam Goreng Mentega
IDR 16.000
Ini juga enak. Ayamnya tetep empuk, dan saos menteganya berasa banget.

Babi Goreng
IDR 16.000
Babinya enaaaaaaakkk. Kulitnya garing dan dagingnya juga ga alot.

Babi Pok-pok
IDR 16.000
Ini dong top menunya. Asli enak banget! Dibanding yang di RM Legoh semalem, ini tentu lebih enak.

Kami puas banget makan disini. Harganya murah meriah dan enak-enak semua. Porsinya emang ga terlalu banyak, sebanding sama harganya, tapi karena kami cuma bertiga, jadi uda cukup. Apalagi si suster kan ga makan babi. Cuma kekurangannya, disini ga ada baby chair. Untung kalo di rumah Jayden uda ga pernah lagi makan di baby chair, jadi kalo ga ada baby chair pun juga ga masalah. Paling ribet nyuapin doang. Kalo di rumah kan makannya lesehan, hahaha.

Dari situ kami mampir ke Prima Rasa buat beli titipan nyokap dan oleh-oleh. Tadinya pengen ke Mayasari yang lebih deket, karena kalo ke Prima Rasa kan harus muter lagi. Tapi setelah dipikir-pikir, mendingan ke Prima Rasa aja deh yang uda ketauan rasanya enak. Disitu kami beli brownies tiramisu buat di rumah, brownies coklat dan keju buat oleh-oleh, dan banana cake titipan nyokap. Menurut gua, browniesnya Prima Rasa lebih enak dari Amanda loh. 

Lagi ga terlalu rame.

Mami belanja, Jayden belajar jalan sama papi.

Kelar beli oleh-oleh, kami langsung pulang ke Jakarta. Begitu masuk mobil, Jayden langsung gua susuin. Begitu masuk pintu tol, anaknya langsung tidur pules. Bangun-bangun pas uda nyampe Jakarta. Gua bahagia banget deh, ini anak pulang pergi Bandung-Jakarta tidur pules terus, hahaha. Perjalanan ke Jakarta juga lancar banget, cuma pas nyampe Jakarta mulai disambut kemacetan karena pas dengan jam pulang kantor.

Udahan deh acara liburannya. Waktu gua nanya ke Jayden dia seneng apa engga, anaknya langsung ngangguk-ngangguk. Padahal dia cuma pindah tidur doang, ke Bandung tapi ngendon doang di hotel, hahaha.

Abis ini kami langsung siap-siap packing lagi, karena dua hari lagi kami akan mudik ke Banyumas. Kali ini gua lumayan deg-degan. Kalo dulu kan Jayden masih empat bulan, rewel dikit tinggal disusuin, ga ribet ngurusin makan juga. Kali ini harus mikirin makan, mikirin entertain dia kalo bosen. Belom lagi anaknya uda ga bisa diem, dan uda ga mau duduk di car seat. Sebelumnya pernah gua coba lagi dia duduk di car seat, tapi anaknya nangis meraung-raung. Temen gua sih bilang biarinin aja dia nangis, tapi gua ama suami ga tahan. Yang ada kami malah ga konsen nyetir. Mungkin ada yang bisa berbagi tips-tips berpergian jauh bersama toddler? Hehehe.

Terakhir, karena pada tanggal 25 nanti gua uda jalan ke Banyumas dan belom tentu bisa online, gua mau ngucapin...

Merry Christmas!

Semoga damai natal selalu beserta kita semua ya. Dan happy holiday juga buat yang mau liburan. Untuk update mudik bersama Jayden, bisa pantengin instagram gua. Mudah-mudahan sinyal bagus jadi bisa upload foto.

