31 December 2016

Melissa's Award 2016

Food Of The Year : US Sirloin - Holycow

Drink Of The Year : Air Putih (jarang minum yang aneh-aneh)

Ice Cream Of The Year :  Spaghetti Ice Cream - Ragusa

Snack Of The Year : Marie Regal (snacknya Jayden yang suka ga abis dan diabisin sama maminya)

Cookies Of The Year : Nastar

Chili Of The Year : Sambal Bawang

Mall Of The Year : (masih) Central Park

Book Of The Year : Cars (buku yang saking seringnya dibaca ampe uda hafal isinya apaan)

Song Of The Year : The Wheel On The Bus (dan nursery rhymes lainnya)

Movie Of The Year : AADC 2 (tahun ini lebih sering nonton film Indonesia)

TV Show Of The Year : Mickey Mouse Clubhouse

K-Drama Of The Year : Kill Me Heal Me

Korean Couple Of The Year : Lee Jong Suk - Han Hyo Joo (W Two Worlds)

K-Pop Of The Year : None (uda jarang dengerin K-Pop)

Handsome Man Of The Year : Lee Jong Suk

Breaking News Of The Year : Lee Min Ho mau wamil!

Man Of The Year : Jayden Alexander Hartawan

Trip Of The Year : Anniversary Getaway ke Bogor

Weird Things Of The Year : Dipanggil mami police car sama anak sendiri (kadang-kadang finding nemo, gummy bear, tergantung suasana hati anaknya)

Craziest Things Of The Year : Bikin souvenir buat ulang tahun anak sendiri

Best Moment Of The Year : Tinggal bareng mertua selama 2 minggu

Blog Of The Year : www.melissaoctoviani.blogspot.com

Achievement Of The Year : ASI 2 tahun

Sekian dan......

Selamat datang tahun 2017!

23 December 2016

Christmas Gift

Dua hari lagi kami sekeluarga akan mudik ke Banyumas. Yeay! Seru juga ya punya kampung, jadi ada alasan buat liburan, hahaha. Walaupun selama disana ga bisa dibilang liburan juga karena harus ngurus bocah. Gua jadi inget pengalaman mudik tahun lalu, dimana macet dimana-mana, lalu Jayden juga nangis melulu kalo digendong aung uti, ketambahan anaknya susah makan, yang ada guanya stress berat. Mungkin karena pengalaman mudik pertama yang sukses, akhirnya gua jadi menggampangkan acara mudik selanjutnya. 

Untuk tahun ini gua ga terlalu berharap banyak. Dari jauh-jauh hari gua uda sounding Jayden, supaya nanti disana mau digendong dan dikiss sama aung uti. Gua juga berkali-kali bilang, "nanti Jayden di Banyumas mandinya sama uti ya" Untuk urusan makan, berdasarkan pengalaman ke Bogor kemaren, Jayden makannya uda ga terlalu susah, tapi ya gua juga harus siap-siap seandainya selama disana dia susah makan. Tapi kali ini gua ga mau terlalu maksa. Kalo misalnya dia susah makan, ya sudahlah. Daripada gua maksa, yang ada jadi menguji kesabaran, akhirnya malah ga enjoy liburan. Jadi untuk tahun ini, gua juga uda menyiapkan mental, hahaha.

Karena kami mudik bertepatan dengan natal, maka kami uda nyiapin kado-kado natal buat mereka. Sebenernya emang ga wajib sih ngasih kado natal, tapi kami ketemu mereka kan jarang, jadi ga ada salahnya kami bagi-bagi berkat.

Buat keponakan-keponakan, karena dari jauh-jauh hari mereka request minta dibeliin lego, akhirnya si suami beli lego di online shop. Harganya lumayan terjangkau dan kualitasnya oke juga.

Buat keponakan-keponakan. Uno stako itu dibeli si suami buat disana main rame-rame sama temen-temennya.

Kalo buat kakak ipar dan mertua, gua beliin baju. Abis bingung mau beliin apa. Tadinya sempet kepikiran beli sabun atau parfum gitu, tapi kakak ipar gua kan jualan oriflame, takutnya malah numpuk trus ga kepake kan sayang. Akhirnya tadi siang gua ke TA bareng nyokap dan sepupu buat belanja. 

