29 February 2016

Cerita Banjir

Rumah gua tuh termasuk yang langganan banjir. Hampir setiap awal tahun, tiap hujan deres, pasti ada air tergenang di depan rumah gua. Rekor banjir terlama tuh kalo ga salah semingguan. Rumah gua emang rada lama surutnya. Untungnya karena rumah uda ditinggiin, jadi air ga akan masuk ke rumah. Tapi tetep aja bikin bete, karena ga bisa keluar rumah, dan kegiatan jadi terhambat, walaupun kadang seneng juga ga usah kerja, hahahaha.

Hari Kamis kemaren, hujannya deras banget. Dari subuh ampe pagi ga berenti-berenti. Pas gua mau berangkat kerja, hujannya sempet berenti sebentar, tapi deras lagi. Derasnya tuh uda kayak air tumpah. Non stop pula selama 2 jam. Gua agak deg-degan. Soalnya, dari kemaren-kemaren gua uda janji siangnya mau ngajak Jayden ke mall. Kebetulan siangnya itu gua off kerja. Tapi ngeliat hujan kayak gitu, gua sempet agak pasrah kalo ke mallnya bakal batal.

Pas mau pulang, di tempat kerja gua uda banjir, untung ga terlalu tinggi dan mobil masih bisa lewat, jadi gua masih bisa pulang. Gua pikir di rumah juga banjir. Biasanya kalo di tempat kerja gua banjir, di rumah juga otomatis pasti banjir. Tapi....begitu gua nyampe rumah, jalanan ga ada genangan air sama sekali. Air di selokan juga ga ada yang luber. Masih agak jauh dari jalanan. Wah, tumben-tumbenan nih. Pas siang gua pulang, hujannya berenti, dan matahari mulai nongol. Akhirnya kami jadi juga ke mall.

Malemnya mulai hujan deres lagi, tapi on off. Pas si suami pulang, dia bilang kalo besok harus berangkat subuh karena ada meeting penting di luar kota. Tapi kalo hujan, dia minta gua anterin ke rumah bosnya. Pas subuh-subuh dia bangun, jalanan uda banjir, airnya uda masuk ke garasi, dan masih hujan deres. Kalo ngeliat begini, rencana gua nganterin si suami uda pasti harus batal. Akhirnya dia nekad hujan-hujanan naik motor ngelewatin banjir. Ya mau gimana lagi. Ga pergi juga ga mungkin. Untung hari itu, gua berangkat siang ke tempat kerja. Uda sempet ngomong kalo ada kemungkinan gua ga kerja karena jalanan banjir. Tapi jam 1 siang, di jalanan ga ada air sama sekali. Di depan gang masih ada, tapi masih bisa dilewatin mobil. Akhirnya gua kerja deh.

Hari Jumat jam 11 siang. Percayalah, banjirnya pernah lebih tinggi daripada ini.

Kemaren juga sama. Pas pagi-pagi kami mau berangkat ke gereja, hujan deres dan jalanan uda mulai tergenang air. Pulang dari gereja, sekitar jam 1 siang, air agak tinggi dan masuk garasi. Tapi jam 4 sore, uda mulai surut dan uda ga ada air lagi di garasi. Malemnya, di jalanan uda ga ada air sama sekali.

Gua termasuk salah satu orang yang ngerasain banget kerja keras Ahok selama dia jadi Gubernur. Tahun lalu pun uda mulai berasa kalo surutnya cepet, tapi tahun lalu 4 hari baru surut. Tahun ini, cuma dalam hitungan jam, banjirnya uda surut. Harus gua akui, Ahok emang hebat. Gua ga cuma ngeliat hasil kerjanya Ahok, tapi juga ngerasain sendiri. Beda banget dengan gubernur-gubernur sebelumnya. Tentu PRnya Ahok masih banyak. Ya ga mungkin juga ngebenahin Jakarta yang kacau balau hanya dalam waktu singkat. 

Gua bukan fans garis kerasnya Ahok, tapi untuk Jakarta yang lebih baik, gua akan mendukung dia jadi gubernur Jakarta di periode selanjutnya. Semangat!