Cafe Ongky
Jl. Airbus 18 Cibogo
Delivery service (022) 91604585 / 081902957213

Prima Rasa
Jl. Pasir Kaliki 163
Telp (022) 6120-177

22 December 2015

Sehari Di Bandung : RM Legoh

Dari Raja Sunda, sebenernya kami (atau mungkin lebih tepatnya saya, hehehe) berniat minum yoghurt di Cisangkuy. Cuma karena hujan dan macet yang parahnya minta ampun, akhirnya kami check in di hotel. Tadinya gua mau nidurin Jayden begitu nyampe hotel, tapi kayaknya dia excited dengan suasana baru, jadinya jalan sana sini pake walkernya. Mulai dari keliling muterin lobby sampe main di area kids club. Anaknya girang banget.

Pas sore-sore, hujannya uda mulai berhenti. Kalo ga hujan pikir mau langsung jalan buat makan malam. Jayden langsung dimandiin. Tapi karena takut macet, sebelum pergi gua suruh Jayden makan dulu. Kalo dia uda makan kan lebih enak kalo mau jalan jauh. Eh, begitu dia kelar makan, malah hujan lagi, hahaha. Emang kayaknya kami disuruh istirahat ngendon di hotel ya, mumpung uda bayar. 

Untuk makan malam, sebenernya gua uda nanya-nanya ke temen rekomendasi restoran yang ga jauh dari hotel. Tapi karena hujan, jadi males buat pergi-pergi. Pas tadi lagi nemenin Jayden jalan sore-sore, kami menemukan ada restoran persis di belakang hotel. Bau-baunya sih kayak chinese food. Karena penasaran, si suami akhirnya googling. Ternyata restoran itu namanya RM Legoh. Mereka spesialis masakan manado. Katanya Pak Bondan uda dua kali dateng disitu dan selalu bilang enak. Karena ga ada pilihan lain, gua pun setuju sama suami buat makan disitu.

Karena masih hujan, Jayden nunggu di hotel sama si suster. Tentu sebelumnya gua nyusuin dia dulu. Untung sebelum-sebelumnya gua uda latih dia buat tidur sendiri, jadi abis disusuin, dia tinggal guling-gulingan dan ga lama langsung tidur. Karena letak restorannya persis di belakang hotel, akhirnya kami jalan kaki. Berasa kayak pacaran lagi, payungan berduaan, hahaha.

Ternyata keputusan kami ga bawa Jayden kayaknya tepat, karena ini tipe restoran pinggir jalan gitu. Emang sih area merokoknya dipisah, tapi mana bisa jamin asepnya ga terbang kemana-mana.

Area merokoknya di sebelah sana.

Yang ini non-smoking. Tunggu Jayden gedean dikit deh baru bawa makan ke pinggir jalan gini.

Walaupun pinggir jalan, tapi keliatan konsepnya dominan hitam dan sedikit merah. Pengunjungnya juga lumayan banyak. Waktu kami dateng aja uda lumayan rame.

Daftar menunya juga dominan hitam.

Ada menu babinya juga, tapi menunya kecil banget, hahaha. Kudu ditanya dulu baru dikeluarin.

Karena kami berdua adalah pecinta babi, jadi makanan ini tentu tidak dilewatkan. Jadi ini yang kami order.

Nasi Goreng Ba Hitam
IDR 33.000
Menurut keterangan si suami yang uda googling, nasi goreng hitam ini digoreng pake tinta cumi. Karena penasaran, makanya gua order. Dan rasanya enaaaaaaaakkk banget! Babinya juga enak. Ga nyesel order ini, hahaha.

Bacuk Rica
IDR 33.000
Waktu si suami tanya makanan apa yang diunggulkan, pelayannya bilang semua yang berbau rica-rica. Akhirnya dia order ini. Bacuk tuh babi cuka. Ini juga enaaaaakkk. Babinya empuk dan kulitnya lumayan garing. Cuma ricanya ga terlalu pedes.

Asin Cumi Cabe Ijo
IDR 23.000
Ini juga enak! Perpaduan asin dan pedesnya pas. Malah ini lebih pedes ketimbang bacuk rica. 

