14 July 2016

Liburan Ke Ragunan & Makan Es Krim

Tadinya cerita ini mau gua pisah, tapi daripada nanti keburu basi, mending jadiin satu aja deh. Jadi kalo fotonya kebanyakan atau ceritanya kepanjangan, ya maafkan, hihihihi.

Hari Rabu, pas di hari pertama lebaran, tadinya kami punya rencana mau ke Bogor buat silaturahmi ke sodaranya si suami yang muslim. Tapi mendadak dia galau, katanya takut tempat-tempat makan di Bogor pada belom buka. Jadi ke Bogornya direschedule ke hari lain. Karena kami batal ke Bogor, gua langsung usul supaya kita ke Ragunan aja. Sejak kami ke Ragunan bareng gereja kemaren itu, gua emang pengen ajak Jayden lagi buat ngeliat sisa binatang lain yang belom sempet kami liat.

Karena si suster ga mudik, jadi kami tungguin dia pulang sholat ied dulu. Sebenernya gua uda nawarin dia buat mudik, tapi orangnya ga mau, katanya kemaren uda keluar banyak duit, makanya sekarang ga mudik dulu. Si suami juga uda nawarin kalo-kalo dia mau ngunjungin sodara-sodaranya yang ada di Jakarta, tetep ga mau juga, katanya ga terlalu deket, ya udahlah, ikut kita aja jalan-jalan ke Ragunan.

Sebelum pergi, kami sarapan menu wajib yang harus ada pas lebaran, yaitu ketupat! Seperti biasa, tukang koran langganan kami yang ngasih ketupat. Jayden juga sarapan dulu, tapi bukan makan ketupat, melainkan menu lain, hehehe. Gua agak-agak gimana gitu kalo ngasih ketupat, secara santannya banyak banget. Dan Jayden makannya cepet loh. Mungkin karena uda tau mau pergi kali ya, jadi makan ga pake drama.

Menu wajib saat lebaran.

Bapak dan anak uda siap. Sayangnya itu topi cuma bertahan sebentar doang di kepalanya Jayden. Entah kenapa ini anak ga gitu betah pake topi.

Begitu si suster pulang, kami langsung siap-siap dan capcus ke Ragunan. Gua lupa kami jalan jam berapa, kayaknya sekitar jam 9an. Karena jalanan ga macet, jadi kurang lebih setengah jam uda nyampe. Si suami mah uda kayak pembalap kalo nyetir, hahaha. Sengaja kami pergi di hari pertama lebaran dengan asumsi ga gitu rame karena orang-orang masih pada muter-muter ke sodara. Dan begitu nyampe emang ga terlalu rame. Tapi mulai siangan mulai agak rame. Cuma enaknya karena Ragunan itu gede banget, jadi rame pun masih enak buat jalan kesana kemari.

Kali ini gua bawa stroller buat naro Jayden biar ga cape. Tapi seperti yang uda gua duga, dia cuma sebentar banget betah duduk di stroller. Sebenernya betah lama sih, selama strollernya jalan, hahaha. Kalo berenti, pasti ngamuk. Jadi selama disana, Jayden kebanyakan digendong.......bapaknya! Hahaha. Kan mempererat bonding ayah dan anak.

Nangis karena strollernya berenti.

Karena ini kedua kalinya ke Ragunan, jadi kami skip tempat-tempat yang dulu pernah didatengin. Dan biarpun uda balik lagi, tetep ga semua binatang bisa kami liat. Kalo dulu gua terpukau sama gedenya si Ragunan ini, kali ini malah berasa karena gede jadi ga efektif. Kalo dulu kan bareng gereja, jadi jalannya juga diarahin. Kali ini sendirian, sempet bingung dimana letak harimau, beruang, gajah, singa, dan binatang-binatang lainnya. Ada petunjuknya sih, tapi karena jalannya bercabang, jadi bingung. Untuk kebun binatang, gua masih lebih suka yang ada di Malang, biarpun kecil, tapi gua bisa ngeliat semua binatang yang ada.

Reaksi Jayden gimana? Seperti biasa, mukanya flat dan bengong, hahaha. Gua jadi ga ngerti ini anak sebenernya tertarik apa engga. 

Bengong liat segala jenis kadal.

Bengong liat bear.

Karena bearnya ada di bawah deket pager, jadi Jayden harus manjat supaya keliatan. Tapi dipegangin koq, hehehe.

