13 July 2016

The Legend Of Tarzan & Koala Kumal

Melanjutkan cerita setelah pulang dari Ancol, tiba-tiba si suami ngajakin pergi nonton. Tadinya mau nonton yang jam 1 siang, tapi ga keburu, akhirnya nonton jam 3 sore, tapi jam setengah 2 uda berangkat karena Jayden uda tidur. Lebih enak kalo pergi pas Jayden lagi tidur, jadi perginya ga ada beban, hahaha. Lagian kalo anaknya melek tuh ribet, pasti mau ikut, kalo dibilang engga langsung pasang muka sedih gitu. Jadi mendingan pas dia tidur kita jalan deh, hahaha.

Karena jalanan sepi, si suami cari bioskop yang bukan di TA, CL, atau CP. Setelah browsing-browsing, akhirnya kami nonton di Pluit Junction. Dibilang jauh dari rumah ga terlalu, cuma kalo hari-hari biasa kesana kan macet banget. Dan lagi bioskopnya masih murah, cuma 30rb doang, hahaha.

Begitu nyampe, loketnya uda penuh dengan antrian. Waktu gua nanya si suami mau nonton apa, dia bilang mau nonton Koala Kumal karena gua emang uda mupeng banget pengen nonton ini. Tapi ngeliat show yang jam 3 uda penuh banget, paling tinggal kursi depan, akhirnya kami beralih nonton The Legend Of Tarzan. Dan kemudian dilanjutkan dengan nonton Koala Kumal. Mumpung libur, dua film dihajar sekaligus, hahaha.

Ini pertama kali gua nonton di Pluit Junction dan bioskopnya kecil banget. Untung layarnya agak gedean dikit, tapi tetep kurang asik kalo buat gua karena ruangannya kecil. Uda gitu pintu masuknya persis di sebelah layar, jadi kalo ada yang telat langsung keliatan gitu. Agak ganggu konsentrasi nonton sih. Kayaknya gua ga mau balik lagi nonton disana.


 Lalu filmnya gimana? Mari gua review.

The Legend Of Tarzan.




Si suami dari kemaren-kemaren uda pengen ngajakin gua nonton film ini, cuma waktunya ga ada yang pas. Dan waktu diajakin nonton, gua pikir ini live action dari Tarzan versinya Disney, ternyata bukan. Jadi ceritanya kayak sekuel dari Tarzan gitu. Karena ceritanya di luar dugaan gua, jadinya malah asik ditonton. Tapi mereka tetep nyelipin flashback cerita Tarzan dengan ibu gorilanya, makanya alurnya jadi maju mundur gitu.

Gua suka sama tone warnanya, gabungan warna orange dan putih. Pemandangannya juga memanjakan mata banget. Tapi sayangnya perpindahan scenenya kurang rapih. Kata si suami sih orang bioskopnya yang motongnya ga bener. Ga tau ya kalo di bioskop lain, tapi kalo di Pluit Junction, adegan ciumannya dipotong semua.

Yang jadi Tarzan sebenernya ga ganteng-ganteng amat, tapi badannya itu loh, wuih...kotak-kotak semua, hahaha. Tapi gua malah kurang gitu suka cowo berbadan kekar begitu, lebih suka yang tipis-tipis, hahaha. Yang jadi Jane cantik banget, dan aktingnya lumayan juga. Chemistry antara Tarzan dan Jane dapet banget. Tapi yang paling mencuri perhatian tuh Samuel L. Jackson. Karakternya dia bikin film ini jadi ga membosankan.

Di internet banyak yang mereview kurang bagus sih, tapi buat gua sih lumayan oke loh. Mungkin ya karena itu, ceritanya di luar ekspektasi.

Koala Kumal.