Ini buat mertua dan kakak ipar. 

Selain buat keluarga Banyumas, gua juga beliin kado natal buat Jayden. Kali ini gua ga beli mobil-mobilan atau mainan sejenis lainnya, tapi beli lego yang gede-gede. Sebenernya si suami pernah beliin lego rakit gitu, tapi Jayden belom ngerti main lego begituan, yang ada pada banyak yang hilang. Akhirnya gua beliin lego gede yang harganya ga mahal-mahal amat. Tadinya mau lego duplo, cuma pikir beli lego yang murah dulu deh, kalo anaknya uda bisa diajak main dan ga lempar-lempar, baru gua beliin lego duplo.

Girang dapet kado natal.

Tadinya kadonya mau gua simpen trus dibuka pas tanggal 25 Desember di Banyumas, tapi barangnya gede, takutnya malah menuh-menuhin bagasi, akhirnya buka sekarang deh.

Penasaran isinya apaan. Sebenernya dia berharap isinya mobil atau bis, tapi ternyata lego, hahaha.

Untungnya dia cukup girang dengan mainan barunya.

Dan langsung dimainin. 

Ternyata, gua juga dapet kado natal dari si suami. Gua pikir starbucks planner yang kemaren itu kado natal, ternyata ada lagi. Kali ini gua dibeliin sepatu. Ga tanggung-tanggung, langsung dia beliin dua biji. Entah si suami lagi kesambet apaan, gua mah seneng-seneng aja, hahaha. Model dan warnanya juga gua suka banget. Makasih pak suami *kiss kiss*

Kado natal dari si suami.  

Semoga acara mudik tahun ini berjalan lancar. Semoga jalanan ga macet, jadi kami bisa sampai Banyumas dengan selamat. Berhubung disana gua belom tentu bisa update blog, maka gua mau ngucapin....
Merry Christmas!
 
Semoga damai natal selalu menyertai kalian semua ya. Happy holiday juga!
 
Buat yang mau ngikutin perjalanan kami selama mudik nanti, bisa tongkrongin instagram gua. Mudah-mudahan bisa update. 

22 December 2016

Bersyukur

Bulan Desember ini Jayden berusia 2 tahun 2 bulan atau 26 bulan, yang berarti sudah 26 bulan juga gua menyandang status sebagai seorang ibu. Gua bukan supermom, gua juga manusia biasa yang terkadang suka lelah lahir batin, terutama kalo menghadapi Jayden yang lagi tantrum. Gua juga masih suka ga sabaran, dan suka sulit mengatur emosi. Tapi gua bersyukur banget punya anak sebaik Jayden.

Hari Sabtu kemaren, gua ajak Jayden dan suster ke mall, kebetulan si suster mau beli baju-baju buat anak-anaknya. Ketika si suster milih-milih baju, gua dan Jayden muter-muter, dan mampirlah kami ke toko mainan. Begitu ngeliat lego mobil-mobilan dia langsung bilang,

"Mami...beli ini!"

Gua bisa aja beliin, tapi gua mau ngajarin kalo ga semua yang dia mau itu harus dia dapetin. Akhirnya gua bilang,

"Mainan Jayden kan uda banyak, jadi ga usah beli mainan lagi ya"

Untung anaknya cukup mengerti, dan begitu dia ngeliat lego atau mainan lain yang dia suka, dia bisa bilang,

"Mainan Jayden uda banyak. Ga usah beli mainan"

Bahkan sekarang dia bisa ngajakin ke Indomart cuma buat liat mobil. Waktu awal-awal diajak ke Indomart sih dia selalu bilang mau beli mobil terus, tapi gua selalu mengulang pernyataan yang sama,

"Mobil Jayden uda banyak, jadi ga usah beli mobil lagi ya"

Dan lama-lama anaknya ngerti. Jadi kalo diajak ke Indomart, dia cuma nongkrong di tempat mainan mobil. Kadang kasian juga sih, tapi kalo ditanyain, 

"Jayden mau beli mobil ga?"

