28 March 2016

Kill Me Heal Me




Cast :

Ji Sung : Cha Do Hyun
Hwang Jung Eum : Oh Ri Jin
Park Seo Joon : Oh Ri On
Kim Yoo Ri : Han Chae Yeon
Oh Min Seok : Cha Ki Joon

Sinopsis :

A romantic comedy between a third-generation billionaire with Dissociative Indentity Disorder and a first-year Psychiatrist resident who treats him secretly. After a traumatic exprerience in his childhood, Cha Do Hyun suffers memory lapses and his personality then fractured into seven different identitied. He tries to regain control over his life with the help of Oh Ri Jin, a first-year psychiatric resident who treats him secretly. But Ri Jin's twin brother, Oh Ri On, is a famoues mystery novelist who investigates about Do Hyun and his family.

Sinopsis diambil dari dramawiki.

Review :

Gua tau ini serial tahun lalu, tapi apa daya, baru sempet ketonton sekarang. Karena ceritanya tentang kepribadian ganda, mau ga mau gua membandingkannya dengan Hyde, Jekyll, Me. Dan menurut gua, serial ini jauh jauh jauh lebih menarik ketimbang Hyde, Jekyll, Me. Maaf ya oppa Hyun Bin, kali ini oppa Ji Sung lebih menarik perhatian, hahaha.

Kalo Hyde, Jekyll, Me, mereka sama-sama berbagi cerita dengan porsi 50-50, tapi di Kill Me Heal Me, kepribadian utamanya tetap mendominasi peran utama. Kepribadian-kepribadian lainnya tetep menjadi bagian dalam cerita, tapi ga terlalu mendominasi. Mereka cuma nongol sekali-kali doang. Paling cuma Shin Se Gi yang lumayan sering nongol, tapi porsinya tetep banyakan Cha Do Hyun. 

Dari episode satu, gua uda suka banget sama ceritanya. Dan tiap episode terasa makin intens, dan mulai klimaks di episode 16. Abis itu ga langsung turun, tapi pelan-pelan emosi penonton diaduk-aduk, hahaha. Sebenernya gua uda bisa nebak kalo Cha Do Hyun dan Oh Ri Jin pasti ada hubungannya di masa lalu, tapi ga kebayang sama sekali kalo ada twistnya. Plotnya seru banget.

Aktingnya Ji Sung super duper keren. Dia bisa jadi Cha Do Hyun yang tertutup, sekaligus Shin Se Gi yang beringas, plus Ahn Yo Na yang unyu banget. Dan hebatnya, waktu dia jadi Ahn Yo Na, gua bisa geli sendiri ngeliatnya, dan pas balik lagi jadi Cha Do Hyun, bayang-bayang Ahn Yo Na nya lenyap. Chemistrynya dengan Hwang Jung Eum juga dapet banget. Mereka bisa mengimbangi satu sama lain. Yang jadi Oh Ri On juga aktingnya keren. Gua agak kasian sih ama dia, terjebak brotherhood zone, hahaha.

Endingnya juga gua suka banget. Walaupun agak ga puas dengan kelanjutan nasib Cha Ki Joon dan ayahnya, tapi endingnya ga cuma liat-liatan doang, hahaha. Dari sekian drama Korea yang gua tonton tahun ini, gua nobatkan serial ini sebagai drama Korea terbaik. Ga heran kalo di Korea sono, serial ini banyak dapet penghargaan. Ampe sekarang masih belom move on nih dari Ji Sung, hahaha.

Tetep sukanya ama Cha Do Hyun, tapi waktu jadi Ahn Yo Na juga suka, soalnya unyu bener, hahaha.

Suka kiss-kiss yang di scene ini. 

18 March 2016

Sensory Couple



Cast :

Park Yoo Chun : Choi Moo Gak
Shin Se Kyung : Oh Cho Rim / Choi Eun Seol
Namgung Min : Kwon Jae Hee
Yoon Jin Seo : Yeom Mi

Sinopsis :

3 years ago, a man lost his younger sister in the "bar code" murder case. Since then he has lost his senses. A girl miraculously survived the "bar code" murder case. Since then, she has lost her memory, but also has gained the ability to see smells.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Abis kelar Yong Pal sebenernya gua sempet menikmati serial yang lagi hits, yaitu Descendants Of The Sun. Tapi gua ga tahan nunggu episode berikutnya yang masih beberapa hari kemudian. Apalagi ketika serialnya uda nongol tapi subtitlenya belom ada, bikin gua ga sabar. Demi ketenangan hati, gua putusin untuk nunggu tamat baru nonton. Gua emang gitu, bukan tipe orang yang sabar kalo urusan drakor. Lebih enak nonton blas ampe abis, hahaha. 