25 February 2016

Mari Dengarkan Radio

Beberapa hari yang lalu, gua dengerin sebuah radio dalam perjalanan pulang. Kebetulan si radio ini lagi bikin kuis. Gua ga perhatiin detail mekanisme kuisnya gimana, yang pasti, si peserta bakal ditelpon sama pihak radio.

Penyiar : "Halooo Mawar!" (bukan nama sebenernya, tepatnya....gua lupa namanya siapa, hehehehe)
Mawar : "Halo juga"
Penyiar : "Uda siap ikut kuis kami?"
Mawar : "Siap siap" (dengan nada antusias)
Penyiar : "Sebelumnya saya mau nanya dulu nih, kamu sering denger D FM gak?" (nama radionya gua samarkan ya)
Mawar : "Ehhhmmm....kadang-kadang doang sih" (sambil ketawa)
Penyiar : "Kadang-kadang? Coba sebutin, penyiar paginya siapa?"
Mawar : "Aduh...siapa ya? Budi bukan?" (masih ketawa)
Penyiar : "Budi? Kalo sore-sore nama acaranya apa?"
Mawar : "Hmmmm....apa ya? Ga tau" (masih ketawa juga)
Penyiar : "Wah...gimana ya? Nanti kami telpon kamu lagi deh"

Dan sepanjang perjalanan gua pulang ke rumah dengerin radio ini, si Mawar ga pernah nongol lagi.

Moral of the story : sering-seringlah dengerin radio.

19 February 2016

Jayden 16 Month

Uda lama ya ga update perkembangannya Jayden. Mumpung kemaren abis dari dokter, dan mumpung gua lagi mood, gua tulis aja disini buat kenang-kenangan.

Umurnya sekarang uda 16 bulan. Beratnya 9,9 kg. Nanggung ya. Marilah kita anggap sebagai 10 kg, hahaha. Lumayan loh nambahnya. Dalam dua bulan, nambah 900 gram. Apalagi dua bulan lalu kan sempet turun drastis gara-gara sakit dan ga mau makan selama mudik. Kalo tingginya sekitar 83 cm. Tapi gua agak ragu akurat apa engga, soalnya pas mau diukur anaknya berontak. Ga mau tiduran tapi disuruh tiduran, ya langsung ributlah. Pas mau ngukur lingkar kepala juga sama. Selama gua bawa Jayden ke dokter, entah buat vaksin atau sakit, ga pernah gua liat anak yang diukur lingkar kepalanya ampe 4 orang yang megangin. Cuma Jayden doang, hahaha. 

Sejak pulang mudik, tiba-tiba makannya langsung lahap. Padahal ga dikasih vitamin apa-apa. Mungkin balas dendam kali ya. Sejak itu ampe sekarang makannya uda lumayan mau mangap-mangap. Ya masih tetep dibantu nonton TV sih, tapi ya sudahlah ya. Yang penting anak makan dan sehat, dan emaknya tetep waras, hahaha. Cuma kalo lagi jalan-jalan gitu masih agak susah. Gua pikir kalo lagi pergi-pergi ya udalah, ga usah maksain dia harus makan ampe abis. Yang penting yang masuk uda lumayan banyak.

Dari umur 11 bulan kan dia uda ga pernah lagi duduk di baby chair. Tapi sejak bisa jalan, tiap kali makan mesti muter kemana-mana. Gua ama si suster kadang cape nyuapinnya, akhirnya gua iseng ngeluarin baby chair lagi. Eh, dia mau dan betah duduk di baby chair, hahaha. Tapi duduknya bukan di meja makan, melainkan di ruang tamu, hahaha. Kadang pas makan, dia mulai megang sendok sendiri sambil suapin ke mulut. Kadang makannya diberantakin kemana-mana. 

Megang sendok sendiri sambil berantakin makanan.


Kalo uda kenyang, langsung pencak silat, hahaha.