Dari dulu gua ga gitu tertarik dengan film-filmnya Raditya Dika, karena buat gua buku-bukunya dia itu lucu yang bisa bikin gua ngakak. Takutnya, kelucuan di buku ga kayak di film. Jadi cukuplah gua jadi penikmat bukunya aja. Tapi begitu ngeliat instagramnya kalo ada Acha Septriasa, Nino Fernandez, dan sederet bintang-bintang yang bisa dibilang lumayan ngetop main di Koala Kumal, gua cukup penasaran. Emang sebagus apa sih ampe mereka mau main di film-filmnya Raditya Dika. 

Dan ternyata filmnya emang lumayan bagus dan lucu ampe bikin ngakak. Buat gua, lucuan ini daripada My Stupid Boss. Cuma sayangnya, ada beberapa pemain yang aktingnya masih kurang bagus, jadi ada beberapa scene yang garing. Dan jujur, aktingnya Raditya Dika sendiri biasanya aja sih. Tapi chemistry ama lawan mainnya lumayan dapet. Sebenernya ada beberapa cerita yang uda ketebak, cuma endingnya aja yang agak di luar dugaan. Gua ga mengira kalo endingnya begitu. 

Yang bikin menarik, di film ini banyak makna yang bisa diambil, terutama buat orang yang lagi patah hati dan yang jomblo. Gua suka waktu ibunya si Dika bilang gini, "Jodoh itu dicari, bukan ditunggu" Bener banget tuh! Hahaha. Kalo ngeliat settingannya, gua suka sama interior apartemennya Dika, keliatan simple tapi nyaman banget. Dan ga ketinggalan, mini cooper pinknya hits banget, hahaha.

Kalo ngomongin Raditya Dika, dia ini penulis pertama yang bisa bikin gua ngakak pas baca buku. Dan gua bikin blog juga karena terinspirasi dari dia. Belakangan bukunya emang ga selucu yang pertama, tapi tulisannya jadi semakin bagus. Kalo kata suami, jadi keliatan dewasa. 

Buat yang belom nonton, mungkin film ini bisa dijadikan alternatif pilihan. Sekarang film Indonesia uda banyak yang kayaknya bagus-bagus. Dulu ngeliat trailernya aja uda bikin gua males nonton, tapi sekarang trailernya banyak yang menarik.

6 comments:

  1. iya ci.. di tarzan itu semua adegan ciumannya dipotong..
    mungkin karena takut anak - anak pada nonton x ya..
    pas aq nonton aja banyak anak - anak yang nonton juga..

    penasaran sih pengen nonton koala kumal..
    salah satu pilihan dibanding film indo yang lagi tayang juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. oya? waktu aku nonton sih kayaknya ga ada anak2... mungkin karena masih ada finding dory juga sih... tapi dari trailernya, harusnya orangtua tau ya kalo itu bukan film anak2 hehehehe....

      Delete
  2. Aku termasuk yang kecewa sama Legend of Tarzan. Entah kenapa, rasanya kurang greget aja. Nontonnya berasa flat, kayak film yang mendingan ditonton di tipi rumah aja, ga perlu bela2in ke bioskop. Hehehe.
    Abis Legend of Tarzan aku jg maraton film, tapi milihnya Rudy Habibie. Lumayan filmnya ^^
    Aku setuju banget ci soal kelucuan Raditya Dika yang berkurang, tapi dewasanya berasa banget. Terutama kalo dia nulis yang agak mellow ato soal cinta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo aku mungkin karena pikir kayak film tarzan pada umumnya, jadi begitu tau ceritanya ternyata beda, malah berasa asik nontonnya...

      rudy habibie ada yang bilang bagus, ada yang bilang biasa aja sih hehehehe... nanti tunggu nongol di TV deh baru nonton hahahaha...

      Delete
  3. Ciiii aku belum nonton Koala Kumal nih emang endingnya gimana sih? Spoiler dikit dong ahahaha.
    Aku suka scoringnya btw.. Lagunya beda aja dibanding film2nya yg kmrn itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga seru dong kalo aku spoiler disini hehehehe... aku belom pernah nonton film2 dia sebelumnya, jadi ga tau gimana scoringnya hehehehe...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...