19 September 2016

Neo Soho & Iga Iga

Waktu tanggal merah minggu lalu, kami sekeluarga sempet jalan-jalan ke mall yang baru buka di daerah Jakarta Barat. Ada yang bisa tebak mall apaan? Yup! Neo Soho! Itu pun yang baru buka baru mallnya doang. Nantinya akan ada apartemen dan kantor. Emang pas kami kesana keliatan masih banyak yang belom beres. Gila ya, mall makin banyak aja. Seakan-akan Central Park belom cukup bikin macet tiap weekend, eh ini ditambah lagi sama Neo Soho. Dan anehnya, kami penasaran pengen kesana, hahaha.

Berhubung minggu lalu itu libur, kami memutuskan untuk pergi pagi-pagi, dimana jalanan dan mallnya masih sepi. Kami jalan dari rumah sekitar jam 10an, dan begitu nyampe Neo Soho langsung dapet parkir. Kebayang deh kalo perginya siangan dikit, pasti susah cari parkir. Apalagi kan parkirnya masih gratis, pasti orang-orang lebih milih parkir di Neo Soho ketimbang di Central Park.

Begitu masuk mallnya juga masih sepi. Konsep mallnya sendiri mirip-mirip Central Park. Dan karena baru soft opening, jadi belom banyak yang bisa diliat. Katanya nanti mau ada akuarium besar, cuma belom tau kapan adanya.

#OOTD ke mall. Tumben tudungnya mau dipake lama, biasanya baru dipasang uda dilepas.

Lantainya lebih banyak dari CP.

Tujuan kami kesini sebenernya pengen liat jembatan yang fenomenal itu, hahaha. Dari waktu baru dibangun aja gua uda penasaran sama jembatannya. Dan jembatan inilah yang menghubungkan Neo Soho dengan Central Park. Nama kerennya Eco Skywalk. Dan jembatannya emang keren sih, walaupun tadinya gua pikir akan ada banyak taman-taman, tapi lumayan ada banyak spot yang buat difoto, hahaha. Ini beberapa gambar yang difoto sama suami.


Enaknya pergi pagi tuh gini, jembatannya masih sepi. Karena menghubungkan antara Neo Soho dan Central Park, panjangnya lumayan juga sih, cuma kalo dibawa jalan santai mah ga berasa. Apalagi kalo sambil ngejar-ngejar bocah, hahaha. Jayden puas banget lari-lari di sepanjang jembatan ini. Pokoknya kalo ke Neo Soho, wajib foto-foto di Eco Skywalk, biar kekinian, hahaha.

Karena uda nyampe CP, sekalian aja makan siangnya di CP. Sebenernya di Neo Soho juga uda ada restoran yang buka, cuma keburu pingsan kalo disuruh balik ke Neo Soho buat makan. 

Kali ini pengen cobain yang lain, jadinya kami makan di Iga Iga. Iga Iga ini murni Indonesian food. Dan ini menu-menu yang kami order.

Gado-gado
IDR 27.000
Rasanya biasa aja sih, lebih enakan gado-gado deket rumah gua, hahaha. Ini kayak kebanyakan bumbu kecap, jadi kurang nendang. Tapi porsinya lumayan banyak.

Paket ayam penyet
IDR 38.500
Kalo paket itu uda dapet nasi, emping, lalapan, dan sambel. Ini ayam dan sambelnya lumayan enak.

Paket Iga Bakar Lada Hitam
IDR 74.500
Mahal ya, hahaha. Namanya aja uda Iga Iga, jadi ordernya Iga juga. Sebenernya enak sih, cuma gua berasa saos lada hitamnya kebanyakan kecap, jadinya agak manis. Dagingnya lumayan empuk.

Es Teh Tawar
IDR 9.500
Di Iga Iga ini juga jual juice kedungsari yang aslinya ada di daerah Kebon Jeruk. Juice yang paling terkenal itu Kopyor Durian / Durian Kopyor, tergantung mana yang mau lebih banyak. Jadi kalo Durian Kopyor itu, duriannya yang paling banyak. Begitu juga sebaliknya. Yang kami order itu Durian Kopyor. Bau durennya berasa banget. Kalo mau order kayaknya mendingan buat disharing deh. Si suami pernah order ini buat minum sendiri, yang ada dia langsung mabok duren, hahaha. Gua lupa harganya berapa, sekitar 40rban.

Makan disini sih so far ga terlalu special-special amat, mendingan cobain restoran lain. Mungkin karena itu kali ya pengunjungnya ga terlalu banyak. Kalo Indonesian food mah yang paling the best tuh versi abang-abangnya deh, hahaha.

Kelar makan kami nyebrang lagi ke Neo Soho dan langsung pulang. Soalnya uda jam tidur siangnya Jayden. Lagian makin siang makin rame. Lain kali pengen kesana malem-malem ah, kayaknya kalo malem jembatannya lebih keren.

Iga Iga
Central Park, Lantai Lower Ground
Jl. Letjen S. Parman, Tanjung Duren
Jakarta
Telp 021-29200089

12 comments:

  1. Iya benerr, kalo makanan abang2 ga ada yg ngalahin :D

    ReplyDelete
  2. wah jembatan fenomenal..harus dikunjungi nih. cuma kalo ujan mah basah yaaa mel, atapnya separo gitu

    ReplyDelete
  3. Gua kesana pas bbrp hari setelah buka..parkirnya bikin pala gua pening karena naiiiikkkkk terus ga abis2...ga kebayang klo yg kesana baru bisa nyetir mobil, bisa keringet dingin itu muter2 naik ke parkiran. Hahahha.

    Lom sempet ke jembatannya sih karena ngejar waktu... kynya klo mo kesana nanti2 aja ah klo udah banyak yg buka. Klo liat sekilas kmrn sih kynya gede boong juga tuh mall.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemaren yang nyetir seno sih, belom nyobain nyetir sendiri hehehe... tapi katanya ada parkira bawah juga, cuma gua ga tau dimana...

      Delete
  4. Ayam penyetnya keliatan enak, tapi akyuh langsung ngowoh liat harganya. Mihil kakaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, uda mahal, rasanya juga biasa aja...

      Delete
  5. Jakarta memang hebat untuk urusan membangun mal2 deh, mungkin krn didukung juga dg penduduknya yg suka banget nge-mal hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, mall dihujat2 tapi tetep didatengin hehehehe...

      Delete
  6. ini kalo malem asik kali yaa.. tapi bener, buat anak kecil ruang luas gini kayak surga hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. belom pernah sih kesini malem2 hehehehe... bener, anak kecil kalo ketemu ruang luas begini langsung beringas hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...