Jayden mulai bisa jalan pas umur 14 bulan. Gua ga nyatet tanggalnya, hahaha. Sejak bisa jalan, dia uda ga mau digendong siapapun. Makanya pas mudik kemaren dia nangis waktu digendong utinya, karena emang uda ga mau digendong lagi. Sama mami papinya aja kadang suka ga mau. Maunya jalan mulu. Untungnya kalo lagi ke mall kadang masih mau duduk di stroller. Asal strollernya harus jalan, ga boleh berenti. Kalo berenti pasti ribut, hahaha.

Ngemall sama mami.

Kosakatanya uda banyak banget. Uda bisa bilang "mama, papa, nenen, bobo, pig, duck, bih (baby), ga (tiga), mbak, cing (kucing), gukguk, ngeng (mobil), ganteng" dan bahasa planet lainnya, hahaha. Kalo lagi baca buku dan ngeliat gambar binatang, dia bisa langsung ngasih tau suaranya. Misalnya kalo ngeliat gambar sapi, dia bakal nunjuk sambil bilang "moo moo" atau kalo ngeliat gambar domba, dia bakal nunjuk sambil bilang "ba ba" (dari lagu ba ba black sheep), dan kalo ngeliat kuda, dia bakal bilang "neigh neigh" Kalo tengah malem bangun, uda bisa bilang "Ma...nenen" hahaha. Uda tau nama mami papinya. Kalo ditanya mami namanya siapa, dia bakal bilang "sa" dan kalo nama papi, dia bakal bilang "no"


Uda bisa diajak ngobrol.

Jayden ampe sekarang masih ASI loh. Masih nyusu langsung dan masih minum ASIP. Gua juga masih mompa sehari dua kali, kadang cuma satu kali. Belakangan emang minum ASIPnya mulai mau lagi, tapi glek glek glek langsung dari botol kaca, hahaha. Tengah malem juga masih nyusu, cuma frekuensinya uda mulai berkurang. Beberapa orang suruh campur sufor, tapi gua bingung mau dicampur apa, secara sufor banyak bener merknya. Tapi waktu gua tanya dokternya, dia bilang kalo masih ASI mah ga usah dicampur-campur. Malah katanya untuk anak umur 1 tahun itu susu uda ga wajib, yang penting makan makanan bergizi aja. 

Jayden tuh bawel, hahaha. Mungkin karena ama si suster sering diajak ngobrol dan turunan bapaknya juga bawel, jadi anaknya ikut-ikutan bawel. Waktu kemaren ke dokter, pas direbahin di kasur dokternya, kalo anak-anak lain nangis, Jayden malah ngomel dalam bahasa dia, hahaha. Lucu ngeliatnya. Kadang-kadang kalo dia mau nunjukkin sesuatu di buku, dia bakal manggil, "ma....bablabalabalbalabalbala" seandainya ada subtitlenya, mungkin gua akan lebih paham, hahaha. 

Dia juga anak musik banget. Sekarang gua uda agak susah buat latihan piano, karena ada bos kecil pengen ikut main piano, hahaha. Gua jadi inget waktu dia bayi, kalo lagi nangis, pasti gua nyanyiin, ga lama kemudian langsung diem. Dan ampe sekarang masih suka joget-joget kalo denger lagu. Tapi disuruh joget goyang-goyang pantat koq belom bisa-bisa ya, hahaha.

Music time with mommy.

Kadang suka megang-megang pensil trus nyoret-nyoret kertas. Waktu gua ceritain ke temen gua, dia bilang berarti uda bisa disekolahin tuh. Gua sih ga mau Jayden cepet-cepet sekolah. Gua dan suami sepakat, akan nunggu dia umur 3 taon baru disekolahin. Karena gua sendiri ga sreg dengan kurikulum beberapa sekolah Kristen yang mengajarkan anak baca tulis di usia dini. Gua ga menyahlahkan kurikulum itu, tapi buat gua, TK itu ya murni main-main. Baca tulis pun sifatnya juga harus fun. Kata tetangga gua sih kalo mau bener main-main ya di sekolah Katolik, tapi kan gua ga mungkin masukin anak gua ke sekolah Katolik kalo tiap minggu gerejanya ke gereja Kristen. Lagian, kebanyakan anak-anak disekolahin kan biar belajar bersosialisasi. Gua ngerasa dia uda cukup bersosialisasi di sekolah minggu. Apalagi anaknya ga takut ama orang.

