29 November 2016

Anniversary Getaway : Rumah Air

Mari kita lanjutkan cerita jalan-jalan ke Bogornya. Sebenernya ga ada cerita apa-apa juga sih, cuma mau review tempat makan doang, hahaha. 

Waktu gua browsing-browsing tentang Aston Hotel, rata-rata pada bilang tempatnya agak jauh dari pusat kota, jadi kalo mau cari makan ya cuma bisa di sekitaran hotel aja. Sebenernya deket situ ada mall sih, tapi dari luar tampak suram, kayak ga ada tanda-tanda kehidupan gitu. Selain itu ada food court juga, cuma karena malam itu hujan, jadi opsi itu kami coret. Ya kalo cuma berdua doang mah masih bisa, tapi kalo sama Jayden susah. Satu-satunya opsi tempat makan yang ada di deket-deket situ ya cuma restoran, dan pilihan restorannya cuma dua, Rumah Air dan Cabana.

Gua inget dulu Leony pernah review Cabana dan katanya oke. Tapi waktu malem-malem gua lewat situ koq kayaknya sepi, malah ga tampak ada pengunjung satu pun. Gua liat reviewnya juga rasa makanannya uda kurang oke. Ga berani ambil resiko, akhirnya kami melipir ke Rumah Air, yang letaknya ga gitu jauh dari Aston.

Rumah Air ini konsepnya model saung. Sebenernya dari dulu gua selalu menghindari ke tempat-tempat begini kalo sama Jayden. Bukannya apa-apa, gua ngeri kalo tiba-tiba dia nyemplung, hahaha. Anak ini gesitnya bukan main, kadang kalo dia lagi lari aja bisa ga kekejar. Tapi thank you to youtube yang lumayan bisa bikin Jayden sedikit anteng, hahaha. Kalo seandainya ga bawa Jayden, tempat ini bisa jadi tempat yang romantis loh. Malem-malem, dingin-dingin, gerimis, duduk di tengah-tengah kolam, dengan penerangan yang remang-remang, hahaha.

 
Jumlah saungnya lumayan banyak.

Sebenernya mereka ada tempat duduk juga, cuma pas kemaren lagi disetting buat resepsi, jadi mau ga mau duduk di saung. Untung pas nyampe hujannya cuma gerimis doang, dan pas kami mau pulang langsung hujan deras. 

Tempatnya oke juga buat resepsi. Cuma kalo siang panas kayaknya bakal kepanasan deh, soalnya mereka ga ada AC. 

Dan ini menu-menu yang kami order.

Tempe Mendoan
IDR 15.000
Tempenya enak. Kata suami, hampir mirip kayak mendoan yang ada di Banyumas.

Tumis Touge Asin Jambal
IDR 28.000
Tougenya enak, cuma ikan asinnya agak aneh.

Cumi Goreng Saus Padang
IDR 52.000
Saos padangnya lumayan enak, cuma cuminya agak aneh, kayak ga seger gitu.

Ayam Bambu
IDR 52.000
Kalo ini enak. Ayamnya enak, dan bumbunya berasa banget. Cabe ijonya juga enak, ga terlalu pedes.

Zuppa-zuppa
IDR 30.000
Ini gua order buat Jayden, pikir biar makan yang anget-anget, ternyata pas dateng uda ga terlalu anget. Rasanya lumayan sih, cuma kayak kebanyakan susu. 

Selain itu kami order teh manis panas seharga IDR 8.500 dan teh tawar panas seharga IDR 4.500 dan nasi putih seharga IDR 8.000. Untuk harga sih relatif ga gitu mahal, cuma rasa makanannya agak kurang kalo buat gua. Untung tempatnya lumayan oke. Cuma kalo bawa Jayden, kami agak mikir dua kali untuk balik lagi kesana, kecuali kalo bisa duduk di tempat duduk. Soalnya kalo di saung gitu kan cuma sekotakan doang, anaknya mana betah. Apalagi kemaren gerimis, kami ga kasih keluar buat jalan-jalan.  

Kalo ada yang mau nginep di Aston Hotel, bisa dipertimbangkan makan disini. Mungkin bisa order menu yang lain dari kami, siapa tau lebih enak. Apalagi tempatnya asik koq. 

Rumah Air
Jl. Raya Boulevard CBD
Bogor Nirwana Residence No. STA240
Bogor Selatan
Telp 0251-8200686 

25 November 2016

Steak Hotel By Holycow

Sebelum nulis panjang lebar, gua mau ngucapin.....

