27 October 2016

Prinsip Pecinta Buku

Adalah....

Yang penting beli dulu. Baca? Itu urusan belakangan.

Prinsip inilah yang kadang bikin gua elus-elus dada. Kita ampe beli dua lemari buku buat menampung buku-bukunya si suami, dan semua raknya full, ga ada space kosong sama sekali. Buku-buku gua sih ada, tapi ya cuma sebagian kecil, paling 10% doang. Dan bukunya masih ada yang diplastikin dong, hahaha. Trus kalo beli buku lagi mau ditaro dimana dong? Entahlah. Yang jelas, selalu ada space untuk buku baru, hahaha.

Nah, hari Kamis minggu lalu, si suami ngajakin ke Neo Soho. Bukan, bukan buat foto di jembatan kekinian, tapi buat mampir ke Gramedia, mereka lagi jual banyak buku-buku murah. Sebagai pecinta buku, tentu si suami harus mampir. Dan walaupun gua bukan pecinta buku, tapi denger kata buku murah siapa yang ga seneng sih, hahaha. Lagian siapa tau bisa beli buku buat Jayden. Dan siapa tau ada buku-buku yang bisa gua baca dijual dengan harga murah.

Kalo sale-sale gini sih yang dijual buku-buku lama, tapi lumayan loh, si suami beli lanjutannya Hunger Games dengan harga 10.000 rupiah saja. Cuma sayangnya buku anak-anaknya ga banyak. Ada sih beberapa buku mewarnai atau activity book gitu, tapi kalo cetakan Indonesia gua kurang sreg, gambarnya kurang menarik. Dari sekian banyak buku, gua cuma nemu beberapa doang yang buku anak-anak. Paling ada puzzle-puzzle kecil dijual dengan harga 5000an, tapi dipikir-pikir anaknya masih susah diajarin main puzzle, skip dulu lah. Buku yang bisa gua baca? Ga ada! Hahaha. 

Trus si suami beli apa dong? Beli buku segini banyak....

Buku segini mau ditaro dimana coba.

Ya kan prinsipnya pecinta buku itu....beli dulu, bacanya mah urusan belakangan, hahaha.

Mudah-mudahan bos kecil ketularan papinya ya doyan baca buku.

25 October 2016

Ga Tega

Beberapa hari ini gua tepar karena sakit. Dari hari Kamis tenggorokan uda mulai ga enak, lalu Jumat malem badannya panas banget, akhirnya gua minta si suster buat kerikin. Lalu Sabtu pagi bangun tidur, uda mulai enakan, dan gua beraktifitas seperti biasa. Tapi siang-siang mulai ga enak lagi, sore menjelang malem, badannya mulai panas lagi. Sampe Jayden bilang, "mami panas" Akhirnya hari Minggu gua ga ke gereja, biar istirahat di rumah. Sampai Minggu malem, gua ngerasa badan masih belom enakan, tenggorokan juga masih sakit, akhirnya hari Senin gua ke dokter. Pikir minggu ini jadwal gua padat banget karena mertua mau dateng ke Jakarta, jadi harus segera sembuh. Hari ini uda agak mendingan sih, cuma tenggorokannya aja masih ga enak, tapi better dibanding kemaren-kemaren.
 
Di tengah-tengah sakit ini, gua bersyukur punya suami yang kayaknya cuek tapi ternyata diam-diam perhatian. Jadi waktu hari Sabtu kemaren kan seharusnya dia ke gereja duluan karena ada pemotretan buat poster natal nanti, lalu gua nyusul buat nemenin Jayden ke SBI. Kalo dia belom selesai ya gua pulang sendiri, nganterin Jayden pulang ke rumah, lalu ngajar di Daan Mogot. Tapi karena gua sakit, rencananya berubah, kami ke gereja bareng-bareng, lalu gua nungguin dia ampe selesai pemotretan, dan kami nganterin Jayden pulang ke rumah, lalu dia anterin gua ke Daan Mogot.