Sejak beberapa bulan lalu, Jayden juga mulai tidur sendiri, tapi tetep satu kamar ama mami papi. Buat pisah kamar, kondisinya belom memungkinkan. Jadi sementara masih satu kamar, tapi pisah kasur, dia tidur di bawah sendirian. Sengaja kasurnya gua kasih kasur yang double dan ditaro di bawah. Biar dia bebas guling-gulingan dan kalo jatoh juga paling glundung ke lantai. Cuma ya tetep...kalo dia minta nyusu sih gua bakal langsung turun ke kasurnya. Kalo masih sadar, gua bakal balik ke kasur gua, tapi kalo uda teler, bakal berakhir dengan gua ketiduran di kasurnya, hahaha. 

Jayden juga sekarang bobo malemnya uda ga pake nenen. Jadi metode "mami pura-pura tidur" berhasil, hahaha. Sebenernya abis mudik sempet gagal tuh, tapi pelan-pelan gua disiplinkan lagi. Dan sekarang kalo malem, abis nyusu dia bakal guling-gulingan lalu ga lama tidur sendiri. Tidurnya juga masih muter-muter, kadang tengkurep, kadang malah ampe nungging, hahaha. Dan tetep ga mau pake bantal, guling, apalagi selimut. Kalo diselimutin pasti nangis dan bangun. 

Kayaknya segitu dulu updatenya, nanti gua update lagi di bulan-bulan berikutnya, hahaha. 

16 February 2016

Valentine Tahun Ini

Si suami ini bukan tipe pria yang romantis. Yaa...romantis sih ada, tapi sekali-kali doang. Apalagi sejak nikah, pemahaman gua tentang romantis mulai bergeser. Romantis bukan lagi tentang bunga atau coklat. Romantis buat gua tuh ketika si suami bersihin pupnya Jayden, hahaha. Makanya valentine taon ini gua ga terlalu ngarepin apa-apa. Apalagi dia lagi sibuk-sibuknya di gereja. Bisa pulang lebih awal aja uda bagus. 

Hari Sabtu kemaren, pas perjalanan pulang dari tempat kerja, tiba-tiba si suami melipir ke mini market, dan gua disuruh tunggu di mobil. Gua sih nurut aja. Dalam bayangan gua, mungkin dia mau beli minyak rambut atau minuman atau barang lainnya. Ga lama kemudian, dia keluar dari mini market dan masuk ke mobil sambil ngasih sebatang coklat dan bilang, "Nih hadiah valentine buat kamu" Gua agak kaget. Tumben-tumbenan nih, tapi seneng juga, hahaha.

Hadiah valentine yang terlalu dini.

Besokannya, tepat di hari valentine, dia ngajak dinner di Maji Kopihaus. Kebetulan di Maji Kopihaus lagi ada paket murah meriah buat berdua. Sebelumnya emang dia uda bilang, karena bulan ini pengeluaran kami lagi banyak banget, jadi ga bisa ngajak dinner di tempat yang mahal-mahal.

Super duper murah.

Niat awalnya emang cuma dinner berdua doang, tapi pada akhirnya, beberapa temen gereja kami ikut ngumpul di Maji Kopihaus. Dan gua sama sekali ga kecewa. Biarpun ga jadi dinner berdua, tapi gua uda lama banget ga nongkrong bareng temen-temen kayak kemaren itu. Nongkrong pun pasti ngajak Jayden. Dan kalo ga ngajak Jayden pun, paling cuma ngobrol di gereja doang kelar rapat. Makanya kemaren itu gua happy banget bisa ngumpul-ngumpul bareng lagi. 

Dan karena niat awalnya dateng ke Maji Kopihaus karena ada promo valentine ini, jadi menu yang diorder pun sesuai yang tertera di brosur, hahaha.

Dapet free coklat.