Keju Aroma
IDR 10.000
Sebenernya ini cuma keju yang dibungkus kulit kayak kulit lumpia trus digoreng, tapi entah kenapa koq enak banget, hahaha. 

Teh Panas
IDR 3.000
Dingin-dingin enaknya minum yang hangat-hangat dong.

Buat si suster gua orderin kwetiau hitam sama mendoan, yang halal tentunya. Overall kami suka makan disini. Makanannya enak, harganya juga terjangkau, servicenya juga lumayan, makanannya juga datengnya ga terlalu lama.

Kelar makan, langsung balik hotel. Begitu nengok Jayden tidur pules, gua ama suami ambil welcome drink di lantai. Enaknya Jayden tuh, biarpun tengah malem masih minta susu, tapi jamnya uda bisa diprediksi. Kalo jam 8 tidur, biasa bangun minta susu jam 11, jam 2, dan entah jam berapa lagi, hahaha. Kadang jam 9 sih uda bangun, tapi itu juga kalo dia lagi sakit. Jadi kalo ninggalin dia pergi, jam 11 uda harus di rumah lagi.

Cerita (makan-makan) hari kedua dilanjut di postingan berikutnya ya.

RM Legoh
Jl. Sultan Agung No. 9
Jawa Barat 40115
Telp (022) 4268108

21 December 2015

Sehari Di Bandung : Raja Sunda

Seperti yang gua tulis di postingan sebelumnya, gua uda booking hotel di Bandung dari sebulan yang lalu. Eh, dua minggu sebelum kami berangkat, Jayden tiba-tiba batuk. Gua langsung deg-degan. Kalo dulu kan akomodasinya gratis, jadi pas batal ya kami cuma kecewa doang. Kali ini kan uda booking hotel segala, kalo ampe batal bisa rugi. Gua langsung gempur dia sama ASI. Biasanya bobo malem ga pake nyusu, kali ini gua biarinin deh dia nenen ampe bobo. Besokannya langsung gua nanya dokter tentang batuknya Jayden. Dokternya baik deh, dia langsung kasih resep obat batuk tanpa kami disuruh dateng ke kliniknya. Jadi gua combo obat batuk dan ASI, puji Tuhan beberapa hari kemudian sembuh.

Setelah Jayden sembuh, gua langsung bikin itinerary mau kemana-mana aja. Kalo urusan jalan-jalan, gua ini lumayan terencana. Maksudnya kan daripada nanti buang waktu mikirin abis kemana, mending uda dipikirin sebelum-sebelumnya. Gua browsing sana sini restoran yang kira-kira kids friendly dan ga jauh dari hotel. Yang tidak gua perhitungkan adalah hujan dan macet. Kalo hujan tuh bawaannya males pergi, hahaha. Jadinya itinerary yang uda gua susun bubar jalan semua, hahaha.

Hari Minggu pagi, kami langsung masuk-masukin barang ke mobil, lalu ke gereja dan kebaktian jam 8 pagi, baru capcus ke Bandung. Sebelum-sebelumnya, gua uda sounding Jayden supaya dia ga ribut selama di mobil. Maklumlah, kadang dari rumah ke gereja aja suka sesekali rewel. Apalagi sekarang dia uda sama sekali ga mau duduk di carseat. Begitu masuk mobil, dia langsung minta nenen, dan ga lama tidur.

Perjalanan dari Jakarta ke Bandung lancar banget. Dan selama perjalanan Jayden ngapain? Tidur! Hahahaha. Gua bahagia banget deh. Begitu nyampe Bandung, langsung disambut hujan dan macet. Karena pas nyampe itu pas jam makan siang, kami langsung cari restoran. Di tengah kemacetan, si suami ngeliat ada restoran Raja Sunda. Gua uda beberapa kali denger restoran ini tapi belom pernah makan disana. Kalo ke Bandung makannya selalu di Ma Uneh mulu, sekali-kali pengen cari yang lain. Akhirnya kami melipir deh. Begitu nyampe restoran, Jayden langsung bangun. Enak banget ya, bangun-bangun uda ada di Bandung aja, hahaha.

