26 April 2016

Cerita Jayden Dan Si Dokter

Dua hari ini jadi hari yang melelahkan buat gua dan suami. Kenapa? Jayden sakit lagi. Hiks. Padahal beratnya baru aja naik dengan susah payah, eh dalam sehari langsung hilang 200 gram dengan semena-mena. Kali ini sakitnya bukan cuma sekedar batuk pilek biasa.

Jadi kemaren pagi itu, Jayden bangun seperti biasa, tapi menurut suami, mukanya agak pucet. Ga lama kemudian, tiba-tiba dia muntah. Muntahnya lendir sih. Gua pikir apa mau batuk, makanya keluar lendir. Ga lama, muntah lagi. Jeda dari satu muntah ke muntah berikutnya lumayan pendek. Di otak gua langsung bilang, ini pasti ada yang ga beres. Jadilah pagi itu kami langsung ke dokter. 

Gua tau kalo anak sakit ga boleh panik dan ga boleh langsung bawa ke dokter. Tapi ini pertama kali Jayden kayak gini. Apalagi gua dan suami kerja, sementara kami lagi ga ada suster, jadi mau ga mau langsung bawa ke dokter biar segera ditangani.

Menurut dokter, Jayden salah makan atau keracunan makanan, makanya muntah-muntah. Atau istilah medisnya, diare. Gua langsung mikir, hari Minggu itu emang makan siangnya makanan yang dimasak oleh koki gereja. Dan itu pertama kalinya dia makan makanan luar dalam jumlah banyak. Biasanya selalu makan makanan rumahan. Sekali-kali kalo kami makan di restoran sih dia ikut nyicip, tapi porsinya paling cuma beberapa sendok. Nah, dapur gereja itu kan selalu masak makanan dalam jumlah banyak, jadi mungkin nyucinya kurang bersih, makanya di perut Jayden langsung bereaksi. Secara kalo makanan rumahan kan selalu dicuci ampe bersih.

Ketambahan, di hari Minggu itu paginya dia cuma tidur setengah jam, abis itu mainan, muter-muter, dan lari-larian ampe sore. Mungkin kecapean, jadi kondisi badannya ga fit. Emang sejak ga ada suster jadwalnya berantakan. Kalo pagi jarang berjemur, makan buahnya juga jarang, kadang-kadang jeda dari makan pagi ke makan siang kedeketan, sementara dari makan siang ke makan malam kejauhan. 

Ampe hari ini sih dia masih muntah-mutah. Makannya juga cuma bubur polos, plus ASI doang. Untungnya masih mau nyusu. Selama dia masih mau nyusu, gua sedikit lebih tenang. Dan gara-gara Jayden sakit, jadinya dua hari ini gua ngendon di rumah. Mudah-mudahan besok sembuh deh, jadi gua bisa kerja. Ga enak juga kalo keseringan ijin.

Ngomong-ngomong soal dokter, temen gua pernah ngomong gini pas tau gua ke Dr. S,

"Aduh Mel....mendingan lu jangan kesana deh, dia gampang banget resepin antibiotik. Gua sih kesana cuma sekali, trus kapok, langsung ganti ke Dr. V. Mendingan lu ke Dr. V aja deh"

Masalahnya...si Dr. V ini antrinya panjang bener. Gua pernah berniat kesana, tapi pas gua telpon, susternya bilang gua harus daftar sehari sebelumnya. Males ya bok. Kalo *amit-amit* urgent ada apa-apa, masa gua kudu nunggu sehari. Lagian dari dulu gua selalu anti sama dokter yang ngantrinya panjang ampe berjam-jam.

Balik lagi ke Dr. S, dari awal sebenernya gua uda sreg ama si dokter ini, cuma karena Jayden selalu rewel setelah vaksin, makanya gua coba cari opsi lain. Dan setelah nyoba dokter lain, akhirnya gua putusin untuk balik lagi ke Dr. S. Secara lokasi, kliniknya dia deket banget dari rumah gua. Kadang sih rame, tapi gua ga perlu nunggu ampe berjam-jam. Plus, salah satu temen gereja gua yang dokter senior, kenal baik sama si Dr. S ini. Anehnya, setelah balik ke Dr. S, Jayden ga pernah rewel lagi setelah vaksin. Ya sekali dua kali sih ada, tapi ga setiap vaksin. Itu juga Dr. S akan bilang dulu sebelumnya kalo ada kemungkinan demam dan rewel.