Dia pasti jawab,

"Engga, mobil Jayden uda banyak"

Jayden baik banget ya.

Hal-hal kayak gini yang kadang jadi reminder setiap kali gua mau marahin Jayden. Apalagi Jayden uda bisa bilang, "mami jangan marah" gua lebih-lebih ga tega marahin dia. Tegas boleh, tapi bukan membentak dengan nada keras. Butuh proses belajar sih, tapi gua yakin pasti bisa.

Happy mother's day. Mari kita ingat setiap hal-hal baik dari anak kita. 

Ga boleh beli mainan, cukup main di tempat aja ya nak, hihihi.

#motherandsonmoment

21 December 2016

Samyang Cheese & Bul Nak

Masih ingat postingan gua tentang samyang? Belakangan gua baru tau ternyata samyang ini ada versi cheese dan versi kuahnya. Gua penasaran sama samyang cheese. Ngebayangin mie pedes campur keju, kayaknya enak nih. Cuma si samyang cheese ini kayaknya ga dijual bebas di supermarket. Beberapa kali ke supermarket nemunya samyang biasa doang. Akhirnya gua ngubek-ngubek tokopedia, dan ketemu toko sweet n candies yang menjual samyang cheese seharga 16.000 saja. Ini murah loh. Beberapa temen gua ada yang beli lebih mahal. Gua order dua biji deh, satu buat gua, satu lagi buat suami (atau mungkin buat gua juga, hahaha).

Dari fotonya keliatan enak ya.

Koq hasil bikinan gua ga kayak di bungkus ya? Hahaha. 

Tadinya gua pikir kejunya ada melted-melted gitu, ternyata cuma keju bubuk doang. Tapi bumbu pedesnya uda dicampur keju, soalnya pas dituang kayak ada wangi keju gitu. Mienya sendiri sama enaknya kayak samyang biasa, dan sama pedesnya. Cuma kejunya ga terlalu berasa banget. Gua lebih prefer makan samyang yang biasa lalu dicampur keju mozarella. 

Beberapa waktu lalu, pas mampir ke supermarket deket rumah, lagi-lagi gua ngeliat mie instant korea yang penampakan mienya napsuin banget. Akhirnya gua cobain beli satu.

Ini penampakan mienya. Kenapa tiap kali gua bikin ga pernah sama kayak di bungkusnya sih! Hahaha.

Kayaknya porsi mienya lebih banyak ini ketimbang samyang. Pedesnya sih mirip-mirip kayak samyang, cuma ini ada rasa octopusnya. Kalo untuk tekstur mienya, gua lebih suka samyang, mienya lebih kenyal-kenyal. Rasanya juga so far masih lebih enak samyang. Bul Nak ini juga enak sih, cuma ga ampe bikin nagih.

15 December 2016

Jayden's First Performance

Kira-kira dua minggu lalu, Sekolah Bina Imannya Jayden ngadain perayaan Natal. Kayaknya emang kecepetan sih baru awal bulan tau-tau uda natalan, hahaha, tapi kalo gua liat di kalender akademiknya, minggu depannya uda ambil hasil evaluasi dan abis itu libur, jadi mau ga mau ya natalannya di awal bulan. Dari beberapa minggu sebelumnya, guru-guru di kelas umumin kalo kelasnya Jayden akan perform dan menyanyikan lagu "Selamat Hari Natal" Gua sungguh ga bisa bayangin anak pitik-pitik tampil di depan umum, hahaha.

Di kelas uda sempet latihan beberapa kali. Di rumah juga lagunya sering gua ulang-ulang, tapi anaknya mah mood-moodan. Jayden uda bisa nyanyi sih, bahkan dia nyanyi dengan nada yang tepat, tapi nyanyiannya tergantung suasana hati. Disuruh belajar ayat hafalan aja tau-tau bisa nyanyi lagu bis, hahaha. Gua emang ga ngarepin Jayden nyanyi, mau maju ke depan dan berdiri diem aja uda bagus. Soalnya tiap kali latian di kelas, anaknya selalu lari-lari, hahaha.