Happy birthday suami!

Kemaren, dalam rangka merayakan ulang tahun si suami, kami pergi dinner berdua. Banyak yang bilang, koq kami enak banget, walaupun uda punya anak tapi masih suka pergi berdua. Bersyukur kami punya suster yang bisa dipercaya dan sayang sama Jayden, jadi ga pernah was-was kalo ninggalin Jayden sama suster. Tapi frekuensi pergi-pergi berdua ga bisa sesering dulu karena Jayden masih suka nyariin maminya.

Jadi kami dinner dimana? Holycow! Hahaha. Bukan, ini bukan Holycow yang di Jalan Panjang, tapi yang ada di Neo Soho. Dan ternyata....yang di Neo Soho ini bisa gratis pas ulang tahun. Tau gitu kemaren waktu gua ulang tahun kesini aja. Tadinya gua pikir Holycownya sama, tapi ternyata beda loh. Holycow yang di Jalan Panjang itu steak house, dan Holycow yang di Neo Soho itu steak hotel. Ownernya juga beda. Tadinya mereka satu manajemen, tapi karena satu dan lain hal, jadi pisah. Logonya juga beda, yang di Jalan Panjang kepala sapi doang, sementara yang di Neo Soho sapinya full satu badan. Cabang Holycow yang versi steak hotel juga uda ada dimana-mana, salah satunya di Kokas, Gancit, Kemang, Sabang, Benhil, Terminal 3 Ultimate, dll. 

Yang di Neo Soho ini tempatnya ada dua lantai. Interiornya banyak didominasi warna coklat. Kebetulan kemaren pas gua dateng lagi ga rame-rame amat. Ga tau ya kalo weekend gimana, tapi kalo weekdays kan Neo Sohonya sendiri juga ga terlalu rame.

Lumayan luas.

Di temboknya banyak pajangan-pajangan lucu. 

Untuk menu, yang di Neo Soho sih lebih variatif. Ada menu burger dan lambchopnya. Harganya juga relatif lebih murah, tapi ada juga menu yang harganya mirip-mirip.

Tampilan buku menunya juga beda.

Designnya lebih rapih.

Dan ini menu-menu yang mami order.

Buddy's Special Steak
Free (IDR 99.000)
Ini menu ulang tahunnya. Pilihannya cuma ini doang. Walaupun dari segi harga relatif lebih murah, tapi porsinya juga lebih sedikit dibanding versi steak housenya. Tapi rasanya sama...sama enaknya. Cuma menurut si suami, sayurnya lebih enak yang di Jalan Panjang.

Australian Rib Eye
IDR 99.000
Kali ini gua order yang medium well lagi. Biar kata geli makan yang mentah-mentah, tapi ketagihan juga, hahaha. Rasanya juga sama enaknya. Saus mushroomnya juga enak. Cuma mashed potatonya lebih halus yang versi steak house. Yang ini kurang halus, tapi tetep enak sih.

Wagyu Topside
IDR 109.000
Karena satu porsi kurang nendang, jadi kami order lagi buat berdua, huahahaha. Kali ini order yang tingkat kematangannya medium rare. Tingkat kematangan mereka mentok di medium rare, ga ada yang mentah banget. Yang ini kami order sausnya yang cheese. Cheesenya enak sih, cuma kalo makan steak pake cheese kayak kurang cocok. Steaknya sendiri rasanya enak banget.

Ice Green Tea & Ice Lemonade
IDR 20.000
Semua minuman ice bisa reffil.

Choco Ice Cream
Free
Gara-gara posting foto di sosmed, hahaha.

Kami kenyang banget, hahaha. Kenyang dan puas banget makan disini. Sejauh ini Holycow ga pernah mengecewakan, baik yang steak house maupun yang steak hotel. Pelayanannya juga bagus. Abis ini gua mau lanjutin posting jalan-jalan ke Bogor kemaren ya. 

Foto berdua dulu dong. Tuh kan, sapinya satu badan utuh.