Pas lagi browsing-browsing, ketemu sama serial ini, iseng nonton episode 1, dan langsung jatuh cinta. Kalo Yong Pal ceritanya agak berat, kali ini termasuk ringan. Ada sih bagian yang sempet bikin kita mikir....pembunuhnya siapa ya, cuma ga lama koq. Episode 7 kalo ga salah, uda terungkap semuanya. Kalo Yong Pal ga ada lucu-lucunya sama sekali, kali ini masih ada unsur komedinya.

Gua selalu suka jenis cerita fantasy model begini. Ide ceritanya menarik banget. Alurnya juga asik buat ditonton. Tiap episode ceritanya makin menarik. Cuma sayang episode terakhir kayak agak maksa. Di episode 15 buat gua uda klimaks, dan harusnya tamat disitu aja. Tapi ternyata di episode 16 masih ada kejutan. Menariknya, di episode 16 banyak adegan yang bikin gua ber"kyaaaaaakkkk" ria, hahaha.

Aktingnya Yoochun buat gua disini biasa aja, ga terlalu gimana-gimana banget, masih lebih bagus di I Miss You. Tapi.....disini dia unyu banget, walaupun gua ga suka sama model rambutnya. Apalagi kalo lagi senyumin Oh Cho Rim, gua ampe meleleh ngeliatnya, hahaha. Di luar dugaan, Shin Se Kyung aktingnya maju pesat dibanding waktu gua nonton aktingnya dia di When A Man Loves. Walaupun kayaknya bisa dieksplore lagi, tapi buat gua ini uda jauh lebih baik. Chemistry mereka berdua juga dapet banget. Scene-scene mereka berasa cheesy banget buat gua, tapi gua suka ngeliatnya, hahaha. Apalagi kissing scenenya manis banget.

Tapi...yang paling gua acungin jempol tuh aktingnya Namgung Min. Padahal pas di awal-awal, gua pikir dia bakal jadi second lead, apalagi pas lagi senyum manis banget, eh ternyata malah jadi psikopat. Dia bisa bikin gua yang tadinya kesengsem, jadi sebel pengen jitakin kepalanya. Ekspresinya juga dapet banget. Dari yang senyum sumringah, sampe bertampang dingin.

Scene yang paling gua suka waktu Oh Cho Rim dilamar. Kyaaaaakkk~~~~ itu romantis banget. Kayaknya mereka berdua emang cocok banget. Gua juga suka sama visualisasi bau-bauan yang diliat Oh Cho Rim. Dan endingnya....manis banget. Setelah sempet keki sama endingnya Yong Pal, kali ini gua terhibur banget. Andai semua serial Korea endingnya kayak gini, gua bahagia dah, hahaha. Ampe sekarang gua nulis, masih belom bisa move on nih, masih suka ngulang-ngulang nonton scene-scene yang gua suka, hahaha.

Next, ada usulan serial apa yang menarik untuk ditonton? Tentu yang cowonya ganteng, hehehe.

Yoochun unyu banget euy.

Kyaaaaaakkkk......suka banget sama adegan ini.

15 March 2016

Worst Day

Seperti yang orang-orang bilang, punya anak itu bikin jantungan. Waktu Jayden pertama kali sakit, gua panik luar biasa. Emang katanya kan ga boleh panik, tapi gua ga mungkin ga panik. Tapi begitu sakit-sakit berikutnya, gua uda ga terlalu panik lagi. Pertama, karena selama sakit, dia masih mau nyusu, dan anaknya masih aktif, ga ada lemes-lemesnya. Kedua, sakitnya juga cuma mentok di batuk, pilek, demam juga paling tinggi 37, 5, ga pernah ampe demam tinggi banget.

Tapi...........kemaren seolah-olah jadi malam paling mengerikan dalam hidup gua.