Ada satu hal yang buat gua itu jadi minus, tapi buat para pecinta binatang mungkin poin plus, yaitu kandangnya gede banget. Saking gedenya, jadi ada beberapa binatang yang ga gitu keliatan pas kami nyamperin kandangnya. Gua tau sih, binatang-binatang itu butuh tempat yang mirip dengan habitat aslinya, tapi kalo dikecilin sedikit lagi, mungkin akan lebih maksimal ngeliatnya. 

Singanya nun jauh disana. Keliatan ga? 

Yang gua sebelin kemaren itu, pengunjungnya banyak banget yang ngerokok seenaknya. Kayak ga tau ada anak kecil di deket mereka. Gua tau itu area terbuka, tapi gimana pun kan Ragunan itu tempat umum. Seharusnya ga boleh ngerokok di tempat umum toh. Uda gitu banyak banget yang ga tertib. Uda jelas-jelas di kandang monyet ada tulisan "Dilarang memberi makan" tapi tetep aja yang ngasih permen. Kayak pada ga bisa baca. Sebel banget ngeliatnya.

Tapi terlepas dari itu, kami cukup puas mengunjungi Ragunan. Jayden jadi bisa ngeliat binatang-binatang yang biasa dia liat versi kartunnya di youtube, kayak bear, lion, tiger, duck, bird. Tadinya mau ngeliat gajah dan rusa, tapi kayaknya masih harus jalan jauh lagi. Gua ngeliat Jayden uda cape dan ngantuk, jadi kami putuskan untuk pulang.

Salah satu monyet yang dikasih makan sama pengunjung yang ga bisa baca itu.

Kalo ngeliat ini gua jadi inget lagu "five little monkey" yang tiga uda jatoh, sisa dua deh, hahaha. Yang punya anak pasti ngerti itu lagu apaan.

Kali ini lagunya "five little duck" tau ga lagunya? Bisa cek di youtube, hahaha.

Jayden mungkin bingung, bearnya koq ga imut ya, hahaha.

Sekitar jam setengah 12 kami pulang. Di perjalanan pulang Jayden tidur pules, tapi begitu nyampe rumah malah bangun, ditidurin lagi ga mau, akhirnya kasih makan deh. Sementara kami makan di rumah tetangga yang kebetulan open house. Tetangga gua ini emang muslim, dan setiap lebaran mereka suka open house.

Abis makan, tiba-tiba si suami ngajakin jalan lagi, tapi cuma berdua. Kali ini agak repot karena Jayden ga tidur. Tapi karena malemnya nyokap ajakin ke TA, akhirnya gua kasih syarat ke Jayden, nanti malem boleh ikut ke TA, asal begitu mami papi pergi dia harus tidur siang. Soalnya kan tadi cuma tidur sebentar. Pas pergi sempet nangis-nangis sih, tapi kami harus menguatkan hati bisa dialihin ke yang lain. 

Ternyata si suami ngajakin makan es krim Ragusa. Sebelum pergi gua disuruh telpon dulu buat memastikan mereka buka apa engga. Begitu nyambung, gua belom ngomong halo, tiba-tiba di seberang sana langsung teriak, "Kami buka terus, ga ada libur!" Buset, galak amat om. Kayaknya ini curahan hati karena ga ada libur deh, hahaha.

Katanya uda berdiri sejak tahun 1932.

Dan begitu nyampe, uda rame banget, tempat duduk semua full. Enci-enci yang ngelayanin juga galak banget. Dia main langsung teriak, "mau pesen apa? cepetan!" "semuanya 40rb, ga terima debit, kalo bisa uang pas!" "cepetan, di belakang banyak antrian!" Ini jualan koq pada galak-galak amat ya, tapi herannya...rame! Hahaha.

Ngantri order dulu baru duduk.

Begitu gua keluar, antriannya semakin panjang.

Tempat duduk pada full semua.

Gua ga tau kalo hari-hari biasa serame ini apa engga. Dan karena ga ada tempat duduk, akhirnya kami makan di mobil. Ini es krim yang kami order.

Special Mix
IDR 25.000
Enaaaakkkk! Gua suka banget. Rasanya ga manis-manis banget. Tapi harus cepet-cepet diabisin karena cepet cair.

Spaghetti Ice Cream
IDR 35.000
Ini lebih enak lagi. Rasanya lebih manis, tapi ga bikin eneg. Sayang toppingnya kurang banyak, hahaha.

Kelar makan es krim, kami sempet mampir buat belanja bulanan dulu, baru pulang ke rumah. Istirahat sebentar, makan malam, lalu berangkat ke TA buat nemenin nyokap yang mau beli HP baru. 

Selagi menunggu, kami selfie dulu.