Steak Hotel by Holycow
Neo Soho
Podomoro City, Lt 4-4M
Jl. Let Jend S. Parman Kav 28
Jakarta Barat
Telp 021-2789338

22 November 2016

Anniversary Getaway : Aston Hotel

Beberapa waktu lalu, gua dan suami punya ide buat nginep sehari di Bogor, ya itung-itung sekalian ngerayain wedding anniversary kami sekaligus liburan bareng anak. Berhubung si suami super duper sibuk tiap minggu, kami baru bisa pergi-pergi itu di tanggal 19-20 November. Kelewat jauh sih dari tanggal anniversary kami, tapi ya sudahlah, yang penting kan liburan, hahaha.

Untuk hotelnya, si suami tadinya usul di Novotel, tapi gua baca beberapa review, termasuk dari Leony dan Mel, koq kayaknya kurang oke. Akhirnya setelah cari sana-sini, kami putusin untuk nginep di Aston. Soalnya setelah dibanding-bandingin reviewnya, Aston kayaknya lebih oke. 

Karena hari Sabtu itu Jayden ada Sekolah Bina Iman, kami baru bener-bener bisa pergi setelah Jayden selesai sekolah. Berhubung bulan lalu uda bolos waktu ke Puncak, jadi bulan ini ga bisa bolos lagi. Sebelum pergi, kami makan siang dulu di gereja. Kami berangkat sekitar jam 1an, dan nyampe Bogor kira-kira jam 3 sore. Sepanjang jalan Jayden tidur pules, dan baru bangun begitu uda nyampe Bogor, hahaha. Emang sengaja dipas-pasin sama jam tidurnya, biar di Bogor ga usah tidur siang lagi.

Begitu nyampe kami langsung menuju hotel. Letak hotel Aston itu agak jauh dari pusat kota, dan masuk di komplek perumahan. Tapi dari masuk komplek sampe hotelnya koq kayak sepi. Ada sih mall, restoran, dan food court, tapi kayak ga ada tanda-tanda kehidupan, hahaha. 


Lobby hotelnya lumayan luas, dan ada kolam ikannya. Jayden girang banget ngeliat ikan. Ga ngerti kenapa, dari sekian banyak binatang, dia demen banget sama ikan. Padahal ikan kan ga bisa disentuh ya, hahaha. 

Karena parkirannya lumayan jauh, kami diturunin dulu di lobby.

Lobby hotelnya.

Serius ngeliatin ikan.

Kolam ikannya gede sih, cuma ada pintu-pintu yang sengaja dibuka. Lah, kalo ada anak kecil yang kecemplung gimana. Jangan salah loh, anak-anak itu walaupun kakinya lebih pendek, tapi larinya lebih lincah, dan lebih gesit juga, hahaha.

Keliatan kan pintu-pintu yang kebuka?

Gua booking kamar yang superior dengan kasurnya double, tapi ternyata lagi penuh. Emang pas gua nginep disana kayaknya lagi ada group-group yang nginep juga, makanya rame banget. Akhirnya dikasih kamar yang twin, tapi kasurnya bisa didempetin. Biarpun didempetin, tapi sama mereka dikasih kasur lagi diatasnya, jadi berasa kayak satu kasur. Kamarnya sendiri ga terlalu luas, tapi buat gua masih oke. Ada balkon dengan pemandangan menghadap gunung. Jayden girang banget bisa liat gunung. Anak kota gitu ya, liat gunung aja uda seneng, hahaha.

Kamar kami ada di tower 1, dan ini lorong dari lobby menuju ke towernya. Gua suka sama konsepnya. Pemandangannya ada sungai-sungai gitu. 

Lorongnya luas banget.

Ranjang twin jadi double, tapi tetep luas, empuk, dan bersih. Kata suami sih kurang wangi, tapi masih okelah.

Si bos girang banget.

Ada meja dan sofanya.

Ada kulkasnya juga.

Kamar mandinya ga licin.

Dapet complimentary aqua.

Ada hair dryer. Keberadaan hair dryer itu penting banget loh buat gua, hahaha.

Bisa duduk-duduk santai di balkon.

Untung dapet kamar yang menghadap gunung. 

Tadinya kami berniat buat istirahat santai-santai dulu, tapi ada anak balita yang ga sabar mau berenang. Sebelum berenang gua kasih roti ama susu dulu, soalnya anginnya lumayan kenceng dan airnya dingin banget.

Kolam renangnya lumayan gede loh, dan ramah banget buat anak-anak. Yang agak dalem terpisah lagi. Cuma ya itu, airnya dingin banget. Poin plusnya, di kolam renang ga boleh merokok. Gua seneng banget kalo ada peraturan kayak gini. Kadang gua suka sebel kalo ada yang ngerokok di deket kolam renang, apalagi kalo di kolam banyak anak kecil. 