Restorannya sendiri lumayan gede. Pas kami nyampe pas lagi rame-ramenya. Mungkin karena pas jam makan siang juga kali ya. Kami sempet waiting list, tapi pas ngeliat beberapa meja, ada yang uda hampir selesai makan. Pelayannya juga lumayan sigap. Begitu ada tamu yang uda pergi dari meja, langsung mejanya diberesin.

Interiornya banyak dominasi warna coklat.

Buku menunya dominan warna hijau. 

Isinya makanan Indonesia semua.

Si bos kecil juga siap buat makan. Untung kalo makan di luar masih mau duduk di baby chair, hahaha.

Pas mendekati berangkat, gua sempet bingung sama makanannya Jayden. Dia ini ga gitu doyan makanan yang instant, jadi mau ga mau kudu makanan yang dimasak. Tapi karena cuma satu hari koq kayaknya repot banget bawa-bawa slowcooker. Sempet kepikiran buat kasih makanan restoran aja, tapi bapaknya ga setuju. Takut banyak MSGnya, dan dia kan belom bisa ngomong kalo haus. Dan lagi takut kalo kami telat makan, dia ikut telat makan. 

Akhirnya kami bawa makanan dari rumah. Makan paginya kan uda dimakan di gereja, makan siangnya ditaro di termos makan, jadi masih tetep hangat. Untuk makan malem, ditaro di cooler dan diangetin pake slowcooker. Iya, akhirnya itu slowcooker kebawa juga, hahaha. Buat masak makan siang dan malem buat besok. Untuk sarapannya, ikut kami breakfast di hotel. Agak ribet sih, tapi ya mau gimana lagi. Seandainya dia doyan instant food, mungkin gua uda tergoda kasih makanan instant kali ya, hehehe.

Balik lagi ke Raja Sunda, karena bingung mau pesen apa, akhirnya kami pesen paket yang buat berempat. Aslinya sih kami cuma dateng bertiga, tapi percayalah, menu empat orang habis dimakan sama tiga orang, hahaha. Dan ini isi paketnya.

Karedok.
Uda lama gua ga makan karedok. Karedoknya enak, sayurannya seger-seger. Bumbu kacangnya juga pas banget rasanya.

Tahu Goreng.
Tahunya enak. Garing kriuk-kriuk. 

Tempe Goreng.
Tempenya kurang enak sih, agak kurang garing kalo buat gua. Tapi sambelnya enak banget.

Ayam Goreng.
Ini juga enak. Ayamnya ga terlalu keras. Dan keremesnya bikin nagih. 

Ikan Gurame Bakar.
Kan taglinenya spesialis ikan bakar, jadi kami minta ikannya dibakar. Dan ini emang enak banget. Bumbunya tuh pas. Cuma si suami bilang ikannya masih agak bau, tapi buat gua sih so far oke-oke aja.

Lalapan.
Gua paling suka lalapan di Bandung, sayurannya seger-seger semua.

Es Teh.

Untuk paketnya, total harga semuanya adalah IDR 230.500. Buat gua sih harganya ga terlalu mahal untuk makanan sebanyak itu. Makanannya juga enak-enak dan pelayannya juga oke. Next time kalo balik lagi kesini mungkin akan coba makanan yang lain.

Dari Raja Sunda, kami langsung check in ke hotel. Tadinya mau mampir ke tempat lain dulu, tapi karena hujan dan macetnya ampun-ampun, jadinya langsung ke hotel deh. Begitu nyampe hotel juga uda ga kemana-mana lagi ampe malem, hahaha. Abis ngeliat macetnya, si suami uda males pergi-pergi. 

Cerita (makan-makan) selanjutnya di postingan berikutnya ya. 