Lumpia Maji
Untuk appetizer, kami order lumpianya karena tempe mendoannya abis, dan kebetulan kami juga uda pernah makan tempenya. Lumpianya enak banget. Garing, tebel, dan ga terlalu berminyak.

Mie Goreng Cinta Maji
Harusnya kwetiau, tapi kwetiaunya abis jadi diganti mie. Mienya enak banget. Rasanya persis kayak mie abang-abang, hahaha. Porsinya juga banyak.

Nasi Goreng Cinta Maji
Ini menunya si suami. Nasi gorengnya juga enak. Sate ayamnya tetep enak. Dan ayamnya endang bambang banget.

Kue Lumpur-Lumpuran
Si suami uda jatuh cinta banget ama kue lumpurnya, jadi order yang ini deh. Kue lumpurnya emang juara sih, apalagi yang keju, enaaaaakkkk pake banget.

Es Teh Cinta
Kami berdua order yang manis. Kan valentine's day, semuanya harus yang manis-manis dong, hahaha.

Ceritanya candle light dinner, hahaha.

Selain coklat, ternyata masih ada kado valentine yang lain. Di maji ini kan ada live music. Bisa request lagu atau nyumbang suara. Ketika si penyanyi nanya siapa yang mau nyanyi, spontan semua temen-temen teriak nama si suami. Awalnya dia masih malu-malu. Tapi setelah dipaksa sana sini, akhirnya mau juga, hahaha. Biarpun penuh pemaksaan, tapi gua anggap ini kado valentine dari si suami buat gua, hahaha.

Lagunya tentu lagu romantis dong, hahaha.

Kami pulang dari Maji Kopihaus sekitar jam 11, dan nyampe rumah jam 12 malem. Kenapa gua berani pergi semalem itu? Karena sekarang Jayden tidurnya uda ga pake nenen, dan jeda minta susunya uda lumayan lama. Kalo dulu jam 10-11 uda nangis minta nenen, sekarang jam 12-1 baru minta nyusu. Pas gua pulang, pas anaknya ribut minta nenen, hahaha.

Berasa kayak pacaran lagi.

Walaupun uda telat, tapi gua tetep mau ngucapin....

Happy Valentine!

Semoga yang jomblo cepet dapet pacar dan yang statusnya masih pacaran cepet naik tingkat ke pelaminan.

12 February 2016

Kamu Kapan....?

Kembali lagi di postingan "never ending question" Bukan...kali ini pertanyaannya bukan tentang ASI atau sufor. Pertanyaan itu mah uda berlalu, hahaha. Paling kadang-kadang nongol "masih ASI ga?" tapi itu juga ga terlalu sering. Mau tau pertanyaan lain yang lagi hot-hotnya ditanyain ke gua? Ini dia.....

"Kapan mau punya anak kedua?"

Nah loh! 

Yang paling sering nanya sih tante-tante. Mungkin yang muda-muda uda mulai tau diri, hahaha. Tapi bukannya gua ga suka ya ditanyain, cuma kadang bingung jawabnya gimana. Karena buat gua, masalah kapan punya anak ya itu urusan Tuhan. Betul, kita emang bisa merencanakan seperti layaknya kita merencanakan kapan nikah, tapi urusan langsung dikasih atau engga kan itu urusan Tuhan.

Gua jadi inget, beberapa waktu lalu, terjadi percakapan antara rekan kerja gua dengan seorang ibu-ibu,

"Kamu kapan mau punya anak? Nikahnya uda lama kan? Jangan ditunda-tunda, nanti malah ga dapet-dapet loh"

"Saya ga nunda koq tante, cuma belom dikasih aja"

Gua tau banget, si rekan kerja ini emang uda pengen banget punya anak, tapi ya belom dikasih sama Tuhan. Mau disuruh buru-buru juga kan ga bisa. 

Buat gua, nanya "kapan punya anak" itu kadang jauh lebih menyakitkan daripada nanya "kapan nikah" Kalo nikah, setidaknya kita bisa planning kapan hari H-nya, walaupun ada kemungkinan bisa batal juga. Tapi kalo punya anak, ya kan kita ga tau kapan dikasihnya. Dibilang berusaha, gua yakin yang pada pengen punya anak pasti uda usaha, tapi ya kalo belom dikasih mau diapain juga. Program bayi tabung aja bisa gagal. 