Acaranya tetep diadain di hari Sabtu dan di jam biasa dia sekolah, cuma ruangannya beda. Anak-anak diminta dateng pagian supaya adaptasi dulu sama ruangan baru. Jayden kayaknya ga perlu adaptasi, dimanapun dia berada, asal bisa lari-lari anaknya uda girang, hahaha. Cuma kemaren begitu dateng langsung dipakein topi sama gurunya, dan Jayden langsung mendadak diem, hahaha. Ga ngerti karena kaget tau-tau dipakein topi, atau karena dia takut topinya jatoh. Dan yang bikin gua terkejut, dia mau pake itu topi dalam jangka waktu yang cukup lama. Biasanya mah boro-boro semenit, begitu dipake langsung dilepas. 

#OOTD siap-siap mau tampil nyanyi di depan temen-temen.

Acaranya sendiri digabung sama 2 kelas diatas Jayden. Untuk kelasnya Jayden, karena masih ditemenin orangtua, jadi orangtuanya boleh masuk ke ruangan, tapi kelas yang lain tetep ditinggal. Jadi gua pikir perayaan natal ini bukan cuma sekedar merayakan natal, tapi juga melatih keberanian anak-anak tampil di depan umum. Emang hal-hal kayak gitu harus dilatih sejak dini sih ya.

Sayangnya kelasnya Jayden kebagian tampil di urutan terakhir, jadi pas anak-anak uda turun moodnya. Jayden sendiri sepanjang acara mau duduk diem sih, cuma sesekali doang jalan-jalan ke depan. Dan pas giliran dia tampil juga di depan cuma bengong doang, padahal megang mic, hahaha. Gpp ya nak, yang penting mau maju ke depan dan diem ga pake lari-lari atau nangis-nangis aja mami uda seneng.


Sok gaya megang mic tapi ga ada suaranya, hahaha.

Sebagai penutup, ini bonus foto waktu Jayden ngedate sama mami di Mall Taman Anggrek. Dekorasi natalnya menarik, cuma kayaknya hampir mirip-mirip kayak tahun lalu deh. Gua pergi pas weekdays, dan sepi banget. Emang kalo ke mall itu enaknya weekdays, bukan weekend, hahaha. 

Fokus ngeliat marching band.

Banyak permen enak mami.

#motherandsonmoment

13 December 2016

Piknik Ke Gunung Pancar

Kira-kira seminggu yang lalu Jayden sakit. Badannya panas dan hidungnya agak meler. Curiganya sih ketularan papinya, soalnya sehari sebelum sakit, papinya ga masuk kerja. Setelah dikasih obat, beberapa hari kemudian mulai membaik. Tapi........rewelnya awet. Jadi sakit kali ini ga kayak biasa. Biasanya biarpun sakit anaknya masih tetep aktif muter sana sini, tapi kali ini engga. Selain rewel, dia juga minta gendongan terus, dan gendongnya harus sama mami, ga mau sama yang lain. Ga tau karena badannya ga enak atau kangen sama maminya. Soalnya seminggu kemaren tuh di sekolah ada perayaan natal, jadi gua berangkat dari rumah jam 7 pagi terus. Biasanya kan jam setengah 9 baru jalan, nunggu dia kelar sarapan dan mandi dulu. 

Gua sedih banget ngeliatnya. Tiap gua ada di rumah, dia selalu nangis sambil bilang, "gendong mami gendong mami" Jayden yang ceria, aktif, dan selalu penuh semangat lagi pergi entah kemana. Apalagi waktu dibawa ke gereja juga sama, selalu minta gendong mami. Padahal biasanya lari-lari ampe keringetan. 