Raja Sunda
Jl. Terusan Pasteur No. 63
Jawa Barat
Telp (022) 6037688

16 December 2015

Sehari Di Bandung : The Luxton Hotel

Percaya ga kalo Jayden tuh ga pernah jalan-jalan keluar kota? Pernah sih sekali, waktu pulang kampung ke Banyumas dulu. Cuma itu kan dalam rangka mengunjungi aung utinya, bukan murni jalan-jalan. Sebenernya waktu Jayden 7 bulan, kami uda punya rencana mau ngajak dia ke Bandung. Eh, mendekati hari H anaknya malah pilek, dan ampe hari H masih belom sembuh juga, batal deh acara jalan-jalannya. Untung waktu itu kami rencana nginep di villanya temen, jadi ga rugi-rugi amat.

Sekitar sebulan yang lalu, gua kepikiran buat ngajak Jayden jalan-jalan keluar kota. Pikir ke tempat yang ga terlalu jauh dulu. Setelah diskusi dengan si suami, akhirnya kami pilih Bandung sebagai destinasi liburan kami. Dan setelah cek kalender, kami pun memutuskan untuk pergi di tanggal 13-14 Desember. Kenapa ga hari Sabtu tanggal 12nya? Pertama, Sabtu gua masih kerja. Kedua, kami menghindari kemacetan di weekend. Trus kenapa cuma sehari? Si suami nyisain cutinya buat kami mudik akhir tahun nanti. Ya sehari cukuplah buat resfreshing.

Setelah dapet tanggal, gua mulai cari-cari hotel yang sesuai budget. Karena ini cuma satu hari, kami pengen cari hotel yang agak bagusan dikit, dalam artian bukan budget hotel, tapi juga bukan hotel mewah. Hasil browsing sana-sini, akhirnya terpilihlah The Luxton Hotel di daerah Dago. Waktu gua baca reviewnya di Tripadvisor kayaknya hotelnya lumayan. Si suami pernah bilang, kalo mau booking hotel, lebih murah di travel agent ketimbang via hotelnya langsung. Kebetulan di CP ada AntaVaya Tour&Travel, mereka bilang kalo voucher hotel mereka tuh paling murah. Akhirnya iseng gua masuk buat nanya harga, dan untuk The Luxton Hotel, mereka kasih harga IDR 840.000. Sebelumnya gua uda telpon ke hotelnya langsung buat nanya ratenya, dan di AntaVaya ini emang lebih murah. Ga pake lama, langsung gua booking.

Hotelnya sendiri buat kami enak banget. Begitu masuk, gua langsung suka sama interiornya. Banyak kacanya sih, hahaha. Gua emang suka ruangan yang kacanya gede-gede. Lobbynya sendiri lumayan luas, banyak bangku, dan didominasi warna orange. Jayden demen banget mondar mandir sana sini.

Lobby Hotel.

Tangganya juga dari kaca dan tembus pandang. Cantik banget deh.

Jayden demen banget naik tangga. Tiap kali ke lobby, dia selalu jalan-jalan ke arah ini tangga. Begitu di tengah-tengah, gua mulai deg-degan karena ini tembus pandang. Ternyata umur ga bisa bohong ya, hahaha. Tapi Jayden mah tenang-tenang aja naik tangga.

Proses check in-nya juga ga pake lama, dan ga diminta deposit. Biasa kan hotel-hotel suka minta deposit. Hotel ini ada dua gedung, dan kami dapet kamar di gedung sebelah, yaitu di east wing. Areanya persis diatas kolam renang. Jalan kesana ga terlalu jauh sih. Cuma pas check out agak ribet aja masukin barang-barangnya, karena kami parkir mobil di gedung yang satunya.

Area menuju east wing di malam hari. Uda mulai dihiasin sama perintilan natal. 