Jadi waktu hari Kamis dini hari, Jayden agak demam. Gua ga cek suhunya sih, tapi badannya panas. Pagi-pagi uda ga terlalu panas, cuma rada anget doang, tapi masih aktif kayak biasa. Masih gua ajak pergi nganter papinya ke bandara. Si suster bilang, seharian itu dia agak rewel. Gua pikir apa karena dia tau papinya pergi keluar kota. 

Hari Jumat uda ga terlalu rewel lagi, cuma uda ada tanda-tanda bakal batuk. Uda agak susah makan sih, tapi tidur siang masih pules. Pas jumat malem, Jayden batuk-batuk ampe nangis. Kayak mau ngeluarin lendir tapi susah. Yang bikin susah tuh karena begitu mau keluar, tapi langsung ditelen. Setelah nangis hampir 1 jam, akhirnya dia muntah juga. Abis muntah, langsung nyusu dan tidur pules.

Hari Sabtu pagi, uda mulai batuk-batuk. Gua pikir cuma batuk biasa, jadi ga kasih obat, cuma boost sama ASI aja. Anaknya mulai agak rewel sih, tapi masih aktif muter-muter kayak biasa. Tidur siangnya juga masih lama dan pules. Gua juga masih tinggal kerja. Begitu pulang, nyokap bilang kalo daritadi Jayden lemes dan cuma duduk-duduk doang, tapi pas ngeliat maminya, langsung minta nenen, trus seger muter sana sini. Sorenya gua tinggal buat jemput si suami. Tadinya mau gua ajak, tapi ngeliat dia lagi ga fit, mending istirahat di rumah deh.

Sabtu malem, pas Jayden lagi enak-enaknya tidur, tiba-tiba batuk ampe kebangun trus nangis. Tapi nangis juga nangis-nangis sebentar. Yang bikin gua agak khawatir, dia mulai ga mau nyusu. Tiap ditawarin nenen, pasti ga mau. Akhirnya ditepok-tepok pantat, trus tidur lagi. Begitu uda mulai pules, batuk-batuk lagi ampe kebangun trus nangis. Begitu terus ampe jam 5 pagi. 

Hari Minggu, gua agak ragu-ragu mau bawa Jayden ke gereja. Tapi gua yakin kalo ga diajak, dia pasti nangis di rumah. Akhirnya gua ajak, tapi ga gua bawa ke sekolah minggu. Daripada nanti nularin anak-anak lain, mending ikut kebaktian orang gede aja. Kalo hari Minggu, Jayden sarapannya di gereja. Minggu pagi itu, dia makan lumayan banyak. Frekuensi batuknya juga agak berkurang. Batuk-batuk sih masih, tapi ga ampe nangis. Ini anak emang kalo di tempat rame kayak lupa sama sakitnya.

Selesai kebaktian, kami semua langsung pulang. Gua dan si suami hari itu ga ngurusin urusan gereja dulu. Begitu nyampe rumah, mulai batuk-batuk lagi ampe nangis. Nangisnya juga bisa lama banget, hampir satu jam. Tidur ga bisa pules, sebentar-sebentar bangun gara-gara batuk terus nangis-nangis. Makan siang juga ga mau sama sekali, akhirnya gua paksa. Nyusu juga ga mau, minum air putih juga ga mau. Anaknya karena nangis melulu, jadi lemes banget. Kali ini gua panik, karena sebelumnya Jayden ga pernah sakit ampe begini.

Telpon dokter sana sini, semua dokter anak pada libur. Akhirnya telpon ke Hermina Daan Mogot, ternyata ada dokter anak yang praktek, langsung deh kami meluncur kesana, saking ga tega ngeliat anaknya nangis melulu. Begitu nyampe, kami langsung didaftarkan ke Dr. Y. Waktu ngeliat si Dr. Y ini, gua ga terlalu sreg. Mungkin karena uda tua kali ya. Entah kenapa kalo dokter anak gua lebih sreg sama yang muda-muda. Apalagi si Dr. Y ini periksa cuma pake stetoskop tempel-tempel ke dada anaknya, sama cek mulut doang, yang lain ga dicek. Kalo dokternya Jayden yang biasa kan biarpun sakit semuanya dicek, ampe ke bawah-bawahnya juga dicek.