Beberapa waktu lalu tim multimedia di gereja gua ada wacana buat ngadain outing ke daerah Gunung Pancar, dan acaranya diadain kemaren pas tanggal merah. Dari jauh-jauh hari gua uda daftar. Kebetulan mereka memperbolehkan anggotanya buat ngajak keluarga, jadinya si suami, Jayden, dan suster sekalian gua daftarin. Tentu gua merencanakan ini sebelum Jayden sakit. Beberapa hari sebelum pergi gua sempet galau, apa mendingan dibatalin aja. Bahkan sehari sebelumnya pun kami masih galau. Tapi setelah dipikir-pikir, akhirnya kami tetep berangkat. Siapa tau Jayden butuh udara segar. Siapa tau udara alam bisa bikin dia semangat lagi.

Gunung Pancar itu adanya di daerah Sentul. Gua juga baru pertama kali denger, jadi ga tau tempatnya kayak gimana. Kami disuruh ngumpul di gereja jam 4.30 pagi dan jam 5 jalan menuju Sentul. Tapi pada kenyataannya jam 4.30 kami baru pada bangun, hahaha. Kayaknya sih gara-gara tepar kecapean jadi kayak ga denger alarm uda bunyi, akhirnya si suster bangunin. Ga lama setelah kami beres-beres, Jayden bangun. Jam segitu emang jamnya dia biasa minta nyusu. Karena uda pada siap, akhirnya Jayden diangkut biar nyusu di mobil aja. 

Walaupun telat bangun, tapi kami tetep on time dong jam 5 nyampe gereja. Perjalanan menuju Sentul lancar jaya tanpa macet. Jalanan dari Sentul ke Gunung Pancarnya tuh berliku-liku, agak sempit, dua arah, dan naik turun. 

Jalanannya lumayan sempit.

Dua mobil pun mepet.

Tapi kayaknya ga sia-sia melewati jalan sempit penuh liku, tempatnya bagus, dan udaranya seger banget. Apalagi karena masih pagi, jadi hawanya enak banget. Uda gitu sejauh mata memandang banyak pohon pinus tinggi-tinggi, jadi selain hawanya adem, dipandang mata juga adem.

Banyak pohon pinus.

Banyak ijo-ijonya.

Cuma sayangnya karena semalem abis hujan, jadi jalanannya licin dan berlumpur. Kayaknya kalo mau kesana kudu pake sepatu gunung. Gua kemaren pake sendal jepit biasa, jalannya agak susah. Uda gitu tempatnya juga kurang cocok buat lari-larian anak kecil, tapi ada playgroundnya sih, cuma ya playground seadanya gitu. 

Biarpun playground seadanya, tapi mainannya lumayan lengkap. Cuma ga ada perosotannya aja.

Girang main di playground.

Begitu nyampe, kami langsung gelar tiker trus sarapan. Tempatnya emang model tempat piknik gitu sih. Cuma sayangnya areanya kayak ga diurus. WCnya jauh dan agak kotor. Tempat makan juga modelnya warung doang. Padahal tempatnya rame loh. Soalnya siangan dikit uda mulai banyak yang berdatangan. Seandainya tempat ini diurus dengan baik, bisa jadi wisata alam yang menyenangkan. 

Piknik gelar tiker.

Jayden sarapan ditemenin kucing, hahaha.

Ada batu-batuannya juga. 

Warung makan. Uda siang, uda mulai rame.

Jayden gimana? Ya rewel-rewel dikit sih ada, tapi jauh mendingan dibanding di Jakarta. Dia girang banget bisa ngeliat gunung, ngejar-ngejar kucing, dan main di playground. Cuma sayang tempatnya ga bisa buat dia lari-lari. Jalan aja ngeri kepeleset, apalagi lari-lari. Makannya tetep susah, tapi seperti biasanya, kalo lagi pergi-pergi gini yang penting uda ada yang masuk. Disana juga sempet beli bubble yang dijual anak-anak setempat. Satu gelas harganya 5000 perak. Dan Jayden girang banget ngeliat bubble.

Girang main bubble.

Sekitar jam 10an acara kebersamaannya uda kelar. Cuaca juga mulai panas. Mereka lanjut ke tempat lain, sementara kami pulang. Makan siangnya kami bawa pulang dan makan di rumah. Kalo mau main-main kesana mendingan pagi-pagi banget karena cuacanya masih enak, kalo uda jam 10an ke atas, uda mulai panas. Perjalanan pulangnya juga lancar jaya tanpa macet. 