Karena gua lumayan lama nungguin dia selesai pemotretan, jadinya gua telat ngajar, soalnya perjalanan dari rumah ke Daan Mogot tuh macetnya ampun-ampun deh. Di tengah-tengah perjalanan gua nanya,

"Emang mereka ga tau kalo kamu harus nganterin aku?"

Dan dia menceritakan keseluruhan percakapannya dengan salah seorang teman yang ngurusin acara pemotretan itu. Ada satu pernyataan si suami yang bikin gua senyum-senyum sendiri,

"Melissa tuh keliatannya sehat, soalnya dia kuat-kuatin, tapi gua ga tega ngebiarinin dia nyetir sendirian jauh-jauh ke Daan Mogot"

Emang kalo uda nikah, hal-hal receh kayak gini aja bisa bikin seneng ya, hahaha. Makasih ya pak suami. Love you.

21 October 2016

Trial Baby Gym

Gua dan suami uda sepakat untuk ga buru-buru menyekolahkan Jayden. Kami nunggu anaknya bener-bener berumur 3 tahun baru akan gua masukin sekolah. Tadinya gua sempet ragu-ragu juga sih, takutnya nanti ketinggalan dibanding temen-temennya pas dia uda mulai sekolah. Tapi setelah konsultasi sana sini, rata-rata pada bilang ga apa-apa. Toh di playgroup juga kebanyakan main-main doang. Belajarnya sih ada, tapi itu bisa diajarin sendiri di rumah. Ya gua liat-liat anaknya juga sih. Jayden itu tipe anak yang gampang bergaul sama siapa aja, dan dia ga takut orang, jadi kalo sekolah tujuannya untuk bersosialisasi, gua rasa belom perlu. Biarinlah dia belajar bersosialisasi di sekolah minggu dan Sekolah Bina Iman. Itu uda cukup buat Jayden.

Karena Jayden belom sekolah, gua coba cari-cari kegiatan lain, terutama untuk menyalurkan energi berlebihnya si anak. Sebelumnya pernah trial baby class di sekolah musik tempat gua ngajar. Kebetulan mereka buka group class untuk anak 2-3 tahun. So far anaknya lumayan suka sih, cuma mereka menggunakan metode akapela, jadi nyanyi tanpa diiringin alat musik. Ada yang pake CD, tapi cuma beberapa sesi. Gua merasa metodenya kurang fun buat Jayden. Soalnya kalo di SBI, begitu kakaknya uda main gitar, anaknya langsung joget-joget penuh semangat.

Beberapa waktu lalu, gua iseng browsing-browsing tentang baby gym. Sayangnya pilihan baby gym di daerah gua ga terlalu banyak, cuma ada beberapa doang, salah satunya Rockstar Gym di Lippo Mall Puri. Iseng-iseng gua coba minta free trial, dan beberapa hari kemudian langsung direspon sama marketingnya. Setelah bolak balik schedule jadwal, akhirnya hari Selasa kemaren Jayden trial juga. 

Ternyata trialnya itu ikut masuk ke kelas yang ada. Gua pikir cuma sekedar nyoba-nyoba doang. Maklum, gua kalo kasih trial piano paling cuma 15 menit sih, hahaha. Kelas yang diikutin itu namanya jumper, mulainya jam 12. Sebenernya jamnya agak nanggung sih, soalnya jam segitu biasanya jam dia makan, tapi di hari yang gua bisa anterin adanya jam segitu, jadi ya udahlah. Sebelum berangkat, gua kasih cemilan buah dulu biar ga laper-laper amat. 

Begitu nyampe, Jayden langsung dibawa ke kelas. Kelasnya gede banget, Jayden puas banget lari-lari disana. Pas masuk, coachnya langsung ngasih Jayden kerincingan. Dia mah kalo yang berhubungan sama bunyi-bunyian pasti demen. Begitu anak-anak masuk semua, langsung kelasnya dimulai. Pertama-tama mereka disuruh pemanasan dulu. Jayden masih duduk anteng.