Menurut analisa si Dr. Y ini, Jayden kena radang. Si suami emang uda curiga dia kena radang sih, karena makan minum nyusu ga mau, mungkin karena susah nelen. Akhirnya diresepin antibiotik sama puyer buat obat batuk. Gua ampe berharap di obat batuknya ada obat tidur biar Jayden bisa tidur pules.

Begitu pulang, makan masih dipaksa, minum air putih masih ga mau, dan nyusu juga masih ga mau. Sekali-kali sih masih mau, tapi ga kayak biasanya. Biasa gua buka baju langsung nemplok, kal ini gua buka baju dia malah turunin sambil bilang "tup tup" Tidurnya juga masih ga pules, sebentar-sebentar bangun, batuk-batuk trus nangis-nangis. Biasa ga mau digendong, kali ini maunya digendong terus, dan cuma mau digendong sama gua. Ga mau sama suster, bahkan ama papinya. Di satu sisi, gua seneng karena dia nempel sama gua, tapi gua sedih ngeliat dia nangis terus-terusan gini.

Karena ga tega ngeliatnya, akhirnya jam 2 subuh kami bawa ke UGD RSIA Family. Begitu nyampe sana, dia ditanganin sama dokter jaganya, trus langsung diuap. Diagnosisnya sama sih, kena radang. Antibiotiknya disuruh lanjutin, dan diresepin obat batuk lain. Kali ini dia suruh minumin segera biar bisa cepet tidur. Berarti di obatnya ada obat tidur. 

Nyampe rumah sih masih batuk-batuk, tapi tidur uda mulai agak pules. Selama sakit, ini anak tidurnya jadi ga nyenyak, selalu ngigo "eh eh eh" trus jadi kaget-kagetan. Sekitar jam 5 kalo ga salah, si suami bilang kalo Jayden badannya panas banget. Begitu dicek, suhunya 38.6, langsung dikasih tempra.

Senin pagi, masih ga ada perubahan, masih batuk-batuk ampe nangis lama. Makan juga masih dipaksa. Minum air putih juga masih susah. Waktu Minggu malem, saking ga mau minum, akhirnya kami paksa dia minum pake pipet. Nyusu juga sama, karena ga mau nyusu, akhirnya dipaksa minum ASIP pake pipet. Abis dipaksa minum pake pipet, langsung mau nyusu langsung. Hari Senin itu, baik gua maupun si suami ga ada yang kerja. Si suami ampe nangis ngeliat anaknya kayak gitu.

Abis makan siang, sebenernya anaknya uda mulai aktif lagi. Uda mulai ngoceh-ngoceh lagi. Tidur siang juga lumayan lama, tapi di sela-sela tidur keganggu batuk, cuma begitu nyusu langsung tidur lagi. Sekitar jam 3 sore, mulai lagi batuk-batuk ampe nangis-nangis. Akhirnya jam 5, kami putusin buat ke dokternya Jayden yang biasa. Mungkin sore itu Jayden uda mulai membaik, mukanya sedikit lebih segeran, tapi gua kayak masih belom tenang.

Diagnosisnya si dokter tetep sama, yaitu radang. Antibiotiknya tetep disuruh minum, dan diresepin obat puyer baru. Tiga dokter kasih tiga obat yang berbeda, gua tau ini salah, tapi kalo hari Minggu dan Senin dini hari itu ga dibawa ke dokter juga kayaknya kami ga tega. Hari itu dokter rame banget, dan rata-rata semua anak sakitnya sama, yaitu batuk pilek demam. Yang vaksin cuma dikit banget.

Entah sugesti, atau emang uda cocok ama si dokter ini, begitu pulang, Jayden langsung bisa pecicilan sana sini. Makan masih tetep dipaksa. Batuk-batuk juga masih ampe nangis, tapi uda ga separah sebelumnya. Nyusu juga uda mau. Tidur malem juga awal-awalnya doang kaget-kagetan, tapi abis itu pules ampe pagi. Ga keganggu batuk sama sekali. Mungkin dia tipe anak yang harus ngeliat muka dokternya baru bisa sembuh.