Siap-siap jalan pulang.

Gua ga nyesel ajak Jayden ke Gunung Pancar. Selain dia bisa main-main di alam terbuka dan menghirup udara pegunungan, gua berasa sejak pulang dari sana dia mulai jauh membaik. Ya masih suka minta gendong mami sih, tapi uda mulai mau lari-lari. Sedikit demi sedikit Jayden uda mulai kembali bersemangat. Tadi pagi uda mulai jalan-jalan keluar rumah buat ngejar-ngejar kucing. 

Mudah-mudahan abis ini Jayden selalu jadi anak yang bersemangat ya. Karena ciri khas Jayden itu ya ga bisa diem, hahaha.

06 December 2016

Early Christmas Gift

Postingan ini khusus gua tulis buat si suami yang lagi sakit flu. Cepet sembuh ya pak suami *smooch*

Dulu gua pernah posting di sini kalo gua beli planner gara-gara ikut-ikutan temen, tapi setelah punya, gua jadi kecanduan ngisinya. Pantesan di instagram ada hashtag #planneraddict karena emang nyandu banget sih. Dari beli ampe sekarang, gua masih rutin dan konsisten ngisi. Malah gua jadi suka ngeliat online shop di instagram buat beli stiker-stiker lucu buat ditempel-tempel di planner.

#planneraddict

Beberapa waktu yang lalu, gua ngeliat di instagramnya Starbucks kalo mereka ngeluarin planner tahun 2017. Begitu gua liat, gua langsung mupeng pengen punya. Plannernya agak gede dan berat sih, tapi gua suka sama dalemnya. Pas gua baca, untuk punya planner ini harus top up starbucks card 1 juta. Gua melongo! Hahaha. Harganya lebih mahal daripada tiket pesawat. Gua ga jadi mupeng. Mending duitnya buat beli planner lain yang harganya lebih terjangkau. Jadi impian punya planner itu gua kubur dalam-dalam, walaupun jauh di lubuk hati yang paling dalam sih tetep pengen punya, hahaha.

Lalu gua cerita dong ke si suami. Waktu cerita ya gua murni cuma pengen cerita doang, tanpa ada maksud apa-apa. Beberapa hari setelahnya tau-tau si suami bilang gini,

"Kamu pengen apa dari Starbucks?"

"Planner"

Lalu dia ngeluarin tissue beserta brosur starbucks, katanya....

"Nih...garis-garisin aja sendiri" *jitak*

Hahahaha. 

Tapi ga lama kemudian dia ngeluarin ini dari dalam tasnya....

Tadaaaaaaaaaa!

Gila! Gua girang bukan main. Seketika itu juga gua langsung loncat-loncat. Ini beneran loncat-loncat loh, hahaha. Walaupun abis itu dia bilang katanya saldonya bisa dipake kalo ketemu sama customer, jadi anggap aja investasi, tapi it's oke, gua tetep seneng, hahaha. Gua suka banget sama plannernya, persis sama kayak yang diposting di instagramnya starbucks. Kertasnya juga bagus dan tebel.

Gua anggap ini sebagai early christmas gift, dan sebagai balasannya gua beliin dia kue ulang tahun, hahaha. Soalnya waktu ulang tahun kemaren kan gua ga beliin kue, jadi kali ini beli kue sekalian prosesi tiup lilin dan potong kue. Prosesi wajib kalo ulang tahun, hahaha.

Sengaja lilinnya ga pake angka, biar ga ketauan umurnya berapa, hahaha.

Tiup lilin.

Potong kue.

Makasih pak suami. Nanti kado natalnya aku kasih yang special pake telor deh, hahaha *kiss kiss* I love you!

05 December 2016

K2



 
Cast :

Ji Chang Wook : Kim Je Ha
Yoona : Go An Na
Song Yoon A : Choi Yoo Jin
Cho Seong Ha : Jang Se Joon

Sinopsis :

Kim Je Ha is former soldier for hire. He is also called K2. He is hired as a bodyguard by Choi Yoo Jin. Choi Yoo Jin is the wife of a presidential candidate and the daughter from a chaebol family. Meanwhile, Go An Na is the secret daughter of the presidential hopeful. She is also a recluse.

