11 May 2016

Baby Blues

Beberapa waktu lalu, di timeline facebook gua, ada beberapa orang yang ngeshare cerita tentang PostPartum Syndrome (PPD). PPD ini adalah depresi pasca melahirkan. Menurut cerita mereka, ibu-ibu yang mengalami PPD ini uda termasuk stress tahap akut ampe pengen bunuh diri segala. Dan baby blues adalah gerbang menuju PPD. Puji Tuhan gua ga ampe mengalami PPD *amit amit* tapi mungkin pernah mengalami baby blues. Mungkin ya, karena gua sendiri juga ga ngerti, hehehe. 

Buat yang ngikutin blog gua dari cerita lahiran Jayden, mungkin uda pada tau kalo Jayden lahir dengan berat di bawah normal. Sebenernya cuma kurang 40 gram doang, tapi secara kasat mata, ini anak emang keliatan mungil banget. Waktu di rumah sakit, gua ga terlalu pusingin masalah berat badannya, karena Jayden kebanyakan ditaro di baby's room. Gua sesekali doang nyamperin dia buat nyusuin. Tapi begitu pulang ke rumah dan tamu-tamu berdatangan ke rumah, gua jadi ngerasa bersalah kenapa Jayden lahir dengan berat minimalis gitu.

Gimana ga ngerasa gitu coba, kalo setiap tamu yang dateng pasti bilang "kecil ya" atau "kecil banget" Ya kan gua jadi ngerasa gimana gitu. Bahkan ada tamu yang dengan entengnya ngomong, "Jayden kecil banget ya, padahal waktu hamil kamu gede kan Mel? Rakus nih mamanya, makanan ga dibagi-bagi ke anaknya" Ngok! Saat itu rasanya pengen gua usir tuh tante, tapi kan ga mungkin, hahahaha.

Dan masalah berat badan ini kadang berlanjut ampe sekarang. Karena Jayden lahirnya cuma 2,4 kg, otomatis badannya dia sekarang ga segede anak yang lahirnya 3 kg dong. Walaupun di bulan-bulan awal nambahnya lumayan banyak, tapi nambah tingginya juga banyak. Dalam 3 bulan uda nambah 15 cm, makanya dia keliatan kecil. Apalagi susunya ga dicampur sufor. Karena itu banyak banget yang suka ngomong "Jayden kurus Jayden kurus" Kadang gua sebagai ibunya jadi ikut mikir kalo anak gua kurus, jadinya langsung ngasih makan banyak ke Jayden. Dan abis itu kayak langsung "disentil" sama Tuhan, soalnya setiap gua berambisi bikin dia gemuk, Jayden malah sakit, yang ada beratnya turun, dan makin kurus. Gua terlalu berharap dia gemuk, ampe lupa berdoa supaya Jayden sehat-sehat terus.

Kelar urusan berat badan, masih ada lagi urusan lain. Gua lahiran via operasi caesar. Dan pasca operasi itu sakitnya ampun-ampun deh. Ga ngerti apakah dokter gua ga jago operasi atau apa, yang jelas tiap jalan, duduk, dan berdiri, selalu berasa nyut-nyutan di bekas operasinya. Dan di saat itu, gua stress berat kalo denger Jayden nangis. Mana nangisnya itu uda kayak orang lagi diapain aja, cetar membahana. Untungnya di hari pertama si suami ga kerja, jadi dia bantu ngurusin Jayden. Bantu ganti popok, bantu sendawain, bantu nidurin. Dan saking stressnya, ada satu masa dimana gua hanya bisa duduk bengong sambil menatap Jayden yang lagi nangis-nangis. Sungguh gua ga ngerti harus gimana. Gua ga ngerti gimana gendongnya. Gua ga ngerti gimana caranya supaya ini anak diem. Mungkin saat itu gua kena baby blues. 

Hari kedua, bala bantuan alias si suster uda dateng, tapi apakah masalah langsung kelar? Tidak! Saat itu suster masih jadi orang asing. Kedatangan dia justru malah bikin gua tambah stress. Gua ngerasa jadi ibu yang gagal karena ga bisa sepenuhnya ngurus anak. Gua ngerasa ga berguna karena Jayden lebih banyak dipegang si suster ketimbang gua. Plus saat itu gua masih berjuang untuk ASI. Celetukan-celetukan si suster kayak "ASInya ga enak ya?" "apa ASInya ga keluar?" malah bikin gua makin down. Saking stressnya, gua pernah ga mau nyusuin Jayden langsung. Gua biarinin dia minum ASIP via botol. 