Jadi kapan mau punya anak kedua Mel?

Yang pasti ga dalam waktu dekat. Sekarang gua fokus sama Jayden dulu aja, hehehe.

Sekian dan terima duit kasih.

09 February 2016

Imlek 2016

Hai hai! Sebelum mulai cerita, gua beserta suami dan Jayden mau ngucapin.....

Happy Chinese New Year!

Semoga di tahun monyet ini kita semua mendapat berkat dan selalu diberi kesehatan. Amin.

Tahun ini merupakan tahun ketiga dimana kami bagi-bagi angpao. Tahun ini juga tahun kedua Jayden keliling nyari angpao, hahaha. Dari beberapa minggu yang lalu si suami uda beli-beli angpao. Kebetulan waktu dia ke pasar (iya, yang ke pasar tuh si suami, hahaha), dia nemu angpao yang gambarnya lucu-lucu, akhirnya dibeli deh. 

Pas malam imlek, kami sekeluarga makan di Ta Wan Citraland. Entah karena malam tahun baru atau karena weekend, hari itu Ta Wan rame banget ampe waiting list. Cuma karena uda males nyari restoran lain, akhirnya kami nunggu. Tapi nunggunya ga terlalu lama sih.

Dan ini makanan-makanan yang dinobatkan sebagai menu malam tahun baru cina.

Lumpia Lie Hong Kian
Ini semacam menu wajib bokap gua kalo ke Ta Wan. Lumpianya emang enak sih. Pas dateng pas lagi panas-panasnya, dan masih garing. Mayonya juga enak.

Sapo Tahu Seafood
Pas dateng gua agak kaget, koq porsinya dikit banget. Perasaan kalo ga rame porsinya lumayan banyak. Tahunya juga kecil-kecil. Tapi rasanya tetep enak.

Sapi Lada Hitam
Kalo yang ini buat gua cuma sekedar enak, tapi ga ampe enak banget. 

Sup Asam Pedas
Ini yang gua pikir porsinya dikit ternyata isinya lumayan banyak. Dan rasanya enak banget, asem-asem tapi seger. Cuma kalo uda dingin rasa enaknya uda berkurang. Lebih enak dimakan panas-panas.

Pulang makan, kami menjalankan ritual berikutnya, yaitu nyiapin angpao, hahaha. Kali ini uda rasanya uda ga terlalu berat. Mungkin karena uda tiga kali ya. Ga kayak waktu pertama kali nyiapin angpao, koq rasanya berat amat buat bagi-bagi duit, hahaha.

Angpao yang siap dibagi. Gambarnya lucu-lucu ya.

Pas hari imleknya, Jayden langsung gua suruh makan pagi dan mandi. Biasanya kan dia keluar jalan-jalan pagi dulu baru makan, kali ini acara jalan paginya diskip. Toh abis ini kan dia bakal keluar seharian. Begitu kami semua uda mandi dan rapih, langsung pada kiong hi kiong hi. Dari kemaren-kemaren, gua uda ajarin Jayden buat kiong hi. Tapi tetep ya, yang namanya anak kecil kan kalo disuruh pasti tergantung mood. Jayden ini anaknya mood-moodan. Kalo moodnya uda ga bagus atau ngantuk, pasti disuruh ngapa-ngapain juga ogah. 

Mami, ini apaan sih merah-merah?

Kebetulan pas om sama tante gua dateng, pas ini anak lagi ngantuk-ngantuknya. Sengaja ga gua tidurin, biarin dia tidur di mobil aja. Kalo tidur di rumah, nanti pas diangkut buat pergi pasti bangun. Cuma biarpun ngantuk, tetep aja anaknya muter sana sini, hahaha.