Sinopsis diambil dari asianwiki.

Review :

Sejak gua nonton Ji Chang Wook di serial Healer, gua uda jatuh cinta sama doi. Ganteng? Jelas. Kegantengannya uda ga perlu diragukan lagi. Jago akting? Setidaknya akting dia di Healer cukup bikin gua terpukau. Makanya begitu tau dia main serial baru, tentu harus gua tonton dong. Apalagi di serial ini dia jadi agen lagi. Heran ya, koq perannya seputar agen-agen melulu. Emang tampangnya lebih cocok buat baku hantam sih daripada disuruh jadi CEO gitu, hahaha.

K2 ini bercerita tentang politik beserta intrik-intriknya. Bumbu percintaannya sih ada, tapi porsinya dikit banget. Alur ceritanya sendiri bikin gua pusing, hahaha. Uda pusing sama politik di Indonesia, ini ditambah pusing sama politik di serial K2. Sebenernya konflik awalnya ga terlalu banyak, tapi pengembangan ceritanya yang malah bikin pusing. Apalagi makin ke belakang tokohnya semakin banyak, malah jadi tambah pusing.

Satu-satunya yang bikin gua betah nonton sampe tamat adalah Ji Chang Wook. Disini gua berasa dia makin ganteng. Apalagi adegan berantemnya itu loh....luar biasa! Hahahaha. Nonton Ji Chang Wook di serial ini, gua jadi memahami satu hal....bahwa jagoan itu, walaupun uda ditembak sana-sini, dipukul sana-sini, berdarah-darah, bahkan jalan aja ampe ngesot-ngesot, tapi kalo urusan berantem mah uda pasti menang, hahaha. Ga cuma adegan berantemnya doang, tapi aktingnya sendiri jauh lebih baik dibanding Healer. Mungkin karena perannya lebih menantang juga ya.

Chemistry sama Yoona juga dapet banget, tapi sayangnya aktingnya Yoona sendiri kurang dapet. Gua berasa dia kurang greget, emosinya kurang dapet. Malah aktingnya Song Yoon A yang mencuri perhatian gua. Dia bisa memerankan sosok Choi Yoo Jin dengan sangat dingin. Bahkan gua malah berharap Kim Je Ha jadian sama Choi Yoo Jin, hahaha. Gimanapun juga dia bisa jadi agen dan ketemu An Na kan gara-gara Choi Yoo Jin.

Karena itulah gua agak bete sama endingnya. Happy ending sih, tapi ada bagian-bagian yang gua ga puas. Kayak kematian penjahatnya, lah koq matinya gitu doang. Tapi pertanyaan terbesar gua bukanlah tentang nama asli Kim Je Ha, melainkan.........akhirnya siapa yang jadi presiden? Hahahaha. Selain itu, gua juga agak terganggu dengan pengambilan kameranya, kebanyakan goyang-goyang bikin gua pusing nontonnya. Untung soundtracknya bagus-bagus. 

Terlepas dari banyaknya kekurangan di serial ini, gua puas banget ngecengin mukanya Ji Chang Wook. Pokoknya tiap dia nongol, hati gua berdebar-debar, hahaha. Next apa ya? Lee Min Ho dong! Aduh....ga sabar nunggu hari Rabu. 

 Gua berasa pernah nonton akting dia dimana gitu, setelah ditelusuri, ternyata dia pernah main di Hotelier. Kayaknya dulu jelek, tapi sekarang jadi cantik ya.

Gua lebih suka mereka berdua jadian, hahaha.

Mereka hebat ya bisa pacaran diatas genteng. Coba kalo gua sama suami peluk-pelukan di genteng, yang ada mah diteriakin maling sama tetangga, hahaha.

02 December 2016

Anniversary Getaway : Lemongrass

Mari kita lanjutkan cerita ke Bogornya. Maksudnya review restorannya, hahaha.