Puncaknya saat Jayden mengalami growth spurt di minggu ketiga, dimana dia maunya nyusu melulu. Saat itu gua stress banget karena ga bisa istirahat. Gimana mau istirahat, begitu anaknya ditaro di box, langsung nangis minta nyusu. Gua ga pernah kepikiran yang jelek-jelek, cuma saat itu gua mikir, kalo aja gua masih belom punya anak, pasti sekarang gua uda begini begitu. Bukan berarti gua ga sayang Jayden. Hanya aja gua ngerasa badan sama otak lagi ga sinkron. Mungkin itu yang dinamakan baby blues.

Untungnya si suami selalu support. Untungnya saat itu dia sama sekali ga pelayanan, jadi pulang kantor bisa langsung pulang nemenin gua. Begitu si suami pulang, gua langsung girang, kayak anak kecil yang loncat-loncat abis dikasih permen. Iya, sebahagia itu. Pulangnya si suami menandakan gua ga sendirian. Untungnya si suami jarang ngeluh waktu gua bangunin tengah malem buat nemenin gua nyusuin atau pumping. Ngeluh sih pernah, tapi jarang banget. Dukungan si suamilah yang bikin gua ga berkepanjangan mengalami baby blues. Saat itu dia mulai nyaranin supaya gua belajar nyusuin sambil tiduran. Saat itu dia bersedia anterin gua dan Jayden ke klinik laktasi demi belajar nyusuin yang enak. 

Gua nulis ini bukannya untuk nakut-nakutin para ibu-ibu yang lagi hamil, tapi cuma sekedar sharing supaya kalian bukan hanya mempersiapkan barang-barang bayi tapi juga mempersiapkan mental. Gua ga pernah tau kalo ternyata ngurus anak bisa bikin stress ampe gua ngalamin sendiri. Tapi begitu semuanya bisa diatasin, gua bersyukur banget dikarunai malaikat kecil disaat banyak orang-orang yang ingin punya anak tapi belom dikasih. Jangan lupa buat ibu-ibu baru untuk mengedukasi suaminya, karena beneran dukungan suami itu penting banget buat jiwa dan raga.

Dan dari perenungan gua malam ini, gua mengambil kesimpulan.......

Satu anak dulu ya, hahahaha. Happy mother's day! 

27 comments:

  1. Jayden mirip banget sama mamanya :D
    aku belum pernah sih ci ngerasain baby blues, karna belum kawin.tapi gapapa lah, buat pembelajaran nanti dimasa depan.
    salam kenal ya ci. ^-^

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you uda dibilang mirip aku hehehehe...

      salam kenal juga :)

      Delete
  2. Jayden mirip banget sama mamanya :D
    aku belum pernah sih ci ngerasain baby blues, karna belum kawin.tapi gapapa lah, buat pembelajaran nanti dimasa depan.
    salam kenal ya ci. ^-^

    ReplyDelete
  3. ai pil yu mel, hehehehe..
    b ga ada masalah di beratnya tapi di kuning. tiap org yang besuk selalu bilang "kuning bgt ya B" sampe gue bosen en pengen sumpelin tuh mulut atu2, hahahaha. gue tau B kuning en tetep usaha kok biar ga kuning tapi ya gitu kan orang2, bisanya cuma ngmg en judging :(

    baby blues juga sempet kok Mel gue alamin en kalo gue inget2 skrg jadi malu, wkwkwkwkwk

    iya,saat ini gue berpegang "cukup 1 anak" xixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. jayden juga di rs sempet kuning dan disinar... di rumah juga kayaknya sempet kuning, cuma gua ga terlalu ambil pusing, gua lebih pusing ke kecilnya dia hahahaha...

      Delete
  4. rata2 baby blues emang dialamin semua ibu kok mel.. ga bisa juga sok-sok bikin nasehat yang tabah ya .. jadi ibu itu mulia bla bla bla *sodok sapu
    at the end, cuma waktu yang bisa menyembuhkan terus berasa keren klo dah berlalu hihi

    happy mother day Mel :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. *ikut sodok sapu kalo ada yang nasehatin gitu* hehehehe... bener ci, akhirnya waktu juga yang menyembuhkan, dan begitu berlalu, semuanya langsung berasa enak hehehehe...

      Delete
  5. Bener banget ci, peran suami emang penting banget pada masa-masa kaya gitu..support yang bisa bikin kita semangat n kuat..^^

    ahh biarin aja omongan orang yahh cii,mungkin mulutnya gatel klo gak ngomong..hehe..yang penting jayden sehat-sehat selalu... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, support suami tuh bener2 penting banget buat ibu2 yang abis lahiran... jadi jangan cuma perhatiin anaknya, tapi ibunya juga hehehehe...

      Delete
  6. Endingnya bikin aku ngakaaaakkk hahahaha.
    Sarimi aja udah isi dua ci :P *ditimpuk pake kardus sarimi oleh ci Mel*
    Aku juga sekarang rasanya jadi inhale exhale inhale exhale menenangkan diri kayak orang mau adu tinju hahaha, berusaha ga parno sama ntar tapi sekaligus juga berusaha mempersiapkan mental terhadap semua worst scenario setelah ngelahirin LOL.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biarlah sarimi isinya dua, tapi aku tetap berpegang teguh sama "satu anak dulu" hahahaha...

      bener, harus mempersiapkan mental juga... dulu aku terlalu excited dengan kehadiran si dede, sekaligus takut karena mau dibelek ampe lupa mikirin kehidupan selanjutnya setelah ada si dede...

