15 November 2016

Bukunya Jayden

Waktu demo 4 November kemaren, si suami libur, sementara gua tetep kerja. Dari rumah ke tempat kerja ga gitu jauh sih, dan relatif lebih aman, jadi gua memilih untuk tetep kerja. Karena si suami libur, jadinya dia anterin gua. Selama nungguin gua ngajar, dia mampir (lagi) ke Neo Soho. Uda bisa ditebak kan buat apaan? Buat apalagi kalo bukan buat berburu buku murah. Seakan-akan kemaren beli buku segambreng belom cukup, ini masih ditambahin segambreng lagi. Begitu gua liat jumlah buku yang dia beli, gua makin geleng-geleng kepala, buku sebanyak itu mau ditaro dimana. Tapi setelah pulang, ternyata tetep bisa disempil-sempilin loh, hahahaha.

Beli buku sebanyak ini *elus dada*

Emang setelah gua liat-liat, kayaknya mereka ada banyak datengin buku-buku baru. Soalnya pas gua cari-cari buku buat Jayden, gua ngeliat ada banyak buku cerita yang sebelumnya ga ada. Jadi ga cuma suami yang kalap, gua pun ikut kalap beli buku buat Jayden. Tapi jumlahnya tetep banyakan suami, hahaha.

Ini salah satu buku yang gua beli buat Jayden. Dibeli karena ada buldosernya. Ceritanya sih gitu-gitu aja, tapi anaknya demen liatin gambarnya.

Beli ini juga. Gambarnya sih kurang gitu bagus, tapi ceritanya lumayan buat belajar.

Ngomong-ngomong soal buku, ga cuma buku bapaknya yang beranak pinak, buka anaknya juga. Tapi ga kayak bapaknya dong, hampir semua buku yang dia punya uda gua bacain ke anaknya. Ada beberapa yang masih diplastikin sih, tapi emang tujuannya buat disimpen dulu biar dibaca nanti. Uda beberapa bulan ini gua rutin bacain dia buku sebelum tidur. Akhirnya nagih sih. Kalo gua lagi ga ada dan dia ditidurin sama suster, dia sering minta dibacain buku. 

Bukunya Jayden uda sebanyak ini.

Dari sekian banyak bukunya Jayden, ada beberapa yang jadi favorit.

Punyaku!

Gua suka gambarnya.

Sebenernya gua kurang gitu suka buku bilingual, tapi gua suka sama gambarnya, akhirnya beli beberapa seri. Ceritanya juga suka, mengajarkan anak tentang sharing. Pas banget kemaren di Sekolah Bina Iman diajarin juga tentang sharing. Walaupun masih jadi anak satu-satunya, tapi konsep sharing tetep harus diajarin, kan bisa sharing sama mami papi, hahaha.

I love you, Puppy.

Gua suka ikutan elus-elus bulunya, hahaha.

Kalo buku bahasa Inggris begini, gua tetep bacain, tapi ditranslate ke bahasa Indonesia. Buku ini menceritakan tentang bonding antara ibu dan anak. Belakangan Jayden kayak uda mulai ngerti. Begitu gua kelar baca ini buku, dia langsung meluk dan cium gua. Aduh....meleleh banget deh, hahaha. Gambarnya juga gua suka, enak banget diliatnya.

Toilet time.

Katanya itu Jayden lagi pupup, hahaha.

Gua pernah bahas kisa dibalik buku ini di sini. Gara-gara ini, ampe sekarang kalo ke toilet harus bawa buku. Uda ga mesti buku ini, kadang-kadang buku yang lain juga. Tapi Jayden belom lulus toilet training nih, belom bisa bilang pipis atau pupup. Bilang sih, tapi setelah keluar baru ngomong. Padahal sehari-hari uda ga pernah pake diaper lagi. Biarinlah, gua juga ga pasang target. 

Cars. Ini buku favoritnya Jayden.

Katanya yang merah itu Jayden, yang biru papi.

Karena suka mobil, jadinya dia juga suka buku ini. Saking sukanya ampe minta dibacain berkali-kali. Gua uda ampe hafal jalan ceritanya hahaha. 

Si bos lagi santai sambil baca buku tentang gajah.

Salah satu faktor kenapa gua ga pernah ngelarang suami belanja-belanja buku, ya karena nantinya kan buku-buku itu juga bisa dibaca Jayden kelak. Lagian gua juga ga bisa ngelarang. Sama kayak dia yang ga pernah ngelarang gua nonton serial Korea ampe terbaper-baper, hahahaha.

12 comments:

  1. iya buku itu good investment ya.. apalagi kalo anaknya suka baca :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko, kalo aku bakal dukung banget dia beli buku apapun asal mau dibaca...

      Delete
  2. Suka baca buku itu bagus banget looh buat anak-anak..
    Mendidik dan membangun kreatifitas banget..
    Bagusan mereka mintak dibacain buku kan dari pada sibuk main smartphone??
    Btw, Salam kenal....

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga,

      makanya aku beliin jayden banyak buku, biar dia terbiasa baca buku hehehehe...

      Delete
  3. Huaaa.. Bukuu.. Mata langsung lope2.. Tapi berhubung ga ada tempat jadi cukup lapar mata aja..huhu... Tapi emang bagus anak kalau suka baca..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini juga sebenernya ga ada tempat py, tapi diada2in hahahaha...

      Delete
  4. wow banyak amat Mel bukunya :D Budaya membaca itu memang penting ya dimulai dari kecil, nambah wawasan banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jel, harus dimulai dari kecil... kalo ga kayak gua, pusing kalo baca buku yang isinya tulisan semua hahahaha...

      Delete
  5. yaahh udah ketik ilangg... ketik lagi deh

    gw juga tdnya udah "lupa" lho sama toko buku. Tapi sejak punya anak jadi demen lagi, apalagi kalo ada pameran. abisnya buku anak bagus2 sih gambarnyaa, mamanya ikut seneng hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. gua sih ga lupa ke toko buku, punya pacar maniak buku gitu, mana mungkin ga mampir ke toko buku hahahaha... tapi dulu ke toko buku paling liat komik doang hahahaha..

      Delete
  6. Kenapa nggak suka buku bilingual, Mel? Kalo gue malah suka, supaya nanti Madeline bisa baca 2-2nya.

    Membaca itu emang masalah kebiasaan aja siu, kalo dibiasakan dibacain buku pasti anak jadi suka baca buku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. soalnya bahasa indonesianya suka ngaco hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...