11 October 2016

Piknik Ke Puncak

Kira-kira sebulan yang lalu si suami nanya, "Aku boleh ikut gathering ga sama Teater Legiun? Tanggal 8-9 Oktober" Tentu gua langsung bilang engga dong, soalnya tanggal 9 kan Jayden ulang tahun, dan kita uda rencana mau tiup lilin di sekolah minggu, lalu mau makan-makan sama keluarga. Tapi begitu si suami bilang boleh ajak keluarga, gua langsung luluh. Ya gimana engga, gua kan pernah bilang kalo butuh piknik, sekarang ada kesempatan pergi, kenapa engga, hahaha. Jadinya acara ulang tahun Jayden kami geser, demi bisa refreshing. Biarpun cuma sehari, ya lumayanlah.

Acara gatheringnya di salah satu villa di komplek villa lody di Puncak. Kami nginep di Villa Buana. Dari jauh-jauh hari si suami uda wanti-wanti supaya kita jalan jam setengah 6, biar ga kena buka tutup. Tapi pada kenyataannya jam 6 baru jalan, hahaha. Jayden yang tadinya masih tidur, akhirnya kita bangunin. Gua uda takut dia bakal rewel, tapi ternyata engga, malah kayaknya girang karena mau naik mobil, hahaha. Ini pertama kalinya dia pergi dimana bukan pas jam tidurnya. Dan ternyata anteng banget. Sempet beberapa kali diselingi nyusu sih, tapi ya udahlah, yang penting dia anteng, hahaha.

Perjalanannya lancar banget. Tapi kami sempet kena buka tutup sekitar setengah jam. Padahal dari rute yang dikasih tau uda tinggal dikit lagi. Pas jam buka tutup, Jayden dikasih makan. Tapi ya gitu deh, kalo lagi pergi-pergi gini mah dia susah banget makannya. Akhirnya gua bawa jalan-jalan ke pos polisi, sekalian ke WC juga. Untungnya kami berenti ga jauh dari pos polisi, jadi mau ke WC ga gitu jauh. Sekitar jam setengah 9, jalanannya dibuka, dan kami langsung jalan lagi.

Stuck!

Sebelumnya, temen si suami uda kasih tau rute dimana kami melewati jalan alternatif menuju Villa Lody. Jadi begitu keluar toll, ketemu Vimala Hill, Starbuck, dan Alfamart, lalu belok kanan. Tapi jalanannya ya ampun, naik turun naik turun, dan sempit pula. Ini kalo ga jago nyetir mah susah. Apalagi pas jalanannya curam trus ada mobil dari arah sebaliknya, gua mah nyerah deh, hahaha. Untung si suami uda ahli, jadi ga pake lama kita langsung nyampe. Tapi sempet nyasar-nyasar dikit sih.

Villanya sendiri lumayan bersih. Ya kadang-kadang ada semut gede, tapi overall masih okelah. Lantainya juga kayu, ada air hangatnya, ranjangnya juga bersih. Sepanjang mata memandang, banyak hijau-hijaunya. Suasananya pas banget buat santai-santai. Tapi untuk tidur, kamarnya digabung sama ibu-ibu lainnya. Dari awal panitianya emang uda bilang kalo cewe cowo bakal dipisah. 

Hijau-hijau semua.

View dari kamar.

Ada gazebonya. Deket situ ada kolam ikan.

Disana juga ada lapangan rumput yang luas banget, dan ada lapangan basketnya juga. Jayden puas banget lari-lari disono. Ada perosotannya juga, tapi agak kotor dan ada semutnya, jadi gua cuma kasih main sekali doang. Lagian anaknya juga belom bisa main perosotan. Apalagi karena outdoor, kalo ujan kan jadi basah.

Puas lari-lari.

Main jungkat-jungkit.

Disana Jayden juga ketemu temen baru yang seumuran. Enaknya bawa Jayden tuh, dia ga takut sama orang. Cuma kalo rame-rame atau ada yang teriak-teriak aja baru dia takut, tapi kalo sama orang baru dia ga takut. Jadi begitu ada temen seumuran, bisa langsung akrab. Apalagi temennya bawa bola, langsung dikejar deh sama Jayden.

Langsung akrab sama temen baru.

Untuk urusan makanan, karena Jayden uda bisa ikut makanan kita, jadi ga perlu pusing bawa-bawa makanan lagi. Cuma bawa sarapan sama makan siang doang, takutnya disana telat makan, dia uda ada cadangan, tapi sisanya mah ikut makanan kita. Tapi ya gitu, kalo lagi pergi-pergi gini mah makannya susah. Gua ga ngotot deh, yang penting makan. Makanannya juga so far lumayan enak-enak.