Kami check out dari hotel sekitar jam 11.30 dan langsung cari makan siang. Sebelumnya kami browsing-browsing dulu, kira-kira restoran mana yang oke. Kali ini kami emang menghindari Surya Kencana. Selain disana kalo weekend pasti rame, kami juga pengen cobain restoran yang lain. Bosen juga tiap ke Bogor mesti ke Surken mulu, walaupun emang babi-babinya enak banget sih, hahaha. 

Untuk lunch, akhirnya gua pilih Lemongrass, restoran yang uda ngehits dari kapan tau, tapi baru kesampean sekarang. Tadinya sempet bingung antara Nicole's Kitchen dan Lemongrass, tapi kayaknya lebih rame Lemongrass. Terbukti pas dateng uda langsung waiting list. Untung check out nya jam 11.30, coba kalo pas-pasan jam 12, Jayden keburu kelaperan.

Dari luar tempatnya uda keliatan menarik ya. Dan begitu masuk, langsung berasa interiornya instagramable banget.

Tampak depan.

Lorong menuju pintu masuk.

Sebelah kiri itu pintu masuknya.

Ruangannya sendiri dibagi jadi 3. Dibawah itu indoor non smoking, diatas indoor smoking, dan ada outdoornya juga. Pas gua liat, indoornya agak sempit, jadi kami milih duduk di area outdoor. Sebenernya outdoornya itu buat yang ngerokok, tapi pas kemaren ga ada yang ngerokok. Mikirnya biar Jayden bisa lari-larian juga disana. Kalo di area indoor agak sempit.

Konsepnya menarik ya, banyak didominasi warna coklat. Cuma perintilan-perintilan di depannya itu yang bikin gua ngeri kalo Jayden makan di dalem, hahaha.

Ini area indoornya. Yang diatas buat yang ngerokok.

Ini area outdoornya.

Kemaren lumayan panas sih buat duduk di area outdoor, tapi begitu kami kelar makan langsung mendung. Begitu uda mulai gerimis, area outdoornya diclosed.

Dan kami milih duduk disini, hahaha.

Agak aneh sih duduk disitu, berasa kayak kasur. Dan baru kali ini gua makan di restoran tapi makannya tanpa meja, hahaha. Meja kecil sih ada, tapi cuma buat naro makanan doang.

Tuh kan si bos aja langsung leyeh-leyeh. Mau makan apa mau bobo bos?

Si bos mau ikut pilih menu.

Nemu bunga jatoh.

Penampakan buku menunya.

Berhubung kami masih agak kenyang akibat sarapan yang terlalu over, hahaha, akhirnya kami order menu yang bisa dimakan rame-rame. Dan ini menu-menu yang kami order.

Onion Rings
IDR 19.900
Ini lumayan enak.

Tahu Cabe Garam
IDR 29.900
Ini juga lumayan enak. Tahunya lumayan garing, dan bumbunya enak banget. Walaupun pake cabe tapi ga terlalu pedes.

Mie Goreng Seafood
IDR 35.900
Mienya enak, cuma agak terlalu berminyak.

Fishball Soup
IDR 28.900
Ini menunya Jayden, walaupun belakangan kita juga yang abisin. Basonya lumayan enak sih, cuma ikannya kurang berasa. Justru kuahnya malah berasa banget kaldunya.

Ice Tea
IDR 8.900

Makanannya buat gua lumayan enak-enak loh. Mungkin karena sebelumnya pada bilang biasa aja, jadi gua ga berharap banyak. Apalagi malemnya makan di Rumah Air kurang puas. Ya kalo dibandingin Rumah Air sih jauh enakan Lemongrass. Harganya juga masih terjangkau untuk ukuran restoran dengan interior kayak gini. Cuma kalo disuruh balik lagi, better cobain restoran lain di Bogor. Setidaknya gua uda menginjakkan kaki ke Lemongrass, hahaha. Dan waktu kami pulang, antriannya uda makin panjang. Untung datengnya lebih awal.

Lemongrass
Jl. Pajajaran No 21 Bogor
Telp 0251-8328800
www.lemongrassresto.com 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...