Kamarnya juga luas banget. Jayden bisa dorong-dorong walkernya di dalam kamar. Iya, dalam rangka belajar jalan, gua bawain walkernya dia, hahaha. Dan yang paling penting, lantainya ga ada karpet. Gua emang paling anti lantai berkarpet. Jayden kan masih suka merangkak, kalo lantai berkarpet, gua takut banyak debu. Anaknya sih gua yakin akan tetep baik-baik aja, tapi lebih baik mencegah kan ya.

Kasurnya gede dan empuk. Biasa tidur bertiga uda dempet-dempet, kali ini masih lega di kanan kiri, hahaha. Jayden demen banget naik turun kasur.

Karpetnya cuma segini.

Tapi kamar mandinya ga ada bathtub, cuma shower doang. 

Agak susah sih pas mandiin Jayden, apalagi lantai kamar mandinya pake marmer, licin banget. Tapi anaknya mah ga ada takut-takutnya, biarpun licin tetep aja dia girang pas mandi.


Kolam renangnya indoor, ga terlalu gede, tapi masih okelah. Cuma karena indoor, jadi airnya dingin banget. Dinginnya uda kayak air baru keluar dari kulkas, hahaha. Jayden batal deh berenang. Tadinya gua uda janjiin dia buat berenang di Bandung, tapi mengingat dingin banget, ga gua kasih dia buat berenang. Pas balik ke Jakarta, malah ujan melulu. Mudah-mudahan besok-besok ada panas, biar Jayden bisa berenang, hehehe.

Kolam renangnya cuma segini. Di sampingnya ada fasilitas gym dan tempat bermain anak. 

Minusnya, area duduk-duduk di deket kolam ini bebas rokok. Jadinya ga enak tiap kali lewat mesti ada bau rokok.

Tetep ya ada orang buat sampah seenaknya *sigh*

Areanya ga terlalu luas, tapi lumayan buat Jayden muter sana sini.

Di sini juga Jayden pertama kali main di kolam bola, hahaha. Selama ini belom pernah. Kalo ke mall mentok main mobil di fun world. Tapi anaknya ga terlalu tertarik sih, jadi ga lama langsung udahan.

Lorongnya luas. Jayden bisa dorong-dorong walkernya disini.

Dapet welcome drink.

Olaf dan anak-anaknya, hahaha.

Menu breakfastnya juga bervariatif dan semua enak-enak. Seumuran Jayden kalo breakfast masih free. Jadinya gua ambilin bubur ayam sama roti buat dia sarapan, hahaha. Ini pertama kalinya dia makan bukan makanan yang bukan masakan rumah. Untung anaknya doyan. Rasanya lebih gurih sih daripada masakan rumah, tapi sekali-kali mah gpplah, hahaha.

Servicenya juga oke. Waktu nyari tempat duduk pas breakfast, kami milih duduk di tempat yang agak pojok. Ga lama manajernya dateng dan kasih tau kalo disitu tuh smoking room, kasian si kecil kalo kena asep rokok. Akhirnya kami dipindahin ke tempat yang non smoking.

Overall kami puas banget nginep disini. Harganya juga ga terlalu mahal-mahal amat. Dan persis di belakang restoran ada rumah makan yang enak banget. Nanti gua ceritain di postingan berikutnya. Cerita jalan-jalannya juga nanti gua posting terpisah ya. 

Ninggalin jejak sebelum pulang ke Jakarta.

The Luxton Hotel
Jl. Ir. H. Juanda No. 18
Jawa Barat 40115
Telp (022) 4220700

01 December 2015

SPECTRE




Cast :

Daniel Craig : James Bond
Lea Seydoux : Madeleine Swann
Christoph Waltz : Oberhauser
Monica Bellucci : Lucia Sciarra
Ralph Fiennes : M
Ben Whishaw : Q
Naomie Harris : Eve Moneypenny

Sinopsis :