Duduk anteng karena kerincingan.

Tapi begitu selesai pemanasan dan kerincingannya diberesin, langsung deh lari muter sana sini. Mana disana banyak sisi-sisi yang bisa dieksplore pula, makin demen deh dia.

Uda ga peduli sama coachnya.

Selesai pemanasan, anak-anak dikasih....apa ya namanya, hahaha. Intinya sih, disuruh rolling ke depan. Gua agak kaget juga ngeliatnya, koq ekstrim banget anak pitik-pitik disuruh jungkir balik, gua aja SMP baru bisa jungkir balik, hahaha. Tapi gua liat anak-anak yang uda lama join pada jago-jago jungkir balik. Jayden mau nyoba sih, tapi abis itu mukanya kayak shock, trus ga mau nyoba lagi, hahaha. Mungkin karena baru pertama kali ya. Si suami agak takut dia trauma, tapi kayaknya ga mungkin deh.

Abis keluar dari tong, trus ngelewatin bola-bola gede, baru rolling ke depan.

Siap-siap buat rolling.

Rollingnya sama coachnya koq, gua mah ga berani, hahaha.

Selesai rolling lanjut ke kegiatan berikutnya, yaitu gelantungan, hahaha. Gua lupa namanya apa, yang jelas mereka beneran gelantungan pake tangan trus kakinya diangkat ke atas. Gua liat anak-anak pada jago-jago ya, badannya masih lentur sih. Coba gua yang disuruh gelantungan, yang ada mejret, hahaha. Jayden mau nyoba sih, tapi pas dilepas dia mulai ga nyaman, begitu kakinya diangkat ke atas, langsung minta udahan. 

Nyoba buat gelantungan. Tentu dibantu sama coachnya. 

Abis itu ada jalan pake tangan dengan kaki dipegangin mami atau susnya, lalu rolling ke depan lagi, dan loncat. Trus ada handstand dan main bubble. Kecuali main bubble, Jayden ga ikut kegiatan apapun, dia sibuk lari-lari sendiri eksplore sana sini. Kayaknya dia kapok gara-gara disuruh rolling sama gelantungan, hahaha.

Anak-anak disuruh jalan pake tangan tuh disini. Sama Jayden dipake jalan beneran, hahaha. Ini juga cuma mau coba jalan sekali trus ga mau lagi.

Harusnya dipake buat handstand, sama dia malah dipanjat-panjat.

Yang lain handstand, dia malah manjat-manjat yang lain.

Paling girang pas disuruh ngejar bubble. Untung pas bubblenya abis dia ga nangis.

Kelasnya berlangsung selama 50 menit, dan begitu bubar, anaknya langsung dikasih makan. Mungkin karena abis olahraga, jadi makannya ga pake lama, hahaha. Selesai makan, langsung pulang, dan ga pake lama langsung tidur pules.

Ada ruang tunggunya.

Ada lapangan basket yang luas banget.

Sebenernya kegiatan kayak gini bagus ya buat melatih motorik kasar, cuma sayang setelah gua liat-liat, jadwalnya ga ada yang cocok sama Jayden. Di hari-hari yang gua bisa anterin kebanyakan jam 12. Jam segitu agak nanggung kalo buat Jayden. Kalo jam 9 atau 10 sih mungkin akan gua pertimbangkan. Untuk harga, mirip-mirip sama harga preschool lah, cuma kemaren gua dikasih free pendaftaran kalo langsung join hari itu, hahaha.

Abis ini coba cari-cari baby gym lain yang jadwalnya cocok dan ga jauh dari rumah. Mungkin ada rekomendasi baby gym di daerah Jakarta Barat?