Pulang-pulang langsung berasa cape banget, tapi menyenangkan. Dan yang lebih menyenangkan, Jayden makan dengan lahap tanpa drama. Ya drama-drama dikit sih ada, tapi ga kayak dulu yang bikin kepala gua bertanduk. Entah karena efek dibawa ke outdoor atau emang uda masanya dia gampang makan. Yang jelas, mami senang, hahaha.

Ragusa Es Italia
Jl. Veteran I No. 10, Gambir, Jakarta
Telp 021 3849123  

16 comments:

  1. gua tau mel lagunyaaaa.. *efek punya anak* ahahaha.. sampe bosen dan selalu berdengung. lol. sama clay juga gak suka pake topi. bentaran pasti ditarik2.

    mel, gua juga mikir juga kurang efektif. kandang gede. tapi hewannya cuma 1-2. malah biasanya tidurnya mojok lagi. jadi kek cape2 jalan ke kandang, gak nemuin apa2. :(

    tapi kepengen jg sih ke ragunan.. secara gampang jg kalo naik busway. cuma nanti dulu tunggu anak gedean.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *toss dulu kita* *clay juga toss ama jayden* hahahaha...

      iya kan, gua juga mikir koq kayak kurang efektif, masih lebih mending yang ada di malang...

      Delete
  2. Suamiku kalo ke restoran trus digituin sama yang modelnya kayak si enci Ragusa, pasti langsung batal deh. Lol.
    Iya ya ci, Ragunan itu gede buanget. Jadinya kadang bikin bingung mau jalan kemana lagi ngeliat apa lagi. Kalo ambil jalan ke kiri buat liat binatang2 yang ini, untuk ke kanannya mesti jalan lagi ke sini dong? Bayanginnya udah berasa cape. Hahahah *males*
    Tapi aku seneng di Ragunan karena ada Gorilla nya :D
    Pengalaman aku dulu pas ke Ragunan, ada yang kasih makan ke gajah padahal udah dibilang ga boleh. Trus ama gajahnya disemprot pake ingusnya. Aku ama suamiku ngeliat ngikik diem2 hihihihi.
    Jayden pinter bangeettt, semoga mamamnya makin pinter lagi ga pake drama2 lagi ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga biasanya langsung bete kalo digituin, cuma karena rame, jadi penasaran hahahaha...

      tempat primatanya emang gede dan bagus...tapi ya itu, gede dan harus naik turun tangga hahahaha... geli amat sih disemprot gajah... tapi emang pada ga tertib ya... sebel liatnya..

      Delete
  3. Mel, itu enci galak amat. Gue kalau digituin udah gue tinggal atau ngamuk. Hahaha. Tapi tetep rame yaah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga biasanya uda bete, tapi karena rame, jadi tetep penasaran hahahaha...

      Delete
  4. hahaa jayden kayak emma.. bengong aja. jadi kita gak tau dia demen apa gak ya mel... :P

    haha ragusa galak2 gitu tetep aja rame ya... :P kalo gua kok kurang suka ya ama ragusa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko, galak2 gitu tapi rame, makanya penasaran hahaha... aku malah suka loh, rasanya enak hehehehe...

      Delete
  5. Haha, Mel, lu kayak bukan org Jakarta nih, baru nyoba Ragusa sekarang hihihi. Kalau lu suka eskrim model begitu, sebenernya ada lagi yang jauhhh lebih enak. Eskrim jadul juga, namanya es krim Tjanang (dulu namanya Tjan An) di Cikini. Ini amazing banget rasanya. You should try, especially yg Kopyor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya nih, ga update jadi baru nyobain sekarang... wah, ntar kasih tau seno ah biar diajak lagi...

      Delete
  6. astagaaa..itu ragusa ramee banget yaaa...perasaan eskrimnya rasanya biasa aja deh..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi aku suka loh ci ama es krimnya... enak hehehehe...

      Delete
  7. halo kak.. wah blognya keren-keren nih.. ooo iya kak kalau ingin tahu tentang web gratis yukk disini saja.. terimakasih

    ReplyDelete
  8. Gue udah lamaaa banget ga pernah makan ragusa. Ga pernah inget kalo yang jual galak hahaha karena setau gue pas ngobrol ga galak...yang punya rumahnya pas disebrang gueeee...hahahaha... Dia ngajak mampir kesana, tapi gue belom sempet. *sok banyak acara*

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena kemaren liburan dan harusnya mereka libur kali ya, jadi pada galak2 hahahaha...

      Delete
  9. wiiiih kaya nya enak bingit tuh chef boleh nyobain ga ? hehe

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...