01 December 2016

Disuntik

Postingan ke Bogornya cuma tinggal satu review restoran doang, tapi lagi-lagi harus gua pending karena foto-fotonya masih di HP suami, hahaha. Sebagai gantinya, mau ceritain tentang Jayden aja deh. 

Dari Jayden lahir sampai sekarang, gua selalu ke dokter sesuai jadwal yang dikasih buat vaksin. Ya namanya ibu baru, gua ga ngerti kalo ternyata ada vaksin yang wajib dan engga. Disuruh balik tanggal segini, ya gua iya-iya aja. Tapi setelah tau pun, gua tetep balik dan ngambil semua vaksin yang disuruh. Bahkan vaksin flu yang tadinya mau gua skip pun akhirnya jadi gua ambil. Jaman sekarang kan penyakit aneh-aneh ya, jadi lebih baik mencegah daripada nanti kenapa-napa. Dan bulan depan, kelar sudah semua vaksin-vaksin. Yeeeaaaahhh! *tebar confetti*

Beberapa bulan terakhir ini, Jayden selalu nangis tiap kali mau vaksin. Bahkan baru masuk ke ruangan dokternya ada dia uda nangis, padahal dokternya belom dateng. Dan parahnya lagi, dia ga cuma nangis, tapi juga berontak. Saking tenaganya kuat banget, kudu dipegangin 3 orang baru dokternya bisa nyuntik, hahaha.

Hari Selasa kemaren, seperti biasa, jadwalnya Jayden buat vaksin. Kali ini vaksin demam tifoid atau tipes. Gua ga tau ini termasuk wajib apa engga, yang jelas tetep gua ambil. Sebelum berangkat, gua sounding dulu dong anaknya, siapa tau bisa ga nangis. 

"Jayden....nanti kita mau naik mobil mami kemana?"

"Dokten (dokter)"

"Om dokter kenapa?"

"Baik"

"Jadi ga boleh apa?"

"Takut"

Klinik dokternya Jayden itu ada 3 lantai. Lantai 2 buat ruang tunggu, dan lantai 3 ada ruangan buat periksa pasien. Ruangannya ini ada banyak, dan begitu nama pasien dipanggil, langsung naik ke lantai 3 dan nunggu di salah satu ruangan yang kosong. Jadi bukan dokternya yang duduk nunggu pasien, tapi dia yang keliling.

Waktu nama Jayden dipanggil, seperti biasa kami naik ke lantai 3, tapi ga langsung masuk ruangan, ngeliatin mainan burung dulu di depan. Takutnya begitu masuk nangis-nangis lagi. Dan waktu dokternya dateng, baru kami masuk ke ruangan. Lalu apa yang terjadi? Jayden ga nangis sama sekali dong. Biasanya ditidurin sambil nangis-nangis, tapi kali ini engga. Mukanya sih tegang, matanya berkaca-kaca, tapi ga nangis sama sekali.

Yang paling bikin gua terkejut adalah.....waktu jarumnya ditusuk ke lengannya, Jayden sama sekali ga nangis. Gua shock! Hahahaha. Padahal gua uda bersiap-siap seandainya dia bakal nangis, eh ternyata yang gua takutin sama sekali ga terjadi. Begitu kelar langsung dadah-dadah ke dokternya.

Gua terharu. Anak mami uda mulai beranjak dewasa, hahaha. Maminya kalah nih. Seinget gua ampe SD aja gua masih nangis tiap kali mau disuntik. Bahkan ampe sekarang aja masih takut ngeliat jarum suntik, hahaha. Makanya gua ga pernah bilang ke Jayden kalo suntik itu kayak digigit semut. Ga mau ngebohongin anak juga, karena disuntik itu emang nakutin, hahaha.

Waktu di mobil, gua nanya....

"Jayden, disuntik sakit ga?"

"Sakit"

Gua pikir dia bakal jawab ga sakit, hahaha. Anak pinter. Mudah-mudahan bulan depan ga nangis lagi ya nak. 
 
Umur 2 tahun, pertama kali disuntik tanpa pake nangis.

6 comments:

  1. Vaksin typhoid udah ada ya mel.. dulu pas jaman grace, kosong terus tuh vaksin. Akhirnya sampe skrg blm vaksin juga deh.
    Jayden pinter ihhh, semoga pinter terus kedepannya yaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. dokternya jayden kayaknya komplit deh... cacar yang dimana2 kosong aja dia punya hahahaha...

      amin... thank you onty mel :)

      Delete
  2. Jayden, aunty padamu! :* hehehe

    ReplyDelete
  3. Pinter banget jaydennn!! 4 jempoll.. Hihi.. Berani yahh good boy!

    ReplyDelete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...