17 October 2016

Jayden Is Turning 2

Tanggal 9 Oktober kemaren, Jayden tepat berusia dua tahun. Dari awal kami uda sepakat untuk ga merayakannya lagi, tapi cuma akan tiup lilin dan bagi-bagi goodie bag buat temen-temennya. Dari beberapa minggu sebelumnya gua uda mikir, kira-kira ulang tahun kali ini temanya apa ya. Tadinya sempet mau pake Finding Nemo, karena anaknya demen banget sama ikan, tapi gua kurang suka dengan karakter yang umum. Mau public transportation, tapi terlalu luas. Akhirnya gua ambil salah satu mobil beroda yang dia suka dan warnanya lumayan gonjreng, yaitu....FODEDOK! Atau biasa kita kenal dengan FIRETRUCK! Hahaha. Jadi dominan warnanya merah. 

Karena gua orangnya suka ribet sendiri, jadinya mau bikin dessert table kecil-kecilan di rumah. Biar kalo difoto jadinya cakep, hahaha. Berdasarkan pengalaman taon lalu, kali ini gua nyicil bikin dari jauh-jauh hari. Uda design semua printablenya, dan uda ngeprint juga dari dua minggu sebelumnya. Pekerjaan paling repot itu pas gunting-gunting, dan semuanya gua gunting-gunting sendiri. Uda gitu pake acara bikin stiker bulet-bulet yang guntingnya setengah mati, hahaha.

Skill gunting pas-pasan, buletannya jadi ga paripurna.

Tagnya juga gua bikin kayak gini, cari penyakit, guntingnya susah, hahaha.

Dan inilah dessert table ala-ala mami Melissa.

Semuanya dibuat penuh cinta oleh mami, hahaha.

Dan ini isinya.

Minuman sehat...air mineral, hahaha.

Kit Kat buat dibagi-bagi ke kantornya si suami.

Puding yang ternyata kurang manis. Kebiasaan bikin punya jayden yang ga manis, jadinya begini deh, hahaha. Karena ga manis, batal dibagi-bagi deh, akhirnya dibikin es buah.

Brownies dari epipastry yang enaaaaakkkk banget. Ludes dalam sekejap.

Kue ulang tahun dari elis cake. Sukaaaaaa banget.

Selesai disetting, saatnya foto-foto dong, hahaha.

Foto sama mami papi, supporter seumur hidup.

Foto sama granny grandpa.

Foto sama suster, yang uda bantuin mami ngurusin Jayden selama dua tahun ini.

Girang ngeliat api. 

Tiup lilin sama mami papi.

Mati deh lilinnya.

Potong kue sendiri.

Potong kue dibantuin mami.

Untuk goodie bagnya, gua pengen cari yang lain. Sebenernya botol minum atau tempat makan pun bakal kepake sih, cuma gua uda sering banget dapet begituan, jadinya malah numpuk di rumah. Setelah browsing sana sini, akhirnya gua bikin buku mewarnai. Iya gua bikin sendiri, hahaha. Niat abis.

Motongin segini banyak. Pegel tapi puas banget sama hasilnya.

Buku gambar dan pensil warna. Pensil warnanya gua order di tokopedia. Stiker bulet-bulet yang tadinya buat ditempel di puding, akhirnya gua tempel di pensil warnanya.

Dimasukin ke paper bag coklat dan dikasih tag. Isinya ditambahin beberapa makanan dan susu.

Mudah-mudahan sih goodie bagnya berguna ya. Terakhir....

Happy Birthday Jayden!

Semoga kamu menjadi anak yang sehat, ceria, selalu bersemangat, dan takut akan Tuhan ya. Mami papi love you.

11 October 2016

Piknik Ke Puncak

Kira-kira sebulan yang lalu si suami nanya, "Aku boleh ikut gathering ga sama Teater Legiun? Tanggal 8-9 Oktober" Tentu gua langsung bilang engga dong, soalnya tanggal 9 kan Jayden ulang tahun, dan kita uda rencana mau tiup lilin di sekolah minggu, lalu mau makan-makan sama keluarga. Tapi begitu si suami bilang boleh ajak keluarga, gua langsung luluh. Ya gimana engga, gua kan pernah bilang kalo butuh piknik, sekarang ada kesempatan pergi, kenapa engga, hahaha. Jadinya acara ulang tahun Jayden kami geser, demi bisa refreshing. Biarpun cuma sehari, ya lumayanlah.