Sebuah pesan tersembunyi membawa James Bond melakukan misi ke Mexico City dan Roma dimana ia bertemu dengan Lucia, wanita cantik dan janda dari seorang kriminal terkemuka. Bond kemudian masuk ke dalam sebuah pertemuan rahasia dan menemukan adanya organisasi kriminal bernama SPECTRE. Sementara itu di London, Max Denbigh, Kepala Badan Keamanan Nasional Inggris yang baru, mempertanyakan aksi Bond tersebut dan mengaitkannya dengan MI6. Tidak menghiraukan atasannya, Bond secara diam-diam meminta bantuan Moneypenny dan Q untuk membantunya mencari Madeleine Swann, putri dari musuhnya, Mr. White. Bond yang ingin menguak SPECTRE sampai ke akarnya harus melindungi Swann dari para pembunuh bayaran yang mengincar nyawa sang gadis. Semakin Bond dekat dengan SPECTRE, semakin ia merasa terkoneksi dengan musuh yang ia cari.

Sinopsis diambil dari CGV Blitz.

Review : 

Gua tau agak telat mereview film ini, karena kalian pasti uda pada nonton. Tapi berhubung gua baru aja kelar nonton, jadi harap maklum, hahaha. Tadinya gua sempet pasrah membiarkan film ini berlalu tanpa sempet gua tonton, mengingat si suami yang super sibuk. Akhirnya dia punya waktu luang juga buat kami nonton film ini. Biarlah telat, yang penting kan masih bisa nonton, hahaha.

Sayangnya, gua agak kurang puas dengan SPECTRE. Mungkin karena Skyfall menurut gua uda keren banget, jadi gua berharap banyak dari SPECTRE. Dari segi cerita, gua berasa ceritanya terlalu dangkal untuk film sekelas James Bond. Alurnya cenderung datar dan kurang klimaks. Ngejar-ngejar penjahatnya uda ampe muter-muter negara panas dan dingin, eh matinya cuma gitu doang. Penjahatnya juga kurang gahar. Mungkin dia nyerang dari sisi psikologis, tapi buat gua, si Oberhauser itu kayak bukan penjahat. Dia kayak pemain tempelan yang cuma asal lewat doang, hahaha.

Actionnya juga kurang mantep. Masih ada bagian-bagian yang menegangkan, tapi ga ampe bikin gua nahan napas. Buat gua, ini masih kurang tegang kalo dibandingin ama Skyfall. Yang menegangkan cuma pas dibagian awal doang, sisanya masih kurang. Tadinya gua berharap ada twist apa gitu di akhir cerita, tapi ternyata ga ada. 

Aktingnya Daniel Craig mah uda ga perlu diragukan ya. Buat gua, dia ini uda paling pas buat jadi James Bond. Emang mukanya ga sekece Pierce Brosnan, tapi mata birunya bikin klepek-klepek, hahaha. Tapi aktingnya dia ga diimbangin sama pemain-pemain lain. Aktingnya Lea Seydoux dan Christoph Waltz datar banget. Untung chemistry si Seydoux sama Craig dapet banget. Jadi adegan mereka berdua lumayan ngangkat.

Yang keren dari film ini tuh opening dan soundtracknya. Gua suka banget sama openingnya. Pergerakan kameranya juga smooth banget. Perpindahan tone warnanya juga asik. Dari orange ke putih ke orange lagi. Dan ada yang beda dari Daniel Craig, dia agak kurusan kalo dibandingin ama pas dia main di Skyfall. Waktu di Skyfall kan perutnya keliatan buncit tuh, disini agak sedikit lebih rata, hahaha.

Emang kalo dibandingin ama Skyfall sih SPECTRE ini jauh dibawah, tapi masih tetep layak ditonton sih. Btw, pas gua nonton kemaren, ada keluarga yang bawa anak kecil. Ya ampun! Harusnya mereka uda pada tau ya kalo James Bond ini bukan film yang pantas dikonsumsi buat anak-anak, mending mereka nonton film lain yang lebih layak.

Tuh kan perutnya kecilan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...