Hari ini, begitu bangun pagi anaknya langsung ngoceh-ngoceh, dan muter sana sini, walaupun masih agak lemes sedikit. Makan juga masih dipaksa, tapi uda ga terlalu berontak kayak sebelum-sebelumnya. Nyusu juga mau. Tidur siang juga pules, paling keganggu batuk sekali-kali doang. Tadi pas gua tinggal kerja, pas dia lagi tidur. Si suster ngabarin kalo jam 1 baru bangun. Makan siang juga uda ga dipaksa.

Mudah-mudahan abis ini sehat-sehat terus deh. Dan untuk sementara waktu, gua ga akan ajak ke mall dulu. Gua curiga dia kena radang gara-gara hari Rabunya gua ajak ke mall. Mungkin waktu itu pas dia lagi ga fit, karena tidurnya agak kurang, makanya bisa sakit.

Foto hari ini, uda mulai ceria lagi. Mami pun lega.

10 March 2016

Nyetir Di Tol

Lagi-lagi hari ini gua melakukan hal yang baru pertama kali gua lakukan. Apa sih Mel? Nyetir di jalan tol! Hahahaha #penting

Biarpun uda beberapa bulan gua nyetir, tapi rute gua mentok disitu-situ aja. Di daerah Barat aja paling sekitaran rumah-tempat kerja-mall-rumah. Mallnya juga mentok di Citraland, Taman Anggrek, atau Central Park, hahaha. Paling beberapa kali nyetir sendiri ke gereja, tapi kalo gereja kan rutenya emang uda hafal mati. Pernah satu kali ke daerah Pondok Indah, tapi itu ga lewat jalur tol. Intinya, walaupun uda lama di jalan, tapi gua belom pernah mencicipi jalan tol.

Hari ini si suami berangkat ke Lampung bareng beberapa orang gereja dalam rangka pelayanan. Dari jauh-jauh hari gua uda bilang kalo mau anter jemput dia. Si suami mah seneng-seneng aja, itu berarti hemat ongkos taxi. Pikir gua, sekalian cobain nyetir di jalan tol. Kalo ga dicoba, ga akan tau gimana rasanya, hahaha.

Waktu issued tiket, si suami dikasih tau kalo terbangnya itu jam 6, tapi ternyata didelay jadi jam 7. Kami berangkat dari rumah sekitar jam 6. Perginya sih si suami yang nyetir, soalnya kami ajak Jayden juga, biar gua nyusuin dia dulu, sambil perhatiin jalan. Selama disetirin gua ga pernah perhatiin jalan, sekarang baru sadar betapa pentingnya perhatiin jalan, hahaha. Nyampe di bandara sekitar jam setengah 7.

Begitu si suami turun dan dadah-dadah, perjuangan gua pun dimulai, hahaha. Untungnya jalanan pagi itu sepi, kalo rame mungkin tingkat ketegangan gua akan dua kali lipat lebih banyak. Sepanjang perjalanan dari bandara ke rumah, gua cuma perhatiin dan ngikutin plang Grogol, hahaha. Sempet sih, lagi enak-enak nyetir di kanan, tau-tau dari kejauhan gua ngeliat plang Grogol ada di kiri, akhirnya melipir deh. Sekali lagi untung sepi, jadi gua bisa melipir dengan mudah. Dan untungnya di jalan tol ga ada motor. Ampe sekarang gua masih stress ama motor, hahaha.

Gua nyampe rumah sekitar jam 7 lewat. Lumayan cepet untuk ukuran pemula yang baru mencicipi jalan tol. Perjuangan gua akan dimulai lagi hari Sabtu besok, dimana gua akan jemput si suami sore hari. Sore harusnya lebih rame ya dari pagi. 

Untung punya beginian, ga usah ngantri #bukaniklan 

Dan sekarang.....gua kangen banget ama si suami. Masalahnya, di tempat dia berada sekarang ga ada sinyal telpon sama sekali. Jadi kami bener-bener putus komunikasi. Jadi ga sabar nunggu Sabtu, semoga dia kembali dengan selamat.

Miss you, papi!