Acara gatheringnya di salah satu villa di komplek villa lody di Puncak. Kami nginep di Villa Buana. Dari jauh-jauh hari si suami uda wanti-wanti supaya kita jalan jam setengah 6, biar ga kena buka tutup. Tapi pada kenyataannya jam 6 baru jalan, hahaha. Jayden yang tadinya masih tidur, akhirnya kita bangunin. Gua uda takut dia bakal rewel, tapi ternyata engga, malah kayaknya girang karena mau naik mobil, hahaha. Ini pertama kalinya dia pergi dimana bukan pas jam tidurnya. Dan ternyata anteng banget. Sempet beberapa kali diselingi nyusu sih, tapi ya udahlah, yang penting dia anteng, hahaha.

Perjalanannya lancar banget. Tapi kami sempet kena buka tutup sekitar setengah jam. Padahal dari rute yang dikasih tau uda tinggal dikit lagi. Pas jam buka tutup, Jayden dikasih makan. Tapi ya gitu deh, kalo lagi pergi-pergi gini mah dia susah banget makannya. Akhirnya gua bawa jalan-jalan ke pos polisi, sekalian ke WC juga. Untungnya kami berenti ga jauh dari pos polisi, jadi mau ke WC ga gitu jauh. Sekitar jam setengah 9, jalanannya dibuka, dan kami langsung jalan lagi.

Stuck!

Sebelumnya, temen si suami uda kasih tau rute dimana kami melewati jalan alternatif menuju Villa Lody. Jadi begitu keluar toll, ketemu Vimala Hill, Starbuck, dan Alfamart, lalu belok kanan. Tapi jalanannya ya ampun, naik turun naik turun, dan sempit pula. Ini kalo ga jago nyetir mah susah. Apalagi pas jalanannya curam trus ada mobil dari arah sebaliknya, gua mah nyerah deh, hahaha. Untung si suami uda ahli, jadi ga pake lama kita langsung nyampe. Tapi sempet nyasar-nyasar dikit sih.

Villanya sendiri lumayan bersih. Ya kadang-kadang ada semut gede, tapi overall masih okelah. Lantainya juga kayu, ada air hangatnya, ranjangnya juga bersih. Sepanjang mata memandang, banyak hijau-hijaunya. Suasananya pas banget buat santai-santai. Tapi untuk tidur, kamarnya digabung sama ibu-ibu lainnya. Dari awal panitianya emang uda bilang kalo cewe cowo bakal dipisah. 

Hijau-hijau semua.

View dari kamar.

Ada gazebonya. Deket situ ada kolam ikan.

Disana juga ada lapangan rumput yang luas banget, dan ada lapangan basketnya juga. Jayden puas banget lari-lari disono. Ada perosotannya juga, tapi agak kotor dan ada semutnya, jadi gua cuma kasih main sekali doang. Lagian anaknya juga belom bisa main perosotan. Apalagi karena outdoor, kalo ujan kan jadi basah.

Puas lari-lari.

Main jungkat-jungkit.

Disana Jayden juga ketemu temen baru yang seumuran. Enaknya bawa Jayden tuh, dia ga takut sama orang. Cuma kalo rame-rame atau ada yang teriak-teriak aja baru dia takut, tapi kalo sama orang baru dia ga takut. Jadi begitu ada temen seumuran, bisa langsung akrab. Apalagi temennya bawa bola, langsung dikejar deh sama Jayden.

Langsung akrab sama temen baru.

