20 April 2016

Terjebak

Sejak ga ada suster, gua berasa hidup gua jadi kayak diburu-buru. Tiap pagi, gua harus buru-buru berangkat kerja karena uda mepet banget. Ya gimana ga mepet, gua kudu ngasih makan Jayden dulu. Sekarang mending ada mbak yang bisa mandiin Jayden. Jadi begitu kelar makan, gua langsung beres-beres secepat kilat dan berangkat. Pas pulang jam makan siang juga sama, gua harus buru-buru pulang, lalu kasih makan Jayden, nidurin, dan berangkat kerja lagi. Pulang kerja juga ga beda jauh, harus buru-buru pulang buat kasih makan Jayden lagi. Begitu terus selama tiga minggu ini.

Intinya, hidup gua jadi ga santai. Nyetir yang biasanya biar lambat asal selamat, sekarang yang penting nyampe dulu deh. Tapi biarpun begitu, gua tetep jadi pengemudi yang taat peraturan. Bahkan di kompleks perumahan pun, kalo lampu merah gua tetep berenti. Ampe kadang suka diklakson-klakson dari belakang. Gua inget wejangan si suami, apapun yang terjadi, mau diklakson ampe budeg sekalipun, asal kita bener, cuekin aja. Begitu juga dengan parkir. Tempat kerja gua melarang mobil-mobil untuk parkir paralel, jadi gua selalu cari tempat parkir, bukan parkir di sembarang tempat.

Sekitar minggu lalu, begitu selesai kerja, gua langsung buru-buru turun ke bawah dan menuju tempat parkir. Dan gua menemukan pemandangan yang bikin gua kesel setengah mati. Ada mobil parkir tepat di depan mobil gua! Sigh! Dan waktu gua coba dorong........ga bisa! Mobilnya di rem tangan! Kesel maksimal!

Ini gimana gua bisa keluar?

Akhirnya gua panggil satpamnya, minta tolong supaya pemilik mobil ini dipanggil. Sebenernya gua tergoda buat kempesin bannya atau baretin mobilnya sekalian, cuma ntar yang ada gua makin lama pulangnya. Gua juga lagi males kemana-mana, mau ga mau nungguin ampe si pemilik mobil dateng. Nunggunya juga dari yang sekedar kesel ampe emosi jiwa. Bolak balik gua liatin jam terus. Padahal gua uda nyusun rencana, ntar pulang mau masak lauknya Jayden. Kalo gua pulang cepet, makan malamnya Jayden suka gua tambahin tumis-tumisan, jadi ga cuma sop doang. Bubar deh semua rencana.

Setelah setengah jam berlalu, akhirnya si pemilik mobil dateng. Si satpam kan masih ada disitu, dia cuma ngomong, "Pak...lain kali kalo parkir jangan di rem tangan dong, kasian ni yang mau keluar nungguin lama" karena buat gua itu kurang keras, akhirnya gua tambahin dengan nada keras...

"Pak, lain kali kalo mau parkir jangan disini, uda tau ga boleh parkir paralel. Saya mau pulang cepet jadi ga bisa nih!"

Si pemilik mobil cuma sori doang trus langsung masuk mobil dan nyalain mesinnya. Ga lama beberapa temennya dateng dan ikut masuk mobil, lalu mereka pergi. Akhirnya gua bisa pulang.

Bener-bener ga abis pikir deh, masa peraturan kecil gitu ga bisa ditaatin ya. Emang sih, kadang-kadang nyari parkir disitu tuh susah, tapi ya bukan begitu juga caranya. Mudah-mudahan hal kayak gini yang terakhir deh.

16 comments:

  1. klo udah jam pulang kantor bawaannya pengen buru-buru nyampe rumah ketemu anak ya ci, aku juga suka sebel klo udah mao pulang ada aja yang menghalangi...entah itu kerjaan ato jalanan yang gak bersahabat...
    sabar-sabar ya cii..semoga si sus cepet balik deh biar gak diburu-buru lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo misalnya ada si suster sih, mungkin aku akan lebih sabar nungguin walaupun keki juga sih hehehehe... masalahnya aku kudu buru2 pulang biar jayden makan, itu yang bikin sebel...

      Delete
  2. Grrrr banget ya itu orang, udah parkir paralel padahal dilarang, eh di rem tangan pula. Minta ditebalikin Hulk.

    ReplyDelete
  3. Ihh sama! gw benci sma orang kayak gitu. di apartemen gua juga suka ada yang begitu. Udah tau parkir pararel tapi masih di rem tangan! Pernah waktu itu gw mo kondangan, jadi nungguin dia dulu & bikin telat. Orang2 kayak gitu, entah emang lupa ato mereka emang cuek ga peduli orang lain :| dimusnahkan aja mestinya orang2 kaya gitu #emosi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebel banget ya, uda rencana ini itu, jadi berantakan cuma gara parkir paralel dan rem tangan... *ikut emosi*

      Delete
  4. Salam kenal mel.
    Gw juga pernah kena kek gitu. Cuma bedanya kt org buru-buru mau keluar rumah krn kondangan, ada mobil parkir dpn rumah gw, otomatis mbl ga bs keluar. Orangnya msh dlm mobil, pas disrh geser, nyolot mrhin kt blg itu bkn tanah kita n jgn mrs kaya disini. Lah disitu gw emosi lgsg blg memang bukan tanah gw tp halangin pintu org. Klo diingat2, pengen gw lempar jg tu org.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga,

      nyebelin banget disuruh geser malah nyolot... orang2 kayak gitu emang bikin keki ya...

      Delete
  5. Gue pernah ngalamin hal yang sama tapi bukan di kantor melainkan di ITC. Udah dipanggil2 pake speaker mall tp gak datang-datang jg orangnya. Ngeselin emang Mel, udah parkir pararel malah rem tangan, huh! *maap kebawa emosi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini juga uda dipanggil2 pake speaker, dan setengah jam kemudian baru dateng... *ikut emosi*

      Delete
  6. Emang nyebelin juga kalo kayak gini situasinya. Yg salah tukang parkirnya dan yg punya mobil jg ga ada kesadarannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaya, satpamnya juga salah... uda tau ga boleh, bukannya ditegor suruh pindah, malah dibiarinin...

      Delete
  7. Laen kali lu pulangnya naek gojek aja dah Mel, kayaknya lebih cepet daripada bolak balik bawa mobil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. naik gojek ribet le, kudu buka aplikasi dulu, belom kalo susah sinyal dan ujan, yang ada malah makin lama... lebih cepet gua bolak balik bawa mobil...

      Delete
  8. Kalo di kantor dulu udah abis banget dikerjain mobil yang parkir model gini.. Ampe kadang suka ga tega liatnya.. LOL. tapi emang ngeselin sih. Sama bikin takut juga, jangan sampeee kita yang kelupaan masang rem tangan.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya kemaren kepikiran buat kempesin bannya sekalian hahahaha... aku ga pernah parkir parelel, ga pernah bisa rapih hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...