09 March 2016

Pro Dan Kontra

Kalo ada yang bilang dunia ibu-ibu itu kejam, gua setuju banget. Sebelum memasuki dunia ini, gua emang uda tau hiruk pikuknya dunia ibu-ibu, tapi ga tau kalo ternyata sekejam ini, hahaha. Seakan-akan, pro dan kontra tentang cara mengasuh anak ga akan ada habisnya. Dan ternyata ga cuma cara mengasuh anak loh yang jadi pro dan kontra, tapi barang-barang bayi juga banyak yang jadi perdebatan. Postingan ini bukan bertujuan untuk nyinyir, tapi cuma mau berbagi cerita aja.

Apa aja sih barang-barang yang bikin pro dan kontra? Ini dia....

1. Botol susu

Kayaknya uda pada tau semua ya kenapa botol susu ini jadi perdebatan. Kalo dari yang gua alamin, Jayden pernah bingung puting waktu dia umur 4 bulan. Dia sempet ga mau nyusu langsung. Begitu gua sodorin, yang ada langsung dilepas trus nangis. Mungkin kalo waktu itu umurnya baru hitungan minggu atau 1 bulan, gua akan beralih jadi ibu e-ping. Tapi Jayden uda umur 4 bulan, gua ga rela kehilangan momen-momen dimana Jayden demen banget nempel sama gua. Apalagi gua kan kerja, ga bisa 24 jam sama dia terus. Akhirnya gua sempet ga kerja dua hari plus banjir sekitar 4 hari, jadinya gua bisa fokus nyusuin dia. 

Tapi emang dasar bandel, botol susunya tetep dipake, hahaha. Cuma sejak itu dia jadi agak susah minum pake botol susu. Dan puncaknya abis lebaran, Jayden bener-bener ga mau minum dari botol. Akhirnya disendokin atau glek glek glek dari gelas. Untung suster gua sabar. Ya, anggap aja gua beruntung, hehehe. Jadi kalo dibilang botol susu bikin bingung puting? Mungkin ada benernya juga. Tapi kalo dibilang bikin turun hasil perahan, entahlah...karena hasil perahan gua selalu stabil.

Sekarang Jayden masih nyusu langsung. Tapiiiiiii.......ada loh yang nyuruh gua campur, katanya biar nanti lepasnya ga susah. Gua sempet kepikiran buat campur, tapi dokternya bilang ga usah, ya gua ikutin, hahaha. Lagian kalo dipompa, hasilnya masih lumayan banyak koq.

2. Empeng

Gua pernah baca, cuma lupa dimana, empeng itu salah satu penyebab dari speech delay. Tapi ga tau bener apa engga. Anak-anak temen gua banyak yang pake empeng, dan mereka baik-baik aja. Jayden ga pernah pake empeng sih, karena........ga ada yang kadoin empeng! Hahahaha. Mungkin kalo ada yang kadoin, uda gua kasih empeng. Sebagai gantinya, dia jadi suka ngempeng sama gua. Ya, gua sih lebih milih ngempengin anak ketimbang denger dia rewel kalo perjalanan jarak jauh, hahaha.

3. Baby walker

Ini juga salah satu barang bayi yang jadi perdebatan. Waktu Jayden belom bisa jalan, dan ngeliat anak-anak seumurannya uda pada bisa jalan, gua sempet nanya ke dokternya tentang boleh engganya pake baby walker buat belajar jalan. Dokternya ga terlalu merekomendasikan penggunaan baby walker kalo fungsinya buat belajar jalan. Menurut dia, belajar jalan itu sebaiknya secara alami tanpa penggunaan bantuan alat apapun. Dan kalo mau pake alat bantuan, dia lebih rekomen walker yang didorong-dorong itu ketimbang baby walker. 

Batas usia anak harus bisa jalan itu di umur 15 bulan. Kalo kurang dari 15 bulan, ga usah terlalu khawatir. Jayden bisa jalan di umur 14 bulan. Katanya berenang juga bisa bikin anak cepet jalan. Kalo yang ini mungkin ada benernya, karena ga lama setelah Jayden berenang untuk yang kedua kalinya, dia langsung bisa jalan setapak dua tapak.