Untuk urusan makanan, karena Jayden uda bisa ikut makanan kita, jadi ga perlu pusing bawa-bawa makanan lagi. Cuma bawa sarapan sama makan siang doang, takutnya disana telat makan, dia uda ada cadangan, tapi sisanya mah ikut makanan kita. Tapi ya gitu, kalo lagi pergi-pergi gini mah makannya susah. Gua ga ngotot deh, yang penting makan. Makanannya juga so far lumayan enak-enak.

Dan karena udaranya lumayan dingin, akhirnya Jayden mau juga dipakein jaket. Tapi dinginnya Puncak uda ga kayak dulu ya. Dingin tapi ga ampe bikin menggigil kayak dulu. 

Akhirnya pake jaket juga.

Karena namanya juga gathering, kita ya ga kemana-mana, ngendon di Villa doang. Malamnya gua sempet khawatir kalo dia ga bisa tidur, soalnya pas siang cuma tidur satu jam trus tiba-tiba nangis dan bangun. Untung pas malem langsung tidur pules, sempet bangun jam 4 dan jam 5, tapi abis itu tidur lagi sampe jam setengah 7. Abis itu sempet main-main sebentar, lalu sarapan, mandi, dan beres-beres.

Minum susu kotak dulu sebelum pulang. 

Kami jalan pulang sekitar jam 11. Emang sengaja pulang jam segitu, soalnya sorenya si suami ada pelayanan di gereja, sekalian pas jalanan lagi ga gitu macet. Kami pulang lewat rute yang kemaren, dan pas jalanan lagi buka yang ke arah bawah. Tapi yang arah ke atas juga ga gitu banyak. Mungkin karena jam makan siang kali ya, orang-orang lebih milih berangkat pagi atau sore sekalian. Sekitar jam 1an kalo ga salah, uda nyampe di Jakarta.

Walaupun cuma sehari dan ga kemana-mana, tapi gua seneng banget bisa bawa Jayden ke tempat yang hijau-hijau. Kadang gua masih suka mikir kalo ke tempat yang hijau-hijau bisa meningkatkan nafsu makan. Belakangan sih Jayden uda ga ada masalah lagi sama makan, makannya uda lahap, tapi kalo lebih nafsu lagi kan gua lebih seneng, hahaha. Si suami juga seneng karena bisa ngumpul sama komunitas barunya. 

06 October 2016

Duet

Beberapa minggu yang lalu, sekolah musik tempat gua ngajar ngadain konser di FX. Sebelumnya si owner uda bilang kalo guru-guru harus perform, terserah mau main lagu apa. Gua langsung teringat sama si suami. Hobinya dia kan nyanyi, kenapa ga sekalian aja gua ajak dia buat perform. Seinget gua dia ga pernah nyanyi di mall. Lalu gua nanya sama ownernya, boleh ga kalo gua duet sama si suami. Jadi gua main piano, dia nyanyi, dan ternyata boleh. Langsung deh gua ngomong ke suami supaya dia nyiapin satu lagu buat perform nanti. Sengaja gua minta dia yang nyiapin, soalnya stok lagu dia lebih banyak ketimbang gua, hahaha.

Setelah dia ngasih judulnya dan gua pun oke, mulailah kami latian. Jangan dikira karena satu rumah jadi gampang ngatur jadwal latihan. Susah euy! Seminggu sebelumnya dia baru ngasih judul, sementara dari Sabtu sampai Selasa dia uda ada jadwal di gereja. Giliran jadwalnya kosong, eh tau-tau harus mendadak pulang kampung karena ada sodaranya yang meninggal. Jadi satu-satunya kesempatan latian ya di hari Jumat doang. Itu juga ga bisa lama-lama karena gua harusnya nidurin Jayden. Akhirnya kami maksimalin latian di hari Sabtu, yang mana itu mepet banget karena konsernya sendiri kan emang di hari Sabtu.

Lalu hasilnya gimana? Silakan dilihat dan dinikmati. Kalo ada yang nyadar, gua ada salah sedikit dan dia ikut-ikutan salah, hahaha.