Begitu om dan tante gua pulang, kami langsung berangkat. Tujuan pertama ke Sunter, ke rumah sodaranya nyokap. Sesuai rencana, begitu di mobil Jayden langsung nyusu dan tidur. Begitu nyampe Sunter baru bangun. Di Sunter lumayan lama, soalnya nunggu om dan tante gua dateng.

Foto-foto sekeluarga dulu.

Dari Sunter, rute berikutnya ke Serpong, ke rumah adenya opa. Karena oma opa gua semuanya uda ga ada, jadi imlek kali ini ya giliran kami yang keliling ngunjungin yang tua-tua. Di Sunter kami makan siang di Sate Khas Senayan. Tadinya mau makan di restoran chinese food, tapi rata-rata pada tutup. Akhirnya mampir ke restoran yang terdekat aja. Karena Sate Khas Senayan bukan chinese food, jadi ga terlalu rame.

Kelar makan, langsung berangkat ke Serpong. Lagi-lagi Jayden langsung nyusu dan tidur. Kali ini tidur lumayan lama, karena perjalanan ke Serpong lumayan jauh. Begitu uda mau nyampe, baru bangun.

Tahun ini, gua agak deg-degan bawa Jayden. Bukan deg-degan takut anaknya rewel, tapi deg-degan takut mecahin barang, hahaha. Apalagi om gua di Serpong kan belom punya anak, jadi banyak barang pecah belah, macam guci yang dipajang di bawah. Jayden kan anaknya super duper ga bisa diem, dan tangannya tuh suka ngegeratak, makanya agak deg-degan, hahaha. 

Tadinya dari Serpong masih mau ke Joglo, ke rumah adenya oma. Cuma pas di jalan ujan deres banget dan macet. Jam setengah 7 kami masih stuck di jalan. Akhirnya ke Joglonya diskip, reschedule ke hari Minggu aja. Soalnya Jayden ga bawa makan malam. Tadinya kan pikir mau makan di Joglo. Cuma karena ini lewat banget dari jam makan dia, akhirnya kami putusin untuk pulang aja.

Begitu rebahan di kasur, gua baru nyadar.................

Tahun ini ga ada foto bertiga! Hiks!

01 February 2016

Jalan-jalan Ke Ragunan

Hari Sabtu kemaren, gereja kami mengadakan acara jalan-jalan ke Ragunan. Gua terakhir kali ke Ragunan tuh waktu SMP kalo ga salah. Itu juga perginya rame-rame ama sekolah minggu. Seinget gua, Ragunan waktu itu kotor, jorok, dan bau. Tapi menurut panitia, Ragunan sekarang uda jauh lebih bersih dan rapih. Karena penasaran, akhirnya kami memutuskan untuk ikut. Sekalian ajak Jayden ngeliat binatang-binatang yang selama ini cuma bisa dia lihat versi kartunnya doang.

Karena gua masih nyusuin Jayden, maka kami milih untuk bawa mobil sendiri ketimbang ikut bis. Jaga-jaga juga kalo misalnya Jayden rewel atau ada apa-apa, kami bisa langsung pulang. Biarpun bawa mobil, tapi kami tetep ngumpul di gereja dulu. Disuruh ngumpul jam 6, tapi pada kenyataannya jam 6 kami masih di rumah, hahaha. Tumben-tumbenan Jayden jam 6 belom bangun. Biasanya setengah 6 uda guling-gulingan. Akhirnya dia dibangunin trus dila-lap. Masih kepagian kalo dimandiin. Biarinlah jorok dikit, ga mandi pun tetep ganteng koq, hahaha.

Kami berangkat dari rumah jam 6 lewat dan nyampe gereja jam setengah 7, lalu registrasi ulang dan ambil sarapan, baru berangkat deh. Perjalanan dari gereja ke Ragunan ke terlalu macet. Mungkin karena masih pagi ya. Gua lupa nyampe Ragunan jam berapa, tapi cuaca masih cerah, belom terlalu terik. Tiket masuk Ragunan murah banget. Untuk dewasa Rp 4.000 dan anak-anak Rp 3.000. 

Begitu masuk, foto dulu. Sayang ga ada foto bertiga ama bapaknya.

