04 October 2016

Jembatan Yang Bersih

Hari Minggu nanti Jayden ulang tahun yang kedua. Sama seperti tahun lalu, tahun ini pun kami ga akan merayakannya, cuma sekedar tiup lilin, bagi-bagi souvenir, dan makan malam bareng keluarga aja. Walaupun begitu, bukan Melissa namanya kalo ga pake ribet, hahaha. Biarpun cuma tiup lilin sederhana di rumah, tapi gua pengen setting dessert table kecil-kecilan. Berbekal pengalaman tahun lalu, tahun ini gua uda nyicil design-design semua printablenya. 

Kemaren gua ke tempat print langganan, yaitu disamping Untar 1. Sebenernya di deket-deket rumah juga ada digital print, tapi kualitasnya kurang bagus. Lagian dari jaman kuliah dulu gua uda sering ngeprint di tempat print langganan dan hasilnya memuaskan banget. Harganya juga terjangkau. Ya namanya juga disamping kampus, harganya pasti harga mahasiswa. Karena gua bawa mobil, jadinya gua parkir di Citraland dan nyebrang ke Untar 1. Soalnya mau parkir di Untarnya, nanti pulang kudu muter balik yang mana suka macet banget. Kalo parkir di deket tempat printnya juga susah, jalanannya kecil banget. Jadi amannya gua parkir di Citraland, lalu nyebrang ke Untar 1.

Urusan nyebrang-nyebrang gini bukan hal baru buat gua. Waktu jaman kuliah gua sering banget nyebrang-nyebrang dari Untar 1 ke Untar 2 atau sebaliknya. Bahkan tahun lalu pun, waktu ngeprint keperluan ulang tahunnya Jayden yang pertama, gua juga parkir di Citraland dan nyebrang ke Untar 1. Seinget gua, dulu di sepanjang jembatan banyak banget tukang jualan, mulai dari jual pulsa, DVD, kaos kaki, gantungan konci, dan benda-benda absurd lainnya. Saking banyaknya, gua kadang suka parno, apalagi dulu dompet gua pernah hilang di jembatan ini.

Tapi.....kemaren gua melihat pemandangan yang mencengangkan. Jembatannya bersih dari tukang jualan. Dari ujung ke ujung, bener-bener ga ada yang jualan sama sekali. Yang ada cuma pejalan kaki yang ingin nyebrang. Gua ga tau mereka dipindahin kemana, tapi yang jelas, sebagai pejalan kaki, gua jadi merasa lebih aman buat nyebrang. Seengganya jalanan jadi lebih luas.


Sekali lagi gua bukan fans geras keras Ahok, tapi gua melihat bukti nyata hasil kerja beliau selama jadi gubernur. Gua percaya Agus dan Anies itu orang baik, tapi sebagai warga Jakarta, gua akan memberikan kesempatan sekali lagi pada Ahok untuk menjadikan Jakarta lebih baik. Ini bukan kampanye, tapi sekedar kekaguman akan sosok pemimpin yang selama ini membawa perubahan baik di Jakarta.

PS : Dari ketiganya, gua merasa Agus yang paling ganteng loh. Seleranya emang mas-mas sih, bukan engko-engko, hahaha.

16 comments:

  1. Iya, Jakarta masih butuh Ahok bgt lah. 10 tahun juga keknya belum cukup buat nata Jakarta jadi bener2 ideal. Tapi progres 2 tahun sih sudah ok bgt lho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya py, 10 tahun juga belom cukup... tapi selama hampir 5 tahun ini kita liat progress yang luar biasa banget ya...

      Delete
  2. duh sayang bukan KTP jakarta, jadi ga bisa ikut vote buat pak ahok.. semoga pak ahok bisa membuat jakarta jadi lebih baik lagi ya...

    oh ya diawal kirain mau cerita persiapan jayden ultah cii..hihihi #gangehsamajudulnya..hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. persiapan ultah jayden nanti dong, setelah lewat, biar suprise hehehehe...

      Delete
  3. Ahok is the best yahhh. Trotoar juga skrg gede dan rapih loh. Walopun masih kesel sama motor yg suka jalan seenak udel di trotoar

    ReplyDelete
  4. Ya ampun Jayden udah mau 2 tahun aja. Cepet banget ya perasaan. :)) Wah, gue dulu sering lewat situ, sekarang jadi bersih banget. Saluttt banget bisa bikin orang nggak jualan lagi. Soalnya biasanya yang jualan pada bandel. Keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bener, biasa yang jualan suka pada bandel, ini nurut semua ya... beberapa hari lewat situ, bener2 ga ada yang jualan sama sekali...

      Delete
  5. Mel,salah fokus boleh tau tempat print nya di untar 1 di mn? Deket 88?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga ngeh deket 88 atau bukan, tapi persis seberangnya pintu samping untar... namanya d'artz...

      Delete
  6. Iya Agus paling ganteng. Selera gw juga bukan engkoh-engkoh tapi kenapa dapetnya engkoh-engkoh banget ya? haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti jodohnya emang bukan engkoh2 din hehehehe...

      Delete
  7. ahok mank oke banget ya ci kerjanya..
    meskipun mulutnya itu loh, nyablak banget kalau ngomong..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi jakarta emang butuh orang yang mulutnya nyablak gitu, bukan yang janji2 manis hehehehe...

      Delete
  8. wah beda bangett! terakhir lewatin jebatan itu pas lagi main ke untar, masih banyak pedagang asongan. sekarang udah rapi n bersih banget ya :D

    ahahah kalimat terakhir lu mell ;D
    Si mas agus santun banget ya mukanya, jawa banget kalo kata orang2. adem liatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua juga kaget loh liatnya... seinget gua taon lalu pun masih banyak tukang jualan...eh tau2 tahun ini uda bersih...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...