Masalah antibiotik, gua ga terlalu anti banget sama antibiotik. Kalo emang dirasa perlu kasih antibiotik, ya kenapa engga. Dan setelah gua inget-inget, si dokter ini ngasih Jayden antibiotik kalo batuk disertai dengan demam tinggi. Kalo cuma batuk biasa, paling dia cuma kasih obat batuk atau pilek doang. Malah waktu gua whatsapp buat nanyain resep obat batuk, dia bilang kalo baru sehari mah ga usah kasih obat. Dan waktu gua tanya perlu dateng ke tempat dia buat diperiksa apa engga, dia bilang ga usah. Wuih....nolak duit nih, hahaha. 

Jayden kan tergolong mungil untuk anak seumurannya. Walaupun beratnya masih dalam batas normal, tapi kalo diliat secara kasat mata, Jayden keliatan kurus. Gua sering baca-baca di forum, ada beberapa anak yang suka semena-mena nyuruh kasih susu formula ke anak yang keliatan kurus. Padahal beratnya masih normal. Tapi Dr. S ini ga pernah bilang Jayden beratnya kurang, dan ga pernah nyuruh gua kasih susu formula. Waktu dia tau Jayden masih ASI tanpa campuran susu apapun, dia cuma bilang terusin ASInya. 

Beberapa waktu yang lalu, gua liat Dr. S posting foto kliniknya dia yang uda diperluas. Dan di caption fotonya dia tulis....

"Melayani dengan hati lewat tanganNya"

Yes! Semakin gua ngerasa ga salah pikir dokter. Menurut gua, milih dokter anak ini emang cocok-cocokan. Apa yang buat gua cocok, belom tentu buat yang lain cocok. Jadi ga usahlah nyuruh-nyuruh gua untuk pindah dokter. Lagian gua juga uda males hunting dokter lagi, hahaha.

24 comments:

  1. iya bener... dokter emang cocok2an ya... moga2 jayden seaht2 ya...

    ReplyDelete
  2. iya bener, dokter anak tuh emang cocok2an. Jd selama lo cocok ya cuekin aja kata temen lo itu, hehe
    Ngajarin anak pelan2 mkn makanan luar itu emang bikin ngos2an, mel. Harus coba dikit-dikit lama2 jd banyak. Kalo langsung blesss makan makanan luar pasti langsung sakit. gw jg pernah gara2 nakal pulang dari bandung :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kemaren porsinya langsung banyak kali ya jadi perutnya kaget, tapi kalo ga dibiasain nanti guanya repot hahahaha...

      Delete
  3. Moga-moga Jayden udah sembuh ya sekarang

    Bener Mel, dokter itu cocok-cocokan ya. Tapi buat gue, yang penting dokternya bisa di ajak ngomong. Kalo banyak pasien, title prof, tapi ga bisa diajak ngomong, periksa cepet-cepet, gue juga males. Gue kan butuh diyakinkan orangnya hahahaha...gimana gue tau dia periksa udah teliti atau belom, kasih obat udah bener sesuai umur atau nggak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener ci... aku juga suka ama dokter ini karena dia mau ditanyain apapun... periksa juga ga buru2.. aku juga ga suka ama dokter yang periksanya buru2 hehehehe....

      Delete
  4. Setuju banget ci, apa yang oke buat kita belum tentu oke buat orang lain dan begitu juga sebaliknya. Pada akhirnya yang penting yang nyaman buat kitanya aja ya.
    Aku pilih dsog juga ga mau yang terlalu "famous" yang antrinya mesti dari pagi-pagi buta ato mesti ampe tengah malem, keburu capeee *ga mau susyeh hahahah :P
    Semoga cepet sembuh ya Jayden, cepet fit dan aktif lagi :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener... yang penting kitanya nyaman... aku juga ga mau susah, makanya nyari dokter yang antriannya wajar hahahaha...