Begitu masuk, gua agak kaget ngeliat Ragunan. Bersih dan rapih banget. Ga ada sampah sama sekali. Sampah ya paling daun-daun dan ranting pohon. Tapi ga sampah kayak tissue, botol aqua, bungkus makanan. Ga ada sama sekali. Ada pun, langsung dibersihin ama petugasnya. Mereka sigap banget. Dan di tempat masuknya, ga ada yang ngerokok juga.

Bersih kan?

Menurut si suami, Ahok yang bikin Ragunan jadi cakep gini. Gua ga terlalu ngikutin berita, jadi ga tau bener apa engga. Dan seandainya iya pun, gua salut bener ama Ahok. Hasil kerjanya kelihatan banget. Beda sama gubernur-gubernur sebelumnya.

Karena ini ikut acara gereja, jadi begitu nyampe kami kumpul dulu di pendopo. Jadi di Ragunan ini, ada pendopo yang cukup gede dan bisa dipinjem buat acara. Tapi ga tau ya bayar lagi apa engga. Dan karena Jayden belom sarapan, jadi kami berempat sarapan dulu. Seperti biasa, kalo lagi di luar gini, Jayden makannya agak susah. Gua juga kalo lagi pergi-pergi mah ya udahlah, hahaha. Yang penting yang masuk uda lumayan.

Pendoponya luas dan bersih. Cuma sayang, WCnya agak kurang bersih dikit.

Panitia uda buat games yang bikin kita bisa muterin Ragunan dan ngeliat semua binatang yang ada. Sayangnya kami ga ngeliat semua binatang, karena pas di tengah-tengah games ujan turun, dan panitia mutusin supaya peserta balik ke Pendopo buat makan siang. Kalo abis makan siang lanjut games lagi, waktunya ga cukup. Karena Ragunan itu ternyata luas banget. Gua ga inget kalo ternyata segede ini. Buat jalan dari satu spesies ke spesies lain, butuh waktu yang cukup lama dan bikin kaki gempor. Untungnya kami bawa stroller. Tadinya sempet mikir ga mau bawa. Ga kebayang deh kalo ga bawa, hahaha.

Jadi binatang-binatang yang diliat cuma burung-burung, buaya, dan primata. Pusat primatanya gede dan keren, cuma sayang petunjuk dan alurnya agak ngebingungin. Dan disana juga ga bau-bau amat. Bau sih bau ya, namanya juga kebon binatang, tapi baunya ga ampe nusuk banget. 

Rumah Unggas. Kandangnya gede banget buat ukuran burung yang gedenya ga seberapa.
 
Bulunya cakep ya. Bersih banget.

Lagi merenung di pinggir sungai. Mungkin dia galau.

Jayden gimana? Mukanya lempeng bener, hahaha. Mungkin karena baru pertama kali ngeliat binatang-binatang sungguhan, jadi agak bingung. 

Hmmmm...itu binatang apa ya?

Aku tau! Itu burung kan.

Biarpun ga ngeliat semua binatang, tapi gua ga nyesel ajak Jayden kesini. Sekali-kali dia main di tempat outdoor gini. Ga cuma ngeliat binatang, tapi juga banyak taman dan pohon. Jadi tempat bermainnya ga cuma di mall doang, hahaha. Next time kami pasti kesini lagi, buat ngeliat binatang-binatang lain yang ga sempet kami liat. 

Performance anak-anak. Jayden harus digendong biar ga kabur, hahaha.

Di saat yang lain menikmati acara, si bos kecil tetep sibuk ngurusin bisnis.

Kami pulang dari Ragunan sekitar jam setengah 4. Sempet kena macet dan baru nyampe rumah jam 5 sore. Kayaknya baru kali ini deh Jayden pergi ampe seharian begini, hahaha. Dan selama di Ragunan, anaknya ga tidur dong. Baru tidur pas uda menjelang pulang. 

Buat yang punya anak kecil, gua merekomendasikan banget kalo mau ke Ragunan. Tempatnya ramah banget buat anak-anak. Tapi ya itu, karena saking gedenya, siap-siap kaki pegel, hahaha. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...