4. Bouncer

Tadinya gua pikir penggunaan bouncer ini ga ada masalah apa-apa, tapi ternyata jadi perdebatan juga. Gua taunya waktu gua posting foto Jayden lagi ditaro di bouncer, dan kalo ga salah, waktu itu umurnya baru 1 bulan. Menurut temen gua ini, bouncer ga bagus buat tulang punggung bayi. Gua sih ga tau bener apa engganya, tapi saat itu gua mengaminkan kalo Jayden akan baik-baik aja. Apalagi sempet ada masa-masa dia bisa tidur pules kalo ditaro di bouncer. Anak tidur pules itu anugrah banget loh, hahaha. 

Sekarang sih bouncernya uda bener-bener pensiun karena anaknya uda ga betah lagi duduk di bouncer. Tapi sepanjang dia duduk di bouncer ampe sekarang, so far ga ada masalah apa-apa. Malah mainan yang digantung itu bikin dia cepet belajar menggenggam dan bikin mata lebih fokus.

5.  Bantal guling

Waktu gua posting hadiah bantal guling dari nyokap, sempet ada komentar-komentar kalo bayi sebaiknya jangan tidur pake bantal, apalagi guling. Penggunaan bantal guling katanya bisa mengakibatkan SIDS. Ketika Jayden lahir, dia sih tidur ga pake bantal, karena bantal yang dikasih nyokap ternyata terlalu tebel. Jayden kan lahir dengan berat dibawah normal, jadi bentuk kepalanya emang mungil banget. Beda sama bayi yang diatas 3 kg.

Tapi waktu umur 1 bulan, Jayden mulai tidur pake bantal. Tapi bantalnya yang tipis banget. Itu juga gara-garanya gua mulai belajar nyusuin sambil tiduran, jadi kepala anaknya dikasih bantal biar enak, dan punggungnya diganjel guling. Cuma anaknya emang model yang ga betah dikasih bantal. Begitu uda muter sana sini, kepalanya uda lepas dari bantal. Gua lupa sejak kapan, tapi Jayden kalo tidur uda ga pernah pake bantal guling, apalagi selimut, hahaha.

6. Dan masih banyak lagi......

Kalo dilist mah ga ada habis-habisnya. Ini gua tulis top five barang bayi yang selalu jadi perdebatan di kalangan ibu-ibu, terutama ibu-ibu senior dan ibu-ibu junior macam gua, hahaha. Gua sih mikirnya simple, selama penggunaan barang-barang itu bisa bikin anak lebih tenang dan si ibu lebih bahagia, kenapa tidak. Ingat, happy mommy happy baby! Hahahaha.

08 March 2016

Merubah Panggilan

Dulu gua agak geli kalo denger pasangan suami istri manggil satu sama lain dengan sebutan "mami-papi" atau "mama-papa". Dulu gua pikir panggilan-panggilan semacam itu cuma buat sekedar romantis-romantisan doang. Tapiiiiiiiiiiiii.......

Sekarang gua mengalaminya! Hahahaha.

Jayden tuh cerewet. Dan cerewetnya dia ga cuma sekedar babbling bahasa bayi, tapi juga niruin apa yang kita ucapin. Gua, si suami, atau bahkan si suster ga pernah ngajarin dia ngomong "halo" tapi dia bisa tiba-tiba ngambil HP lalu ditempelin ke telinga dan bilang "aaaaooo" hahaha. Begitu juga waktu si suster manggil gua "non", Jayden tiba-tiba ikut ngomong "non" hahahaha. 

Si suster kan kalo manggil nyokap "ibu" dan manggil bokap "bapak", Jayden pun juga ikut-ikutan. Kalo ngeliat nyokap, dia akan teriak "bu" dan kalo ngeliat bokap, dia akan teriak "bapak". Belakangan uda mulai diajarin ngomong "granny" dan "grandpa" biar ga keterusan dengan "bapak ibunya" hahaha.

Nah, gua yang masih suka manggil si suami dengan sebutan "dud" tentu harus mulai merubah kebiasaan. Jadilah sekarang gua manggil si suami dengan sebutan "papi" dan si suami manggil gua dengan sebutan "mami" hahaha. Agak geli sih. Tapi ya daripada Jayden ikut-ikutan manggil papinya dengan sebutan "dud". Kadang-kadang masih suka keceplosan manggil "dud" di depan anaknya sih, tapi langsung gua ralat dengan ngomong "papi". Ya abis, 6 taon manggil "dud" tau-tau disuruh ngerubah kan susah ya.