      Thank you onty....

      Delete
  5. Semoga jayden cepet sembuh ya ci...
    berharap si sus cepet balik ya supaya jadwalnya jayden bisa teratur lagi...
    iya, aku rasa juga dokter ga akan sembarangan kasih antibiotik klo ngga bener-bener darurat..ryu juga udah cocok sm dokter yang sekarang... cuma kendala lokasinya aja agak jauh..enaknya ci pny dokter yang udah cocok lokasinya deket pula..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you lia...

      tergantung dokternya sih sebenernya, ada beberapa dokter yang batuk pilek biasa uda kasih antibiotik... makanya sebelum milih dokter, biasanya aku cari tau testimonial pasiennya dulu hehehehe... emang sengaja cari yang deket rumah, biar ga repot hehehehe...

      Delete
  6. Wah kasian... semoga cepet sembuh ya jayden :)

    ReplyDelete
  7. Bener mel nyari dokter buat anak it cocok2an , belum tentu di lu cocok eeh gw cocok juga....gw aja smp ganti 3 dokter padahal cuma vaksin ya tp hati ini ndk nyaman
    cpt sembuh ya jayden biar mami papi bisa kembali beraktivitas normal

    ReplyDelete
    Replies
    1. tadinya gua pikir juga cuma vaksin, sama dokter mana aja juga sama... ternyata ga semudah itu, sebagai ibu baru kita butuh banyak nanya dan banyak jawaban hahahaha...

      Delete
  8. Semoga cepet sembuh ya Jayden!kasian kalo sampe muntah2.

    ReplyDelete
  9. semoga Jayden gak gampang sakit lagi Mel, sekarang cuacanya juga gak dukung nih, banyak sumber penyakit...ke dokter memang cocok2an.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci, semoga abis ini ga ada sakit2 lagi deh... kasian berat badannya terjun bebas tiap sakit...

      Delete
  10. Kok Jayden sakit lagi...cuaca galau juga kali, berapa hari kmrn kan siang panas gak jelas menjelang sore malem subuh bisa hujan, hari Kartini aja jalanan sekolah banjir padahal udah April. Ini ada temen Conrad HFMD lagi 2 orang.

    Dokter emang cocok2an yah yang penting sreg di hati sama sreg di kantong hehehe.

    Semoga abis ini Jayden nggak sakit2 lagi yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kali ini kayaknya bukan cuaca ci, tapi karena kebanyakan makan makanan luar hehehehe... biasanya kan cuma seuprit2 doang, ini langsung porsi banyak, jadi perutnya kaget hehehehe...

      Delete
  11. Semoga Jayden ga sakit lagi yaaa.. :D
    Di sini karena ga pernah berurusan dengan dokter anak jadi ga bisa relate soal cari mencari dokter. Cuma aku rasa pada akhirnya emang sreqnya aja kita dimana sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you be :) iya, akhirnya nyari yang sreg di kita dan anaknya juga nyaman...

      Delete
  12. iya yang namanya Dr. emang cocok2an g juga bersyukur cocok sama Dsa. nya Z yang sekarang, Eve sekarang sama Dsa. yang sama juga, enaknya tetep bisa nanyak obat2an lewat WA, sebelum harus bener2 dibawa ke si Dsa. kadang ada Dsa. yang dikit2 anaknya suruh dibawa ketemu dia, jadi dia bisa dapet duit sering2 hehehe..
    Amin juga Dsa.nya enggak dikit2 antibiotik, klo demam aja suruh 3 hari baru dibawa ketemuan sama dia, dan ga usah panik :D
    sekarang anak 2 lagi pada pilek, pertama dari Zio, nular Mama na, sekarang Eve juga kena, ber3 lom sembuh bener pileknya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. si dokter ini juga bisa ditanyain obat lewat whatsapp, dan kalo cuma batuk biasa, dia bilang ga perlu dateng...

      semoga anak2 cepet sembuh ya...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...