      Delete
  7. sebenernya kadang orang yang komen itu asal nyeplos sih, dianya gak mikir, kitanya yang dongkol. Sus gw juga dulu gitu, kalo pagi2 ke kamar gw mo ambil ASI hasil pumping dan gw hari itu gak pumping/dikit hasilnya, bisa komen "yahhh gak adaaaa..." Gw langsung bete se-bete2nya Y_Y

    skrg sih dibuat kenang2an aja deh hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena dia main asal nyeplos makanya ga mikir hehehehe... suster gua kalo ngomong begitu juga gua langsung bete... padahal masa2 itu kan harusnya masa2 kita dibikin hepi ya biar asi lancar...

      Delete
  8. pada akhirnya emang yang penting anak sehat. mau kurus kek, kecil kek, pokoknya sehat... :)

    orang ngomong apa gak perlu dimasukin ati....

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo lagi bener sih ga dimasukin ati ko, tapi kalo lagi sensi, langsung kebawa pikiran hahahaha...

      Delete
  9. Meeeeel, yang terpenting mah Jayden sehat aja Mel dan mommy-nya harus bahagia terus, biar Jayden ikutan bahagia juga hehe,...

    Aku habis lahiran Fathir baby blues banget Meel,...
    Ngerasa gak guna, ngerasa bukan ibu yang baik, kok hidup gue gini-gini aja, pokoknya semua perasaan negatif menghampiri deh...

    Saat itulah aku mulai nge-blog dan akhirnya semua perasaan itu sirna dengan sendirinya hehehe...

    Semangat terus yaaah buat para ibu2 yang baru lahiran di luar sana!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata anak kedua ga menjamin ga akan kena baby blues ya kak... waktu itu salah satu obat aku juga nulis, ngerekam semua milestonenya jayden hehehehe...

      Delete
  10. Tenang aja Mel, anak gue lahir juga 2,4kg, kurus banget sampe kulitnya keriput…sekarang umurnya 12 tahun tingginya 160cm berat 53kg…yang penting sehat, ga usah pusing..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener ci, yang penting sehat... kalo lagi bener aku ga pernah ambil pusing, tapi kalo lagi sensi suka kebawa pikiran hehehehe...

      Delete
  11. omongan orang itu emang selalu bikin down ya. biar uda tau ga uda didengerin, tapi kalau soal anak sendiri kalau dikomentarin begitu mulu emang bikin sebel dan gondok ati. huuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bener, apalagi kalo lagi sensi, bakal sebel sesebel sebelnya...

      Delete
  12. Untungnya ga berkepanjangab ya Mel...dukungan suami memang penting banget..kebayang dehh yang single parent ngebesarin anak sendirian bisa stress kurus langsung...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci, bener2 angkat jempol sama yang single parent...

      Delete
  13. anak gw jg lahirnya 2,4 loh mel...tp dokter ada blg gpp masi normal beratnya...ya gw ga pikirin lagi..well..gw jg kena baby blues ..gr2 mslh asi gw ga banyak ,haha...tp dipikir2 pengalamannya jarang2 dapatnya sih ya...jd sering mkr..aduh knp ya dulu pas asi gw gini gw gitu..jd stress sndr dulu dsb.hahaha..tp seru la ya intinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo di rs gua dulu normalnya 2,5 sementara anakku 2460, kurang 40 gram doang hehehehe...

      kalo aku baby blues lebih karena jayden kecil dan bekas operasi yang nyut2an... asi juga sih, tapi itu urutan ketiga...

      Delete
  14. Kenapa ya org klu komen suka gak dipikir dulu gt..
    Jayden gw liat gak kurus ci liat difoto, anak temenku msh lbh kurus lg tp sehat2 aja ko..
    Jayden mgkin gak bs diem kali kaya Jevan, jd apa yg dimakan lgsg kebakar lemaknya hehehe..
    Gw jg sempet babyblues, waktu nyokap balik lagi ke Medan dan gw urus Jevan sndiri sblm masuk kerja..
    Jevan nangis sempet gw marah "diemmm gak?" Abis itu anaknya makin jerit n gw juga nangis sesunggukan nyesel wkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. difoto keliatan ga kurus nol, tapi aslinya kurus... keliatan kurus karena tinggi, beratnya sih normal2 aja...

      aku juga pernah marahin jayden, tapi kalo jayden makannya susah dan aku uda habis kesabaran hahahaha... udahannya nyesel juga sih...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...