Ini kedalaman 140 cm. Anak kecil ga boleh nyemplung disini.

Ini 70 cm kalo ga salah. Sebenernya Jayden nyampe sih, dia kan tingginya 90 cm lebih, cuma karena airnya nyampe dada, jadi agak takut, hahaha.

Ini gua lupa berapa, 100 cm kalo ga salah. Pemandangannya bagus sih, cuma sayang ada tukang-tukang, hahaha.

Ini si suami foto dari kolam yang dalem. Jadi kolam yang dalem itu letaknya di atas.

Niatnya ala-ala kayak di Bali gitu, tapi kata suami kayak lagi ngawasin tukang bangunan, hahaha.

Tetep girang walaupun dingin. Tapi dibawa ke tengah-tengah ga mau, jadinya kecipak kecipuk di pinggiran doang. Dan tetep susah waktu disuruh udahan.

Sore itu kolamnya emang ga gitu rame. Serasa kolam renang pribadi ya, hahaha.

Kelar mandi, kami langsung pergi makan. Minusnya hotel Aston ini, dia jauh dari mana-mana, jadinya kalo malem mau nyari makan ya di sekitaran hotel aja. Uda gitu kalo malem jalanannya gelap banget. Ada lampu sih, tapi ketutup pohon. Lalu kita makan malem dimana? Tunggu di postingan berikutnya ya, hahahaha. Abis makan, langsung balik ke hotel, trus Jayden ganti baju dan ga lama langsung bobo. Emak bapaknya pun ikut bobo. 

Besokannya Jayden uda bangun jam setengah 7 pagi. Aduh nak, lagi liburan aja tetep bangun pagi ya, hahaha. Akhirnya ga lama kami turun sarapan. Pas nyampe, restorannya penuh banget. Tapi ga pake nunggu lama kami dapet meja juga. Oiya, rate breakfastnya tergolong murah loh, cuma 121rb per orang. Akhirnya si suster kami suruh ikut makan. 

Rame banget ya.

Tapi walaupun rame, pelayanannya tetep sigap loh. Piring-piring yang kotor cepet banget diangkat. Pilihan menunya juga banyak, dan rasanya enak-enak semua. Dan ga kayak liburan-liburan sebelumnya, kali ini Jayden makannya lumayan pinter loh. Ya walaupun masih lebih banyak dan lebih gampang di rumah sih, tapi paling engga yang masuk masih lebih banyak dibanding dulu-dulu. Sarapan aja dia uda makan 6 sendok bubur, 3 sendok bihun goreng, ngemil sereal dan roti, hahaha. Lumayan loh. Biasanya mah boro-boro 6 sendok, masuk 2 sendok aja uda bagus, hahaha.

Asik makan sereal.

Abis sarapan, kami berenang lagi. Tadinya gua pikir pagi-pagi ada matahari airnya jadi lebih hangat, ternyata ga juga, tetep dingin. Jadinya Jayden ga bisa berenang lama-lama, soalnya uda menggigil, bibirnya aja ampe gemeter. Tapi tetep....susah disuruh naik, hahaha.

Kelar berenang, sambil nunggu mami papinya mandi dan beres-beres, Jayden main-main dulu di kids club. Kids clubnya lumayan luas, dan  mainannya juga banyak. Abis itu check out deh.

Lumayan bikin Jayden betah.

Girang main di kolam bola.

Overall kami puas banget nginep disini. Kayaknya ini the best hotel dari semua hotel yang pernah kami nginep. Apalagi harganya sebanding banget. Semua staffnya juga ramah-ramah, tiap ketemu mesti nyapa. Fasilitasnya juga lengkap banget. Emang sejak punya anak, gua lebih memilih hotel yang nyaman. Kalo dulu kan sebodo amat, yang penting murah, hahaha. Sekarang lebih nyari hotel yang kids friendly, dan Aston ini gua bilang termasuk hotel yang kids friendly banget. Next time kalo ke Bogor lagi, gua pasti bakal nginep disini lagi, hahaha. 

Aston Bogor Hotel & Resort
Bogor Nirwana Residence
Jl. Dreded Pahlawan, Bogor City
Jawa Barat 16132
Telp (0251) 8200300 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...