Dan karena udaranya lumayan dingin, akhirnya Jayden mau juga dipakein jaket. Tapi dinginnya Puncak uda ga kayak dulu ya. Dingin tapi ga ampe bikin menggigil kayak dulu. 

Akhirnya pake jaket juga.

Karena namanya juga gathering, kita ya ga kemana-mana, ngendon di Villa doang. Malamnya gua sempet khawatir kalo dia ga bisa tidur, soalnya pas siang cuma tidur satu jam trus tiba-tiba nangis dan bangun. Untung pas malem langsung tidur pules, sempet bangun jam 4 dan jam 5, tapi abis itu tidur lagi sampe jam setengah 7. Abis itu sempet main-main sebentar, lalu sarapan, mandi, dan beres-beres.

Minum susu kotak dulu sebelum pulang. 

Kami jalan pulang sekitar jam 11. Emang sengaja pulang jam segitu, soalnya sorenya si suami ada pelayanan di gereja, sekalian pas jalanan lagi ga gitu macet. Kami pulang lewat rute yang kemaren, dan pas jalanan lagi buka yang ke arah bawah. Tapi yang arah ke atas juga ga gitu banyak. Mungkin karena jam makan siang kali ya, orang-orang lebih milih berangkat pagi atau sore sekalian. Sekitar jam 1an kalo ga salah, uda nyampe di Jakarta.

Walaupun cuma sehari dan ga kemana-mana, tapi gua seneng banget bisa bawa Jayden ke tempat yang hijau-hijau. Kadang gua masih suka mikir kalo ke tempat yang hijau-hijau bisa meningkatkan nafsu makan. Belakangan sih Jayden uda ga ada masalah lagi sama makan, makannya uda lahap, tapi kalo lebih nafsu lagi kan gua lebih seneng, hahaha. Si suami juga seneng karena bisa ngumpul sama komunitas barunya. 

15 comments:

  1. Kalok stuck di jalan bukak tutup rasanya gak terbayang sebelnya ya, Mbak. Hahah :D Apalagi bawak anak kecil. Tapi untung Jayden gak rewel ya. Hebat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. untung kemaren stucknya ga lama, dan jayden juga ga rewel, jadi aman sentosa hehehehe...

      Delete
  2. wah padahal cuma weekend biasa bukan yang libur panjang, tapi tetep pake buka tutup ya...

    Oh ya cii foto rumputnya koq warnanya beda-beda ya,..haha ini efek kamera x yaa...



    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan yang libur panjang tapi tetep rame loh hahahaha...

      itu efek kamera dan efek matahari... soalnya sore2 gitu ujan, jadi ga ada matahari deh hehehe...

      Delete
  3. Kebalik sama Grace nih Jayden. Kalo Grace jalan2 malah makannya lahap. Mungkin krn makanan luar lebih enak drpd masakan rumah lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo jayden karena di luar banyak yang menarik perhatian dia, mood mainnya lebih kenceng, jadi makannya agak susah...

      Delete
  4. cepet jg mel jam 11 turun, jam 1 sampe. untunglah ga kena macet turunnya ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. laki gua mah kalo nyetir hardcore hahaha... tapi emang ga macet juga sih pas turun, jadi cepet...

      Delete
  5. Wah hoki mel klo jln jam 11 udah sampe jam 1...biasanya mana bisa cepet kayak gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena pas turun itu pas jam makan siang ci, jadi ga rame2 amat...

      Delete
  6. Wah hoki mel klo jln jam 11 udah sampe jam 1...biasanya mana bisa cepet kayak gitu..

    ReplyDelete
  7. "Walaupun cuma sehari dan gak kemana-mana."

    Kadang2 kalo lagi break kita pengennya emang cari suasana baru kan Ci. Walopun cuma leyeh2 doank di kasur hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget... walaupun cuma leyeh2, yang penting melipir dari rutinitas hehehehe...

      Delete
  8. Puncak oh Puncak, kapan sih gak macetnya? Padahal jaman dulu puncak asik loh! Tapi gue udah 10 tahun aja gak ke puncak, dan tetep gak kangen lantaran gak tahan sama macetnya, plus sekarang puncak jadi gak exclusive kayak dulu lagi. Sekarang kenapa identiknya sama Arab kawin kontrak ya hahahaha.

    Tapi kalau sama teman2 dan teman2nya seru, ceritanya bisa beda ya Mel. Macet pun dijalani bareng dengan gembira hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua malah baru tau identiknya sama arab kawin kontrak hahahaha... iya le, padahal dulu ke puncak enak ya, belom macet, udaranya juga masih dingin menggigil...

      kemaren sih perginya sendiri2 hehehehe... tapi karena jayden ga rewel jadi tetep dijalani dengan gembira koq hehehehe...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...