05 October 2016

2 Tahun ASI

Sebentar lagi Jayden berusia dua tahun, dan itu berarti, dua tahun sudah gua memberikan ASI ke dia. Rasanya ga nyangka bisa sampai ke tahap ini. Mulai dari yang tagetnya cuma 6 bulan, lalu 1 tahun, dan sekarang tau-tau uda 2 tahun aja. Kalo dipikir-pikir, gua ini tipe orang yang gampang menyerah, makanya gua merasa luar biasa banget bisa mencapai tahap ini. Dan sejak pulang dari rumah sakit sampe sekarang, Jayden belom pernah minum susu formula ataupun susu UHT. Susu UHT sih pernah gua beliin, tapi anaknya cuma minum seteguk doang, trus udah ga mau lagi.

Gua inget waktu hari pertama lahiran, gua dirundung rasa bersalah yang luar biasa banget karena membiarkan Jayden dikasih susu formula di rumah sakit. Makanya ketika pulang, gua bertekad untuk bisa full ASI ke Jayden. Tapi sempet ada masa-masa dimana gua galau dan pengen ngasih susu formula, apalagi Jayden kan mungil, mikirnya kasih susu formula biar montokan dikit. Tapi si suami mengingatkan kembali komitmen kita, akhirnya kembali ke jalan yang benar deh, hahaha.

Tapi titik puncak dimana gua pengen nyerah tuh masa-masa dimana Jayden suka gigit puting. Itu rasanya aduh......ga bisa diungkapkan deh. Apalagi puting gua sampe bolong gitu. Berbahagialah kalian ibu-ibu yang e-ping karena ga akan mengalami fase-fase ini. Gua sampe bilang sama si suami kalo uda ga kuat. Tapi nyatanya, gua ga rela juga kehilangan momen-momen nyusuin Jayden. Pada akhirnya naluri seorang ibu bisa melawan rasa sakit, hahaha.

Selain nyusuin langsung, gua juga tetep mompa karena gua kerja. Dan selama kurang lebih dua tahun ini, gua mompa pake pompa manual. Awalnya tangan pegel banget, tapi lama-lama uda biasa. Cuma jeleknya, kalo pas jam mompa, ga bisa sambil ngapa-ngapain, kerjanya cuma bisa mompa doang. Awal-awal gua rutin mompa abis nyusuin Jayden, karena ASIPnya itu bisa boost berat badan Jayden. Tapi lama-lama mulai berkurang frekuensinya. Dan setelah Jayden 1 tahun, gua cuma mompa dua kali doang, yaitu pagi bangun tidur dan sore setelah pulang kerja. Belakangan malah cuma 1 kali doang. Dan setelah tanggal 10 Agustus, gua stop mompa.

Dari awal emang Jayden ga terlalu suka minum ASIP, dia lebih suka nyusu langsung dari gua. Kadang-kadang gua suka sebel sih, uda mompa cape-cape tapi akhirnya kebuang. Tapi kadang gua memahami perasaannya. Seperti kita orang dewasa, tentu lebih suka makanan yang fresh kan ketimbang yang uda dipanasin. Karena itulah gua sempet rutin donorin ASIP sampe Jayden umur 1 tahun. Dan Jayden uda punya 2 saudara susu. Rasanya menyenangkan sih bisa membantu sesama ibu-ibu yang membutuhkan.

PR gua berikutnya adalah nyapih. Gua ga akan pakai metode oles yang pait-pait. Gua juga ga akan tipu-tipu anaknya. Gua hanya akan sounding dia sampai dia sendiri yang memutuskan untuk stop. Ga malu anaknya uda 2 tahun tapi masih nyusu? Engga! Toh gua nyusuin Jayden juga ga akan merugikan siapapun kan. 

Gua nulis ini bukan untuk sombong atau nyindir siapapun. Tapi sebagai kilas balik perjalanan gua nyusuin Jayden. Setelah ini, plis jangan tanya kapan punya anak kedua. Hayati lelah ditanyain melulu! Hahahaha. 

ASIP terakhir.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...