Mulai sekarang, kalo ngomong di depan Jayden harus hati-hati nih. Ga boleh ngomong sembarangan. 

01 March 2016

Yong Pal




Cast :

Joo Won : Kim Tae Hyun
Kim Tae Hee : Han Yeo Jin
Jo Hyun Jae : Han Do Joon
Chae Jung Ahn : Lee Chae Young

Sinopsis :

Kim Tae Hyun is an excellent surgeon, but he is constantly harassed by debt collectors due to his younger sister. His younger sister requures expensive kidney dialysis. To make more money, he goes to see patients privately for a high fee. He doesn't care whether these patients are criminals as long as they can pay him.

Tae Hyun becomes a pawn in the chief's priority of catering to VIP patients within the hospital. But his life changes when he meets Han Yeo Jin, a chaebol heiress, who has been in a coma for three years. Tae Hyun helps Yeo Jin to wake from her sleep.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Sejak nikah, intensitas gua nonton drama Korea uda ga kayak dulu waktu masih single. Kalo dulu, gua jabanin ampe begadang-begadang, setelah nikah, tentunya prioritas utamanya ya si suami. Begitu suami uda tidur, gua uda males buka laptop lagi. Belakangan kan si suami mulai suka pulang malem karena ngurusin paskah di gereja, mulai deh gua nyari-nyari referensi drama Korea apa yang bagus buat ditonton. Dan pilihan jatoh pada Yong Pal, hahaha. Yeah, gua tau ini telat banget. Biarinlah, hahaha.

Waktu lagi browsing-browsing, gua ngeliat trailernya Yong Pal koq kayaknya bagus juga. Akhirnya nonton deh. Dari episode 1 uda nagih. Ceritanya bukan tentang kaya dan miskin, tapi seputar perebutan kekuasaan dan balas dendam. Plotnya menarik, dan alurnya juga asik buat ditonton. Yang gua suka, tiap episode ceritanya makin naik. Sempet turun sih di episode 15-16, tapi di episode 17 mulai naik lagi, dan klimaksnya ya di episode 18. Tapi endingnya bikin serial ini jadi terjun bebas *sigh* Ya tipikal drama Korea deh. Masa mereka harus gua training sih buat bikin ending yang manis.

Tapi terlepas dari endingnya yang bikin garuk-garuk tanah, hampir semua pemerannya bermain dengan baik. Chemistrynya Joo Won dan Kim Tae Hee dapet banget. Ga cuma kissing scenenya aja, tapi scene-scene dimana mereka satu frame bikin gua ber "kyaaaaaakkkk" ria, hahaha. Gua paling suka scene waktu mereka di dapur, dimana Tae Hyun masakin buat Yeo Jin. Mereka keliatan manis banget, hahaha. Dan Kim Tae Hyun....makin tua makin cantik ya. Gua lebih suka waktu rambutnya dipotong pendek, lebih keliatan cantik. Dan Joo Won...ah, ini mah ga usah ditanya, diliat dari sisi mana pun tetep ganteng, hahaha.

Akting pemain-pemain lainnya juga oke-oke. Jo Hyun Jae yang jadi Han Do Joon, sukses bikin gua kesel sama dia. Padahal waktu main di 49 days, dia bikin gua termehek-mehek, hahaha. Tapi yang paling ngeselin mah si sekretaris Kim, terutama di dua episode terakhir, mukanya ngeselin banget, pengen gua jedotin rasanya, hahaha.

Karena serial ini mengambil setting dunia kedokteran, jadi banyak adegan berdarah-darah di ruang operasi. Entah karena pengambilan gambarnya dibuat sedemikian rupa sehingga ga serem, atau karena gua uda terbiasa, yang pasti gua ga ngeri ngeliatnya. Lagian, scene berdarah-darahnya ga banyak koq, karena yang ditekankan kan drama balas dendamnya.

Buat yang belom nonton, gua rekomendasikan banget deh serial ini. Ya kecuali menjelang ending, siap-siap patah hati. Karena gua sendiri ga tau ini sad ending atau happy ending. Yang gua tau, endingnya gantung, uda kayak jemuran.

Kalo dokternya model begini mah, disuntik pun aku rela deh.

Scene favorit.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...